Weekend with Dilan, Antara Film dan Buku

Ini kayaknya kalo ga keburu gue posting bisa basi beneran. Dimana2 udah pada nge-review Dilan ya hahahaha pada kena demam Dilan termasuk gue.

Gue sebelumnya gak pernah baca buku Dilan. Katanya sih laris trus best seller tapi entah kenapa gue ga tergerak untuk beli dan baca. Mungkin karena berapa kali gue liat gak ada sampel bukunya yg udah dibuka, jadi gue males gambling. Kalo ga bagus kan sayang.

Tadinya, gue juga males mau nonton filmnya. Karena gue liat trailernya itu FTV banget, malesin.

Gue akhirnya berubah pikiran untuk nonton bahkan sampe baca bukunya (walau baru 1 buku) itu semua karena gue liat cuitannya Teppy di twitter. Bikin penasaran.
Gue sampe niatin pas weekend nonton sendiri. Biasanya gue kalo nonton sendiri pasti hari biasa diluar weekend, tapi berhubung hari biasa gue lagi ga sempet dan hujan melulu, akhirnya gue bela2in nonton weekend. Sempet ga enak juga sih sama Mbul karena weekend itu waktunya gue date sama Mbul, gara2 mau nonton ya gue mesti ninggalin si Mbul buat ngiter2 sendirian di mall. Mbul nolak banget diajak nonton, dia gak suka film drama.

Gimana film nya?

25011189-1592677934157813-2312736289989853184-n-a9a232487bbd1322718820986aadb23b_600xauto
gambar dari sini

Gak nyesel gue bela2in nonton, terus malah jadi pengen nonton lagi hahaha.
Setting film dibuka di tahun 2017, dengan narasi suara Milea.
Milea menceritakan bagaimana dia dulu bertemu, jatuh cinta dan akhirnya berpacaran sama satu cowo tengil, bandel tapi sweet bernama Dilan di Bandung tahun 1990. Gue gak akan cerita detailnya lah ya, karena ceritanya emang sederhana. Simpel dan minim konflik.
Cerita lebih difokusin ke kisah cinta Dilan dan Milea. Gimana Dilan dengan gombal ala ala anak SMA tahun 1990 yg tengil tapi sweet ngelakuin PDKT ke Milea. Sepanjang film, omongannya Dilan ke Milea bikin gue (dan sebagian besar cewe2 yg nonton) senyum senyum sendiri trus ada butterfly in my stomach gituuu hahahaha. Kayak ini salah satunya:

dilan-nanti-sore
Gombalan pas Dilan ketemu Milea pertama kali, pengen jitak sambil senyum2. Sumber dari sini

Ada sih sedikit2 konflik disana sini kayak: Dilan berantem sama guru atau sahabatnya, marahan sama Milea, drama Milea mutusin pacarnya tapi gak berkepanjangan. Konfliknya selesai cepat terus balik lagi ngegombal sweetΒ bikin hati gue klepek klepek. Pun dari ortunya Dilan dan Milea langsung sama sama approve gitu mereka pacaran. Hahaha

Jadi menurut gue, film ini tuh kayak dunia milik Dilan dan Milea, yg lain ngontrak sana πŸ˜†

Don’t get me wrong, bukan gue gak suka loh. Gue tuh suka banget malah.
Liat kisah cinta Dilan dan Milea bikin hati gue hangat. Mengingatkan gue akan masa2 jatuh cinta ya udah jatuh cinta aja gak pake mikir macem2, ga mikir masa depan mau dibawa kemana sama cicilan *curhat*… Sayang gue ga nonton bareng Mbul hahahaha

Adanya plot hole ada disana sini kayak kemunculan kang Adi, gimana keluarganya Dilan (papanya Dilan ga muncul, btw), trus putusnya Milea sama pacarnya di Jakarta yg berasa kayak gantung, jadi membuat konflik dan relationship antara Dilan-Milea dengan dunia sekitarnya (at least ketika dijadiin film) berasa kayak tempelan doang.
Itu yg gue tangkap ketika selesai nonton ya. Tolong fans nya film Dilan jangan ngamuk πŸ˜†
Untung chemistry antara Dilan sama Milea, trus gombalannya Dilan yg bikin kita “awww” bisa menutup plot hole disana sini. Gak terlalu ganggu banget kok. Hahaha bisa jadi juga gue udah terlalu baper liat Dilan sama Milea sampe ga terlalu merhatiin yg lain sampe selesai filmnya.

Untuk cast, menurut gue semuanya cocok dan berakting dengan apik. Dilan yg di peranin sama Iqbal CJR, sempet menuai kontroversi karena dianggap kurang garang untuk jadi seorang panglima geng motor tapii ternyata setelah gue tonton filmnya, Iqbal itu 100% cocok jadi seorang Dilan. Garangnya dapet, sweet nya dapet. Liat aja pas adegan dia marah atau dia lagi ngegombalin Milea πŸ™‚
Vanesha Prescilla yg berperan jadi Milea juga cocok banget. Gue pikir dia Millie yg main di AADC, lah ternyata emang adeknya Sissy Priscillia, lebih kayak kembarannya.
Chemistry dua orang ini JUARA. Gue jadi nge-ship mereka hahaha

 

Karena ada plot hole dalam film itulah, gue selesai nonton langsung ke toko buku buat beli novelnya. Nah kan novelnya ada 3 buku tuh, setelah gue baca2 dikit akhirnya gue memutuskan untuk langsung beli yg Milea, Suara dari Dilan.

mil
gambar dari sini

Kenapa? Karena itu cerita dari sudut pandang dan bahasa Dilan. Berhubung habis nonton gue baper sama Dilan (Iqbal CJR cute bangeeet) ya gue langsung lah milih yg itu.
Kalo novel Dilan 1990 sama 1991 tuh menceritakan Dilan dari sudut pandang Milea. Pantes pas film narasinya dibuka seolah olah Milea yg cerita.

Setelah gue baca bukunya Milea, Suara dari Dilan separo jalan. Gue jadi paham dan plot hole yg ada di film sedikit demi sedikit ada jawabannya. mengenai kang Adi, mengenai Anhar, mengenai keluarga Dilan, mengenai guru Suripto, dll.

Gaya bahasanya Dilan di buku Milea, Suara dari Dilan ini emang persis banget kayak gaya Dilan bertutur di film. Enteng, easy going, konyol, dan effortless romantis. Sukaaaa.

