Movie Review NGENEST & Sedikit Curcol

Hai hai, selamat Hari Senin. Hari pertama masuk kerja di tahu 2016, hayoo pasti pada masih “jetlag” dan pengen liburan yaaa?! Samaa dong πŸ˜†

Naaah biar gak suntuk liat tumpukan kerjaan di awal tahun 2016, biar tambah semangat, ntar pulang kantor nonton deh filmnya Ernest Prakasa “NGENEST”. Kenapa? Karena lucu banget. Taukan obat suntuk itu ketawa πŸ˜‰

ngenest-the-movie
image dari sini

Pasti semua, apalagi penggemar stand up comedy, udah gak asing sama Ernest Prakasa? Kalo kemarin dia ngeluarin buku Ngenest jilid 1,2,3 sekarang bukunya itu dibuat jadi film.
Gue sama bukunya suka karena lucu banget, tentunya gak mau ketinggalan buat nonton filmnya dengen ekspektasi filmnya bakal selucu bukunya. Dan ternyata film nya exceed my expectation.

Film ini bercerita tentang perjalanan hidup seorang Ernest Prakasa dari kecil hingga dewasa. Cerita tentang tumbuh jadi seorang minoritas keturunan cina. Gimana dari kecil, Ernest di bully terus di sekolah karena ke-cina-an nya, persahabatannya dengan Patrick, cita2 nya menikahi seorang pribumi demi memutus ke-cina-nya sampe akhirnya dia ketemu Meira seorang mojang Priangan yang jadi istrinya.

Ceritanya sih simpel, alurnya udah ketebak tapi ini film LUCUNYA PAKE BANGET!!! I think, this is the best Indonesia comedy movie since Warkop DKI.
Joke jokenya bangkek abis, walau bawa bawa ras tapi lucu banget. Err kalo lo orang yang picik sih bisa misuh misuh rasis, tapi santai ya itu cuma film. Hiburan semata, gak perlu di bawa bawa terlalu serius πŸ™‚
Sepanjang film gue gak berenti berenti ketawa ngakak liat tingkahnya Ernest dari jaman dia kecil (yang cute abis), SMP sampe kuliah. Belum lagi interaksi dia sama ortunya (Olga Lidya & Ferry Salim) yg konyol abis πŸ˜†
Chemistry nya dia sama Lala Karmela yang memerankan Meira dan Morgan Oey yang jadi Patrick juga dapet banget deh.

Saran gue: Nonton ni film, recomended. Gue sih suka banget! πŸ™‚

Nah sekarang sedikit curcolnya πŸ˜›
Gue sebagai sesama keturunan cina kayak Ernest, ngerasa agak kesian ngeliat dia di bully sampe begitu.
Jaman gue dulu kecil sih gak sampe segitunya err mungkin juga karena gue sekolahnya selalu di sekolah swasta, tapi seinget gue gak ada yang sampe terang2an ngojok ngojok gue karena gue keturunan cina. Pergaulan gue mah kayaknya semua orang, mau pribumi atau cina, sama aja.

Gue malah baru ngerasa cina pas gue sekolah di luar kota. Di Bogor tuh kalo pas kepasar ada aja yang manggil gue neng amoy. Hih! Gue bencik banget kalo ada yang manggil gue amoy, ga tau kenapa 😦

Lebih absurd lagi pas gue kuliah di Untar karena gue malah masuk minoritas di antara keturunan cina *bayangin tuh, udah cina aja minoritas, ini diantara cina gue masuk minoritas juga :lol:*.
Gue dibilangnya cina coret. Iya lah, cina nya cuma karena putih dan matanya doang yang sipit. Ngomong cina gak bisa, nama cina pun gak ada. Malah sering diledek karena nama gue Indonesia banget hahahaha.

Ya abis gimana dong, orang tua gue selalu menanamkan kalo gue ini orang Indonesia. Mereka tidak memberi nama cina ke gue dan adek gue, gak juga ngomong mandarin. Kata nyokap gue, orang Indonesia, biasakan ngomong Indonesia yang sopan, baik dan benar *gue curiga sih mereka juga gak bisa makanya gak ngomong mandarin X))*
Ortu gue juga gak totok lagi. Nyokap gue udah peranakan. Bokap gue paling yang rada totok karena bokapnya orang Cina daratan asli, bahkan dulu masih sembahyang. Manggil om tante dari bokap pun masih pake tata cara cina. Ribet bener dah. Sempet loh gara gara itu gue pun ogah punya pasangan orang cina totok :p. Untung sekarang udah rada mendingan. Sejak sodara sodara bokap memeluk agama Kristen, Katolik, bahkan ada yang Muslim, perlahan ketotokan itupun pudar πŸ™‚
Dari pihak Mbul pun kurang lebih sama.

Dulu urusan cari jodoh pun ortu gue gak pernah ngeribetin urusan cina atau bukan, yang penting seagama. Yaaah pada akhirnya gue malah nikah sama sesama cina yang gak totok terus beda agama πŸ˜† #funnylife

Yak sekian curcolnya. Gue sih gak pernah mikirin gue cina apa pribumi, yang gue tau gue orang Indonesia. Sampe sekarang gue belum pernah (dan belum tertarik) ke Cina tuh. Gue masih berharap sih suatu hari urusan cina cinaan ini hilang dari Indonesia, sejak kejadian 98 gue gak nyaman aja.

Gue lahir dan besar di Indonesia dan akan selalu jadi orang Indonesia terlepas dari putihnya kulit gue dan sipitnya mata gue πŸ™‚

Indonesia
image dari sini