Mom

mom-quote-4

Mam, momski, mah, mami…

Sederet panggilan sayang buat nyokap dirumah. Perempuan perkasa, yang galak, nakutin, tegas, sekaligus penuh kasih sayang.

Gue seumur umur paling takut tapi paling sayang sama nyokap. Hubungan gue dengan dia tidak mulus bak jalan tol, tapi penuh liku liku. Ada kalanya gue sebeeel banget karena dia begitu pushy, tukang ngatur, otoriter, dan membedakan perlakuan antara gue dengan adek gue. Tapi gue tau gue gak bisa hidup tanpa dia, kesenangan dan kebahagiaan dia adalah yang utama buat gue.
Semenyebalkan apapun yang dia lakukan, gue tau itu semua demi kebaikan gue. Dia memang tidak sempurna tapi dia memberikan yang terbaik buat gue sebatas kemampuan dia. Pada akhirnya gue menyadari, dia hanyalah manusia biasa yang punya banyak kekurangan. Bisa sakit, bisa kecewa, punya berjuta perasaan.

Gue inget…
nyokap itu galaknya luar biasa (apalagi kalo udah ngajarin matematika),
dia gak segan segan mencubit atau nyabet gue pake kemoceng kalo gue nakal atau gak nurut,
dia suka maksa maksa gue les yang gue gak suka kayak les piano,
suka cuek sama gue tapi perhatian banget sama adek gue,
maksa gue bantuin dia masak di dapur padahal adek gue bisa nyantai nyantai,
daaan segudang kelakuan yang menyebalkan dikombinasi dengan kegalakan yang membuat gue gak berkutik alias mau gak mau akhirnya ngelakuin juga dengan penuh keterpaksaan…

Tapi…
Dibalik itu semua, dia memberikan yang terbaik buat gue.
Memberikan Ipod Mini karena dia tau gue suka banget denger musik. Rajin ke tukang jahit buat bikinin gaun gaun cantik.
Nyekolahin gue ke sekolah terbaik di luar kota, walaupun untuk itu dia mesti menghadapi kenyinyiran orang (anak gadis, di lepas gitu aja keluar kota, bla bla bla).

Dan yang paling berkesan buat gue, nyokap berkeras membeli polis asuransi pendidikan, bahkan dengan resiko ribut besar sama bokap karena dianggap buang buang uang (jaman gue dulu, asuransi belum se booming sekarang, beli asuransi=borju/buang buang duit). Kedepannya baru kerasa, tanpa polis asuransi pendidikan itu mungkin akan berat nyekolahin gue sampe kuliah. Huhuhu

Plusnya lagi, dengan semua sifat maksanya nyokap, sekarang gue sendiri yang merasakan manfaatnya. Gue bisa hidup mandiri, gue survive hidup nge kos di Bogor dan Jakarta akibat udah dibiasain disiplin. Gue bisa masak dan bisa tau bumbu dapur akibat dipaksa bantuin dia di dapur. Ketika bekerja, ga perduli sekeras apapun bos gue, sengeluh apapun gue tapi gue bisa tahan ngadepinnya karena terbiasa sama kerasnya nyokap gue ๐Ÿ˜€

Sejak SMA gue praktis udah gak serumah sama nyokap, kita terpisah jarak, hanya kadang kadang aja gue pulang. Ketika menikah pun gue langsung hidup mandiri berdua sama si Mbul. Hubungan gue dan nyokap pun banyakan hanya via telepon. Dan kalo kita teleponan buat tuker kabar bisa sampe 2 jam aje ๐Ÿ˜†
Banyak yang nyokap gue nasehatin ketika gue akhirnya menikah. Sekarang sih gue belum jadi nyokap, tapi someday kalo gue bisa jadi nyokap, gue gak berharap untuk jadi nyokap yang sempurna buat anak gue, tapi nyokap yang bisa memberikan yang terbaik buat anak gue seperti yang nyokap gue lakukan ๐Ÿ™‚

Nyokap gue itu ga tau apa hari ibu. Buat dia, semua hari sama aja.
Tapi hari ibu mengingatkan gue, walaupun hubungan gue sama nyokap gak selalu mulus , dia orang yang paling berarti di hidup gue. Dia pendengar setia segala keluh kesah gue, pemberi saran bijaksana disaat gue udah gelap hati, dan penghibur gue nomer satu.

I love u momski, terima kasih buat semua hal yang udah mama kasih buat aku :*

Ps:
#latepost ttg mama ini harusnya di posting kemarin tapi gak keburu akibat sibuk sibuk last minute.
Besok udah libur Natal, yeaaay…Selamat liburan dan selamat Natal buat yang merayakanย  *tabur tabur cofetti*

Advertisements

Me…

index_1
Gue di hari senin
index_5
Gue ketika hari Kamis mesti ketemu kontraktor
index_3
Gue ketika hari lagi hujan seharian (terus mesti berangkat kerja, pengennya…)
index_4
Gue ngerasa lagi dibonceng sama Keanu Reeves *ngayal babu*
index_2
Gue di hari Jumat

Yeeeay finally Jumat juga!

