2016 Roller Coaster

 

Januari 2016 ini udah bak roller coaster buat gue.

Sempet gue berasa takut sendiri karena ini bulan satu di tahun 2016 belum lagi lewat tapi masalah ada aja, dan bertubi tubi X((

Untunglah sebagian masalah pada akhirnya bisa berakhir dengan baik. Walaupun, tidak semuanya penyelesaian sesuai ekspektasi gue tapi setidaknya masalah itu tidak berkembang jadi masalah baru yang membuat kepala gue tambah mumet. Jadi gue bersyukur aja lah.

Masalah pertama berhubungan dengan kantor. Ini awal tahun emang ada ada aja deh.
Masalah kantor ini membuat gue gak bisa tidur berhari hari, stress, dan hilang berat badan. Hih! Biarpun timbangan gue turun, tapi gue beneran gak suka deh kalo turunnya karena ada masalah gini. Gak karuan rasanya. Masalahnya tentu gak bisa gue ceritain disini, tapi situasinya bener bener buah simalakama buat gue, ke kanan salah ke kiri salah. Ngerinya kalo gue salah ngomong, yang ada gue malah ngejerumusin orang atau malah gue sendiri yang jadi terjerumus masuk jurang. Damn, rasanya ga enak banget deh 😦
Untung lah masalahnya bisa diselesaikan/ditengahi oleh pihak HRD tanpa perlu testimoni panjang lebar dari gue. Thanks God banget.

Masalah kedua berhubungan dengan Mbul. Gue gak nyangka di tahun 2016 ini, menjelang 5 tahun usia kita berumah tangga kita bisa kena masalah lumayan pelik. Gue dan Mbul sampe saat ini masih berusaha memperbaikinya sih. Masih diliat setiap hari gimana progress nya, mohon doa nya aja biar semua bisa diselesaikan dengan baik. Sejauh ini arahnya sih positif (bukan positif hamil loh yak πŸ˜† ), gue optimis kalo ini bisa dilalui dengan baik, hubungan gue dan Mbul bisa lebih solid dan kokoh *amiiin*

Masalah ketiga berhubungan sama si Mercy. Haduuuh itu anak mendadak mesti di operasi gara gara di kandung kencingnya ada batu segede jempol gue.
Haisss pas denger dokter si Mercy mesti di operasi segera, rasanya gue udah pengen ngejedotin kepala saking stress nya. Itu masalah gue udah kayak di rapel nonstop 3 minggu.
Sebenernya sakitnya si Mercy ini salah gue dan Mbul juga yang gak aware sih. Gejalanya udah lama, pee nya si Mercy ini sering banget ada pasirnya kayak pasir kuarsa gitu. Pernah di bawa ke dokter dan diobatin, sembuh tuh tapi ternyata gak tuntas karena pasirnya itu akhirnya berkristal dan jadi batu yang menyumbat saluran pee nya.
Nah kemarin tuh kayaknya udah parah dan batunya semakin besar sampe dia anyang2 an (pee sedikit sedikit) dan keruh banget. Warna urine nya itu udah coklat pekat.
Pas di bawa ke dokter, di USG dan di X-Ray baru deh keliatan jelas dan kata dokter mesti segera di operasi sebelum menyumbat total saluran pee nya.

*Huaaah whooosaaaahhhh*

Gue dan Mbul literally harus tarik napas dalam, mana belum gajian dan of course kita lagi bokek beratΒ  *pusying*. Tapi kita gak bisa lama lama ambil keputusan, kasian banget liat si Mercy kalo pipis anyang2an. Pastinya sakit, cuma kan dia gak bisa ngomong.
Akhirnya hari itu juga dia langsung dicek darah (thanks God semua OK) dan besokannya langsung operasi. Gue ke dokter hari Sabtu, dioperasinya hari Minggu. Operasi berlangsung 30 menit. Batu berhasil dikeluarin. Gileee, gede nya lumayan. Dan si Mercy mesti rawat inap at least 4 hari buat di observasi *peres kartu kredit*πŸ˜₯

mercy infus
Mercy 1 jam setelah operasi. Keliatan masih linglung. Emaknya langsung galau πŸ˜€
batunya mercy
Batu nya Mercy nih. Mentang2 lagi trend batu, dia juga bikin batu :/

Masalah belum beres, besoknya gue ditelepon dokter, si Mercy minta dibawa pulang aja karena mogok makan dan minum. Stress dia kayaknya mesti dikandangin padahal biasanya bebas kemana mana. Ya udah cuss di angkut pulang dia sambil gue banyak doa mudah2an gak ada komplikasi lagi.
Thank God again, setelah lewat beberapa hari si Mercy makin membaik. Kencingnya gak keruh lagi, sudah mau makan, sudah lincah lagi. Sabtu nanti kita chekc up lagi ke dokter mudah2an gak ada masalah lagi.

Hhhhh pengen mandi kembang gue rasanya dihadapin sama masalah bertubi tubi gitu. Tapi bersyukur banget semua lumayan reda juga pada akhirnya, dan gue di berikan kekuatan untuk menghadapi semuanya tanpa emosi berlebih. Gue belajar dan dapet hikmahnya lah πŸ™‚
Semoga, semoga, semoga menjelang Imlek ini jangan lagi ada masalah deh πŸ˜€

Happy weekend temans, have a great one πŸ™‚

Advertisements

Sad Sad Sad

Hari ini sedih banget ya liat berita tentang Jakarta. Lagi damai damai kok ada aja kejadian menyeramkan dan menyedihkan begitu.
Diperparah dengan sharing foto2 korban, dan berita hoax yang bermunculan di mana mana. Ngeliatnya aja bikin gemes, kesel, sedih, marah, miris.

Tapi kita jangan kalah ya, tetap waspada deh jangan parno berlebihan.

