Baby Shower & First Niece Sofia

Suatu hari, gue dapet undangan baby shower dari mbak Indah Mutmut.

Awal gue kenal mbak Indah ini waktu kopdaran rame rame sama mem Tyke di Plaza Semanggi. Sejak itu, selain saling follow blog, gue sama mbak Indah juga saling follow IG. Suatu kali, mbak Indah mention gue di IG minta japri nomer whatsapp. Ooo ternyata dia mo ngundang gue ikutan baby shower nya tanggal 16 Agustus 2014. Emang sih sebelumnya gue ada liat postingan di blog dia tentang dia ikutan lomba fotografi yang di selenggarain sama Lactamil dan majalah Pregnancy Indonesia. Hehehe emang rejekinya dedek bayik ya, mbak Indah ini menang loh. Dia dapet hadiah ngadain baby shower party dengan tema pilihan, ditraktir sama Lactamil & majalan Pregnancy Indonesia πŸ˜€ . Dan pilihan mbak Indah adalah baby shower dengan tema Blue Pajamas Party. Seruuu.

Aaaak seneng banget gue di undang ikutan party ini. Ini pertama kalinya gue ikutan acara baby shower. Dari seminggu sebelumnya gue udah sibuk cari kado, cari piyama warna biru juga. Heboh.
Dari mulai cari piyama. Gue seumur umur tidur kaga pernah pake piyama apalagi warna biru. Baju tidur gue banyakan batik katun trus udah buluk pula. Untung last minute gue bisa dapet pinjeman piyama dari temen kantor gue πŸ˜†
Kalo urusan kado mah gampil. Gue paling demen kalo mesti beli kado bayik dan beli di Nenen Baby Shop selalu jadi andalan gue. Yang konyol, gue pikir karena tema nya biru, anaknya mbak Indah tuh cowok. Jadilah gue beliin hadiahnya tema biru juga dengan kartu tulisan It’s A Boy. Pas gue konfirmasi ke mbak Indah, ternyata jenis kelaminnya belum ketauan loh *jreng* πŸ˜† kepedean gue nya huahahahah.

Pas hari H nya, gue datang lah ke venue party nya di resto Locanda menara Panin, Senayan. Awalnya sempet gak pede, jadi piyama nya belum di pake dulu. Si Mbul sempet ngetawain soalnya pas gue mau pake piyama dari rumah *tujes*. Ternyata pas sampe di venue, semua udah pake piyama termasuk panitia nya. Buru buru deh gue ganti.
Venue baby shower partynya supeer cute. Dengan atribut bak kamar tidur, ada slippers, aye patch, kutex, bantal, roll rambut, boneka, dll. Semuanya warna biru pastel/biru muda dan putiiih. Duuuh gemes banget deh. Belum lagi snack nya lucu lucu bikin sayang banget buat di makan.
Setelah peserta kumpul, di mulai lah pesta nya. Seru! Ada games roll rambut sambil tutup mata, tebak harga barang, sampe make up sambil tutup mata. Gue menang games roll rambut sambil tutup mata dengan gue jadi modelnya. Puas nge games, kita makan. Ya ampuuun makanannya enak, ala ibu hamil bo banyak nya πŸ˜† . Gue pesen ayam thai, buseeet porsinya buanyak banget, nasi satu ayamnya tiga πŸ˜†
Di party ini juga gue kembali kopdaran sama Mbak Yani & Samara, Mbak Memez, dan dapet kenalan blogger baru mbak Yeye & Millie. Gak ada kata lain selain seru seru seru. Makasih ya mbak Indah buat undangannya. Semoga mbak Indah sehat terus dan lahirannya lancar *big hugs*

Selfie sebelum party
Selfie sebelum party
Blue stuff yang super cute X)
Blue stuff yang super cute X)
Lactamil oreo shake.  Sssst si Mbul juga nyicipin loh :lol:
Lactamil oreo shake. Sssst si Mbul juga nyicipin loh πŸ˜€
Blue snack yang saking cute nya sampe sayang buat di makan :D
Blue snack yang saking cute nya sampe sayang buat di makan πŸ˜€
kumpul bocah
kumpul bocah
Bumil Mutmut yang hari itu cantik & glowing :)
Bumil Mutmut yang hari itu cantik & glowing πŸ™‚

Kelar acara baby shower, gue dan Mbul segera meluncur ke Cikampek. Tanggal 14 Agustus 2014, kakak sepupu gue istri nya lahiran. Yang artinya gue punya ponakan yaaay!
Ini adalah keponakan pertama gue dari keluarga nyokap, dan cucu pertama dari nyokap dan tante tante gue. Semua excited laaah, secara di keluarga kita udah lama kaga ada bayik lucu kinyis kinyis πŸ™‚ .
Sofia Ameera Wibowo, lahir tanggal 14 Agustus 2014 dengan berat 3,1kg di Cikampek. Orang tua yang berbahagia kakak sepupu gue papa Adrian Wibowo & mama Elastasia. Congrats ya buat kalian berdua. Happy parenting, selamat bergadang πŸ™‚ . Tuhan memberkati ya *big hugs*. Dan welcome Sofia. Wah bakal jadi kesayangan deh dia πŸ™‚ . Semoga jadi anak yang soleha, berbakti sama orang tua. We all love you so much :*

Sofia Ameera Wibowo
Sofia Ameera Wibowo
Happy daddy. mamanya masih tepar :D
Happy daddy. mamanya masih tepar πŸ˜€
Happy Aunty
Happy Aunty

(Late Post) : Lebaran & Presiden Baru

Hai hai hai…
Sebelom beneran telat (dan basi) gue mo ngucapin selamat hari raya Idul Fitri bagi yang merayakan. Mohon maaf lahir dan batin atas semua kesalahan, dan seperti iklan Pertamina, kita mulai dari 0 (nol) lagi ya πŸ˜‰

Gimana libur lebarannya? Puas ya liburnya. Buat gue sendiri, libur lebaran ini full sembilan hari libur dengan potongan cuti bersama hanya satu hari, surga banget.
Sejak gue pindahan, baru kali ini gue libur (berdua bareng Mbul) menikmati rumah baru kita. Kita bisa nyelesain pendingan tugas beresin rumah yang udah ketunda sejak pindah dan hasilnya dapet:
router baru, modem baru jadi bye bye handphone lemot; saluran TV udah ke install, jadi gak buta berita lagi hehehe; meja makan baru, lemari buku tambahan udah di beli; semua yang perlu di bor udah di bor, jadi foto dan jam udah terpasang; dan tumpukan kardus isi barang yang belum di bongkar udah di rapihin. Hasilnya yah rumah gue udah bener bener kayak rumah. Bukan kos kos an,bukan lagi apartemen, beneran rumah tempat gue tinggal yang permanen tanpa perlu pindah pindah lagi (kecuali kalo dadakan dapet rejeki bisa beli rumah di Pondok Indah πŸ˜† ).
Tentunya soal perabotan rumah masih jauh dari komplit tapi udah mendingan banget lah.Jadi liburan ini gue nyaris gak jalan jalan, paling mentok ke mall Central Park itu pun cuma buat beli lemari buku soalnya gue cari di CarrefourΒ  BSD gak ada. Niat puter puter Jakarta mumpung lagi sepi untuk tahun ini cuma mentok makan bihun bebek doang di Pluit hehehe,kayaknya lebih pewe gleyehan di rumah ketimbang jalan jalan πŸ™‚

Oya sempet ada insiden konslet listrik di rumah, asli bikin deg degan. Deg degan soalnya bahaya kalo udah urusan sama listrik, takut kebakaran. Udah gitu kejadian konsletnya dua hari sebelum lebaran dan udah sore mau cari tukang dimana kalo udah mepet gitu? Lebaran sih udah pasti semuanya libur kan. Masa selama liburan kita gak ada listrik. Untung lah setelah tanya sana sini ada tukang listrik yang bisa di panggil dan besok nya bisa juga tuh konslet di benerin *fiuuh*. Ternyata kabel kemeteran utama nya yang perlu di ganti karena ada yang terkelupas.
Okeee jadi diawal liburan kita udah merogoh kocek hampir satu juta rupiah aja buat ngebenerin listrik rumah dan ganti kabel*nyengir ngenes* πŸ˜€ . Ya udah lah ya daripada liburan jadi bubar jalan gara gara listrik, gue rela rela aja deh.