Minggu ini sungguh lelah, capek. Kering bahan postingan. Ketika pagi tadi liat ini di FB jadi lumayan semangat…

Have a nice weekend friends,
Semoga minggu depan bisa lebih baik ๐Ÿ™‚

Ps: semua gambar gue ambil dari FB, siapapun yang ambil gambarnya jenius! Me likeeeey X))

 

Aunty Acid #Happy Monday

Biasanya nih ya, gue suka alerhi sama hari Senin.
Ga tau kenapa kalo hari Senin (err kalo buat gue sih almost everyday sih, tapi Senin tuh biasanya adaaa aja), orang orang menyebalkan muncul bak jerawat pas kite lagi PMS.

Sejak gue tau si Aunty Acid, saat gue ketemu orang yang menyebalkan jadi tidak lagi terlalu menyebalkan rasanya.
Baca quote quotenya selalu bikin gue senyum senyum sendiri. Beneran bikin kesel lumayan berkurang lah ๐Ÿ˜€

Nah, buat yang I don’t like Moday kayak gue, nih gue upload beberapa quote si Aunty Acid biar hari lo lebih ceria. Next, nya si Aunty Acis pastii bakal sering nongol di blog gue deh soalnya gue sukaaak banget baca quotesnya dia yg nyeleneh hahaha.

Have a nice and funny Monday, folks.
Remember, when Monday give you a sh*t, just read The Aunty Acid quotes and smile ๐Ÿ™‚ *cheers*

Ps: semua gambar gue ambil dr Pinterest.

 

Ouch!!

Semula berawal dari sharing post temen gue di FB yang bercerita kalo ada kenalannya yang kecelakaan masuk ruang UGD.
Singkat gue ceritain ya. Si korban kecelakaan, masuk UGD jam 10 malem, UGD nya overload sehingga si korban tidak tertangani dengan baik. Pihak keluarga bertanya, kenapa si korban ini ga di apa2in padahal udah kejet kejet karena nampaknya luka di kepala lumayan parah dan belum lagi luka dalam. Alasan dokter jaga (yang pastinya lagi hectic), si korban tidak bisa di tindak karena tidak ada nya penyangga leher. Si penyangga leher ini harus di beli ditempat lain, pihak keluarga kalangkabut mencari kesana kesini sampe akhirnya dapet dan ternyata tidak bisa dipakai karena dokter jaga entah gimana, salah memberikan ukuran penyangga kepala.
Kembali pihak keluarga kalangkabut mencari sampai akhirnya dapat dan si korban baru dirawat jam 10 pagi. Bayangkan 12 jam orang meregang nyawa. Akhirnya si korban tidak tertolong.
Dari postingan yang gue baca, si keluarga sudah lapang hati menerima kejadian tersebut. Dia walaupun menyayangkan UGD yang semerawut tapi ikhlas menerima.

Gue bener bener prihatin baca nya. Gue pernah ngalamin sendiri urusan sama UGD, dan kurang lebih kejadiannya begitu.
Waktu itu nyokap & adek gue kecelakaan masuk UGD. Tolong jangan di bayangin kayak di serial ER deh. Kita di cuekin almost 45 menit. Bokap gue sampe mohon2 supaya nyokap gue yang kepalanya udah luka parah segera diobatin kek, dijahit kek, gimana kek. Belom lagi adek gue yang dahinya luka parah penuh pecahan kaca. Nyokap dan adek gue baru ditindak setelah sodara gue telepon dokter pimpinan rumah sakit itu. Untungnya ada kenalan yang berpengaruh loh, bayangin berapa lama nyokap dan adek gue ditindak kalo sodara gue gak telepon kenalannya?
Ketika pun akhirnya nyokap dan adik gue ditindak, semuanya tuh bergerak santai banget as if nyokap dan adek gue tuh cuma luka kebeset doang. Padahal mah gue liat darah nyokap gue dan luka adek gue aja mau semaput rasanya. Itu darah sampe kemana mana. Thanks God, mereka gak sampe kenapa2. Tapi mau marah rasanya kalo inget kejadian itu.

Ya namanya unit gawat darurat harusnya bisa gerak cepet dong. Nyawa loh urusannya. Kalut ga sih lo, kalo kerabat lo udah luka parah terus ditanganinnya slow banget. Kurang ini lah, kurang itu lah. Gemes rasanya.

Karna pernah ngalamin hal yang sama, gue sharing lah di timeline FB gue.

Awalnya ada temen gue yang komen turut berduka, tapi menurut dia harusnya kecelakaan yg di alami korban bisa di cegah karna korban masih di bawah umur kenapa dikasih motor sendiri.
Gue bales komennya, gue bilang bukan itu point nya. Menurut gue di Indonesia, SOP UGD tuh harus di benahi. Harusnya staff dan dokter UGD lebih resposif dong dan gerak cepat, kasih solusi. Mungkin UGD nya sibuk, tapi kalo sampe dokternya salah ngasih ukuran penyangga leher, kan konyol. 12 jam orang di biarin gitu. Nyawa loh urusannya.Gue komen ini menyangkut kejadian gue yang gue pernah alami sendiri.

