Jemput Pak Suami

Gue kalo pak suami trip ke luar negri apalagi dalam waktu lumayan pasti akan bela belain jemput dia ke airport.

Urusan jemput ini sebetulnya kata temen gue agak aneh loh, secara kan gue tuh ga bisa nyetir mobil jadi ngejemputnya gue itu artinya gue jauh2 ke airport naik kendaraan umum demi bisa nyambut dia di gate kedatangan trus kita sama2 pulang naik taksi huahahahaha ga jelas banget kan? 🀣🀣🀣

Tapi ini selalu gue lakuin karena selain menyambut oleh2 kan kita kangen qaqaaa 😍😍😍

Yah buat gue pribadi, gue bakal seneng banget liat muka orang yg gue sayang udah nunggu gue di gate kedatangan apalagi kalo habis pergi lumayan lama. Langsung berasa kayak udah dirumah dan ada yg kangenin. Lumayan ngobatin capek.

Si Mbul biarpun bilang ga usah jemput kalo ribet tapi sebetulnya dia happy banget pas liat gue udah nongkrong di depan gate kedatangan.

Nah kemarin pas jemput dia pulang dari Aussie agak2 drama.

Dia kan flight naik Qantas. Gue pikir international flight semua udah di relokasi ke terminal 3 yg udah kece itu dong, dan si Mbul juga ho’oh ho’oh aja pas terakhir kita WA an. Entah kenapa pas mau pulang itu katanya router yg dipinjamin mulai eror, trus mau pake wifi airport pun susah banget jadilah kita ga saling konfirmasi lagi, alias tau sama tau dah.

Gw pede jaya nunggu di terminal 3, dari jam 3.30 sore. Si Mbul rencananya landing aja jam 6.40 kalo lancar.

Awalnya sih masih wow liat terminal 3 yg kece, nongkrong, foto2, tapi lama2 mati gaya juga ya. Di puncak mati gaya, sekitar jam 6.40 tunggu punya tunggu kok ga ada kabar. Eh ga lama si Mbul WA katanya dia landingnya di terminal 2 πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

Gue: #@$%*#& *misuh2 dalem ati*

Gini nih kalo ga jelas. Makanya gue gak pernah mau kasih surprise dengan dadakan muncul di gate kedatangan gak pake janjian, krn si Mbul kalo ngasih tau itinerary suka ngaco. Entar alih2 romantis yg ada bisa perang baratayuda 😀😀😀

Sedikit positipnya aja, gara2 salah terminal jadilah gue bisa nyobain naik sky train *norak* πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Bagussss, ga kalah sama Singapore walau teteup ya attitude nya orang kita tuh mesti ada yg ngatur kalo engga bakal seenaknya. Kalo ga diatur bisa sky train rasa commuter line Tanah Abang deh πŸ˜‘

Trua istri soleha dapet oleh2 apa dari Aussie?

Tadaaaa…

Hahahaha Timtam galore πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„ biar istri makin buled.

Yah pokoknya seneng lah liat si Mbul yg biasanya males dipaksa jalan2 πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Advertisements

Ke Bandara Naik JA Connexion

Minggu kemarin gue jemput Mbul yg baru balik trip ke airport. Dari BSD ke airport sebetulnya bisa naik travel Xtranss di ITC BSD tapi kali ini gue pengen coba transport yang lain. Kebetulan juga si Mbul baru landing jam 6 sore jadi gue punya banyak waktu buat jalan2.

Awalnya gue pengen coba naik kereta bandara yg baru itu, tapi diliat2 kok riweuh bener ya kalo dari BSD. Udah gitu lumayan pricey lagi, agak ga sebanding sama riweuh nya. Lagian cuma jemput doang gitu hahaha

Browsing2 akhirnya gue pilih naik bus PPD JA Connexion dari Mall Taman Anggrek. Lumayan kan sambil nunggu bis, gue bisa ngider2 dulu di mall cuci mata #teteup πŸ˜„

Bis nya sendiri mirip kayak bis TransJakarta yg APTB warna biru, tarifnya 30 ribu rupiah. JA Connexion ini nge-pool di mall2 strategis kayak Mall Taman Anggrek, Plaza Senayan, Mall Kelapa Gading dll. Bisa di googling kok infonya.

Untuk keberangkatan dari Mall Taman Anggrek, biasanya bis tersedia di area lobby apartemen Taman Anggrek tapi karena lagi direnovasi, area bis dipindah ke bagian samping. Bisa masuk dari depan apartemen Westmark atau masuk dari mall kemudian exit dari pintu 11 depan Maymay Salon.

Bis nya sendiri nyaman, tempat duduknya empuk dan banyak, ada tempat kopornya juga kayak gini:

Yang terpenting bisa berangkat ONTIME sesuai jadwal. Ini gue capture-in jadwal yg keberangkatan dari Mall Taman Anggrek dari web ini

Gue naik bis yg jam 3, berangkat tepat jam 3. Kalo ada transport umum yg ontime begini rasanya happy banget.
Nanti pas bayar, sebutin aja kita mau turun di terminal berapa. Pas gue turun di terminal 3 dan selama gue nunggu si Mbul ternyata sekarang emang udah banyak ya bis2 JA Connexion ini. Bahkan ada yg dari Bogor Ciawi. Jadi alternatif selain Damri.

Duh bahagia banget ya kalo bus ini udah ada pas jaman dulu gue masih tinggal di Grogol πŸ˜„.

Dengan banyaknya alternatif bis, cuss lah naik bus aja ke airport dari pada ribet2 bawa kendaraan sendiri apalagi kalo kita travel light 😊

CM season 13

criminal-minds-cast-image-via-youtubetye-judy_1599973

*BAU team: Behavioral Analysis Unit

Finally! Setelah di Amrik hampir selesai penayangan, Criminal Minds Season 13 ditayangkan juga di TV kabel langganan gue!

