Ouch!!

Semula berawal dari sharing post temen gue di FB yang bercerita kalo ada kenalannya yang kecelakaan masuk ruang UGD.
Singkat gue ceritain ya. Si korban kecelakaan, masuk UGD jam 10 malem, UGD nya overload sehingga si korban tidak tertangani dengan baik. Pihak keluarga bertanya, kenapa si korban ini ga di apa2in padahal udah kejet kejet karena nampaknya luka di kepala lumayan parah dan belum lagi luka dalam. Alasan dokter jaga (yang pastinya lagi hectic), si korban tidak bisa di tindak karena tidak ada nya penyangga leher. Si penyangga leher ini harus di beli ditempat lain, pihak keluarga kalangkabut mencari kesana kesini sampe akhirnya dapet dan ternyata tidak bisa dipakai karena dokter jaga entah gimana, salah memberikan ukuran penyangga kepala.
Kembali pihak keluarga kalangkabut mencari sampai akhirnya dapat dan si korban baru dirawat jam 10 pagi. Bayangkan 12 jam orang meregang nyawa. Akhirnya si korban tidak tertolong.
Dari postingan yang gue baca, si keluarga sudah lapang hati menerima kejadian tersebut. Dia walaupun menyayangkan UGD yang semerawut tapi ikhlas menerima.

Gue bener bener prihatin baca nya. Gue pernah ngalamin sendiri urusan sama UGD, dan kurang lebih kejadiannya begitu.
Waktu itu nyokap & adek gue kecelakaan masuk UGD. Tolong jangan di bayangin kayak di serial ER deh. Kita di cuekin almost 45 menit. Bokap gue sampe mohon2 supaya nyokap gue yang kepalanya udah luka parah segera diobatin kek, dijahit kek, gimana kek. Belom lagi adek gue yang dahinya luka parah penuh pecahan kaca. Nyokap dan adek gue baru ditindak setelah sodara gue telepon dokter pimpinan rumah sakit itu. Untungnya ada kenalan yang berpengaruh loh, bayangin berapa lama nyokap dan adek gue ditindak kalo sodara gue gak telepon kenalannya?
Ketika pun akhirnya nyokap dan adik gue ditindak, semuanya tuh bergerak santai banget as if nyokap dan adek gue tuh cuma luka kebeset doang. Padahal mah gue liat darah nyokap gue dan luka adek gue aja mau semaput rasanya. Itu darah sampe kemana mana. Thanks God, mereka gak sampe kenapa2. Tapi mau marah rasanya kalo inget kejadian itu.

Ya namanya unit gawat darurat harusnya bisa gerak cepet dong. Nyawa loh urusannya. Kalut ga sih lo, kalo kerabat lo udah luka parah terus ditanganinnya slow banget. Kurang ini lah, kurang itu lah. Gemes rasanya.

Karna pernah ngalamin hal yang sama, gue sharing lah di timeline FB gue.

Awalnya ada temen gue yang komen turut berduka, tapi menurut dia harusnya kecelakaan yg di alami korban bisa di cegah karna korban masih di bawah umur kenapa dikasih motor sendiri.
Gue bales komennya, gue bilang bukan itu point nya. Menurut gue di Indonesia, SOP UGD tuh harus di benahi. Harusnya staff dan dokter UGD lebih resposif dong dan gerak cepat, kasih solusi. Mungkin UGD nya sibuk, tapi kalo sampe dokternya salah ngasih ukuran penyangga leher, kan konyol. 12 jam orang di biarin gitu. Nyawa loh urusannya.Gue komen ini menyangkut kejadian gue yang gue pernah alami sendiri.

Naaah nampaknya ada temen SMA gue, kalo ga salah sih dia tuh sekarang jadi dokter, yang gak suka dengan balesan komen gue itu sampe dia bales komenan gue dengan:
index FB

Hoaaaah maraaah dia ceuuu…

Gue agak kaget aja sih. Secara gue ga temenan sama dia in real life. Gue cuma tau dia karna seangkatan sama gue di SMA, dan pernah setahun sekelas bareng. Tapi kita ga pernah bener2 berteman, ngobrol aja cuma itungan jari tangan deh. Gue bahkan ga inget di masuk friends list gue di FB. Secara FB gue emang lumayan privat, paling cuma temen2 SMP, SMA sama temen2 blog beberapa.

