Akibat Ga Nurut

Pak suami alias Mbul sejak pindah ke kantor baru, kalo bisa mencapai target akan dibeli reward jalan jalan ke luar negeri. Beda sama dikantor lamanya yg reward itu bisa diuangkan, dikantor yg baru ini rewardnya harus diambil. Kalo pun bisa diuangkan jumlahnya kecil banget jadi rugi.

Sebagai orang yg rasa ogah ruginya besar, jadi lah mau gak mau si Mbul terpaksa traveling 😁. Well, kata terpaksa ini sebetulnya kedengaran nyebelin ya tapi si Mbul emang bukan tipe orang yg demen traveling apalagi kalo traveling nya ikut rombongan tour yg ada jadwal mesti kesana kesini. Alih2 happy, dia malah jd stress.

Terpaksanya keliatan banget deh. Packing last minute, ngeyel tentang semua hal, gak mau bawa ini gak mau bawa itu dengan alesan berat. Kadang hayati lelah ngeliatnya πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

Mbul tuh biasanya paling jauh liburan ke Bali. Sama gue. Pernah sih ke Jogja sekali, tapi lebih sering ke Bali. Gaya traveling dia tuh maunya santai, banyakan leyeh2. Dia gak akan mau diajak pergi2 ke museum, liat situs ini itu, atau belanja2 ga jelas.
Buat dia traveling ya isinya nongkrong di cafe. Makanya gue males kadang ngajak dia traveling kemana2, lah kalo ujung2nya ngafe mah mending ngemall aja di Aeon deket rumah ga usah mahal2 keluar kota apalagi keluar negeri, ya nggak?

Nah karena Mbul paling jauh pergi ke Bali trus dia mah ga demen baca2, jadilah dia beranggapan semua tempat tuh cuacanya kayak Bali. Kalo mau dingin, pikirnya cuma sedingin Ubud doang….zzzzz -____-

Trip pertama dia menang reward itu ke Hongkong dan Macau. Masih aman lah, cuaca dan tempatnya ternyata beda2 tipis sama Indonesia apalagi dia pergi pas musim panas.

Trip kedua, dia menang ke KL. Sama itu juga beda2 tipis sama Indonesia lah ya.

Dari 2 trip itu pas packing yg trip ke Hongkong yg ngeyel banget. Disuru bawa obat atau jacket, nolak mentah2. KATA TEMENNYA (ini selalu jadi patokan dia krn menurut dia temen2 kantornya yg lain udah pd sering jalan2, sedangkan kalo gw kan modal sering baca buku traveling doang πŸ˜†), ga usah bawa gitu2. Berat2in! #bhaique1

Ya udah lah ya. Gw pikir Hongkong emang beda2 tipis sama Indonesia harusnya, jd gw ga terlalu worry. Ternyata sampe sono dia ngeluh katanya berangin banget, ga bawa jaket bikin badan jadi gak enak kena angin

istri cuma -_________________-*Β  #auahgelap

Nah trip ke 3 ini, si Mbul menang ke Australia! *sumpah ini istri NGIRI setengah mati!!*
Wah negara 4 musim nih, udah pasti beda jauh sama Indonesia apalagi dia pergi di bulan sekarang yg harusnya udah mau peralihan ke musim gugur *CMIIW*.
Mungkin beberapa bagian Aussie ada daerah yg masih hangat atau sejuk tapi suami gue rencananya pergi ke Melbourne dan gue cek suhunya berkisar 20 dercel siang hari, dan malam bisa drop di suhu 16-10 dercel.

Pas packing seperti biasa, ngeyel abis lah. Hayati mah udah pengen tebalikin koper aja rasanya.

Dimulai dari bawa jaket. Gw udah bilang, Aussie udah masuk musim gugur loh bakal lumayan dingin pls bawa jaket apalagi dia baru banget sembuh sakit. Dia ngotot pake banget gak mau bawa hanya karena dia liat itinerary nya ada jalanjalan ke pantai dan menurut dia pikir cuaca bakal panas.

