Asiknya Belanja Online

disclaimer: postingan ini bukan endorsement ya πŸ™‚

Dulu, gue termasuk orang yg konvensional apalagi kalo urusan belanja. MaunyaΒ  gue dateng ketoko, pegang barangnya, coba sampelnya, baru deh putusin mau beli apa engga.
Cuma efek stress akibat kerjaan gue yg terakhir membuat gue jadi berubah dalam urusan belanja. Yang paling ganggu, efek stress membuat gue jadi super sensitif. Gua gak suka ditanya orang/dideketin orang yg gak gue kenal, bisa bikin gue jadi uring2an gak jelas.
Nah kalo belanja konvensional jadinya ribet dong. Tau sendiri kan mba2 SPG itu terkadang gengges apalagi kalo di counter kosmetik, kadang nempel dan SKSD banget. Gue yg lagi super sensi gitu jadi cranky lah, niat belanja langsung bubar jalan. Pernah loh mba2 di Guardian sampe gue judesin karena dia nempel banget :/

Nah pas awal2 gue nganggur dirumah, isenglah gue install apps belanja online kayak Tokopedia, Shopee, Elevania, dll. Niat awalnya sih pengen coba2 bisnis online jadi dropshipper. Etapi dasaaar si lemah iman, boro2 jadi bisnis online, yg ada mah gue jadi ngelarisin bisnis orang alias jadi belanja online disana sini. Apalagi ada program gratis ongkos kirim dan harganya bisa beda lumayan sama dicounter. Huaaah, langsung deh kayak masuk dalam syurga dunia *mulai lebay*

Bayangin aja, tinggal klik klik -> bayar -> duduk manis tunggu paket. Surga banget kan? Gak usah jauh2 ke mall, gak usah urusan sama SPG yg gengges, cukup harap harap cemas nungguin babang kurir aja dirumah πŸ˜€

Dulu anggapan gue, belanja online tuh rawan penipuan tapi sejak ada market place macem Tokopedia dan Shopee (dua market place yg paling sering gue sambangin buat belanja), berasanya belanja online jadi lebih nyaman.
Gak perlu takut ditipu karena dana kita gak langsung dibayarin ke seller sebelum kita terima barangnya. Pilihan barang dan harga lebih beragam. Kalo barang udah masuk keranjang pun, selama kita belum checkout, kita masih bebas berubah pikiran. Penting banget buat orang labil macam gue yg kadang kalo belanja kebanyakan mikir trus ujung2nya gak jadi beli atau baru beli besokannya *jenis konsumen yg disebelin para SPG counter* :D…

Barang2 yg biasa gue beli online awalnya cuma buku novel, komik atau aksesori, sampe akhirnya gue beraniin belanja kosmetik. Yang masih gue hindari banget beli online itu cuma sepatu dan baju. Untuk 2 items itu, gue masih amat sangat konvensional, mesti banget nyobain dulu. Ya udah lah ya, lagian kalo SPG di counter baju sama sepatu mah gak se-rese di counter kosmetik πŸ˜€

So far sih pengalaman gue belanja online asik2 aja ya.
Sama sellernya, gw mah jarang komunikasi kalo gak penting banget. Paling cuma nanya ready apa engga stocknya kalo di Tokopedia. Kalo di Shopee tinggal klik stoknya aja yang biasanya udah update. Gue lebih suka googling buat spesifikasi barang yg gue mau ketimbang tanya2.
Untuk belanja online diluar market place, gue rada ati2. Biasanya gue cari yg udah trustee dan punya review bagus.

Memang salah satu problem belanja online dengan banyak seller dan pilihan adalah mengetahui barang itu ORI atau KW. Buat muka gitu loh kalo sampe KW kan serem juga. Entar kenapa-napa lagi.
Jadi kalo yg mau beli skincare dan make up secara online, mesti cermat2 baca review. Jangan keburu silau liat harga murahnya. Terutama kalo barangnya impor. Pls cermati lagi review sellernya. Hindari deh beli di toko yg belum ada reviewnya, resiko banget. Kalo di market place bisa liat dibagian penilaian toko.

Sedikit tips bego dari gue kalo mau beli kosmetik impor.
Coba cek dulu ke web resminya harga berapa. Ditambah ongkos kirim dll, harganya make sense gak. Biasanya barang KW harganya lebih murah dan murahnya tuh gak masuk diakal (walau yg mahal juga gak menutup kemungkinan KW, tapi resikonya lebih kecil. Kecuali kalo sellernya emang penipu. Makanya cek reviewnya selalu ya).
Misalnya nih, lipstik Kylie Jenner yg hits itu. Harga di web nya aja udah US$29 (kurleb Rp 400rb), kalo di market place lo liat ada yg jual 15rb ya udah pasti itu KW πŸ˜€ *gak usah ditanya lagi ya sis ke sellernya, isin πŸ˜› *

Kalo gak mau ambil resiko dapet barang KW ya langsung aja beli di web resminya. Sayangnya itu cuma bisa buat kosmetik yg disini udah ada counternya kayak bodyshop, wardah, MakeOver dll. Untuk kosmetik impor dari USA atau Korea yg belum ada counter resmi disini, mau gak mau kita masih bergantung sama OLShop atau pake jastip jadi ya balik lagi mesti teliti baca review nya biar gak kena tipu.
Beli kosmetik diweb resmi walau harganya sama kayak harga counter, mereka bisa gratis ongkir juga, atau ada paket bundling jadi lebih murah, atau ada diskon khusus jadi rajin2 dicek aja πŸ™‚
Etapi bayar ongkir belanja online itu kalo ditiung2 ttp lebih murah loh daripada dateng ke counternya langsung, yg mesti ke mall keluar biaya parkir, bensin, makan, dll πŸ˜€

Sering gue ditanya, kalo beli kosmetik apalagi make up bukannya mesti dicoba dulu?
Nah ini mah karena gue lagi kebanyakan waktu, jadilah gue sering mantengin vlog para beauty blogger buat cari refrensi. Selama ini gue cukup berbekal liat refrensi sana sini trus cuss deh dibeli. Emang kayak gambling sih, karena bisa aja ga cocok kan? Untungnya selama ini masih beruntung cocok2 aja *jangan ditiru, kaga bener* πŸ˜› …
Untungnya (lagi) kalo buat kosmetikΒ  selera gue, selera lokal, apalagi lipstik. Selain ga kalah bagusnya sama lipstik impor, KW nya pun hampir gak ada. Lah wong gak KW aja udah murah. Lipstik Kylie 400rb sama lipstik MakeOver yg gak sampe 100rb, bakal lebih banyak mana KW nya hayo? πŸ™‚

Ada 2 market place yg biasanya jadi panutan gue buat belanja Shopee sama Tokopedia. Tapi lebih nyaman dan paling sering belanja di Shopee karena lebih user friendly apps nya. Secara harga, Tokopedia bs lebih murah tapi gue kurang suka apps nya, ribet dan suka nge hang di HP gue.
Diluar market place, gue baru pernah dua kali belanja kosmetik di OLShop (yg berbeda). Gue dapet refrensi tokonya dari beauty vlogger trus gue baca review tokonya juga positif. Pas gue belanja emang oke barang dan pelayanan tokonya. Cuma kalo boleh milih sih gue tetep lebih suka belanja di market place lebih simpel.

