Weekend with Dilan, Antara Film dan Buku

Ini kayaknya kalo ga keburu gue posting bisa basi beneran. Dimana2 udah pada nge-review Dilan ya hahahaha pada kena demam Dilan termasuk gue.

Gue sebelumnya gak pernah baca buku Dilan. Katanya sih laris trus best seller tapi entah kenapa gue ga tergerak untuk beli dan baca. Mungkin karena berapa kali gue liat gak ada sampel bukunya yg udah dibuka, jadi gue males gambling. Kalo ga bagus kan sayang.

Tadinya, gue juga males mau nonton filmnya. Karena gue liat trailernya itu FTV banget, malesin.

Gue akhirnya berubah pikiran untuk nonton bahkan sampe baca bukunya (walau baru 1 buku) itu semua karena gue liat cuitannya Teppy di twitter. Bikin penasaran.
Gue sampe niatin pas weekend nonton sendiri. Biasanya gue kalo nonton sendiri pasti hari biasa diluar weekend, tapi berhubung hari biasa gue lagi ga sempet dan hujan melulu, akhirnya gue bela2in nonton weekend. Sempet ga enak juga sih sama Mbul karena weekend itu waktunya gue date sama Mbul, gara2 mau nonton ya gue mesti ninggalin si Mbul buat ngiter2 sendirian di mall. Mbul nolak banget diajak nonton, dia gak suka film drama.

Gimana film nya?

25011189-1592677934157813-2312736289989853184-n-a9a232487bbd1322718820986aadb23b_600xauto
gambar dari sini

Gak nyesel gue bela2in nonton, terus malah jadi pengen nonton lagi hahaha.
Setting film dibuka di tahun 2017, dengan narasi suara Milea.
Milea menceritakan bagaimana dia dulu bertemu, jatuh cinta dan akhirnya berpacaran sama satu cowo tengil, bandel tapi sweet bernama Dilan di Bandung tahun 1990. Gue gak akan cerita detailnya lah ya, karena ceritanya emang sederhana. Simpel dan minim konflik.
Cerita lebih difokusin ke kisah cinta Dilan dan Milea. Gimana Dilan dengan gombal ala ala anak SMA tahun 1990 yg tengil tapi sweet ngelakuin PDKT ke Milea. Sepanjang film, omongannya Dilan ke Milea bikin gue (dan sebagian besar cewe2 yg nonton) senyum senyum sendiri trus ada butterfly in my stomach gituuu hahahaha. Kayak ini salah satunya:

dilan-nanti-sore
Gombalan pas Dilan ketemu Milea pertama kali, pengen jitak sambil senyum2. Sumber dari sini

Ada sih sedikit2 konflik disana sini kayak: Dilan berantem sama guru atau sahabatnya, marahan sama Milea, drama Milea mutusin pacarnya tapi gak berkepanjangan. Konfliknya selesai cepat terus balik lagi ngegombal sweetΒ bikin hati gue klepek klepek. Pun dari ortunya Dilan dan Milea langsung sama sama approve gitu mereka pacaran. Hahaha

Jadi menurut gue, film ini tuh kayak dunia milik Dilan dan Milea, yg lain ngontrak sana πŸ˜†

Don’t get me wrong, bukan gue gak suka loh. Gue tuh suka banget malah.
Liat kisah cinta Dilan dan Milea bikin hati gue hangat. Mengingatkan gue akan masa2 jatuh cinta ya udah jatuh cinta aja gak pake mikir macem2, ga mikir masa depan mau dibawa kemana sama cicilan *curhat*… Sayang gue ga nonton bareng Mbul hahahaha

Adanya plot hole ada disana sini kayak kemunculan kang Adi, gimana keluarganya Dilan (papanya Dilan ga muncul, btw), trus putusnya Milea sama pacarnya di Jakarta yg berasa kayak gantung, jadi membuat konflik dan relationship antara Dilan-Milea dengan dunia sekitarnya (at least ketika dijadiin film) berasa kayak tempelan doang.
Itu yg gue tangkap ketika selesai nonton ya. Tolong fans nya film Dilan jangan ngamuk πŸ˜†
Untung chemistry antara Dilan sama Milea, trus gombalannya Dilan yg bikin kita “awww” bisa menutup plot hole disana sini. Gak terlalu ganggu banget kok. Hahaha bisa jadi juga gue udah terlalu baper liat Dilan sama Milea sampe ga terlalu merhatiin yg lain sampe selesai filmnya.

Untuk cast, menurut gue semuanya cocok dan berakting dengan apik. Dilan yg di peranin sama Iqbal CJR, sempet menuai kontroversi karena dianggap kurang garang untuk jadi seorang panglima geng motor tapii ternyata setelah gue tonton filmnya, Iqbal itu 100% cocok jadi seorang Dilan. Garangnya dapet, sweet nya dapet. Liat aja pas adegan dia marah atau dia lagi ngegombalin Milea πŸ™‚
Vanesha Prescilla yg berperan jadi Milea juga cocok banget. Gue pikir dia Millie yg main di AADC, lah ternyata emang adeknya Sissy Priscillia, lebih kayak kembarannya.
Chemistry dua orang ini JUARA. Gue jadi nge-ship mereka hahaha

 

Karena ada plot hole dalam film itulah, gue selesai nonton langsung ke toko buku buat beli novelnya. Nah kan novelnya ada 3 buku tuh, setelah gue baca2 dikit akhirnya gue memutuskan untuk langsung beli yg Milea, Suara dari Dilan.

mil
gambar dari sini

Kenapa? Karena itu cerita dari sudut pandang dan bahasa Dilan. Berhubung habis nonton gue baper sama Dilan (Iqbal CJR cute bangeeet) ya gue langsung lah milih yg itu.
Kalo novel Dilan 1990 sama 1991 tuh menceritakan Dilan dari sudut pandang Milea. Pantes pas film narasinya dibuka seolah olah Milea yg cerita.

Setelah gue baca bukunya Milea, Suara dari Dilan separo jalan. Gue jadi paham dan plot hole yg ada di film sedikit demi sedikit ada jawabannya. mengenai kang Adi, mengenai Anhar, mengenai keluarga Dilan, mengenai guru Suripto, dll.

Gaya bahasanya Dilan di buku Milea, Suara dari Dilan ini emang persis banget kayak gaya Dilan bertutur di film. Enteng, easy going, konyol, dan effortless romantis. Sukaaaa.

Mungkin habis kelarin buku Milea ini, gue baru deh baca yg Dilan πŸ™‚

Jadiii film Dilan 1990 worth untuk ditonton, bukunya yg Milea, suara dari Dilan juga worth buat dibaca (buat yg suka baca). Yg gue sesali cuma, kenapa gak dari duluuu ya gue baca novelnya hahahaha

Oya, katanya Dilan dan Milea ini sebetulnya kisah nyata. Orang nya bener2 ada. Cuma ya udahlah ya, bener kata Iqbal CJR, gak perlu dicari cari siapa orangnya. Nikmati aja kisah cinta mereka, sedikit penasaran itu baik kalo tidak terjawab.