Cuma saran aja, ketimbang kita sharing berita yang belum jelas juntrungannya alias hoax mending kita cek anggota keluarga kita. Itu kejadian pas di pusat kota. Cek apakah mereka aman dan terlindungi. Gue yakin banyak diantara temen2 yang keluarga dan teman nya sedang bekerja atau berkegiatan di sekitar area kejadian. Stay safe ya teman…

Please please please jangan bikin asumsi macam macam yang memperkeruh suasana (biasanya berhubungan dengan agama dan ras). Tolonglah, sekarang jaman tuh udah maju, coba otak dan pemikiran juga mesti ikutan maju. Jangan berteori aneh aneh sebelum tau fakta jelasnya lah. Kita berempati sama keluarga korban.

Turut berduka cita buat yang menjadi korban dan semoga keluarga yang ditinggalkan bisa tabah.

Pray for peace 😦

Another sad story, Alan Rickman si profesor Snape meninggal hari ini di umur 69 tahun karena kanker. Aduuh dia termasuk salah satu aktor favorit gue tuh 😦
Gue suka banget pas dia main di Sense and Sensibility jadi Colonel Brandon. Unforgettable sikap cool nya, gue sukaaa banget.
Walau pada awalnya gue gak setuju dia jadi profesor Snape karena kecakepan tapi pada akhirnya dia cocok2 aja tuh jadi profesor Snape.
RIP Alan Rickman. May God bless your soul πŸ˜₯

Harry-Potter-Fan-Art-harry-potter-29073246-500-523
Pic from here

Movie Review NGENEST & Sedikit Curcol

Hai hai, selamat Hari Senin. Hari pertama masuk kerja di tahu 2016, hayoo pasti pada masih “jetlag” dan pengen liburan yaaa?! Samaa dong πŸ˜†

Naaah biar gak suntuk liat tumpukan kerjaan di awal tahun 2016, biar tambah semangat, ntar pulang kantor nonton deh filmnya Ernest Prakasa “NGENEST”. Kenapa? Karena lucu banget. Taukan obat suntuk itu ketawa πŸ˜‰

ngenest-the-movie
image dari sini

Pasti semua, apalagi penggemar stand up comedy, udah gak asing sama Ernest Prakasa? Kalo kemarin dia ngeluarin buku Ngenest jilid 1,2,3 sekarang bukunya itu dibuat jadi film.
Gue sama bukunya suka karena lucu banget, tentunya gak mau ketinggalan buat nonton filmnya dengen ekspektasi filmnya bakal selucu bukunya. Dan ternyata film nya exceed my expectation.

Film ini bercerita tentang perjalanan hidup seorang Ernest Prakasa dari kecil hingga dewasa. Cerita tentang tumbuh jadi seorang minoritas keturunan cina. Gimana dari kecil, Ernest di bully terus di sekolah karena ke-cina-an nya, persahabatannya dengan Patrick, cita2 nya menikahi seorang pribumi demi memutus ke-cina-nya sampe akhirnya dia ketemu Meira seorang mojang Priangan yang jadi istrinya.

Ceritanya sih simpel, alurnya udah ketebak tapi ini film LUCUNYA PAKE BANGET!!! I think, this is the best Indonesia comedy movie since Warkop DKI.
Joke jokenya bangkek abis, walau bawa bawa ras tapi lucu banget. Err kalo lo orang yang picik sih bisa misuh misuh rasis, tapi santai ya itu cuma film. Hiburan semata, gak perlu di bawa bawa terlalu serius πŸ™‚
Sepanjang film gue gak berenti berenti ketawa ngakak liat tingkahnya Ernest dari jaman dia kecil (yang cute abis), SMP sampe kuliah. Belum lagi interaksi dia sama ortunya (Olga Lidya & Ferry Salim) yg konyol abis πŸ˜†
Chemistry nya dia sama Lala Karmela yang memerankan Meira dan Morgan Oey yang jadi Patrick juga dapet banget deh.

Saran gue: Nonton ni film, recomended. Gue sih suka banget! πŸ™‚

Nah sekarang sedikit curcolnya πŸ˜›
Gue sebagai sesama keturunan cina kayak Ernest, ngerasa agak kesian ngeliat dia di bully sampe begitu.
Jaman gue dulu kecil sih gak sampe segitunya err mungkin juga karena gue sekolahnya selalu di sekolah swasta, tapi seinget gue gak ada yang sampe terang2an ngojok ngojok gue karena gue keturunan cina. Pergaulan gue mah kayaknya semua orang, mau pribumi atau cina, sama aja.

Gue malah baru ngerasa cina pas gue sekolah di luar kota. Di Bogor tuh kalo pas kepasar ada aja yang manggil gue neng amoy. Hih! Gue bencik banget kalo ada yang manggil gue amoy, ga tau kenapa 😦

Lebih absurd lagi pas gue kuliah di Untar karena gue malah masuk minoritas di antara keturunan cina *bayangin tuh, udah cina aja minoritas, ini diantara cina gue masuk minoritas juga :lol:*.
Gue dibilangnya cina coret. Iya lah, cina nya cuma karena putih dan matanya doang yang sipit. Ngomong cina gak bisa, nama cina pun gak ada. Malah sering diledek karena nama gue Indonesia banget hahahaha.

Ya abis gimana dong, orang tua gue selalu menanamkan kalo gue ini orang Indonesia. Mereka tidak memberi nama cina ke gue dan adek gue, gak juga ngomong mandarin. Kata nyokap gue, orang Indonesia, biasakan ngomong Indonesia yang sopan, baik dan benar *gue curiga sih mereka juga gak bisa makanya gak ngomong mandarin X))*
Ortu gue juga gak totok lagi. Nyokap gue udah peranakan. Bokap gue paling yang rada totok karena bokapnya orang Cina daratan asli, bahkan dulu masih sembahyang. Manggil om tante dari bokap pun masih pake tata cara cina. Ribet bener dah. Sempet loh gara gara itu gue pun ogah punya pasangan orang cina totok :p. Untung sekarang udah rada mendingan. Sejak sodara sodara bokap memeluk agama Kristen, Katolik, bahkan ada yang Muslim, perlahan ketotokan itupun pudar πŸ™‚
Dari pihak Mbul pun kurang lebih sama.