Sekarang ini gue lebih nyaman belanja online sih. Engga, gue udah ga super sensitif lagi kok. I feel much better now. Hanya aja, belanja online memberi gue banyak kemudahan dan kenyamanan. Ke mall mah sekarang cuma buat nganterin Mbul nongkrong ngopi aja atau sekedar cuci mata.

Ada yg suka belanja online juga kayak gue? Coba dong kasi tau dimana OLShop terpercaya favorit lo πŸ™‚

n

Advertisements

I’m Baaackkkk

Hai halooo holaaaa…

Gue kembaliii *elap elap blog yg debuan*…
OMG ternyata terakhir gw ngeblog udah setahun yg lalu, lebih tepatnya bulan April 2016. Hiatus nya kelamaan nih hahahah…
Mudah-mudahan habis ini gak hiatus lama lama lagi.

Sebenernya kangeeen banget mau nge blog dan blog walking tapi apadaya tahun kemarin emang tahun yg berat buat gue. Udah koneksi internet terbatas banget, hidup gue juga kayak statis gitu (cuma rumah – kantor – marah marah – rumah), emosi tinggi tiap hari gara2 urusan kantor. Boro boro mau cerita ya, yang ada gue pengennya ngeluh panjang lebar dan gue gak mau ngeluh/marah2 di blog (cukup di soc med aja :P). Kaga enak kan dibacanya hehehe…
Jadi gue dengan berat hati akhirnya memutuskan buat hiatus nge-blog dulu lah.

Thank you loh buat yang udah follow blog gue yg lagi hiatus ini. Trus yg komen/tanya2 info, maap yaaa gue baru buka sekarang yg mana pastinya udah basi banget. Sekali lagi thank you so much udah mampir dan baca2 blog gue yg penuh kerecehan ini *pelukin atu atu*

Gimana kabar dunia blog? Gua masih sering baca2 blog yg gue follow, via feeds nya di e-mail sih tapi buat ninggalin jejak komen ribet deh apalagi dari hp (seringnya gue baca e-mail kan dari HP) yg touchscreen. Jari gue ini ga hopeng banget deh sama touchscreen, mau ngetik aja perjuangan πŸ˜€

Eh terus kok sekarang akhirnya gue bisa nge blog lagi? Karena dirumah udah dipasang internet. Yaaay!! Dan speednya oke lah, buat loading wordpress aja mah bisa (lebih parah internet mantan kantor gue hahaha). Trus udah ganti laptop juga…

Hah?! Mantan kantor?! Iya akhiiiirnyaaa, gua menyandang titel PENGACARA, alias PENgangguran GAkpunya aCARA. Juli 2017 kemarin akhirnya gue memutuskan untuk mengundurkan diri dari kantor. Demi kewarasan gue sendiri lah dan gue lega banget udah ambil keputusan itu.
Diluar dugaan gue, semua keluarga gue support keputusan gue ini. Padahal gue bukannya resign terus pindah, tapi resign untuk jadi pengangguran. Mungkin mereka ngeliat gue kerja juga udah gak sehat kali ya πŸ˜€

Sampai bulan ini (udah bulan ke 4) gue masih menikmati status pengangguran gue, dan belum ada rencana cari kerja lagi. Mungkin di 2018, tapi mungkin juga engga. Kantor gue yg terakhir cukup membuat gue trauma hahahah.
Si Mbul sih urusan mau kerja lagi/engga,terserah gue aja, toh gue yg ngejalanin.
Positifnya, gue jadi bebas. Negatifnya, bokek hahahaha.
Gue jalanin aja dulu lah, 4 bulan ini sih rasanya napas banget. Dan butuh waktu 4 bulan untuk gue detox pikirn sampe akhirnya gue bisa ngetik postingan pertama gue setelah hiatus setahun lebih πŸ™‚

Jadi kedepannya mari kita liat, si penggangguran ini bisa serajin apa ngeblog hahahaha πŸ˜€

 

(Giveaway) Tantangan Itu Berupa Kado

pencakar langit
Image from here

Hola halo, lama gak posting tau tau sekali nongol buat ikutan giveaway super gampangnya mas Dani :). Haduh tinggal sehari lagi nih, wish me luck yaaa

Okeeeeh kali ini kita ngebahas kado buat cowok. Tantangan banget tuh.

Buat gue, cewek, ngasih kado ke cowok itu susah susah gampang terutama buat pacar atau sekarang sih udah jadi suami. Kenapa tantangan? Karena harga barang2 cowok itu lebih mahal dari barang2 cewek dan karena cowok itu kadang suka keliatan banget kalo gak suka sama kado kita walaupun didepan kita sih tetep bilang “makasih sayang”, at least cowok2 diseputaran hidup gue sih begitu ya πŸ˜€ .
Makanya, kalo mau kasih kado buat cowok pasti gue gak pernah beli last minute, jauh jauh hari dipikirinnya πŸ™‚

Cowok yang gue kasih kado pertama kali, of course bokap gue. Dan percaya gak dari dulu sampe sekarang template nya sama, gue rasa beliin kado buat cowo yang termudah adalah beliin buat bokap gue sih.
Apa tuuh? Kaos engko engko merek Crocodile. Yang kayak begini nih:

kaos crocodile
Image from google

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Gue sampe bosen sendiri beliinnya. Tapi gimana atuh, bokap gue suka banget kaos ini. Walopun di Mangga Dua banyak KW nya, jangan coba coba kasih ke dia, gak bakal di pake. Dia cuma mau yang asli πŸ˜€

Dulu2 gue beliin kado buat pacar gue gak jauh2 dari baju bisa kaos atau kemeja. Gue jarang beliin yang aneh2 karena beliin baju aja mesti mikir banget. Pasalnya kalo gak sesuai selera, jangan harap bakal di pake πŸ˜€
Pernah saking gue gak ada ide mau kasih baju apa, akhirnya gue traktir makan aja di warung deket kampus. Maklum jaman dulu, masih kuliah kan duit terbatas, jadi kalo mau beliin kado mahal dikit kayak jam tangan ya gak makan gue nya (terus gak rela juga, lah wong belum jadi suami, kalo putus tengah jalan kan rugiii kakaaaak πŸ˜† )

