Topik SETIA (SElingkuh TIada Akhir)

Seinget gue, cerita tentang perselingkuhan selalu jadi hot topic untuk di bahas baik di majalah majalah maupun dijagat pergosipan.Selalu ada cerita, dengan bumbu bumbu dan 101 alasan di belakangnya. Ga salah sih karena yg namanya selingkuh itu (normalnya) bikin geram, kesel, gemes. Amit amit jangan sampe kita ngalamin apalagi jadi pelakunya.

Buat gue selingkuh itu cuma bikin ribet. Bukan sok suci ya, emang bener yang namanya selingkuh itu cuma menguras emosi dan pikiran aja. Hubungan yang harusnya dijalani dengan fun malah jadi kebanyakan deg degan dan muter otak  memikirkan kebohongan supaya gak ketahuan. Buat sebagian orang mungkin disitu serunya berselingkuh, entah kenapa kalo gue kok rasanya malah ribet dan malesin ya. Gak ngerti fun nya dimana:/

Eitsss gue ngomong begitu bukan asbun loh. Gak muna, duluuuuu jamannya pacaran pernah sekali selingkuh, tapi sumpah itu cuma sekali-sekalinya dan buat gue gak menyenangkan sama sekali. Pada akhirnya malah bubar semua. Bukan karena ketahuan, tapi karena gue udah keburu capek ati dan ilfil.
Entahlah, kayaknya otak dan hati gue emang cuma bisa fokus ke satu orang aja. Kalo udah melirik orang lain ya berarti emang udah ilfil, mending udahan aja. Makanya pas memutuskan nikah, gue berpikir matang2 biar komitmen cukup sekali doang seumur hidup. Dan mengingat sakit kepala seusai pesta nya aja gak hilang dalam satu tahun (mikirin tabungan yang terkuras), gue sih langsung amit amit deh cukup nikah sekali aja seumur hidup hahahaha. Lagian itu suami satu aja gak abis2😆 :p

Gue bersinggungan dengan perselingkuhan ketika  beberapa temen gue sendiri mengalaminya. Pacaran bertahun-tahun kemudian menikah akhirnya berakhir tragis, pernikahan karam dihantam perselingkuhan.

Sebut saja miss Kembang. Pacaran selama 8 tahun, menikah gak sampe 5 tahun, bercerai karena suami ketahuan selingkuh dengan rekan sekerja. Tragisnya, suami selingkuh ketika dia sedang hamil besar dan ketika ketahuan, alih2 memilih miss Kembang dan anak yg baru dilahirkan, si suami memilih selingkuhannya. Brengsek memang.
Apalagi ketika miss Kembang dipaksa melepaskan seluruh harta gono gini dengan ancaman kalau tetap nekad memperkarakan, anaknya akan direbut paksa. Miss Kembang yg takut lebih memilih anak ketimbang harta. Dengan hati hancur, dia melepaskan seluruh harta bersama, pulang ke kampung halaman dengan anaknya dan memulai dari nol lagi. Peristiwa itu sudah lumayan lama berlalu tapi setau gue luka hatinya tidak pernah sembuh.

Sebut saja namanya miss Bunga, pacaran 8 tahun juga, menikah kurang dari 5 tahun sebelum akhirnya bercerai karena suaminya ketahuan 2 kali berselingkuh dengan janda beranak (dua orang yg berbeda pula). Yang terakhir, miss Bunga tidak tahan akhirnya mengajukan cerai.
Miss Bunga memang punya kekurangan, belum bisa mempunyai keturunan tapi hatinya berontak ketika suaminya berselingkuh dengan janda yg sudah punya anak dengan dalih ingin punya anak. Sekali di maafkan, dua kali enough is enough. Mereka bertarung di pengadilan cukup lama atas harta gono gini. Sekarang miss Bunga sudah move on, menikah lagi dengan laki2 yang puji Tuhan lebih baik dan lebih sayang, bisa menerima kekurangan dia apa adanya.

Sebut saja namanya miss Mawar, pacaran 2 tahun, menikah jalan 4 tahun, belum lama mengetahui suaminya ada affair dengan rekan sekerjanya, sampai sekarang masih proses rekonsiliasi dengan suaminya dengan intensi mempertahankan biduk perkawinan agar jangan sampai karam. Menurut cerita miss Mawar, suaminya belum sampai pada tahap berselingkuh, masih casual date, iseng2 belaka tapi selingkuh tetap selingkuh. Ketika akhirnya tau & suaminya mengakui, hati miss Mawar sakit, tapi masih ada cinta dan sayang yang membuat dia masih berusaha mempertahankan biduk rumah tangganya. Suaminya mengaku dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Bagaimana kedepannya nasib miss Mawar? Entah, sekarang ini sih dia masih berusaha memaafkan.