Ramadhan & Lebaran tahun ini emang beda karena gue udah pindah kantor dan pindah rumah. Walau gue bukan muslim tapi gue selalu suka suasana Ramadhan & Lebaran karena…banyak makanan enak πŸ˜†
Takjil, kolak, opor ayam, ketupat, sambal goreng, you name it! Semuanya enaaaaak. Karena pindahan itu lah jadi ada yang berbeda untuk urusan makanan. Gue harus say good bye sama takjil & kolak enak di daerah kantor & apartemen lama gue di Gatsu & Grogol. Selama bulan Ramadhan sampe akhirnya libur Lebaran gue belum nemu takjil & kolak yang enak disekitaran kantor baru gue di TB Simatupang maupun di daerah rumah di BSD. Yang jual sih banyak tapi yang gue favorit in belum ada. Buat gue rasanya gak ada yang istimewa. Well mungkin gue mulai musti belajar bikin kolak sendiri ya πŸ™‚
Tapiii sebagai gantinya, gue tahun ini bisa makan opor ayam plus ketupat, yay! Apa gue masak sendiri? Of course engga, manalah gue bisa πŸ˜† . Dapet kiriman tetangga? Errr engga juga, tetangga kanan kiri gue mudik dan gue juga belum sedeket itu sama tetanga sih πŸ˜€ Gue makan ketupat dan opor di pasar Modern BSD dong. Gileee serba ada emang disitu. Gue makan di kedai Padang, lumayan enak juga. Sayangnya gue gak bawa HP kalo ke pasar jadi gak sempet gue foto.

Sebelum kemeriahan tentang Lebaran, Indonesia juga ngalami kemeriahan punya presiden baru, super yay!
Congrats buat Pak Jokowi & pak Jusuf Kalla yang sudah memenangi pemilu& terpilih sebagai presiden & wakil presiden yang baru. Syukurlah pemilu berjalan dengan lancar. Walau pas pengumuman hasilnya bikin deg degan tapi syukurlah aman terkendali sikonnya.

Udah lah ya, gue sih gak mau bahas no 1 atau no 2 lagi yang paling oke. Ketika pemilu udah selesai, yang ada cuma 3, persatuan Indonesia. Indonesia perlu berbenah buat lebih baik. Kalo gak dimulai dari sekarang, mau di mulai kapan lagi?
Gue sih udah capek ngeliat keadaan negara yang udah semerawut. Gue gak bilang Indonesia mengalami kemunduran, pasti adalah kemajuan, tapi entah kenapa gue pribadi ngerasa Indonesia kayak jalan ditempat. Padahal dengan segudang potensi harusnya Indonesia bisa maju loh, gak kalah sama negara negara Asia yang lain πŸ™‚

Nah, kalo punya presiden baru apa sih harapan gue sebagai warga negara?
Pertama, gue berharap hilangin itu birokrasi sok dan arogan yang nyusahin warga negara. Bikin KTP, ngurus akta, bayar pajak, ngurus tilang, bikin SIM, dll harusnya bisa lebih mudah. Menurut gue, prosedur itu perlu ada, biaya yang dikeluarin juga perlu ada tapi bukan prosedur yang berbelit beli (baca : nyusahin) dan bukan bayarin biaya ke calo atau buat nyogok oknum supaya urusan itu dimudahkan. Gue gak keberatan bayar, tapi nyesek aja kalo uangnya itu sogokan yang artinya masuk ke kantong pribadi si oknum dan bukan ke kas negara. Gue juga ga keberatan ngurus semuanya sendiri asal transparan, prosedurnya jelas dan gak pake lelet.

Kedua, benahi transportasi umum. Hayo lah, mending ngaku deh, bawa kendaraan sendiri itu biar gaya dan nyaman tapi capek kan? Ngadepin jalanan dan macet di Jakarta tuh lumayan nambahin keriput dan uban loh. Gue tau banyak orang yang terpaksa, mau gak mau, jadi bawa kendaraan pribadi karena daerah tempat tinggalnya gak terjangkau kendaraan umum (yang layak) untuk sampe ketempatnya kerja atau beraktivitas. Percaya deh, naik kendaraan umum yang bapuk trus mesti nyambung berkali kali itu sama aja capek nya kayak bawa kendaraan sendiri. Lebih capek malah *been there done that*, gak heran banyak yang lebih rela capek bawa kendaraan pribadi ketimbang naik kendaraan umum. Oya selain perbaikan di kendaraan umum yang bapuk, gue berharap kendaraan umum kita juga bisa di perbaiki ketepatan waktunya. Gak ada yang lebih menyebalkan daripada mesti nunggu kendaraan umum yang datengnya cuma Tuhan sama supirnya aja yang tau.

Ketiga, pembenahan di bidang pariwisata. Soal alam, Indonesia itu sumpaaah keren abis. Raja Ampat, Pulau Komodo, Derawan, Lombok, Bali,Padang, Yogya, itu cuma sebagian kecil dari daerah di Indonesia yang terkenal bagus dan indah, masih buanyaaaak yang lain. Sayang nya dari yang sering gue baca selama ini dari blog blog traveler, potensi pariwisata di daerah itu kurang di kelola dengan baik. Ironisnya lagi malah banyak yang katanya di kelola pihak luar. Dari pengalaman gue, bahkan daerah sekaliber Bali aja sebenernya pengelolaan sektor pariwisatanya gak merata, masih banyak daerah yang bagus bagus yang gak tergarap. Minim nya akses dan fasilitas yang jadi isu biasanya. Gue yakin kalo pariwisata kita dibenahin hasilnya bisa luar biasa buat pemasukan negara.

Keempat, keamanan. Gue sebagai wanita (etnis minoritas pula, sorry bukan rasis) kadang merasa gak aman tinggal di negara tanah kelahiran gue sendiri. Pulang malam, jalan sendiri, atau bahkan sekedar duduk duduk di taman aja kadang suka was was. Gue gak mau ngomong panjang lebar buat yang satu ini, tapi gue berharap keamanan buat setiap warga negara di Indonesia itu bisa lebih baik dan terjamin.

Hehehe sejauh yang bisa gue pikirin baru ada empat ini sih. Iya gue emang berharap banyak dari pemerintahan Jokowi-JK, bukan karena gue pendukung fanatik mereka tapi gue rasa setiap kita ganti presiden bukan kah kita sebagai rakyat punya banyak harapan untuk pemimpin yang baru? Harapan untuk sesuatu yang lebih baik πŸ˜‰

Time to Say Goodbye

Duileeeh mau ceritaan tentang pindahan rumah judulnya drama bener yak πŸ˜†

Cerita tentang pindahan rumah ini udah kepending berhari hari karena sibuk *again*. Cerita dari awal deh ya.

Buat gue pindahan rumah tuh sebenernya bukan hal aneh lagi, urusan pindahannya lebih tepatnya karena ketika gue nge kos juga gue rajin banget pindah pindah kos macem kucing beranak.