Baru setelah pacaran dan nikah sama Mbul, gue bisa beliin kado lebih variatif. Selain karena budget udah agak berlebih karena sudah kerja, setelah nikah juga lebih gampang tau si Mbul lagi butuh apa. Tetep sih menantang karena kalo dia gak suka jangan harap dia mau dipaksa2 buat pakai tu kado dari gue, tapi kalo udah suka ya dipake terus sampe mesti dipaksa ganti mwahahahaha πŸ˜€
Sebenernya setelah jadi suami, lebih gampang kalo ditanya aja sih dia maunya kado apa, tapi biasanya cowok juga cuek. Mbul tuh kalo dia suka, dipake; kalo dia gak suka, dicuekin; Kalo ditanya, dibilang lagi gak perlu apa2. HIH!!!

Pernah nih jaman pacaran gue beliin dia kado kaos superhero, menurut Mbul warna kaosnya terlalu ngejreng. Sampe sekarang ge jelas tuh kaos ada dimana πŸ˜†
Kado teraneh yang (mungkin) pernah gue kasih ke Mbul itu sempak (celana dalem) warna warni mwahahahaha but he like it soalnya dipake terus tuh sampe belel, sampe mesti gue ganti paksa karena gue udah sakit mata sendiri liatnya. Hahahaha waktu itu tuh asli gue cuma iseng aja, eh ternyata beneran dia suka dan dipake terus.
Sedangkan kado termahal yang gue kasih ke dia adalah gadget Samsung Tab S. Nyicil sih, tapi berasa banget iiih. 6 bulan lama nya tuh gue mesti ngurangin jajan, beli buku, dan jajan Starbucks. Tapi liat kepake banget barangnya membuat semuanya jadi worth it.

Ternyata emang beli kado, mau mahal atau murah asalkan dipake udah seneng ya. Ngomong2 tentang kado tahun ini Mbul juga udah deket ultah (bulan Juli ini), dan keliatannya dia lagi pengeeen punya jam tangan baru, gue pun belum pernah sih kasih dia jam tangan. Berhubung dia kan seleranya kalo buat aksesori picky banget gue akan langsung aja geret dia ke counter buat milih :). Kalo dia sok sok nolak sih abaikan aja karena itu dia sebenernya mau banget bwahahahahahahaha πŸ˜†

Okeeeh semua persyaratan giveaway termasuk donlod applikasi udah dooong.
Mudah2an bisa menang tuh Andromax biar nyicip canggihnya gimana *hihihi kodeee*

app danirachmat
Diiliatin sama Jessy, katanya “menangin mommy ku dong om Dani” πŸ˜€

Gerhana Matahari

Libur Nyepi tanggal 9 Maret kemarin berbarengan dengan fenomena gerhana matahari ternyata. Telaaat banget nyadarnya karena hectic urusan kerjaan.
Hahaha padahal sempet mupeng pengen liat gerhana total di Palembang atau Bangka Belitung karena baca beberapa postingan temen2 yang trip kesana buat lihat fenomena gerhana matahari total.

Yaaah pada akhirnya sih tetep gak mungkin nekat pergi trip juga sih karena pasti gak bisa cuti, libur cuma sehari, dan mahal πŸ˜€ . Jadi cukup liat dari TV aja, dengan catatan kalo kebangun pagi nya, hahaha maklum soalnya hari sebelumnya gue masih berkutat sampe jauh malam di kantor.

Ternyata pagi pagi gue udah kebangun tuh. Jam 6 teng mata udah melek otomatis. Langsung deh nyalain TV. Untungnya gue belum ketinggalan liputan gerhana di TV. Aduuh sempet gemes karena di TV kebanyakan ngobrolnya dan ngomongin yang gak penting juga. Jadi bosen gitu. Menjelang detik2 mau gerhana masiiih aja host nya blabber ngomongin yang gak penting zzzz.
Biar gak ketiduran, akhirnya gue sambil chating di WA group keluarga gue dan baru tauuu loh ternyata pulau Jawa juga kebagian liat gerhana tapi gak total. Masa nyokap gue aja di Karawang bisa, aih gue di Cikampek juga bisa, masa iya gue di BSD kaga bisa!? πŸ˜€
Huaaaah!!! Ini nih akibat hectic kerja jadi kurang aware >__<. Awalnya, gue mikir pulau Jawa gak bakal kebagian gerhana loh, tapi ternyata bisa lihat juga 90%.
Buru2 deh gue keluar rumah, mana cuaca lagi bagus. Cerah gak berawan sama sekali jadi seharusnya sih 90% mah bisa di liat lah ya. Tettooot! Ternyata salah sodara sodara, gak segampang gerhana bisa di lihat walau gak total. 2 detik pertama mata gue liat matahari langsung sakit, dan yang gue liat cuma silau. Gue sampe balik lagi ke rumah buat ngambil kacamata hitam dan gue dobelin ternyata masih silau. Kurang persiapan nih . Untung last minute gue inget, di WA group, iih gue bilang bisa liat gerhana pake film rontgen. Dan gue punya film rontgen-nya punya si Mercy waktu dia kena batu di saluran kecingnya kemarin ini. Yihaaa *cium Mercy*.
Untung ada, karena nyaman banget lihat gerhana dari balik film rontgen. Malah bisa gue foto pake HP dari balik film rontgen πŸ™‚

Terakhir gerhana matahari total itu di tahun 1983, gue pun masih belum lahir tapi nyokap lagi hamil gue. Nyokap nekad keluar rumah buat ngeliat gerhana, padahal udah di larang apalagi dia lagi hamil. Makanya gue lahir dengan bercak putih di kening sebelah kiri yang konon katanya itu akibat nyokap gue nekat keluar untuk melihat gerhana padahal lagi hamil. Hahaha untung bercak itu berangsur menghilang ketika gue dewasa πŸ™‚
Melihat langsung bayangan bulan bergeser sedikit demi sedikit menutupi matahari bikin merinding, indah banget. Pengalaman sekali seumur hidup. Belum tentu nanti kalo ada kejadian bisa melihat dari halaman rumah, ya kan? πŸ˜‰

Gerhana edit
Solar Eclipse. BSD 9.3.2016 at 7.35am

Kelakuan Mercy

Halooowwww menyambut bulan Maret 2016, hujan gak berenti2 ya. Stay healthy teman2 πŸ™‚