Dulu urusan cari jodoh pun ortu gue gak pernah ngeribetin urusan cina atau bukan, yang penting seagama. Yaaah pada akhirnya gue malah nikah sama sesama cina yang gak totok terus beda agama πŸ˜† #funnylife

Yak sekian curcolnya. Gue sih gak pernah mikirin gue cina apa pribumi, yang gue tau gue orang Indonesia. Sampe sekarang gue belum pernah (dan belum tertarik) ke Cina tuh. Gue masih berharap sih suatu hari urusan cina cinaan ini hilang dari Indonesia, sejak kejadian 98 gue gak nyaman aja.

Gue lahir dan besar di Indonesia dan akan selalu jadi orang Indonesia terlepas dari putihnya kulit gue dan sipitnya mata gue πŸ™‚

Indonesia
image dari sini

 

2015 To 2016

Mumpung internet masih jreng marilah kita bikin postingan terakhir di tahun 2015.

2015 ini tahun ga ada yang istimewa buat gue. Di awal tahun masih berkutat dengan kerjaan baru. Kerjaan yang tadinya ribet akhirnya mulai dapet ritme nya. Jadi kalo awal awal masih nangis bombay akhirnya agak mendingan.

Jujur penyesuaian dari kantor lama ke kantor baru ini berat banget.
Bukan cuma masalah kerjaannya aja yang complicated (dan berantakan), tapi juga hubungan sama kolega nya yang ampuuun deh, bikin capek hati.
Ketika kerjaan akhirnya udah bisa kepegang dan handal, hubungan sama kolega nya masih gitu gitu aja. Gue gak terlalu cocok sama beberapa orang yang menurut gue ga kooperatif terus judes pulak.
Ada tuh ya kolega gue yang bukan cuma tampangnya aja yang judes mampus, tapi kalo ngomong pun setajam silet. Gak jauh jauh dari sarkastis. Intinya mah terlalu banyak drama sama manusia gak jelas lah tahun ini.

Itu ngabisin energi banget loh. Makanya gue sepanjang 2015 ini sering banget visit dokter, setiap bulan ada aja sakitnya.

Jadi tahun ini udah belasan kali ke dokter, puluhan antibiotik, 3x mesti test lab (2x tes darah, 1 x tes urine), 2x tekanan darah tinggi naik (mencapai 130/100 terakhir), 3x kena infeksi saluran kencing, dan 2x masuk UGD…
Sungguh bukan prestasi yang membanggakan tapi itu patut banget di highlight. Sampe capek minum obat.
2016 mesti ekstra effort buat ngurangin stress dan hidup lebih sehat.

Jadi tujuan utama gue 2016 ini…Cari kerjaan baru πŸ™‚
Udah cukup lah ya setahun bergulat dengan negativity dan stress selama setahun. Gue udah bisa kuat menghadapi nya tapi itupun ada batas nya πŸ™‚
Semoga yaaaa

Oya 2015 rumah mungil kita kedatangan dua anak anak berkaki empat, Mercy dan Jessy. Mereka yang membuat rumah mungil kita jadi lebih ramai dengan 101 tingkah lucu dan bandel πŸ™‚
Mereka membuat gue jadi lebih aware tentang isu isu hewan domestik. Nasib mereka kadang ngenes banget kalo di pelihara sama orang orang yang gak bertanggung jawab.
Semoga nanti ada rejeki dan tempat lebih, buat memberi rumah ke satu atau dua ekor anak kaki empat lagi di rumah *amin*

Harapan gue di 2016 cuma semoga bisa di lancarkan segara urusannya. Pendingan list bisa diselesaikan.
Untuk dunia, gue berharap dunia bisa lebih damai, jangan ada lagi teror dan kekerasan. Capek gak sih hidup kalo ribut melulu, takut melulu, perang melulu? :/

2016, gue pengen jadi morning person πŸ˜† . Simpel, tapi sampe sekarang masih bolong bolong dilakuinnya hahahaha

TerusssΒ  malam tahun baru hari ini ngapain aja? Hahahah sampe sekarang siiih gue masih stuck di kantor dengan segunung jurnal πŸ˜†
Buat yang udah siap pesta, have fun yaaa
Buat yang udah di tempat libur, huhuhu akuu iri πŸ˜₯
Buat yang masih stuck di kantor, marii kita tossss hahahaha

Have a wonderful new year eve, good people :*
may God bless you and see you on 4th Jan 2016

47ea34d5641caeee5710c5278fef8281.jpg

Satu Tahun Dua Konser

Menutup postingan di tahun 2015 ini, gue mau cerita tentang keseruang nonton konser di tahun 2015 ini.

Kalo biasanya medit bin kopet buat beli tiket konser, tahun 2015 ini gue malah royal dan jor joran. Bukan sombong, tapi tahun 2015 ini emang gue bener2 kurang hiburan. Udah susah mau liburan lama gara gara terkendala cuti, tiap hari rutinitas gue pun gak jauh jauh dari rumah-kantor. Super rutin. Hiburan gue sehari hari cuma ngeliat lucunya Mercy ama Jessy. Sedih kakaaak…

Jadi lah ketika denger Big Bang dan Bon Jovi mau konser. Gue langsung niat nonton, beli tiketnya aja gak pake mikir lagi #gaya πŸ˜†

Cerita satu satu ya.