Sebenernya sih download-an nya udah beredar tapi gue mending nunggu di TV kabel aja lah πŸ˜€

Season 13 dibuka dengan kedatangan Matt Simmons (yang diperankan sama Daniel Henney my luvvv yg gantengnya amit2) untuk bergabung dengan BAU* team setelah International Response Team dibubarkan.

Gue tentu menyambut bahagyaaa huahahahah… Ih gue patah hati banget waktu Thomas Gibson di-terminate jadi Aaron Hotcner karena behavioral issue 😦

Setelah Thomas Gibson (Aaron Hotchner) dan Shemar Moore (Derek Morgan) hengkang, cowok di Criminal Minds tinggal tersisa tingga Joe Mantegna (David Rossi) dan Matthew Gray Gubler (Spencer Reid).

Di season 12 kemarin, akhirnya Adam Rodiguez bergabung dengan BAU team berperan sebagai Luke Alvez. Waktu itu masih gak jelas tuh dia akan permanen atau cuma temporer doang, tapi kayaknya sih dia akan permanen.
Dan di season 13 nampaknya akan bergabung juga Daniel Henney (Matt Simmons) secara permanen setelah Criminal Minds Beyond Borders resmi berakhir di season yg ke dua

Duh jujur gue happy banget sama format BAU teams yg sekarang. Teamnya beragam banget, ada yg blonde cantik, ada yg Italia, ada yg geek, ada yg hot latino dan ada Asian guy. Bener bener paket komplit.

Gue sempet kuatir Criminal Minds bakal difinal-in waktu Thomas Gibson di-terminate dan digantikan sama Paget Brewster (Emily Prentiss). Yah Emily Prentiss juga bukan karakter baru sih, tapi kharismanya Aaron Hotcgner sebagai leader BAU kan lekat banget.
Untungnya pas gue google nampaknya popularitas Criminal Minds masih aman. Criminal Minds masih menempati di rangking 17 untuk season 12 (turun 4 point dari season 11) dengan rating 6.9 (menurut Nielsen, sumber Wikipedia).
Sedikit turun dari season 11 tapi masih oke lah. Semoga membaik di season 13 ini ya. Huhuhu kan gak relaaa kalo sampe difinalin, apalagi Daniel Henney baru gabung πŸ˜†
Rasanya setelah CSI semua seri final, gue berharap banget Criminal Minds ga cepet2 dibuat season final sih πŸ™‚

 

Alpukat @Avocadron

Disclaimer dulu ya: ini bukan postingan berbayar. Murni testimoni konsumen yg super duper kesenengan dapet alpukat cakep2 πŸ™‚

Selain mangga, alpukat adalah buah favorit gue. Tapi beda sama mangga, entah kenapa kalo beli alpukat gue selalu zonk alias kaga pernah bener. Mau belinya di supermarket mahal maupun beli di abang abang, mau pilih sendiri maupun dipilihin, pokoknya bisa digambarkan dari 5 alpukat yg dibeli cuma 1 yg bisa dikonsumsi dengan layak dan sisanya zonk. Sedihkan? 😦

Makanya walopun doyan banget, gue jadi jarang beli alpukat. Abis kalo mangga beli gak mateng masih bisa di rujak atau dibikin asinan. Lah kalo alpukat, udah zonk ya zonk kaga bisa diapa2in lagi. Pahit.

Sampe suatu hari gue liat snapgram nya Teppy yg posting soal beli alpukat di @avocadron. Gue iseng lah buka lapaknya di IG. Woooow alpukatnya bagus bagus banget!!!

Apakah gue langsung memesan? Ya tentu tidaaaak *antiklimaks* *ditoyor pembaca*

Ya gue kan skeptis. Milih langsung aja gue zonk apalagi gue beli online deh, mana pesennya itu mesti minimal 2 kg lagi. Gue kan jadi parno kalo gagal tu 2 kilo alpukat sayang banget kalo sampe kebuang.
Tapi sungguh ya, postingan demi postingan @avocadron (plus sejibrug testimoninya yg sering hilir mudik di timeline gue) membuat iman gue makin lama goyah. Gue pengeeeen banget alpukatnya huhuhu…

Sampe akhirnya gue secara impulsif nekat aja pesen. Mau zonk gimana pesen aja dulu lah. Gue pesen lewat Tokopedia, nama tokonya Avocadron juga trus dikirim pake gojek ke kantor Mbul. Gue pesen alpukat mentega super, 2 kilo itu dapet 7 buah.

Selama pemesanan seneng deh gue karena adminnya Avocadron itu responsif banget. Walau gue pesen lewat tokopedia, trus gue LINE krn gue gak yakin pas input alamat di gojek nya (baru pertama beli trus dianter gojek soalnya, biasanya pake JNE) tetep dilayani dengan ramah dan dibantuin cek πŸ™‚

Gue pesen siang, ternyata bisa ikut dikirim hari itu juga bukan ikut batch keesokan harinya. Yaaay!!!
Kebetulan pemesanan pertama ini, alpukat yg gue terima masih keras dan belum matang. Memang di deskripsinya juga ditulis kalau mereka akan kirim secara random alpukatnya, jadi ga selalu ready to eat.
Tapi gak apa2, gue tunggu sampe mateng dan ikutin tips yg ada di hastag #tipsavocadron di IG. Dan setelah hari ke 3, kesabaran gue terbayar.
Alpukat yg udah mateng, bener2 cakep banget dan manis. Warnanya kuning emas, empuk, manis dan yg bikin gue heran walaupun gue makan sampe mendekati kulitnya tapi gak terasa pahit. Manis se manis manisnya. Bahagia banget dah hahaha

20180310_224654
Nih salah satu alpukat yg pertama kali matang setelah 3 hari. Cakep kan?