Mungkin habis kelarin buku Milea ini, gue baru deh baca yg Dilan πŸ™‚

Jadiii film Dilan 1990 worth untuk ditonton, bukunya yg Milea, suara dari Dilan juga worth buat dibaca (buat yg suka baca). Yg gue sesali cuma, kenapa gak dari duluuu ya gue baca novelnya hahahaha

Oya, katanya Dilan dan Milea ini sebetulnya kisah nyata. Orang nya bener2 ada. Cuma ya udahlah ya, bener kata Iqbal CJR, gak perlu dicari cari siapa orangnya. Nikmati aja kisah cinta mereka, sedikit penasaran itu baik kalo tidak terjawab.

Happy watching and happy reading πŸ™‚

Advertisements

Magic Words

Kemarin di sos med Twitter, seorang seleb twitt cerita kalo dia bantuin satu orang nahan pintu dan si orang ini not even say thank you. Berhubung dese seleb twitt yg lumayan banyak followernya, langsung deh tanggapan netijen bak petasan kena sulut. Rame dah!

Tanggapannya dari mulai yg curhat kalo pernah ngalamin kejadian yg sama atau malah lebih parah sampe yg bawa bawa ikhlas dan pamrih. Pro dan kontra sih.

Okeey si seleb twitt boleh dipandang tengil kelakuannya, tapi gue nangkep poin yg mau dia sampaikan.

Here’s my thought:

Ucapan terima kasih-tolong-maaf itu magic word menurut gue. Mulut kita harus lemes dalam ngucapin 3 kata itu karena menunjukan kita tau etika, tau sopan santun dan beradab. Ayolah, gak kayak kita gak diajarin sopan santun sama orang tua dirumah kan?

say-please-and-thank-you
pic from pinterest

Terima kasih-WAJIB diucapkan kalo kita udah ditolong orang. Bukan masalah ikhlas/gak ikhlas, pamrih/gak pamrih. Itu etika sopan santun. Gak perlu bayar, simpel. Terima kasih juga tanda kita menghargai bantuannya. Gue heran yg begini aja mesti banget didebatin “gak ikhlas ya nolongnya” atau “pamrih banget sih”. Lo ga suka sama si seleb twitt sih silahkan aja tapi memperdebatkan orang mesti bilang terima kasih/engga itu sih kayak orang kaga pernah diajar sopan santun dirumahnya. Terima kasih harus diucapkan ketika elo ditolong orang, gak perduli sekecil apapun pertolongannya. Titik.

Tolong – WAJIB diucapin kalo elu butuh pertolongan. Sama siapapun. Elo sopan, orang juga mau nolong nya enak. Kalo elo kaga sopan yaaaah namanya juga masih minta tolong sama manusia kan? Siapa yg mau nolong kalo udah tengil duluan, butuh pertolongan tapi kayak merintah. Dih πŸ™„
Judulnya minta tolong, itu kan kita bakal ngerepotin orang lain, apa salahnya bilang tolong πŸ˜‰
Gue udah nikah 7 tahun aja kalo mau minta ambilin sesuatu tetep ngomong “tolong” sama Mbul. Jaman gue kerja ada loh yg mandang OB/OG dikantor tuh kayak wajib banget nolongin dia sampe ga perlu bilang tolong boro2 terima kasih. Akhirnya OB/OG pada pura2 budeg deh kalo disuruh sama dia πŸ˜€

6a7c4450af638e2d23fc8d6e293ebe97
pic from pinterest

Maaf – WAJIB diucapkan kalo emang elu salah. Kadang orang gengsi ya ngomong maaf, tapi percayalah satu kata itu bisa membuat elu lebih dihormati dan dihargai orang. Yg paling sering gue alami nih, kalo ditabrak orang di mall boro2 ngomong maaf malah melengos atau jutek duluan. Hhhhhh… Padahal apa susahnya sih bilang maaf πŸ™„

Intinya, biasakan diri untuk ngucapin 3 kata itu karena itu namanya sopan santun.
Ikhlas atau pamrih menurut gue sih gak ada hubungannya sama sopan santun.
Iya, gue termasuk orang yg ngarep orang bilang terima kasih setelah gue tolong, ngarep orang bilang tolong sebelum meminta pertolongan ke gue, karena itu yg selalu gue lakukan ketika orang menolong gue atau gue meminta pertolongan ke orang lain. Kalo ada yg anggap itu pamrih, ya so be it lah. Gue menghargai orang yg tau sopan santun.
Lagian it’s a small thing, gak usah bayar ekstra juga kan untuk setiap kata terima kasih atau tolong yg lo ucapkan? πŸ™‚

Dan gue belajar untuk berani bilang maaf kalo emang salah *tapi kalo ribut sama pak suami, masih suka gengsi mau minta maap πŸ˜† *

 

 

Weekend Date with my Sister

Belasan tahun lalu, gak bakal terlintas kalo gue akan melakukan weekend date sama adek gue. Karena gue sama dia dari jaman kecil gak pernah akur, malah pernah ada masanya kita ga saling ngomong.
Mungkin karena faktor U(mur) yg akhirnya bikin hubungan kita sekarang jadi lumayan deket. Yah biar gimana dia adek gue sih, cuma satu2nya pula.

Jadi weekend kemarin si Mbul ada training keluar kota, gue minta lah adek gue yg kerja dibandung untuk nginep di BSD. Planning gue mau ngajakin dia jalan2 ke Grand Indonesia, kan dia jarang tuh nge mall di Jakarta πŸ™‚

Dia sampe ke BSD lumayan masih pagi, jam 10an trus mandi dan kita cuss ke GI naik commuter line. Hari Sabtu naik commuter line mah udah paling enak lah, sepi trus cepet lagi.

Sampe GI pas jam makan siang. Tadinya kita mau makan di Sushi Go! yang cuma 15rb sepiringnya tapi rameee banget dan kita udah kelaparan parah. Akhirnya kita melipir lah ke Sushi Genki. Memang ga semurah Sushi Go! tapi tempatnya unik. Kita order pakai gadget tab, trus tinggal tunggu makanannya dianter otomatis pake miniature shinkansen atau Ferarri. Lucu banget deh, anak-anak pasti suka kalo dibawa kesini.
Dan saking lapernya kita sampe gak foto2 lagi loh hahaha langsung pesen dan makan. Restorannya lumayan rame, tapi waiting listnya gak selama Sushi Tei atau Sushi Go!
Dari segi harga, lebih mahal sedikit dari Sushi Tei, dan porsinya lebih dikit. Pilihan menunya pun gak terlalu banyak. Resto ini memang dikonsep nya aja yg emang unik. Cukup dicoba sekali aja lah ya πŸ™‚

20180127_143853
wefie pas lagi waiting list di Sushi Genki

Kelar makan, kita sempet jalan2 sebentar. Adek gue nemenin gue beli essensial oil di Alun Alun Indonesia di Seibu. Disitu jual aromatherapy favorit gue Utama Spice. Utama Spice ini brand kosmetik herbal dari Bali. Jual macam2 aromatherapy, sabun, shampoo, lilin, sampe oil face. Jual argan oil sama jojoba oil juga dengan harga yg lumayan murah (dibawah 200rb). So far gue pake dua oil gitu buat dirambut dan lumayan ngurangin rontok.

