Di Penghujung Februari 2018

Waaah gak berasa ternyata bulan Februari 2018 udah mau lewat. Hahaha ada kalanya kalo udah gak kerja kayak gak punya timeline, hari hari sama aja tau2 udah weekend dan sekarang tau2 udah bulan Maret 2018.

Dua minggu terakhir ini emang gue lumayan hectic. Beneran jadi pengangguran yg kebanyakan acara yg ga sempet buka2 blog atau mantengin youtube. Dua minggu yang meriah.

Dimulai dari, tanggal 9 Feb 2018, nemenin sahabat gue melahirkan.

IMG-20180209-WA0003
Gak pernah terlintas dalam pikiran gue, belasan tahun kemudian gue akan nemenin sahabat gue sendiri melahirkan. Dia sahabat gue dari SMA, dari duduk sebangku pas kelas 3 SMA, tukeran gosip, kulineran bareng, sempet sekos bareng sampe dia jadi bridesmaid gue. Lucunya, dia married sama temen sebangku gue waktu SMA kelas 2. Dunia emang sempit ya πŸ™‚
Proses melahirkannya sendiri terhitung lancar. Siang masih haha hihi ngegosip nostalgia jaman SMA, jam 3 sore diinduksi melalu infus, jam 7 malam udah masuk ruang bersalin, jam 9.18 lahir deh putra pertama mereka secara normal.
Gue sih gak ikut masuk keruang bersalin ya, kayaknya gak kuat mental juga hahah, tapi setelah bayinya keluar gue dipanggil masuk. Sungguh, gue merasa terhormat bisa ikut dalam momen bahagia kelahiran putra pertama mereka. Dan sahabat gue ini sih super deh, abis melahirkan langsung makan nasi goreng dan roti bread talk. Yes,Β  dalam kondisi masih diruang bersalin dengan anaknya nemplok dibadannya hahahaha.

Valentine day tanggal 14 Feb 2018.

20180214_204301
Valentine day dengan muka capek hahahah

Kayaknya tahun ini Valentine day beneran plain banget, gak ngapa2in. Hahaha. Si Mbul sibuk kerja, akhirnya gue sesiangan ke Aeon. Tadinya mo nonton Dilan (lagi) eh penuh semua, ada lagi yg jam malam. Akhirnya gue nonton the Greatest Showman (lagi). Si Mbul jemput sih ke Aeon malemnya, dan kita dinner biasa trus pulang.

Imlekan di Cikampek tanggal 16 Feb 2018.

This slideshow requires JavaScript.


Imlekannya sih biasa lah kumpul dikakaknya nyokap gue yg paling tua, bagi bagi angpao, makan enak. Yang gak biasa itu macetnya jalan ke Cikampek, luar biasa!
Gue jaman dari BSD jam 7.30 pagi sampe Cikampek jam 1.30, 6 jam! Pegel banget. Macetnya tuh parah banget, tol cikunir sampe udah gak bisa dilewatin, akhirnya kita keluar lewat jalan biasa sampe Bekasi baru masuk lagi ke tol dan ikut contra flow. Itu yg namanya contra flow di jalan tol, sumpah serem banget X((
Lebih parah lagi tante gue yg dari Cibubur, berangkat jam 9 pagi sampe Cikampek jam 4 apa jam 5 sore gitu.
Gara gara macet yang gak biasa itulah, akhirnya kita berasa kurang puas kumpul2 nya dan gak bisa mampir ke keluarga yg lain.
Huhuhu mudah2an tahun depan pas jalan tolnya udah jadi macetnya gak separah itu lagi ya 😦