Konser pertama yang gue tonton adalah konser Big Bang. Tanggal 1 Agustus 2015, di ICE BSD.
Hiyaaah gue mana mau pake mikir nonton apa engga, udah pasti niat gue 100% nonton lah. Udah venue nya deket rumah, konsernyapun diadain di hari Sabtu. Dan kapan lagiii gue bisa ngeliat G Dragon CS secara live?! Pan ga mungkin gue nguber mereka ke Korea πŸ˜† *cuti aja susyeh, pake gaya mau ke Korea :p *
Tiket Big Bang di jual kira kira satu bulan sebelum konser. Gue bela belain beli tiket yang VIP dengan harga di atas 2 juta. Kenapa? Karena faktor U. Gue mau nontonnya nyaman dan bisa ngeliat jelas. Lagipula gue udah bekerja keras, wajar dong kalo beli yang lebih buat diri sendiri #alesan ;).
Dan gue gak nyesel nonton konser Big Bang. Performance G Dragon Cs all out, suara mereka keren banget. Jelas mereka gak menang tampang cakep doang, tapi emang asli merdu suaranya. Apalagi si T.O.P, di foto aja udah cakep, liat aslinya maknyaaak cakepnya banget banget. Pas dia nge rapΒ  single nya Doom Dada itu merinding! Kereeen banget.
Malam itu pecaah abis, semua lagu populer mereka plus lagu di album baru dinyanyiin full. Penontonnya pun kompak ikut nyanyi. Keliatan para member Big Bang amaze sekali liat antusiasme fans Indonesia yang menghadiri konser mereka. Performance mereka yang membuat tiket seharga 2 juta lebih itu jadi worth it.
Yang bikin rada gak worth it, malah promotornya. Jujur penyelenggara konser Big Bang kemarin berantakan banget. Udah venue nya susah dicari (ditiket gak tertera, gak ada baliho, padahal venue nya ICE BSD ada 10 hall). Gue butuh waktu hampir satu jam buat muter muter cari parkir doang dan nemuin venue konsernya. Terus buat masuk ke area konsernya juga ga diatur dengan baik, serabutan gitu. Serba gak jelas, dan ketika di tanya ke kru yang jaga pun mereka kayak gak paham, entah kurang koordinasi atau gimana gak jelas juga deh. Tapi itu semua buat gue terbayar lah dengen penampilan Big Bang yg all out. Hanya gak semua penonton sepuas gue. Banyak yang protes keras ke promotor, bahkan sampe bikin petisi di Change.Org
Wajar lah tiketnya gak murah gitu. Sayang sih emang, performance Big Bang yang oke gak didukung sama promotor yang oke. Gue kesian untuk yang udah beli tiket lebih mahal dari gue terus gak dapet sesuai yang di janjikan promotor. Anyway, next nya sih emang mesti liat2 promotornya juga kali ya :/

Okay, here’s the pic πŸ™‚

Lain promotor, lain kejadian. Beda banget pas nonton Big Bang dengan nonton Bon Jovi.
Konser Bon Jovi diadain di GBK Senayan, hari Jumat tanggal 11 September 2015. Gue bela belain bolos potong gaji demi nonton Bon Jovi tuuh hahahah.
Ya abis kapan lagi nonton Bon Jovi coba?! Jaman SMP/SMA dulu pan lagu Livin’ On A Prayernya nya jadi sontrek hidup gitu :lol:. Belum lagi Lagu Always, This Ain’t a Love Song, Bad Medicine, dll. Haduuh mesti banget nonton kan?!
Gue janjian nonton sama neng Nina dan temen temen kantornya. Beli tiket nya online via Rajakarcis.com. Beli kelas festival ajalah, VIP nya mahal ceu, masih berasa bokek abis nonton Big Bang kemarin :lol:.
Pas gue capture fotonya di soc med, eeeh ternyata banyak juga temen gue yang pada nonton, dan ada juga yang mendadak galau pengen nonton juga kayak temen blog gue, si Jo hahahaha *maap ya jadi keracunan gue*. Dan akhirnya Jo juga mau ikutan nonton Bon Jovi loh, dan kita finally kopdar yaaay hahahaha. Bayangin ya, dari jaman gue tinggalnya masih di Grogol dan dia di Cengkareng (yang mana deket bener kan itu) ga kesampean terus mau kopdar, akhirnya kita malah kopdar sambil nonton konser bareng. Seruu banget!!
Hari H nya, gue berangkat pagi dari BSD naik Trans BSD, karena dapet info GBK bakal rame banget, dan macet pastinya. Gue janjian sama Jo dan Nina di FX Sudirman. Bener aja, jalan udah stuck dari mulai Pakubuwono sampe akhirnya ketika udah keliatan Ratu Plaza, gue memutuskan untuk turun dan jalan kaki aja daripada kena macet gak jelas. Ramenyaaa, semua mo ke arah GBK buat nonton Bon Jovi. Tau dari mana? Karena semua pake baju hitam hitam sebagai dress code πŸ˜†
Ketika akhirnya sampe FX, asli baru pernah ngeliat FX seramai itu. Semua pakai baju hitam hitam dan keliatan banget generasi gue nya hahaha *iya udah berumur gitu*. Ketemu si Jo dan Nina gak pake susah. Kita sempet nongkrong dulu di Kenny Rogers buat nunggu waktu sambil si Jo nge charge HP. Kira kira jam 5 ah akhirnya kita jalan ke GBK.
Huoooo liat kerumunan massa nya rame bener, tumpah ruah bak cendol. Semua satu tujuan mo nonton Bon Jovi. Macet parah. Untung kita naik kaki, jadi bebas macet. Merinding deh liat massa segitu banyak *sambil harap harap cemas gak rusuh*.
Beda banget sama Big Bang yang ga jelas, Bon jovi ini promotornya keliatan banget profesionalnya. Kita tiket aja di scan 2x, pemeriksaan tas berkali kali, aparat keamanan dimana mana, tenaga medis juga siap siaga. Berasa aman deh pokoknya :).
Sambil nunggu konser, dasar yang nonton udah generasi tuwir semua, kita duduk lah gleyehan di bawah. Rumputnya GBK di area konser sendiri udah ditutupin semacam plastik keras gitu jadi gak masalah kalo dipake gleyehan atau di injak2. Gue, Jo dan Nina ngobrol lag ngalor ngidul. Ngobrol sama Jo yang notabene baru pertama kali ketemu seru langsung nyambung, dari A sampe Z di obrolin :D.
Konsernya sendiri baru beneran mulai jam 8.30 an, setelah sebelumnya dibuka sama artis pembuka. Lumayan molor lama loh.
Konsernya kereeen abis. Walau Bon Jovi udah keliatan faktor U (ngos2an di beberapa lagu, tapi geraknya sih masih lincah) dan sebagian dia nyanyiin lagu baru yang kita gak hapal karena baru launching, tapi ketika dia nyanyiin lagu lawas, GBK langsung pecah!
Sayang lagu Always, dan These Ain’t a Love Song nya gak di nyanyiin huhuhu agak kuciwa sih tapi sudahlah gue cukup seneng dengan lagu lagu yang di putar. Nostalgia. Dan akhirnya kesampean juga gue nonton Bon Jovi live, dulu jaman SMP mana dikasiih sama ortu nonton coba?! πŸ˜‰
Malam itu berkesan banget lah, gue ngerasa ga nyesel bela belain unpaid leave (dan dislepet ibu bos) demi nonton Bon Jovi. Seruuu…
Kalo ada yang gue sayangkan cuma venue konsernya yang gak bebas asap rokok. Iya sepanjang konser orang bebas ngerokok dimana mana, jadi pusing nyium asap rokok πŸ™‚