Happy watching and happy reading πŸ™‚

Beauty Vlogger Favorit

Hobby baru gue setelah jadi pengangguran, mantengin video youtube beauty vlogger (BV) dilanjutkan dengan belanja online huahahahha…

Sungguh hobby yg kurang berfaedah ya. Abis gimana dong, belakangan gue lagi males nge drama Korea.

Berawal dari adek gue ngeracun beliΒ  matte liquid lipstik nya Pixy yang kala itu lagi hits tapi barangnya susah dicari. Gue penasaran banget karena gembar gembor adek gue. Itu lipstik konon katanya udah varian warnanya cakep-cakep, harganya murah, dipakenya juga enak. Adek gue sampe kirim lah satu link video youtube yg ini biar gue makin teracunin. Huooo begitu nonton gue makin menjadi penasarannya. Thanks to para BV yg kalo bikin review bikin kabita πŸ˜€

Dari situlah awal perkenalan gue sama para BV yg review nya sungguh ratjun buat orang2 yg lemah iman macam gue ini :’)

Sekarang kebanyakan kosmetik yg gue beli (dan masih dalam bucket list gue untuk dibeli), pedomannya ya dari refrensi para BV itu. Bagusnya sejauh ini dengan modal nonton review doang semuanya cocok2 aja dipake sama gue.

Dari sekian banyak BV, ada beberapa yg jadi favorit gue.
Kriteria BV favorit gue: yg bikin reviewnya gak kebanyakan gaya sampe lebay dan bikin males nontonnya; menarik gaya ngomongnya; review apa adanya. Jelek ya jelek, bagus ya bagus. Ada kok BV yg biar di endorse tetep ngasih honest review.

Berikut para BV favorit gue:

Suhay Salim
Gue suka gaya ngomongnya dia yg santai dan ceplas ceplos. dia kalau bikin review produk menarik dan jelas. Gue teracunin masker Freeman dengan bahagia sampe niat cari semua variannya gara2 liat review nya dia :D. Gue juga banyak dapet pengetahuan dari make up tutorial dia, dari cara sampe alat2 make up. Enaknya, Suhay itu penganut make up “kalo lo bisa make up murah dengan kualitas bagus, kenapa mesti beli yg mahal” , jadi dia sering kasih bocoran make up yg bagus tapi ramah dikantong. Penting banget buat pengangguran model gue yg dana make up nya terbatas πŸ˜€

Heny Harun
Teteh yg satu ini mah BV yg jadi kiblat gue banget lah kalo mau beli lipstik. Vlog nya yang Monday Lipday bikin gue teracuni beli banyak lipstik X)). Udah itu, seru kalo liat si teteh unboxing kosmetik, sama tutorial make up pake basa sunda X)). Cuma selain lipstik, make-upnya si teteh ini agak2 kurang ramah bagi kantong gue karena mahal (apalagi palette eyeshadow nya :D). Jadi sebatas nonton aja udah bikin gue happy sangat. Orangnya lucu, jadi kalo bikin vlog selain review kosmetikΒ  pun gue tetep nonton karena menghibur.

Endi Feng
Gue tau Endi gara2 Heny Harun. Mereka tuh sohiban dan gue langsung suka liat Endi. Orangnya lucu banget. Paling seneng kalo liat dia mukbang. Make up tutorialnya juga gue suka, apalagi kalo make up mata.Β  Tutorial make up matanya gampang gue praktekin karena type mata kita sama, minimalis alias sipit :D. Hasil make up dia bagus2 deh. Kalo dia live di IG dia juga mau dengan ramah jawab pertanyaan dari penontonya.

Diluar 3 BV itu, gue juga sering nonton yg Molita Lin dan Lizzie Parra (gue suka banget lipstik dia yg BLP).

Sedangkan untuk BV luar negeri, gue suka nonton JeffreStar, iya dia lebay tapi gue suka gaya nge review dia yg blak blakan dan jelas. Selain itu ada Alissa Ashley dan Jordan Byers.

Kalo boleh milih, gue lebih suka BV lokal apalagi kalo mereka udah ngereview kosmetik lokal yg murah2. Kalo BV luar negeri kadang kosmetik yg mereka review emang gak mahal tapi susah didapetnya disini. Kalaupun ada, barangnya jadi mahal dan gak worth it buat dibeli. Soal make-up tutorial, gue kan paling demen make-up mata ya, nah kalo BV luar negeri tuh kadang susah gw terapin ditutorial make-up matanya dimata minimalis gue ini. Namanya juga mata bule sama mata Asia udah pasti beda lah πŸ™‚

Gak semua video para BV itu gue tonton, maksudnya video2 lama mereka sih gue tonton acak aja. Kebanyak video gw tonton yg baru mereka upload aja atau sesuai kebutuhan review gue. Tapi 3 BV lokal yg gue sering tonton itu, review nya lumayan komplit bisa jadi refrensi lo kalo mau cari review atau tutorial make up.
Kalo ada BV favorit lo, boleh share dong dikolom komen πŸ™‚

 

Asiknya Belanja Online

disclaimer: postingan ini bukan endorsement ya πŸ™‚

Dulu, gue termasuk orang yg konvensional apalagi kalo urusan belanja. MaunyaΒ  gue dateng ketoko, pegang barangnya, coba sampelnya, baru deh putusin mau beli apa engga.
Cuma efek stress akibat kerjaan gue yg terakhir membuat gue jadi berubah dalam urusan belanja. Yang paling ganggu, efek stress membuat gue jadi super sensitif. Gua gak suka ditanya orang/dideketin orang yg gak gue kenal, bisa bikin gue jadi uring2an gak jelas.
Nah kalo belanja konvensional jadinya ribet dong. Tau sendiri kan mba2 SPG itu terkadang gengges apalagi kalo di counter kosmetik, kadang nempel dan SKSD banget. Gue yg lagi super sensi gitu jadi cranky lah, niat belanja langsung bubar jalan. Pernah loh mba2 di Guardian sampe gue judesin karena dia nempel banget :/

Nah pas awal2 gue nganggur dirumah, isenglah gue install apps belanja online kayak Tokopedia, Shopee, Elevania, dll. Niat awalnya sih pengen coba2 bisnis online jadi dropshipper. Etapi dasaaar si lemah iman, boro2 jadi bisnis online, yg ada mah gue jadi ngelarisin bisnis orang alias jadi belanja online disana sini. Apalagi ada program gratis ongkos kirim dan harganya bisa beda lumayan sama dicounter. Huaaah, langsung deh kayak masuk dalam syurga dunia *mulai lebay*

Bayangin aja, tinggal klik klik -> bayar -> duduk manis tunggu paket. Surga banget kan? Gak usah jauh2 ke mall, gak usah urusan sama SPG yg gengges, cukup harap harap cemas nungguin babang kurir aja dirumah πŸ˜€

