Steril yuk

1335561130933_8712611

Pertama yang gue lakukan begitu punya anak kaki empat di rumah adalah melakukan sterilisasi.

Yap disteril, artinya anak anak kaki empat dirumah gue gak akan bunting, gue gak akan punya cucu kaki empat sama sekali🙂.
Steril yang gue, pilih setelah tanya sana sini, adalah steril bersih. Dalam artian bukan cuma diikat saluran telurnya tapi diangkat bersih semua rahim, saluran telur, sampe kelenjar susu nya. Kedengeran serem? Emang, tapi percaya lah itu demi kebaikan dan kesehatan mereka juga kok.
Untuk manfaat dan kelebihan steril binatang peliharaan, monggo di google aja ya, banyak kok refrensi nya. Gue sendiri lebih mau ke sharing pengalaman gue mensteril Mercy dan Jessy

Awalnya gak sedikit yang nanya, “kok kepikiran sih binatang peliharaan nya di steril? Gak kesian?”

Emang urusan steril anak kaki empat gue ini banyak kontroversinya *tsaaah*, dari nyokap gue, temen temen gue, sampe si Mbul sendiri pun sempet meragukan dan mempertanyakan niat gue untuk mensteril Mercy dan Jessy.

Udah dari segi biaya besar, faktor umur pun (terutama Jessy yang udah gak muda lagi) sempet menjadi pertimbangan. Nyokap gue malah bilang, buat apalah disteril toh anjing nya betina plus mereka juga jarang keluar rumah. Tapi gue kekeuh. Bukan apa apa, gue mau mereka sehat dan moga moga berumur panjang (sesuai umur anjing). Penyakit reproduksi sering terjadi loh pada anjing betina ketika mereka sudah tua, baik yang udah pernah bunting maupun belum. Gue gak mau mereka dimasa tuanya sakit, apalagi Jessy yang eks breeder. Khusus Jessy, gue emang concern banget sama kesehatan reproduksi Jessy yang entah berapa kali melahirkan.
Alasan lain nya gue gak mau Mercy dan Jessy kecolongan bunting lagi. Yakan ada kalanya gue ajak mereka kumpul kumpul sama komunitas pencinta anjing di Serpong, manalah bisa gue cegah kalo tetiba ada yang colongan humping😆 . Mercy udah pernah bunting sekali, dan itu gak gampang ketika melahirkannya. Gue mah stress dah kalo sampe Mercy dan Jessy sampe bunting lagi. Oya belum lagi kalo mereka lagi loop alias menstruasi, haduh bisa pusiiing pala mama nya bersihin mereka. Jadiii marilah kita steril aja lah ya.

Ternyata urusan steril Mercy dan Jessy ini dimudahkan banget.
Dari segi biaya yang mencukupi (emaknya rela puasa Strabucks loh😀 ). Terus dapet refrensi dokter yang oke, kliniknya juga ga jauh dari rumah. Dan yang terpenting kondisi Mercy dan Jessy setelah di cek ternyata oke, sehat dan fit untuk di steril. Yeaaay!!

Gue steril Mercy dan Jessy di Klinik Rajanti dengan Drh Kris. Dokter Kris ini refrensi dari Ka Rina, sepupunya sepupu gue, dan ternyata oke banget. Dokter Kris memeriksa Mercy dan Jessy dengan teliti sebelum prosedur steril dilaksanakan termasuk cek darah dan fisik, beliau juga menjawab semua pertanyaan dengan jelas. Gue jadi lumayan tenang deh.
Untuk biaya, gue habis sekitar 1,8 juta plus plus untuk steril Mercy dan Jessy. Emang agak mahal karena kedua anjing gue udah gak muda lagi jadi bius nya gak bisa sembarangan, mesti khusus katanya sih. Gue juga sediain budget ekstra untuk mereka berdua di rawat inap selama 3 harian. Pertimbangannya, gue dan Mbul kan kerja jadi mendingan mereka rawat inap di klinik biar lebih ada yang ngawasin pasca operasi.

Hari H untuk steril pun tiba.
Biarpun berbekal segabruk informasi dan ditangani dokter yang terpercaya tetep aja lah mama nya kuatir yaaa. Hal yang gue takutin adalah habis di bius mereka gak bangun lagi, atau ada komplikasi. Semua sudah dijelaskan sama dokter Kris sih, tapi teteep aja…
Gue inget banget tuh hari Sabtu, 13 Juni 2015 pagi, gue anter mereka ke klinik Rajanti. Dari semalem mereka udah puasa, gak makan dan minum cuma sedikit. Gue peluk mereka sebelum masuk ke ruang operasi, dan tangan gue gemetar waktu tanda tangan surat pernyataan operasi (yap persis kayak operasi manusia!). Habis itu, udah deh gue tinggal. Biar ga stress, gue di ajak Mbul ngeluyur ke Senayan sekalian berburu tiket Bigbang *teteup*😆
Kira kira jam 4 sore gue di telepon dokter Kris, katanya operasi berjalan dengan lancar dan Mercy Jessy sudah siuman. Gak ada komplikasi. Puji Tuhan…
Gue buru buru balik buat nengok mereka ke klinik. Ternyataaa mereka udah sadar dan kembali lincah. Beneran lincah kayak gak habis di operasi. Apalagi Jessy, entah perasaan gue atau gimana tapi raut muka nya tuh beda banget. Kayak lebih seger. Dan itu terjawab setelah dokter Kris menjabarkan hasil steril mereka.