Buat foto2 konser Bon Jovi gue gak apload karena ga tau kenapa pas gue cari cari di HP ga ada, termasuk yang dikirimin dari Jo huhuhuh. Jadi bisa di tengok di blog nya Jo aja sekalian buat fotonya ya πŸ™‚ *sungkem sama yg punya blog* πŸ˜€

Jadi 2015 konser yang gue nonton berkesanΒ  banget. Walau ada kekurangannya, gue gak rugi dan gak nyesel nontonnya. 2016 ngarep bisa nonton The Corrs yang katanya mau konser di Java Jazz Festival. Semoga. Jooo yok kita nonton bareng lagi πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Happy New Year 2016 Friends.

Semoga di tahun 2016 semua harapan dan impian bisa tercapai. Yang besok masih kerja setengah hari kayak gue, semangat ya! :* :* :*

Xoxo

Maya

Malam Natal di Cipali

Hai hai…

PhotoGrid_1450967719861

Pertama tama, Maya, Mbul & duo oma mau ngucapin selamat Natal 2015…
Semoga berkat dan damai Natal berlimpah buat kalian semua yaaa *cipok basah dari duo oma, Mercy dan Jessy* #mwaaaah

Natal kemarin, gue dan Mbul berencana mudik ke Cirebon. Gue dan Mbul udah kangen main dan sowan ke mami mertua, plus kangen juga kulineran disana. Kita ga bisa pulang lama lama kayak biasa karena gue dan Mbul sama sama gak bisa ambil cuti.

Mudik Cirebon kemarin ini bener bener jadi pengalaman yang gak terlupakan deh karena macet yang dialami super duper parah. Biasanya kita ke Cirebon cuma 5-6 jam (udah plus mampir dulu ke Karawang buat nitip Mercy Jessy) itupun lewat jalur Pantura, kemarin mulur sampe 12 jam di jalan karna macetnya supeer sekali padahal udah lewat Cipali.

Ceritanya dimulai dari tgl 23 Des 2015. Sambil packing, si Mbul sambil mantau keadaan lalu lintas via Google Mapss & Waze. Dia bilang, “wah, kok tumben udah macet ya”. Jadi jalur di Maps udah merah membara, yang artinya macet total. Tapi kita masih biasa aja. Kan pengalaman dulu tinggal di Jakarta, biasanya kalo mau weekend atau long weekend pasti lalu lintas jadi macet. Jadi kita masih tenang tenang aja deh.

Tgl 24 Des 2015, jam 7 pagi, pas si Mbul cek Maps, ya ampun ternyata udah macet aja loh. Kita udah bingung, gimana nih kalo macet begini. Kayaknya panjang pula. Si Mbul bilang, kemungkinan kita lewat jalan biasa aja ga lewat tol buat menghindari macet. Kita masih belum ngeh tuh kalo macet nya itu belum terurai dari semalem, malah makin parah, dan salahnya kita juga ga pantau keadaan lalin lewat berita. Murni cuma liat dari Maps aja.

Perjalanan di mulai jam 7 pagi, sampe Alam Sutra mau masuk ke Jakarta masih lancar. Dan baru loh kita ngeliat kemacetan panjang di Tol Dalam Kota. Asli macet gak gerak. Kita yang lewat jalan biasa malah lebih lancar. Walaupun kondisi jalanan ramai, tapi masih jalan. Gak stuck. Yang di dalam tol mah bisa gelaran tikar dulu tuh karena ga bergerak. Tadinya kita mau masuk tol di Tebet, tapi ternyata semua pintu tol dalam kota sudah ditutup. Tol nya overload. Ya akhirnya kita lewat jalan biasa sampe ke Karawang. Untungnya kita jalan masih pagi, jadi biar gak lewat tol dan jalanan biasanya ramai tapi masih bisa jalan lah, gak stuck.