Oma Mercy & Jessy di rumah baik2 aja. Oma Jessy masih batuk2 tapi sekali lagi, kata om dokter gak kenapa2 selama masih doyan makan sih. Ya udah deh kita supply Imboost terus biar sehat, secara masih lincah dan doyan makan juga jadi kita gak terlalu kuatir πŸ™‚

Dirumah, badut kita adalah si Mercy. Beda dengan Jessy, Jessy itu hidup bertahun tahun di breeder. Jessy sepanjang hidupnya bereproduksi dan kita adopsi dalam keadaan trauma. Ketika akhirnya udah pulih, dia gak terlalu banyak lagak. Lebih kalem dan cuma jadi followernya Mercy.
Sedangkan Mercy itu dari kecil besar sama nyokap gue. Dia amat sangat dimanja dan di sayang banget. Makanya kalo lagi kumat manjanya, makan aja maunya disuapin -___-”
Tingkal lakunya Mercy tuuuh ada aja, happy dog lah. Dengan mukanya yg innocent bikin kita suka gak tega marah2 walau dia bandel.

Suatu kali gue liat gambar ini di FB:

Toddler

Hmmmmm….
Gue sih kagak punya toddler, tapiiii ini gue ngalamin soalnya si mercy percissss banget kelakuannya begini πŸ˜† πŸ˜€
Seringkali nih, gue manggil:

“Mercy” —> ulangin 5 kali dari mulai suara normal sampe teriak

Si Mercy mah anteng aja aja, ngelirik jugak enggak boro2 nyamperin.

Tapiiii begitu gue kresek kresek pegang kantong plastik aja langsung…

wusshhhh…

Mercy mupeng

Tiba tiba aja dia udah ada di deket kaki gue dengan tampang mupeng kayak di foto minta dikasih camilan. Dan itu cepeeet banget, gak perlu dipanggil apalagi sampe teriak πŸ˜€

Iiih dia ge’er banget kan?! Dia selalu ngenggep suara kresek kresek plastik itu = suara bungkus camilan/makanan buat dia πŸ˜† *jitak*

 

29th Feb & Oscar for Leo

Happy Monday.

4 tahun sekali tgl 29 ya. Berasa gajian bulan depan jadi makin lama πŸ˜†

Pagi2 dibuka dengan semprotan dari supplier. Padahal udah dibayar masih aje marah.
Dia marah2 sampe teriak2 di telepon, gue sampe mesti menjauhkan gagang telepon dari telinga gue karna pekak mendengar teriakan dia.
Gue suka amaze sama orang yang marah2 sampe teriak2 sekuat tenaga gitu loh, apa gak sakit ya tenggorokannya? Meski gue juga kesel denger dia bentak2 gitu, tapi gue sih chill, woles aja. Lah wong bukan salahnya gue kok karena invoice dia tuh emang lama diuser nya bukan difinance (gue). Telepon berakhir dengan bantingan dari pihak dia sih, sampe kedengaran bunyi brak nya :-|.
Well, mengingat teriakannya yang penuh emosi, gue berharap dia gak terkena stroke deh. Kasian. Entar udah untungnya gak seberapa (menurut kata dia), cuma habis buat berobat stroke lagi *ini bukan ngedoainΒ  loh* πŸ˜›

Good news di akhir bulan Februari ini sodara sodara:

oscar goes to Leo
Imange from Twitter @TheAcademy
oscar+leo
Image from here

OMG!!! Yes Finally!!! Dengan aktingnya yang poll di Revenant kayaknya tahun ini dia deserve an Oscar deh.
Yang lain juga bagus kok, apalagi Eddie Redmayne di The Danish Girl. Tapiii Leo udah habis habisan lah :D. Gue engga nonton di TV, cuma bisa mantau dari twitter (satu satunya soc med yang ga di block di kantor gue, ga tau kenapa) ikutan deg degan. Dan begitu dia menang, kayaknya se twitter langsung heboh, semua ikut bersorak πŸ˜€

Congrats. Akhirnya pecah telor juga ya. Semoga kedepannya lancar dapetin Oscar lagi ya mas Leo *ihiiiy ikrib banget yak gue* πŸ˜†

Masuk bulan Maret, yang namanya hujan udah mulai turun rutin. Kalo dulu dulu gue kuatir soal banjir, sekarang kuatirnya sama…bocor.
Iya rumah gue bocor dimana2. Entah karena emang rumahnya udah tua atau karena sering ada kucing yang lalu lalang di atas atap sampe ngegeser genteng :/
Etapi katanya di Jakarta udah gak banjir lagi ya, bagus lah πŸ™‚
Ingat ya, musim hujan begini jangan buang sampah sembarang, hati2 banyak nyamuk penyakit, sama hati2 cucian demek πŸ˜€

 

Kapan Harus ke Dokter?

Gue belum sempet cerita, sebenernya Valentine kemarin gue habiskan dengan pagi2 grabak grubuk (gak pake mandi) cuss ke dokter hewan.
Kenapa lagi? Si Mercy udah dua hari muntah2.
Hari pertama muntah masih kita pantau, ketika frekuensi muntah makin sering akhirnya gue & Mbul memutuskan membawa Mercy ke dokter Kris buat jaga jaga. Sebenernya sih kita masih rada tenang, karena si Mercy gak terlihat murung, lesu atau gak mau makan, cuma sehabis makan pasti dia muntah dan ada sekali muntahnya udah berwarna kemerah2an walau bukan darah segar.
Jadilah di hari Valentine kemarin kita habiskan bukan dengan dinner romantis tapi antri di dokter hewan.

Kata dokter sih si Mercy gak kenapa napa, mungkin dia menelan sesuatu yang bukan makanan dia itu yang bikin dia muntah muntah. Dikasih obatnya…mylanta. Yaelaaah sakit maag ceu? πŸ˜†

Lewat berapa hari, si Mercy udah mendingan, eh si oma Jessy batuk2. Batuknya tuh yang bener2 kayak habis napas. Aduuh emaknya langsung stress deh. si Jessy nya sih masih biasa biasa aja. Gak lesu, makan juga masih lahap tapi ketika dia overexcited atau habis lari lari langsung deh bengek :/
Jadi langsung deh angkut ke dokter lagi *emaknya mendadak tongpes*
kata dokter Kris sih gpp, mungkin perubahan cuaca atau dia menghidup debu. Aduh, ini anjing kan emang paling demen di kolong meja ya. Obatnya cuma suru dikasih vitamin aja kayak Imboost dan madu.