Duh susah emang wong cirebon yg mainnya mentok ke Bali doang. Dese pikir semua pantai tuh seanget pantai Kuta atau panas kayak pantai di Cirebon kayaknya πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘…
Untuuuung akhirnya dia nurut apa kata gue untuk bawa jaket. Beli last minute di Uniqlo udah gitu ga ada hoodienya. Sakarepmu lah mz πŸ™„πŸ™„πŸ™„

Next, bawa long john-gak mau karena bakal anget, sarung tangan sama sweater juga a big no no #bhaique2

Yg dia bawa malah kaos2 pantai yg tipis, sama celana pendek. Kaos kaki cuma bawa satu. Celana panjang jeans cuma bawa 2. Obat2an gw selipin paksa #bhaique3

Daaaan hasilnya, kemarin dia nge WA ngeluh kedinginan karena suhu di Melbourne sekitar 20Β°. Anginnya juga bikin kuping dan tangan dia kayak disayat2. Dia mulai kuatir kepikir entar malem suhu bakal drop sekitar belasan dercel dan ga bawa long john…

Gue? Baca aja WA nya sambil nyengir. Bodo ah! 😁😁😁

Emang ya terkadang gue rasa ada bagusnya sih dia mesti kena batunya dulu biar next time omongan gue lebih didenger. Hhhhh lalakiii….

Hello 2015 *telat banget*

Hello 2015,

Iya ini mungkin postingan yang (amat sangat) telat banget secara udah masuk bulan Februari gitu loh, dan gue udah gak nge blog dari bulan Desember 2014 :D.

2014 akhir kemarin akhirnya gue resign dari kantor lama gue setelah 6 taun bekerja disana. Sedih tapi excited juga bakal ketemu tantangan & orang baru di tempat baru. Yang bikin happy juga tempatnya deket rumah (20 menit aja naik angkot udah pake macet plus ngetem angkotnya).
Bhay sama macetnya jalanan Jakarta dan ongkos bis yang mencekek gaji. Daaaaan yang bikin mata berbinar binar adalah gaji naik pol pol an. Ongkos turun, gaji naik, indah dong ya πŸ˜€

Anyway setelah bekerja 3 bulan dan baruuu aja lulus probation , ternyata emang gak semua seindah bayangan awal. Banyak hal hal di tempat baru yang ternyata gak sesuai sama bayangan gue, kerjaannya pun lebih susah dan berat dari yang gue bayangkan (pantesan gaji gue gak di tawar lagi πŸ˜† ). Tapi pada akhirnya gue bawa bersyukur aja deh. Inget gaji nya, inget deketnya, inget yang positif positif. Gue berharap semoga gue bisa bertahan lumayan lama di tempat baru ini *amiiin*

Ditempat baru tentu gak kayak di tempat lama ya. Banyak hal hal yang kalo dulu leluasa gue lakuin sekarang gak bisa. Salah satunya blogwalking dan nge blog. Awal awal sih masih bisa deh blogwalking, tapi lama lama udah gak memungkinkan blogwalking walaupun pada saat lagi istirahat. Selain internetnya yang lemot (banget), kadang saat istirahatΒ  pun gue masih sibuk sama kerjaan. Yap makan aja sambil kerja *pegawai terlalu teladan*. Kerja di kantor baru ini gue kayak butuh tangan lebih dari dua dan otak lebih dari satu. Terlalu banyak yang mesti dilakuin, waktu kerja terlalu sedikit. Ga heran sejak kerja di kantor baru ini gue ga pernah lagi ngeliat sore hari kecuali pas weekend, tiap hari ratarata selalu pulang diatas jam 9 malam.

Ehm kalo pun mau nge blog, sungguh otak gue ini udah mampet karna penuh sama urusan kerjaan. Gue praktis jarang jalan karna weekend udah terlalu capek buat jalan jalan. Keluar kalo terpaksa aja. Lagian mau cerita apa juga kalo sehari hari rute gue cuma bangun-ngantor-pulang-tidur. Kadang saking capeknya gue pulang sampe skip mandi loh dan langsung tidur πŸ˜† *jorok bingits*

Okay gue harus stop nulis kalo engga ujung ujungnya jadi ngeluh panjang lebar ga asik gini :D. Lagi mencoba untuk tetep positif *whooosaaah*

Bye for now blog and hope can post something “ga-penting” soon *ketok ketok otak*

Lagi Lagi Bank D

Iya lagi lagi gue ada urusan yang gak enak sama bank D.