Agak kasar ga sih elo komen gitu ke orang yang deket banget juga engga?!:/. Kalo gue suka kritik keadaan di Indonesia, ya kenyataannya emang negara kita ini perlu banyak yang diperbaiki dan dibenahi.

Oh well setelah gue baca komennya lagi, mungkin dia gak suka kali baca postingan gue di FB yang kadang setajam silet hohoho. Abis gimana atuuh FB mah buat gue ranah pribadi, tempat nyampah kesatu setelah blog. Lagian gue komen dan postingnya masih dalam koridor sopan kok.  Selama gue ga tag siapa2, nulis di wall gue sendiri, ya ga ganggu toh? Kalo ada yang gak suka tinggal di unfriend. Gitu aja kok repot -__-”

Mungkin dia tersinggung karena dia juga dokter dan pernah stand by di UGD. Well, kalo emang dia dokter yang baik, good for him lah. Bagus! Emang Indonesia butuh dokter yang baik, tapi dokter juga manusia dan ada aja dokter yang gak beres. Udah tau disini mah mau komplen juga susah kalo urusannya sama dokter. Inget kasus Prita dulu kan?

Hmmm yang gue masih ga abis pikir tuh, seiinget gue ya, di SMA dia anaknya pinter, gak nyangka aja sih ternyata sama aja kayak orang orang kurang kerjaan/stress yang suka komen (dan ngajak ribut) di portal berita online:/

Yaaah dari pada panjang lebar nanggapin dia akhirnya gue remove aja dia dari friends list gue sebelum dia rese dan berubah jadi haters. Malesin! Sorry gue ga buka forum debat di FB. Blah!
Positifnya, gue jadi bersih bersih friends list di FB deh. Kegiatan yang udah lama gue tunda-tunda.

Aaaah besok udah hari Jumat, Waktunya leyeh leyeh🙂

Have a nice weekend, and don’t be a hater
Peace ^__^v

34 thoughts on “Ouch!!

  1. So sorry tentang ibu dan adekmu ya May. Pernah mengalamj hal yang sama waktu ibu kecelakaan sampai koma 10 hari kalo ga salah ingat. Salah satu penyebab koma karena penanganan di UGD lambat, dokter sendiri yang mengatakan demikian. Kami sampai memindahkan ke 3 rumah sakit di 2 kota yang berbeda. Aku agak trauma kalau ingat kejadian itu. Semakin trauma sama RS. Jadinya ga mau ingat2 lagi yg detail. Masih kerasa sakitnya hati waktu itu. Alhamdulillah Ibu sehat sampai sekarang.
    Tentang FB, jangankan teman2 yang tidak kita kenal baik didunia nyata, yang dulunya sahabat 16 tahun, menjadi tidak kukenal lagi karena sosial media ini. Ini aku yang berubah atau mereka yg berubah. Sudah tidak terjangkau lagi dengan hati dan pikiranku. Aku sudah deactive FB 3 mingguan ini. Karena mau ujian juga sih, biar konsen belajar haha. Lumayan duniaku agak tenang. Libur mainan IG juga. May, haters selalu akan ada dimana2. Jadi santai saja, asal kita jangan jadi haters juga. Have a nice weekend ya🙂

    • waduh, so sorry juga dengan kejadian ibu mu ya. Syukurlah sekarang beliau sudah baik2.
      And I feel you. Kalo diinget rasanya emosi banget. Itu lah yang aku bilang, disini nyawa murah banget. Cuma bisa pasrah. Dulu pas kasus Prita, sampe di wanti2 loh sama keluarga kalo sampe ada apa2 sama dokter udah pasrahin aja. Katanya nyawa di tangan Tuhan, daripada nanti perkara jadi panjang. Hiks miris banget…

      Betul Den. Bagusnya aku jadi filter lagi tuh temen di FB. Aku dulu main path, twitter juga tapi sekarang tinggal FB dan IG. Kayaknya banyak soc med malah bikin pusing:/

  2. Whattttt? 12 jam?! Eh tp ponakanku pernah pas hari Minggu, dilarikan ke UGD salah satu RSUD di Surabaya. Cm bisa ditangani disitu memang. Itupun nunggu dijahitnya? Hmm ya 12 jam deh. Aku dijelaskan oleh temenku yg dokter disitu: krn ruang operasinya antre… Didahulukan sesuai prioritas (makin parah, makin duluan). Dan sayangnya memang cm bs ditangani di RSUD itu krn jila weekend, ada alat (ntah alat/tenaga medis) yg CUMA ada di RSUD itu.