Pindahan rumah sama pindahan kos cuma beda tipis kok, beda banyak barangnya aja, capeknya sih sama aja. Dulu jaman gue masih kecil, ortu gue adalah kontraktor sejati alias tukang ngontrak huahahaha. Urusan pindah rumah itu baru berhenti setelah akhirnya kita punya rumah pas gue kelas 1 SMP. Setelah gue SMA dan ngekos, urusan pindah kos itu udah jadi hal yang rutin. Pas udah kuliah baru deh rada males pindah pindahan kos. Selama gue di Jakarta, gue “cuma” tiga kali pindah kos aja kok. Kos an gue yang terakhir malah awet banget sampe akhirnya gue nikah sama si Mbul dan pindah ke apartemen. Delapan tahun aja gue tinggal di kos an gue yang terakhir.

Setelah delapan tahun dan pindah dari kos ke apartemen baru tuh berasa faktor U *umur* dan faktor M *males* urusan pindahan. Rasanya abis pindahan tuh capeeek banget. Kalo dulu mah gesit ngepak ngepak barang, pas pindahan dari kos ke apartemen rasanya bencik banget mesti ngepak ngepak terus bongkar barang lagi. Makanya gue sempet bilang sama Mbul, next time kita pindahan pokoknya mesti fixed deh alias pindah dari ngontrak ke properti punya sendiri. Gue ogah pindah ke another kontrakan, bukannya gengsi ngontrak tapi gue gak sanggup handle urusan packing dan bongkar barangnya πŸ˜€ isteri riwil

Setelah kita tiga tahun di apartemen, hunting rumah penuh drama, akhirnya waktunya pindahan tiba juga. Kita netapin tanggal pindahan tanggal 27 Mei 2014 bulan lalu. Apa pake hitung-hitungan? Ya of kors engga atuh kakaaak, emang pas beneran aja harpitnasnya mantep jadi bisa gue bablasin cuti seminggu dan pas tanggal merah juga. Si Mbul gak bisa bablas cuti pas harpitnas soalnya, jadi 80% urusan pindahan, beberes dkk itu jadi tanggung jawab gue *pingsan*

Beberapa hari sebelum pindahan rumah gue mellow mellow gak jelas. Bukannya gue gak suka sama rumah baru dan lingkungan baru gue di BSD, gue jatuh cinta pada pandangan pertama kok sama daerah rumah gue di BSD. Cuma ninggalin daerah JakBar, yang lingkungannya udah gue kenal dari pertama kali menginjakan kaki di Jakarta tahun 2002, itu bikin hati gue sedikit sedih. Banyak suka duka gue tinggal di JakBar.
1001 kekhawatiran gue deh pas pindahan ke BSD, dari mulai bersosialisasi sama tetangga sampe takut nyasar. Secara tinggal di jakBar kan kemana mana deket yaaa, strategis gitu. Urusan jalan juga gue udah hapal luar kepala, mau pulang malem pun gak masalah.

Hari pindahan itu akhirnya tiba. Karena barang di apartemen gue masih minimalis jadi ekspektasi gue harusnya satu kali angkut harusnya udah bisa. Gue pake jasa mover mengingat peserta pindahan cuma 2 orang tanpa bala bantuan keluarga yang jauh di luar kota semua.
Ternyata pake mover pun itu keputusan yang tepat banget. Gue pake mover kantor gue, Sutavi Daud. Staff nya very helpful dan cekatan. Emang sih gue sebagai miss perfeksionis gak betah kalo belum nge pak sendiri jadi 1/4 nya urusan packing udah gue kerjain dari malem sebelumnya sampe jam 2 subuh. Pagi jam 9, staff Sutavi Daud sudah ready. Mereka langsung sapu bersih semua urusan packing termasuk packing lemari, buku buku (sisa yang belum gue packing), dan prentilan lain lain. Untuk kardus, semua dipinjamin sama mereka. Gue dan Mbul cuma tinggal ngawasin aja sampe semua barang terangkut masuk ke truk. Semua barang kita muat pas 1 truk ukuran sedang ternyata. Paling kendala pas keluar barang dari apartemen aja karena lamaaa nungguin lift barangnya.

Singkat kata, setelah beres packing, makan siang, gue say good bye juga bukan cuma sama apartemen penuh kenangan tempat kita tinggal selama 3 tahun tapi juga sama daerah tanjung Duren Grogol Jakarta Barat.
Sampe BSD udah sore karena macet. Begitu sampe rumah BSD, lagi lagi staff mover Sutavi Daud cekatan unpacking semua barang kita jadi biarpun udah sore, rata rata barang kita udah unpacking semua, tertata sesuai posisi yang kita mau jadi kita tinggal nyicil aja elap elap, nyapu ngepel dan nata nata barang prentilan seusai selera. Gue puas banget lah pake mover, jadi gak terlalu capek duluan sama urusan packing dan unpacking πŸ™‚ .

Terus setelah tinggal di rumah baru nyaris satu bulan gimana kesan nya? satu kata sih nyaman.
Walau masih aja ada yang kurang disana sini, atap masih ada yang bocor aje, kenyamanan gak berkurang deh πŸ™‚ .

Sejak pindah ke rumah baru, si Mbul malah jadi rada manyun karena gue jadi terlalu nyaman di rumah, susaaaah banget di ajak ngeluyur sama dia even cuma buat nongkrong nongkrong buat ngopi di Starbucks. Bayangin, baru sejak tinggal disana loooh itu Starbucks di take away ke rumah huahahaha. Gue kangen sama Caramel Machiatto tapi males nongkrong di sana πŸ˜† .
Terus belakangan juga kan sering ujan, duuuh nikmatin hujan sambil kruntelan di rumah itu ternyata nikmaaaaat banget ya. Cuma ditemenin sama teh anget dan novel rasanya enak banget, nyaman πŸ™‚

Soal hidup bertetangga pun so far sih gak ada yang aneh aneh ya. Seperti layaknya warga pendatang baru, gue lapor RT/RW plus udah basa basi sama tetangga kanan kiri. Ini pertama kalinya gue hidup bertetangga lagi setelah sekian lama, kalo di apartemen kan cuek cuekan gak masalah :).
Sekilas liat sih tetangga kanan kiri sih baik baik ya, gak kepo gimana. Kita berdua belum ada kesempatan sosialisasi lagi karena udah sehari hari udah sibuk kerja dan pulang cuma numpang tidur doang.
Dan gue masih cuma tau seputaran rumah doang, belom sepet muter muter. hari pertama pulang kantor sempet kesasar masa mau jalan pulang ke rumah sampe telepon si Mbul πŸ˜† , untungnya sekarang dikit dikit udah hapal. Jangan tanya jalan ke Teras Kota atau ke mall mall BSD. Yang gue tau cuma ke arah pasar modern tok huahahaha, deket bisa jalan kaki dari rumah, sama jalan ke arah tempat nunggu bis ke kantor. Nanti pelan pelan juga hapal lah ya.