Sakit gigi dari tanggal 17 Feb sampe sekarang.
Jadi sehari sehabis Imlek, malamnya gigi gue yg sebelah kiri, mendadak sakit banget, senut senut parah. Setahun lalu gigi sebelah kanan juga kayak begitu, dan ternyata harus perawatan akar gigi (root canal). Curiganya, gigi gue yg sebelah kiri juga sama.
Celakanya, long weekend begitu gue baru bisa ketemu dokter hari Senin nya.
OMG! itu sakitnya, gue sampe pengen ngejedotin kepala loh. Dari luar pipi gue ga keliatan bengkak atau gimana, dan kalau gue senter ke mulut juga gigi gue keliatan baik2 aja, gak ada yg hitam2 groak layaknya gigi busuk atau gigi berlubang, tapi sakitnya whuoooh sambil ngetik aja gue merinding.
Jadi sepanjang long weekend itu gue cuma bisa gegoleran sambil “ngemilin” ponstan. Sampe hari Senin pas sebelum ketemu dokter, gue ngabisin ponstan tepat 1 strip, untung gak OD -___-”
Setelah diperiksa, bener aja lagi lagi gue harus perawatan akar gigi untuk yg sebelah kiri ini. Sebelnya perawatan gigi ini, obatnya bisa bikin tenggorokan sakit. Jadi gigi mendingan, tenggorokan gue langsung gak enak 😦
Jadwalnya gue ketemu dokter gigi lagi kan hari Kamis ini, nah weekend kemarin gigi gue yg sebelah kanan yg dulu perawatan akar gigi kayaknya retak juga karena gue pake makan. Alamaaaak sakitnyaaa kanan kiri plus tenggorokan pula. Huhuhu udah nangis2 gue dirumah. Jadi sampe hari Kamis nanti, gue masih ber BFF ria sama pain killer. Thanks God, kemarin dikasih pain killer yg lebih ampuh, jadi cukup minum 1 aja udah lumayan. Kalo mesti ngemilin Ponstan lagi sampe se-setrip sih gak sanggup deeeh πŸ˜€

Meriah banget ya Februari gue πŸ™‚

Oh well, ga sabar nunggu bulan Maret, ada cap go meh trus urusan gigi ini bisa beres seberes2nya πŸ˜€

 

Weekend with Dilan, Antara Film dan Buku

Ini kayaknya kalo ga keburu gue posting bisa basi beneran. Dimana2 udah pada nge-review Dilan ya hahahaha pada kena demam Dilan termasuk gue.

Gue sebelumnya gak pernah baca buku Dilan. Katanya sih laris trus best seller tapi entah kenapa gue ga tergerak untuk beli dan baca. Mungkin karena berapa kali gue liat gak ada sampel bukunya yg udah dibuka, jadi gue males gambling. Kalo ga bagus kan sayang.

Tadinya, gue juga males mau nonton filmnya. Karena gue liat trailernya itu FTV banget, malesin.

Gue akhirnya berubah pikiran untuk nonton bahkan sampe baca bukunya (walau baru 1 buku) itu semua karena gue liat cuitannya Teppy di twitter. Bikin penasaran.
Gue sampe niatin pas weekend nonton sendiri. Biasanya gue kalo nonton sendiri pasti hari biasa diluar weekend, tapi berhubung hari biasa gue lagi ga sempet dan hujan melulu, akhirnya gue bela2in nonton weekend. Sempet ga enak juga sih sama Mbul karena weekend itu waktunya gue date sama Mbul, gara2 mau nonton ya gue mesti ninggalin si Mbul buat ngiter2 sendirian di mall. Mbul nolak banget diajak nonton, dia gak suka film drama.

Gimana film nya?

25011189-1592677934157813-2312736289989853184-n-a9a232487bbd1322718820986aadb23b_600xauto
gambar dari sini

Gak nyesel gue bela2in nonton, terus malah jadi pengen nonton lagi hahaha.
Setting film dibuka di tahun 2017, dengan narasi suara Milea.
Milea menceritakan bagaimana dia dulu bertemu, jatuh cinta dan akhirnya berpacaran sama satu cowo tengil, bandel tapi sweet bernama Dilan di Bandung tahun 1990. Gue gak akan cerita detailnya lah ya, karena ceritanya emang sederhana. Simpel dan minim konflik.
Cerita lebih difokusin ke kisah cinta Dilan dan Milea. Gimana Dilan dengan gombal ala ala anak SMA tahun 1990 yg tengil tapi sweet ngelakuin PDKT ke Milea. Sepanjang film, omongannya Dilan ke Milea bikin gue (dan sebagian besar cewe2 yg nonton) senyum senyum sendiri trus ada butterfly in my stomach gituuu hahahaha. Kayak ini salah satunya:

dilan-nanti-sore
Gombalan pas Dilan ketemu Milea pertama kali, pengen jitak sambil senyum2. Sumber dari sini

