Baby Shower & First Niece Sofia

Suatu hari, gue dapet undangan baby shower dari mbak Indah Mutmut.

Awal gue kenal mbak Indah ini waktu kopdaran rame rame sama mem Tyke di Plaza Semanggi. Sejak itu, selain saling follow blog, gue sama mbak Indah juga saling follow IG. Suatu kali, mbak Indah mention gue di IG minta japri nomer whatsapp. Ooo ternyata dia mo ngundang gue ikutan baby shower nya tanggal 16 Agustus 2014. Emang sih sebelumnya gue ada liat postingan di blog dia tentang dia ikutan lomba fotografi yang di selenggarain sama Lactamil dan majalah Pregnancy Indonesia. Hehehe emang rejekinya dedek bayik ya, mbak Indah ini menang loh. Dia dapet hadiah ngadain baby shower party dengan tema pilihan, ditraktir sama Lactamil & majalan Pregnancy Indonesia πŸ˜€ . Dan pilihan mbak Indah adalah baby shower dengan tema Blue Pajamas Party. Seruuu.

Aaaak seneng banget gue di undang ikutan party ini. Ini pertama kalinya gue ikutan acara baby shower. Dari seminggu sebelumnya gue udah sibuk cari kado, cari piyama warna biru juga. Heboh.
Dari mulai cari piyama. Gue seumur umur tidur kaga pernah pake piyama apalagi warna biru. Baju tidur gue banyakan batik katun trus udah buluk pula. Untung last minute gue bisa dapet pinjeman piyama dari temen kantor gue πŸ˜†
Kalo urusan kado mah gampil. Gue paling demen kalo mesti beli kado bayik dan beli di Nenen Baby Shop selalu jadi andalan gue. Yang konyol, gue pikir karena tema nya biru, anaknya mbak Indah tuh cowok. Jadilah gue beliin hadiahnya tema biru juga dengan kartu tulisan It’s A Boy. Pas gue konfirmasi ke mbak Indah, ternyata jenis kelaminnya belum ketauan loh *jreng* πŸ˜† kepedean gue nya huahahahah.

Pas hari H nya, gue datang lah ke venue party nya di resto Locanda menara Panin, Senayan. Awalnya sempet gak pede, jadi piyama nya belum di pake dulu. Si Mbul sempet ngetawain soalnya pas gue mau pake piyama dari rumah *tujes*. Ternyata pas sampe di venue, semua udah pake piyama termasuk panitia nya. Buru buru deh gue ganti.
Venue baby shower partynya supeer cute. Dengan atribut bak kamar tidur, ada slippers, aye patch, kutex, bantal, roll rambut, boneka, dll. Semuanya warna biru pastel/biru muda dan putiiih. Duuuh gemes banget deh. Belum lagi snack nya lucu lucu bikin sayang banget buat di makan.
Setelah peserta kumpul, di mulai lah pesta nya. Seru! Ada games roll rambut sambil tutup mata, tebak harga barang, sampe make up sambil tutup mata. Gue menang games roll rambut sambil tutup mata dengan gue jadi modelnya. Puas nge games, kita makan. Ya ampuuun makanannya enak, ala ibu hamil bo banyak nya πŸ˜† . Gue pesen ayam thai, buseeet porsinya buanyak banget, nasi satu ayamnya tiga πŸ˜†
Di party ini juga gue kembali kopdaran sama Mbak Yani & Samara, Mbak Memez, dan dapet kenalan blogger baru mbak Yeye & Millie. Gak ada kata lain selain seru seru seru. Makasih ya mbak Indah buat undangannya. Semoga mbak Indah sehat terus dan lahirannya lancar *big hugs*

Selfie sebelum party
Selfie sebelum party
Blue stuff yang super cute X)
Blue stuff yang super cute X)
Lactamil oreo shake.  Sssst si Mbul juga nyicipin loh :lol:
Lactamil oreo shake. Sssst si Mbul juga nyicipin loh πŸ˜€
Blue snack yang saking cute nya sampe sayang buat di makan :D
Blue snack yang saking cute nya sampe sayang buat di makan πŸ˜€
kumpul bocah
kumpul bocah
Bumil Mutmut yang hari itu cantik & glowing :)
Bumil Mutmut yang hari itu cantik & glowing πŸ™‚

Kelar acara baby shower, gue dan Mbul segera meluncur ke Cikampek. Tanggal 14 Agustus 2014, kakak sepupu gue istri nya lahiran. Yang artinya gue punya ponakan yaaay!
Ini adalah keponakan pertama gue dari keluarga nyokap, dan cucu pertama dari nyokap dan tante tante gue. Semua excited laaah, secara di keluarga kita udah lama kaga ada bayik lucu kinyis kinyis πŸ™‚ .
Sofia Ameera Wibowo, lahir tanggal 14 Agustus 2014 dengan berat 3,1kg di Cikampek. Orang tua yang berbahagia kakak sepupu gue papa Adrian Wibowo & mama Elastasia. Congrats ya buat kalian berdua. Happy parenting, selamat bergadang πŸ™‚ . Tuhan memberkati ya *big hugs*. Dan welcome Sofia. Wah bakal jadi kesayangan deh dia πŸ™‚ . Semoga jadi anak yang soleha, berbakti sama orang tua. We all love you so much :*