Gue seneng pindahannya berjalan dengan smooth, seneng liat kartu keluarga baru gue yang udah jadi, seneng dapur nya sekarang udah lega dan enak di pake buat masak, dan yang penting sekarang gue ke kantor gak pake macet πŸ™‚
Good bye Grogol JakBar, welcome BSD Tangsel πŸ˜‰

PhotoGrid_1401809344411

detik detik pindahan dari Grogol. Begitu liat ruangan apartemenΒ  yang udah kosng, sedih banget rasanya :’)

PhotoGrid_1401809427061

Rumah mungil kita. Awal awalnya masih berantakan tapi gak terlalu bikin stress kok karena sebagian kegiatan tata ruang di bantuin sama bapak bapak staff mover πŸ™‚

PhotoGrid_1401809505579Akhirnya dengan gue cuti bablas seminggu beberes perabot rumah bisa selesai dengan tuntas tas tas terutama area dapur *penting* πŸ™‚ . Dan hari kamis nya udah kedatengan tamu pertama, nyokap bokap plus si Monik πŸ™‚

Pindah Pindahan Kantor Yuk

Hai hola halo…

Jumpa lagi…Iiiih gile udah lama banget absen nge blog dan BW, 2 bulan aja kakaaaak.

Bukannya somse tapi lagi super ribet banget sama yang namanya urusan pindahan. Kalo cuma urusan pindahan rumah sih yah of course gak bakalan lah ya sibuk dangdut lebay begini sampe gak sempet nge blog dan BW. Masalahnya 2014 ini selain pindahan rumah ternyata gue juga mesti pindahan kantor juga.
Bukan pindah kerjaan loh ya tapi gedung kantor gue pindah dan itu ribeuuut banget karena di sela sela itu gue harus cuti gegara udah kadung beli tiket ke Bali *lagi* di tahun 2013 kemaren. Jadinya super duper rempong.

Boro boro lah sempet nengokin blog, tiap hari aja ngurus kerjaan aja bisa sampe jam 12 malem di kantor. Masa ituuu ya ampun, thanks God sekarang sedikit sedikit semua udah beres πŸ™‚

Jadi kantor gue yang tadinya di bilangan Gatot Subroto sana itu gedungnya udah gak memadai. Udah AC Nya gak berfungsi dengan maksimal, panas luar binasa, fasilitas lainnya pun gak memadai (toilet kotor & bocor, pantry kotor, dll dll). Bos gue yang udah sebel akhirnya memutuskan di 2014 ngebut cari gedung kantor baru. Dan akhirnya bulan April kemarin pindahlah kita dari Gatot Subroto ke…TB Simatupang 😦

JAUH AJA YA CEUUUU πŸ˜₯

Ini pindahan kantor yang tadinya cuma wacana akhirnya benerΒ  bener terwujud di tahun 2014 ini. Ada sukanya tapi ada juga banyak dukanya.
Gue gak kebayang ya yang namanya pindahan kantor tuh bakal super duper ribet baik sebelum maupun sesudahnya. Paling bingung pas packing dokumen sih. Ngeri ada yang hilang atau keselip. Untung lah walaupun ribet tapi semua bisa berjalan dengan lancar. Dokumen komplit gak sampe ada yang hilang.

Senengnya di kantor baru AC nya dingin, gue pun dapet ruangan sendiri dengan semua furniture baru. Cukup menghibur hati deh, secara “penderitaan” gue di jalan penghadapi macet dari Grogol ke TB Simatupang itu cukup bikin tekanan darah gue naik setiap harinya.
Macetnya tobaaaat deh, ampun ampunan. Emang sih nantinya kalo gue udah pindah ke BSD, posisi kantor baru ini lebih deket dan gak semacet kalo gue dari Grogol, tapikan jeda dari pindahan kantor ke pindahan rumah gue ke BSD masih ada waktu 1 bulan lagi (gue bakal pindahan rumah akhir bulan Mei ini). Dan percayalah, itu jadi satu bulan terpanjang di hidup gue. Kayaknya bulan Mei itu lamaaa banget πŸ˜† *dangdut banget yah gue :mrgreen: *

Sejak kantor di TB Simatupang gue harus pulang ontime karena Grogol ke TB Simatupang itu rute baru buat gue, kalo pulang malem kendaraan umum ke arah Grogol susah. Gak segampang kayak pas gue masih ngantor di daerah Gatot Subroto. Nah karena pulang mesti on time ya mau gak mau lah gue juga datengnya harus lebih pagi, gak bisa molor molor lagi kayak jaman masih di Gatot Subroto dulu. Kalo gue dateng telat, kerjaan gue pasti gak beres dan keteteran. Jadilah tiap pagi gue jam 5 pagi udah bangun, jam 6.30 paling telat harus udah naik busway. Itupun gue sampe kantornya bakal jam 8.30 pas. Yap 2 jam an lah dijalan. Kebayang kan macetnya kayak apa? πŸ˜₯ .
Lain berangkat, lain juga jam pulang kantor. Gue jalan dari kantor teng jam 5.30 sore dan itu perjalanan panjaaaaang dan lamaaaa karena gue baru sampe rumah minimal jam 8.30 setiap harinya. Itu 3 jam di jalan mamiiih πŸ˜₯ . Dan itu PP kantor biasanya BERDIRI di busway. Catet ya BER.DI.RI *betis berkonde*
Pokoknya sejak pindah kantor ini kaki gue berotot banget deh πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Pindah ke kantor di daerah TB Simatupang ini juga bikin gue harus mulai masak lagi pagi pagi, soalnya di daerah situ susaaah cari makan, pilihannya gak banyak dan mahal. Jadi mau gak mau gue mulai masak lagi deh. Sehat juga sih jadinya, soalnya seminggu pertama ngantor disitu tiap hari gue makan nasi Padang sampe puyeng.

Selain soal makanan yang bikin gueΒ  pengen nangis itu harus dadah gudbay sama mall mall tercinta macem Ambasador dkk, PP, PS, GI, dll. Janjian sama temen pun jadinya susah banget karena banyakan temen gue ngantornya di daerah tengah kota sana. Awal awal berasanya jadi sengsaraaa banget. Biasa pulang kantor masih bisa ngeluyur kanan kiri, sekarang kagak bisa. Emang sih di deket kantor sekarang ada Citos, PIM dan Pejaten Village yang gak kalah ciamiknya tapi macet ceuuu, temen gue ogah banget janjian kesitu πŸ˜₯ . Beberapa kali akhirnya gue jadi janjian pas weekend aja.

Awal awal ngejalanin berat banget rasanya. Tiap bangun tidur pagi udah perjuangan banget buat buka mata, belum lagi mesti gesit kalo soalnya kalo telat gue nyampe ke kantornya pun jadi telat.
Dulu rute busway Grogol Gatot Subroto sih enak, udah pasti dapet duduk tapi rute ke Lebak Bulus mah lain, udah pasti berdiri deh terus sampe terminal Lebak Bulus mesti sambung lagi naik Kowantas.
Sekarang sih setelah hampir sebulan akhirnya jadi biasa. Ya di nikmatin aja kantor baru, suasana baru. Kalo di pikir berat toh juga gak bakal ngerubah situasi, yang ada malah jadi makin berat nanti rejeki jadi seret deh πŸ˜†

PhotoGrid_1399010764495

Kantor lama before & afetr pindahan. Pas Pindah sedih sih secara gue di kantor itu kan dari awal kerja. Setelah 5 tahun akhirnya say good bye juga. Banyak suka dukanya :’)

IMG01769-20140521-1417Ruangan gue di kantor baru. Tempatnya yang nyaman dan serba baru jadi hiburan tersendiri buat gue setelah bermacet ria di jalan PP kantor. New office new spirit πŸ™‚