Naaah nampaknya ada temen SMA gue, kalo ga salah sih dia tuh sekarang jadi dokter, yang gak suka dengan balesan komen gue itu sampe dia bales komenan gue dengan:
index FB

Hoaaaah maraaah dia ceuuu…

Gue agak kaget aja sih. Secara gue ga temenan sama dia in real life. Gue cuma tau dia karna seangkatan sama gue di SMA, dan pernah setahun sekelas bareng. Tapi kita ga pernah bener2 berteman, ngobrol aja cuma itungan jari tangan deh. Gue bahkan ga inget di masuk friends list gue di FB. Secara FB gue emang lumayan privat, paling cuma temen2 SMP, SMA sama temen2 blog beberapa.

Agak kasar ga sih elo komen gitu ke orang yang deket banget juga engga?! :/. Kalo gue suka kritik keadaan di Indonesia, ya kenyataannya emang negara kita ini perlu banyak yang diperbaiki dan dibenahi.

Oh well setelah gue baca komennya lagi, mungkin dia gak suka kali baca postingan gue di FB yang kadang setajam silet hohoho. Abis gimana atuuh FB mah buat gue ranah pribadi, tempat nyampah kesatu setelah blog. Lagian gue komen dan postingnya masih dalam koridor sopan kok.ย  Selama gue ga tag siapa2, nulis di wall gue sendiri, ya ga ganggu toh? Kalo ada yang gak suka tinggal di unfriend. Gitu aja kok repot -__-”

Mungkin dia tersinggung karena dia juga dokter dan pernah stand by di UGD. Well, kalo emang dia dokter yang baik, good for him lah. Bagus! Emang Indonesia butuh dokter yang baik, tapi dokter juga manusia dan ada aja dokter yang gak beres. Udah tau disini mah mau komplen juga susah kalo urusannya sama dokter. Inget kasus Prita dulu kan?

Hmmm yang gue masih ga abis pikir tuh, seiinget gue ya, di SMA dia anaknya pinter, gak nyangka aja sih ternyata sama aja kayak orang orang kurang kerjaan/stress yang suka komen (dan ngajak ribut) di portal berita online :/

Yaaah dari pada panjang lebar nanggapin dia akhirnya gue remove aja dia dari friends list gue sebelum dia rese dan berubah jadi haters. Malesin! Sorry gue ga buka forum debat di FB. Blah!
Positifnya, gue jadi bersih bersih friends list di FB deh. Kegiatan yang udah lama gue tunda-tunda.

Aaaah besok udah hari Jumat, Waktunya leyeh leyeh ๐Ÿ™‚

Have a nice weekend, and don’t be a hater
Peace ^__^v

Huru Hara Selasa

Sebenernya gue gak mau ngomongin kerjaan di blog, tapi kekesalan gue hari ini kayaknya udah di ubun ubun…

Ketika gue pindah kerjaan ke kantor yang baru, tantangan sebenarnya bukan di urusan kerjaan. Kerjaan gue sih bisa kuasai dalam satu bulan karena pada dasarnya sama kayak dikantor lama gue, cuma di kantor baru pake sistem. Jadi begitu sistem nya udah gue kuasai, kerjaan dengan mudah gue kuasai. Yah finance emang kerjaannya gitu gitu aja sih

Tantangan gue yang utama ketika bekerja di kantor baru justru ketika berhubungan sama MANUSIA nya.

Bener bener menguji kesabaran gue…

Kayak hari ini…

Salah satu tugas gue adalah terima tagihan dari kontraktor dan supplier. Dari terima tagihan itu, gue cek kelengkapan dokumennya, perhitungannya, dsb dsb pokoknya sampe semua benar dan sesuai deh. Dan semua itu gue lakukan biasanya di hari Kamis, tapi ada aja yang suka minta early checking, supaya pas hari Kamis tinggal gue terima tanpa revisi lagi.

Hari ini ada yang mau nge-cek tagihan ke gue. Nah kalo biasanya yg ngasih tagihan itu orang finance, ini yang ngasih pengacara. Gue ga tau deh apa urusannya tu pengacara ngasih ngasih tagihan.

Gue udah bilang dari kemarin kemarin, dokumen tagihannya tuh masih belum komplit dan hitungannya masih salah. Udah bolak balik berapa kali masih aja salah dan ada dokumen yang kurang.
Ya iya lah, pengacara mana ngerti itung itungan dan dokumen finance. Gue udah bilang suruh orang finance PT yang bersangkutan bicara sama gue, maksudnya biar gak salah dan bolak balik terus. Tapi karna dia ngerasa udah dikasih kuasa sama PT yang bersangkutan, dia kekeuh ngotot ngurusin terus.
Dia ngotot banget lho urusan dia udah dikasih kuasa sama PT yang bersangkutan ini, dan gue (bless me!) mesti urusannya sama dia cuma karena dia merasa udah di kasih surat kuasa kampret itu. Terus bolak balik juga nanya kapan di bayar. Laaah pegimana mau di bayar, ini aja masih salah X((