Hari hari selanjutnya semua alpukat matang satu demi satu. Semua alpukat yg gue pesen matang sempurna.

Pun ketika akhirnya gue repeat order yg ke 2, masih sama cakepnya. Puas banget deh. Baru kali ini gue beli alpukat berkilo2 gak ada yg failed. Oya jangan ketipu sama kulitnya loh, ada alpukat yg kulitnya gak cakep eh pas mateng ternyata sama aja cakep dan manisnya.

Pastinya nanti gue akan jadi langganan di Avocadron ini hahahaha πŸ™‚

 

Akibat Ga Nurut

Pak suami alias Mbul sejak pindah ke kantor baru, kalo bisa mencapai target akan dibeli reward jalan jalan ke luar negeri. Beda sama dikantor lamanya yg reward itu bisa diuangkan, dikantor yg baru ini rewardnya harus diambil. Kalo pun bisa diuangkan jumlahnya kecil banget jadi rugi.

Sebagai orang yg rasa ogah ruginya besar, jadi lah mau gak mau si Mbul terpaksa traveling 😁. Well, kata terpaksa ini sebetulnya kedengaran nyebelin ya tapi si Mbul emang bukan tipe orang yg demen traveling apalagi kalo traveling nya ikut rombongan tour yg ada jadwal mesti kesana kesini. Alih2 happy, dia malah jd stress.

Terpaksanya keliatan banget deh. Packing last minute, ngeyel tentang semua hal, gak mau bawa ini gak mau bawa itu dengan alesan berat. Kadang hayati lelah ngeliatnya πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

Mbul tuh biasanya paling jauh liburan ke Bali. Sama gue. Pernah sih ke Jogja sekali, tapi lebih sering ke Bali. Gaya traveling dia tuh maunya santai, banyakan leyeh2. Dia gak akan mau diajak pergi2 ke museum, liat situs ini itu, atau belanja2 ga jelas.
Buat dia traveling ya isinya nongkrong di cafe. Makanya gue males kadang ngajak dia traveling kemana2, lah kalo ujung2nya ngafe mah mending ngemall aja di Aeon deket rumah ga usah mahal2 keluar kota apalagi keluar negeri, ya nggak?

Nah karena Mbul paling jauh pergi ke Bali trus dia mah ga demen baca2, jadilah dia beranggapan semua tempat tuh cuacanya kayak Bali. Kalo mau dingin, pikirnya cuma sedingin Ubud doang….zzzzz -____-

Trip pertama dia menang reward itu ke Hongkong dan Macau. Masih aman lah, cuaca dan tempatnya ternyata beda2 tipis sama Indonesia apalagi dia pergi pas musim panas.

Trip kedua, dia menang ke KL. Sama itu juga beda2 tipis sama Indonesia lah ya.

Dari 2 trip itu pas packing yg trip ke Hongkong yg ngeyel banget. Disuru bawa obat atau jacket, nolak mentah2. KATA TEMENNYA (ini selalu jadi patokan dia krn menurut dia temen2 kantornya yg lain udah pd sering jalan2, sedangkan kalo gw kan modal sering baca buku traveling doang πŸ˜†), ga usah bawa gitu2. Berat2in! #bhaique1

Ya udah lah ya. Gw pikir Hongkong emang beda2 tipis sama Indonesia harusnya, jd gw ga terlalu worry. Ternyata sampe sono dia ngeluh katanya berangin banget, ga bawa jaket bikin badan jadi gak enak kena angin

istri cuma -_________________-*Β  #auahgelap

Nah trip ke 3 ini, si Mbul menang ke Australia! *sumpah ini istri NGIRI setengah mati!!*
Wah negara 4 musim nih, udah pasti beda jauh sama Indonesia apalagi dia pergi di bulan sekarang yg harusnya udah mau peralihan ke musim gugur *CMIIW*.
Mungkin beberapa bagian Aussie ada daerah yg masih hangat atau sejuk tapi suami gue rencananya pergi ke Melbourne dan gue cek suhunya berkisar 20 dercel siang hari, dan malam bisa drop di suhu 16-10 dercel.

Pas packing seperti biasa, ngeyel abis lah. Hayati mah udah pengen tebalikin koper aja rasanya.

Dimulai dari bawa jaket. Gw udah bilang, Aussie udah masuk musim gugur loh bakal lumayan dingin pls bawa jaket apalagi dia baru banget sembuh sakit. Dia ngotot pake banget gak mau bawa hanya karena dia liat itinerary nya ada jalanjalan ke pantai dan menurut dia pikir cuaca bakal panas.

Duh susah emang wong cirebon yg mainnya mentok ke Bali doang. Dese pikir semua pantai tuh seanget pantai Kuta atau panas kayak pantai di Cirebon kayaknya πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘…
Untuuuung akhirnya dia nurut apa kata gue untuk bawa jaket. Beli last minute di Uniqlo udah gitu ga ada hoodienya. Sakarepmu lah mz πŸ™„πŸ™„πŸ™„

Next, bawa long john-gak mau karena bakal anget, sarung tangan sama sweater juga a big no no #bhaique2

Yg dia bawa malah kaos2 pantai yg tipis, sama celana pendek. Kaos kaki cuma bawa satu. Celana panjang jeans cuma bawa 2. Obat2an gw selipin paksa #bhaique3

Daaaan hasilnya, kemarin dia nge WA ngeluh kedinginan karena suhu di Melbourne sekitar 20Β°. Anginnya juga bikin kuping dan tangan dia kayak disayat2. Dia mulai kuatir kepikir entar malem suhu bakal drop sekitar belasan dercel dan ga bawa long john…

Gue? Baca aja WA nya sambil nyengir. Bodo ah! 😁😁😁

Emang ya terkadang gue rasa ada bagusnya sih dia mesti kena batunya dulu biar next time omongan gue lebih didenger. Hhhhh lalakiii….

Ompong!!