Dulu anggapan gue, belanja online tuh rawan penipuan tapi sejak ada market place macem Tokopedia dan Shopee (dua market place yg paling sering gue sambangin buat belanja), berasanya belanja online jadi lebih nyaman.
Gak perlu takut ditipu karena dana kita gak langsung dibayarin ke seller sebelum kita terima barangnya. Pilihan barang dan harga lebih beragam. Kalo barang udah masuk keranjang pun, selama kita belum checkout, kita masih bebas berubah pikiran. Penting banget buat orang labil macam gue yg kadang kalo belanja kebanyakan mikir trus ujung2nya gak jadi beli atau baru beli besokannya *jenis konsumen yg disebelin para SPG counter* :D…

Barang2 yg biasa gue beli online awalnya cuma buku novel, komik atau aksesori, sampe akhirnya gue beraniin belanja kosmetik. Yang masih gue hindari banget beli online itu cuma sepatu dan baju. Untuk 2 items itu, gue masih amat sangat konvensional, mesti banget nyobain dulu. Ya udah lah ya, lagian kalo SPG di counter baju sama sepatu mah gak se-rese di counter kosmetik πŸ˜€

So far sih pengalaman gue belanja online asik2 aja ya.
Sama sellernya, gw mah jarang komunikasi kalo gak penting banget. Paling cuma nanya ready apa engga stocknya kalo di Tokopedia. Kalo di Shopee tinggal klik stoknya aja yang biasanya udah update. Gue lebih suka googling buat spesifikasi barang yg gue mau ketimbang tanya2.
Untuk belanja online diluar market place, gue rada ati2. Biasanya gue cari yg udah trustee dan punya review bagus.

Memang salah satu problem belanja online dengan banyak seller dan pilihan adalah mengetahui barang itu ORI atau KW. Buat muka gitu loh kalo sampe KW kan serem juga. Entar kenapa-napa lagi.
Jadi kalo yg mau beli skincare dan make up secara online, mesti cermat2 baca review. Jangan keburu silau liat harga murahnya. Terutama kalo barangnya impor. Pls cermati lagi review sellernya. Hindari deh beli di toko yg belum ada reviewnya, resiko banget. Kalo di market place bisa liat dibagian penilaian toko.

Sedikit tips bego dari gue kalo mau beli kosmetik impor.
Coba cek dulu ke web resminya harga berapa. Ditambah ongkos kirim dll, harganya make sense gak. Biasanya barang KW harganya lebih murah dan murahnya tuh gak masuk diakal (walau yg mahal juga gak menutup kemungkinan KW, tapi resikonya lebih kecil. Kecuali kalo sellernya emang penipu. Makanya cek reviewnya selalu ya).
Misalnya nih, lipstik Kylie Jenner yg hits itu. Harga di web nya aja udah US$29 (kurleb Rp 400rb), kalo di market place lo liat ada yg jual 15rb ya udah pasti itu KW πŸ˜€ *gak usah ditanya lagi ya sis ke sellernya, isin πŸ˜› *

Kalo gak mau ambil resiko dapet barang KW ya langsung aja beli di web resminya. Sayangnya itu cuma bisa buat kosmetik yg disini udah ada counternya kayak bodyshop, wardah, MakeOver dll. Untuk kosmetik impor dari USA atau Korea yg belum ada counter resmi disini, mau gak mau kita masih bergantung sama OLShop atau pake jastip jadi ya balik lagi mesti teliti baca review nya biar gak kena tipu.
Beli kosmetik diweb resmi walau harganya sama kayak harga counter, mereka bisa gratis ongkir juga, atau ada paket bundling jadi lebih murah, atau ada diskon khusus jadi rajin2 dicek aja πŸ™‚
Etapi bayar ongkir belanja online itu kalo diitung2 ttp lebih murah loh daripada dateng ke counternya langsung, yg mesti ke mall keluar biaya parkir, bensin, makan, dll πŸ˜€

Sering gue ditanya, kalo beli kosmetik apalagi make up bukannya mesti dicoba dulu?
Nah ini mah karena gue lagi kebanyakan waktu, jadilah gue sering mantengin vlog para beauty blogger buat cari refrensi. Selama ini gue cukup berbekal liat refrensi sana sini trus cuss deh dibeli. Emang kayak gambling sih, karena bisa aja ga cocok kan? Untungnya selama ini masih beruntung cocok2 aja *jangan ditiru, kaga bener* πŸ˜› …
Untungnya (lagi) kalo buat kosmetikΒ  selera gue, selera lokal, apalagi lipstik. Selain ga kalah bagusnya sama lipstik impor, KW nya pun hampir gak ada. Lah wong gak KW aja udah murah. Lipstik Kylie 400rb sama lipstik MakeOver yg gak sampe 100rb, bakal lebih banyak mana KW nya hayo? πŸ™‚

Ada 2 market place yg biasanya jadi panutan gue buat belanja Shopee sama Tokopedia. Tapi lebih nyaman dan paling sering belanja di Shopee karena lebih user friendly apps nya. Secara harga, Tokopedia bs lebih murah tapi gue kurang suka apps nya, ribet dan suka nge hang di HP gue.
Diluar market place, gue baru pernah dua kali belanja kosmetik di OLShop (yg berbeda). Gue dapet refrensi tokonya dari beauty vlogger trus gue baca review tokonya juga positif. Pas gue belanja emang oke barang dan pelayanan tokonya. Cuma kalo boleh milih sih gue tetep lebih suka belanja di market place lebih simpel.

Sekarang ini gue lebih nyaman belanja online sih. Engga, gue udah ga super sensitif lagi kok. I feel much better now. Hanya aja, belanja online memberi gue banyak kemudahan dan kenyamanan. Ke mall mah sekarang cuma buat nganterin Mbul nongkrong ngopi aja atau sekedar cuci mata.

Ada yg suka belanja online juga kayak gue? Coba dong kasi tau dimana OLShop terpercaya favorit lo πŸ™‚

n

Wajah Baru Imigrasi Indonesia

Hayoo dulu berapa banyak sih dari kita yang mau ngurus bikin atau perpanjang paspor sendiri dengan dateng ke kantor imigrasi?

Pasti banyakan jawaban dari pertanyaan gue pasti pada geleng geleng kepala. Banyakan dari kita dulu lebih seneng kalo urusan soal paspor sama imigrasi itu melalui calo/biro travel. Iya lah, daripada makan ati dan pendek umur ngedepin birokrasi yang berbelit belit mendingan bayar mahal sedikit deh. Dipikiran kita, yang penting kan paspor jadi.

Tapi sekarang udah beda dooong. Imigrasi kita udah ciamik deh, cakep banget proses nya.

Gue tau tentang ramahnya birokrasi imigrasi kita pertama kali dari tweet nya Trinity si @nakedtraveler yang nyeriatin tentang mudahnya perpanjangan paspor di imigrasi. Trus temen kantor gue juga ada bikin paspor pertama kali. Kata temen gue sekarang proses bikin/perpanjang paspor di imigrasi jauuuh lebih baik dan jauuuh lebih manusiawi. Gak ada lagi tuh proses birokrasi tengil yang berbelit belit.