Gue pada dasarnya emang ga sabaran kalo ngedepin orang ngeyel, lama lama jadi sebel ngadepin ni orang. Bukan apa, kerjaan gue banyak dan gue gak mau buang buang waktu ngadepin orang yang ngeyel, gak mau dikasih solusi. Udah gitu orang nya arogan pula.
Dari awal dia ngotot apa apa pake bilang dia itu pengacara lah, udah dikasih kuasa lah, bla bla bla ituuu aja yg berulang ulang di omongin udah kayak kaset rusak…

Sampe hari ini, yang mana gue lagi PMS, gue udah gegetun aja dengerin dia ngoceh ngoceh pas gue kasih tau (lagi) salahnya dimana. Dia bilang, dia kesel bolak balik trus ga di bayar bayar. Meledak lah gue!

Dengan judes bilang “gimana mau di bayar kalo salah salah melulu, bapak dikasih tau ngeyel lagi”

*dalam hati gue ngomong, “kupret lo, udah bego, salah, ngeyel pula, kelaut aje. Pengacara lulusan mana sih?!”* –> of kors ini cuma dalam hati ๐Ÿ˜†

Trus dia langsung dengan arogan bilang, “Eh, saya ini pengacara, udah dikasih kuasa, saya bisa tuntut ibu ke pengadilan karena gak bayar bayar!”

LAH KENAPA JADI GUEEE YANG MAU DI TUNTUT PAAAK!!!

*zoom in zoom out*

*ibuuu?! sejak kawan gue kawin sama bapak lo, nyeeet*

KZL

Dia terus aja teriak teriak bilang gue jangan macem macem, bisa dia tuntut, sambil gebrak2 meja dan nuding nuding gue…Ya Gustiiii hari apa sih ini…

Heboh dah pokoknya.

Jujur gue emosi lah. Lagi PMS bawaan pengen makan orang, eh mesti ngadepin kupret model begini pengen nelen gak sih lo?! :/

*inhale exhale*

a6e43aa8fae01aeb9feb3e5609c3b8d4
pic from here

Akhirnya demi keamanan bersama, biar gue juga ga kena stroke di tempat, gue keluar ruangan dan manggil supervisor gue. Supervisor dateng sama manager plus sekuriti. Baru deh tu orang mingkem. Walau masih ngotot tapi lebih behave.

Setelah tenang (gue nya) baru gue jelasin lagi hitungannya dan kelengkapan dokumennya plus gue tulisin dengan detail tuh semuanya di depan supervisor gue. Gue bilang ke dia, jangan balik lagi kalo belum di ceklist semua dokumen yang gue minta plus hitungannya.

Dulu gak gue kasih ceklist karna gue pikir ngomong lisan aja harusnya paham laaah. kan PENGACARA. Biar dia bisa baca dan lihat lah, kan gue sambil tunjukin juga. Ternyata mesti di bikin ceklist *sigh…paaak, mbok ya kalo udah bodo gak perlu di tambah ngeyeeel. Bikin gue pendek umur ajah ๐Ÿ˜ฅ *

Fiuuuhhhh….Mudah mudahan kalo dia balik lagi hari Kamis gue di beri banyak kesabaran sama Tuhan YME deh… O:-)

Cupping Therapy dan Refleksi di Yu Yuan Tang

Kalo orang Indonesia pasti familiar sama yang namanya penyakit masuk angin. Gue gak tau deh ini asal mula kenapa disebut masuk angin, secara kalo angin nya masuk mah gue udah bisa terbang atuh ya *krik*

Anywaaay, gue lumayan sering kena penyakit masuk angin ini. Kayaknya sih faktor U juga. Kalo udah kecapean, telat makan, kurang tidur, mulai deh gak enak badan, perut kembung, sakit kepala, badan pegel2 dan kalo udah parah biasanya sampe meriang.

Kalo udah gitu mau gak mau mesti kerokan deh. Kerokan ini di percaya sebagai salah satu metode pengobatan untuk ngilangin masuk angin.
Kerokan bisa pake 2 cara, pake bawang merah atau pake uang logam. Gue gak suka kerokan pake bawang soalnya bau, jadi mau gak mau pake uang logam yang mana sakit banget. Yah namanya juga kulit di gesrek pake logam ya sakit lah. Tapi udahannya enak banget, badan rasanya enteng.

Sejak di punggung gue ada tato, gue jadi jarang kerokan. Atau kalo terpaksa kerokan ya cuma sebelah doang. Njomplang dah jadinya.

Sampe akhirnya gue tau cupping therapy pas pijat di Yu Tuan Tang. Cupping therapy ini bahasa awamnya mah di kop atau di bekam kalo pake cara Arab.
Gue penasaran dong pengen nyobain, kayaknya kalo lagi masuk angin enak tuh dan ga njomplang karena di kop kan gak kasar kayak kerokan jadi punggung gue yangย  ada tatonya juga bisa ikut di “tarik anginnya” ๐Ÿ˜€

Nah pas banget, weekend kemarin gue gak enak badan karena kecapean. Kepala cenut cenut, badan pegel pegel. Kesempatan tuh buat nyobain cupping therapy.
Kebeneran di Alam Sutra ada Yu Yuan Tang. Langsung cuss lah gue sama Mbul kesana. Si Mbul juga sama lagi gak enak badan, halah pasangan renta bener kita berdua ini ๐Ÿ˜†

Nyokap gue udah sering bilang ke gue, refleksi di Yu Yuan Tang ini enak banget. Kemarin karena badan gue lagi pegel pegel, yang tadinya mau cupping doang akhirnya malah jadi sekalian refleksi kaki.