Capek muter2, kita nongkrong di Waroeng Kopi di sudut Alun Alun Indonesia. dari postingan ci Feli, gue jadi tau kalo disini ada jamu bar dan gue penasaran bangeeeet pengen nyobain. Gue demen loh minum jamu, asal ga terlalu pahit, tapi kadang ragu kalo mau beli sembarangan. Takut ga bersih atau bahan2nya gak jelas. Nah ada jamu bar begini langsung lah pengen nyobain.
Awalnya gue pikir, ada space sendiri untuk jamu barnya tapi ternyata pesennya bareng ke Waroeng Kopi juga. Fyi, aja Waroeng Kopi ini, makanannya lokal harganya internasional ya alias lumayan mahal. Begitu juga sama harga jamunya ya πŸ˜€
Kalo biasa harga di si mbok jamu 5000 aja gak sampe, disini ya sekitar 30rb-40rb (ga include tax dan service charge).
Adek gue gak berani nyobain yg aneh2 karena takut pahit sempet mau pesen jus kedondong aja, tapi setelah tertarik sama jamu yg di klaim bikin kurus *yakali* pesen lah dia Seduh Singset (kalo ga salah itu namanya, gue lupa2 inget sih) dan gue pesen Seduh Tentrem yg diklaim bisa bikin relax dan anti stress.
Begitu pesenan kita datang, wah ga kayak jamu tradisional ya lebih mirip kayak teh. Udah gitu pesanan gue sama adek gue ya sama aja, kalo ga dikasih tau sama mas waiternya sih kita gak akan tau tuh dimana bedanya. Setelah diicip ternyata dari segi rasa juga kurang lebih sama. Nah pas diminum ternyata enak :). Rasanya gak terlalu manis tapi bikin relaks, gue sih suka banget. Adek gue sih ternyata gak suka walau gak pahit hahahah.

Kita ngobrol ngalor ngidul di Waroeng Kopi trus cabut ke Plaza Indonesia, muter2 lagi sambil nunggu laper. Jadi sekalian dinner baru pulang gitu.

Kita dinner balik lagi ke GI, mau nyobain Kokoro Mazesoba.
Gue udah penasaran banget sama Kokoro Mazesoba ini tapi belum kesampean mulu mau nyobain.
Gue sempet bingung bedanya soba sama ramen apa sih? Menurut sotoynya gue, kayak soba itu ga ada kuahnya jadi begitu jadi langsung diaduk panas2 jadi mie bercampur sama toppingnya ada kayak saus kental dari hasil diaduk itu, sedangkan ramen biasanya pake kuah banyak. Kokoro Mazesoba ini ga jualan soba aja kok, ramen juga ada.
Gue sama adek gue kebetulan sehati langsung pesen Zenbu Nose Mazesoba with pork, rasanya? Ya ampun itu enak bangeeeet. Gurih, asin, dengan topping melimpah kayak samchan, rebung, rumput laut/nori, daun bawang, kucai, telur rebus dan gak lupa kuning telur mentah. Soba nya juga al dente. Kalo ga makan pork ada juga topping ayam untuk dagingnya. Porsinya tuh banyaaaaak banget, gue makan sampe kenyang banget. Harga 95rb semangkok amat sangat worth it. Saking enaknya, adek gue makan sampe khusuk banget, kagak bersuara hahahaha

Kelar makan kita langsung cuss pulang ke BSD. Selesai deh weekend date kita di Jakarta, hari Minggu adek gue udah balik lagi ke Bandung.
Weekend date yg menyenangkan πŸ™‚

Gempa!!

Hari ini pas lagi nonton TV, gue kok berasa kayak sofa goyang goyang. Engga lebih tepatnya sofa gue kayak kedorong2 gitu. Pikiran pertama gue, si Mercy ngapain sih dorong2 sofa?! Gue ngebatin sambil nengok kebawah ngeliatin si Mercy terus baru mikir lah iya masa bisa anjing yg beratnya gak sampe 7 kilo gitu ngedorong2 sofa, terus sofa juga udah dipojokan masa iya bisa didorong sampe goyang gitu….

Yak dengan telat gue baru mikir, SHIT! Gempa!!!

Gue langsung berdiri tapi oleng. Panik banget karena goyangan gempanya berasa lumayan lama. Diluar tetangga gue udah berhamburan keluar rumah dan gue masih berjuang buat berdiri. Setelah akhirnya reda, gue lemes loh. Langsung duduk di lantai di kerubungin anak2 bulu. Tetangga sih pada keluar rumah semua, gue terlalu lemes dan pusing untuk keluar rumah.

Gile, akhirnya ya ngerasain lagi tuh gempa. Kemarin2 kan sempet ada gempa tapi gue ga ngerasa tuh.
Terakhir gempa yg sampe kerasa bener tuh pas gue masih kerja di Menara Jamsostek di lt 20. Gue inget banget tuh, biar berasa gempa dan semua tenant udah pada berhamburan turun, kolega kantor gue mah pada anteng2 malah ada yg ngumpet di bawah meja (belakangan gue baca, yg bener emang harusnya ngumpet di bawah meja yg kokoh dan bukan berlarian turun lewat tangga darurat) dan sibuk backup kerjaan. Alesan kolega gue, gempa belum tentu bikin mati tapi kalo kerjaan sampe ga ke back up udah pasti dia mati ngadepin bos sama kliennya hahahaha. Alhasil, kantor kita tuh orang2 yg yg terakhir turun ke bawah. Errr lebih tepatnya begitu diteriakin satpam baru deh pada turun lewat tangga darurat.

