Movie Review NGENEST & Sedikit Curcol

Hai hai, selamat Hari Senin. Hari pertama masuk kerja di tahu 2016, hayoo pasti pada masih “jetlag” dan pengen liburan yaaa?! Samaa dong😆

Naaah biar gak suntuk liat tumpukan kerjaan di awal tahun 2016, biar tambah semangat, ntar pulang kantor nonton deh filmnya Ernest Prakasa “NGENEST”. Kenapa? Karena lucu banget. Taukan obat suntuk itu ketawa😉

ngenest-the-movie
image dari sini

Pasti semua, apalagi penggemar stand up comedy, udah gak asing sama Ernest Prakasa? Kalo kemarin dia ngeluarin buku Ngenest jilid 1,2,3 sekarang bukunya itu dibuat jadi film.
Gue sama bukunya suka karena lucu banget, tentunya gak mau ketinggalan buat nonton filmnya dengen ekspektasi filmnya bakal selucu bukunya. Dan ternyata film nya exceed my expectation.

Film ini bercerita tentang perjalanan hidup seorang Ernest Prakasa dari kecil hingga dewasa. Cerita tentang tumbuh jadi seorang minoritas keturunan cina. Gimana dari kecil, Ernest di bully terus di sekolah karena ke-cina-an nya, persahabatannya dengan Patrick, cita2 nya menikahi seorang pribumi demi memutus ke-cina-nya sampe akhirnya dia ketemu Meira seorang mojang Priangan yang jadi istrinya.

Ceritanya sih simpel, alurnya udah ketebak tapi ini film LUCUNYA PAKE BANGET!!! I think, this is the best Indonesia comedy movie since Warkop DKI.
Joke jokenya bangkek abis, walau bawa bawa ras tapi lucu banget. Err kalo lo orang yang picik sih bisa misuh misuh rasis, tapi santai ya itu cuma film. Hiburan semata, gak perlu di bawa bawa terlalu serius🙂
Sepanjang film gue gak berenti berenti ketawa ngakak liat tingkahnya Ernest dari jaman dia kecil (yang cute abis), SMP sampe kuliah. Belum lagi interaksi dia sama ortunya (Olga Lidya & Ferry Salim) yg konyol abis😆
Chemistry nya dia sama Lala Karmela yang memerankan Meira dan Morgan Oey yang jadi Patrick juga dapet banget deh.

Saran gue: Nonton ni film, recomended. Gue sih suka banget!🙂

Nah sekarang sedikit curcolnya😛
Gue sebagai sesama keturunan cina kayak Ernest, ngerasa agak kesian ngeliat dia di bully sampe begitu.
Jaman gue dulu kecil sih gak sampe segitunya err mungkin juga karena gue sekolahnya selalu di sekolah swasta, tapi seinget gue gak ada yang sampe terang2an ngojok ngojok gue karena gue keturunan cina. Pergaulan gue mah kayaknya semua orang, mau pribumi atau cina, sama aja.

Gue malah baru ngerasa cina pas gue sekolah di luar kota. Di Bogor tuh kalo pas kepasar ada aja yang manggil gue neng amoy. Hih! Gue bencik banget kalo ada yang manggil gue amoy, ga tau kenapa😦

Lebih absurd lagi pas gue kuliah di Untar karena gue malah masuk minoritas di antara keturunan cina *bayangin tuh, udah cina aja minoritas, ini diantara cina gue masuk minoritas juga :lol:*.
Gue dibilangnya cina coret. Iya lah, cina nya cuma karena putih dan matanya doang yang sipit. Ngomong cina gak bisa, nama cina pun gak ada. Malah sering diledek karena nama gue Indonesia banget hahahaha.

Ya abis gimana dong, orang tua gue selalu menanamkan kalo gue ini orang Indonesia. Mereka tidak memberi nama cina ke gue dan adek gue, gak juga ngomong mandarin. Kata nyokap gue, orang Indonesia, biasakan ngomong Indonesia yang sopan, baik dan benar *gue curiga sih mereka juga gak bisa makanya gak ngomong mandarin X))*
Ortu gue juga gak totok lagi. Nyokap gue udah peranakan. Bokap gue paling yang rada totok karena bokapnya orang Cina daratan asli, bahkan dulu masih sembahyang. Manggil om tante dari bokap pun masih pake tata cara cina. Ribet bener dah. Sempet loh gara gara itu gue pun ogah punya pasangan orang cina totok :p. Untung sekarang udah rada mendingan. Sejak sodara sodara bokap memeluk agama Kristen, Katolik, bahkan ada yang Muslim, perlahan ketotokan itupun pudar🙂
Dari pihak Mbul pun kurang lebih sama.