    • Nah lo, 12 jam apa ga keburu kering tuh lukanya:/
      Yah aku ngerti dokter juga manusia, belum lagi policy rumah sakit beda beda. Mudah2an kedepannya bs lebih di perhatiin ya SOP nya. Sayang kalo ada nyawa yang melayang sia sia😦

  3. Mba Maya, ini rumah sakit negri ato swasta, ya? Jadi ngeri aku kalo RS swasta penangannya juga lama. Kalo RS negri kan jadi rujukan banyak orang, ya. Jadi mungkin emang yang harus dibenahi selain SOP nya juga fasilitas (luas UGD, kasur, dll). Dulu papaku pecah usus buntunya, alhamdulillah penanganannya cepet dan tertolong..

    • Kalo saya waktu itu dibawa ke RS swasta karena yg terdekat kebetulan RS itu. Kalo yg saya share cerita nya, itu salah satu RS negri yg lumayan punya nama kok.
      Betul, untuk kesehatan kayaknya masih banyak yang perlu di benahi dari sisi fasilitas dan SOP nya ya. Kadang banyak kasus tapi banyak juga yang enggan bersuara karena gak mau cari ribut😦

  4. Aku pernah ngalamin pas bapakku kami kira kambuh sakit ginjalnya.. dg keadaan lemes selemes2nya..sampe diajak bicara pun kesadarannya dah menurun, ditambah kesakitan luar biasa prostatnya kambuh jg.. tp di UGD santai2 aja..krn menurut mereka gak gawat darurat.. what theeee..
    Pdhl apa salahnya ditangani dlu. Kan nyawa org gak tau.. baru ditangani stlh bbrp jam.

    Terus sy pribadi pernah ngalamin pas anfal asma. Dibawa ke ugd sama temen krn udh sesak napas luar biasa, eh malah dicuekin hampir stgh jam.. pdhl saya butuh bgt oksigen. Pas tmn sy yg nganter marah2 minta oksigen br dikasih. Gilaaa deh itu. Tmn saya sampe nangis pas sy udh dipasang oksigen, krn tkt “lewat” aja gt krn napas aja susah. Emooosi inget perlakuan2 di rumasakit mah, apalagi kl rumasakit pemerintah. Grrrr.

    • Haduh, gemes ya untuk mba & bapak gak kenapa kenapa loh. Justru saya terdorong untuk share karena saya pernah mengalami hal yang sama dan menurut saya sistem kesehatan kita perlu di benahi. Jangan sampe yang sakit sudah jatuh tertimpa tangga pula:/

    • Iya mba, demi mencegah di resein lebih lanjut sudah aku unfriend. Males panjang panjang berdebat kalo orangnya belum apa2 juga udah nyolot. Intinya dia ga suka, aku tau dia ga suka yo wis

  5. Sedih saya bacanya, saya gak tau keadaan di UGDnya seperti apa mungkin rumah sakit penuh atau apapun, tapi harusnya ada tindakan awal jangan didiemin seperti itu. Ahh jdi ikut kesel nih..! tapi skrg semua sudah membaik cuma berharap aja semoga setiap rumah sakit bisa lebih sigap untuk menangani pasien di UGD.

    • Hai, thank you udah mampir dan baca2.
      Iya harapan yang sama dari saya. Saya pengen banget sistem kesehatan kita bisa lebih baik kedepannya. Ada SOP yang jelas biar yang sakit dapat penanganan yang efisien dan tepat.
      Kalo udah sakit kan kita sebagai pasien udah gak berdaya, saya kebayang kalo sakit saya gak mau sampe di begituin deh *amit amit*😦

  6. Kok enak aja nyuruh orang pindah. Sebagai dokter harusnya dia bisa memaklumi perasaan kamu ya May sebagai keluarga korban kecelakaan. Kok dia jadi sangat defensif ya? Wajar kok kalo reaksi kamu ngga mau tahu di belakang layar seperti apa situasi di UGD, namanya panik kan.

    Kapan mau maju negara kalo ada orang kritis dengan SISTIMNYA eh malah disuruh keluar. I feel you banget deh May. Good riddance lah kamu unfriend itu orang.

