Tetangga Masa Kini

def359757f002ba775d51009ffeb4307
pic from pinterest

Buat orang Indonesia, yg namanya tetangga bisa jadi keluarga kedua atau bisa jadi mimpi buruk berkepanjangan tergantung bagaimana keberuntungan ketika menempati satu lingkungan rumah aja.

Btw, gue posting ini cuma mau cerita aja bertapa antiknya karakter tetangga gue bukannya mau ngomongin dalam konotasi negatif ya. Lagipula kalo tinggal bareng gue seminggu aja, itu udah tertampang nyata tanpa perlu digosipin πŸ˜€

Ketika pindah kelingkungan rumah gue yg sekarang, gue sempet nervous sih urusan bertetangga ini. Gue payah dalam berbasa basi udah gitu jutek pula tampangnya. Kalo orang gak ramah duluan, gue nya juga diem.
Udah gitu gue juga kuatir kalo tetangga gue kepo ga juntrungan, karena gue gak suka dikepoin orangnya sedangkan lingkungan rumah gue tuh rapat banget antar rumah dan tetangga kanan kiri gue udah orang yg belasan taun menetap disitu. Kalo gue ga suka dikepoin trus emosi kan ga enak ya jadi ribut padahal gue yg penghuni baru.

Ternyata setelah gue pindah, kekhawatiran gue sejauh ini ga terjadi. Tetangga gue cukup ramah, tapi mereka pun menghargai batasan pribadi, gak kepo orangnya at least ga pernah ngomong depan gue kalopun kepo. Gak pernah maksa juga gue ikut ngumpul2 atau ikut arisan. Hubungan gue sama mereka cukup baik, memang engga sampe deket banget juga tapi engga sampe ribut. Sedang2 aja lah πŸ™‚

Oya, karena mereka orang lama, umur tetangga gue rata2 diatas umur gue. Seumur nyokap gue malah. Yang paling mendekati paling tetangga sebelah kanan gue, itupun kayaknya umur udah 40an.
Gue cuma kenal sekilas beberapa dari mereka, kebanyakan juga pada jarang keluar rumah ya, paling sesekali aja gue denger mereka ngobrol ringan diluar. Sisanya pada anteng dirumah masing2.

Soal tetangga ini, justru si Mbul loh yg lebih kenal. Dia malah ikut grup WA bapak2 kompleks. Ehm kebetulan ya bapak2 diperumahan gue somehow lebih ceriwis daripada ibu2nya. Mereka yg lebih sering kedengeran ngobrol2 ketimbang ibu2nya πŸ˜€
Makanya dari si Mbul lah gue malah jadi sering denger cerita tentang tetangga πŸ˜†

Walau ga kenal deket, tapi karena gue bilang jarak rumah saling dekat maka kadang ga sengaja kedengeran aja tingkah antiknya para tentangga. Misal:
tetangga sebelah kiri gue, kakek nenek yg udah tua masih sibuk sama cucu. Cucunya bukan cuma diurusin tapi juga jadi tanggungan finansial mereka. Ga sekali dua kali gue denger dia ngeluh soal anak mantunya yg kerjaannya kurang menghasilkan. Bahkan setempo ia pernah nanyain ada ga lowongan dikantor gue untuk anak/mantunya. Cucunya kakek nenek ini gak kalah antik, seriiing banget tantrum. Kalo tantrum, itu bisa berjam jam gak kenal capek, sampe mukulin tembok segala. Bikin tembok rumah gue sampe ikut bergetar aja -___-”

Ada lagi tetangga sebelah kiri gue yg beda satu rumah, Hobby nya piara segala macam unggas yg berbunyi. Berisik bo! Untung gak pas sebelah rumah gue. Makanya biar rumah gue belakangnya mesjid, suara azan ga pernah terlalu kedengeran sampe ke rumah gue karena kalah sama suara unggasnya tetangga gue ini πŸ˜€
Walau awalnya terganggu tapi lama2 biasa. malah jadi kayak alarm kalo pagi2. Dimana lagi coba masih kedengeran kokok ayam di jaman sekarang? πŸ˜€

Lain lagi tetangga depan rumah gue. Bapak ibu yg anaknya baru nikah dan punya baby. Mereka tinggal sebelahan dan setiap saat gue bisa denger si ibu teriakin si anak: “deeek, makan” atau “deeek, mandi” atau “deeek, sholat”…. Anaknya udah punya suami dan baru punya baby padahal πŸ˜€