Gue ga tau ya apa yang membuat orang berselingkuh. Kekurangan pasangan kah? Adanya kesempatan kah? Lemahnya iman dan komitmen kah?
Yang jelas, apapun alasannya, selingkuh itu SALAH BESAR deh. Gak ada alasan apapun yang membenarkan perselingkuhan.
Menurut gue, perselingkuhan itu cuma punya dua muka, serakah dan pengecut.
Serakah karena dia masih menginginkan pasangannya tapi mau juga punya selingan yg menurutnya lebih cantik atau lebih muda atau lebih lah dari pasangannya yg dia punya. Pengecut karena apapun masalah dalam satu hubungan harusnya dihadapi dan diselesaikan dulu secara dewasa sebelum memulai lagi dengan seseorang yang baru.

Temen2 gue yang mengalami diselingkuhi itu keadaan awalnya sungguh membuat gue pengen marah. Marah sama yg selingkuh bukan sama temen gue ya.
Pengen teriak depan mukanya si pelaku, memaki dengan bahasa yg paling kotor, mengatakan bertapa teganya mereka melakukan hal sejahat itu sama temen gue, pengen nonjok juga.
Tapi temen2 gue lah yang lebih membutuhkan dukungan gue.
Mereka sakit, terluka, sedih, dan yang bikin hati gue sebagai temen nyesek banget adalah mereka menyalahkan dan marah pada diri mereka sendiri. Mereka mulai mengungkit 101 kelemahan mereka yang diduga membuat pasangan mereka akhirnya berpaling pada orang lain.
Sungguh nyesek liatnya karena diluar kekurangan mereka, bukan mereka yang berselingkuh. Yang salah adalah yang mengkhianati mereka kan? Apapun kekurangan mereka, sungguh patutkah diselingkuhi?😦

Hhhh sungguh bukan jalan yg mudah sih ketika akhirnya masing2 dari temen gue untuk move on. Memaafkan pelaku perselingkuhan aja sudah tidak mudah tapi ternyata memberi diri mereka sendiri maaf lebih tidak mudah. Kalau sekarang kita bertemu, masih terlihat jelas bekas luka itu masih ada dihati walaupun sudah mengering dan hidup sudah berjalan seperti biasa.

Ketika perselingkuhan itu terungkap, semua pihak tersakiti. Pasangan, anak, keluarga.
Bila pelaku sadar dan akhirnya kembali kepelukan keluarga tentu banyak pekerjaan rumah tangga yang harus dibenahi. Pelaku harus lebih banyak sabar menyembuhkan luka hati pasangan yg sudah dikhianati. Percayalah memaafkan dan memperbaiki kepercayaan itu pekerjaan rumah yang tidak mudah. Mereka harus menunjukan itikad baik dan komitmen untuk kembali sama2 melangkah kearah yg lebih baik.

Bila akhirnya bubar jalan, walau sulit lebih baik tutup buku jangan lagi diingat2 walau itu sulit. Hidup terlalu berharga untuk meratapi manusia2 brengsek yg tidak bisa di percaya. Life must go on dan balas dendam yg paling baik adalah dengan hidup lebih berbahagia.

Buat yang mau2 nya dijadiin selingkuhan. Gue cuma bilang, jangan sia2kan hidup lo buat pengkhianat. Ketidaksetiaan itu penyakit. Waspada aja kalo dia bisa berselingkuh dari pasangannya dengan 101 alasan, suatu saat apa jaminan nya dia juga engga menyelingkuhi elo dengan 101 alasan yg sama? Bukankah setiap orang selalu punya kekurangan? Membangun komitmen diatas kesedihan orang lain serapuh elo membangun rumah diatas pasir doang.

Happy valentine day.
Sayangi pasanganmu dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Ingat aja, ketika lo mentoleransi satu kekurangan pasangan lo, sesungguhnya pasangan lo juga melakukan hal yang sama terhadap lo. Nobody’s perfect, right?😉

Halaaah valentin gue bahasannya berat amat ya😆😆😆

Ps: Tulisan diatas murni pemikiran gue semata dan tidak bermaksud mendiskreditkan pihak tertentu. Kalo ada kesamaan cerita, cuma merupakan kebetulan semata (dilarang ngaku ngaku apalagi kegeeran :p )🙂.

38 thoughts on “Topik SETIA (SElingkuh TIada Akhir)

  1. May, baca tulisanmu ini pas lagi denger lagu2nya Lara Fabian. Langsung nyess pas lagu Broken Vow dan You’re not from here. Semoga kita dan keluarga bisa menjaga langkah dan dijauhkan dari hal-hal yang tidak terpuji ya. Dijauhkan dari hal yg merusakkan dan menjaga langkah supaya tidak menjadi perusak, apapun alasan dan keadaannya.