Ketika akhirnya gue dan Mbul perlu bikin paspor karena mandatory dari kantor nya Mbul, kita gak ragu ragu untuk datang dan ngurus sendiri pembuatan paspor kita ke kantor imigrasi. Dan ternyata emang bener, birokrasi di imigrasi Indonesia udah berubah banyak banget.
Syaratnya jelas, prosesnya tertib dan gak berbelit belit, dan yang terpenting pelayanannya cepat.

Caranya gampang banget:

  1. Isi formulir pembuatan paspor online di sini
  2. Setelah selesai ini kita akan dapet e-mail notifikasi. Print e-mail notifikasi tersebut untuk pembayaran ke bank
  3. Bayar ke bank BNI sebesar Rp 355.000. gak perlu isi form macem macem kok di bank, tinggal bawa print notifikasi e-mail ke teller.
  4. Input no jurnal yang ada di bukti bank di link yang tertera di e-mail notifikasi
  5. Pilih hari untuk datang ke imigrasi untuk foto paspor. Dokumen yang di bawa cukup: Akta lahir (kalo akta lahir ga ada bisa di ganti pake ijasah atau surat nikah), KTP, kartu keluarga. Semuanya di fotocopy ukuran A4 termasuk KTP. KTP nya gak perlu di perbesar hanya hasil fotocopyan nya jangan di potong. Jangan lupa bawa print konfirmasi (ada formulirnya juga) yang dikirm via e-mail setelah kita bayar.

Udah segitu aja proses nya sampe nanti kita dateng ke imigrasi di tanggal yang udah kita pilih waktu isi aplikasi on line nya.
Oya kantor imigrasinya pun bisa di mana aja, pilih aja yang paling deket rumah. Kalo gue kemarin pilih di kantor imigrasi Mampang. Bukan karena lebih deket rumah tapi gue tau kantornya dimana jadi pas gue mau kesana gak usah ribet ribet lagi nyari alamatnya.

Gue bikin paspor tanggal 20 Agustus 2014 kemarin. Gue dateng pagi pagi buta ke kantor imigrasi. Gue dikisikin temen gue yang udah bikin duluan katanya yang antri banyak padahal no antriannya dibatasi. Jam 6 pagi tuh antrinya udah sampe ke tangga sedangkan loket imigrasi baru di buka jam 7.30. Kata temen gue juga, semakin pagi datengnya semakin cepet beresnya. Oke deh.

Gue dari BSD jalan jam 4.30 sampe di kantor imigrasi Mampang jam 6 kurang. Yang antri di depan kantor imigrasi memang sudah banyak tapi ternyata di atur petugas yang stand by jadi tertib dan gak bergerombol.

Jam 6.30 petugas imigrasi keluar untuk briefing pengantri. Dengan mikrofon dan suara yang ramah petugas menjelaskan tatacara pengambilan nomor antrian di imigrasi baik untuk pembuatan paspor baru maupun perpanjangan/penggantian paspor. Untuk peserta paspor walk in (non on line) no antrian di batasi hanya 200 nomor saja perhari sedangkan untuk on line bisa berapa saja. Untuk pembuatan paspor baru baik walk in atau on line sudah ada jalur antriannya sendiri, begitu juga untuk perpanjangan paspor maupun penggantian paspor. Sedangkan untuk manula, ibu hamil, dan anak anak ada juga jalur sendiri dengan kode nomor antrian sendiri. Gileee beneran tertib banget dan jelas.

Jam 7.30 loket imigrasi di buka, para peserta dipersilahkan naik ke lantai dua untuk mengambil nomor antrian foto. Petugas membantu mengecek dokumen yang kita bawa. Dari awal petugas imigrasi yang memberi briefing sudah wanti wanti untuk tidak mengambilkan nomor antrian untuk orang lain . Jadi setiap pemohon harus dateng sendiri, antri dan memproses sendiri. No calo deh pokoknya. Yang berani bandel sih teteup aja ada ya, tapi siap siap aja di slepet sama petugas imigrasi yang ramah tapi tegas pake toa. Malu, malu deh lo πŸ˜†
Oya yang gak bisa tertib antri juga siap siap deh kena slepet petugasnya. Cakeeep.

Yang berkesan buat gue, ada OB yang kayaknya antriin ambil nomor buat bos nya, surat surat yang dia bawa kan fotonya beda trus di bilangin gini dong sama petugas imigrasinya

Petugas imigrasi: “bapak ini antri buat siapa? kok fotonya beda?”

OB: “buat bos saya pak, cuma ambil no antrian aja”

Petugas imigrasi: “Pak, bapak balik ke kantor bilang sama bos bapak, tolong hadir sendiri di imigrasi untuk ambil nomor antrian. mau bos atau bukan semua sama di mata hukum imigrasi”

*PLAK PLAK PLAK*

Andai tuh bos nya denger, berasa di tampol gak sih lo πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Kaaan? Berubah banget tuh birokrasi imigrasi kita. Berasa banget pas bikin paspor kemarin gue di permudah. Pas gue antri buat di panggil foto pun, banyak petugas imigrasi yang seliweran yang dengan ramah bertanya apakah kita ada kesulitan dalam pengisian formulir, atau sekedar bantu pengecekan dokumen yang udah kita bawa. Gue suka banget πŸ™‚

Pas antri gue dapet no 4 dan si Mbul dapet no 3. Gak pake lama, kita segera di panggil buat foto ke dalam ruangan. Karena tertib, keseluruhan prosesnya gak sampe 15 menit.
Oya untuk yang walk in pembuatan paspor baru, pembayaran nya bisa langsung di bank BNI terdekat kantor imigrasi atau di mesin setor tunai. Petugas imigrasi sudah mewanti wanti kalo sekarang mereka tidak memegang uang, dan tidak menerima uang dalam bentuk apapun. Hanya slip setoran. Say no to corruption yah πŸ˜‰

Overall gue bikin paspor kemarin gak sampe 2 jam prosesnya. ketolong juga karena gue dapet nomor antrian awal kali ya. Gue sampe gak jadi ambil cuti alias balik ngantor πŸ™‚

Paspor gue selesai dalam waktu 3 hari kerja, dan pengambilannya bisa dilakukan di hari kerja selewat jam 1 siang dengan membawa KTP untuk yang bersangkutan atau surat kuasa plus KTP/KK kalau di wakilkan.

Sekarang paspor gue udah jadi, tanpa ada kesalahan. Gue masih amazing sama prosesnya yang mudah loh. Mudah mudahan kedepannya semua jajaran birokrasi pemerintah kita bisa berubah jadi sebaik ini yah πŸ™‚

20140820_072154
Tertib antri di budayakan
IMG_20140820_075250
No antrian gue :). Gak sia sia bangun subuh
20140820_080102
Semua petugasnya kerja efisien sesuai no antrian. Gak ada lagi yang ngobrol cekikikan gak jelas :). Nice!

