Ompong!!

Hai semua,

Baru sempet buka blog lagi setelah hampir sebulanan laptop di jajah Mbul buat urusan kerjaan dan pajak.

Selamat Paskah buat teman2 yang merayakan \(^_^)/

Long weekend kemarin gue gak kemana2 karena si Mbul sakit. Emang sakit sekantor jadi ketularan lah, dan tepar. Lumayan bikin gue kuatir karena hari ini dia harus terbang keluar kota untuk acara kantor. Untungnya hari Senin kemarin udah mendingan banget.

Btw sesuai judulnya, kemarin hari Senin gigi gue yg dirawat akar akhirnya dicabut juga dan gue officially ompong diumur menjelang 35 hahahaha…

Errr mungkin cerita gue ini agak bikin ngilu, plis bacanya jangan terlalu pake imajinasi ya. Kalo ikutan ngilu, resiko ditanggung yang baca hehehe…

Jadi gigi gue tuh udah gak terselamatkan, udah rapuh banget dan ketika proses dirawat akar, crown nya malah patah jadi 2. Dokter gue akhirnya dengan berat hati menyarankan untuk dicabut aja.

Sebetulnya dari awal urusan gigi ini, gue udah pengennya dicabut aja karena gigi geraham gue sebelah kiri ini udah gak nyaman. Lapisan emailnya pun udah tipis banget, yg menyebabkan gigi gue sering ngilu kalo abis rujakan atau minum air dingin. Tapi dokter (dan sodara gue yg juga dokter gigi di Cikampek) menyarankan cabut gigi itu sebagai alternatif terakhir. Kalo masih bisa diselamatkan lebih baik giginya dirawat dulu. Eh ternyata setelah 3 minggu dirawat akarnya, gigi gue beneran udah gak bisa bertahan, jadilah senin kemarin gue menjalani cabut gigi.

Menjalani cabut gigi setelah umur segini bikin gue lumayan ketar ketir. Apalagi pengalaman gue terakhir cabut gigi, sakit banget karena gigi gue tuh akarnya kuat, pas dicongkel crownnya patah tapi akarnya ga langsung kecabut.

Jadi dulu gigi bungsu gue yg sebelah kiri di operasi, yg sebelah kanan dicabut karena tumbuhnya gak normal.
Dan menurut pengalaman gue, cabut gigi dan operasi itu BEDA jauh ya.
Kalo operasi, gusi kita disayat jadi pengambilan giginya tuh smooth. Sedangkan kalo cabut gigi, giginya tuh dicongkel2 gitu loh, gusinya juga di uwek uwek. Gak smooth lah. Sehabis cabut gigi kalo biusnya udah hilang trus gak buru2 minum pain killer wadaaaw sakitnya bikin pengen jedotin kepala.

Singkat cerita, hari senin gue ngejalani cabut gigi. Di awal gue udah bilang ke dokternya biusnya kalo bisa ekstra karena gue takut banget sakit. Dan dokternya emang membius dengan mantap ๐Ÿ˜†
Pertama dia kasih salep mati rasa disekitar gusi dan otot rahang yg akan disuntik bius, rasa strawberry. Baru setelahnya dia suntik bius otot rahang gue, tetep berasa ya pas disuntik tapi karena udah dikasih salep mati rasa, rasanya lebih kayak kesetrum ketimbang sakit. Habis itu baru disuntik gusi disekitaran gigi yg akan dicabut.

Tunggu bius bekerja 10 menit, baru deh dokternya mulai proses cabut gigi. Sesuai prediksi, gigi gue patah sampe jadi kepingan. Susah banget kata dokternya, karena begitu kena tang, gigi langsung patah dan sampe mental patahannya dan akarnya tertancap kuat banget. Habis gusi gue *meringis*
Gigi berhasil dicabut setelah hampir 30 menit, dengan penampakan kayak begini:

20180402_114945.jpg

Hahaha legaaaa rasanya ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Dan thanks to obat bius yg mantap, mati rasanya sampe ke cuping kuping dan separo bibir. Pokoknya pipi sebelah kiri gue mati rasa total lah sampe kira2ย  2 sampe 3 jam setelahnya.
Gue juga pesen ke dokternya untuk kasih gue pain killer dosis tinggi. Sebelum biusnya habis buru2 deh gue minum tuh pain killer segabruk dan sampe detik ini gak berasa sakit sama sekali. Hail pain killer!!! X)))

Hari ke dua setelah cabut gigi, thanks God nampaknya pemulihan gusi berjalan baik. bekuan darah udah terbentuk dan gak sakit.

Di puji juga sama pak dokter, katanya gue termasuk pasien yg anteng dan kooperatif banget. Yah, dari dulu, dokter gigi emang gak pernah jadi momok yg menakutkan buat gue. Mungkin ini efek juga punya tante dokter gigi hahahaha dan nyokap gue pun gak pernah nakut2in perihal urusn dokter gigi. Kan ada tuh kadang yg bilang “hayo nanti giginya dicabut pak dokter loh” ๐Ÿ˜€
Kayaknya kalo nyokap gue sampe nakut2in gue, bisa kena ceramah panjang lebar kali dari tante gue ๐Ÿ˜†
Mungkin buat sebagian orang ke dokter gigi itu semacam kehororan tersendiri, tapi kalo udah sakit gigi dan perlu dirawat atau cabut gigi kan mau gak mau kan?

Gue gak takut tapi bukan berarti ketika harus dioperasi atau dicabut gue gak berasa ngeri ya. Rasa ngeri itu pasti ada, tapi usahain tetap tenang dan relaks. Percaya deh, gak relaks itu cuma bikin sakit jadi makin sakit, bahkan bikin obat bius bekerja kurang maksimal. Ingat loh, ketika perwatan atau pengobatan gigi kita kan harus membuka mulut, kalo kita gak relaks biasanya otot2 mulut kita jadi tegang dan sesudahnya malah jadi bengkak, pegal dan kaku.
Pilih dokter yg gak cuma pinter tapi juga ramah dan baik. Hehehe kalo dokternya aja udah bikin tegang, ya mau rileks juga susah ya.
Ikutin anjuran dokter dengan tepat dan patuhi jadwal kontrol, apalagi kalo perawatan akar. Kalo disuruh balik kontrol 1 minggu ya 1 minggu tepat. Obat yg dikasih juga diminum sesuai dosis. Ini biar pengobatannya gak berlarut2. Pasien kooperatif, pengobatan lancar

Jangan takut ke dokter gigi ya, inget sakit gigi jauuuh lebih sakit dari pada sakit hati ๐Ÿ˜‰

Advertisements