Kapan Harus ke Dokter?

Gue belum sempet cerita, sebenernya Valentine kemarin gue habiskan dengan pagi2 grabak grubuk (gak pake mandi) cuss ke dokter hewan.
Kenapa lagi? Si Mercy udah dua hari muntah2.
Hari pertama muntah masih kita pantau, ketika frekuensi muntah makin sering akhirnya gue & Mbul memutuskan membawa Mercy ke dokter Kris buat jaga jaga. Sebenernya sih kita masih rada tenang, karena si Mercy gak terlihat murung, lesu atau gak mau makan, cuma sehabis makan pasti dia muntah dan ada sekali muntahnya udah berwarna kemerah2an walau bukan darah segar.
Jadilah di hari Valentine kemarin kita habiskan bukan dengan dinner romantis tapi antri di dokter hewan.

Kata dokter sih si Mercy gak kenapa napa, mungkin dia menelan sesuatu yang bukan makanan dia itu yang bikin dia muntah muntah. Dikasih obatnya…mylanta. Yaelaaah sakit maag ceu?😆

Lewat berapa hari, si Mercy udah mendingan, eh si oma Jessy batuk2. Batuknya tuh yang bener2 kayak habis napas. Aduuh emaknya langsung stress deh. si Jessy nya sih masih biasa biasa aja. Gak lesu, makan juga masih lahap tapi ketika dia overexcited atau habis lari lari langsung deh bengek:/
Jadi langsung deh angkut ke dokter lagi *emaknya mendadak tongpes*
kata dokter Kris sih gpp, mungkin perubahan cuaca atau dia menghidup debu. Aduh, ini anjing kan emang paling demen di kolong meja ya. Obatnya cuma suru dikasih vitamin aja kayak Imboost dan madu.

Hahaha punya anjing tuh berasa banget kayak punya anak kecil ya. sakit satu, sakit yang lain nyusul deh. Puji Tuhan sih mereka biar sakit tapi belum sampe ke tahap sampe lesu.
Sejauh ini sakitnya mereka masih sakit wajar, walaupun mereka udah tua.

Untuk urusan kesehatan anak kaki empat memang gue gak pernah main2. Sebagai pawparents gue dan Mbul selalu siaga melihat gejala dan tingkah laku mereka yang tidak biasanya. Mereka kan tidak bisa mengeluh, tidak bisa bicara dan bahayanya kadang mereka berakting baik baik saja padahal sudah sakit parah. Jadi kita sebagai paw parentsnya yang harus waspada.

Karena Mercy & Jessy itu udah lumayan berumur, selain makanan yang begizi, gue juga selalu sedia vitamin kayak minyak ikan atau Imboost, curcuma plus juga kalo mereka makannya ogah2an. Madu, Nutriplus gel, propolis juga gue stok. Gue gak kasih setiap hari tapi seminggu sekali lah at least dengan dosis kecil (kurang lebih 1 ml). Yang penting rutin.
So far sih mereka sakitnya gak aneh2, paling mencret. Jessy tuh yang paling sering mencret. Belakangan kita baru tau kalo si Jessy tuh alergi ayam.
Paling berat ya pas si Mercy ada batu di kandung kemihnya sampe harus di operasi, itupun si kucil nya sih masih lincah kesana sini cuma pipisnya aja yang warna orange pekat. Belum sampe keluar darah segar untungnya😦

Kapan sih saat yang tepat bawa mereka ke dokter?
Patokan pertama dari pee/poop nya. Pee yang sehat itu berwarna kuning muda & gak keruh atau pekat. Poop yang sehat itu gak mencret tapi juga gak keras dan gak bau berlebihan.
Kedua, tingkah laku sehari hari. Malas dan lesu itu beda loh. Kalo lesu, gak mau makan, mending waspada.
Ketiga, perhatikan bagian mata, hidung, mulut. Kalau keluar cairan yang tidak wajar apalagi sampa darah mending langsung bawa ke dokter. Screening juga seluruh area badannya jangan sampe ada benjolan.

Kadang kalo ada aja yang ngomong kalo gue dan Mbul tuh terlalu lebay memperhatikan anak anak kaki empat kita di rumah, dikit dikit di bawa ke dokter. Padahal bukan lebay tapi itu merupakan tanggung jawab kita sebagai owner. Sayang itu bukan cuma ngelus2, ngajak main atau memberi makanan yang enak buat mereka loh tapi juga merawat mereka ketika sakit termasuk membawa mereka ke dokter. Banyak gue liat di postingan di FB anjing tua yang sakit2an di buang begitu aja soalnya😦 , kalau mereka sakit diobatin atuh. Jangan tunggu sampe parah terus udah parah di buang begitu aja. Mereka bukan barang kali.
Satu lagi, kadang di forum2 (yang konon katanya) pencinta anjing/kucing gue suka baca postingan “anjing saya dari semalem muntah darah, harus diapain ya onty ongkel?”, “anjing saya lesu terus batuk2 lalu kejang kejang, saya harus gimana ya onty ongkel?”…GEMES deh! Pengen teriak ya bawa ke dokter atuh. Binatang udah jelas jelas sakit parah kok masih tanya harus gimana😦 . Be responsible owner please…

i.m their mother

35 thoughts on “Kapan Harus ke Dokter?

    • Bener Non. Kalo liat FB atau di forum2 banyak owner yang gak tanggung jawab, beli anjing atau kucing buat gaya doang. Giliran perawatannya males, udah sakit di buang anjingnya😥

  1. Gw karena skrg nggak sanggup urus anjing jd gak pelihara lg bener kaya punya 2 anak apalagi gw dl piara 2 ekor dr mrk masih baby 2 bln rutin vaksin hhahahaa bikin bubur susu krn blom ada gigi trus mandiin sisirin hair dryer semua bisa dilakuin jaman single skrg sih angkat tangan dah hahahas….kl nggak anak bisa 4.