Dan … enaaaak banget sodara sodara X))
Asli sampe merem melek deh. 70″ itu berlalu cepet banget saking enaknya tu refleksi.

Awal dateng kaki kita di rendam dulu pake ramuan rempah Cina. Ramuan ini bisa beli terpisah dengan khasiat yang lebih bagus, tapi kalo engga pun udah di kasih yang standard. Untuk permulaan mah gue coba standar dulu aja lah ya *ngirit :p*.
Untuk pijat refleksi, biasanya udah meliputi pijat punggung, leher, kepala, dan tangan. Juga termasuk cupping dikaki. Iyaย  kaki kita dipijat pake alat kop. Enak nya pake buanget dan relaks. Acara pijat di tutup dengan kaki kita di rolling pakai bantal pasir hangat. Oya selama di pijat, kita juga dikasih bantal pasir hangat untuk di taro di perut, pinggang, atau leher. Nyaman banget.

Selesai di refleksi, langsung di giring ke ruangan lain untuk cupping therapy. Ruangannya emang beda sama ruangan refleksi. Kalo ruangan refleksi kita duduk di bangku besar dan nyaman sambil selonjoran, kalo cupping kita, di ruangan dengan tempat tidur. Jadi kita cupping therapy dengan posisi tengkurap.
Pertama, punggung kita di pijat biar relaks, di balurin minyak hangat baru deh di cupping. Cuppingnya gak langsung di tempel tapi diย  gerak gerakin dulu ke sekujur punggung. Rasanya? Sakit bo! Kata therapist nya sih emang gue masuk angin makanya sakit semua dan langsung merah. Sesakit sakitnya sih ga sesakit di kerok sebenernya. Selesai di gerakin kesekujur punggung, baru deh cuppingnya di tata di punggung kita sampe kayak begini:

Cupping-therapy

Pas di cupping rasanya hangat dan sedikit sakit tapi gak sesakit waktu cuppingnya di gerak gerakin sama si therapistnya. Lama lama badan berasa relaks dan enteng. Sesudahnya bekas cuppingnya ungu banget apalagi di area punggung gue yang di tato. Hahaha kayaknya bener tuh “anginnya” kumpul semua disitu.
Kayaknya gue bakal milih cupping therapy aja dibanding kerokan, soalnya gak terlalu sakit dan ga ngerusak kulit *cuma ngerusak dompet aja* ๐Ÿ˜†

Di Yu Yuan Tang kita bisa pijat refleksi, pijat badan, cupping, dan kerokan juga.ย  Therapistnya ada yang junior ada yang senior, bahkan yang di Bandung katanya bisa langsung sama suhu nya yg asli orang Tiongkok. Beda tingkatan therapist, beda harganya. Tapi over all harga pijat di Yu Yuan Tang standar kok, ga mahal mahal banget.

Gue kemarin ini cupping + pijat refleksi 70″ dengan senior therapist cuma Rp 165.000 plus PPn (diluar tips). Si Mbul cuma cupping aja cuma Rp 60.000 plus PPn (diluar tips). Oya harga regular cupping therapy doang Rp 85.000 plus PPn, kalo di bundling sama massage atau refleksi dapet harga Rp 60.000 plus PPn doang.

Ruangannya bersih, suasana nya cozy, therapistnya juga ramah tapi gak bawel. Untuk cabang Yu Yuan Tang sendiri ada di mana mana. Di Jakarta sendiri ada di PIK, Kelapa Gading, Gajah Mada, Pluit.

Untuk yang di Alam Sutra ada di ruko Alam Sutra Town Center blok 10G no 11-12 (deket Flavor Bliss) – Tlp 021-29008608/29008609. Buka jam 10 pagi-11 malam
Baiknya sebelum pijat atau cupping therapy buat janji dulu.

 

 

 

Stop Eating Them!

 

Teman,
Mungkin artikel yang gue copy paste ini kejam tapi sayangnya itu adalah kenyataan.
Gue bukan aktivis hewan. Sejak gue pelihara Mercy dan Jessy, gue jadi lebih aware tentang animal rights, cara hewan harus di pelihara dengan baik dan nasib kelam dibalik kelucuan mereka.