Serasa Mimpi

Hari ini serasa mimpi deh buat gue. Mimpi buruk yang untungnya cepet berlalu.
Dua hari kemarin Jakarta cerah. Akhirnyaaa bisa ngeliat matahari, banjir dimana mana pun udah mulai surut. Seneng lah pastinya.
Emang sih sesekali di malam hari masih hujan tapi pagi nya semua baik baik aja, gak ada genangan yang sampe tinggi dan bikin macet. Malahan selama dua hari itu jalanan minim macet (at least dari Grogol), dapet bis Trans Jakarta pun gak susah, semua nya lancar lancar aja. Gila, pulang kantor jam 7 aja langit masih terang. Gue pikir mimpi buruk banjir udah berlalu dari Jakarta.
Tadi malam Jakarta hujan deras. Gue pikir itu cuma hujan deras biasa aja, seperti gue bilang biar siangnya cerah tapi malam nya suka dadakan hujan. Sebelum gue tidur jam 11 tadi malam pikiran terakhir gue, “ih, hujannya deras juga ya tapi pasti bentar aja lah itu”. Emang ada yang aneh, saking derasnya hujan talang air di teras apartemen gue tuh sampe ngeluarin suara gelugup gitu, kayak susah nampung air. Gue sampe suruh si Mbul nge cek tapi kata si Mbul gak ada apa apa kok, itu karena hujan deras aja dan hujannya juga udah agak reda. Yang gue dan Mbul gak sadar, malam itu hujan berlangsung sampe subuh tanpa berhenti dengan intensitas tinggi.
Begitu gue bangun pagi, cek BB hoaaaah gue liat picture profile dan status BBM temen gue udah pada heboh bilang Tanjung Duren, Grogol, Citraland, Trisakti banjir parah sampe kendaraan gak bisa lewat. My God, gue langsung panik dan lari ke jendela di selasar. Dan bener aja gue liat banjirnya udah parah. Kalo biasanya cuma depan apartemen aja yang banjir, sekarang airnya udah ke samping dan udah mencapai pos polisi. Haiyaaah. Panik lah gue karena hari itu gue gak bisa gak ngantor. Apapun yang terjadi gue mesti ngantor. Gue buru buru mandi dan ngecek gimana sikon jalanan di bawah. Dan ini lah sikon di bawah apartemen gue tadi pagi:
image

Udah mesti pake perahu karet aja mamiiiih πŸ˜₯
Aiiih kemana cuaca cerah dua hari kemaren?!?! Tapi show kan must go on ya, gue sempet nawar ojek samping apartemen yg gak banjir, gilaaaa mereka minta 150ribu aja dari Grogol ke Gatsu. Lemes gue. Untuung pagi itu si Mbul akhirnya mau anterin gue dulu ke kantor sebelum dia sendiri ngantor *ketjup*. Kalo engga 150ribu melayang deh.
Gue gak kebayang pagi itu Jakarta chaos se chaos chaos nya. Ya banjir nya ya macet nya. Jadi di depan Citraland Untar banjir udah 70cm, busyaw gak beroperasi, dan semua mobil contra flow, ngelawan arus jadi macet parah.
Untung gue naik motor sam Mbul, bisa matik kalo gue kalo naik mobil sih.
Kita tadi pagi nyusur ke dalam area Podomoro City, keluar di Taman Anggrek tapi udah gak bisa lanjut ke Tomang karena stuck, gak gerak sama sekali. Akhirnya Mbul ambil rute ke samping tol, nyusur ke arah jalan Arjuna. Sempet deg degan karena disitu ada genangan air lumayan tinggi tapi akhirnya motor bisa lewat dengan selamat *elap keringet* *fiuh*. Kita lewatin jalan tikus sampe tembus di Slipi Jaya. Dan disitulah traffic nightmare dimulai. Muacet paraaaah sampe Gatsu. Pantat sampe tepos rasanya dan gue kasian sama si Mbul yang susah payah nerobos macet 😦 . Tadinya gue minta dianter sampe Slipi Palmerah aja terus lanjut naik busway karena ternyata di Slipi sih busway masih beroperasi tapi kata si Mbul udah tanggung. Jadi lanjut naik motor sampe Gatsu. Biasa dengan motor 1 jam (pake macet) Grogol-Gatsu bisa ditempuh, pagi itu 2.5 jam aja loh. Ya Tuhan, gue aja udah mau eneg di motor apalagi yang di mobil atau di bis (dan desak desakan)  yang gak jalan jalan 😦 .
Pagi itu semua warga Jakarta berjuang abis abisan supaya bisa tiba di tempat kerja. Pas gue sampe kantor masih sepi banget padahal udah mau setengah 11. Bos gue aja baru nyampe jam 11. Nangiiiis…
Dari kantor gue keliatan perumahan di sekitar Widya Chandra dan Tulodong juga kena banjir parah, sungai nya limpas. Begitu juga Tandean, Cawang, Kemang, dll.
Gue bilang berasa kayak mimpi, karena malam ini banjir udah surut kering. Grogol udah normal lagi kayak nothing happen. Cuacanya ampun deh.
Mudah mudahan malam ini gak hujan lagi ya. Gue tau biar malam ini situasi Grogol udah balik normal lagi, tapi banyak di daerah lain bahkan yang di luar Jakarta yang masih parah. Yogya, Kudus, Jombang, dll masih banjir dan tanah longsor. Mudah mudahan bencana segera berlalu 😦 . Mudah mudahan semua di beri kekuatan buat menghadapi bencana ini deh *amiin*

2013 to 2014

Waktu cepet banget berlalu ya.
Itu yang gue sadarin pas hari ini gue melembari agenda kerja gue di kantor. Rasanya baru kemaren gue nulis di lembaran pertama tahun 2013 sekarang udah tiba lagi di lembaran akhir 2013. Sedikit malu hati ngeliat resolusi yang tinggal tulisan belaka alias ga terlaksana.
Tahun 2013 ini gue bisa di bilang maju dua langkah tapi mundur satu langkah. Yah at least ada kemajuan ya ini alasan banget. Bukan tahun yang baik buat gue, gue ngerasa agak berdarah darah dalam hal kerjaan tapi selain itu banyak banget berkat yang gue dapet. Dalam hal pribadi juga gue banyak perubahan dan gue cukup happy dengan perubahan yang gue buat. Semoga di tahun 2014 nanti bisa maju gak pake mundur yak, amin? Amin sodara! πŸ˜€

Gue mau cerita dulu ah tentang hari ini. Bener bener gak berasa tuh udah mau malem tahun baru dan besok udah tanggal 1 Januari 2014 aja. Kenapa? Karena sayah masih kerja kakaaa *nangis kruntelan di halte busway* πŸ˜₯
Jadi hari ini tuh berasanya biasa banget. Bangun pagi buat kerja kayak biasa. Boro boro dah mikirin mau party dimana atau ngabisin malam tahun baru dimana. Kagak! πŸ˜† . Gue malah kepikiran kerjaan bejibun yang mesti gue selesai in kalo gue mau bisa cuti tanggal 2 dan 3 Januari ntar. Yang kepikir di otak gue cuma dateng ke kantor terus ngebut kerja. Karena hari ini tuh kan kantor cuma setengah hari doang, sayang kan kalo ga bisa pulang cepet ;). Lagian kan ntar jalanan mau di tutup buat perayaan Pesta Rakyat, takut keburu ga ada bis aja kalo gue ga ngebut. To make it worse, ujan gede pagi pagi sampe…banjir lala yeye banget kan πŸ˜†
image

Senengnya, bis TransJakartanya sepi euuuy pagi tadi. Gile! Saking sepinya, sampe halte Slipi cuma gue penumpangnya sorangan *bahagia*. Andai tiap hari begini πŸ˜€
image