    • Sebelum aku unfriend aku sampe cek profil FB nya mba, ternyata dia memang kalo masalah yg menyangkut soal dokter reaksinya memang defensif. Wah aku sempet ngebatin, serem juga ya punya dokter model begitu.
      Hahaha aku jd ngerasain tuh kayak blogger naked traveler, yg kalo kritik tentang sistem pariwisata Indonesia yg emang amburadul, pasti ada aja yg komen “kalo ga suka pindah negara aja”. Wah orang ga bs liat kenyataan sih yg modelnya begitu.
      Iya mba Yo, kayaknya kalo orang begitu kalo didiamkan malah rese. Males ribut2 di soc med. Ada fitur unfriend mending di pake😉

  7. May, aku pernah didiemin di UGD karena dokter dan perawat kalang kabut menangani anak kecil yang tenggelam. Ketika itu kasusku tidak terlalu mengancam nyawa seperti adik kecil itu.

    Aku pernah posting satu plastik kresek antibiotik yang diberikan dokter di Path. Postinganku dilengkapi komentar tentang bagaimana dokter cepat kaya kalau jualan antibiotik segini banyaknya. Aku tambahin juga hitungan berapa banyak pil yang diberikan dan berapa bulan pil itu harus dihabiskan. Hasilnya dikasih komentar pedes sama teman yang dokter dan di unfriend. Teman dokter ini gagal melihat bahwa ada permasalahan antibiotik dan nampaknya kurang bisa membaca kritik walaupun kritik tidak untuk dia. Lha kalau begitu, gimana bisa memperbaiki sistem?

    • Sebenernya sih kalo emang lagi hectic dan kurang staff mungkin mereka harus buat prioritas, tapi kalo sampe penyangga leher aja ga ada, trus bisa salah kasih ukuran sampe terlambat, sedih deh dengernya😦
      Btw emang ada aja orang orang defensif yang gagal melihat masalah yang sebenernya. Kayak temenku ( dan temennya mba Tje), mereka meresa mereka dokter yang baik, udah berkoban banyak buat pasien, sehingga merasa di zholimi dengan sentilan kita. Tapi mereka lupa banyak rekan seprofesi mereka yang “nakal” dan emang madut alias mata duitan. Namanya juga masih manusia, bisa khilaf. Jadi seharusnya sih mereka ga perlu segitu tersinggungnya sampe marah marah hehehehe

      • Eh kalau gak ada penyangga leher mungkin saja tidak ada. Rumah sakit gak bisa terus2an punya stock pasti ada satu masa di mana sesuatu habis termasuk obat habis (ini aku pernah ngalamin). Apalagi dengan BPJS ini kalau aku gak salah ada keterbatasan dana yang diberikan ke RS. Terus perlu dilihat juga ini rumah sakit kelas berapa, kalau gak salah beda kelas beda kualitas. Ada juga rumah sakit yang khusus pelajar kan, jadi dokternya gak secekatan rumah sakit lainnya karena mereka masih belajar.

        • Ooo gitu ya. Kalo tidak ada stock, kalut juga ya harus cari di luar karna berpacu dengan waktu.
          Iya BPJS itu masih berantakan, baik dokter maupun pasien sama2 teriak😦
          RS khusus pelajar? Baru tau mba Tje, udah kayak salon Andrean Training Center aja:/. Anyway berarti emang perlu di revolusi ya SDM dan fasilitas kesehatan di Indonesia. Kadang sebagai pasein berasanya ga berdaya. kalo ada uang ada koneksi sih masih mending, kalo yg ga ada itu, kesian😦

          • Mba aku belum pernah sampe sakit terus berobat keluar negeri, tapi kayaknya kok kalo denger ceritanya berobat diluar negeri lebih terpercaya dan bagus ya? Apa benar? Penasaran aja:/
            Walau aku sih berpendapat, oknum dokter yang gak benar dimanapun pasti ada aja sih.

  8. RS emang kayak gitu, mau UGD atau ngga, dilayaninya antri. Malah dulu alm adikku kecelakaan, dibawa ke UGD sama org trus kita keluarganya blm datang, adikku ga dilayani krn blm ada yg bayar uang jaminan. Jadi dilayaninya tuh bukan hanya sesuai urgency tapi juga urutan urgency yang udah bayar, yg blm tentu bisa bayar mau urgent nya kayak apa ya harus nunggu.