    • suka banget sama komen ini, beneran deh selama ini tuh rasanya gak pengen denger yang kayak gini-gini tapi kenyataannya ya memang ada. Semoga kita dijauhkan yaaa….aamiin

      • Aku tau emang kayak shitnetron ya Dit, but it is true story. Ketika mereka curhat, gue nyess banget rasanya. Pacaran lama terus nikah gak menjamin.
        Amiiiin deh, jangan sampe kita mengalami dan jadi pelaku nya😦

  2. Mayyy itu ceritanya sedih2 amat gue bacanya ditambah ini hormon hamil bergejolak ahahahah. Gue dl jaman pacaran pernah selingkuh may hihihi tapi namapun masih muda dengan alasan mencari yg baik ;p

    Klo dah kawin ya ampunnn amit2 semoga kita dan pasangan selalu dilindungin ama yang diatas dijauhi dari para penggoda2 nakal.

    • Haduh cerita gue jadi bikin baper bumil ya. Tapi itu emang true story sih, gue ikut sedih2 sama mereka, ikut marah dan kesel juga.
      Kalo masih pacaran sih oke lah Nis, walau gue sekali aja udah kapok kecapean😀, kan alesannya masih cari yang terbaik tapiii kalo udah nikah kan udah lebih serius ya, udah ada komitmen.
      Amin deh Nis, gue juga sambil knock knock, amit amit jangan sampe kejadian dan jadi pelakunya

  3. Hahaha mayaaaa berat amat pembahasan di senin siang ini…lol

    Pokoke we have to aginst any kind of affair..*kecuali ama Theo James-halal hukumnya* wakakakakaak >>Dijiwit uppa 😃😂😂

    • Iyeee nih. Halah lagi mudeng aja otak gue gara2 dicurhatin mba Mawar😀
      Ameeen deh, jangan sampe kita mengalami dan melakukan ya, kecuali… ish kalo gue boleh milih sama bank Alfa Sagala aja gaaa? X)) *dijitak Mbul*

  4. Didunia kerjaan pasti nemu dech yang beginian. Mau tutup mata koq yach gatel, tapi kalau pengen comment dibilang ngurusin urusan orang. Hiksss serba salah. Dan kita satu kantor pada kenal lagi sama pasangan (suami/istri) dan pihak ketiga yg jd selingkuhan hehehe.. kayak lihat drama sinetron dech jadinya.

    • ooh kalo di dunia kerja bakal selalu ada tuh yang kayak begitu. Mungkin baper kali ya karna tiap hari ketemu terus curhat terus malah jadi demen. Kalo temen lumayan deket sih biasanya aku ingetin aja tapi kadang kalo orang lagi jatuh cinta susah di omongin.

  5. Gw punya temen, cowok. Mayan deket. Gw jg kenal istri nya, mayan sering komunikasi di sosmed. Lalu gw tau klo suaminya ini suka bgt selingkuh. Gw tau jg krn pernah pergokin di mall. Ga hanya sekali, tp berkali2. Krn kita emg dkt, jd dia suka curhat. Gw kan jd bingung yak. Kasian sm istri nya, mulut mah gatel pengen ngmg, tp gw sadar lah ga mau ikut campur. Huhuhu

    • Serba salah ya Ye kalo begitu, dan gemes juga pastinya. Sayangnya emang itu bukan nurusan kita, walaupun curhat kayak temen gue paling gue cuma sediain a shoulder to cry on aja.
      Serem memang karena ada beberapa orang yang selingkuh itu jadi kayak hobi. Yaiks banget deh. Kadang pelaku gak merasa bersalah karena dia cuma iseng, toh istrinya masih di nafkahi dan dicerai. Pengen nyakar hahahaha

    • Sinteron itu biasanya emang bercermin dari hidup real sehari hari. Cuma kan gak semua orang tau apa yang ada dibalik dapur rumah tangga masing2. Kalo denger curhatnya temen mah ada aja yang lebih heboh dari sinetron.
      Iya bekas luka itu selalu ada, bahkan temen aku yang udah move on pun kalo diomongin masih bitter sama mantan suaminya

  6. Benerrr. Menurut gw,
    orang yg gak bisa setia itu adalah orang yang murahan.
    gw paling gak suka ngeliat orang selingkuh.
    Kasiann yg diselingkuhin. Pengen nangis rasanya.
    salam kenal, kunjung balik ya:)

    • Perselingkuhan apapun alasannya tidak bisa dibenarkan ya. Miris kalo denger curhatan orang yang diselingkuhi, kehilangan kepercayaan terhadap orang lain dan diri sendiri.
      Salam kenal, thank you udah berkunjung ya🙂

  7. Saya paling kejam sama orang yang nggak adil dan jujur. Pernah ada teman dekat selingkuh, ceritanya ke saya. Yang parahnya, ini selingkuhannya juga teman saya, suaminya juga teman saya. Saya di posisi nggak enak.