 

Baby Shower & First Niece Sofia

Suatu hari, gue dapet undangan baby shower dari mbak Indah Mutmut.

Awal gue kenal mbak Indah ini waktu kopdaran rame rame sama mem Tyke di Plaza Semanggi. Sejak itu, selain saling follow blog, gue sama mbak Indah juga saling follow IG. Suatu kali, mbak Indah mention gue di IG minta japri nomer whatsapp. Ooo ternyata dia mo ngundang gue ikutan baby shower nya tanggal 16 Agustus 2014. Emang sih sebelumnya gue ada liat postingan di blog dia tentang dia ikutan lomba fotografi yang di selenggarain sama Lactamil dan majalah Pregnancy Indonesia. Hehehe emang rejekinya dedek bayik ya, mbak Indah ini menang loh. Dia dapet hadiah ngadain baby shower party dengan tema pilihan, ditraktir sama Lactamil & majalan Pregnancy Indonesia πŸ˜€ . Dan pilihan mbak Indah adalah baby shower dengan tema Blue Pajamas Party. Seruuu.

Aaaak seneng banget gue di undang ikutan party ini. Ini pertama kalinya gue ikutan acara baby shower. Dari seminggu sebelumnya gue udah sibuk cari kado, cari piyama warna biru juga. Heboh.
Dari mulai cari piyama. Gue seumur umur tidur kaga pernah pake piyama apalagi warna biru. Baju tidur gue banyakan batik katun trus udah buluk pula. Untung last minute gue bisa dapet pinjeman piyama dari temen kantor gue πŸ˜†
Kalo urusan kado mah gampil. Gue paling demen kalo mesti beli kado bayik dan beli di Nenen Baby Shop selalu jadi andalan gue. Yang konyol, gue pikir karena tema nya biru, anaknya mbak Indah tuh cowok. Jadilah gue beliin hadiahnya tema biru juga dengan kartu tulisan It’s A Boy. Pas gue konfirmasi ke mbak Indah, ternyata jenis kelaminnya belum ketauan loh *jreng* πŸ˜† kepedean gue nya huahahahah.

Pas hari H nya, gue datang lah ke venue party nya di resto Locanda menara Panin, Senayan. Awalnya sempet gak pede, jadi piyama nya belum di pake dulu. Si Mbul sempet ngetawain soalnya pas gue mau pake piyama dari rumah *tujes*. Ternyata pas sampe di venue, semua udah pake piyama termasuk panitia nya. Buru buru deh gue ganti.
Venue baby shower partynya supeer cute. Dengan atribut bak kamar tidur, ada slippers, aye patch, kutex, bantal, roll rambut, boneka, dll. Semuanya warna biru pastel/biru muda dan putiiih. Duuuh gemes banget deh. Belum lagi snack nya lucu lucu bikin sayang banget buat di makan.
Setelah peserta kumpul, di mulai lah pesta nya. Seru! Ada games roll rambut sambil tutup mata, tebak harga barang, sampe make up sambil tutup mata. Gue menang games roll rambut sambil tutup mata dengan gue jadi modelnya. Puas nge games, kita makan. Ya ampuuun makanannya enak, ala ibu hamil bo banyak nya πŸ˜† . Gue pesen ayam thai, buseeet porsinya buanyak banget, nasi satu ayamnya tiga πŸ˜†
Di party ini juga gue kembali kopdaran sama Mbak Yani & Samara, Mbak Memez, dan dapet kenalan blogger baru mbak Yeye & Millie. Gak ada kata lain selain seru seru seru. Makasih ya mbak Indah buat undangannya. Semoga mbak Indah sehat terus dan lahirannya lancar *big hugs*

Selfie sebelum party
Selfie sebelum party
Blue stuff yang super cute X)
Blue stuff yang super cute X)
Lactamil oreo shake.  Sssst si Mbul juga nyicipin loh :lol:
Lactamil oreo shake. Sssst si Mbul juga nyicipin loh πŸ˜€
Blue snack yang saking cute nya sampe sayang buat di makan :D
Blue snack yang saking cute nya sampe sayang buat di makan πŸ˜€
kumpul bocah
kumpul bocah
Bumil Mutmut yang hari itu cantik & glowing :)
Bumil Mutmut yang hari itu cantik & glowing πŸ™‚

Kelar acara baby shower, gue dan Mbul segera meluncur ke Cikampek. Tanggal 14 Agustus 2014, kakak sepupu gue istri nya lahiran. Yang artinya gue punya ponakan yaaay!
Ini adalah keponakan pertama gue dari keluarga nyokap, dan cucu pertama dari nyokap dan tante tante gue. Semua excited laaah, secara di keluarga kita udah lama kaga ada bayik lucu kinyis kinyis πŸ™‚ .
Sofia Ameera Wibowo, lahir tanggal 14 Agustus 2014 dengan berat 3,1kg di Cikampek. Orang tua yang berbahagia kakak sepupu gue papa Adrian Wibowo & mama Elastasia. Congrats ya buat kalian berdua. Happy parenting, selamat bergadang πŸ™‚ . Tuhan memberkati ya *big hugs*. Dan welcome Sofia. Wah bakal jadi kesayangan deh dia πŸ™‚ . Semoga jadi anak yang soleha, berbakti sama orang tua. We all love you so much :*

Sofia Ameera Wibowo
Sofia Ameera Wibowo
Happy daddy. mamanya masih tepar :D
Happy daddy. mamanya masih tepar πŸ˜€
Happy Aunty
Happy Aunty

Loobie Lobster

IMG_20140719_193609Karena udah THR an kemarin, jadi ada budget lebih makan diluar dan setelah itung kancing akhirnya gue sama Mbul memutuskan untuk nge lobster di Loobie Lobster weekend kemaren.

Gue harus berterima kasih sama mbak Lucy Wiryono & suami nyaΒ  chef Aafit. Kalo mereka gak buka warung Loobie Lobster, mana lah bisa golongan menengah-keatas-kaga-kebawah-juga-kaga kayak gue ini nyicipin makan lobster. Tau sendiri lah kalo di resto resto harga lobster yang lokal aja kaga ada murah murahnya πŸ˜†

Gue inget, pertama kali gue makan di Loobie Lobster tuh pas jaman jaman masih baru buka. Ruameee nya bukan main. Untuk dapet meja aja gue sampe harus nunggu 1 jam an. Secara emang tempatnya kecil konsep warung kan namanya. Tapi gue ngerasa nunggu 1 jam tuh worth it banget loh. Waktu itu gue pesen whole lobster udah dapet nasi plus calamari, minumnya refill pula. Makan habis 115 ribuan tuh kenyang mampus deh. Padahal awalnya gue sempet underestimate sama nasinya yang dikit (menurut gue) tapi gue totally wrong. Itu porsinya pas pas pas.