Hai semua,

Baru sempet buka blog lagi setelah hampir sebulanan laptop di jajah Mbul buat urusan kerjaan dan pajak.

Selamat Paskah buat teman2 yang merayakan \(^_^)/

Long weekend kemarin gue gak kemana2 karena si Mbul sakit. Emang sakit sekantor jadi ketularan lah, dan tepar. Lumayan bikin gue kuatir karena hari ini dia harus terbang keluar kota untuk acara kantor. Untungnya hari Senin kemarin udah mendingan banget.

Btw sesuai judulnya, kemarin hari Senin gigi gue yg dirawat akar akhirnya dicabut juga dan gue officially ompong diumur menjelang 35 hahahaha…

Errr mungkin cerita gue ini agak bikin ngilu, plis bacanya jangan terlalu pake imajinasi ya. Kalo ikutan ngilu, resiko ditanggung yang baca hehehe…

Jadi gigi gue tuh udah gak terselamatkan, udah rapuh banget dan ketika proses dirawat akar, crown nya malah patah jadi 2. Dokter gue akhirnya dengan berat hati menyarankan untuk dicabut aja.

Sebetulnya dari awal urusan gigi ini, gue udah pengennya dicabut aja karena gigi geraham gue sebelah kiri ini udah gak nyaman. Lapisan emailnya pun udah tipis banget, yg menyebabkan gigi gue sering ngilu kalo abis rujakan atau minum air dingin. Tapi dokter (dan sodara gue yg juga dokter gigi di Cikampek) menyarankan cabut gigi itu sebagai alternatif terakhir. Kalo masih bisa diselamatkan lebih baik giginya dirawat dulu. Eh ternyata setelah 3 minggu dirawat akarnya, gigi gue beneran udah gak bisa bertahan, jadilah senin kemarin gue menjalani cabut gigi.

Menjalani cabut gigi setelah umur segini bikin gue lumayan ketar ketir. Apalagi pengalaman gue terakhir cabut gigi, sakit banget karena gigi gue tuh akarnya kuat, pas dicongkel crownnya patah tapi akarnya ga langsung kecabut.

Jadi dulu gigi bungsu gue yg sebelah kiri di operasi, yg sebelah kanan dicabut karena tumbuhnya gak normal.
Dan menurut pengalaman gue, cabut gigi dan operasi itu BEDA jauh ya.
Kalo operasi, gusi kita disayat jadi pengambilan giginya tuh smooth. Sedangkan kalo cabut gigi, giginya tuh dicongkel2 gitu loh, gusinya juga di uwek uwek. Gak smooth lah. Sehabis cabut gigi kalo biusnya udah hilang trus gak buru2 minum pain killer wadaaaw sakitnya bikin pengen jedotin kepala.

Singkat cerita, hari senin gue ngejalani cabut gigi. Di awal gue udah bilang ke dokternya biusnya kalo bisa ekstra karena gue takut banget sakit. Dan dokternya emang membius dengan mantap πŸ˜†
Pertama dia kasih salep mati rasa disekitar gusi dan otot rahang yg akan disuntik bius, rasa strawberry. Baru setelahnya dia suntik bius otot rahang gue, tetep berasa ya pas disuntik tapi karena udah dikasih salep mati rasa, rasanya lebih kayak kesetrum ketimbang sakit. Habis itu baru disuntik gusi disekitaran gigi yg akan dicabut.

Tunggu bius bekerja 10 menit, baru deh dokternya mulai proses cabut gigi. Sesuai prediksi, gigi gue patah sampe jadi kepingan. Susah banget kata dokternya, karena begitu kena tang, gigi langsung patah dan sampe mental patahannya dan akarnya tertancap kuat banget. Habis gusi gue *meringis*
Gigi berhasil dicabut setelah hampir 30 menit, dengan penampakan kayak begini:

20180402_114945.jpg

Hahaha legaaaa rasanya πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Dan thanks to obat bius yg mantap, mati rasanya sampe ke cuping kuping dan separo bibir. Pokoknya pipi sebelah kiri gue mati rasa total lah sampe kira2Β  2 sampe 3 jam setelahnya.
Gue juga pesen ke dokternya untuk kasih gue pain killer dosis tinggi. Sebelum biusnya habis buru2 deh gue minum tuh pain killer segabruk dan sampe detik ini gak berasa sakit sama sekali. Hail pain killer!!! X)))

Hari ke dua setelah cabut gigi, thanks God nampaknya pemulihan gusi berjalan baik. bekuan darah udah terbentuk dan gak sakit.

Di puji juga sama pak dokter, katanya gue termasuk pasien yg anteng dan kooperatif banget. Yah, dari dulu, dokter gigi emang gak pernah jadi momok yg menakutkan buat gue. Mungkin ini efek juga punya tante dokter gigi hahahaha dan nyokap gue pun gak pernah nakut2in perihal urusn dokter gigi. Kan ada tuh kadang yg bilang “hayo nanti giginya dicabut pak dokter loh” πŸ˜€
Kayaknya kalo nyokap gue sampe nakut2in gue, bisa kena ceramah panjang lebar kali dari tante gue πŸ˜†
Mungkin buat sebagian orang ke dokter gigi itu semacam kehororan tersendiri, tapi kalo udah sakit gigi dan perlu dirawat atau cabut gigi kan mau gak mau kan?