Ada sih sedikit2 konflik disana sini kayak: Dilan berantem sama guru atau sahabatnya, marahan sama Milea, drama Milea mutusin pacarnya tapi gak berkepanjangan. Konfliknya selesai cepat terus balik lagi ngegombal sweetΒ bikin hati gue klepek klepek. Pun dari ortunya Dilan dan Milea langsung sama sama approve gitu mereka pacaran. Hahaha

Jadi menurut gue, film ini tuh kayak dunia milik Dilan dan Milea, yg lain ngontrak sana πŸ˜†

Don’t get me wrong, bukan gue gak suka loh. Gue tuh suka banget malah.
Liat kisah cinta Dilan dan Milea bikin hati gue hangat. Mengingatkan gue akan masa2 jatuh cinta ya udah jatuh cinta aja gak pake mikir macem2, ga mikir masa depan mau dibawa kemana sama cicilan *curhat*… Sayang gue ga nonton bareng Mbul hahahaha

Adanya plot hole ada disana sini kayak kemunculan kang Adi, gimana keluarganya Dilan (papanya Dilan ga muncul, btw), trus putusnya Milea sama pacarnya di Jakarta yg berasa kayak gantung, jadi membuat konflik dan relationship antara Dilan-Milea dengan dunia sekitarnya (at least ketika dijadiin film) berasa kayak tempelan doang.
Itu yg gue tangkap ketika selesai nonton ya. Tolong fans nya film Dilan jangan ngamuk πŸ˜†
Untung chemistry antara Dilan sama Milea, trus gombalannya Dilan yg bikin kita “awww” bisa menutup plot hole disana sini. Gak terlalu ganggu banget kok. Hahaha bisa jadi juga gue udah terlalu baper liat Dilan sama Milea sampe ga terlalu merhatiin yg lain sampe selesai filmnya.

Untuk cast, menurut gue semuanya cocok dan berakting dengan apik. Dilan yg di peranin sama Iqbal CJR, sempet menuai kontroversi karena dianggap kurang garang untuk jadi seorang panglima geng motor tapii ternyata setelah gue tonton filmnya, Iqbal itu 100% cocok jadi seorang Dilan. Garangnya dapet, sweet nya dapet. Liat aja pas adegan dia marah atau dia lagi ngegombalin Milea πŸ™‚
Vanesha Prescilla yg berperan jadi Milea juga cocok banget. Gue pikir dia Millie yg main di AADC, lah ternyata emang adeknya Sissy Priscillia, lebih kayak kembarannya.
Chemistry dua orang ini JUARA. Gue jadi nge-ship mereka hahaha

 

Karena ada plot hole dalam film itulah, gue selesai nonton langsung ke toko buku buat beli novelnya. Nah kan novelnya ada 3 buku tuh, setelah gue baca2 dikit akhirnya gue memutuskan untuk langsung beli yg Milea, Suara dari Dilan.

mil
gambar dari sini

Kenapa? Karena itu cerita dari sudut pandang dan bahasa Dilan. Berhubung habis nonton gue baper sama Dilan (Iqbal CJR cute bangeeet) ya gue langsung lah milih yg itu.
Kalo novel Dilan 1990 sama 1991 tuh menceritakan Dilan dari sudut pandang Milea. Pantes pas film narasinya dibuka seolah olah Milea yg cerita.

Setelah gue baca bukunya Milea, Suara dari Dilan separo jalan. Gue jadi paham dan plot hole yg ada di film sedikit demi sedikit ada jawabannya. mengenai kang Adi, mengenai Anhar, mengenai keluarga Dilan, mengenai guru Suripto, dll.

Gaya bahasanya Dilan di buku Milea, Suara dari Dilan ini emang persis banget kayak gaya Dilan bertutur di film. Enteng, easy going, konyol, dan effortless romantis. Sukaaaa.

Mungkin habis kelarin buku Milea ini, gue baru deh baca yg Dilan πŸ™‚

Jadiii film Dilan 1990 worth untuk ditonton, bukunya yg Milea, suara dari Dilan juga worth buat dibaca (buat yg suka baca). Yg gue sesali cuma, kenapa gak dari duluuu ya gue baca novelnya hahahaha

Oya, katanya Dilan dan Milea ini sebetulnya kisah nyata. Orang nya bener2 ada. Cuma ya udahlah ya, bener kata Iqbal CJR, gak perlu dicari cari siapa orangnya. Nikmati aja kisah cinta mereka, sedikit penasaran itu baik kalo tidak terjawab.