Kalo awal awal yang di jual cuma shrimp sama lobster lokal, sekarang Loobie udah makin improve sama lobster maine (lobster yang ada capitnya), dungeness crab (yang guedeeee banget kepitingnya, 1 kg booo), dan snow crab legs. Itu semua impor, dan harganya murah & terjangkau.
Trus sekarang juga Loobie punya outlet kedua yang lebih gede di daerah Panglima Polim jadi kalo yang di Gunawarman penuh langsung aja cuss ke PangPol.

Oya kalo mau makan di Loobie, kalo gue sih, better pas bulan puasa karena oulet nya di Gunawarman buka sampe imsak, jadi gak takut kehabisan deh πŸ™‚ . Untuk jadwal buka sama peta bisa di lihat langsung di web nya atau pantau di twitter nya di @loobielobster. Untuk yang di Gunawarman patokannya di KFC Gunawarman depan Sekolah Penerbangan, tinggal lurus gam sampe 300 menter dari KFC, outletnya nyempil disebelah restoran Turki.

Gambar dari: http://www.haphap.com
Gambar dari: http://www.haphap.com
Gambar dari http://www.plasa-msn.com
Gambar dari http://www.plasa-msn.com

Weekend kemarin gue sama Mbul bela belain tuh dari BSD ke Gunawarman. Hehehe si Mbul udah mupeng berat, soalnya terakhir gue kesana sama neng Nina, gue cerita sama Mbul kalo di Loobie sekarang ada lobster yang bercapit dan ueenaaaak banget. Jadilah si Mbul kepengen nyobain juga.

Ini loh yang namanya maine lobster.  gambar dari Pinterest
Ini loh yang namanya maine lobster.
gambar dari Pinterest

Kita sampe sana udah jam 8 an malem, udah laper berat dan untung kali ini antrinya gak pake lama πŸ™‚ . Cukup nunggu 5 orang aja, gak sampe 15 menit kita udah dapet meja. Gue sama Mbul makan yang di outlet Gunawarman. Entah kenapa gue sih lebih suka outlet yang di Gunawarman ini, biar lebih kecil tapi lebih homey.

Gue acungin jempol buat pelayanan di Loobie Lobster ini. Semua waiter & waitress nya sigap dan ramah, sabar meladenin pertanyaan customer. Outletnya juga bersih, meja gak mau amis, air di tempat cuci tangan melimpah, dan sabunnya cuci tangannya oke. Tempat cuci tangan (air dan sabunnya) penting buat gue kalo di resto seafood. Soalnya kalo gak oke kan males ya. Udahan makan, bau amis ditangan gak hilang hilang gara gara cuci tangannya gak bersih πŸ™‚

Oya buat yang bawa mobil, kalo ke outlet di Gunawarman ini siap siap aja deh mutung urusan parkir, susah bo! Si Mbul sempet manyun gara gara parkir nih, soalnya udah dapet parkirnya jauh, di catut 10 ribu pula untuk uang parkirnya 😦 , yasutra lah masih untung dapet parkir πŸ˜€

Tampang bete sehabis di palak parkir 10 ribu :D
Tampang bete sehabis di palak parkir 10 ribu πŸ˜€

Si Mbul pesen half maine lobster udah komplit sama nasi ( satu 1/2)& calamari. Sedangkan gue pesen whole 1/2 kg maine lobster, tanpa calamari dan 1/2 nasi nyomot punya si Mbul *rakus sama kelaperan emang tipis bedanya πŸ˜† *. As usual, masih seenak pertama kali gue makan di Loobie. Lobster nya segar, gak overcooked. Total semua cuma habis 340 ribu. Kenyang sangat dan muraaah mengingat gue makan lobsternya udah setengah kilo sendiri πŸ™‚

Pesenannya Mbul
Pesenannya Mbul
Hasil kerusakan gue, before nya gak sempet difoto saking lapernya :D
Hasil kerusakan gue, before nya gak sempet difoto saking lapernya πŸ˜€

Makan disini recommended banget. Kalo deket mah bakal tiap abis gajian gue melipir deh πŸ˜† *mendadak amnesia sama kolesterol*

 

New Korea Things: CNBlue

Kesenengan gue akan Korea sekarang ini gak cuma nyangkut di drama nya. Sejujurnya sekarang gue malah udah agak males nonton dramanya, karena ceritanya lama lama jadi terlalu mainstream & bertele tele buat gue. Agak kurang greget.
Ternyata selain drama yang menarik dari Korea ada artis artis KPop yang terkenal tsakep tsakep & acara reality show nya yang norak tapi lucu.

KPop emang sekarang populer banget, bukan cuma populer di kawasan Asia aja tapi bisa sampe Eropa dan Amerika latin sono. Bahasa bukan hambatan kayaknya. Gak aneh sih bisa sampe mendunia karena Kpop ini dikemas bagus. KPop yang populer sekarang banyak di dominasi sama boy/girl band. Boy/girl band Korea ini konsep dasarnya gak beda jauh lah sama boy/girl band western. Biasanya biar ada embel embel band, mereka ini gak mainin instrumen musik. Banyakan mereka cuma nyanyi dan dance aja.
Dalam hal kemasan Boy/girl band Korea sedikit lebih ciamik daripada boy/girl band western. Mereka dikemas bener bener perfect, dari mulai penampilan sampe koreografi, soal suara sih ya so so lah. Yang cewe tampil dengan kecantikan Asia tapi keseksian western, yang cowo tampil macho tapi elegan. Sorry sorry kata tapi menurut gue sih saking perfect nya kadang beberapa dari mereka terlihat artifisial banget alias beneran cantik/ganteng kayak boneka maklumlah banyak yang hasil permak an. Bagus sih, tapi kok yang begitu agak kurang nendang buat gue *ditendang beneran sama fans garis keras KPop* :mrgreen:

Nah yang gue suka sekarang ini emang bisa di bilang boy band, tapi mereka beneran band dalam artian masing masingnya beneran bisa main alat musik. Penampilan mereka juga gak semanis boy band KPop lain :).

Meet CNBlue.

cnblueFandom_1475040896

Dengan formasi 4 personel : Jong Yong Hwa (lead vocalist & guitar), Lee Jong Hyun (2nd vocalist & guitar), Lee Jung Shing (bassist) & Kang Min Hyuk (Drumer), performance mereka oke banget, beda dari artis KPop yang lain. Kalo menurut gue mereka lebih tepat disebut rock n roll band sih ketimbang boyband.

Secara personel awalnya gue cuma tau Jong Yong Hwa waktu main drama di You’re Beautiful bareng Jang Geun Suk tapi waktu itu gue gak tau kalo dia anggota band, bahkan waktu itu gue gak tau kalo ada band Korea yang namanya CNBlue. Pas gue lagi iseng iseng browsing tentang Jang Geun Suk di Youtube ketemulah gue video ini:

Dan gue langsung WOW… wohooo… gue nyangka si Kang Shin Woo di You’re Beautiful bisa punya suara se ciamik ini. Dia nge cover lagunya Wherever You’ll Go nya The Calling baguuus banget. It’s like love at the first hear pas ngedenger suaranya. Dari situlah gue jadi tau CNBlue, dan gue langsung suka sama lagu lagu nya mereka. Original banget. Beda dari artis KPop yang lain. Penampilan mereka mungkin gak se necis artis KPop yang lain tapi personelnya gak kalah cakep kok dan dari segi musik (performance mereka di panggung, apalagi kalo tampil live) mereka jelas lebih berkualitas, menurut gue.