Gue gak takut tapi bukan berarti ketika harus dioperasi atau dicabut gue gak berasa ngeri ya. Rasa ngeri itu pasti ada, tapi usahain tetap tenang dan relaks. Percaya deh, gak relaks itu cuma bikin sakit jadi makin sakit, bahkan bikin obat bius bekerja kurang maksimal. Ingat loh, ketika perwatan atau pengobatan gigi kita kan harus membuka mulut, kalo kita gak relaks biasanya otot2 mulut kita jadi tegang dan sesudahnya malah jadi bengkak, pegal dan kaku.
Pilih dokter yg gak cuma pinter tapi juga ramah dan baik. Hehehe kalo dokternya aja udah bikin tegang, ya mau rileks juga susah ya.
Ikutin anjuran dokter dengan tepat dan patuhi jadwal kontrol, apalagi kalo perawatan akar. Kalo disuruh balik kontrol 1 minggu ya 1 minggu tepat. Obat yg dikasih juga diminum sesuai dosis. Ini biar pengobatannya gak berlarut2. Pasien kooperatif, pengobatan lancar

Jangan takut ke dokter gigi ya, inget sakit gigi jauuuh lebih sakit dari pada sakit hati πŸ˜‰

Blackpanther, Peter Rabbit, & Red Sparrow

Awal bulan Maret ini gue gue emang agak kemaruk nonton di bioskop. Hahaha efek udah punya waktu luang lagi kali ya setelah sibuk2 imlekan kemarin

Dimulai dari Blackpanther.

images

Wah kayaknya ini sih gue gak perlu ceritain lagi ya gimana film nya, gue yakin rata2 udah pada nonton semua. Gue aja nih yg agak ketinggalan nontonnya. Yah, beberapa kali emang sold out terus tiketnya. Gile!
Gue suka banget film ini, dari pemerannya, ceritanya, special effect nya. Semuanya deh. Michael B Jordan jelas jadi idola baru gue. Walaupun disitu dia jadi vilain dan kata orang vilainnya kurang sadis tapi aktingnya dia tetep bagus, oh well karena sexy juga sih ;). Chadwick Boseman juga cakeeep, pas banget chemistry nya sama Lupita Nyong’o.
Tentu yg hangat dibicarakan orang2 ya Wakanda teritory yg keren banget. Katanya sih, Wakanda itu gambaran Afrika kalo gak dijajah sama dunia barat.
Selain Wakanda, kayaknya film Marvel ini yg back soundnya keren banget, menurut gue. Karena selain lagu modern, tabuhan musik Afrika juga dijadikan back sound. Jadinya unik. Belum lagi pakaian adat Afrika yg juga keren.
Recommend untuk ditonton, tapi pls perhatiin rating ya karena untuk di Indonesia itu 17+, bisa dicek disini. Gue rasa emang beberapa adegan berantemnya agak sadis ya.

Film kedua yg gue tonton, Peter Rabbit.

https _blogs-images.forbes.com_scottmendelson_files_2018_02_fbb169c5da5c6058e9a89039f5873127.jpg
Peter Rabit bercerita tentang satu kelinci yg cerdik yg hitum dipedesaam di Inggris. Peter dan ketiga adik nya Flopsy, Mopsy, dan Cotton Tail sudah yatim piatu dan mereka selalu terlibat perseteruan dengan Mr.McGreggor si pemilik kebun sayuran. Peter & sodara nya kerap mencuri sayuran di kebun Mr.McGreggor, yg tentunya ga direlain aja sama Mr.McGreggor. Peter dan sodara2nya selalu dibelain sama miss Bea tetangga yg hidup satu lahan sama Mr. McGreggor. Sampe akhirnya suatu kali Mr.McGreggor meninggal mendadak dan estatenya diwariskan ke keponakannya yg ternyata jatuh cinta sama Miss Bea. Peter si kelinci yg cemburu, berusaha memisahkan mereka berdua.

Film Petter Rabbit ini emang salah satu adaptasi dari dongeng nya Beatix Potter yg terkenal. Filmnya tentu cocok buat semua umur, dan lucu banget. Puas lah ketawa2 karena banyak adegan slapstick, apalagi waktu Thomas McGreggor si keponakan berebut perhatian miss Bea dengan Peter si kelinci πŸ™‚
Efek animasinya juga bagus, binatang2 yg berperan dalam film hampir ga keliatan kayak animasi. Gemeees liat Peter Rabbit nya *bikin pengen miara kelinci πŸ˜† *

Film terakhir yg gue tonton, Red Sparrow.

25105_320_470
Bercerita tentang primadona balerina di Bolshoi, yg harus pensiun dini karena cedera dan supaya ibunya yg sakit tetap bisa dipelihara oleh negara, dia menerima tawaran dari pamannya untuk masuk kesekolah mata2 dan menjadi seorang Sparrow. Agen mata2 Rusia yg bisa memanipulasi pikiran untuk mengorek informasi.

Setelah gue nonton film ini, gue masih terbayang2 sampe malem, gue mikirnya ini film apaaaaa sih dan kenapaaaa mesti gue tonton huahahahaha.
Jangan salah, film ini gak jelek kok tapi juga gak bagus. Berasa tanggung gitu gimana sih?!
Oke, awalnya gue mikir ini film spionase macem Bourne atau Mission Immpossible, ternyata engga. Jennifer lawrence disini aktingnya sih maksimal. Apalagi pas dia disiksa, wadaaaw ngilu rasanya. Tapiiii aksen Rusianya itu ganggu banget, lagian dia kan Amerika abis ya, jadilah ada waktu2 tertentu yg dia “kepeleset” balik ke aksen Amerikanya -____-”
Nanggung dari segi cerita juga, disitu si tokoh utama sebetulnya belum lulus jadi Sparrow, jadi sepanjang film dia jadi kayak mata2 amatiran. Padahal di awal cerita udah dibilang dia punya special ability yg bikin dia bagus untuk jadi mata2 yaitu mampu memahami orang2 yg membuat dia bisa jadi Sparrow yg unggul, sayang aja sih ga didalami ceritanya sampe dia berhasil jadi Sparrow.
Konfliknya juga kurang greget bikin endingnya juga jadi biasa aja padahal endingnya twist. Ceritanya action engga, drama juga engga. Penonton bingung, apalagi yg intelegensia nya pas2an kaya gue X))
Tau gitu mah kayaknya mending gue tunggu ini tayang di HBO/FOX aja deh πŸ˜€

Yah itulah 3 film yg gue tonton belakangan. Gue masih pengen nonton Benyamin Biang Kerok tapi kok reviewnya gak bagus, tapi kok bikin penasaran se-enggak bagus apa πŸ˜€
Trus penasaran juga pengen nonton film2 nominasi Oscar tahun ini kayak The Shape of Water sama Lady Bird.

