Kapan?

Buat pasangan married yang belum punya anak kayak gue, mungkin the most annoying question is:

Kapan punya anak?

Iye iye, udah berapa kali gue mengungkapkan kekesalan gue tentang ditanya “kapan punya anak?” ini di soc med, tapi seinget gue, belum pernah gue membahas ini di blog. Simply karena gue gak bisa gak pake emosi aja sih nulisnya.
Tapi setelah hampir lima tahun menikah, perasaan dan emosi gue udah lumayan adem. Udah lebih kebal walau kalo lagi sensi atau yang nanyanya keterlaluan tetep pengen jambak😆

Sebenernya setelah gue pikir pikir, yang bikin emosi tuh bukan pertanyaannya sih.
Kalo cuma nanya:

Kapan nih punya anak?
Oh belum ada planning nih, atau oh, belum dikasih nih, doain aja ya.

atau

Udah punya anak belum?
Oh, belum.

Udah selesai sampe disitu aja, titik, finish, kan adem ya. Ga masalah deh ditanya juga, pan kenyataannya emang gue belom punya anak🙂

Nah yang bikin sebel tuh kalo nanya “kapan punya anak” nya diiringi dengan judgement2 yang gak penting, perdebatan kepo, atau yang lebih malesin lagi di suruh suruh berobat kesana kesini.
Belum/gak punya anak bukan berarti sakit kaleee:/

Gue tau, di kultur Indonesia punya anak nampaknya menjadi suatu kewajiban tapi tetep itu adalah “urusan dalam” masing masing rumah tangga loh. Iya kalo yang ditanya santai kayak gue (kalo lagi lempeng), kalo yang ditanya yang kepengen banget? Apa gak rasanya kayak ditikam terus dituangin cuka lukanya?!

Buat gue, anak adalah rejeki. Dikasih itu berarti rejeki kita sudah waktunya kita terima, belum dikasih ya belum rejekinya kita aja. As simple as that. Mau bayi tabung, mau berobat kemana mana pun  kalo belum waktunya kita gak akan dapet.
Sesungguhnya, hal terakhir yang kita butuhkan adalah “support” berlebihan dari orang orang yang kenal kita banget aja engga. Mind your own business please :*

Kalo gue dan Mbul sih emang santai. Sampe saat ini (jalan 5 tahun menikah) kita masih happy go lucky bak orang pacaran aja.
Pengen gak sih? Ya pengen, tapi kalo belum rejeki, kita juga gak mau ngoyo. Kita nikmati aja lah. Positifnya kalo belum dikasih sekarang, ya tandanya kita mesti banyak2 cari rejeki buat bekal. Cumaaaa ya perlu kebesaran hati extra aja buat ngadepin omongan orang😛

Anywaaaay sebentar lagi Imlek, hari kumpul keluarga yoook mari kita membesarkan hati buat ngadepin orang kepo gak jelas mwahahaha😆
*brb makan ati ayam banyak banyak* *hoeeek* X)))

Xoxo

Maya

51 thoughts on “Kapan?

  1. Kalau aku dikepoinnya “kapan married”, padahal pacar aja ga punya Ci. Dan imlek ini saya dan keluarga memilih jalan-jalan ke Solo dan Semarang, daripada ngedengerin kepo orang-orang bernada sumbang yang tak berujung itu.:))

    • Paling epic, “kenapa belom punya anak? Gak bisa punya anak?” Nanya nya sambil pegang perutku. Pengen jambak tapi orangnya seumuran nyokap. Diiih…

  2. Hihihi never ending ya May pertanyaan kayak gini. Padahal yg nanya dulu juga mungkin misuh2 pas dicecer muluk. Mungkin mereka lupa atau lelah atau kurang piknik 😁😁😁

    • iya ya Be, udah satu ntar ditanya kapan dua😀
      sampe saat ini sih kadang bingung aja kalo ditanya gitu, mesti jawab apa lagi. Paling diem sambil nyabar2in diri😀

  3. Peluk Maya…sabar ya…, menurut aku yang udah kebal juga dengan pertanyaan ini, yang nanya ini sebenernya sirik …qiqiqiq..semoga aku tidak di bully dengan opiniku ini…iya sirik..karena kita kita yang ndak atau belon punya anak, punya me time yang buaaanyak, bisa nabung buat diri sendiri, bisa kerja seharian plus lembur, tanpa dihakimi, bisa traveling sesuka kita,…gimana ndak bikin sirik…terus kalo ada yg koment, ” ntar kalo udah tua, ndak ada yang ngurus lho, klo ndak punya anak” …o,,ya,,?.,, lihat aja sekarang, banyak kok orang tua yang punya anak udah berhasil, sibuk dengan karir dan rumah tangga nya sendiri, ndak waktu lagi buat ngurus or tu…banyak orang yang udah sepuh datang berobat cuman dianter ama supir, atau art nya…so..punya anak atau tidak, … ada sisi enak dan tidak enaknya…