Sofia Ameera Wibowo
Sofia Ameera Wibowo
Happy daddy. mamanya masih tepar :D
Happy daddy. mamanya masih tepar πŸ˜€
Happy Aunty
Happy Aunty

Menikahimu

Dalam rangka menyambut anniversary ke 3 *cepet yak udah 3 tahun aje*, gue mo bikin postingan tentang menikah ah. Gue dapet inspirasi setelah baca postingan mbak Maria tentang alasan menikah.
Sebelumyan disclaimer dulu, gue bukan konselor pernikahan, juga belum dapet bintang 5 (perfect) untuk urusan berumah tangga. Jujur di tahun ke tiga ini, gue dan Mbul masih banyak banyak belajar. Jadi postingan ini murni pendapat sotoy gue aja πŸ™‚

Sebelumnya gue mo cerita dulu tentang satu temen gue, sebut aja dia Melati (bukan nama sebenarnya) *bosen cin masa Mawar trus yang di ceritain :mrgreen: *.

Melati ini anaknya cantik, soleha, baik hati, tidak sombong dan gemar menabung, pokoknya putri salju banget deh. Gak ada satupun yang aneh dari penampilan dia, kalo diajak ngobrol tuh anaknya juga asik asik aja. Cuma satu yang bikin dahi juga berkerut kalo ngomong sama dia, yaitu kalo lagi ngebahas topik tentang menikah dan pernak pernik kehidupan rumah tangga. Pokoknya kalo ngomongin tentang rumah tangga & menikah, di pikiran dia cuma dua: indah & bak dongeng Disney “…and they live happily ever after”. Dia sih sampe sekarang belom menikah (dia masih muda juga, umur nya beda sekitar 7 tahun sama gue), tapi dia ngebet ngebet ngebet nikah banget! Dia udah kebelet pengen hidup berumah tangga, punya suami punya anak. Ya gak salah juga sih setiap orang juga pengen punya pendamping dan keturunan. Cuma dia itu dimata gue terkesan membabi buta dan naif. Dia selalu mengkhayalkan *literally* ada cowo bak pangeran berkuda putih yang baik, tampan, soleh, dan mapan langsung ngelamar dia untuk menikah dan dia hidup bahagia selamanya dengan sang pujaan hati.
Lah gue pas denger nanya dong, “emangnya elo gak mau pacaran dulu? Kenal dulu bibit bebet bobotnya gimana gitu?”. Jawaban dia asli bikin gue shock, katanya “perlu pacaran sih kak, tapi gak usah lama lama. Hmm sebulan aja cukup. Kan penampilan udah oke. Soal baik engga nya, Tuhan pasti kasih yang terbaik buat aku. Aku maunya kayak Dude Harlino sama Alyssa Soebandono gitu loh, kak”

DOEEEENG!!!!
*ngejengkang*

Yaoloooh. Gue asli speechless. Ajaib banget di jaman modern begini, hidup dan besar di Jakarta pula, tapi masih ada orang yang bisa punya pemikiran polos dan naif begitu. Ini anak pasti kebanyakan nonton sinetron deh πŸ˜€
Anyway Melati ini selalu cerita dengan berbinar binar kalo dia gak sabar untuk melayani suaminya. Jadi istri yangberbakti kayak mengurus rumah tangga dengan perfect, masak, menyambut suami pulang kantor, bawain bekal, nyetrikain baju errr sampe sampe gue pernah nyeletuk mau jadi istri apa gantiin pembokatnya Mel? Huahahaha gue langsung di cemberutin πŸ˜† . Jadi mbak Melati ini intinya gak pernah kepikiran kalo ngurus suatu rumah tangga itu gak gampang, jadi istri yang perfect tuh gak gampang, ngrurus suami apalagi kalo lagi riwil itu gak gampang. Dia mikir berapa susahnya sih itu semua? Kalo gue sharing tenang pengalaman gue, dia gak percaya dong. Dia menganggap dia pasti dapet suami yang baik. Period!

Errrr oke deh. Jadi daripada beda pendapat terus ujung ujungnya rese, gue jarang ngomongin soal urusan menikah dan rumah tangga sama dia. Mending ngomongin yang lain deh, soalnya simply pemikiran gue sama dia tentang menikah & kehidupan rumah tangga itu beda. Gue gak bilang dia salah, hanya beda aja cara pandangnya sama gue.

Well tapi gue kok berasa agak deja vu dengerin omongan Melati ini ya. Bukan apa, DULU GUE JUGAK BEGITU HUAHAHAHA πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†
Makanya gue gak nge judge pemikiran dia salah, naif iya tapi gak salah kok.