  9. Halo May.. Perdana aku komen di blogmu nih..🙂
    Iya emank sih harus diakui kalo untuk pelayanan kesehatan di negara kita emnk masih payah, aku pun uda pernah ngalamin sendiri waktu papa harus pasang balon jantung.
    Kita pake RS terkenal untuk penanganan jantungnya, dan eng ing eng, bisa bisanya loh salah diagnosa. Jadi dokter specialistnya bilang bisa pasang balon jantung, setelah melakukan serangkaian pemeriksaan dan bahkan kita itu daftar 2 minggu sbelumnya untuk tindakan, di hari H setelah obat semacam obat bius disuntikan ke papa, dokter bedah membatalkan tindakan dengan alasan kondsi pasien tidak bisa dilakukan tindakan tsb karna tingkat keberhasilannya maksimal hanya 65% melihat kerusakan klep jantungnya, harus langsung lakukan bedah jantung untuk penggantian klep jantung. Kebayang kan bobroknya kaya apa bisa terjadi begini? Papa padahal pasien lama loh yang uda rawat jalan disana selama 10 tahun, walaupun itu hanya 1 tahun sekali kontrolnya dan 1 tahun terakhir rutin setiap bulan karena memang ada kelainan lagi dengan katup jantungnya. Waktu aku minta refund uang yang sudah dilunasi, u know what? aku dilempar sana sini dan menghabiskan waktu sekitar hampir 8 jam untuk mendapatkan refund utuh atas uang yg uda aku setor. Kenapa gitu? Karena ak ngotot gamau dicharge biaya apapun karena tindakan ini kita ambil bds konsultasi dg dokter disana dan mnrt saya ini kan kesalahn pihak RS. Bersyukur juga kita ga ambil tindakan disana, kita langsung mencoba pengobatan di negeri sebelah, eh ternyata diagnosa atas penyakit jantung papa pun tidak komplit loh, disini hanya terdiagnosa 1 kerusakan, disana 3 kerusakan.. Dengan hasil lab dan radiologi yang sama loh yg saya bawa dari hasil pemeriksaan di RS sebelumnya bisa didiagnosa langsung oleh dokter disana.
    Yah susahnya masy kita yg udah mendarah daging ya kalo kita komplain dan umbar di socmed ga terima dan dibilang bisa jadi pencemaran nama baik, padahal fakta berbicara demikian, bukan jadiin pelajaran dan untuk planning perbaikan ke depan.. Semoga lah ke depannya bisa lebih cerdas lagi🙂

    Kalo untuk komen di SocMed yang sampe berdebat, adeku juga pernah loh dilabrak sama orang ga dikenal di FB cuma karena nulis status. Nampaknya ybs itu merasa tersinggung, padahal kenal juga nggak loh, langsung di unfriend sama adeku tapi ya ditantang lagi lewat message. Memang rupa2 manusia ya.. ahahha

    Sory nih, perdana tapi panjang bener komennya.. Just sharing loh ya May,🙂

    • Hai Va, thank you udah mampir🙂
      Waduh baca pengalaman mu jadi ikutan gemes. Bener disini kayaknya posisi kita sebagai pasien tuh lemas banget. Apalagi kalo dokternya keluaran produk jaman dulu (jaman dulu anggapannya kan dokter=Tuhan) alias udah tua, opininya susah banget di bantah. Kita mesti nurut, coba protes macem2 alamat di judesin atau malah di galakin.
      Untung udah diurus lama akhirnya bisa refund juga ya😦. Kalo baca pengalaman kamu ini gak heran kalo banyak orang yang bela belain berobat ke negeri Singa, bukan sok tapi masalah rasa percaya dan nyawa orang yang kita sayang😦
      Kayaknya temenku yang “nyerang” itu gagal melihat kenyataan di lapangan. Dia masih menganggap rekan seprofesi dia tuh semuanya berintegritas. Yang aku tau sih dia emang orangnya lempeng.
      Hahaha sekarang emang banyak ya orang yang kurang sopan di soc med, mungkin karena merasa cuma bertemu secara virtual jadi sah sah aja kalo kasar. Iiih apalagi kalo kayak adekmu itu ya, jadi kayak di teror, males banget:/
      Hahaha gpp Val, thank you udah sharing ya. Btw papa sekarang udah sehat kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s