Menjelang Natal, gue sungguh sedih dan miris karena di timeline gue wara wiri berita kehilangan anjing, anjing di culik, dan orang orang menjijikan yang gak segan memposting pembantaian anjing untuk dijadikan makanan. Iya dimasak dan dimakan. Membayangkan nya aja udah membuat gue mual. Belum lagi cara mereka “memproses” anjing untuk di masak. Brutal dan sadis. Dan itu dianggap biasa ๐Ÿ˜ฆ

Tulisan dan copy paste artikel di postingan gue ini sungguh bukan untuk menyinggung atau mendiskreditkan salah satu suku/ras. Karena gue tau makan anjing BUKAN BUDAYA suku manapun. Kebiasaan makan anjing itu menjijikan dan tidak sehat.

Gue berharap kebiasaan sadis ini dihilangkan. Masih banyak daging lain yang layak makan. Masih berlimpah daging di pasaran yang memang wajar untuk konsumsi, dan anjing bukan salah satunya.

normal_191
Image dari sini

Please read carefully this article and sign the petition. For us and for them.

Artikel dari sini.

Stop dan Ilegalkan Perdagangan Daging Anjing untuk Konsumsi di Indonesia

 

Siapa Takut? ;)

3e6ec76e5b88203f222f6b11d4259a1csumber

Pada dasarnya gue orangnya penakut.

Dulu waktu kecil, biarpun gue galak tapi penakut nomer wahid. Ngeliat billboard film Suzana aja bisa bikin gue nangis histeris.
Pernah tuh nyokap ngajak gue kondangan ke daerah Rengasdengklok, trus di tenda depannya gambar billboard layar tancap film nya Suzanna, asli gue langsung nangis trus mogok turun dari mobil saking takutnya.
Padahal mah cuma liat gambar iklannya doang, keterlaluan emang penakutnya :D. Sampe sekarang ini masih jadi sering bahan ledekan di anatara sodaran gue, yaabis liat billboard film aja takut, cemen bener kan?! ๐Ÿ˜†

Selain billboard film horor, gue PALING TAKUT sama badut.
Perlu gue capslock tuh paling takutnya, soalnya waktu kecil kalo liat badut gue bisa nangis jerit jerit sampe muntah, bahkan gak bisa tidur trus sumeng badannya. Iya cuma gara gara ngeliat badut doang. Lebay? Banget!

Makanya dulu kalo temen temen gue paling suka ke Dufan, gue mah paling ogah ke Dufan. Udah gedean dikit aja kira kira SD kelas 6 gue baru enjoy pergi ke Dufan. Semua gara gara badut.
Sampe sekarang juga gue masih takut sih kalo liat badut, cuma ya udah gak seheboh dulu sampe nangis-muntah-sumeng. Paling gue melipir pelan pelan trus kabuuuur dan kalo badutnya coba coba nyamperin bisa gue gebuk kali ๐Ÿ˜†
Tapi kan badut emang nyeremin, hiiih makanya sering ada di film horor. Gue gak ngerti deh kalo badut itu di bilang lucu.

3e252d531ef8895c2336ccf8acfb16e0Sumber

Yang jelas, gue waktu kecil takut sama banyak hal. Badut dan iklan (gambar) film Suzana itu cuma sebagian kecil dari ketakutan gue yang kadang buat orang gak masuk diakal.
Belum lagi gue takut kalo gelap, takut di tinggal dirumah sendiri, dll. Konon katanya gue penakut itu karena dulu lahirnya pas tengah hari. Tau deh bener apa engga :/

Makin gede, sedikit demi sedikit ketakutan gue itu hilang sih. Kalopun gue masih takut, gue gak bakal nunjukin kalo gue takut, makanya banyak yang bilang gue orangnya (keliatan) berani.
Yah practice makes perfect. Gue jadi (keliatan) berani karena gue melatih diri gue untuk gak gampang nyerah sama ketakutan gue.

Gue harus bisa ngatasin semua ketakutan gue, apalagi ketika akhirnya gue mulai hidup nge kos di Bogor. Kos kosan gue kan rumah tua booo! Awal awal gue sampe gak berani tidur sendirian, dan numpang di kamar temen kos gue.Bukan cuma soal tidur, gue dulu dependent banget sama temen gue. Kemana mana mesti ada temen. Ribet banget kan?!

Lama lama gue sadar, gue gak bisa takut takut gak jelas begini. Gue juga sadar gue gak bisa dependent terus sama temen gue, nyusahin banget.
Gue mulai deh beraniin diri, tidur sendiri, dan ngelakuin apa apa sendiri. Gue berdamai sama ketakutan gue.

Dan thanks God, ketika gue pindah ke Jakarta gue udah jauuuh lebih (sok) berani. Lembur sendirian sampe jauh malem? Siapa takut. Pulang ngeluyur tengah malem? Siapa takut. Nyari nyari alamat sampe ke pelosok Jakarta? Siapa takut ๐Ÿ˜€

Gue belajar mengatasi ketakutan gue dengan pikiran rasional dan menghadapi nya dengan penuh perhitungan. Gak takut bukan berarti gue bisa sembrono juga loh ya. Hidup di Jakarta kan keras, kalo gue penakut ya gue gak bakal kemana mana :).
Prinsip gue, ya udah lah kalo takut pun jangan di perlihatkan ๐Ÿ˜† *gaya*

Sampe terakhir sebelum pindah rumah ke BSD, pe’er gue adalah gue berani ditinggal sendiri di apartemen tanpa di Mbul.
Kalo di apartemen ya berani berani aja sih kalo dipaksain, toh si Mbul juga cuma pergi semalem. Cuma kalo bisa, gue mending ngeluyur nginep di rumah temen gue. Gue denial nya, males iseng sendirian di apartemen. Padahal kalo mau jujur, gue takut juga di tinggal sendirian di apartemen :P.