Sebenernya sebagai orang yg tinggal didaerah lempeng tektonik, pengetahuan kita (gue sih terutama) tentang bagaimana bersikap menghadapi gempa itu minim banget ga sih? Dari pemerintah pun kurang ada sosialisasinya.
Gue aja baru sempet googling sekarang nih dan ternyata yg mesti dilakuin dan mesti dipersiapkan lumayan banyak ya terutama persiapan setelah gempa. Gile kalo tadi gempanya besar dan mematikan, gue sih udah pasti jadi korban secara blank gitu. Gak sempet ngapa2in. Duh…

Selama ini kan ga kepikiran banget ya. Jujur deh, gue malah mikirnya malah ga bakal kejadian lah, atau kalo kejadian juga paling bentar doang kayak hari ini. Padahal namanya daerah lempeng tektonik, gempa atau tsunami itu bisa terjadi kapan aja, efek parah atau engganya gak bisa terlalu diprediksi.
Bersyukur hari ini masih aman2 aja. Semoga semua juga aman2 aja ya. Ternyata gempanya berasa keras juga sampe ke Karawang. Semua langsung saling ngabarin lewat WAG dan syukurlah semuanya amaaan. Cuma pada kaget aja.

Nah, gara2 itu gue langsung googling deh gimana sih sikap yg benar ketika ada gempa bumi. Bisa dibaca disini ya :
https://id.wikihow.com/Menghadapi-Gempa-Bumi
http://lifestyle.kompas.com/read/2009/10/05/19494265/Tips.Yang.Perlu.Dilakukan.Sebelum.Selama.dan.Setelah.Gempa

Dan yg terpenting:

keep-calm-and-stay-safe-108

 

Drama Kriminal Favorit

Dulu gue pernah bilang, gue big fans of CSI series. Semuanya spin off series nya (Las vegas, Miami, New york) gue suka kecuali yg Cyber. Sayangnya sekarang semua udah tamat. Sedih deh waktu satu2 series itu tamat. Dan Jerry Bruckheimer sebagai kreator nampaknya emang mau udahan bikin CSI series. Huhuhu padahal gue ngarep dia bikinin spin off CSI di wilayah yg lain. Sampe sekarang gue belum nemu lagi tuh serial yg bener2 ngebahas bukti kejahatan secara detail kayak CSI.

Setelah CSI, hati gue tertambat di Criminal Minds. Ini juga sama kayak CSI, punya beberapa spin off. Ada yg Suspect Behaviour atau Beyond Borders. Beda kayak CSI yg lebih fokus ke bukti, Criminal Minds lebih ke psikologi pelakunya, jalan pikiran pelakunya. Kadang ceritanya intense banget, sampe gue ga pernah berani maraton nonton serinya sampe berhari hari kayak CSI. Gue juga ga berani nonton sendirian karena terlalu takut. Tapi gue suka semua seri Criminal Minds. Sayangnya yg Suspect Behaviour cuma bertahan 1 season, dan yg Beyond Borders belum ada kejelasan akan lanjut ke season 3 atau engga.
Satu2nya yg masih bertahan sampe season belasan, cuma yg seri originalnya. Udah bongkar pasang personel beberapa kali, mereka bisa awet sampe season 13. Favorit gue di Criminal Minds of course Dr Spencer Reid tapi di sesaon 13 kayaknya bakal kegusur samaΒ  si ganteng Daniel Henney (Matt Simmons) yg dirotasi dari Beyond Borders.

Selain dua itu ada beberapa drama kriminal lain yg jadi favorit gue, kayak:

e52196bafe626dd52f6ae0f0c030cb94

1. Rizzoli and Isles (finale season 7) – Cerita persahabatan detektif dan dokter forensik di kepolisian Boston. Mereka bekerjasama memecahkan berbagai kasus kriminal di Boston. Gue suka banget sih series ini, persahabatan antara Rizzoli dan Isles sweet banget dan kasus2 kriminalnya juga menarik. Sayangnya cuma berhenti sampai season 7 episode 100. Endingnya bagus sih, tapi sebenernya gue berharap mereka bisa sampe season belasan.

2. The Closer (finale season 7) lalu di spin off ke Major Crimes (season 6 dan belum ada kelanjutan). Cerita tentang divisi kepolisianΒ  yg menangangi kasus2 besar di Los Angeles. The Closer, bintang utamanya Kyra Sedgwick (Brenda Leigh Johnson) sedangkan di Major Crime bintang utamanya Mary McDonald (Sharon Raydor). Gue sih suka sama keduanya. Walau ngebahas tindak kejahatan berat, cerita The Closer maupun Major Crimes melulu cerita kriminal yg serius. Ada lucu2nya, ada sedih2nya juga, ada cerita keluarganya juga. Gue masih berharap kalo Major Crimes akan terus dilanjutkan seri nya. Suka liat Sharon Raydor beraksi di divisi Major Crime.

fb67db946cef606d4764a5e48ef22b56

3. Law & Order series. Ini seri juga punya spin off, tapi gue paling setia ngikutin yg Special Victim Unit (SVU). dari jaman dulu season 1 sampe sekarang udah mulai season 19 nya. Gue rasa ini seri emang awet banget, ratingnya juga bagus. Dari jaman Olivia Benson (Mariska Hargitay) masih keroco sampe sekarang udah jadi pemimpin di divisi SVU. Cerita SVU ini biasanya berkisar ttg kejahatan seksual, Kasusnya keren2 dan kadang bikin miris ya. Walau gue sempet bosen ngikutin di season2 pertengahan tapi sekarang udah catch up lagi kok. Oya seri gini gue bukan cuma bahas gimana pengumpulan bukti tapi sampe proses sidangnya berjalan, jadi seru dan bikin gregetan.

13156aadb626882feefdcc585e04662d

4. NCIS. Sebetulnya NCIS ini ga termasuk favorit gue pada awalnya. Ga tau kenapa kayaknya ga sreg aja gitu. tapi setelah gue tonton lagi dengan khusuk ternyata ceritanya lumayan menarik juga. Cerita ini, modelnya kayak CSI series, punya banyak spin off beda2 wilayah kayak New Orleans sama Los Angeles. Cuma setelah gue tonton, gue paling suka ngikutin yg NCIS original aja yg dipimpin sama Mark Harmon sebagai Leroy Jethro Gibbs. NCIS itu semacam kayak FBI tapi khusus menyelidiki kriminal yg berkaitan dengan militer kayak di US Navi atau Marine Corps. Termasuk seri yg awet karena baik yg original maupun spin off nya rata2 udah lebih dari 5 season. NCIS original malah udah sampe season 15, NCIS LA season 9 dan NCIS New Orleans yg terbaru sampe season 4.