 

Di Penghujung Februari 2018

Waaah gak berasa ternyata bulan Februari 2018 udah mau lewat. Hahaha ada kalanya kalo udah gak kerja kayak gak punya timeline, hari hari sama aja tau2 udah weekend dan sekarang tau2 udah bulan Maret 2018.

Dua minggu terakhir ini emang gue lumayan hectic. Beneran jadi pengangguran yg kebanyakan acara yg ga sempet buka2 blog atau mantengin youtube. Dua minggu yang meriah.

Dimulai dari, tanggal 9 Feb 2018, nemenin sahabat gue melahirkan.

IMG-20180209-WA0003
Gak pernah terlintas dalam pikiran gue, belasan tahun kemudian gue akan nemenin sahabat gue sendiri melahirkan. Dia sahabat gue dari SMA, dari duduk sebangku pas kelas 3 SMA, tukeran gosip, kulineran bareng, sempet sekos bareng sampe dia jadi bridesmaid gue. Lucunya, dia married sama temen sebangku gue waktu SMA kelas 2. Dunia emang sempit ya πŸ™‚
Proses melahirkannya sendiri terhitung lancar. Siang masih haha hihi ngegosip nostalgia jaman SMA, jam 3 sore diinduksi melalu infus, jam 7 malam udah masuk ruang bersalin, jam 9.18 lahir deh putra pertama mereka secara normal.
Gue sih gak ikut masuk keruang bersalin ya, kayaknya gak kuat mental juga hahah, tapi setelah bayinya keluar gue dipanggil masuk. Sungguh, gue merasa terhormat bisa ikut dalam momen bahagia kelahiran putra pertama mereka. Dan sahabat gue ini sih super deh, abis melahirkan langsung makan nasi goreng dan roti bread talk. Yes,Β  dalam kondisi masih diruang bersalin dengan anaknya nemplok dibadannya hahahaha.

Valentine day tanggal 14 Feb 2018.

20180214_204301
Valentine day dengan muka capek hahahah

Kayaknya tahun ini Valentine day beneran plain banget, gak ngapa2in. Hahaha. Si Mbul sibuk kerja, akhirnya gue sesiangan ke Aeon. Tadinya mo nonton Dilan (lagi) eh penuh semua, ada lagi yg jam malam. Akhirnya gue nonton the Greatest Showman (lagi). Si Mbul jemput sih ke Aeon malemnya, dan kita dinner biasa trus pulang.

Imlekan di Cikampek tanggal 16 Feb 2018.

This slideshow requires JavaScript.


Imlekannya sih biasa lah kumpul dikakaknya nyokap gue yg paling tua, bagi bagi angpao, makan enak. Yang gak biasa itu macetnya jalan ke Cikampek, luar biasa!
Gue jaman dari BSD jam 7.30 pagi sampe Cikampek jam 1.30, 6 jam! Pegel banget. Macetnya tuh parah banget, tol cikunir sampe udah gak bisa dilewatin, akhirnya kita keluar lewat jalan biasa sampe Bekasi baru masuk lagi ke tol dan ikut contra flow. Itu yg namanya contra flow di jalan tol, sumpah serem banget X((
Lebih parah lagi tante gue yg dari Cibubur, berangkat jam 9 pagi sampe Cikampek jam 4 apa jam 5 sore gitu.
Gara gara macet yang gak biasa itulah, akhirnya kita berasa kurang puas kumpul2 nya dan gak bisa mampir ke keluarga yg lain.
Huhuhu mudah2an tahun depan pas jalan tolnya udah jadi macetnya gak separah itu lagi ya 😦

Sakit gigi dari tanggal 17 Feb sampe sekarang.
Jadi sehari sehabis Imlek, malamnya gigi gue yg sebelah kiri, mendadak sakit banget, senut senut parah. Setahun lalu gigi sebelah kanan juga kayak begitu, dan ternyata harus perawatan akar gigi (root canal). Curiganya, gigi gue yg sebelah kiri juga sama.
Celakanya, long weekend begitu gue baru bisa ketemu dokter hari Senin nya.
OMG! itu sakitnya, gue sampe pengen ngejedotin kepala loh. Dari luar pipi gue ga keliatan bengkak atau gimana, dan kalau gue senter ke mulut juga gigi gue keliatan baik2 aja, gak ada yg hitam2 groak layaknya gigi busuk atau gigi berlubang, tapi sakitnya whuoooh sambil ngetik aja gue merinding.
Jadi sepanjang long weekend itu gue cuma bisa gegoleran sambil “ngemilin” ponstan. Sampe hari Senin pas sebelum ketemu dokter, gue ngabisin ponstan tepat 1 strip, untung gak OD -___-”
Setelah diperiksa, bener aja lagi lagi gue harus perawatan akar gigi untuk yg sebelah kiri ini. Sebelnya perawatan gigi ini, obatnya bisa bikin tenggorokan sakit. Jadi gigi mendingan, tenggorokan gue langsung gak enak 😦
Jadwalnya gue ketemu dokter gigi lagi kan hari Kamis ini, nah weekend kemarin gigi gue yg sebelah kanan yg dulu perawatan akar gigi kayaknya retak juga karena gue pake makan. Alamaaaak sakitnyaaa kanan kiri plus tenggorokan pula. Huhuhu udah nangis2 gue dirumah. Jadi sampe hari Kamis nanti, gue masih ber BFF ria sama pain killer. Thanks God, kemarin dikasih pain killer yg lebih ampuh, jadi cukup minum 1 aja udah lumayan. Kalo mesti ngemilin Ponstan lagi sampe se-setrip sih gak sanggup deeeh πŸ˜€

Meriah banget ya Februari gue πŸ™‚

Oh well, ga sabar nunggu bulan Maret, ada cap go meh trus urusan gigi ini bisa beres seberes2nya πŸ˜€

 

Weekend with Dilan, Antara Film dan Buku

Ini kayaknya kalo ga keburu gue posting bisa basi beneran. Dimana2 udah pada nge-review Dilan ya hahahaha pada kena demam Dilan termasuk gue.