Belakangan gue baru tau, kalo aja kita jalan siangan dikit, jalan biasapun udah macet total karena yg dari tol disuruh keluar ke jalan biasa. -__-”
Baru kali ini loh, gue akhirnya pulang ke Karawang lewat jalan biasa menyusuri Kalimalang, Bekasi, Tambun, Cikarang sampe Karawang. Terakhir gue lewat jalan biasa kayaknya pas masih kecil, pas jalan tol Cikampek belum jadi. Jalanannya ramai banget sama motor dan angkot ngetem, dan macet dibeberapa titik karena persimpangan. Akhirnya kita baru sampe Karawang jam 1 siang *fiuh*.
Kasihan banget Mercy sama Jessy, karena gue ga expect sampe Karawang bisa selama itu gue sampe gak bawa tempat minum mereka. Kita sampe berhenti dulu dan beli kotak buat mereka minum di jalan. Untungnya mereka lumayan anteng πŸ™‚

index 3
Untung kelamaan di mobil gak rusuh. Si Mercy di pakein pampers biar gak bocor. Dia soalnya kalo pipis buanyaaak banget πŸ˜†

Oya, itu yang namanya Google Maps dan app Waze bantu kita banget buat cari jalan menghindari macet. Si Mbul, seumur umur cuma tau lewat tol bisa blusukan tuh cari jalan alternatif dengan bantuan Google Maps & Waze πŸ˜‰

Sampe Karawang kita nge drop anak anak, dan gak lama langsung cuss. Kita takutnya di jalan makin macet. Gue sama Mbul rundingan, mau ke Cirebon lewat rute biasa (Pantura) atau lewat rute baru yaitu lewat tol Cipali.
Tol Cipali ini, tol baru yang menghubungkan Cikampek sampai ke Palimanan. Konon katanya merupakan tol terpanjang di Indonesia yang ada saat ini dan konon juga katanya kalo lewat situ bisa menghemat waktu banyak. Gak perlu macet macetan lagi lewat Pantura. Ke Cirebon sendiri cukup 2 jam aja kalo lewat situ.

Tapiii, kemaren ini kan macetnya ruar biasa ya, gak kayak biasanya. Jadi kita lumayan ketar ketir mau masuk Cipali, apalagi denger berita pas di Karawang, katanya antrian masuk ke Cipali nya puanjaaaang banget. Mbul liat Maps juga emang macet sih di pintu tol nya, tapi di dalam Cipalinya lancar banget tuh (menurut Maps). Dengan pertimbangan di tol nya gak macet, akhirnya kita mutusin lewat Cipali aja. Agak gambling sih, kalo sampe macet cilaka juga gak bisa kemana mana. Kalo di Pantura macet, kita masih bisa melipir. Kalo udah di dalam tol, kecuali di rest area mana ada lah tempat melipir. Tapi ya udah lah, kita jalanin aja.

Jadi, gimana pengalaman pertama lewat tol Cipali?

index 4
Kartu tol Cipali

Antrian pintu tol, emang mengular panjang padahal gerbangnya aktif semua. Kalo gue perhatiin ya, transaksi per mobil dipintu tolnya kurang cepat, gue gak tau kenapa deh. Belum lagi soal antri kan kadang orang Indonesia suka kalah sama bebek, banyak mobil yang pindah pindah jalur, alhasil bikin tambah macet.Selewat pintu tol sih lancar jaya loh. Semua numpuk di gerbang. Gue liat dijalur sebaliknya, alamaaak macetnya juga mengular panjang.

index 5
Antri antri di arah sebaliknya
index 6
Dalam tol Cipali yang lancar jaya

Untuk rest area, ternyata di sepanjang Cipali ada banyak.
Gue sendiri sempet berhenti di rest area pertama gak jauh dari pintu tol karena gue takut kesananya jarang ketemu rest area. Kondisi rest area nya lumayan komplit, ada Alfamart, kantin, WC, dan mushola. Yang bikin males cuma JOROK nya aja. Itu rest area kotor banget. Sampah ada dimana mana. Toiletnya yang gratis, bau pesingnya sampe tercium ke luar. Yaiks!!Β  Gue mau pipis sampe batal karna jijik.
Gue nyesel karena rest area kedua setelah itu malah agak sepi, dan keliatan agak mendingan karena gak terlalu rame. Sampah sih tetep keliatannya berserakan dimana mana. Lumayannya, di rest area kedua ini ada resto Pringsewu yang lumayan besar. Jadi buat yang ngelewatin Cipali, mending pilih rest area kedua ini deh, lebih mendingan.

Sepanjang tol, pemandangannya bagus, tapi yang bawa mobil ati ati ngantuk ya πŸ™‚

Gue kemarin gak mentok sampe pintu tol Palimanan. Gue keluar di pintu tol Sumberjaya yang lebih sepi. Pintu tol Palimanan alamaaak macetnya juga parah. Sisa nya gue lanjutin perjalanan lewat jalan biasa dan baru sampe di Cirebon jam 8 malem *pantat tipisss bener*… 12 jam di jalan, ruaaar biasa!! Boro boro mau ibadah malam natal, sampe rumah mertua langsung mandi, makan terus jam 9 tepar. Capek banget.

index 2
Arah keluar pintu tol Sumberjaya yang lenggang

Dari yang gue liat di FB, perjalanan gue yang 12 jam ini malah kehitung cepat loh. Ada yang terjebak macet ber jam-jam. Ada yang sampe Karawang aja makan waktu 12 jam. Hadeuuuh…

Nah, pas pulangnya kemarin sih lancar banget, cuma 5 jam Cirebon-BSD udah pake mampir dan leyeh2 di Karawang :). Berbanding kebalik banget ya πŸ˜†

Jadi ada yang kejebak macet parah kemarin?

 

 

Mom

mom-quote-4

Mam, momski, mah, mami…

Sederet panggilan sayang buat nyokap dirumah. Perempuan perkasa, yang galak, nakutin, tegas, sekaligus penuh kasih sayang.

Gue seumur umur paling takut tapi paling sayang sama nyokap. Hubungan gue dengan dia tidak mulus bak jalan tol, tapi penuh liku liku. Ada kalanya gue sebeeel banget karena dia begitu pushy, tukang ngatur, otoriter, dan membedakan perlakuan antara gue dengan adek gue. Tapi gue tau gue gak bisa hidup tanpa dia, kesenangan dan kebahagiaan dia adalah yang utama buat gue.
Semenyebalkan apapun yang dia lakukan, gue tau itu semua demi kebaikan gue. Dia memang tidak sempurna tapi dia memberikan yang terbaik buat gue sebatas kemampuan dia. Pada akhirnya gue menyadari, dia hanyalah manusia biasa yang punya banyak kekurangan. Bisa sakit, bisa kecewa, punya berjuta perasaan.