Daaan ada beberapa drama kriminal yg lumayan gue suka tapi ya itu umurnya pada pendek. Gak berseason-season, antara berenti sampe season 1-2 doang; masih belum ada kejelasan bakal lanjut/engga; atau udah gak bisa gue tonton karen channel nya udah ga ada lagi di TV kabel langganan gue, kayak:
The Mysteries of Laura (cuma sampe season 2),
APB (masih season 1, belum ada kejelasan),
The S.W.A.T (masih season 1, belum jelas akan dilanjut apa engga),
Blacklist:Redemption (spin off dari The Blacklist series, udah serius2 gue tonton taunya di cut cuma 1 season doang. KZL),
The Motive (udah sampe season 4 tapi karena Universal channel udah ga tayang lagi di TV kabel gue, ya gue jadi ga bs nonton lanjutannya).

Nonton drama kriminal begini, suka bikin gue berandai2 kalo aja penegak hukum kayak begitu semua ya, aman kali dunia πŸ˜€
Sayangnya itu cuma di TV, karena salah satu temen tante gue orang Amrik bilang, di sono aja (at least di daerah dia) ga ada yg polisinya sampe kayak gitu, its too good to be true katanya hahahaha…

Yang punya serial drama kriminal favorit boleh dong di share ke gue, siapa tau bisa jadi referensi. Sedih nih satu2 drama kriminal favorit ga berlanjut lagi 😦

*semua pic dr Pinterest

 

 

A Long with the Gods: the Two World

MV5BN2FjN2Q0ZWQtN2NiOC00MTZjLTg3ZDEtMmVkNzM0ODBkYmU1XkEyXkFqcGdeQXVyNTUxNTI3MzY@._V1_UY1200_CR90,0,630,1200_AL_.jpg

Korean Movie
Genre: Fantasy
Starring: Ha Jung-woo, Cha Tae-hyun, Ju Ji-hoon, Kim Hyang-gi, dll

Plot:
A Long with the Gods: the Two World dibuka dengan cerita seorang petugas pemadam kebakaran yg dengan heroik menyelamatkan nyawa seorang anak dengan mengorbankan nyawanya.
Kim Ja-hong, si pemadam kebakaran itu adalah sedikit dari manusia yg hidupnya super lurus bahkan dia meninggal dalam keadaan virgin saking lurus hidupnya. Dia anak yg berbakti, suka bekerja keras, jujur, baik hati, suka menolong, gemar menabung, pokoknya tanpa cela lah. Ketika dia meninggal mendadak secara heroik, dia langsung dijemput 2 eh 3 malaikat maut untuk menjalani proses reinkarnasi di akhirat.
Jadi bukan jadi orang baik trus masuk surga hidup enak ya, tapi dalam cerita ini orang baik berkesampatan dapat reinkarnasi lagi.
Proses reinkarnasinya sendiri gak mudah, Kim Ja-hong dan para malaikat maut (yg bertindak sebagai pembela) harus berhasil melewati 7 pengadilan dosa selama 49 hari.
Jadi berhasilkah Kim Ja-hong si manusia yg hidupnya lurus ini melewati pengadilan dosa nya? Benarkah saking lurus hidupnya, dia gak berbuat dosa sama sekali?

Selesai nonton gue cuma bisa bilang WOW! Hollywood mesti beware nih sama perfilman Korea yg makin ciamik aja.
Setelah Train to Busan dan Battleship Island, A Long with the Gods: the Two World ini langsung jadi favorit gue.
Ceritanya fantasi tapi pesan moralnya bagus. Gila! Gue langsung inget2 dosa gitu sepanjang nonton film ini hahahaha dan kayaknya sih kalo gue udah pasti langsung failed di pengadilan yg pertama πŸ˜†
Jalan ceritanya gak ketebak sih mau kayak gimana ni film. Endingnya mungkin bisa diprediksi, tapi cerita menuju ke ending nya itu bener2 diluar dugaan gue. Ada adegan sedih yg dengan bangkeknya bikin gue sukses nangis terisak2. Untung gue nonton di jam siang yg sepi. Keluar studio mata sampe bengep.
Yg gue suka lagi, special effectnya keren. pas adegan uber2an antara malaikat maut sama arwah penasaran itu keren abis.

Intinya film ini recommended untuk ditonton weekend ini. Buat penggemar EXO ada Do EXO main jadi pemeran pembantu disini trus ada Ju Ji-hoon juga yg dulu main Pricess Hour. Gue sih sampe ga ngenalin karena disini dia udah beda banget, lebih manly. Diluar itu, gue nonton karena gue nge fans sama Cha Tae-hyun. Walaupun film ini ga ada yg cakep2 kayak Go Yoo atau Song Jong-ki tapi dari ceritanya aja udah worth to watch πŸ™‚

Oya katanya film ini terbagi dalam 2 parts, jadi penasaran sama parts 2 nya kayak apa.

Happy weekend :*

 

Latepost – Huru Hara Ghibli World Jakarta 2017

Disclaimer: postingan ini udah amat sangat telat, pamerannya pun udah berakhir, jadi gue cuma ingin berbagi cerita aja dan bukan nge-review.
Postingan ini sempet tertunda karena yg punya blog males pilih foto. Sekian πŸ˜€

Akhirnyaaaa gue gak perlu jauh2 ke Jepang buat liat museum Ghibli karena bulan Agustus-September 2017 kemarin Ghibli ngadain exhibition di Jakarta. Sebagai penggemar film2 Ghibli, seneeeeng dong…

Buat yg mau tau Ghibli itu apa, monggo bisa di bawa wiki-nya disini

Awal perkenalan gue sama Ghibli itu gara2 nonton My Neighbors Totoro di HBO. Langsung jatuh cinta deh. Gue emang suka film kartun jadul yg sederhana gitu. Ternyata Totoro itu cuma sebagian kecil dari film-filmnya Ghibli. Setelah gue tonton semua filmnya, gak ada yg gue gak suka. Semuanya gue suka. Favorit gue, Howl’s Moving Castle sama Yamada’s Family (My Neigbors Yamadas)…

Film Ghibli ini, murni fantasi tapi sarat pesan moral. Jadi nontonnya gak usah pake logika2 amat, tangkap aja pesan moralnya. Sederhana tapi ngena.

Anyway, balik ke exhibition. Awalnya gue hampir gak jadi nonton karena selain harga tiketnya mahal (dibuka diharga 300rb), dapetinnya pun susah. Udah gitu penjualan tiketnya masih simpang siur. Gak jelas gitu beli dimana, bayar dimana, dll dll…
Menurut gue, diluar exhibitionnya yg keren, segala sesuatu tentang penyelenggara-nya tuh super drama dan sorry berantakan banget, sangat ga profesional untuk ukuran jual tiket seharga 300rb sih.