Hahaha punya anjing tuh berasa banget kayak punya anak kecil ya. sakit satu, sakit yang lain nyusul deh. Puji Tuhan sih mereka biar sakit tapi belum sampe ke tahap sampe lesu.
Sejauh ini sakitnya mereka masih sakit wajar, walaupun mereka udah tua.

Untuk urusan kesehatan anak kaki empat memang gue gak pernah main2. Sebagai pawparents gue dan Mbul selalu siaga melihat gejala dan tingkah laku mereka yang tidak biasanya. Mereka kan tidak bisa mengeluh, tidak bisa bicara dan bahayanya kadang mereka berakting baik baik saja padahal sudah sakit parah. Jadi kita sebagai paw parentsnya yang harus waspada.

Karena Mercy & Jessy itu udah lumayan berumur, selain makanan yang begizi, gue juga selalu sedia vitamin kayak minyak ikan atau Imboost, curcuma plus juga kalo mereka makannya ogah2an. Madu, Nutriplus gel, propolis juga gue stok. Gue gak kasih setiap hari tapi seminggu sekali lah at least dengan dosis kecil (kurang lebih 1 ml). Yang penting rutin.
So far sih mereka sakitnya gak aneh2, paling mencret. Jessy tuh yang paling sering mencret. Belakangan kita baru tau kalo si Jessy tuh alergi ayam.
Paling berat ya pas si Mercy ada batu di kandung kemihnya sampe harus di operasi, itupun si kucil nya sih masih lincah kesana sini cuma pipisnya aja yang warna orange pekat. Belum sampe keluar darah segar untungnya 😦

Kapan sih saat yang tepat bawa mereka ke dokter?
Patokan pertama dari pee/poop nya. Pee yang sehat itu berwarna kuning muda & gak keruh atau pekat. Poop yang sehat itu gak mencret tapi juga gak keras dan gak bau berlebihan.
Kedua, tingkah laku sehari hari. Malas dan lesu itu beda loh. Kalo lesu, gak mau makan, mending waspada.
Ketiga, perhatikan bagian mata, hidung, mulut. Kalau keluar cairan yang tidak wajar apalagi sampa darah mending langsung bawa ke dokter. Screening juga seluruh area badannya jangan sampe ada benjolan.

Kadang kalo ada aja yang ngomong kalo gue dan Mbul tuh terlalu lebay memperhatikan anak anak kaki empat kita di rumah, dikit dikit di bawa ke dokter. Padahal bukan lebay tapi itu merupakan tanggung jawab kita sebagai owner. Sayang itu bukan cuma ngelus2, ngajak main atau memberi makanan yang enak buat mereka loh tapi juga merawat mereka ketika sakit termasuk membawa mereka ke dokter. Banyak gue liat di postingan di FB anjing tua yang sakit2an di buang begitu aja soalnya 😦 , kalau mereka sakit diobatin atuh. Jangan tunggu sampe parah terus udah parah di buang begitu aja. Mereka bukan barang kali.
Satu lagi, kadang di forum2 (yang konon katanya) pencinta anjing/kucing gue suka baca postingan “anjing saya dari semalem muntah darah, harus diapain ya onty ongkel?”, “anjing saya lesu terus batuk2 lalu kejang kejang, saya harus gimana ya onty ongkel?”…GEMES deh! Pengen teriak ya bawa ke dokter atuh. Binatang udah jelas jelas sakit parah kok masih tanya harus gimana 😦 . Be responsible owner please…

i.m their mother

Topik SETIA (SElingkuh TIada Akhir)

Seinget gue, cerita tentang perselingkuhan selalu jadi hot topic untuk di bahas baik di majalah majalah maupun dijagat pergosipan.Selalu ada cerita, dengan bumbu bumbu dan 101 alasan di belakangnya. Ga salah sih karena yg namanya selingkuh itu (normalnya) bikin geram, kesel, gemes. Amit amit jangan sampe kita ngalamin apalagi jadi pelakunya.

Buat gue selingkuh itu cuma bikin ribet. Bukan sok suci ya, emang bener yang namanya selingkuh itu cuma menguras emosi dan pikiran aja. Hubungan yang harusnya dijalani dengan fun malah jadi kebanyakan deg degan dan muter otakΒ  memikirkan kebohongan supaya gak ketahuan. Buat sebagian orang mungkin disitu serunya berselingkuh, entah kenapa kalo gue kok rasanya malah ribet dan malesin ya. Gak ngerti fun nya dimana :/

Eitsss gue ngomong begitu bukan asbun loh. Gak muna, duluuuuu jamannya pacaran pernah sekali selingkuh, tapi sumpah itu cuma sekali-sekalinya dan buat gue gak menyenangkan sama sekali. Pada akhirnya malah bubar semua. Bukan karena ketahuan, tapi karena gue udah keburu capek ati dan ilfil.
Entahlah, kayaknya otak dan hati gue emang cuma bisa fokus ke satu orang aja. Kalo udah melirik orang lain ya berarti emang udah ilfil, mending udahan aja. Makanya pas memutuskan nikah, gue berpikir matang2 biar komitmen cukup sekali doang seumur hidup. Dan mengingat sakit kepala seusai pesta nya aja gak hilang dalam satu tahun (mikirin tabungan yang terkuras), gue sih langsung amit amit deh cukup nikah sekali aja seumur hidup hahahaha. Lagian itu suami satu aja gak abis2 πŸ˜† :p

Gue bersinggungan dengan perselingkuhan ketikaΒ  beberapa temen gue sendiri mengalaminya. Pacaran bertahun-tahun kemudian menikah akhirnya berakhir tragis, pernikahan karam dihantam perselingkuhan.

Sebut saja miss Kembang. Pacaran selama 8 tahun, menikah gak sampe 5 tahun, bercerai karena suami ketahuan selingkuh dengan rekan sekerja. Tragisnya, suami selingkuh ketika dia sedang hamil besar dan ketika ketahuan, alih2 memilih miss Kembang dan anak yg baru dilahirkan, si suami memilih selingkuhannya. Brengsek memang.
Apalagi ketika miss Kembang dipaksa melepaskan seluruh harta gono gini dengan ancaman kalau tetap nekad memperkarakan, anaknya akan direbut paksa. Miss Kembang yg takut lebih memilih anak ketimbang harta. Dengan hati hancur, dia melepaskan seluruh harta bersama, pulang ke kampung halaman dengan anaknya dan memulai dari nol lagi. Peristiwa itu sudah lumayan lama berlalu tapi setau gue luka hatinya tidak pernah sembuh.

