Latepost – Ngebolang ke Monas

Seumur2 tinggal di Jakarta, baru setelah pindah ke TangSel dan gak kerja lagi gue kepikiran “KOK GAK PERNAH KE MONAS YA?!”

Bisa jadi ini emang pemikiran yg timbul akibat gue kebanyakan waktu luang kayaknya 😀

Tapi ada benernya juga sih. Monas itu kan salah satu landmark terkenal di Indonesia, kok bisa sih gue ga pernah kepikiran untuk mengunjungi. Padahal sering liat dari jendela Trans Jakarta. Terlalu…

Maka dicanangkan lah satu hari (tsaaah, udah macem apa aja) buat ngebolang kesana, dan kebetulaan gue punya sobat yg baru jadi pengangguran. Berdua lah tuh kita menjelajah Monas dihari kerja.

Berangkat ke Monas dari BSD bisa naik Trans BSD disambung sama TransJakarta atau naik KRL. Gue sih mending berangkat pagi2 naik Trans BSD disambung Trans Jakarta. Janjian sama temen gue ketemuan di Gambir. Tadinya kita rencana mau ke galeri Nasional dulu liat pameran koleksi lukisan Istana Presiden tapi dengan bodohnya gue lupa kalo ternyata pamerannya udah selesai dong *krik krik krik* -_________-”
Emang kadang gue kalo kelewat excited cuma perhatiin tema dan kagak perhatiin waktunya.

Singkat cerita akhirnya gue dan sobat penganguran, cuss ke Monas. Sempet nyari2 jalan masuknya lewat mana karena serius deh di Monas itu minim banget petunjuk arah. Agak ngeselin karena kita jadi mesti putar2 dan tanya sana sini.
Karena minim petunjuk jugak, jadilah kita gak tau kalo jalan ke pusat monas nya itu bisa naik kereta wisata gratisss. Huh padahal kita udah jalan jauh2.

Area monas itu ada 4, bagian pelataran, museum Sejarah Nasional, Ruang Kemerdekaan dan pelataran puncak. Untuk keterangan lebih jelas bisa ditengok di Wiki.
Bagian pelataran luas banget berisi relik2 sejarah Indonesia, asik buat foto2. Banyak cetakan relik cantik yg mengisahkan Indonesia dari jaman Majapahit dulu.

Masuk ke area basement, merupakan museum Sejarah Nasional. Isinya berupa diorama yg secara detail menceritakan sejarah Indonesia. Surprisingly, walau tempatnya kurang terang tapi diorama yg ada di balik kaca model kayak aquarium terawat dengan baik dan BAGUS banget. Keren deh. Keterangan tiap diorama yg mewakili satu kisah sejarah juga tertulis jelas dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia. Lumayan butuh waktu juga ngeliatin setiap dioramanya sampe puas. Gue sendiri sampe ter-waaah waaah liat tiap dioramanya saking kerennya.

Menurut gue nih, coba setiap sekolah itu harusnya WAJIB karyawisata ke Museum Sejarah Nasional ini karena tempatnya bagus, dan buat belajar sejarah juga. Jadi ga melulu liatin buku kan? 🙂

Puas ngeliatin semua diorama, gw naik lagi ke pelataran untuk naik ke puncak Monas. Kalo ada yg ngira naik ke puncak Monas itu sama dengan bisa megang emas nya, anda salaaaah sodara2. Naik ke bagian puncak itu, kita naik kesatu ruangan observasi buat ngeliat Jakarta dari ketinggian. Tempatnya tepat di bawah tugu emasnya tapi bukan di tugu emasnya.
Naik keatas dipungut bayaran 30rb yg dibayar pake kartu DKI, kartunya cakep deh dan boleh jadi milik kita. Untuk naik ke atas kita naik melalui lift yg cuma ada satu dan mesti bergantian, pas kita dateng hari itu lumayan antri ya tapi gak lama kok, kira2 20 menitan lah. Kalo weekend mungkin lebih ramai.

Ruang observasi diatas, pemandangannya sih kece parah. Jadi ruangan observasi itu berupa satu pelataran kecil yg ditutupi teralis. Tapi kita bisa naik keundakan untuk melihat lebih jelas. Kalo lagi ada angin, lumayan bikin ngeri semeriwing juga berasa kayak mau terbang.
Keliatan ya Jakarta dari atas tuh bagus banget. Segitu aja cuaca pas lagi mendung loh.  Di ruangan observasi disediain teropong koin buat ngeliat pemandangan dibawah lebih jelas.
Sedikit gue sayangkan, ruangan observasi kurang terawat kebersihannya, banyak sampah dan coretan tangan jahil. Kesel deh liatnya.
Pssst… kalo ada yg nazar mau lompat dari Monas kalo bla bla bla sekarang bisa gue cengirin aja karena its a big bullshit. Lah wong di teralis gitu kok, mau lompat dari mana? 😆

Untuk Ruang Kemerdekaan gue gak masuk, karena pas lagi under maintenance. Padahal gue mau ngeliat naskah proklamasi yg asli. dan gue juga ga kebagian air mancur atau nonton light show karena gak sampe malam di Monas.

Jadi kesan kesan gue sama Monas, ternyata tempatnya keren. Boleh jadi tempat alternatif bawa anak2, kerabat dari luar kota atau teman  dari luar negeri untuk jalan jalan sambil menambah pengetahuan tentang sejarah Indonesia. Taman disekitaran tugu Monas itu luaaas banget dan lumayan bersih, banyak tempat buat duduk2 santai dan spot buat foto2. Cari makan juga gampang karena banyak kios yg jual makanan dipintu masuk. Walau gue gak makan, tapi gue liatin harganya lumayan rasional dan banyak pilihan. Plusnya lagi, toiletnya bersih. Gue sih berharap kebersihan itu tetap bisa terjaga ya, udah di kasih yg gratis gitu 🙂

This slideshow requires JavaScript.