Happy watching and happy reading πŸ™‚

Magic Words

Kemarin di sos med Twitter, seorang seleb twitt cerita kalo dia bantuin satu orang nahan pintu dan si orang ini not even say thank you. Berhubung dese seleb twitt yg lumayan banyak followernya, langsung deh tanggapan netijen bak petasan kena sulut. Rame dah!

Tanggapannya dari mulai yg curhat kalo pernah ngalamin kejadian yg sama atau malah lebih parah sampe yg bawa bawa ikhlas dan pamrih. Pro dan kontra sih.

Okeey si seleb twitt boleh dipandang tengil kelakuannya, tapi gue nangkep poin yg mau dia sampaikan.

Here’s my thought:

Ucapan terima kasih-tolong-maaf itu magic word menurut gue. Mulut kita harus lemes dalam ngucapin 3 kata itu karena menunjukan kita tau etika, tau sopan santun dan beradab. Ayolah, gak kayak kita gak diajarin sopan santun sama orang tua dirumah kan?

say-please-and-thank-you
pic from pinterest

Terima kasih-WAJIB diucapkan kalo kita udah ditolong orang. Bukan masalah ikhlas/gak ikhlas, pamrih/gak pamrih. Itu etika sopan santun. Gak perlu bayar, simpel. Terima kasih juga tanda kita menghargai bantuannya. Gue heran yg begini aja mesti banget didebatin “gak ikhlas ya nolongnya” atau “pamrih banget sih”. Lo ga suka sama si seleb twitt sih silahkan aja tapi memperdebatkan orang mesti bilang terima kasih/engga itu sih kayak orang kaga pernah diajar sopan santun dirumahnya. Terima kasih harus diucapkan ketika elo ditolong orang, gak perduli sekecil apapun pertolongannya. Titik.

Tolong – WAJIB diucapin kalo elu butuh pertolongan. Sama siapapun. Elo sopan, orang juga mau nolong nya enak. Kalo elo kaga sopan yaaaah namanya juga masih minta tolong sama manusia kan? Siapa yg mau nolong kalo udah tengil duluan, butuh pertolongan tapi kayak merintah. Dih πŸ™„
Judulnya minta tolong, itu kan kita bakal ngerepotin orang lain, apa salahnya bilang tolong πŸ˜‰
Gue udah nikah 7 tahun aja kalo mau minta ambilin sesuatu tetep ngomong “tolong” sama Mbul. Jaman gue kerja ada loh yg mandang OB/OG dikantor tuh kayak wajib banget nolongin dia sampe ga perlu bilang tolong boro2 terima kasih. Akhirnya OB/OG pada pura2 budeg deh kalo disuruh sama dia πŸ˜€

6a7c4450af638e2d23fc8d6e293ebe97
pic from pinterest

Maaf – WAJIB diucapkan kalo emang elu salah. Kadang orang gengsi ya ngomong maaf, tapi percayalah satu kata itu bisa membuat elu lebih dihormati dan dihargai orang. Yg paling sering gue alami nih, kalo ditabrak orang di mall boro2 ngomong maaf malah melengos atau jutek duluan. Hhhhhh… Padahal apa susahnya sih bilang maaf πŸ™„

Intinya, biasakan diri untuk ngucapin 3 kata itu karena itu namanya sopan santun.
Ikhlas atau pamrih menurut gue sih gak ada hubungannya sama sopan santun.
Iya, gue termasuk orang yg ngarep orang bilang terima kasih setelah gue tolong, ngarep orang bilang tolong sebelum meminta pertolongan ke gue, karena itu yg selalu gue lakukan ketika orang menolong gue atau gue meminta pertolongan ke orang lain. Kalo ada yg anggap itu pamrih, ya so be it lah. Gue menghargai orang yg tau sopan santun.
Lagian it’s a small thing, gak usah bayar ekstra juga kan untuk setiap kata terima kasih atau tolong yg lo ucapkan? πŸ™‚

Dan gue belajar untuk berani bilang maaf kalo emang salah *tapi kalo ribut sama pak suami, masih suka gengsi mau minta maap πŸ˜† *