Gue inget…
nyokap itu galaknya luar biasa (apalagi kalo udah ngajarin matematika),
dia gak segan segan mencubit atau nyabet gue pake kemoceng kalo gue nakal atau gak nurut,
dia suka maksa maksa gue les yang gue gak suka kayak les piano,
suka cuek sama gue tapi perhatian banget sama adek gue,
maksa gue bantuin dia masak di dapur padahal adek gue bisa nyantai nyantai,
daaan segudang kelakuan yang menyebalkan dikombinasi dengan kegalakan yang membuat gue gak berkutik alias mau gak mau akhirnya ngelakuin juga dengan penuh keterpaksaan…

Tapi…
Dibalik itu semua, dia memberikan yang terbaik buat gue.
Memberikan Ipod Mini karena dia tau gue suka banget denger musik. Rajin ke tukang jahit buat bikinin gaun gaun cantik.
Nyekolahin gue ke sekolah terbaik di luar kota, walaupun untuk itu dia mesti menghadapi kenyinyiran orang (anak gadis, di lepas gitu aja keluar kota, bla bla bla).

Dan yang paling berkesan buat gue, nyokap berkeras membeli polis asuransi pendidikan, bahkan dengan resiko ribut besar sama bokap karena dianggap buang buang uang (jaman gue dulu, asuransi belum se booming sekarang, beli asuransi=borju/buang buang duit). Kedepannya baru kerasa, tanpa polis asuransi pendidikan itu mungkin akan berat nyekolahin gue sampe kuliah. Huhuhu

Plusnya lagi, dengan semua sifat maksanya nyokap, sekarang gue sendiri yang merasakan manfaatnya. Gue bisa hidup mandiri, gue survive hidup nge kos di Bogor dan Jakarta akibat udah dibiasain disiplin. Gue bisa masak dan bisa tau bumbu dapur akibat dipaksa bantuin dia di dapur. Ketika bekerja, ga perduli sekeras apapun bos gue, sengeluh apapun gue tapi gue bisa tahan ngadepinnya karena terbiasa sama kerasnya nyokap gue πŸ˜€

Sejak SMA gue praktis udah gak serumah sama nyokap, kita terpisah jarak, hanya kadang kadang aja gue pulang. Ketika menikah pun gue langsung hidup mandiri berdua sama si Mbul. Hubungan gue dan nyokap pun banyakan hanya via telepon. Dan kalo kita teleponan buat tuker kabar bisa sampe 2 jam aje πŸ˜†
Banyak yang nyokap gue nasehatin ketika gue akhirnya menikah. Sekarang sih gue belum jadi nyokap, tapi someday kalo gue bisa jadi nyokap, gue gak berharap untuk jadi nyokap yang sempurna buat anak gue, tapi nyokap yang bisa memberikan yang terbaik buat anak gue seperti yang nyokap gue lakukan πŸ™‚

Nyokap gue itu ga tau apa hari ibu. Buat dia, semua hari sama aja.
Tapi hari ibu mengingatkan gue, walaupun hubungan gue sama nyokap gak selalu mulus , dia orang yang paling berarti di hidup gue. Dia pendengar setia segala keluh kesah gue, pemberi saran bijaksana disaat gue udah gelap hati, dan penghibur gue nomer satu.

I love u momski, terima kasih buat semua hal yang udah mama kasih buat aku :*

Ps:
#latepost ttg mama ini harusnya di posting kemarin tapi gak keburu akibat sibuk sibuk last minute.
Besok udah libur Natal, yeaaay…Selamat liburan dan selamat Natal buat yang merayakanΒ  *tabur tabur cofetti*

Me…

index_1
Gue di hari senin
index_5
Gue ketika hari Kamis mesti ketemu kontraktor
index_3
Gue ketika hari lagi hujan seharian (terus mesti berangkat kerja, pengennya…)
index_4
Gue ngerasa lagi dibonceng sama Keanu Reeves *ngayal babu*
index_2
Gue di hari Jumat

Yeeeay finally Jumat juga!

Minggu ini sungguh lelah, capek. Kering bahan postingan. Ketika pagi tadi liat ini di FB jadi lumayan semangat…

Have a nice weekend friends,
Semoga minggu depan bisa lebih baik πŸ™‚

Ps: semua gambar gue ambil dari FB, siapapun yang ambil gambarnya jenius! Me likeeeey X))

 

Aunty Acid #Happy Monday

Biasanya nih ya, gue suka alerhi sama hari Senin.
Ga tau kenapa kalo hari Senin (err kalo buat gue sih almost everyday sih, tapi Senin tuh biasanya adaaa aja), orang orang menyebalkan muncul bak jerawat pas kite lagi PMS.

Sejak gue tau si Aunty Acid, saat gue ketemu orang yang menyebalkan jadi tidak lagi terlalu menyebalkan rasanya.
Baca quote quotenya selalu bikin gue senyum senyum sendiri. Beneran bikin kesel lumayan berkurang lah πŸ˜€

Nah, buat yang I don’t like Moday kayak gue, nih gue upload beberapa quote si Aunty Acid biar hari lo lebih ceria. Next, nya si Aunty Acis pastii bakal sering nongol di blog gue deh soalnya gue sukaaak banget baca quotesnya dia yg nyeleneh hahaha.

Have a nice and funny Monday, folks.
Remember, when Monday give you a sh*t, just read The Aunty Acid quotes and smile πŸ™‚ *cheers*

Ps: semua gambar gue ambil dr Pinterest.

 

Ouch!!