Sebut saja namanya miss Bunga, pacaran 8 tahun juga, menikah kurang dari 5 tahun sebelum akhirnya bercerai karena suaminya ketahuan 2 kali berselingkuh dengan janda beranak (dua orang yg berbeda pula). Yang terakhir, miss Bunga tidak tahan akhirnya mengajukan cerai.
Miss Bunga memang punya kekurangan, belum bisa mempunyai keturunan tapi hatinya berontak ketika suaminya berselingkuh dengan janda yg sudah punya anak dengan dalih ingin punya anak. Sekali di maafkan, dua kali enough is enough. Mereka bertarung di pengadilan cukup lama atas harta gono gini. Sekarang miss Bunga sudah move on, menikah lagi dengan laki2 yang puji Tuhan lebih baik dan lebih sayang, bisa menerima kekurangan dia apa adanya.

Sebut saja namanya miss Mawar, pacaran 2 tahun, menikah jalan 4 tahun, belum lama mengetahui suaminya ada affair dengan rekan sekerjanya, sampai sekarang masih proses rekonsiliasi dengan suaminya dengan intensi mempertahankan biduk perkawinan agar jangan sampai karam. Menurut cerita miss Mawar, suaminya belum sampai pada tahap berselingkuh, masih casual date, iseng2 belaka tapi selingkuh tetap selingkuh. Ketika akhirnya tau & suaminya mengakui, hati miss Mawar sakit, tapi masih ada cinta dan sayang yang membuat dia masih berusaha mempertahankan biduk rumah tangganya. Suaminya mengaku dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Bagaimana kedepannya nasib miss Mawar? Entah, sekarang ini sih dia masih berusaha memaafkan.

Gue ga tau ya apa yang membuat orang berselingkuh. Kekurangan pasangan kah? Adanya kesempatan kah? Lemahnya iman dan komitmen kah?
Yang jelas, apapun alasannya, selingkuh itu SALAH BESAR deh. Gak ada alasan apapun yang membenarkan perselingkuhan.
Menurut gue, perselingkuhan itu cuma punya dua muka, serakah dan pengecut.
Serakah karena dia masih menginginkan pasangannya tapi mau juga punya selingan yg menurutnya lebih cantik atau lebih muda atau lebih lah dari pasangannya yg dia punya. Pengecut karena apapun masalah dalam satu hubungan harusnya dihadapi dan diselesaikan dulu secara dewasa sebelum memulai lagi dengan seseorang yang baru.

Temen2 gue yang mengalami diselingkuhi itu keadaan awalnya sungguh membuat gue pengen marah. Marah sama yg selingkuh bukan sama temen gue ya.
Pengen teriak depan mukanya si pelaku, memaki dengan bahasa yg paling kotor, mengatakan bertapa teganya mereka melakukan hal sejahat itu sama temen gue, pengen nonjok juga.
Tapi temen2 gue lah yang lebih membutuhkan dukungan gue.
Mereka sakit, terluka, sedih, dan yang bikin hati gue sebagai temen nyesek banget adalah mereka menyalahkan dan marah pada diri mereka sendiri. Mereka mulai mengungkit 101 kelemahan mereka yang diduga membuat pasangan mereka akhirnya berpaling pada orang lain.
Sungguh nyesek liatnya karena diluar kekurangan mereka, bukan mereka yang berselingkuh. Yang salah adalah yang mengkhianati mereka kan? Apapun kekurangan mereka, sungguh patutkah diselingkuhi? 😦

Hhhh sungguh bukan jalan yg mudah sih ketika akhirnya masing2 dari temen gue untuk move on. Memaafkan pelaku perselingkuhan aja sudah tidak mudah tapi ternyata memberi diri mereka sendiri maaf lebih tidak mudah. Kalau sekarang kita bertemu, masih terlihat jelas bekas luka itu masih ada dihati walaupun sudah mengering dan hidup sudah berjalan seperti biasa.

Ketika perselingkuhan itu terungkap, semua pihak tersakiti. Pasangan, anak, keluarga.
Bila pelaku sadar dan akhirnya kembali kepelukan keluarga tentu banyak pekerjaan rumah tangga yang harus dibenahi. Pelaku harus lebih banyak sabar menyembuhkan luka hati pasangan yg sudah dikhianati. Percayalah memaafkan dan memperbaiki kepercayaan itu pekerjaan rumah yang tidak mudah. Mereka harus menunjukan itikad baik dan komitmen untuk kembali sama2 melangkah kearah yg lebih baik.

Bila akhirnya bubar jalan, walau sulit lebih baik tutup buku jangan lagi diingat2 walau itu sulit. Hidup terlalu berharga untuk meratapi manusia2 brengsek yg tidak bisa di percaya. Life must go on dan balas dendam yg paling baik adalah dengan hidup lebih berbahagia.

Buat yang mau2 nya dijadiin selingkuhan. Gue cuma bilang, jangan sia2kan hidup lo buat pengkhianat. Ketidaksetiaan itu penyakit. Waspada aja kalo dia bisa berselingkuh dari pasangannya dengan 101 alasan, suatu saat apa jaminan nya dia juga engga menyelingkuhi elo dengan 101 alasan yg sama? Bukankah setiap orang selalu punya kekurangan? Membangun komitmen diatas kesedihan orang lain serapuh elo membangun rumah diatas pasir doang.

Happy valentine day.
Sayangi pasanganmu dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Ingat aja, ketika lo mentoleransi satu kekurangan pasangan lo, sesungguhnya pasangan lo juga melakukan hal yang sama terhadap lo. Nobody’s perfect, right? πŸ˜‰

Halaaah valentin gue bahasannya berat amat ya πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Ps: Tulisan diatas murni pemikiran gue semata dan tidak bermaksud mendiskreditkan pihak tertentu. Kalo ada kesamaan cerita, cuma merupakan kebetulan semata (dilarang ngaku ngaku apalagi kegeeran :p ) :).

Rupa Rupa Mudik

Maya, Mbul, oma Mercy & Jessy mengucapkan:

tahun-monyet-api-2

Gong Xi Fa Chai

Happy fire monkey year.

Semoga di tahun monyet api ini semakin berlimpah rejeki, keberuntungan dan berkah ya.

***

Imlek tahun ini, gue dan Mbul sepakat untuk mudik ke Karawang aja, kerumah ortu gue. Kan Natal kemarin sudah bertualang di Cirebon, jadi gantian.
Rasanya udah lama banget kita gak mudik lama ke Karawang. Seringnya gue cuma pulang hari buat nengokin nyokap, gak pake nginep. Jadi gue udah ga sempet jalan kemana mana kalo pas pulang ke Karawang.

Nah karena kemarin kita nginep 3 hari 2 malem di Karawang baru lah gue sempet untuk ngider sampe ke Karawang kota. Waaah, ternyata sekarang udah banyak banget berubah. Takjub gue.