Satu, seperti gue bilang, penjualan tiketnya simpang siur. Gak ada infromasi yg jelas beli dimana, harga berapa, mekanisma belinya gimana, dll dll. Buka web nya pun lemot banget. Makanya gue sempet ilfil mau nonton.
Untung belakangan pas mendekati hari H exhibition mau dibuka, mulai jelas beli dimana dan harganya pastinya berapa. Tiket ternyata bisa dibeli di traveloka dan Go-Tix. Ini pun sempet drama, banyak yg beli early bird via web (yg lemot) protes karena mereka beli harga normal sedangkan yg beli belakangan lewat Traveloka dan Go-Tix dapet harga lebih murah karena promo. Lewat Go-Tix malah bisa beli buy one get one. Gimana yg beli early bird gak ngamuk?! Mereka beli seharga 300rb tanpa diskon atau promo, dapetnya ya sama aja kayak yg beli belakangan yg notabene harga tiketnya lebih murah karena ada promo πŸ˜€

Kedua, ini menurut gue yg paling fatal sih. Hari H exhibition, arena pameran belum ready 100% bahkan sampe 50% aja engga -___-*
Murka ga tuh pencinta Ghibli yg bela2in cuti atau dateng dari luar kota demi opening exhibition? Kita mah udah pikir, openingnya bakal wah dan keren abis. Gak taunya…ZONK.

Jelas ekspektasi orang2 lumayan tinggi ini exhibition orang Jepang gitu. Orang Jepang yg segala sesuatunya terkenal serba rapi, detail, teratur dan on time.
Gue juga gak ngerti kenapa bisa sampe jeblok begini. Pas opening pula. Kecewa sih.
Konon katanya dari pihak Ghibli nya yg nuntut kalo mesti perfect 100%, tapi harusnya bisa di antisipasi dong ya. Udah gitu cara pihak penyelenggara ngerespon komplain pun pake cara silent treatment alias dicuekin. Ah gue gak tau lagi deh ngegambarin kacau nya itu exhibition di awal pembukaan kayak apa.

Gue yg beli tiket untuk nonton di minggu kedua setelah opening pun kena imbasnya, pameran masih tetap belum ready 100%, baru sekitar 70%-80%.
Kompensasi yg gue dapet cuma nanti bisa datang lagi free ketika pameran sudah ready 100%. Tapi balik ditanya ready 100% nya kapan, gak ada yg bisa jawab pasti…

I’m like:

-___________________________________________________-“

Duh Ghibli, gue kalo kaga karena cinta mah udah pengen tebalikin meja rasanya :/
Mau marah juga gimana ya, udah gak bisa diapa2in. Udah gitu tiketnya gak bisa di refund pula. Jadi ya kita nikmatin aja pake cinta #tsaaah…

Sebenernya gue dateng pertama udah ready 70% aja udah keliatan bagusnya. OMG!! itu yg namanya Yubaba’s Bathouse-nya detail dan bagus banget, Howl’s Castlenya keren, ada Totoro real size, Neko bus yg bisa di naikin, seru banget. Gue dateng pas weekdays, puas banget liatin satu2 props nya.
Daaaan buat gue diantara semua juaranya itu rumah Satsuki Chan dan Osono Bakery tempat Kiky dan Jiji magang. OMG!! Super detail. Kita beneran kayak main dan bertamu ke rumah Satsuki Chan, trus di bakery shop juga bener2 kayak di film komplit pake roti2an segala. Itu yg melipur kekecewaaan gue sih.
Hal lain yg bikin gue seneng adalah bisa bebas berfoto. Kakak2 ushernya juga baik2 dan ramah2. Gak keberatan fotoin kita berkali kali disetiap area. Sukaaa deh πŸ™‚

Bisa ketebak dong, ketika akhirnya gue dateng kedua kalinya (pas udah minggu2 terakhir pameran selesai dan thanks God udah ready 100%) itu jauuuh lebih keren dan lebih komplit.
Pengunjung bener2 bisa dibawa masuk kedalam dunia Ghibli. Kita bisa tau gimana para staff Ghibli mengerjakan setiap film dari sketsa, cerita dan inspirasi dibalik setiap film, siapa aja pekerjanya. Ya ampun gue abis ngeliat jadi makin cinta gitu sama Ghibli.
Setiap film Ghibli itu bener2 dikerjakan dengan penuh passion dan kecintaan. Pantesan setiap filmnya bermakna dalam.
Ternyata ada sebagian property exhibition yg dikerjakan handmade sama orang Indonesia loh bukan di bawa/dibuat di Jepang. Gua gak nyangka karena beneran detail dan keren banget. Howl’s Castle dan Yubaba’s Bathouse adalah contoh yg dikerjakan sama orang Indonesia. Keren!

Sedikit kalo boleh gue kritik, semua pernak pernik yg bagus dan detail itu sayangnya ga ditunjang sama venue. Diadain di ballroom hotel Ritz Carlton Pacific Place, chandelier dan karpetnya agak merusak tampilan property yg udah detail. Males gak sih, masuk ke hutan Mononoke, keluar disambut lampu chandelier yg gemerlapan :/
Mungkin next time bisa diadakan di venue yg lebih netral kayak di ICE BSD.

Yah begitulah sekelumit cerita gue ttg Ghibli World Jakarta 2017. Meskipun awalnya huru hara penuh drama tapi semua berakhir lumayan sempurna dan gue sebagai pencinta Ghibli terpuaskan.
Mudah2an next kalo diadakan lagi bisa lebih baik dan gue amat sangat berharap nantinya akan ada exhibition Ghibli lagi di Jakarta πŸ™‚

This slideshow requires JavaScript.

 

Tetangga Masa Kini

def359757f002ba775d51009ffeb4307
pic from pinterest

Buat orang Indonesia, yg namanya tetangga bisa jadi keluarga kedua atau bisa jadi mimpi buruk berkepanjangan tergantung bagaimana keberuntungan ketika menempati satu lingkungan rumah aja.

Btw, gue posting ini cuma mau cerita aja bertapa antiknya karakter tetangga gue bukannya mau ngomongin dalam konotasi negatif ya. Lagipula kalo tinggal bareng gue seminggu aja, itu udah tertampang nyata tanpa perlu digosipin πŸ˜€

Ketika pindah kelingkungan rumah gue yg sekarang, gue sempet nervous sih urusan bertetangga ini. Gue payah dalam berbasa basi udah gitu jutek pula tampangnya. Kalo orang gak ramah duluan, gue nya juga diem.
Udah gitu gue juga kuatir kalo tetangga gue kepo ga juntrungan, karena gue gak suka dikepoin orangnya sedangkan lingkungan rumah gue tuh rapat banget antar rumah dan tetangga kanan kiri gue udah orang yg belasan taun menetap disitu. Kalo gue ga suka dikepoin trus emosi kan ga enak ya jadi ribut padahal gue yg penghuni baru.