Setelah urusan kartu kredit dulu berakhir, hubungan gue dengan bank D emang gak serta merta selesai karena gue masih punya rekening tabungan disitu.
Gue pikir untuk banking nya sih bank D ini boleh lah, gak kena biaya admin yang menyebalkan itu jadi bisa gue pakai buat tabungan konvensional aja tanpa gue utak atik.

Di bank D itu gue punya 2 rekening atas nama gue dengan satu kartu ATM. Satu buat tabungan gue pribadi, satu lagi buat tabungan si Mbul yang di buat atas nama gue.
Sejak gak ada kartu kredit memang, pergerakan transaksi gue di bank D gak terlalu signifikan. Dan ketika kita punya rumah, tabungan di Mbul di bank D yang di buat atas nama gue itu ludes terpakai buat renovasi rumah sampe bersisa tinggal 50 ribuan kalo gak salah. Di rekening gue pribadi sih dana nya masih lumayan, plus sebulan sekali juga gue masih reguler nabung. ATM dan e-bankingnya udah otomatis gak pernah di pake lagi lah. Jadi sepanjang tahun 2014 ini bisa di bilang aktivitas banking gue di bank D nyaris stagnan, sampe sampe e-banking gue di non-aktifin otomatis sama bank D.

Semua itu gue pikir oke oke aja, sampe akhirnya gue perlu ambil uang di ATM bank D, pas gue masukin kartu ATM nya ternyata masa berlaku kartu ATM gue udah abis. Fyi, kartu debet bank D ini emang di bundel bareng sama Master Card jadi bisa di gunakan layaknya kartu kredit dan punya masa expired kartu. Yang bikin gue heran, kok bisa ya gue gak di kirim kartu penggantinya ya padahal di bank C, dengan sistem kartu yang sama, gue otomatis dikirimin kartu penggantinya loh. Bahkan gue ga dapet notifikasi dari bank via SMS kek atau via e-mail kek padahal masa berlaku kartu gue tuh udah habis dari bulan Juli. Gue malah dapet note dari mesin ATM yang bilang gue harus datang langsung ke cabang untuk ngambil sendiri kartu pengganti nya. Hadeuuuh mulai nyebelin nih.

Sebelum gerusuhan dateng ke bank nya, besok hari gue telepon gue CS nya untuk konfirmasi. Sekalian protes gitu. Soalnya dateng ke bank cuma buat ganti kartu ATM doang tuh amat sangat ngerepotin. Dipikiran gue, kalo emang pihak bank ngasih tanggal kadaluarsa untuk kartu ATM, harusnya bank juga bisa dong kirim kartu penggantinya via kurir tanpa harus customernya dateng sendiri ke bank. Mana cabang bank D ini gak banyak lagi, trus kebeneran deket gedung kantor gue yang baru kaga ada. Cabang terdekat yang ada cuma di area Pondok Indah sana yang mana gue harus naxi dan maceeet. Super rempong.

Ketika gue, telepon CS nya akhirnya gue memutuskan udah deh mendingan gue tutup aja rekening gue di bank D. Soalnya menurut CS nya, tiap masa berlaku kartu ATM habis gue emang harus ngambil sendiri kartu penggantinya ke cabang bank D terdekat. Males banget ya. Masa jadi gue yang ribet. Mendingan gue nabung di celengan ayam aja deh.
Nah pas mau nutup tabungan ini lah gue baru tau kalo tabungan di bank D ini gak bisa ketutup otomatis. Customer harus *lagi lagi* datang kecabang untuk nutup tabungan secara proper dengan biaya 50ribu saja *sigh*. Jadi gak bisa tuh kita ambil semua uangnya via ATM, disisain 50ribu, dan ketutup otomatis setelah 6 bulan seperti di bank lain.
Yang ada setelah 6 bulan rekening tabungan kita di bank D kalo di bawah 250rb dianggap rekening dormant (rekening non aktif) yang dikenai charge sebesar 12.500 setiap bulan nya.