Rata rata cewe emang kadang pemikirannya emang lebih romantis di banding cowo kayaknya. Dosis romantis cewe bisa bertambah kalo kebanyakan nonton sinetron, drama Korea, atau pencinta dongeng Disney Princess. Kombinasikan itu dengan umur yang masih muda & pikiran yang masih polos. Kelar! πŸ˜†

Gue itu dulu pas jaman masih SMA sampe kuliah tingkat 3 atau 4 hopeless romantic banget! Pemikiran gue ya gak jauh beda laaah sama neng Melati. Sebelas, dua belas.

Dibesarkan dari keluarga yang gak terlalu harmonis gak membuat gue patah arang ngadepin urusan romantis. Gue gak serta merta gak suka cowo dan anti nikah hanya dengan berpatokan dari hubungan kedua ortu gue. Justru karena gue melihat hubungan ortu gue kurang harmonis, cita cita gue jadi pengen punya rumah tangga yang harmonis.
Sorry to say, first love gue bukanlah bokap gue :). Gue justru cari yang berlawanan sama bokap gue. Don’t get me wrong, bokap gue itu ayah yang baik tapi jauuh dari suami ideal. Pokoknya gue bercita cita dapet suami yang baik dan jadi ibu rumah tangga yang baik dengan minimal setengah lusin anak. Dan itu semua temen gue tau, huahahaha makanya sekarang kalo ketemuan mereka bilang “kok bisa si Maya, yang bercita cita punya anak minimal setengah lusin sekarang malah jadi ogah ogahan punya anak?” *yang ngomong anaknya udah 4 bo!* πŸ˜†

Itu dulu, sekarang udah lain. Gue lama lama kehilangan sisi romantis gue dan mulai berlogika soal urusan mencari pasangan hidup. Gue gak lagi naif dan polos ketika memilih pasangan hidup. Makanya sempat ada periode gue gonta ganti cowo sampe bikin nyokap gue pusing tujuh keliling. Yah gimana gak pusing, tiap acara keluarga cowo yang di bawa beda trus, udah gitu kan gue makin lama juga bukan makin muda tapi makin tua. Tapi nyokap gue dengan segala kebesaran hatinya jarang menyentil gue untuk urusan pendamping. Mungkin nyokap gue gak mau gue mengulang cerita dia. Gak mau mendesak gue untuk menikah meski umur sudah bertambah. Semua dia kembalikan kepada gue. Jadi sebenernya biar gue bete ditanya “kapan nikah”, gue gak pernah merasa tertekan karena nyokap dan keluarga gak pernah nge push gue untuk segera menikah.

OOT sedikit, nyokap gue adalah anak ke dua dari tujuh bersaudara yang kesemuanya perempuan. Beda dengan keluarga pada umumnya, kakek dan nenek gue mendorong semua anak perempuannya untuk mandiri, sekolah setinggi mungkin dan berkarir. Makanya sampai mereka meninggal, masih ada dua tante gue yang masih belum menikah. Tapi semua karir mereka semua sukses, pendidikan mereka semua tinggi. Bahkan nyokap gue sebelum akhirnya menikah sama bokap dan di boyong ke kota kecil adalah sekertaris direktur di salah satu perusahaan internasional di Jakarta. Kalo lagi kumpul keluarga nyokap, yang ditanya bukan kapan nikah atau kapan punya anak tapi bakal ditanya sekarang kerja dimana atau karir udah sampe mana jenjangnya. Dan percayalah sesungguhnya pertanyaan soal karir itu gak kalah horor dan bikin mulesnya πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Balik ke soal menikah. Jaman gue di tingkat akhir kuliah pas udah mau kerja, tiap pacaran di bawa fun tapi gue pasti sambil seleksi mana yang bisa di lanjutin mana yang mending di cut aja daripada buang buang waktu. Ya biar gue udah gak romantis tapi pastinya keinginan buat menikah sih pasti ada lah ya. Amit amit gue gak mau sampe salah pilih suami, kan cuma mau sekali doang seumur hidup.
Setelah pikiran romantis gue berkurang, banyak aspek yang gue pertimbangin untuk berumah tangga. Cakep dan mapan aja gak cukup, cinta doang apalagi. Cinta itu perlu, tapi gak buta. Misalkan cocok atau engga, gue bisa toleran apa engga sama kekurangan dia, Komunikasi kita enak ga, gimana cara dia nge handle masalah, dan yang penting gue bisa komitmen ga untuk for better for worse sama dia. Itu baru faktor individu calon suaminya. Faktor diluar itu: punya mertua sama ipar baik. Gue mau mengurangi drama ala sinetron dengan ipar dan mertua. Jadi biar kata lakinya mapan, baik, soleh, tampannya kayak Lee Min Ho tapi kalo emaknya judes, kakak adeknya nyinyir gua dadah gudbay aja deh ya. Gak worth it.