Ternyata setelah gue pindah, kekhawatiran gue sejauh ini ga terjadi. Tetangga gue cukup ramah, tapi mereka pun menghargai batasan pribadi, gak kepo orangnya at least ga pernah ngomong depan gue kalopun kepo. Gak pernah maksa juga gue ikut ngumpul2 atau ikut arisan. Hubungan gue sama mereka cukup baik, memang engga sampe deket banget juga tapi engga sampe ribut. Sedang2 aja lah πŸ™‚

Oya, karena mereka orang lama, umur tetangga gue rata2 diatas umur gue. Seumur nyokap gue malah. Yang paling mendekati paling tetangga sebelah kanan gue, itupun kayaknya umur udah 40an.
Gue cuma kenal sekilas beberapa dari mereka, kebanyakan juga pada jarang keluar rumah ya, paling sesekali aja gue denger mereka ngobrol ringan diluar. Sisanya pada anteng dirumah masing2.

Soal tetangga ini, justru si Mbul loh yg lebih kenal. Dia malah ikut grup WA bapak2 kompleks. Ehm kebetulan ya bapak2 diperumahan gue somehow lebih ceriwis daripada ibu2nya. Mereka yg lebih sering kedengeran ngobrol2 ketimbang ibu2nya πŸ˜€
Makanya dari si Mbul lah gue malah jadi sering denger cerita tentang tetangga πŸ˜†

Walau ga kenal deket, tapi karena gue bilang jarak rumah saling dekat maka kadang ga sengaja kedengeran aja tingkah antiknya para tentangga. Misal:
tetangga sebelah kiri gue, kakek nenek yg udah tua masih sibuk sama cucu. Cucunya bukan cuma diurusin tapi juga jadi tanggungan finansial mereka. Ga sekali dua kali gue denger dia ngeluh soal anak mantunya yg kerjaannya kurang menghasilkan. Bahkan setempo ia pernah nanyain ada ga lowongan dikantor gue untuk anak/mantunya. Cucunya kakek nenek ini gak kalah antik, seriiing banget tantrum. Kalo tantrum, itu bisa berjam jam gak kenal capek, sampe mukulin tembok segala. Bikin tembok rumah gue sampe ikut bergetar aja -___-”

Ada lagi tetangga sebelah kiri gue yg beda satu rumah, Hobby nya piara segala macam unggas yg berbunyi. Berisik bo! Untung gak pas sebelah rumah gue. Makanya biar rumah gue belakangnya mesjid, suara azan ga pernah terlalu kedengeran sampe ke rumah gue karena kalah sama suara unggasnya tetangga gue ini πŸ˜€
Walau awalnya terganggu tapi lama2 biasa. malah jadi kayak alarm kalo pagi2. Dimana lagi coba masih kedengeran kokok ayam di jaman sekarang? πŸ˜€

Lain lagi tetangga depan rumah gue. Bapak ibu yg anaknya baru nikah dan punya baby. Mereka tinggal sebelahan dan setiap saat gue bisa denger si ibu teriakin si anak: “deeek, makan” atau “deeek, mandi” atau “deeek, sholat”…. Anaknya udah punya suami dan baru punya baby padahal πŸ˜€

Hmmm yang paling heboh mungkin tetangga sebelah ibu ini, masih depan rumah gue sih tapi gak pas. Entah ibu dan anak atau kakak beradik, ga jelas. Yang jelas kalo merekaΒ  berantem parah! Saling maki dengan suara keras dan kata2 kasar, semua kata makian dan kebun binatang diapsen dengan suara stereo. Kayak live drama banget dah. Belum lagi mereka ini sering banget ngundang tamu anak2 muda gitu, berisiknya bisa sampe subuh. Lagi2 untung ga sebelahan. Gue suka serem sendiri kalo denger tu ibu dan anak ribut, apalagi kalo udah kedenger suara perabot dibanting. Awal2 mah udah pengen gue telepon polisi rasanya πŸ˜€

Untung diantara yg antik gitu, masih ada yg normal kayak tetangga sebelah kanan rumah gue. Suami istri yg masih hitungan muda, anak2nya masih SD. Mereka mah asik2 aja, lakinya hopeng sama Mbul, sering ngobrol bareng. istrinya sama kayak gue, cuek jarang bergaul tapi kalo papasan ramah. Anak2nya juga gak bandel. Tipe tetangga favorit gue.

Yah begitulah sekelumit cerita tetangga2 gue. Gue emang ga kenal banyak sih, dan gue bersyukur mereka semua baik2, so far gak rese, gak sengaja ngaggu/cari2 masalah dengan perilaku antik yg masih acceptable and tolerable πŸ™‚

 

 

Latepost – Ngebolang ke Monas

Seumur2 tinggal di Jakarta, baru setelah pindah ke TangSel dan gak kerja lagi gue kepikiran “KOK GAK PERNAH KE MONAS YA?!”

Bisa jadi ini emang pemikiran yg timbul akibat gue kebanyakan waktu luang kayaknya πŸ˜€

Tapi ada benernya juga sih. Monas itu kan salah satu landmark terkenal di Indonesia, kok bisa sih gue ga pernah kepikiran untuk mengunjungi. Padahal sering liat dari jendela Trans Jakarta. Terlalu…

Maka dicanangkan lah satu hari (tsaaah, udah macem apa aja) buat ngebolang kesana, dan kebetulaan gue punya sobat yg baru jadi pengangguran. Berdua lah tuh kita menjelajah Monas dihari kerja.

Berangkat ke Monas dari BSD bisa naik Trans BSD disambung sama TransJakarta atau naik KRL. Gue sih mending berangkat pagi2 naik Trans BSD disambung Trans Jakarta. Janjian sama temen gue ketemuan di Gambir. Tadinya kita rencana mau ke galeri Nasional dulu liat pameran koleksi lukisan Istana Presiden tapi dengan bodohnya gue lupa kalo ternyata pamerannya udah selesai dong *krik krik krik* -_________-”
Emang kadang gue kalo kelewat excited cuma perhatiin tema dan kagak perhatiin waktunya.