Sayang gue (seperti biasa) nge fans nya agak telat jadi pas mereka dateng ke Jakarta buat konser, kelewat lah gue buat nonton 😦

CNBlue ini bukan hobi baru gue kok hahaha, gue gak segitu relanya ngabisin duit gila gilaan buat beli pernak pernik mereka kayak dulu jaman gue nge fans sama Backstreet Boys atau Westlife, walau kalo mereka konser sih gue masih rela keluar duit buat nonton πŸ˜‰ .
Palingan gue nge download video konser mereka aja dari Youtube, itu aja udah lebih dari cukup buat liat penampilan mereka. Mereka main alat musik kan tanpa koreografer nari segala macem, bahkan kadang pas perform mereka cuma pake kaos sama jeans, jadi tiap mereka tampil ya secara penampilannya gitu gitu aja tapi teteup tsakep. Yang gue nikmatin dari mereka cuma musiknya tok, tampang sih bonus πŸ˜‰ .
Pengen beli CD/DVD mereka, tapi gue nyaris gak nemu CD/VCD mereka di toko musik (mungkin kurang populer di Indo sini? Gak tau juga deh). Kalopun nemu CD/DVD di toko musik atau online store, buat ukuran gue mahal banget harga nya, sayang duit. Jadi banyakan lagu mereka gue download dari 4share atau iTunes. Jadi lumayan waras gue nge fans nya, sadar umur (ya ampun personel nya itu masih anak kicik kicik loh :D) dan tau diri gak mau nambahin pernak pernik lagi di rumah, cukup buku aja yang bikin penuh rumah gue πŸ˜†

Penampilan favorit gue adalah pas mereka tampil Unplugged di MTV Jepang :). Love it!

 

 

 

 

Kuliner di Pecenongan

Yang udah lama tinggal di Jakarta (dan sekitarnya) pasti udah ga asing dong sama kawasan Pecenongan? Dulunya sih kawasan Pecenongan tuh termasuk daerah prostitusi tapi selain itu disana juga banyak warung warung tenda kaki lima bertebaran menjelang sore hari. Banyak kuliner enak disana, dari mulai makanan yang halal sampe yang gak halal. Catet ya: semuanya enak :D.
Lama lama sih prostitusinya menghilang dari kawasan itu, jadi bersih lah dan belakangan malah gue denger kawasan Pecenongan di labelin kawasan wisata kuliner Pecenongan.

Gue tau Pecenongan itu dari jaman gue kecil. Waktu itu gue suka di ajak bokap nyokap makan seafood di daerah situ yang enak banget.

Malam Natal kemarin, sehabis misa, mumpung searah gue dan Mbul memutuskan buat dinner di kawasan Pecenongan.
Gue udah lamaaa banget ga ke daerah situ sampe pangling ngeliatnya. Warung tenda makin banyak bertebaran di sepanjang jalan, hotel bintang lima pun udah berdiri dengan ciamik disitu. Udah gak remang remang lagi. Sayang warung tenda seafood yang enak itu udah ga ada. Jadilah gue dan Mbul memutuskan makan sate babi aja.
Kita mampir di Kedai Sate Babi Krekot tepat didepan hotel Alila. Tempatnya rame tapi pelayanannya cepet dan gesit. Kalo udah laper banget pas banget deh mampir ke warung tenda yang satu ini. Gue dan Mbul pesen bakut sayur asin seporsi, sate dagingnya 4 tusuk dan sate ususnya 2 tusuk. Udah deh lagi lagi lupa sama food combining :P. Habis 100ribu aja udah kenyaaaang banget. Sate nya sih biasa aja menurut gue, menurut Mbul malah enakan yang di pasar modern BSD tapi bakut sayur asinnya dong. Mantap! Potongan dagingnya besar tapi empuk. Gurih kaldu dan rasa asamnya pas banget. Yummy!

image

Beres makan, next kita mau berburu martabak Toblerone. Iya martabak yang lagi hiets yang lagi banyak di omongin di mana mana.
Awalnya gue tau dari Twitter. Penasaran tapi belom segitu niatnya nyari sampe akhirnya gue baca liputan kuliner tentang serba serbi martabak di Majalah Femina. Dari artikel itulah gue tau kalo martabak itu ada didaeran Pecenongan.
Tempatnya ternyata ga susah dicari kok, begitu masuk area pecenongan (dari arah Pasar Baru) habis lewatin hotel Alila gak lama bakal keliatan tuh warung tenda Martabak Pecenongan 43 yang ruameeee banget. Disitu lah yang jual martabak Toblerone dan Nutella.
Yang jangan kaget kalo elo beli martabak disitu adalah: jenis martabaknya yang apa juga ada ( pilihan toppingnya komplit plit plit termasuk isi Toblerone & Nutella, tersedia juga martabak manis tebal tipis dan telur), antriannya yang bujubuneng lamanya, dan muahal ceuuu. Jangan salah ya, yang mahal itu bukan karena pake topping Toblerone atau Nutella, itu cuma nambah 30 ribu doang kok, basic martabaknya sendiri juga udah mahal. Martabak spesial pake mentega Wiseman (dan sedikit Blue Band) udah di bandrol 90 ribu dengan pilihan 1 topping (diluar Toblerone atau Nutella). Sedangkan martabak biasa yang full pake mentega Blue Band dibandrol 80ribu. Mejret ga tuh? :D. Bandingin dah sama martabak Terang Bulan deket apartement gue yang cuma 40 ribu doang udah dapet spesial punya. Tapi selain karena menteganya, wajar aja sih mahal kejunya aja pake keju Kraft :D, meses nya pake Ceres. Kualitas toppingnya oke punya.
Malem itu gue pesen martabak spesial keju Toblerone, jadi 120ribu aja ceu. Untung udah gajian πŸ˜†
Awalnya gue sempet ragu enak ga tuh topping Toblerone dicampur keju. Kalo ga enak matik deh, amsyiong tuh 120ribu :D.
Setelah nunggu hampir 1 jam, jadi juga tu martabak. Duh lamanya bikin penasaran deh. Oya jangan heran juga ya kalo banyak yang misuh misuh pas antri. Gue sih udah tau bakal antri lama, di Femina udah di bilang martabak disitu emang mahal dan lama antri nya tapi worth it. Penasaraaaan X-).
Sampe di rumah, langsung sikaaaat. Makin amnesia aja tuh sama food combining terus lupa juga sate babi dan bakut yang belum lama di makan. Kayaknya udah di buang dalam black hole πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†
Yakali sampe rumah aja udah tengah malam, orang lain udah bobo kita masih memamah biak makam martabak Toblerone keju. DOSA ABIS! πŸ˜†
Terus gimana kah rasanya? Ya Tuhaaaan begitu suapan pertama gue berasa ada di surga. Sumpah ga lebay itu martabak terenak, gue ulang pake hurup kapital MARTABAK TERENAK yang pernah gue coba sepanjang hidup gue! Sungguh 120 ribu itu gak terbuang sia sia. Adonan dasar martabaknya aja udah enak banget, lembut, manisnya pas dan gak mahtehg. Kombinasi topping Toblerone dan kejunya mematikan banget enaknya. Kita sampe agak nyesel kenapa gak beli masing masing seloyang *rakus tingkat khayangan* :lol:. Malam itu gue dan Mbul bobo dengan senyum bahagia lupa sama tambahan lemak diperut πŸ˜€