Hal lain yang gue pegang ketika hendak menikah itu, gak mau makan ati merubah pasangan karena pada dasarnya manusia itu susah berubah. Jadi dari awal gue mikir, bisa gak gue toleran, kalo engga gue gak mau repot repot ngerubah, langsung coreeet. Ish gila sok laku banget yak gue πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Kan udah gue bilang dari awal, urusan suami lama lama gue sih nothing to loose. Dapet yang cocok syukur, gak dapet ya udah. Gue gak nyari yang perfect tapi yang klop sama gue, dan hal itu gak mustahil kok asalkan pake logika, dengerin kata hati, merendahkan ego. Cinta boleh buta tapi cinta gak boleh gengsi buat dituntun sama logika. Gue sadar gue deserve untuk dapet pasangan yang baik. Kalo menikah itu ibaratnya berjalan, baiknya setelah menikah hidup gue berjalan lebih maju atau minimal jalan ditempat deh. Jangan sampe malah abis nikah hidup gue malah mengalami kemunduran. Masa gue hidup single happy, udah nikah merana πŸ™‚ . Milih pacar bego boleh, milih suami ya mesti pinter dikit dong πŸ˜‰

Satu lagi, yang membuka sisi logika gue adalah bukunya Ninit Yunita yang Test Pack. Gue baca buku itu jauh sebelum populer dan di film in sama Acha Septriasa. Ada satu tulisan di buku itu yang buat juga “nancep” banget.
IMG_20140707_062918
Sejak abis baca buku itu, gue jadi lebih kritis ketika memilih pasangan. Gue udah berkenalan lebih dalam sama komitmen. Dulu gue kira komitmen itu yang penting setia dan nerima tapi sebenernya komitmen dalam pernikahan itu lebih dari itu. Gak main main deh kalo nikah. Menikah itu bukan main rumah rumahan yang ketika bosen atau gak sreg bisa kita tinggalin begitu aja. Menikah itu butuh nyali dan pemikiran. Jadi istri dan ibu rumah tangga yang baik itu sama susahnya sama cari pasangan yang cocok. Bukan cuma melulu tugas rumah tangga yang mesti di kerjain tapi gimana visi dan misi kita sama pasangan kedepannya. Misalnya, jangan sampe nih si suami ngebet mau punya anak ternyata si istri nya masih pengen berkarir dan ogah jadi ibu rumah tangga.

Ketika gue akhirnya memutuskan nikah sama si Mbul, semuanya udah gue pikirin. Kita udah nyamain visi misi. Kita pokoknya udah klop. Makanya gak ada itu lamaran romantis romantis. Semua kita omongin dengan jernih dan jelas, apa maunya dia apa maunya gue. Dan itu gak gampang.
Trus pas udah nikah, yaolooh ternyata kerjaan rumah tangga itu capek ya, ngatur keuangan, ngatur menu makanan, dan semua tetek bengek lainnya. Hhhh walau gue sih seneng seneng aja tapi itu jauh dari romantis dan jauh dari kata gampang πŸ™‚ *elap keringet*
Belum lagi berhadapan dengan tingkah laku pasangan. Segitu gue bilang si Mbul termasuk orang yang baik banget, sabar banget dan toleran banget, tapi bukan berarti dia gak pernah jadi orang yang menyebalkan. Gue sampe kadang mikir, sama Mbul yang hitungannya klop sama gue aja kadang kalo lagi nyebelin atau kumat riwilnya ribet banget. Apalagi kalo pasangan gue gak klop, sengsara amat hidup gue.

Gue bisa bilang, setelah hampir 3 tahun ini menikah sama Mbul, gue bahagia. Emang gak mudah. Sampe sekarang kita masih saling belajar. Ribut ribut pasti ada. Hampir terlontar kata C pun pernah. Tapi pada akhirnya ketika emosi dan ego udah di ubun ubun, cuma ingatan akan komitmen dan kerendahan hati yang membuat kita saling berangkulan lagi πŸ™‚

Pokoknya menikah itu pilihan jangan pernah jadi paksaan. Menikahlah karna elo emang mau menikah, bukan karena umur, bukan karena bosen ditanya “kapan nikah”, bukan karna bayar hutang, dan amit amit bukan kerna hamil duluan. Hidup terlalu singkat dan terlalu indah buat di habiskan di balik penjara berkedok rumah tangga. Menikah itu mau pas masih muda atau sudah ber umur harusnya bikin hidup kita lebih bahagia, maka pilihlah orang yang cocok πŸ™‚
*whahaha udah kayak iklan kampanye aje πŸ˜€ *

Dapur, Si Jantung Rumah

Buat gue jantungnya rumah itu dapur.

Bukan ruang tidur, bukan ruang keluarga, apalagi ruang tamu.

Karena buat gue dapur bukan cuma sekedar tempat masak. Buat gue dapur adalah tempat berbagi cerita dan merasakan hangatnya dekapan keluarga.