    Parahnya, mereka memutuskan menikah… huhuhu…
    suaminya ditinggalin😦

    Semoga Miss Kembang, Miss Bunga dan Miss Mawar menemukan kebahagiaan dalam hidup mereka setelah fase sulit yang mereka hadapi…. salut sama Miss Mawar yang masih punya cinta dan sayang walau jelas-jelas suami selingkuh.

    • Amiin, miss kembang, sama miss bunga sih sudah melanjutkan hidup tapi luka itu tetep ada lah. Kayaknya tiap ngobrol kadang masih tercetus aja. Memaafkan diri mereka sendiri yang sulit sih.
      Kalo ngomong perselingkuhan memang yang namanya alasan bakal selalu ada, tapi tetap sebagai orang yang sudah dewasa harusnya bisa melakukan yang lebih baik daripada selingkuh/ Lebih baik bercerai dulu deh. Walau bercerai juga gak baik, cuma lebih baik daripada berselingkuh dulu terus nantinya bercerai.
      Amiin. Miss mawar masih berusaha, kita selalu support dia apapun nanti keputusannya (mau lanjut atau mau udahan). We’ll se🙂. Thank you ya🙂

  8. iya gimanapun yang namanya selingkuh itu pasti salah. kalo emang gak cocok dan mau nyari yang lain ya pisah/cerai dulu ya. jangan selingkuh pas masih ada pasangan dong ya…

    • Perselingkuhan kayaknya tidak general buat cowo atau cewe aja deh. Tergantung orangnya, bisa pegang komitmen atau tidak. Maklum hari gini semua serpa terbuka dan nyaris tanpa batas🙂

  9. Menurut gw orang selingkuh ya karena dia memang gak bisa jaga itu dia punya barang aja (hati maksud gw hatii.. hahahaha). Jadi kalo ada yang pake alesan ada kekurangan di pasangan trus dia selingkuh mah downright brengsek. imo.

    • Hahahaha kiraiiin barang apaaan (ampela, limpa gitu😆 ) *krik*
      Iya bener, kan semua orang pasti punya kekurangan, lah pelaku selingkuh itu justru fatal. Udah punya kekurangan, gak setia pulak kan?!

  10. Aku pernah diselingkuhin :’ wkwkwk mungkin alasan kenapa seseorang memilih untuk selingkuh adalah karena dia nggak lagi sayang kita, dan disaat seperti itu ada orang lain yang berhasil bikin dia nyaman :’

    • Well then let it go. Kalo emang udah gak nyaman atau udah gak sayang mending putus dulu sih sebelum mulai lagi sama yang lain. Hehehe kalo gak mau mutusin itu namanya serakah, jadi masih mau sama yang ini ( lucu biasanya bilang gak tega buat nutusin, tapi tega buat nyelingkuhin😀 ) tapi mau juga sama yang baru.

      • Nah, itu dia. Harusnya emang begitu. Kalau udah gak sayang dan ga nyaman, putus langsung aja. Eh, sekarang malah ada istilah ‘break’ wkwkw apaan banget wkwkwk

        Iya ya ._. lucu juga itu, nggak mau mutusin, tapi tega nyelingkuhin😦 wwwkw

  11. orang yang sering dapat cerita ttg kasus selingkuh juga rawan trauma (trauma karena ketakutan orang lain). selingkuh itu…… sakitnya nggak bisa dijelaskan ya kayaknya. :”(

    • Iya karena jadi gak percayaan, susah mau bangun relationship lagi. at least temenku sampe saat ini sih masih keinget aja, susah hilang dari pikiran.
      Duh kita yang di curhati aja nyess banget rasanya, sampe merinding.

  12. setuju bgt sm postingan U. pokoknya selingkuh itu salahhhhhhh!!!
    ngapain merid klo ujung2nya selingkuh, rasanya mo tabok kiri kanan sm upper cut ja bwt laki2 bejad itu, ud gila kali ya smp istri n anak ditinggal ckckckkckck.

    • Beneeer banget. Kayaknya gak mungkin deh membenarkan selingkuh, kalo emang udah gak cocok atau gak cinta kenapa gak spisah aja baik baik ya?
      Iya, itu mah udah pengen banget dilakuin pas tau dia selingkuhin temen gw terus milih selingkuhannya. Gemes banget!!

    • Betul sih, salah satu pihak pasti ada yang merasa kurang. Kalo engga gak mungkin cari yang lain. Tapi ketika meikah kan harusnya sudah sama sama dewasa, bisa dong di cari komunikasi atau jalan keluarnya. Kalo jelek jelek memang harus berpisah mending begitu daripada selingkuh🙂
      Salam kenal juga, thanks udah mampir ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s