Gue ceritain sekilas Karawang jaman dulu gue kecil ya.
Karawang secara pengetahuan geografi bisa di lihat disini. Karawang jaman gue kecil dulu adalah kota yang sederhana. Sawah hijau royo royo masih bertebaran. Kemana mana masih terjangkau naik becak. Mall yang ada cuma departemen store Borobudur dan supermarket Hero, itu udah hits banget. Bioskop yang memutar film genah cuma Karawang Theater (selain itu, cuma bioskop bapuk yang muter dilm Ayu Azhari πŸ˜€ ). Resto junk food yang paling hits cuma CFC (kayaknya dulu makan disitu tuh udah sesuatu banget). Dan tempat nongkrong yang paling oke cuma Dunkin Donuts. Sederhana pokoknya. Hidup di Karawang itu monoton, santai dan gak stress lah.

Tapiii kemarin gue liat, gileee transformasi Karawang gokiiil banget!!
Udah ada mall, Cinemaxx, McD, KFC, Pizza Hut, Gokana, JCo, BreadTalk, cafe cafe lucu buat nongkrong. OMG! X))

Belum lagi sudah bermunculan hotel2 berbintang macam Amaris, Fave Hotel, Resinda Hotel (by Padma) yang gedungnya paling tinggi se Karawang, Brits Hotel, Mercure. Halah padahal dulu hotel di karawang itu cuma ada hotel kelas melati yang banyakan terkenal bisa di sewa short time untuk prostitusi.
Perumahan tempat gue tinggal, kalo dulu mah terpencil di pinggiran Karawang kayak tempat jin buang anak saking jauhnya kemana mana, sekarang jadi kawasan yang super rame dan modern. Hebatnya pembangunan.
Efek sampingnya cuma sawah hijau royo royo jauuh berkurang karena berganti dengan real estate dan mall. Kalo dulu Karawang disebut lumbung padi, entah sekarang kalo sudah tidak ada sawahnya. Belum lagi macetnya, haiyaaah bikin lumayan stress. Ada plus minusnya lah.

Gue inget, pertama kali liat lambang McD di Karawang rasanya campur aduk deh. Gileee dulu gue baru kenal McD aja pas gue menginjakan kaki di Bogor. Mau makan KFC aja mesti ke Jakarta dulu. Sekarang semua ada di Karawang. Hahaha maapkan kalo gue jadi agak2 norak πŸ˜†

s_A511xI

Anyway, gue seneng lah sama perubahan ini (diluar side effect nya kayak sawah2 menyusut dan macet). Kota kelahiran gue sudah maju, gak kalah sama Jakarta πŸ™‚
Tiga hari dua malam di Karawang bener bener gue habiskan buat melepas kangen sama rumah dan kampung halaman tercinta deh.

Malam sebelum Imlek nyokap gue masak2. Gilee, semua masakannya enak enak.
Bener ya, gak ada yang bisa ngalahin enaknya masakan rumah. Nyokap gue kalo udah masak juara deh. Buktinya timbangan gue naik sekilo hanya dalam waktu 3 hari doang hahahaha

Hari Imleknya, pagi pagi gue sama Mbul udah pai pai sama bokap nyokap. Tahun ini perdana kita soja (hormat) sama orang tua gue. Gile ya setelah 4 tahun nikah, macam manaaa coba πŸ˜† . Gak nyesel bela belain mudik Imlek tahun ini. Liat muka nyokap gue yang seneng banget liat anak mantunya komplit berkumpul itu priceless banget.
Tahun ini perdana juga ngasih angpao buat orang tua dan sepupu/ keponakan yang belum nikah. Iya dong, kalo biasanya kita terima angpao, sekarang kita yang ngasih angpao karena sudah nikah *mendadak bokek πŸ˜† *. Pas ngasih angpao buat ortu rasanya terharu dan seneng. Puji Tuhan masih ada rejeki dan bisa kasih angpao buat mereka tahun ini πŸ™‚
Gue juga sempetin berkunjung ke popoh (nyokapnya bokap) yang udah lamaaa banget ga ketemu. kayaknya cuma gue cucu nya yang jarang banget dia liat saking seringnya absen acara keluarga.

Pusat kumpul2 Imlek di keluarga gue sama aja kayak tahun lalu, kumpul di rumah cicinya nyokap di Cikampek karena beliau memang yang dituakan setelah oma gue gak ada. Gue emang lebih deket sama keluarga nyokap ketimbang keluarga bokap. Bedanya, kalo tahun lalu cuma bisa ngeces liat foto2 di group WA keluarga, tahun ini kita hadiiir dong. Huaaah masakanannya enak enak. Puaaas banget haha hihi, tuker berita (dan gosip) sama tante2 dan sepupu2. Udah lama banget gak kumpul sama mereka. Seneng banget deh.

index6
bagi angpao

Momen kumpul sama keluarga ditengah kesibukan tuh emang langka ya, apalagi tinggalnya udah berjauhan. Beberapa kali gue dan Mbul skip acara kumpul keluarga karena kita sibuk belain kerjaan. Sedih kadang.Β  Kedepannya kita mesti lebih niat sisihin waktu untuk berkumpul bersama keluarga baik keluarga gue maupun keluarga Mbul nih karena waktu bersama keluarga itu sangat berharga ya. hari ini esok lusa kan gak ada yang tau gimana keadaannya πŸ™‚

Roller Coaster 2016 part 2

Baca part 1 nya disini.

Gue sih gak nyangka apalagi ngarep roller coaster masalah tuh berlanjut terus. Udah urusan kantor beres, terus urusan gue dan Mbul menunjukan progress yang positif, dan Mercy yang udah cerihil dan lincah lagi. Kirain semua udah baik baik aja dooong.

Ternyata…salah banget!