Gue sebelumnya gak pernah baca buku Dilan. Katanya sih laris trus best seller tapi entah kenapa gue ga tergerak untuk beli dan baca. Mungkin karena berapa kali gue liat gak ada sampel bukunya yg udah dibuka, jadi gue males gambling. Kalo ga bagus kan sayang.

Tadinya, gue juga males mau nonton filmnya. Karena gue liat trailernya itu FTV banget, malesin.

Gue akhirnya berubah pikiran untuk nonton bahkan sampe baca bukunya (walau baru 1 buku) itu semua karena gue liat cuitannya Teppy di twitter. Bikin penasaran.
Gue sampe niatin pas weekend nonton sendiri. Biasanya gue kalo nonton sendiri pasti hari biasa diluar weekend, tapi berhubung hari biasa gue lagi ga sempet dan hujan melulu, akhirnya gue bela2in nonton weekend. Sempet ga enak juga sih sama Mbul karena weekend itu waktunya gue date sama Mbul, gara2 mau nonton ya gue mesti ninggalin si Mbul buat ngiter2 sendirian di mall. Mbul nolak banget diajak nonton, dia gak suka film drama.

Gimana film nya?

25011189-1592677934157813-2312736289989853184-n-a9a232487bbd1322718820986aadb23b_600xauto
gambar dari sini

Gak nyesel gue bela2in nonton, terus malah jadi pengen nonton lagi hahaha.
Setting film dibuka di tahun 2017, dengan narasi suara Milea.
Milea menceritakan bagaimana dia dulu bertemu, jatuh cinta dan akhirnya berpacaran sama satu cowo tengil, bandel tapi sweet bernama Dilan di Bandung tahun 1990. Gue gak akan cerita detailnya lah ya, karena ceritanya emang sederhana. Simpel dan minim konflik.
Cerita lebih difokusin ke kisah cinta Dilan dan Milea. Gimana Dilan dengan gombal ala ala anak SMA tahun 1990 yg tengil tapi sweet ngelakuin PDKT ke Milea. Sepanjang film, omongannya Dilan ke Milea bikin gue (dan sebagian besar cewe2 yg nonton) senyum senyum sendiri trus ada butterfly in my stomach gituuu hahahaha. Kayak ini salah satunya:

dilan-nanti-sore
Gombalan pas Dilan ketemu Milea pertama kali, pengen jitak sambil senyum2. Sumber dari sini

Ada sih sedikit2 konflik disana sini kayak: Dilan berantem sama guru atau sahabatnya, marahan sama Milea, drama Milea mutusin pacarnya tapi gak berkepanjangan. Konfliknya selesai cepat terus balik lagi ngegombal sweetΒ bikin hati gue klepek klepek. Pun dari ortunya Dilan dan Milea langsung sama sama approve gitu mereka pacaran. Hahaha

Jadi menurut gue, film ini tuh kayak dunia milik Dilan dan Milea, yg lain ngontrak sana πŸ˜†

Don’t get me wrong, bukan gue gak suka loh. Gue tuh suka banget malah.
Liat kisah cinta Dilan dan Milea bikin hati gue hangat. Mengingatkan gue akan masa2 jatuh cinta ya udah jatuh cinta aja gak pake mikir macem2, ga mikir masa depan mau dibawa kemana sama cicilan *curhat*… Sayang gue ga nonton bareng Mbul hahahaha

Adanya plot hole ada disana sini kayak kemunculan kang Adi, gimana keluarganya Dilan (papanya Dilan ga muncul, btw), trus putusnya Milea sama pacarnya di Jakarta yg berasa kayak gantung, jadi membuat konflik dan relationship antara Dilan-Milea dengan dunia sekitarnya (at least ketika dijadiin film) berasa kayak tempelan doang.
Itu yg gue tangkap ketika selesai nonton ya. Tolong fans nya film Dilan jangan ngamuk πŸ˜†
Untung chemistry antara Dilan sama Milea, trus gombalannya Dilan yg bikin kita “awww” bisa menutup plot hole disana sini. Gak terlalu ganggu banget kok. Hahaha bisa jadi juga gue udah terlalu baper liat Dilan sama Milea sampe ga terlalu merhatiin yg lain sampe selesai filmnya.

Untuk cast, menurut gue semuanya cocok dan berakting dengan apik. Dilan yg di peranin sama Iqbal CJR, sempet menuai kontroversi karena dianggap kurang garang untuk jadi seorang panglima geng motor tapii ternyata setelah gue tonton filmnya, Iqbal itu 100% cocok jadi seorang Dilan. Garangnya dapet, sweet nya dapet. Liat aja pas adegan dia marah atau dia lagi ngegombalin Milea πŸ™‚
Vanesha Prescilla yg berperan jadi Milea juga cocok banget. Gue pikir dia Millie yg main di AADC, lah ternyata emang adeknya Sissy Priscillia, lebih kayak kembarannya.
Chemistry dua orang ini JUARA. Gue jadi nge-ship mereka hahaha

 

Karena ada plot hole dalam film itulah, gue selesai nonton langsung ke toko buku buat beli novelnya. Nah kan novelnya ada 3 buku tuh, setelah gue baca2 dikit akhirnya gue memutuskan untuk langsung beli yg Milea, Suara dari Dilan.

mil
gambar dari sini

Kenapa? Karena itu cerita dari sudut pandang dan bahasa Dilan. Berhubung habis nonton gue baper sama Dilan (Iqbal CJR cute bangeeet) ya gue langsung lah milih yg itu.
Kalo novel Dilan 1990 sama 1991 tuh menceritakan Dilan dari sudut pandang Milea. Pantes pas film narasinya dibuka seolah olah Milea yg cerita.