Sampe kantor gue beresin kerjaan, beresin meja, laci kubikel, dan prentilan kayak dokumen dokumen 2013 yang udah ga kepake. Harapannya biar ntar pas masuk kerja lagi di 2014 udah kinclong semua dong. Daaaan tau tau udah jam 5 aja pas beres semua. Cilaka deh. Gue lupa waktu. Tapi puas semua udah beres res res. Fresh rasanya liat kubikel gue bersih. Report beres, dokumen gak kepake udah di destroy semua. Happy πŸ™‚
Begitu mau pulang, ngeeek halte busway penuh banget. Beda 180Β° sama tadi pagi. Itu orang udah kayak pepes teri loh. Mana bis nya jarang jarang datang nya. Yo wis akhirnya gue pulang jalan kaki aja dari Gatsu sampe Slipi Palmeran. Tsakep ga tuh? :D. Gapapa deh, anggap menutup tahun 2013 sedikit lebih singset dan betis membesar :D.
Sampe rumah, cuma sempet cuci muka terus cus sama si Mbul belanja bulanan di Carrefour. Huahahahah sempet sempetnya coba kita mah belanja bulanan di malem tahun baru. Enak sih Carrefournya ga rame. Beres belanja kita makan malem. Nothing special, cuma makan malem di food court doang. Udah lapar berat karena tadi siang skip makan siang saking sibuknya. Pas mau pulang, eh kejebak ga bisa keluar dari Mall Central Park yang rame banget :D.
Jadi disini lah kita malam tahun baru, duo kucel, Mbul dan gue, nongkrong manis di…Starbucks aja kakaaaak πŸ˜† kagak jauh jauh lah. Hahahaha dan sampe sekarang kita masih gak bisa keluar dong. Alamat malam tahun baruan dengan nongkrong manis tapi kucel belum mandi dengan dua gelas venti blacktea vanilla latte di Starbucks. Jodoh gue emang sama Starbucks πŸ˜†

Ini postingan terakhir di 2013. Kali ini gue ga bikin resolusi muluk muluk 2014. Gue bikin banyak plan di 2014 tapi itu masih bisa banyak berubah lah. Harapan gue di 2014 semoga lancar dan selalu di berkati Tuhan aja. Berharap yang terbaik buat gue dan orang orang disekitar gue. Semoga semua selalu happy :).
2014 harusnya jadi tahun yang menyenangkan. Yang pasti bulan Mei 2014, gue dan Mbul akan pindah ke rumah baru. Rumah kita sendiri. Yay!
Oya 2014 juga gue niatnya mau lebih rajin lagi posting blog. Bersyukur melalui blog ini, gue ketemu dan bisa kenal sama banyak temen temen yang menarik dan baik baik. Seneng banget :).

Selamat tahun baru 2014 semua. Wish you all have a fabulous 2014 *ketjup satu satu*
image

Xoxo
Gue dan Mbul :*

Natal 2013

Hai hai hai, Selamat Natal semua. Semoga berkat dan sukacita Natal berlimpah yaaa *peluk ciyum*

Cepet ya, tahun ini berlalu sekejap doang. Berasa kemaren baru aja masuk tahun baru 2013 eh tau tau udah Natal aje.
Natal tahun ini agak berbeda buat gue. Gue mengakui dalam hal beribadah gue masih jauuuuh banget dari rajin. Males ibadah, males ikut misa di gereja. Terakhir gue ikut misa tuh pas pemberkatan pernikahan gue & Mbul yang arti nya itu terjadi 2,5 tahun yang lalu. Sejak itu belum pernah lagi gue ikut misa di gereja. Baik untuk event Paskah maupun Natal. Ga ada alasan panjang lebar tentang absennya gue, cuma capek dan males aja :).
Tapi sedikit berbeda tahun ini. Kan tahun depan gue udah pindah ke BSD ya, tetiba kepikiran selama gue tinggal di Jakarta nyaris 10 tahun, belom pernah sekalipun gue ngikutin misa di katedral Jakarta. Sayang banget kan? Emang sih katedral jauh dari tempat tinggal gue, tapi harusnya at least sekali pernah dong gue ngikutin misa Natal disana. Jadi lah tahun ini, setelah sekian lama absen ikut misa gue membulatkan tekad mau misa malam Natal di katedral.

Dengan semangat 45 gue ngajak si Mbul, browsing jadwal misa, dan pulang cepet dari kantor pas tanggal 24. Kebeneran karena tahun ini kantor gue gak ada libur kecuali tanggal merah, tanggal 24 ada kebijakan kantor di bubarin lebih cepet. Biasanya walau bubar cepet tetep aja gue sih ngabisin waktu di kantor sampe malem. Nah karena niat mau ikut misa malam Natal di katedral, gue langsung cus pulang jam 3 sore. Telat 1 jam karena ngurusin kerjaan. Sampe rumah gue bergegas mandi. Tau kan kan event kayak Natal atau Paskah gereja dimanapun bakal lebih rame dari hari hari biasa. Jangan tanya deh kalo katedral, misa jam 8.30 malem pula, konser Big Bang juga bakal kalah rame kali πŸ˜†

Gue sampe katedral jam 6 sore. Itu aja udah rame banget, mesti antri berdiri buat masuk ke katedral karena di dalam masih berlangsung misa malam Natal yang jam 5 sore. Gue udah kebat kebit. Kepengen nya sih bisa ikut misa di dalam katedral nya dong, rasanya kurang afdol kalo mesti misa di halaman depan dan cuma ngeliat dari layar tivi doang. Cuma dengan rame nya umat gue jadi ragu ragu bisa ga ya dapet tempat di dalam katedral.
Jam 6.30 misa pertama selesai, wah itu yang namanya mau masuk kedalam katedral sampe desak desakan. Gue ga tau deh emang hari itu gue lagi beruntung apa emang gue udah waktunya ibadat lagi di gereja, gue bisa dengan mulus masuk ke dalam katedral dan dapet duduk dua bangku dari altar utama di deretan depan. Gue nyaris gak percaya sama keberuntungan gue hari itu.

Bener deh, kayaknya Tuhan kangen ngeliat gue ikut misa. Dulu biarpun gue bolong bolong ikut misa rutin tiap hari Minggu, gue gak pernah total absen ke gereja. Natal sama Paskah pun pasti gue sempetin ibadah. Malam Natal kemarin gue seperti di “tegur” Tuhan karena lama gak main ke rumahNya :’). Hari itu semua seperti di mudahkan deh. Dari kerjaan gue yang bisa diberesin pas jam 3 sore, perjalanan ke katedral yang gak macet, gampang dapet parkir sampe di mudahkan masuk & ikut misa di dalam katedral. Padahal konon nih gue denger cerita kalo misa malam Natal di katedral itu super rame, mesti nunggu 2 sampe 3 jam kalo mau dapet duduk di bagian dalam katedral. Bahkan orang sebelah gue aja ngomong dia dateng dari jam 4 sore demi bisa dapet tempat di dalam katedral. Makin malu hati aja gue.

Misa malam Natal tahun ini berjalan dengan aman dan lancar. Paduan suaranya bikin merinding saking bagusnya. Mata gue sampe berkaca kaca pas denger lagu pembuka misa Malam Kudus. Sungguh gue yang udah lama absen dan seperti “lupa” sama Tuhan ini ga pantes dapet banyak berkat di malam Natal πŸ˜₯

image

imageSedikit surprise, sebelum misa kedua dimulai ada Jokowi dateng, memberikan sedikit kata sambutan dan mengucapkan selamat Natal. Wow! Makin cinta aja nih sama bapak DKI 1 ini ;).

image

Oya sedikit note buat Natal tahun ini. Ini sedikit sensitif dan sebenernya gue agak ragu mau posting tentang ini di blog, tapi gue rasa ini penting buat gue utarain. Mudah mudahan gak ada yang tersinggung/ salah mengartikan maksud gue yah. Ini cuma sekedar renungan dan opini gue aja kok.
Beberapa hari sebelum Natal banyak berseliweran foto spanduk yang isi nya provokatif banget, melarang umat muslim mengucapkan selamat Natal ke umat nasrani di FB, Twitter, dan Path. Gue gak tau foto spanduk itu dari mana, entah beneran atau hoax tapi yang jelas beredarnya foto itu di soc med bikin gue jadi resah. Gue bahkan ga kepengen upload foto itu ke blog gue.
Gue yakin yang bikin foto/spanduk itu bukan umat muslim. Temen gue yang muslim banyak, dan mereka semua mengecam itu.