    Semoga Jess sama Mercy sehat terus yah May, gw berasa kok drh itu muahallll hushahaha 10 taun lalu aja sekali vaksin bisa 200-400rb gw hihihi ada buku dokternya pula🙂

    • Hahahah aduuh ci gue kalo pelihara daripuppy jugak angkat tangan deh. Gue adopsi yang udah senior dog aja. Kalo dari puppy gue takut salah ngurusnya terus mati, bisa patah hati😀
      Emang piara anjing berasa bengt mesti telaten, forever baby🙂
      Amiin, thank you ci, harapan gue juga mereka berdua sehat sehat selalu. Yaaah sampe sekarang juga vaksinnya 300rb ci, lumayan bikin kempes hahaha untung setaun sekali. Iya ada buku dokternya kayak kalo kontrol ke dokter kandungan😀

  2. Benar bangat punya anjing atau peliharaan itu kadang kayak punya bayi dech. Aku pernah punya domba sudah manggil dokter ternyata dia punya proses melahirkannya nga normal gitu. Bingung dech kita akhirnya dokternya nyerah. Hiksss..

    • Iyah, banyak hal lain yang bisa dilakukan kok kalo emang sayang binatang tapi gak bisa pelihara. Bisa sering2 main ke shelter contohnya🙂
      Hehehe thanks, ini aja sebagai pawparents kita masih banyak belajar kok, sampe sekarang🙂

    • Kata dokter sih bisa jadi karena perubahan cuaca Ge, sekarang kan hujan terus. Tapi puji Tuhan sekarng udah jauh mendingan kok sejak dikasih Imboost.
      Amiin, thank you Ge *big hugs*

    • Hahaha duuh kalo elo lagi bumil mah pastinya bakal ribet banget. Doggy atau cat yang masih kecil butuh banget perhatian extra. Lucu juga ya, elo takut, lah si Bazyl malah demen😀

    • Aku juga lama kok akhirnya baru punya anjing, maunya sih dari dulu cuma baru bisa komitnya sekarang.
      Dan semuanya pas sih, kalo dulu dulu mungkin belum bisa komit kayak sekarang🙂. Nanti pada waktunya ya mba Tje😉
      Iya, banyak pet owner yang kurang bertanggung jawab. Banyaaak banget, yg rescue sama yang owner ga bertanggung jawab banyakan owner yang ga bertanggung jawab😦

  3. Selalu salut sama mereka yang komitmen dengan pelihara binatang dan menjadikan sebagai bagian keluarga, karena memang sama saja tanggungjawabnya dengan punya anak yang musti dirawat dan diperhatikan kebutuhannya. Semoga sehat2 saja ya May mereka kedepannya.

    • Betuuul Den, cuma banyak banyak yang gak sadar akan hal itu. Banyak yang punya hewan peliharaan karena gengsi, lucu, dll tapi mereka ga riset dulu gimana merawatnya. Giliran udah ribet atau sakit mereka main buang aja karena mereka menganggap “ah cuma kucing/anjing ini”😦
      Amiin, thank you Den. Sekarang duo oma dirumah sih udah lincahlagi😀

  4. tiba2 gw inget pas lagi bawa si Des ke klinik dokter koes , ada anjing yg udah tua banget lagi di operasi , dan akhirnya mati … semua yg nunggu disitu nangis , termasuk gw😦

    smga mercy sama oma jessy sehat2 lagi ya…

      • mbayangin saja udah pusing May. karena itu kubilang dirimu hebat! pernah pengen banget banget punya anjing May, tapi, aku ngerasa nggak sanggup, sampe sekarang cuma jadi penonton saja😦

        • Hahaha thank you, tapi yang jauuh lebih komit dari aku juga banyak. Saking perdulinya mereka sampe akhirnya bikin shelter untuk menampung yang terlantar selain yang mereka pelihara.
          Kalo masih belum bisa pelihara, main2 ke shelter aja Nin. Di “panti asuhan binatang” itu paling seneng kalo ada yang nengokin🙂

  5. beneeeeer May, punya peliharaan itu emang harus bertanggung jawab dan ada harga yang dibayarlah ya. Adik dan bapak mamakku kalo mau ke luar kota aja persiapannya buat si Birong dan Laki dari jauh hari, biar keduanya gak terlantar dan tetap terawat, padahal sebelum punya anjing mana kepikiranlah ya rempong ngurusin binatang, tapi setelah jadi peliharaan itu jadi tanggung jawab kita. Pas si Komeng sakit (karena tua) kmrn dan kemudian mati, bapak mamak (yg notabene perhitungan) itu rajin bawa ke dokter, mmeski sodara ada yang bilang ya udah tua dibuang ajalah si Komeng daripada nyusahin. Yeee, situ diminta sumbangan buat bawa ke dokter juga kagak, kok malah nyuruh bapakmamakku buang anjingnya zzzz

    • Ah well said mak. Betul sekali. Banyak orang yang bilang ‘ah cuma anjing ini’ atau ‘ah cuma kucing ini’ jadi menyepelekan. Kalo udah sakit enteng membuang atau beli cuma sekedar gengsi, ketika sudah gak lucu atau menyusahkan lebih memilih untuk di singkirkan aja😦
      Padahal ketika memilih mereka ada konsekuensi yang harus dilakukan.
      Baca komenmu ini, aku padamulah mak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s