Sepanjang hidup gue, dapur yang paling berkesan buat gue ada dua. Dapur yang berkesan buat gue, jauh dari bagus dan bersih kayak foto foto yang di pajang di majalah majalah arsitektur gitu. Cuma dapur sederhana tempat antara nenek dan cucu cucu nya berbagi cerita, tempat antara nyokap dan anak perempuannya berbagi gosip.

Letak kedua dapur yang gue maksud ada di kampung halaman gue di Karawang sana. Duh, posting ngebayangin nya aja bikin gue jadi kangen se kangen kangennya sama kampung halaman deh *balada udah kelamaan gak pulang kampung πŸ˜† *

Dapur yang pertama, dapur di rumah nenek gue di Karawang yang mungkin sekarang udah rata sama tanah karena rumah nenek gue dua tahun lalu udah di jual.
Dapur ini masih tradisional banget, masih dapur dapur tempo dulu. Boro boro ada kitchen set, nenek gue lebih seneng masak pake kompor minyak tanah atau arang ketimbang kompor gas walau pada akhirnya sih nenek ngalah juga untuk ngalah pake kompor gas setelah dihadiahin salah satu anaknya kompor gas πŸ™‚ .
Dapurnya sendiri berukuran lumayan luas karena peralatan masak tempo dulu kan gak se ringkas sekarang ya. Kuali kuali, panci panci lurik, teko,Β  tempayan, dkk ukurannya bisa lebih tinggi dari badan gue kala itu

IMG01405-20130112-1531 IMG01378-20130112-1235 IMG01417-20130112-1534 Ini foto foto yang sempet gue ambil sebelum rumah nenek di jual.

Dapur, adalah jantung di rumah nenek gue. Disitu lah gue dan sepupu gue (para cucu) sering berceloteh sambil nemenin nenek masak, yang tentu nya membuat kita jadi juru icip pertama kali ketika masakan nenek udah jadi :mrgreen: . Semua lebih seneng kumpul rame rame ngobrol di dapur. Nenek gue emang hobi masak, jadi dia pasti ga jauh jauh dari dapur. Gue inget aroma dapurnya itu khas banget, perpaduan antara bau minyak tanah, bau masakan, bau air, sama bau minyak kelapa. Ngangenin.
Ketika akhirnya nenek sakit, dapur otomatis berhenti beroperasi. Jantung rumah itu denyutnya perlahan tapi pasti berkurang dan berhenti ketika akhirnya nenek meninggal. Dapur itu sekarang cuma tinggal kenangan deh.

Lain dapur di rumah nenek, lain dapur di rumah nyokap. Dapur di rumah nyokap ukurannya kecil, palingan cuma 2,5m x 2,5m. Berkitchen set modern, dan penuuuh dengan perabot yang errr nyokap gue beli kebanyakan karena lapar mata *sounds familiar* πŸ˜† . Tapi seperti dapur di rumah nenek, dapur di rumah nyokap pun merupakan jantung dari rumah gue. Masih inget, kalo pulang ke rumah di Karawang, dapur itu tempat gue, adek gue dan nyokap berbagi cerita. Di dapur rumah gue yang cuma seuprit itulah mengalir cerita, gosip, curhat antara nyokap dengan anak anak perempuannya.
Gambarannya, nyokap asik cuci piring ato siap siap masak, gue sama adek gue senderan duduk di lorong antara tembok sama bak cuci piring. Kita bertukar cerita merangkap jadi asisten masak plus of course jadi juru icip dong πŸ˜‰

Mungkin karena nenek dan nyokap gue hobi nya masak, dapur lah yang jadi pusat dari rumah. Kecintaan akan dapur itu menurun ke gue kayaknya. Gue jatuh cinta sama rumah gue yang sekarang karena dapurnya. Cinta pandangan pertamanya gara gara dapur ceritanya. Dapur yang luas dan terang pada saat itu memukau gue banget deh πŸ™‚
Makanya pas pindahan, yang pertama kali gue beresin di rumah ya dapurnya. Sejak ada dapur itu lah gue jadi rajin lagi masak. Belum sampe masak yang canggih canggih kok karena dapurnya juga masih kosong. Cita cita sih nantinya pengen di buat se cozy & senyaman mungkin. Biar dapur di rumah juga jadi jantung dari rumah gue tempat gue, Mbul dan mungkin sama anak anak kita berbagi cerita nantinya πŸ™‚

20140529_084038-1dapur rumah yang masih sederhana. Masih perlu nabung banyak banyak biar kebeli kitchen set nya Informa atau IKEA πŸ˜€

Small-colourfull-Kitchen-designGambar diambil dari sini.
Kitchen set dan dapur idaman gue tuh yang begini nih. Warna warni ceria & hangat πŸ™‚

Tradisi Imlek

Yak, cepet aja udah Februari lagi.
Sebelum keburu basi, mau cerita cerita tentang Imlek yang tahun 2014 ini jatuh nya di hari Jumat dan di bulan Januari akhir (biasanya di Februari).