Dulu urusan cari jodoh pun ortu gue gak pernah ngeribetin urusan cina atau bukan, yang penting seagama. Yaaah pada akhirnya gue malah nikah sama sesama cina yang gak totok terus beda agama😆 #funnylife

Yak sekian curcolnya. Gue sih gak pernah mikirin gue cina apa pribumi, yang gue tau gue orang Indonesia. Sampe sekarang gue belum pernah (dan belum tertarik) ke Cina tuh. Gue masih berharap sih suatu hari urusan cina cinaan ini hilang dari Indonesia, sejak kejadian 98 gue gak nyaman aja.

Gue lahir dan besar di Indonesia dan akan selalu jadi orang Indonesia terlepas dari putihnya kulit gue dan sipitnya mata gue🙂

Indonesia
image dari sini

 

39 thoughts on “Movie Review NGENEST & Sedikit Curcol

    • Aku sih kesel engga, sekarang mah suka takut mba. Takut dari rasis jd anarkis.
      Hahahah iya lah temenan mah ama siapa aja. Kadang ya lingkungan suka gampang menstreotipe orang. Cina begini lah, Batak begitu lah, Jawa begini lah dsb dsb padahal mah orang beda2 karakternya🙂.

  1. Halo Maya..
    Gak terlalu suka sama stand up sih, sama ernest juga not a fan.
    Nothing personal..
    Tapi banyak banget yang review filmnya si ernest ini bagus.
    Jadi penasaran.. Hhahahaha….

    • Halo Akbar,
      hahaha iya itu selera aja kok. Kalo lagi butuh yg lucu2 sih boleh aja di tonton atau kayak saya biasanya, tunggu aja tayang di TV:D

  2. Aku bukan yg termasuk rasis sama keturunan Cina. Dan super heran sama yg masih nekad rasis padahal doi kuliahnya di kampus yg mayoritas isinya adalah keturunan Cina! Batinku: ente gila apa gmn? 😑😑

    • Hahaha mungkin kurang piknik mem. Kalo kayak aku mah udah membaur banget sebenernya. Sekeluarga agama juga udah campur campur, nikahnya juga udah beda ras. Yang penting pan masih sesama manusia.

  3. Masih sampai sekarang May rasis ini? Kalo iya, ya ampuunn, ga berkembang banget hidup orang2 yg ngata2in itu. Aku pas waktu kecil diasuh sama tetangga cina. Maksudnya dititipin sama mereka soalnya ga ada ART waktu itu. Jadi biasa bergaul sama cina-cina akhirnya haha. Ehh kerja pindah kantor 2 kali mayoritas cina. Aku senengnya sama orang cina itu mereka uleeettt banget kalo kerja atau dagang. Duit 25 perak aja ditagih kalo ga dibalikin haha. Nah, di Belanda ini, kalo hari jumat aku belanja ke pasar, pastiiii bareng sama oma opa cina ngerubungin stan ikan. Usut punya usut, mereka ternyata mereka yg punya beberapa restoran chinese di Belanda. Trus, di Den Haag ini, restaurant dan toko Chinese berjaya banget. Sampai pemerintah Den Haag menggelar Chinese Festival (kalo ga salah namanya ini) setiap tahun. Keren deh orang cina memang berjaya dimana2. Aku dulu belajar Mandarin May, sampai level 2 setelahnya angkat tangan ga sanggup haha susaah.

    • masih sih Den, ada aja orang yang cupet mah😀. Paling yang bikin parno tuh kalo orangnya cupet terus anarkis. Masih aja was2 kejadian 98 berulang.
      Emang sifat ulet dan perhitungan (baca: pelit) ini kayaknya dimiliki mayoritas orang cina, tapi yang malas dan royal ga juntrungan sih ada aja. Ada lagi yang bilang, kalo cina pasti kaya. Padahal itu juga belum tentu, karna kalo udah kaya mah aku udah jadi nyonya besar di rumah dong ya hahahaha.
      Aduuh Den aku pun nyerah nyerah nyerah kalo mesti belajar mandarin. Susah udah gitu gak suka, mending belajar Korea deh😆

  4. Indonesia terlalu etnosentris, asal ketemu pasti nanya kamu orang mana? Padahal semua udah jelas orang Indonesia. Keturunannya aja yang beda-beda, ada yang keturunan Arab, Portugis, Cina, India atau negara lainnya. Herannya cuma sama keturunan Cina aja yang rasis. Aku duga sih kecemburuan ekonomi. Eh, pertanyaan aslinya mana itu mestinya diganti besar dimana?

    • Betul. Kesukuan nya kuat, dan stereotype itu masih ada aja. Suku ini begitu lah begitu lah. Padahal belum tentu semuanya setype😀
      Konon sentimen terhadap ras cina itu warisan dari jaman penjajahan Belanda mba Tje. Mungkin kalo masih sentimen, hidupnya dari jaman penjajahan kali😛
      Hahaha kalo nanya keturunan siapa pasti lebih minta di tampol sih :lol:…

        • Yah masih aja ada yang susah move on mba. Yang lucu kalo ada yang bilang, orang cina kaya kaya. Haduh kalo kaya mah aku bukan lagi metung depan kompi ngerjain report (sambil blogwalking :P) tapi lagi kopdaran sama mba Tje di Irlandia sana yak😆

          • Nah buntutnya ekonomi kan. Orang keturunan Cina kaya, merasa kalah. Padahal kalau mau dirunut ada nilai2 keuletan dan etos kerja yang gak dipunya orang Indonesia. E.g dagangan laris kualitas diturunkan, terus harga dinaikkan. Biasa banget kalau gini. Ya gimana bisa sukses dan kaya kalau gak konsisten?