Lah…*hening*

Pertanyaan gue selanjutnya (masih di telepon call centre) ke CS nya adalah sampe kapan rekening bank yang dormant itu di potong biaya 12.500? Bertapa kagetnya gue ketika mbak CS nya bilang ” ya selama lama nya Bu”. Percakapan gue dengan mbak CS selanjutnya sungguh absurd dan menjengkelkan deh. Gue coba ceritain dalam bentuk tulisan kira kira seperti ini:

Gue: “loh nanti kalo kena charge bisa sampe minus dong tabungan saya, kan lama lama uang saya kalo pun sisa 250 ribu bakal habis kena charge. Apalagi kalo saya sisain cuma 50ribu”

Mbak CS: “Iya bu, peraturan bank D memang rekening tidak bisa di tutup otomatis dan akan di anggap rekening dormant dengan di bebani biaya 12.500 rupiah”

Gue: “loh sampe kapan mbak? Kalo saya meninggal atau gak ngeh gimana mbak?”

Mbak CS: “Iya maaf bu, peraturan bank D memang rekening tidak bisa di tutup otomatis dan akan di anggap rekening dormant dengan di bebani biaya 12.500 rupiah sampai customer datang ke bank dan menutup dengan biaya 50rb dan itu bisa minus memang karena biaya charge akan terus dikenakan”

Gue: “loh kalo begitu itu jadi saya seperti punya utang ke bank D dong? Aneh sekali mbak. Pertanyaan saya kalo rekening saya sampe minus nih, saya trus mau tutup gimana?”

Mbak CS: “Ibu harus datang ke cabang, bayar biaya adminnya yang terhutang terus baru di tutup dengan biaya 50 ribu. Peraturan bank D memang rekening tidak bisa di tutup otomatis dan akan di anggap rekening dormant dengan di bebani biaya 12.500 rupiah”

NGOOOK!!

Ulang percakapan di atas dengan kalimat yang berbeda tapi arti yang sama kira kira 15 menitan sebelum gue akhiri dengan jengkel…Capeee deeeh

Wah gak beres deh ini. Rekening pribadi gue sih gak masalah masih cukup dananya yang gue kuatir malah rekening yang si Mbul yang udah dari kapan tau saldonya cuma tinggal 50ribuan lebih. Udah minus berapaaah tuh *mulai panik plusΒ  kesel*

Udah lah gak pake nunggu lagi, gue langsung ijin bos gue untuk ngurus ke bank D cabang PIM.
Daaan ternyata tabungan si Mbul udah minus kira kira 20 ribu. Kalo gue mau tutup gue harus bayar dulu minusnya itu baru ditutup. Gak berapa sih emang nominalnya tapi absurd aja gue yang jadi harus bayar, padahal harusnya masih ada sisa uang 50ribuan yang pas buat tutup rekening. Baru kali ini gue alami selama gue berurusan sama bank loh. Biasanya kan kalo udah nol ya harusnya stop dong yah 😦

Hhhh *wooshaaah* marilah kita berjamaah ngomong WTF!!!

Berhubung gue gak mau bikin ribut di depan umum, trus CS bank nya juga sama aja cuma bisa lagi lagi ngomong “emang peraturannya rekening dormant itu kena charge 12.500” yang diulang terus kayak kaset rusak. Mending langsung gue bayar tuh minus nya terus gue tutup aja deh. Abis perkara! Clearly kalo gue ngomong sama CS nya mereka cuma bisa ngomong hal yang sama bak tembok. Gue gak bakal dapet penjelasan kenapa begini kenapa begitunya, emang udah peraturannya begitu. Titik.