Sewaktu akhirnya terpaksa gue di tinggal sendiri, tidur gue gak nyenyak bahkan gue nyaris gak bisa tidur semaleman. Gue gak tau kenapa, padahal apartemen gue kan cuma sepetak gitu doang yang sampe kesudut semuanya keliatan. Gue berasa gak nyaman aja.

Nah ketika akhirnya gue pindah ke BSD, si Mbul sempet kuatir dong. Di apartemen aja gue gak suka sendirian apalagi kalo di rumah yang notabene lebih gede dari di apartemen.
Kebetulan si Mbul di kantor nya ada pergantian manajemen, jadi ada hari hari tertentu yang dia harus meeting dan ngelembur, belum lagi sekarang dia wajib untuk training ke luar negeri atau tugas ke daerah. Alamaaak! Gimana gue gak gentar ya, sendirian di rumah.

Tapiii itu berubah sejak ada anak anak kaki emapt di rumah.
Dulu pas Mbul mesti dadakan pulang ke Cirebon ketika omanya sakit, untung ada Bookie yg nemenin gue. Setelah Bookie ga ada, sekarang ada Mercy Jessy. Gue udah sukses di tinggal sendirian di rumah pas Mbul kemarin gathering kantor ke Yogya 3 hari 2 malem, tanpa ketakutan. Biasa aja.

Ada Mercy dan jessy rumah jadi gak sepi sepi banget, tidur malem pun gue berani berani aja matiin lampu *tapi sambil kekepin Mercy semaleman ๐Ÿ˜† *. Gaya ya ?! :D.
Yaah Mbul jadi ga kuatir banget kalo mesti ninggalin gue di rumah, ada yg nemenin walau cuma anjing.
Di BSD kan ga bisa kayak di Jakarta, gue ga bisa melipir ke tempat temen gue (yg pada di Jakarta semua), atau nge mall sampe malem (AEON yg deket rumah gue cuma sampe jam 10 malem doang) dan gue pun di kantor yang sekarang ga bisa cuti seenaknya buat ngikut2 si Mbul.
Lagian nih ketimbang sama hantu atau setan, gue kok lama lama lebih takut sama orang jahat. Jadi siapa takut? ๐Ÿ˜‰

Cheers,

Maya
*yang udah (sok) berani*

Before You Have Dog

Hai, selamat hari Senin …

IMG_20150522_095100
Yang mau kerja yuk Mercy supir in :p

Lagi lagi mau ngomongin anjing, hihihi mudah2an gak bosen ya. Hidup gue sekarang gak jauh jauh dari situ soalnya ๐Ÿ˜€

Punya anjing itu banyak manfaatnya at least buat gue.
Mereka membuat hidup gue lebih berwarna dengan segudang kelakuanย  lucu dan nakalnya. Selain itu punya anjing bikin gue belajar lebih bertanggung jawab.
Sekarang kayaknya punya anjing udah jadi semacam trend, dilihat dari makin maraknya grup pencinta anjing dimana mana.

Cuma mesti di inget ya (banyak orang suka lupa soalnya), binatang peliharaan itu mahkluk hidup. Mereka punya perasaan, butuh makan minum, bisa sakit, dan yang paling penting mereka butuh disayang. Mereka bukan barang yang bisa di buang ketika sudah tidak diinginkan atau tidak lucu lagi.

Jadiii sebelum memiliki anjing ada baiknya kita perhatiin hal hal berikut:

Disclaimer: point point yang gue jabarin di bawah ini berdasarkan pengalaman gue, pendapat gue semata. Feel free kalo ada yang perlu di tambahin.

Tempat
Gue gak bilang elo harus jadi orang kaya dengan rumah super luas untuk punya anjing. Rumah kecil pun bisa punya peliharaan cuma baiknya di pertimbangkan space untuk anjing itu beraktivitas.
Walau tidak menyarankan, tapi kalau anjing mau dikandang, space kandang juga perlu di perhatikan. Semakin besar anjing, semakin besar juga space yang dia perlukan untuk bergerak bebas.

Biaya
Sebenernya piara binatang apapun pasti butuh biaya lebih. Kalau mau piara anjing, biaya ekstra ini perlu banget di pertimbangin. Dari mulai makan sampe grooming. Dan jangan lupa, biaya kesehatannya juga gak murah. Semakin besar anjing, semakin besar juga biaya yang dikeluarkan untuk memeliharanya. Oya untuk biaya pemeliharaan anjing ras dua kali lipat lebih mahal dari pemeliharaan anjing lokal ya.