Apa yang salah? Hilang kemana ajaran toleransi kita, ke bhineka tunggal ika an kita sih? Sedih gue.
Tapi ketika gue ikut misa malam Natal di katedral kemarin, sedih gue hilang. Gue yakin foto/ spanduk itu cuma bikinan oknum picik yang gak bertanggung jawab karena kalo dia datang ke area katerdal pas malam Natal kemarin dia bakal gigit jari nya sampe putus.
Malam Natal kemarin, di area katedral gue ngeliat kalo kerukuran antara umat muslim dan nasrani itu pada kenyataannya masih ada dan kuat :). Contohnya kayak: nyediain lahan parkir di halaman mesjid Istiqlal (tarif parkirnya pun wajar, motor malah cuma bayar sukarela dan disedia in pula tempat titip helm jaket. Aman). Sehabis sholat magrib banyak yang sukarela ikut membantu ngatur kendaraan yang mau parkir di halaman masjid dan bantuin umat yang mau nyebrang ke katedral. Mbak petugas paramedis yang berjilbab ikut siaga membantu panitia gereja sie paremedis selama misa berlangsung. Banyak bapak polisi, ormas masjid (buka FPI yang jelas) yang ikut siaga selama misa. Malah pas gue nunggu Mbul titip helm dan jaket gue sempet denger percakapan mereka, mereka berharap misa malam Natal berjalan dengan lancar dan aman. Ketika gue keluar misa pun, gue ngeliat paduan suara Natal ngamen didepan Masjid Istiqlal. Umat muslim disitu pun dengan tulus ngucapin dan nyalamin kita selamat Natal sehabis misa. Such a heart warming moment πŸ™‚.
Yang jelas hari itu gue mendengar lantunan lagu Gloria in Excelsis Deo berpadu dengan suara adzan yang harmonis dan merdu banget. Merdu dan damai. Andai orang yang bikin foto/spanduk itu melihat dan mendengar apa yang gue lihat dan gue dengar hari itu.

Damai itu indah. Beda bukan berarti elo bener gue salah atau gue bener elo salah. Beda itu juga indah. Biar gimana manusia gak bisa semuanya sama karena pada dasarnya kita ini emang berbeda satu sama lain. Sama semua juga gak enak tau, suram.
Natal tahun ini besar harapan gue, bangsa Indonesia tetep bhineka tunggal ika, saling menghormati dan menghargai, memperbesar toleransi satu sama lain. Hidup damai itu enak.

Beban hidup kita jaman sekarang tuh udah berat cyiin. Cari duit susah, apa apa mahal, udah capek ngadepiΒ  macet pula tiap hari *sumpah ini bukan curcol πŸ˜† *, ngapain lah di tambah dengan membenci satu sama lain karena kita beda suku, agama dan ras? Please deh udah jaman internet, smart phone udah kayak kacang goreng masa pikiran masih aja cupet? :).

Jadi selamat Natal semua, mari kita hidup dalam damai. Mending mikirin kapan kita punya banyak duit buat jalan jalan keliling dunia atau keliling Korea *teteup*, otre?! πŸ˜‰ PEACE! (^____^) V

Next Kopdar Bareng Seleb Blogger

Gelang oleh oleh dari mem Tyke. Love it so much!
Gelang oleh oleh dari mem Tyke. Love it so much!

Baiknyalah gue posting cerita ini sebelum cerita ini jadi basi beneran kayak cerita liburan yang masih kesimpen manis di draft :lol:.
Hyaaaa how excited akhirnya gue bisa kopdar sama Mem Tyke! Siapaaa yang gak kenal coba sama seleb blog yang ini? ;).
*Hahahaha gak apa apa to aku sebut seleb ya mem? Kamu kan emang bak seleb banyak yang kenal :mrgreen: *
Gue tau blog nya mem Tyke gara gara waktu itu heboh kasus nya Peppy, baca ceritaan beliau dari link yang di share sama ko Arman. Kalo ga salah waktu itu gue langsung follow blog nya mem Tyke dan surprise mem Tyke langsung follow blog gue.
Berawal dari cerita soal Peppy, gue jadi keterusan ngubek ngubek blog nya dan baca baca ceritanya :). Kesan gue pas baca blog nya mem Tyke itu lucu, dengan gaya bahasa yang surabaya banget, bikin gue senyum senyum kadang sampe ngikik pas baca nya.
Oya mem Tyke ini juga punya “tangan ajaib” yang ahli banget bikin gelang, kalung, peniti hijab, dll yang uber cute.
Gak lama habis Noni dateng ke Jakarta, gue dapet info kalo mem Tyke juga mau dateng juga ke Jakarta. Of course gue pengen banget bisa kopdar sama dese, sekalian pengen hasil karya nya yang cute cute itu. Selama ini mau beli on line ragu ragu, biasalah gue mah kayaknya kalo beli aksesori gak afdol kalo gak pegang pegang dulu barangnya :D.
Singkat kata, tanggal 3 Des kemaren mem Tyke sampe di Jakarta dan woro woro kalo mau kopdar bisa ketemuan di Roppan Semanggi. Seperti gue bilang, akhir tahun kan kerjaan gue menggila ya, gue ragu ragu sempeeet ga ya ikut kopdaran. Emang deket sih di Semanggi tapi dengan tumpukan kerjaan yang menggila gue takutnya malah ga keburu, udah gitu hari itu hujan pula. Makin ketar ketir aja gue jadinya. Untung last minute gue bisa ijin sama bu bos buat pergi.
Hampir jam 1 lewat gue sampe di Semanggi. Gak keburu ketemuan sama Mbak De yang mesti nguber pesawat dan mas Dani yang mesti balik kantor lagi. Hahahaha gue datengnya udah telaaat banget, untungnya kopdar nya belum bubar jalan. Untungnya masih sempet pula ketemuan sama Etty :).
Seneng banget bisa ketemu mem Tyke. Orangnya rame & ramah ga jauh beda deh sama ceritaan di blog nya. Dan manaaaa lah dia itu ndut, langsing begitu kok ;). Sayang abi ndutihusband yang konon katanya kayak Ferdy Nuril lagi sibuk training jadi penasaran kayak apa itu si abi :D.
Ihiy seneng deh udah kopdar dapet oleh oleh pula gelang tali ulir warna favorit. Makasih ya mem :*
Ternyata pas kopdar mem Tyke ga gelar dagangan ready stock, yo wis akhirnya gue pesen aja sekalian pilih pilih bandul nya, biar nanti dikirim aja barangnya. Gue naksir sama gelang yang berbandul banyak. Gak disangka akhirnya mem Tyke berbaik hati bikinin langsung di tempat sambil kita ngobrol ngalor ngidul. Ternyata dese bawa peralatan tempurnya komplit. Kagum gue liat bertapa cekatan tangan dia merangkai gelang pesanan gue :). Gak sampe 20 menit udah jadi dooong pesenan gue, fresh from the oven langsung di jajal dan di pakai ;).
Oya selain ketemuan sama mem Tyke dan Etty, akhirnya gue jadi kenalan juga sama blogger lain yang juga kopdar bareng mem Tyke. Nambah temen deh.
Aneh deh, ketemu temen temen blogger (walau belum pernah gue berkunjung ke blog nya alias bener bener baru kenalan) selalu rame kayak ketemu temen lama. Bahan obrolan gak habis habisnya mengalir. Gue sempet ketemu mbak Memes, ketemu mbak Indah sama anaknya Oddy yang imuuut banget ( yaoloooh ibu muda satu ini abegeh banget penampakannya, suwer ga keliatan kayak emak beranak 1 *brb banting kaca* πŸ˜† ), dan ketemu juga sama mbak Dwi sebentar.
Ah siang itu menyenangkan banget deh. Selingan sebentar di tengah hectic nya kerjaan yang bikin gila. Gak sia sia nerabas hujan dan macetnya jalanan ke Semanggi. Semoga next time kita bisa ketemu lagi ya mem :*