Singkat cerita akhirnya gue dan sobat penganguran, cuss ke Monas. Sempet nyari2 jalan masuknya lewat mana karena serius deh di Monas itu minim banget petunjuk arah. Agak ngeselin karena kita jadi mesti putar2 dan tanya sana sini.
Karena minim petunjuk jugak, jadilah kita gak tau kalo jalan ke pusat monas nya itu bisa naik kereta wisata gratisss. Huh padahal kita udah jalan jauh2.

Area monas itu ada 4, bagian pelataran, museum Sejarah Nasional, Ruang Kemerdekaan dan pelataran puncak. Untuk keterangan lebih jelas bisa ditengok di Wiki.
Bagian pelataran luas banget berisi relik2 sejarah Indonesia, asik buat foto2. Banyak cetakan relik cantik yg mengisahkan Indonesia dari jaman Majapahit dulu.

Masuk ke area basement, merupakan museum Sejarah Nasional. Isinya berupa diorama yg secara detail menceritakan sejarah Indonesia. Surprisingly, walau tempatnya kurang terang tapi diorama yg ada di balik kaca model kayak aquarium terawat dengan baik dan BAGUS banget. Keren deh. Keterangan tiap diorama yg mewakili satu kisah sejarah juga tertulis jelas dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia. Lumayan butuh waktu juga ngeliatin setiap dioramanya sampe puas. Gue sendiri sampe ter-waaah waaah liat tiap dioramanya saking kerennya.

Menurut gue nih, coba setiap sekolah itu harusnya WAJIB karyawisata ke Museum Sejarah Nasional ini karena tempatnya bagus, dan buat belajar sejarah juga. Jadi ga melulu liatin buku kan? πŸ™‚

Puas ngeliatin semua diorama, gw naik lagi ke pelataran untuk naik ke puncak Monas. Kalo ada yg ngira naik ke puncak Monas itu sama dengan bisa megang emas nya, anda salaaaah sodara2. Naik ke bagian puncak itu, kita naik kesatu ruangan observasi buat ngeliat Jakarta dari ketinggian. Tempatnya tepat di bawah tugu emasnya tapi bukan di tugu emasnya.
Naik keatas dipungut bayaran 30rb yg dibayar pake kartu DKI, kartunya cakep deh dan boleh jadi milik kita. Untuk naik ke atas kita naik melalui lift yg cuma ada satu dan mesti bergantian, pas kita dateng hari itu lumayan antri ya tapi gak lama kok, kira2 20 menitan lah. Kalo weekend mungkin lebih ramai.

Ruang observasi diatas, pemandangannya sih kece parah. Jadi ruangan observasi itu berupa satu pelataran kecil yg ditutupi teralis. Tapi kita bisa naik keundakan untuk melihat lebih jelas. Kalo lagi ada angin, lumayan bikin ngeri semeriwing juga berasa kayak mau terbang.
Keliatan ya Jakarta dari atas tuh bagus banget. Segitu aja cuaca pas lagi mendung loh.Β  Di ruangan observasi disediain teropong koin buat ngeliat pemandangan dibawah lebih jelas.
Sedikit gue sayangkan, ruangan observasi kurang terawat kebersihannya, banyak sampah dan coretan tangan jahil. Kesel deh liatnya.
Pssst… kalo ada yg nazar mau lompat dari Monas kalo bla bla bla sekarang bisa gue cengirin aja karena its a big bullshit. Lah wong di teralis gitu kok, mau lompat dari mana? πŸ˜†

Untuk Ruang Kemerdekaan gue gak masuk, karena pas lagi under maintenance. Padahal gue mau ngeliat naskah proklamasi yg asli. dan gue juga ga kebagian air mancur atau nonton light show karena gak sampe malam di Monas.

Jadi kesan kesan gue sama Monas, ternyata tempatnya keren. Boleh jadi tempat alternatif bawa anak2, kerabat dari luar kota atau temanΒ  dari luar negeri untuk jalan jalan sambil menambah pengetahuan tentang sejarah Indonesia. Taman disekitaran tugu Monas itu luaaas banget dan lumayan bersih, banyak tempat buat duduk2 santai dan spot buat foto2. Cari makan juga gampang karena banyak kios yg jual makanan dipintu masuk. Walau gue gak makan, tapi gue liatin harganya lumayan rasional dan banyak pilihan. Plusnya lagi, toiletnya bersih. Gue sih berharap kebersihan itu tetap bisa terjaga ya, udah di kasih yg gratis gitu πŸ™‚

This slideshow requires JavaScript.

 

Masakan 1 Januari 2018

Demiii apaaa 1 januari aja udah dimulai dengan urusan dapur? Demi sepiring sambal terasi πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Dari minggu kemarin sebetulnya gue udah kepengen banget sambal terasi. Gak tau kenapa, tapi sumpah ini bukan ngidam kok πŸ˜€
Sampe cari di resto sunda tapi kok banyakan ga sesuai bayangan ya, kurang ini itu.

Jadilah kemarin, tgl 31 Des pagi2 udah diniatin kepasar, belanja bahan2 buat nyambel plus pete tapi dengan dodolnya lupa beli lalapannya. Trus dengan rajin dan penuh niat positif dieksekusi pagi ini πŸ™‚

Tadaaaa!! ini penampakannya:
20180101_104232

Resepnya ga pakai takaran cuma pake kira2 dan hasilnya not bad lah untuk percobaan pertama. Kata pak suami sih kurang pedes sikit. Duh gue emang masih takut2 kasih cabai sama rawitnya, takut kalo kepedasan malah ga bisa dimakan kan sayang.

Bahan2 sambal:
5 buah cabai merah besar
7 buah rawit hijau
1 buah tomat
5 buah bawang merah
3 siung bawang putih
seruas jari terasi
1 jeruk nipis
garam, gula

Pelengkap: petai digoreng, ikan bakar beli di food court nya supermarket AEON, nasi hangat.

Cara bikin sambalnya: cabai, rawit, tomat sama terasinya digoreng dulu tapi jangan sampai kering, lalu di ulek sama bawang merah, bawang putih. Kasih garam gula dan terakhir kucurin jeruk nipis. Sedaaaap πŸ™‚

Makanan sederhana, yg bikinnya ga susah tapi bikin bahagia ^___^

Btw, itu ikan bakarnya food court supermarket AEON BSD (lantai dasar) enak banget. Mesti coba deh kalo pas makan disana. Ada dijual satuan, ada dijual dalam paket sama bento dan nasi. Harganya sekitar 15 ribuan kalo dijual satuan. Emang agak mahal tapi enak banget, gak amis πŸ™‚

Sekarang udah kenyang makan yg tersisa cuma tangan panas gara2 pegang cabe sama cucian piring hahahaha