Yanh namanya juga hidup ya, ada aja. Rasanya yang bisa gue lakuin cuma menghela napas aja. Bener deh, udah gak punya energi buat ngeluh ngeluh atau marah marah. Jalanin aja semua step by step sambil banyak bersyukur πŸ™‚

Orang orang yang gue curhatin pas kejadian aja sampe udah speechless dan ngomong “aduh, elo kok ga abis abis cobaannya ya. Sabar ya”. Iya gue mah sabar sabar aja,Β  abis udah kejadian juga, mau gimana?! πŸ˜€

Kejadian pertama, setelah huru hara di awal Januari kemarin, adalah Mbul kena lay off. Iya kena P-H-K.
Tiga huruf yang tetep bikin nyess walau tanda tandanya udah jelas terbaca. Cabang tempat Mbul bekerja ditutup. Banyak yang kena lay off, tapi masih belum jelas Mbul masuk daftar atau engga. Last minute banget Mbul baru dapet beritanya.
Dibanding Mbul yang lebih tenang, gue ternyata lebih emosional. Gue sempet kalut, gimana masa depan kita, gimana cicilan *penting ini*, dan yang lebih penting gimana perasaan Mbul. Apa dia baik2 aja? Gue kuatir dia down.
Mbul sendiri udah menduga dari kemaren2 dan ternyata udah siap2 loncat kerjaan.
Walau pas akhirnya kejadian, dia lumayan blank juga. Iya lah, ini adalah kerjaan pertama dia dari lulus kuliah dulu. udah hampir 9 tahun dan dia tuh mulai dari bawah banget. Gue inget tuh jatuh bangunnya dia menuhin target dan dia juga pencapaiannya bagus, selalu diatas rata rata.
Anyway, singkat cerita dia dapat uang pisah yang lumayan dan cicilan kita lumayan terbantu. Puji Tuhan banget untuk itu. Dan lebih bersyukur lagi, Mbul juga sudah nego kerjaan ditempat yang baru tinggal sign. Jadi cross finger semua bisa berjalan dengan lancar karena dia akan mulai ditempat baru per bulan Maret 2016 nanti. Tinggal harap harap cemas aja nunggu dia lulus probation 3 bulan lagi. Mudah mudahan bisa lulus dan berjalan lancar semua ^_^

Setelah urusan PHK beres dengan ending yang lumayan bikin lega. Sepanjang bulan Febuari ini, Mbul free dirumah alias jadi pengacara *pengangguran banyak acara πŸ˜€ *.
Kayak udah di atur, ternyata dengan dia sementara ini banyak waktu luang, urusan rumah tangga yang kepending bisa pelan pelan di beresin sama dia πŸ™‚
Semua kayak udah di atur deh.

Baru tarik napas lega, eeeh hari Selasa kemarin ada adaaa aja kejadian.
Pagi pagi, Blackberry Javelin gue yang udah berumur 7 tahun mendadak blank. Iya mendadak banget karena malemnya masih baik baik aja. Gue masih telepon sama nyokap, chatting sama temen gue. Ga ada tanda tanda tu BB eror loh, gak jatuh, gak nge hang. Lah paginya kok alarm gue gak bunyi, gue restart eeeh malah langsung blank. Nyala sih tapi cuma putih doang layarnya. Gak bisa diapa apain. Hadeeeuh X((.
Sebenernya gue masih punya Galaxy note sih, tapi gue tetep perlu BB gue karena buat gue lebih enakΒ  kalo ngetik pake keypad kalo mau chatting ketimbang pake touchscreen. Udah gitu BB kan lebih kecil jadi praktis kalo di bawa2. Gak ada BB rasanya ribet banget.
Gue curhatlah sama nyokap. Huhuhu nyokap gue mah paling top deh, dia nenangin gue. Katanya udah ntar Imlek bawa aja pulang terus dibenerin di tempat langganan nyokap gue di Karawang. Kata nyokap benerinnya gak lama kok. Pokoknya tukang service nyokap gue itu terpercaya lah karena nyokap gue BB nya juga pernah kayak gitu bisa dibenerin dan di tarik data2nya.

Berasa kehilangan banget gue. Galaxy note gue tuh gak terlalu enak kalo dipake sehari hari. Terlalu besar dan ribet kalo di bawa2. Belum lagi lemotnya ga ketulungan dan baterainya cepet banget habis. Tapi ya udah lah, ga sabar nunggu si BB sembuh weekend ini. Semoga masih bisa dibenerin πŸ˜€

Hari Selasa belum lagi beranjak siang sejak kejadian BB blank, jam 10 pagi gue baca WA dari si Mbul yag ngabarin tangan dia sobek.
Haaaaaah kenapa pulaaa tu orang?! Baru mau gue bales WA nya eh dia telepon gue. Gue kira mah tangannya cuma sobek as if kena pisau gitu, eh dia bilang sobeknya dalem sampe keliatan otot dan tulang gitu, dan dia udah mau pingsan.

…………………………..

Ada juga gue yang mau pingsan rasanya denger dia ngomong begitu -___-“

Hhhh belum juga narik napas. Ada2 ajaaah deh…
Langsung deh gue ijin sama bu bos *yang tumbenan lagi good mood pagi itu*, pesen Uber Taxi terus meluncur pulang jemput Mbul buat ke RS.
Sampe rumah tangan dia udah di bebat dan mukanya udah pucat banget. Si Mbul itu ya, paling takut sama jarum dan darah. Alih alih lukanya sakit, dia malah udah takut duluan ngebayangin mesti dijahit dan ngeliat dalamnya luka.
Begitu sampe UGD begitu dibuka perban ala dia, bener aja mesti dijahit tu tangan karena lukanya lumayan dalam bo! Aduuh gue aja sampe ngilu liatnya. Tulang dan otot nya kelihatan jelas. Lebar lukanya sih gak sampe 4 cm tapi dalamnya lumayan :S
Kalo menurut cerita dia, katanya dia tuh mau narik karpet mobil eh tangannya slip dan membentu besi pintu mobil. Langsung sobek deh tu tangan. Cuma sobeknya bersih, ga kena banyak pembuluh darah makanya darahnya gak heboh banget. Dokter langsung bertindak, Mbul disuntik tetanus (2x) dan di jahit. Dapet 4 jahitan di tangan deh 😦
Pas proses dijahitnya, habis tangan gue di cengkram sama si Mbul saking ketakutannya dia. Gak sakit lah kan udah di bius. Haduh tu orang, badan kekar kok takut bener sama jarum sih πŸ˜† . Untung bukan dia yang mesti ngelahirin nanti nya huahahaha. Antara ngeri, kasian, sama lucu ngeliat dia ketakutan dijahit gitu.

Tangan aloy 1
proses di jahit
tangan aloy 2
After dijahit

Beres urusan di rumah sakit langsung deh gue balik kantor lagi. Untung ada Uber Taxi loh secara si Mbul ga sanggup bawa mobil. Dari gue jemput-ke RS-sampe akhirnya balik ke kantor di tungguin dengan sabar sama supir nya *masih ya pak πŸ™‚ *, dan cuma habis 79rb saja sejauh dan selama itu di tungguin πŸ™‚

Aaaah untungnya habis itu hari hari berlangsung damai. Bentar lagi udah mau long weekend, Imlekan. Yeeaaayyyy…
Rasanya gue butuh liburan neeeh *kirim kode ke si Mbul* πŸ˜‰ πŸ˜‰ πŸ˜‰