image
image
image
image
image
image

My 3rd Tattoo

Yap gue emang kadang suka impulsif, gak pake mikir kalo ngelakuin sesuatu yang emang gue pengen apalagi pas kebeneran kesempatannya ada. Tato ke 3 yang gue bikin ini beneran gak gue rencanain dan dihadiahin manyun seharian sama si Mbul :D.
Dimana mana ya orang kalo mau noreh sesuatu yang permanen di badan kayak tato tuh pake acara mikir dulu, minimal udah punya gambaran tentang desainnya deh dari jauh jauh hari. Lah gue pede jaya, browsing di tempat tato nya 15 menit langsung deal buat bikin saat itu juga. Agak tolol sih kalo dipikir pikir sekarang setelah kejadian, yang mana udah telat lah yaw secara udah jadi juga tato nya.
Untung emang bikin di tempat langganan yang profesional dan untung gambar yang jadi melekat bagus dan manis di badan gue. Thanks buat owner & tattoo artist nya yang punya taste bagus dan bisa kasih saran untuk gambar yang oke & cocok banget buat gue. Coba kalo engga, bakal bencana tuh ceu πŸ˜†

Semua berawal dari temen kantor gue yang ngebet pengen bikin tato di punggung. Dia udah punya sketsa nya dari jauh jauh hari, udah mantep lah persiapannya. Yang jadi masalah cuma budget nya aja. Dia udah survey di banyak tempat, harganya gak masuk budget nya dia. Naaah kebeneran di tempat langganan gue di Zorka Tatto, tempat gue bikin Tinkerbell dulu, lagi ada promo. Gue yang masih keep contact sama owner nya dapet info kalo semingu kemaren mereka lagi ada promo diskon 40% untuk tato ukuran minimal 10x10cm. Lumayan banget pastinya. Gue kasih tau lah sama temen gue dan dia dengan semangat 45 langsung minta temenin gue untuk tato disana. Gak tanggung tanggung kita janjian hari itu juga dan langsung capcus sehabis jam pulang kantor. Pokoknya dese udah ngebet maksimal deh. Gue sih awalnya emang cuma pengen nemenin doang. Biar gue kepengen nambah tato ke 3 tapi gue belom dapet permit nya dari si Mbul, belom cari design nya juga kayak apa (gue cuma pengen next tattoo gue di pergelangan kaki aja. Dipunggung udah ada dua, udah kepenuhan), plus belom prepare budget nya juga. Tapi ceritanya jadi lain pas gue sampe kesana, gue langsung mendadak jadi kepengen tato juga. Ya kapan lagi bisa ada diskon sampe 40% *iya ini tergiur diskon ga penting πŸ˜† * buat bikin tato. Kalo harga normal tato ukuran 10×10 itu bisa 800-900 ribuan deh. Langsung aja gue tanya schedule, konsultasi kilat, pilih gambar, debat kusir sebentar sama si Mbul (yang berakhir dengan dia ngomong “terserah”, yang gue artikan bener bener terserah gimana gue aja *istri gak peka :mrgreen: *), dan tadaaaaa langsung deh bikin.

Untuk tato gue kali ini, gue pilih gambar Humming Bird, dibikin di pergelangan kaki gue tepat diatas mata kaki. Prosesnya cuma satu jam lebih dikit, dan nyaris ga sakit sama sekali. Pas gue bikin tato Tinkerbell terakhir sih wadaaaw sampe meringis gue apalagi pas finishing nya, asli perih banget. Cuma sesudahnya, tato Humming Bird di kaki lebih sakit daripada sesudah gue bikin yang Tingkerbell. Pergelangan kaki gue sempet bengkak selama dua hari, dan kalo pas jalan terus kena celana wadaaaw perih nya. Itu menurut gue wajar sih. Pas bikin gak sakit karena pergelangan kaki gue kan otot jadi lebih kuat, dan sakit sesudahnya karena kaki kan banyak bergerak, kulitnya ketarik tarik tiap bergerak, itu yang bikin nyeri.
Anyway gue puas banget sama hasilnya. Agak sedih sih pas di manyunin si Mbul besokannya, tapi sekarang dia udah oke oke aja kok. Ya mau gimana lagi, udah jadi juga ga bisa di hapus lagi *bandel* :mrgreen:
Enggak, gue gak ada kepengen nambah lagi tato. Menurut gue tiga udah pas. Lagian ga bagus juga jatoh nya kalo kebanyakan ;).

image

image

image

Thanks buat Ivan dan crew Zorka Tattoo. Gue sukaaa banget sama tato gue yang ini :). Good job!

Hola Halo

*elap elap blog*

Yaelaaah bener kan abis liburan, ngeliat tumpukan kerjaan terus ngadepin macet bikin ilang semangat mau posting posting di blog. Udah gitu sibuk juga ceu. Salah milih waktu liburan gue. Kayaknya efek liburan kemaren langsung hilang seketika bagitu gue masuk kantor :lol:.
Biasalah akhir tahun kan finance paling sibuk, mau closing, terus diuber bos juga mau cuti, deadline payment, diuber vendor, hyaaaah rauwisuwis :). Minggu ini baru lumayan bisa napas, soalnya si bos lagi keluar kantor seminggu, dan kerjaan gue jadi lumayan senggang karena gak direcokin dese :lol:. Minggu depan, habis beliau balik kantor, baru deh kita sprint lagi nguber deadline sampe tanggal 23 *elap keringet*

Selama gak up date blog, banyak banget ceritaan yang pengen di posting. Bahkan masih niat juga posting tentang liburan kemaren yang udah basi buat nostalgia. Itu liburan kemaren berasa mimpi aja, berasa baruuu aja liburan eh tau tau mesti udah packing pulang terus kerja lagi besoknya πŸ˜₯ . Emang kalo yang namanya libur tuh cepet banget waktu berlalu. Coba kalo giliran ngadepin kerjaan, beuuuh nunggu jam pulang kantor aja lama banget *dijitak pak bos* πŸ˜†

Buat postingan perdana di bulan Desember ini gue mau kasi liat MV Korea *teteup* yang menurut gue manis banget. Gue dapet kiriman dari temen gue kemaren. Nonton ini jadi berasa pengen balik lagi jadi anak SMA deeeh. Cheesy tapi cute banget. Korea jago dah bikin yang begini begini :). Suka banget!