Komitmen dan waktu
Rata rata masa hidup anjing adalah 10-16 tahun, jadi selama itu lah anjing menggantungkan hidupnya sama kita sebagai owner. Mereka ga bisa cari makan sendiri, gak bisa ngobatin diri sendiri, gak bisa kedokter sendiri, gak bisa seka pee dan poo nya sendiri, dan gak bisa sendirian aja tanpa kita ajak bermain. Intinya mereka ga bisa dimiliki terus harus hidup sendiri, gak di pelihara, ga di perhatiin . Mereka bisa stress terus sakit atau mati
Ada satu quote yang bikin gue nyess banget:

dog-we-are-all-he-has
Buat kita dunia itu luas, tapi buat anjing kita lah dunia mereka. Image diambil dari sini

Quote itu yang gue selalu inget inget ketika gue lagi jenuh menghadapi bandelnya Mercy dan Jessy. Hehehe biar Mercy dan Jessy lucunya ga abis2 tapi ada kalanya loh gue gak mood ngadepin kenakalan mereka atau pas gue lagi bokek banget, eh mereka sakit dan perlu ke dokter :/
Ketika lagi masa masa gak mood atau down, mesti inget komitmen gue ketika gue memutuskan untuk pelihara mereka.

Jenis anjing
Jenis anjing ada macam macam, baiknya disesuaikan dengan karakter kita. Maka baiknya banyak riset dan browsing type dan karater anjing sebelum memelihara ya.

Please adopt don’t buy
Sebenernya mah kalo mau beli juga bebas bebas aja, toh duit bukan duit gue, cumaaaa coba deh petimbangin untuk adopsi dari shelter. Banyak anjing anjing manis yang terlantar dan butuh rumah. Anjing ras pun banyak yang terlantar di shelter.
Coba aja cari di Facebook, ada: Republik Gukguk, House of Stray, Rumah Singgah TPP, Shelter Tegal Alur, dll. Itu semua bisa di search di Facebook. Gue gak bisa link in karena Facebook di block di kantor gue. Buat yang pengen tau pengalaman adopsi, bisa di baca di blog nya Hilda. Gue dulu iseng baca blog nya pas cari info ttg anjing, gak taunya dia tinggal di BSD dan kita sempet ketemuan di acara gathering Serpong Dog Lover :).

Jadi:
FB_IMG_1447739073536

Have a nice Monday.
Xoxo

Gak Suka, Terus?

2efd9cc7017ed5321fe726f37770d8db
Gambar dari Pinterest

Baca postingan Noni yang ini jadi pengen nulis curcol tentang orang jaman sekarang yang makin seenaknya aja menyuarakan rasa gak suka nya. Menyuarakan dengan cara yang makin gak santun menurut gue.

Suka dan gak suka adalah hak masing masing orang. Ukuran suka dan gak suka juga relatif. Apa yang gue suka, belum tentu orang lain suka begitu pula sebaliknya.

Dulu gue suka protes, “kok bisa sih elo ga suka sama itu?! Itu kan keren banget”. Tapi seiring bertambahnya umur dan kebijaksanaan *tsaaah*, gue menyadari, suka dan gak sukanya orang itu subyektif banget.

Urusan suka/gak suka ini gue jaga banget.
Rasa suka baiknya dijaga supaya gak berlebihan sehingga jadi fanatisme buta dan rasa gak suka juga perlu dijaga biar gak berlebihan yang melahirkan rasa benci membabibuta. Segala sesuatu yang berlebih memang tidak baik bukan? ๐Ÿ˜‰

Sayangnya, rasa gak suka sekarang lebih mudah di umbar secara berlebihan di soc med. Mungkin orang merasa lebih bebas karena tidak bertatap muka jadi mau gak sopan kek, mau ribut kek, emangnya dipikirin, toh gak ketemu orangnya ini. Padahal mau ketemu/gak ketemu pun harusnya sopan santun tetap di jaga lah, kayak gak pernah sekolah aja :/

Kadang lucu aja kalo liat yang gak suka tapi temenan, gak suka tapi follow, ujung ujungnya malah jadi haters. Gue tau ada beberapa temen blogger yang kesambangan haters.
Haters itu salah satu spesies yang bikin gue kagum loh, mereka mendedikasikan waktunya untuk membenci, untuk mengejek, tapi tetep ngikutin terus apa yang mereka gak suka atau benci. Agak sakit gak sih? Katanya sebel, katanya gak suka, katanya benci tapi kok tiap hari di pelototin terus soc med nya alias stalking *uhuk*. Sebel apa demen tuh ๐Ÿ˜›
Jadi mungkin haters itu, fans yang tertunda kali yaaa ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Gue gak suka itu adalah hak gue. Orang mau nulis apapun di soc med nya, mau share apapun selama gak tagging gue, gak bawa bawa gue itu adalah hak dia. Hormati aja, let’s we agree to disagree.
Ada tombol block, hide, unfollow, unfriend, diberdayakan dong. Jangan kotori hari kita dengan sebel atau benci, ntar cepet keriput loooh…

Sekian dan gak terima haters ๐Ÿ˜†
Have a nice weekend :*

c84bb99090a3889b8af2eb97e447ecc9
Gambar dari Pinterest