image
Mbuatin pesenan ku fresh from di oven yang sampe sekarang lupaaaa dah gue foto buat di upload ke blog πŸ˜€
image
Rame rame foto nodong mas pelayan Roppan yang baik hati dan tidak sombong. Hihihi mem Tyke nyumput di belakang Etty dan sempet foto juga sama mbak Memes peserta terakhir sebelum kita bubar jalan πŸ™‚
image
Dan of courseee foto bareng sama mem Tyke. Nice to see you mem :* (senyum pertama gue di hari itu)

Ps: yang mau pesen gelang lutju kayak yang di kasih ke gue ( dan aksesori lainnya yang cute abis) bisa langsung colek mem Tyke di instagram nya @ndutyke πŸ˜‰

Kopdar Perdana

Sebenernya sih agak malu yaaa kalo mau bilang gue ini blogger, secara posting blog aja masih kembang kempis (gampang ke distraksi sama Korea series), terus apalah isi blog gue ini, cuma ceritaan pamer gue sehari hari :lol:.
Tapi lewat blog ini gue jadi kenal sama temen temen baru, salah satunya Noni.

Gue tau blog nya Noni dari blog nya ko Arman apa blog nya Dani gitu (lupa). Awalnya cuma asal klik doang buat blog walking. Pas banget waktu itu Noni posting tentang Wisma Jangkrik di Ubud. Dari situ lah kita berbalas komen, tukeran info tentang yoga di Ubud. Panjang deh bales balesan komennya. Noni ini kalo komen cepet bales nya jadi kayak chatting aja. Nah dari sering komen itu lah akhirnya kita tukeran WA. Anehnya kita malah jarang WA tapi kalo berbales komen di blog bisa jadi ngalor ngidul huahahaha. Gara gara ngobrol sama Noni ini gue sampe jadi kepikiran pengen ngerencanain trip ke Medan. Selama ini sih gak kepikiran mau ke Medan loh, taunya ke Baliii melulu :P. Tapi sebelum kesampean mau ke Medan, eh Noni malah mau ke Jakarta dulu ternyata buat ngurus visa. Kesempatan buat ketemuan nih, langsung lah kita janjian. Semangat 45 deh gue.
Noni sampe ke Jakarta tanggal 6, jam 10 pagi, kita janjian jam 3 sore di hotel dia di Sabang, kebeneran gue tau letak hotelnya. Sayang gue baru bisa sampe sana sekitar jam 5 an karena maceeet.

Pertama kali ngeliat Noni gue ngebatin ya ampun mungil amat orangnya. Hahaha kayaknya yang kopdar hari itu rata rata pada ngomong Noni ini mungil orangnya. Soal kalo liat di foto keliatannya bongsor & jangkung loh orangnya. Sekali ngeliat kita langsung sama sama ngenali :D. Sempet ngobrol bentar di lobby hotel sebelom akhirnya kita cabs ke Kopitiam nya pak Bondan di jalan Sabang yang gak jauh dari hotel. Noni orangnya ramah & halus banget, ya ampun Non kamu tuh orang Medan apa orang Jawa? :lol:. Ngobrol sama dia langsung click lah. Jadi tambah kepengen nih main ke tempat dia ke Medan, sekalian kenalan sama Matt juga :).
Karena waktu Noni di Jakarta sempit jadilah ketemuannya gak sama gue aja, tapi sama Mbak Dee, Etty, dan surprise surprise kopdar an juga sama mas Dani. Hahahaha sekali nya kopdar langsung rame banget & kenal sama yang lain juga. Meriah deh :).

Gak lama kita duduk & pesen makan, peserta kopdar yang lain satu satu dateng. Pertama Etty, orangnya seru banget deh, kecil, mungil, lucu. Gak butuh waktu lama buat kita berhaha hihi layaknya orang yang udah temenan lama. Rame dah. Ternyata nih, gue udah sekitar dua bulanan follow blog nya Etty, cuma gak ngeh aja kalo itu dia. Dan menurut Etty belakangan dia emang jarang posting karena sibuk banget sama kerjaannya. Tuuh kan orang lain mah gak posting karena sibuk kerja bukan kayak gue yang sibuk sama Korea series :lol:.
Gak lama mas Dani dateng. Hahaha surprise ngeliat mas Dani, ternyata orangnya masih muda ya :lol:. Makin rame karena belakangan mbak Bul sama Aaqil nyusul. Wah selama ini cuma tau dari ceritaan di blog sekarang ketemu langsung sama orang orang nya :). Sayang mas Dani gak ikut ngobrol sampe tuntas, pamit duluan karena katanya Aaqil gak enak badan.
Daaan peserta terakhir yang dateng mbak Dee. Ini sih gue beneran baru kenal, belom pernah blog walking juga ke blog nya. Kesan pertama, mbak Dee ini, rame, modis, cantik. Gue asli surprise banget pas tau ternyata mbak cantik ini udah ibu beranak dua. Ya ampuuun beneran gak keliatan kalo udah berbuntut loh, kirain masih abege :). Awet muda kali dah. Hahaha seru, langsung ngakak ngakak aja denger ceritaan dia, dan termupeng mupeng denger cerita kerjaannya dia yang banyakan jalan jalannya ;).

Kongkow kongkow baru kita bubar karena udah malem, Noni mesti bangun pagi buat interview di US embassy, dan yang lain mesti nguber bis/kereta buat pulang. Hahahaha gara gara kopdaran nanti pas pindah ke BSD udah ada kenalan deh mbak Dee sama mas Dani ;).
Anyway sebenernya awalnya tuh gue sempet jiper loh buat kopdaran gini, ketemu sama orang orang baru. Maklum lah sejak kerja gue jarang ketemu orang baru (iya lah secara gue back office dan ngurusin angka doang :P), dan gue orangnya suka mati gaya kalo baru kenal. Tapi ternyata ketakutan gue gak beralasan karena semua rame rame. wah jadi semangat deh mau kopdaran lagi kalo ada kesempatan. Pengennya sih kopdar ke Bandung ketemu sama mbak Fitri sama mamak Sondang πŸ™‚ *colek Noni, Etty,mbak Dee, sama mas Dani*…Mudah mudahan kesampean yaaah *amiiin*

foto foto narsis kita, gue copas dari blog nya Noni:
jak9 Mas Dani, gue, Etty, Noni, & Mbak Dee

Sometimes…

Sore sore, lagi asyik kerja tetiba terima BBM, kiriman gambar dari si tante tersayang

sometimes you have to...massage-nya: “It’s tough, but some decisions never are”

Tau aja dia, keponakannya ini masih tergalau galau akibat masalah yang kemarin πŸ™‚

Thanks aunty, I love you so much :*