Anywaaaay, mau breaking news dulu ah.
Pagi ini lagi lagi hujan gede dan banjir di Grogol. Dalam minggu ini udah dua kali aja kejadian hujan gede dan banjir *sigh* 😦 .
Kapan beresnyaaa ini urusan banjir banjiran ya? Berangkat ngantor jadi ribet banget. Mesti nerabas banjir, terus mesti nguber bis biasa (sedapetnya) karena bis TransJakarta gak beroperasi.
Kayak tadi pagi, gue sprint nyebrangin perempatan Grogol yang super hectic demi nguber bis APTB. Gile! Baru pernah tuh gue nyebrang melintas perempatan besar gitu, yang untungnya lagi macet. Belom sampe kantor udah capek duluan πŸ˜€ . Sedih juga denger kabar temen gue yang lagi lagi kebanjiran sampe masuk kerumah padahal kemaren kemaren udah surut dan udah bersih bersih 😦 . Semoga episode banjir banjiran ini ceper berlalu yah

Okeh back to Imlekan. Gue dan Mbul mengucapkan:

GONG XI FAT CHAI

Semoga di tahun kuda kayu ini banyak rejeki, berkat dan keberuntungan yak πŸ™‚

Chinese-New-Year-2014-Horse-1
Foto dari http://photo.elsoar.com/chinese-new-year-2014-horse.html

Ngomongin soal Imlek kalo buat gue sebenernya gak ada yang terlalu spesial. Dulu sebelum nikah sih ajang cari duit alias berburu angpao doang. Kalo sekarang, ya Imlek sama dengan libur. Apalagi tahun ini, ciamik banget deh Imlek nya jadi long weekend πŸ˜€ .

Gue ini bisa dibilang udah Cina coret kayaknya. Gue inget jaman kuliah dulu di Untar, gue dipandang agak aneh sama temen temen kos gue yang (keturunan Cina) mayoritas orang Medan, Palembang, Lampung, Pontianak, dll karena gue ini mata sipit tapi gak punya nama Cina plus gak bisa ngomong dialek Cina (Hokkien atau Khek) atau Mandarin. Gue mentok cuma bisa bahasa Sunda itu juga cuma sepotong sepotong terus nama gue itu Indonesia banget karena ada Astuti nya πŸ˜› .
Ya abeees, ortu gue juga udah Indonesia banget sih. Ortu gue emang masih punya nama Cina dan SKBRI tapi mereka udah gak ke Cina Cina an *apa seh istilahnya* πŸ˜† .

Dalam hal tradisi Imlekan, keluarga nyokap dan bokap gue emang agak beda. Yang sama paling kumpul keluarga aja kalo Imlek nya jatuh di hari Sabtu/Minggu (inget kan dulu mah Imlek gak libur? πŸ˜‰ ).

Keluarga bokap gue sebenernya lumayan Cina totok. Gue masih manggil Apoh (nenek) dan Kungkung (kakek) ke ortunya bokap gue. Ke kakak/adik bokap gue pun masih manggil dengan sebutan kukuh, apak, asuk, dll. Yang asli bikin gue lieur. Gak boleh salah manggil pula karena gak sopan. Makanya gue paling males kalo disuruh ikut kumpul keluarga bokap gue, tapi akhirnya gue jadi semangat soalnya kalo ikut kumpul keluarga bokap dapet angpao nya banyak hehehe πŸ˜† . Pokoknya habis Imlekan tuh gue bisa punya mainan baru aja hasil dari angpao πŸ˜€ .
Dari dulu Imlek di keluarga bokap selalu rame. Semua kumpul. Kakak/adik bokap gue dari Jakarta pada pulang ke Karawang. Meja sembahyang di bersihin terus masing masing anggota keluarga termasuk cucu nya masang hio. Yang gue inget, kalo pas Imlek popoh gue pasti masak masak. Ada ayam rebus, babi hong, bakut sayur asin, pokoknya enak enak deh makanannya. Kalo sekarang, popoh gue engga lagi pasang meja sembahyang di rumah, pun udah gak masak masak karena beliau udah tua udah gak kuat buat masak besar besaran. Yang tertinggal di tradisi Imlekan keluarga bokap gue cuma kumpul kumpul keluarga aja.