Pertanyaan yang masih menggantung dipikiran gue, mau sampe kapan rekening itu dianggap dormant?
Kalo rekening nasabah bisa sampe minus, itu kan berarti sebagai nasabah kita punya utang sama bank D dan bank D punya piutang sama kita, pencatatan mereka gimana tuh?
Berarti pencatatan atas harta mereka gede dong di piutangnya dong alias banyak nasabah yang jadi punya piutang sama mereka karena potongan biaya admin itu sampai bisa bikin minus rekening. Soalnya pasti banyakan nasabah mikir setelah 6 bulan gak aktif rekening akan tutup dengan sendirinya :(.
Gue gak salah denger tentang rekening bisa minus ini, karenaΒ  pas gue tanya ke CS nya mereka bilang rekening dormant itu gak bakal di tutup sampe kapan pun selama customer nya gak dateng ke bank untuk nutup rekening tersebut. Ngeri amat. Emang sih CS nya sempet nenangin dengan bilang, kalo udah 6 bulan nanti bakal di call sama Danamonnya tapi gue KAGAK percaya lah yaw. Buktinya gue gak pernah di hubungin tuh mengenai rekeningnya si Mbul sampe minus 20 ribu, trus logikanya kalo kartu ATM yang expired aja musti ambil sendiri ke bank nya apa jaminannya mereka bakal proaktif hubungin untuk rekening dormant itu. Yaaah dulu, kartu kredit gue di blokir aja gak ada yang telepon ngasih tau tuuuh.

Β Gue dari awal buka rekening gak pernah di jelasin juga mengenai hal ini sama salesnya. CS bank nya masih coba nawarin gue untuk keep rekening gue yang satu lagi, alasan dia toh rekening gue yang satu lagi walau dormant tapi gak di bawah 250ribu jadi gak bakal kena charge. iiih mana mau lah gue :/. Enough deh! Seumur umur gue urusan sama bank emang baru sama bank D aja yang aneh gini dah.

Yang paling epic:
sambil nutup rekening, gue masih iseng iseng nanya sama CS nya pertanyaan mbak Feb tentang buka rekening di Indo kalo cuma punya paspor aja tanpa KTP (walaupun gue pasti gak recommend mbak Feb buka rekening di bank kacrut begini sih), penasaran doang. Dia nanya tentang domisili temen gue (mbak Feb) ini dimana, gue bilang aja sekarang dia tinggal di Belgia tapi masih WNI. Yang bikin gue melongo, dia tanya “oooh Belgia itu bagian dari Amerika bukan Bu? soalnya kalo bagian dari Amerika, temen ibu perlu surat surat khusus”

mendadak hening…

OeMJiii!! Bank D please deh tolong dong CS nya di kasih training atau cari yang pinteran dikit. Pantes aja jawab pertanyaan nasabah kayak kaset rusak! Speechless gue! πŸ˜₯ *nangis frustasi*

Miris & Ironis

Pagi pagi baca berita di Yahoo tentang (lagi lagi) siswa salah satu sekolah yang meninggal akibat di aniaya senior nya, miris banget rasanya. Lebih ironis lagi pas baca berita lanjutannya di salah satu laman berita on line. Gue copas beritanya ya.

Penganiayaan di SMAN 3 Bagian dari Tradisi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – DW, TM, AM, KR, dan PU, lima tersangka penganiayaan Arfiand Caesar Al Irhami (16), siswa SMAN 3 saat pelatihan pecinta alam di kawasan Gunung Tangkuban Perahu, Jawa Barat, mengungkapkan penganiayaan merupakan bagian dari tradisi.

“Dianggap hal seperti itu (penganiayaan) merupakan tradisi. Mereka tidak bisa membedakan mana pembinaan mental mana penganiayaan,” tutur Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Rabu (2/7/2014).

Rikwanto menambahkan peran masing-masing pelaku berbeda, yakni ada yang menampar, memukul, dan meninju korban. “Pukulan rata-rata menggunakan tangan. Untuk lebih jelasnya nanti kita lihat hasil visum,” kata Rikwanto.

Menurut Rikwanto, saat ini penyidik juga tengah mengumpulkan kesaksian lain dan barang bukti untuk menjerat tersangka baru.

***

*ngelus dada*
Asli gue sampe terhenyak bacanya. Gak percaya, udah sampe separah itu kah bobroknya sistem pendidikan di negara kita sampe penganiayaan di jadikan tradisi?

Gile, dari dulu jaman masih sekolah emang gue paling gak suka sama acara plonco ploncoan. Menurut gue acara ploncoan apapun itu bentuknya (baik di bentak bentak atau bawa barang aneh aneh) merendahkan seorang individu dan menyusahkan doang.