Setelah gue baca bukunya Milea, Suara dari Dilan separo jalan. Gue jadi paham dan plot hole yg ada di film sedikit demi sedikit ada jawabannya. mengenai kang Adi, mengenai Anhar, mengenai keluarga Dilan, mengenai guru Suripto, dll.

Gaya bahasanya Dilan di buku Milea, Suara dari Dilan ini emang persis banget kayak gaya Dilan bertutur di film. Enteng, easy going, konyol, dan effortless romantis. Sukaaaa.

Mungkin habis kelarin buku Milea ini, gue baru deh baca yg Dilan πŸ™‚

Jadiii film Dilan 1990 worth untuk ditonton, bukunya yg Milea, suara dari Dilan juga worth buat dibaca (buat yg suka baca). Yg gue sesali cuma, kenapa gak dari duluuu ya gue baca novelnya hahahaha

Oya, katanya Dilan dan Milea ini sebetulnya kisah nyata. Orang nya bener2 ada. Cuma ya udahlah ya, bener kata Iqbal CJR, gak perlu dicari cari siapa orangnya. Nikmati aja kisah cinta mereka, sedikit penasaran itu baik kalo tidak terjawab.

Happy watching and happy reading πŸ™‚

Magic Words

Kemarin di sos med Twitter, seorang seleb twitt cerita kalo dia bantuin satu orang nahan pintu dan si orang ini not even say thank you. Berhubung dese seleb twitt yg lumayan banyak followernya, langsung deh tanggapan netijen bak petasan kena sulut. Rame dah!

Tanggapannya dari mulai yg curhat kalo pernah ngalamin kejadian yg sama atau malah lebih parah sampe yg bawa bawa ikhlas dan pamrih. Pro dan kontra sih.

Okeey si seleb twitt boleh dipandang tengil kelakuannya, tapi gue nangkep poin yg mau dia sampaikan.

Here’s my thought:

Ucapan terima kasih-tolong-maaf itu magic word menurut gue. Mulut kita harus lemes dalam ngucapin 3 kata itu karena menunjukan kita tau etika, tau sopan santun dan beradab. Ayolah, gak kayak kita gak diajarin sopan santun sama orang tua dirumah kan?

say-please-and-thank-you
pic from pinterest

Terima kasih-WAJIB diucapkan kalo kita udah ditolong orang. Bukan masalah ikhlas/gak ikhlas, pamrih/gak pamrih. Itu etika sopan santun. Gak perlu bayar, simpel. Terima kasih juga tanda kita menghargai bantuannya. Gue heran yg begini aja mesti banget didebatin “gak ikhlas ya nolongnya” atau “pamrih banget sih”. Lo ga suka sama si seleb twitt sih silahkan aja tapi memperdebatkan orang mesti bilang terima kasih/engga itu sih kayak orang kaga pernah diajar sopan santun dirumahnya. Terima kasih harus diucapkan ketika elo ditolong orang, gak perduli sekecil apapun pertolongannya. Titik.

Tolong – WAJIB diucapin kalo elu butuh pertolongan. Sama siapapun. Elo sopan, orang juga mau nolong nya enak. Kalo elo kaga sopan yaaaah namanya juga masih minta tolong sama manusia kan? Siapa yg mau nolong kalo udah tengil duluan, butuh pertolongan tapi kayak merintah. Dih πŸ™„
Judulnya minta tolong, itu kan kita bakal ngerepotin orang lain, apa salahnya bilang tolong πŸ˜‰
Gue udah nikah 7 tahun aja kalo mau minta ambilin sesuatu tetep ngomong “tolong” sama Mbul. Jaman gue kerja ada loh yg mandang OB/OG dikantor tuh kayak wajib banget nolongin dia sampe ga perlu bilang tolong boro2 terima kasih. Akhirnya OB/OG pada pura2 budeg deh kalo disuruh sama dia πŸ˜€

6a7c4450af638e2d23fc8d6e293ebe97
pic from pinterest

Maaf – WAJIB diucapkan kalo emang elu salah. Kadang orang gengsi ya ngomong maaf, tapi percayalah satu kata itu bisa membuat elu lebih dihormati dan dihargai orang. Yg paling sering gue alami nih, kalo ditabrak orang di mall boro2 ngomong maaf malah melengos atau jutek duluan. Hhhhhh… Padahal apa susahnya sih bilang maaf πŸ™„

Intinya, biasakan diri untuk ngucapin 3 kata itu karena itu namanya sopan santun.
Ikhlas atau pamrih menurut gue sih gak ada hubungannya sama sopan santun.
Iya, gue termasuk orang yg ngarep orang bilang terima kasih setelah gue tolong, ngarep orang bilang tolong sebelum meminta pertolongan ke gue, karena itu yg selalu gue lakukan ketika orang menolong gue atau gue meminta pertolongan ke orang lain. Kalo ada yg anggap itu pamrih, ya so be it lah. Gue menghargai orang yg tau sopan santun.
Lagian it’s a small thing, gak usah bayar ekstra juga kan untuk setiap kata terima kasih atau tolong yg lo ucapkan? πŸ™‚

Dan gue belajar untuk berani bilang maaf kalo emang salah *tapi kalo ribut sama pak suami, masih suka gengsi mau minta maap πŸ˜† *