Lain bokap lain nyokap. Keluarga nyokap gue termasuk generasi Cina peranakan yang udah gak terlalu totok. Gue aja manggil ortu nya nyokap gue, emak & engkong. Beda sama kungkung (papanya dari bokap) gue yang asli orang Cina daratan sono, emak dan engkong gue udah generasi kesekian yang menetap di Indonesia, di Karawang lebih tepatnya. Nyokap gue tujuh bersaudara perempuan semua, manggil mereka gak perlu pake sebutan khusus. Cuma aih atau iih yang artinya sih tante dan suaminya gue cuma manggil oom. Gak ribet jadinya. Dalam hal Imlekan, keluarga nyokap gue udah biasa aja. Paling kalo lagi libur ya kumpul, tapi gak komplit alias pada gak bela belain pulang ke Karawang. Sesempetnya aja pada kumpul. Gak ada tradisi sembahyang pasang hio juga, paling ziarah ke kuburan buat tabur kembang. Dan emak gue masak kayak hari biasa aja (yang emang selalu enak masakannya).
Sekarang ini sejak emak & engkong gue udah gak ada, Imlek an di keluarga nyokap jadi lebih biasa lagi. Keluarga nyokap gue malahan lebih komplit berkumpul pas Natal/ Lebaran πŸ™‚

Kalo keluarga si Mbul masih lumayan Cina tapi itu juga pas Imlek gak ada tradisi khusus, mereka udah gak sembahyang hio lagi. Untuk acara kumpul Imlek pasti di rumahnya si Mbul karena popoh & kukung si Mbul tinggal di rumah si Mbul. Mami mertua masak ayam rebus, bikin sate babi dan bakso goreng. Sebelum Imlek juga mami udah sibuk beres beres rumah. Gitu gitu aja. Hehehe kalo kata si mami mah kalo Imlek dia capeeek banget πŸ˜†

Nah Imlekan di keluarga kecil gue dan Mbul gimana? Ya biasa aja. Gue boro boro masak πŸ˜† , tentu tidaaaak, siapa juga yang masak kalo cuma dua kepala doang di rumah? πŸ˜€
Tahun tahun kemarin sih kita berdua masih mudik ke Cirebon, tapi tahun ini karena mami mau lamaran adek nya si Mbul ke Jakarta jadi kita gak mudik. Sepi deh Imlekan tahun ini.
Untung pas hari Imlek, cuaca cerah. Begitu bangun tidur gue langsung mandi terus sungkem sama si Mbul dan dapet angpau dooong πŸ˜‰ .
Habis sungkem ya kita leyeh leyeh dulu dirumah, nonton, main game. Tadi nya pengen ngeluyur ke rumah tante gue tapi gak jadi soalnya tante gue yang dari Amrik dateng jadi tujuh tante gue (termasuk nyokap) lagi girls night out (kumpul tanpa anak & suami) di Lembang.
Sore sore gue dan Mbul dinner doang di Paradise Dinasty terus…nongkrong di Starbucks. Huahahahaha basi banget yaaaa πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† . Ya abisan mau ngapain lagi coba. Yang jelas kita menikmati hari libur kita. Lumayan lah napas sedikit ditengah kesibukan kerja πŸ˜‰

Sometimes…

Sore sore, lagi asyik kerja tetiba terima BBM, kiriman gambar dari si tante tersayang

sometimes you have to...massage-nya: “It’s tough, but some decisions never are”

Tau aja dia, keponakannya ini masih tergalau galau akibat masalah yang kemarin πŸ™‚

Thanks aunty, I love you so much :*

 

Rumah Punya Cerita

Si Mbul weekend kemarin outing ke luar kota, dan si istri ogah dirumah sendirian jadilah akhirnya gue mudik ke Karawang & pulang dengan cerita random tentang rumah πŸ™‚

Transport pulang

Pas gue di Jakarta, pulang ke Karawang itu judulnya ribet deh transportasinya. Kalo gak ke terminal kayak Kampung Rambutan, Kalideres, atau Tj Priok yang mana jauhnya amit amit, ya mesti naik bis dulu sampe UKI baru dari situ naik bis ke Karawang. Ketika terminal bayangan di UKI akhirnya dihapuskan, gue mesti naik bis dulu sampe Jati Bening Bekasi baru kemudian di lanjutkan naik bis ke Karawang. Ribeeet. Makanya kadang suka males kalo mau mudik.

Nah sekarang kalo pulang ke Karawang enak banget soalnya udah ada Selamat Trans, travel dari Grogol langsung ke Karawang.
Puji Tuhan banget ada travel ini.Β  Pulang ke Karawang jadi ga lagi ribet. Tinggal booking sehari sebelumnya dengan jam yang bisa dipilih, duduk santai sampe deh di Karawang dengan selamat :). Cukup bayar 30.000 aja per orang.
Travel nya recommended banget loh, sopirnya ramah & gak ngebut bawa mobilnya, kendaraannya luas & nyaman (full AC, dan tanpa musik norak apalagi pengamen), yang penting lagi ON TIME :).
Untuk booking baiknya satu hari sebelumnya. Bisa juga go show sih tapi kalo weekend gak jaminan dapet. Terus datanglah 1 jam lebih awal buat confirm booking plus pilih tempat duduk. Enaknya, pool Selamat Trans yang Grogol ini ada di Ciputra Mall. Jadi gak bete gitu kalo mesti dateng awal, bisa ngopi ngopi atau makan duluΒ dan shopping di mall :D.
Selain rute Karawang Grogol, Selamat Trans juga melayani rute ke Karawang Bandung & karawang Mangga Dua. Pokoknya memudahkan orang Karawang banget dah ni travel, mudah mudahan kedepannya mereka bisa expand ke rute rute lainnya ya πŸ™‚