Siapa sih yang memulai tradisi plonco ini kalo masuk ke satu lingkungan baru? Bisa ga nyebutin satuuu aja manfaatnya yang berguna itu apa?
Dulu senior gue bilang, itu supaya kita sebagai junior respek sama dia makanya ditamparlah kita biar tau diri (heloo kok kayaknya waktu itu gue lebih pengen ngeludahin dia ketimbang respek ya?), trus katanya sebagai junior biar kita kreatif makanya disuru bawa barang aneh aneh (errr suru bawa air mineral merek ALAKAZAM, yang dicari dari Sabang sampe Merauke juga gak bakal ada yang jual, itu salah satu didikan supaya junior kreatif? *ketok kepala yg nyuruh, oh pantes kopong* πŸ˜› )

Pokoknya gue manusia anti plonco plonco deh. Dulu juga pernah jadi junior yang di plonco, pernah jadi senior yang di plonco, rasanya? Sama sama gak enak. Jadi junior yang di plonco sebel, jadi senior yang mlonco disebelin orang. Sejak itu gue stop. terakhir gue SMP berurusan sama plonco ploncoan. Eneg.

Ketika SMP atau SMA gue emang gak bisa menghindar dari OSPEK atau MOS yang menurut gue konyol peninggalan manusia primitif dari jaman batu, tapi pas kuliah gue menolak ikut OSPEK kampus. Gila aja kuliah bayar sampe jutaan trus begitu masuk gue di bentak bentak. Taruhan senior kampus gue yang ngospek bayar kuliahnya pasti lebih murah dari gue, secara setiap tahun uang pendaftaran dan uang kuliah buat anak baru pasti naik (harga baru yang notabene lebih mahal). Yang ada harusnya anak baru di kampus tuh di sambut pake karpet merah dong bukan di bentak bentak sama senior πŸ˜€

Buat gue ada yang lebih bermanfaat ketimbang ploncoan yang engga engga gitu ketika menerima anggota baru dalam satu lingkungan. Misalnya bisa dengan: welcome party, sambutan yang ramah dan beradab tanda kalo kita menerima dan respek sama anggota baru di lingkungan dan kita sebagai orang lama menuntut respek yang sama dari anggota baru; pengenalan lingkungan sekitar; penjelasan mengenai hak dan kewajiban dalam organisasi, dan lain lain. Lebih enak dan lebih berguna kan ketimbang nunjukin sikap arogan gak jelas sama anggota baru.

Gue percaya kekerasan akan menghasilkan kekerasan yang lain. Sepeti kasus diatas, itu akan jadi lingkaran setan yang gak ada habisnya. Senior galak sama junior, junior ketika udah jadi senior ya “balas dendam”, baru heboh kalo sampe merengut nyawa. Itu masih tingkat SMA loh. Kasian anak muda gitu ujung ujungnya mesti berurusan sama hukum dan bermasa depan suram. Kasian orang tua yang kehilangan anaknya yang masih muda 😦 .

Ini udah kejadian berkali kali, mau sampe kapan? Emangnya mau generasi muda kita jadi brutal semua?
Sekolah buat cari ilmu bukan buat ngantar nyawa kali. Damn! Gue yang belum punya anak jadi ngeri kalo nanti gue punya anak dan mesti sekolah. Masa mesti nanem pohon duit biar bisa nyekolahin anak di Irlandia sono kayak Mbak Jihan πŸ˜‰

Anyway, gue setuju banget kalo perploncoan di segala institusi itu di hapuskan (jangan salah sampe kerja juga ada kantor yang seniornya tukang plonco loh) terutama di institusi pendidikan. Makanya gue tanda tangan petisi ini. Ayo dong hentikan kekerasan terutama di lingkungan sekolah, NO BULLY, GA USAH ADA PLONCO PLONCOAN. jangan sampe ada lagi yang mati konyol cuma gara gara di bully atau di plonco 😦

Anyway kalo gue pribadi sih, ngeliat uang pendaftaran dan iuran sekolah makin hari makin fantastis aja jumlahnya (baca: mahal. Masuk TK aja 25 juta, duit semua tuh bukan daun πŸ˜† ), rasanya nya gak rela aja udah bayar super mahal gitu eh trus pas sekolah anak gue di bentak bentak (siapa lah ngana yg cuma senior, ortunya yang lahirin aja gak pernah bentak boro boro mukul) *mendadak judes*