          • Betul mba. Anyway mudah mudahan cuma sebagian orang yang pikirannya masih cupet dan rasis ya. Kalo mau di liat pengusaha pribumi yang sukses juga banyak, dan cina yang kere juga banyak. Itu tinggal mau liat big picture nya apa engga. Yang masih pake alasan ras buat menyalahkan ekonominya yg morat marit mungkin kurang piknik atau emang males🙂

  5. panggil memanggil om tante di keluarga chinese emang bikin ribet!!! keluarga nya esther masih begitu tuh. jadi bingung mau manggil apa. padahal kan gampangan ya manggilnya om tante aja ya. hahaha.

    • Emaaang hahaha ribet banget. Tapi makin kesini cuma yang tua tua aja paling yg masih di panggil sesuai tata cara, yg muda muda mah udah om tante deh ko😆
      Ogah pada ribet judulnya

  6. aku juga cina, tapi ga bisa ngomong cina, ga punya nama cina, ga tau tradisi2 cina selain sincia bagi2 angpao hahahaha… sama kayak ernest, nikahnya sama orang pribumi hehehehe… aku uda ngebet banget pengen nonton film ini… mudah2an kesampean sebelum filmnya turun hehehehe…

  7. Gue udah liat trailernya Ngenest bahkan sampai beberapa kali supaya bisa meresapi lucunya dimana, dan masih tetep aja gak tertarik huahahahah. Bukan karena nggak lucu sih, tapi ngerasa jokenya ABG banget. Overall, joke stand up di Indonesia emang masih ABG banget humornya, walaupun ada beberapa yg bener-bener lucu.

    Dulu gue jg sering diledekin cina-cina-cina, bukan di daerah mayoritas pribumi loh, tapi di Pasar Baru, di mana yg dagang juga banyak Chinesenya. Tapi ya, gue santai aja, gak sakit hati. Org gue emang Chinese kok! Kecuali dia katain gue ANJI*G, BAB*, pasti gue keki, soalnya gue kan manusia🙂

    • Hahaha masalah beda selera humor aja kali ya ci. Gue pun ga semua stand up comedy suka. Juaranya komedi kita sih ttp warkop DKI lah😀
      Lol lol beneer, gue sih jarang sakit hati kalo di bilang cina, lah emang cina😀. Tapi kalo di panggilo amoy, aduuh tetep aja sebel ci, ga tau kenapa😆

  8. Aaaaaaah, ngeneeees :’ aku liat trailernya aja udah dibikin ngakak :’ udah ada rencana nonton, tapi belum kesampaian karena deadline tugas. ampun deh. ini tulisan bikin aku pengen menyegerakan buat nontn :’

    PERBEDAAN MENYATUKAN SEGALANYA, MBAK :))

  9. Halo Maya. Ini memang PR menyebalkan (paling tidak buat saya—Jawa, versi sawo dekil). Nggak di mana, yang suka bersara-ria itu umumnya cuma sebagian kecil. Cuma masalahnya, suara mereka kuenceng! :etwisted: Tapi bagi saya sendiri jelas kok: satu orang seperti Ernest Prakasa atau Olga Lidya atau Ferry Salim (atau Kwik Kian Gie, Susy Susanti dll itu) jelas jauh lebih baik daripada seratus orang macam ‘papa cinta saham’ yang kemaren itu hehe..

    • Engga tuh Ka, om tante doang biasa. Kebeneran suamiku keluarganya gak besar. Kalo sepantaran paling manggil koko sama cici ke yang lebih tua. Lebih simpel lah😀

  10. Lah Ci gue baru tau lu nikah beda agama. Apa apa APA? *gantian kepo* *balas dendam* crita2 laaahh wkwkwk 😂
    Sbenernya mah mo Cina mo kagak bukan itu yg menentukan kualitas hidup seseorang kan. Aplg kalo ngeliatnya dr materi aja -_-”

    • Huahahaha hoi hoi hoi cuma beda kristen sama katolik doang kok. Tapi pas ngurusnya ribet lah tetep😆
      betuuul, mesti see the big picture ya Ge. Orang mah beda beda lah😀

  11. Kepengen nonton film ini dari kemarin, kata temen jg lucu, cuma belum sempet hehehe
    Sebenernya mempertahankan tradisi Tionghoa juga bagus loh mba, tapi tetep harus inget kalo kita orang Indonesia aja hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s