Hmmm yang paling heboh mungkin tetangga sebelah ibu ini, masih depan rumah gue sih tapi gak pas. Entah ibu dan anak atau kakak beradik, ga jelas. Yang jelas kalo merekaΒ  berantem parah! Saling maki dengan suara keras dan kata2 kasar, semua kata makian dan kebun binatang diapsen dengan suara stereo. Kayak live drama banget dah. Belum lagi mereka ini sering banget ngundang tamu anak2 muda gitu, berisiknya bisa sampe subuh. Lagi2 untung ga sebelahan. Gue suka serem sendiri kalo denger tu ibu dan anak ribut, apalagi kalo udah kedenger suara perabot dibanting. Awal2 mah udah pengen gue telepon polisi rasanya πŸ˜€

Untung diantara yg antik gitu, masih ada yg normal kayak tetangga sebelah kanan rumah gue. Suami istri yg masih hitungan muda, anak2nya masih SD. Mereka mah asik2 aja, lakinya hopeng sama Mbul, sering ngobrol bareng. istrinya sama kayak gue, cuek jarang bergaul tapi kalo papasan ramah. Anak2nya juga gak bandel. Tipe tetangga favorit gue.

Yah begitulah sekelumit cerita tetangga2 gue. Gue emang ga kenal banyak sih, dan gue bersyukur mereka semua baik2, so far gak rese, gak sengaja ngaggu/cari2 masalah dengan perilaku antik yg masih acceptable and tolerable πŸ™‚

 

 

Advertisements

23 thoughts on “Tetangga Masa Kini

  1. tetangga gua juga untungnya baik2, hampir nyaris ga pernah ada yang rese… rese juga palingan masalah parkir… maklum…tinggal di komplek sempit tapi mobilnya tetangga lebih dari satu hahahaha… sisanya sih so far oke2… tapi gua juga jarang bergaul sih, malah jayden yang lebih sering main ke rumah tetangga ketimbang gua hahahaha…

  2. Gw punya tetangga yang kayak gitu May,kalo berantem isi kebun binatang dikeluarin. Dengan suara nyaris 12oktaf. Dia yang berantem gw jadi ikutan stress karena denger suara kenceng bikin kuping sakit.

  3. hahahaha ya macam2 ya tetangga itu.. Drmh gw jg cluster, ada 10 rumah dengan masing2 kebiasaan yg unik. Tp untungnya usia kita hampir2 seumuran, jd aman lah. Terus yg bikin enaknya tuh, mrk semua cara berpikirnya dewasa, jd kadang kita nya keikutan πŸ˜€

  4. emang yah mba, klo crita soal tetangga pada unik2 πŸ˜‚. saya ada tetangga pas sebelahan, sering denger mereka berantem lah, marah2 gaje lah, dgn suara yg ga main2. tapi klo ketemu di luar rumah, syukurnya mereka pada baik2 lohπŸ˜†

  5. Kalo aku hampir bisa di bilang ga kenal sama tetangga, cuma satu sebelah rumah yang kiri aja πŸ˜ƒ yg kanan seringnya kosong. Kalo suami sih tau beberapa orang karena dia duluan tinggal di rumah ini. Kalo aku hampir ga kenal (diulang haha).

    • Hahaha kayaknya aku juga kenalnya cuma sebatas senyum kalo papasan. Gak pernah sampe ngobrol tuh. Tau ini itu biasanya dari suami. Suami2 kayaknya lebih luwes ya πŸ˜€

  6. Rumah di Jakarta, sama juga May, sebelah2 dempet deh pokoknya, untungnya semuanya baik2, dan saling menolong, at least yg sebelah2an dan depan2an. Malah kadang suka dapat kiriman oleh2, haha.. udah pada lama2 tinggal disana, ortuku aja udah 30 tahun disitu 😬 jadi aman deh tetanggaan nya..

  7. Akupun kadang suka males buat ramah tamah gitu walaupun seneng dapet temen baru sih. Kalo disini krn aku di apt dan sebelah ku couple gitu, suka kedengeran pas mrk lagi ehem ehem -___- aku sama suami kayak suka,”bang bang cobak denger tuh ada yang lagi enak” hahahahahha.

    • Kayaknya kalo seumur sih bisa jadi gampang ya mau kenalan, ini karena gap umur nya lumayan jauh sih mba Ai. jadi gak nyambung juga πŸ˜€
      Aiiih, hahahahah sampe segitu nya ya? keinget dulu pas aku tinggal di apartemen tuh yg sampe kedengeran semua πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s