1011953_299099383560480_337905297_n 1003835_307250179412067_335735572_n 1005750_300634130073672_2136329489_nFoto di ambil dari sini

Monik the new doggy

Dirumah gue ada penghuni baru, doggy namanya Monik. Duh sebenernya ya gue nih agak keberatan dengan tambahan doggy lagi di rumah gue. Menurut gue tuh udah kebanyakan doggy di rumah, kasian nyokap gue ngurusnya :(. Cuma ya nyokap nya juga mau, sutra lah. Selama dia happy, gue sih oke oke aja akhirnya.
si Monik ini anjing jenis apa gue juga gak gitu ngerti, menurut adek gue sih anjing ras murni, dia dikasih sama cowoknya.
Setelah gue liat langsung, lucu juga tu anjing. Kecil, mungil, gak berisik, terus yang gue suka nurut banget. Kalo dipanggil namanya, mau dimana aja dia pasti nyamperin :). Gemesin deh.
Hahahah kalo anjing yang lain kan (apalagi si Kenzo) pada gak pernah mudeng kalo dipanggil namanya, paling ngeliat doang terus melengos, boro boro nyamperin *jitak* πŸ˜†

Hehehe lagi di time out diatas kursi sama nyokap gegara centil nge-godain si Kenzo melulu :D
Hehehe lagi di time out diatas kursi sama nyokap gegara centil nge-godain si Kenzo melulu πŸ˜€

Kenzi Petshop

Nyokap gue akhirnya jadi bukaΒ  petshop dengan nama Kenzi Petsop & weekend kemarin baru aja soft opening.
Emang nyokap gue akhirnya pensiun buka toko kelontong. Dia udah capek dan pengen sesuatu yang beda. Tercetus buka petshop soalnya kan nyokap gue juga suka anjing, jadi kenapa engga? Emang bukan nyokap gue sendiri sih yang grooming, tapi nyokap gue berbisnis berdasarkan sesuatu yang dia suka, plus dia juga gak perlu jauh jauh keluar rumah karena petshopnya dibangun dengan menyulap garasi rumah.
Kalo ada yang baca blog ini tinggal di Karawang dan punya hewan peliharaan, boleh loh mampir buat grooming atau beli aksesori hewan. Selain itu ada dokter hewan yang stand by setiap hari di sana, jadi yang mau vaksin atau bawa peliharaaan kesayangannya buat berobat, boleh banget. Hihihi jadi promosi πŸ˜€

Dianasari  γƒ‡ο½²γ‚’γƒŠδΈ€γ‘γ‚ƒγ‚“ξˆ MamaSayang kemarin karena ribetΒ  bantu bantu gue gak sempet foto foto ruangan petshopnya kayak apa, tapi menurut gue sih nyaman ya. Enak aja ngeliatnya ketimbang toko kelontong yang dulu semerawut :). Mudah mudahan petshopnya bisa berjalan lancar & long term πŸ™‚ *amiin*.

Baking bareng si adek

Eh mumpung nih, jarang jarang gue bisa kumpul bareng sama adek gue. Sejak dia sibuk kerja di Bandung, jadwal mudik kita gak pernah amprokan. Dan karena kemarin ga ada si Mbul jadilah kita haha hihi berdua aja, gegosipan.
Sebenernya karena rentang umur gue & adek lumayan jauh, gue tuh gak bisa terlalu deket banget sama adek gue. Geng main kita gak sama, sekolah pun gak pernah sampe 1 tingkatan bareng. Gue udah SMP, dia masih SD, gue udah SMA, dia masih SMP, jadi kebanyakan alih alih deket kita malah sering ribut :lol:. Tapi ketika sama sama udah kerja kayak sekarang kita malah jadi lumayan nyambung. Yah biar gimana dia kan adek gue semata wayang, pasti ujung ujung nya akur juga sih πŸ˜€
Nah kemarin mumpung lagi kumpul, kita sempetin bikin kue bareng. Adek gue ini penasaran banget pengen bikin cup cakes, dia udah pernah nyoba dari resep di Youtube tapi jadinya kurang mantep. Akhirnya gue bawain aja tepung cupcakes instant. Ya cheatting dikit gak apa apa kan yang penting jadinya enak :lol:. dan emang enak.

20130901_082947Tepung cupcakes, tepung icing, sampe mangkok kertasnya udah disedia in dalam satu kemasan. Praktis deh. Untuk cupcakes nya sendiri gampang, cukup modal mixer, mentega, susu sama telor. Untuk icingnya cuma modal mentega sama susu doang. Jadinya kayak gini nih:

20130901_082928 20130901_085735Praktis, udah pasti jadi, dan udah pasti enak. gampang banget :). Nanti kalo udah punya oven mau deh sering-sering bikin. tepungnya bisa di dapet di supermarket-supermarket besar kok.