    • Iya punya anak tuh relatif. Aku sih tau ada yang emang pengen jadi orang tua, gak sabar malah. Ada yang santai beibeh kayak aku ini, dikasih syukur ga dikasih ya udah, gak ngoyo. so far aku sih enjoy aja.
      Hahaha kadang makin aku santai mereka makin gemes.
      Realita nya punya anak jaman sekarang emang gak kayak dulu lagi. Jaman sekarang polanya udah beda. Jadi kalo mikirnya banyak anak banyak rejeki atau anak adalah investasi kayaknya udah gak bisa begitu deh. Hehehe kalo mau investasi kayaknya lebih mantap kalo di reksadana😀

  4. hehe emang nyebelin ya dengernya. tapi ya may, gimana juga kita gak bisa ngerem orang ngomong/ nanya apa, yang penting kita kontrol aja supaya kita gak masukin ati.🙂

    • Iya kalo lagi adem sih santai ko, tapi kalo lagi tegangan tinggi rasanya gak masukin ke ati aja udah nyusup sendiri trus jadi kesel hahahaha😆

  5. kalo udah orang kepo, nggak bakal ada abisnya ngusilin hidup orang memang. kalo saya, sekali-sekali dibuat mati kutu juga orang kaya gitu. atau sekalinya, saya cuekin, benar-benar cuek sampai dia sakit jiwa. °°

    • Hahaha jadi tergantung suasana hati memang juga😀
      Sebenernya banyak yang bilang mending ga usah didenger atau diladenin tapi gimana ya kalo udah kedenger dan mood lagi gak bagus rasanya pengen jambak juga sih😆

  6. Never ending Questions of life ya May. Apa mereka kira2 jaman dulu juga ditanya2 begini ya sampai mereka tega nanya2 juga ke kita2 haha. Ah, tapi yang muda2 juga ga kalah gatel mulutnya suka nanya2. Yang penting hepi May, ga usah digubris omongan orang *sok bijak, padahal diri sendiri kalo ditanyain gini rasanya pengen lelepin yang nanya dikolam mujaer haha.

    • Yang nanya biasanya yang punya anaknya cepet atau emang usil Den. Kalo yang masih seumuran mending bisa kita slepet tapi kalo yang udah seumuran nyokap itu yang kadang bikin serba salah. Mau ngamuk, orangnya udah tua. Gak ngamuk, tapi kok sebel banget hahahahaha

  7. Sy kmr mau mudik jg nyiapin mental dulu buat ngadepin prtanyaan ky gt hahaha… Eh taunya pertanyaan ky gtu ud naik level.. Skrg mah nyuruh2 dong.. Cepetan kasi cucu kasian tuh si mami… -____-” lalu bingung kenapa hrs kasian toh kl ber-cucu pun sm aja cucu nya jauh ketemu plg setaun dua taun sekali hahaha….

    • Hahaha kayaknya emang orang tuh gateeel banget buat komentar kalo diliat nikah tapi “kosong” terus.
      Perut saya pernah di pegang terus di doain supaya cepet isi, kaki di injek supaya nular punya anak, haduh antara gemes sama mau ngakak sih.
      Terkadang juga heran kenapa mesti kasian ya kalo ortu kita belum punya cucu? Ortu ku sih fine fine aja, orang lain yang kasian. Aneh memang

      • Iyaaa gemesss kannn.. Mama sndri aja santei2 slny uda tau plan anaknya gmana.. Malah mama prnh cerita ada saudara mau ngasih resep dari sinshe gitu disangka sy susah ga hamil2 pdhl masih dijaga.. Bener bener yaaaaa 😅😅😅 utg ga mudik sering2 hahaha

        • Hahahaha ih itu sih udah sering dapet selipan ditangan. Dari mulai resep sinshe sampe alamat dokter. Selaki kali nyelipin duit gitu ya😆
          Iya, ini juga jarang2 banget mudik. Karena mau imlek aja🙂
          Untung banget disituasi saya yang sekarang, ortu dan mertua sangat support dan gak ikut ngerusuh, setidaknya hati ini lebih enteng sedikit🙂

  8. Yang paling bawel dan rese sebenarnya orang luar yach Maya. Orang tua dan saudar kita mah biasa aja kali. ditanya kapan punya anak? emangnya gue Tuhan yang bisa kasih clue, tanggal sekian bulan sekian punya anak? wkwkwk.. aneh2 aja dech.

    • Hahaha indeed. tapi kemarin survive juga tuh. Ada sih yang tanya tapi ga nyebelin2 amat. Sebenernya sih, kalo mau tanya aku gak masalah, asalkan jangan ditambah judgement2 yang nyakitin hati. Kan bukan ttg anak bukan kita yang punya kuasa dan kita gak bisa ngatur, kita cuma bisa memohon kan?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s