Semula berawal dari sharing post temen gue di FB yang bercerita kalo ada kenalannya yang kecelakaan masuk ruang UGD.
Singkat gue ceritain ya. Si korban kecelakaan, masuk UGD jam 10 malem, UGD nya overload sehingga si korban tidak tertangani dengan baik. Pihak keluarga bertanya, kenapa si korban ini ga di apa2in padahal udah kejet kejet karena nampaknya luka di kepala lumayan parah dan belum lagi luka dalam. Alasan dokter jaga (yang pastinya lagi hectic), si korban tidak bisa di tindak karena tidak ada nya penyangga leher. Si penyangga leher ini harus di beli ditempat lain, pihak keluarga kalangkabut mencari kesana kesini sampe akhirnya dapet dan ternyata tidak bisa dipakai karena dokter jaga entah gimana, salah memberikan ukuran penyangga kepala.
Kembali pihak keluarga kalangkabut mencari sampai akhirnya dapat dan si korban baru dirawat jam 10 pagi. Bayangkan 12 jam orang meregang nyawa. Akhirnya si korban tidak tertolong.
Dari postingan yang gue baca, si keluarga sudah lapang hati menerima kejadian tersebut. Dia walaupun menyayangkan UGD yang semerawut tapi ikhlas menerima.

Gue bener bener prihatin baca nya. Gue pernah ngalamin sendiri urusan sama UGD, dan kurang lebih kejadiannya begitu.
Waktu itu nyokap & adek gue kecelakaan masuk UGD. Tolong jangan di bayangin kayak di serial ER deh. Kita di cuekin almost 45 menit. Bokap gue sampe mohon2 supaya nyokap gue yang kepalanya udah luka parah segera diobatin kek, dijahit kek, gimana kek. Belom lagi adek gue yang dahinya luka parah penuh pecahan kaca. Nyokap dan adek gue baru ditindak setelah sodara gue telepon dokter pimpinan rumah sakit itu. Untungnya ada kenalan yang berpengaruh loh, bayangin berapa lama nyokap dan adek gue ditindak kalo sodara gue gak telepon kenalannya?
Ketika pun akhirnya nyokap dan adik gue ditindak, semuanya tuh bergerak santai banget as if nyokap dan adek gue tuh cuma luka kebeset doang. Padahal mah gue liat darah nyokap gue dan luka adek gue aja mau semaput rasanya. Itu darah sampe kemana mana. Thanks God, mereka gak sampe kenapa2. Tapi mau marah rasanya kalo inget kejadian itu.

Ya namanya unit gawat darurat harusnya bisa gerak cepet dong. Nyawa loh urusannya. Kalut ga sih lo, kalo kerabat lo udah luka parah terus ditanganinnya slow banget. Kurang ini lah, kurang itu lah. Gemes rasanya.

Karna pernah ngalamin hal yang sama, gue sharing lah di timeline FB gue.

Awalnya ada temen gue yang komen turut berduka, tapi menurut dia harusnya kecelakaan yg di alami korban bisa di cegah karna korban masih di bawah umur kenapa dikasih motor sendiri.
Gue bales komennya, gue bilang bukan itu point nya. Menurut gue di Indonesia, SOP UGD tuh harus di benahi. Harusnya staff dan dokter UGD lebih resposif dong dan gerak cepat, kasih solusi. Mungkin UGD nya sibuk, tapi kalo sampe dokternya salah ngasih ukuran penyangga leher, kan konyol. 12 jam orang di biarin gitu. Nyawa loh urusannya.Gue komen ini menyangkut kejadian gue yang gue pernah alami sendiri.

Naaah nampaknya ada temen SMA gue, kalo ga salah sih dia tuh sekarang jadi dokter, yang gak suka dengan balesan komen gue itu sampe dia bales komenan gue dengan:
index FB

Hoaaaah maraaah dia ceuuu…

Gue agak kaget aja sih. Secara gue ga temenan sama dia in real life. Gue cuma tau dia karna seangkatan sama gue di SMA, dan pernah setahun sekelas bareng. Tapi kita ga pernah bener2 berteman, ngobrol aja cuma itungan jari tangan deh. Gue bahkan ga inget di masuk friends list gue di FB. Secara FB gue emang lumayan privat, paling cuma temen2 SMP, SMA sama temen2 blog beberapa.

Agak kasar ga sih elo komen gitu ke orang yang deket banget juga engga?! :/. Kalo gue suka kritik keadaan di Indonesia, ya kenyataannya emang negara kita ini perlu banyak yang diperbaiki dan dibenahi.

Oh well setelah gue baca komennya lagi, mungkin dia gak suka kali baca postingan gue di FB yang kadang setajam silet hohoho. Abis gimana atuuh FB mah buat gue ranah pribadi, tempat nyampah kesatu setelah blog. Lagian gue komen dan postingnya masih dalam koridor sopan kok.Β  Selama gue ga tag siapa2, nulis di wall gue sendiri, ya ga ganggu toh? Kalo ada yang gak suka tinggal di unfriend. Gitu aja kok repot -__-”

Mungkin dia tersinggung karena dia juga dokter dan pernah stand by di UGD. Well, kalo emang dia dokter yang baik, good for him lah. Bagus! Emang Indonesia butuh dokter yang baik, tapi dokter juga manusia dan ada aja dokter yang gak beres. Udah tau disini mah mau komplen juga susah kalo urusannya sama dokter. Inget kasus Prita dulu kan?

Hmmm yang gue masih ga abis pikir tuh, seiinget gue ya, di SMA dia anaknya pinter, gak nyangka aja sih ternyata sama aja kayak orang orang kurang kerjaan/stress yang suka komen (dan ngajak ribut) di portal berita online :/

Yaaah dari pada panjang lebar nanggapin dia akhirnya gue remove aja dia dari friends list gue sebelum dia rese dan berubah jadi haters. Malesin! Sorry gue ga buka forum debat di FB. Blah!
Positifnya, gue jadi bersih bersih friends list di FB deh. Kegiatan yang udah lama gue tunda-tunda.

Aaaah besok udah hari Jumat, Waktunya leyeh leyeh πŸ™‚

Have a nice weekend, and don’t be a hater
Peace ^__^v