Setelah gue denger penjelasan hasil steril mereka, gue bener bener bersyukur kekeuh mensteril mereka terutama Jessy. Hasil steril Mercy sih bersih, rahim dan saluran telurnya masih sehat dan gak ada komplikasi tapi Jessy ternyata rahimnya sudah membengkak, kehitaman dan bernanah. Rahim nya Jessy itu udah kayak bom waktu, dan kalo sampe pecah nanahnya udah pasti mengancam nyawanya.
Itu menurut dokter bisa akibat dia di breed selama 7 tahun. Pantesan awal awal dateng, dia kalo di pegang perutnya pasti ngaing ngaing kayak kesakitan, dan pantesan raut muka dia pasca operasi kayak sehat banget. Iya lah, pasti dia selama ini berasa kesakitan😦

Recovery pasca operasi berlangsung lancar, dalam waktu seminggu luka sudah menutup dengan sempurna. Dan mereka tambah lincah. Apalagi si Jessy, aduuh kayak hilang beban nya. Makannya pada lahap lahap, si Mercy yang sebelumnya susah makan juga jadi lahap, apaaa aja yg dikasih pasti dilahap. Menurut Dokter Kris emang setelah steril makan mesti di kontrol jangan sampe malah jadi obesitas soalnya bakal jadi penyakitan juga. Mamanya legaaa dong. Apalagi mereka juga lebih kalem ya, gak pecicilan😆

Setelah pengalaman gue steril ini, gue gak ragu ragu untuk menyarankan buat steril binatang peliharaan. Apalagi kalo sayang. Banyakan orang masih ragu ragu mau steril binatang peliharaannya. Itu masih jadi perdebatan panjang di forum forum pencinta anjing. Alasannya dari mulai kasihan sampe absurd karena bawa bawa agama zzzz  -___-“

Kalo gue tanya kanan kiri, termasuk nyokap gue, alasan yang utama kenapa orang gak mau steril binatang peliharaannya karena KASIHAN. Kasihan mesti di operasi, kasihan gak bisa punya keturunan, dan seribu satu kasihan yang lain. Yang paling konyol, kasihan mereka gak bisa kawin lagi, haizzz… Menurut gue yang ngasih alesan ini orangnya terlalu perasa deeeh.
Tau ga, lebih kasihan kalo mereka melahirkan terus terus terus dan terus. Kalo buat orang melahirkan itu pertaruhan nyawa, sama cyin buat binatang peliharaan kita juga. Resiko gede. Belum lagi rentan penyakit reproduksi di usia tua nya.
Oya, perlu diluruskan ya anggapan kalo udah steril anjing gak bisa kawin lagi itu TIDAK BENAR. Mereka tetep bisa kawin tapiii gak bisa punya anak itu aja.
Kalo soal kasian gak bisa punya anak, binatang itu gak kayak manusia, buat mereka punya gak punya anak selama mereka di cintai sama pemiliknya itu gak masalah. Cinta kita yang membuat mereka tetep happy dan hidup mereka berwarna kok🙂

Yang kedua, pengen punya puppies atau kitten. Haiisss ini lagi, pengen jitak dengernya. Sekarang gue tanya, kalo punya anakan nya, emang mau di pelihara semua? Palingan kita mau piara satu atau dua, padahal anjing atau kucing sekali beranak bisa SELUSIN. Nah pe-er tuh kan sisa nya mau dikasih kemana. Ujung ujungnya nambahin binatang jalanan yang terlantar.

Yang ketiga, mahal. Nah kalo ini gue gak tau mesti komen apa secara mahal atau murah relatif ya. Gue sendiri gak keberatan keluar uang buat steril mereka karena gue sayang. Kalo emang keuangan mepet banget tapi pengen steril bisa hubungi shelter atau googling jadwal baksos steril dengan harga miring. Aman kok asalkan anjing atau kucing kita belum terlalu tua umurnya. Umur ideal steril adalah kisaran 1 tahun.

Yang absurd pake bawa bawa ajaran agama. Yang bilang dosa kalo steril binatang peliharaan, gue cuma mo bilang kalo lo bisa pelihara semua anakan yang dilahirkan anjing/kucing lo dengan penuh tanggung jawab tanpa ngasihin anakannya kesana sini silahkan tidak mensteril binatang peliharaan lo. Tapi kalo gak sanggup, terus ujung ujungnya semua anakannya dikasihin secara tidak bertanggung jawab atau di buang, tinggal tanya aja sama hati nurani (kalo ada) dosa apa engga tuh.

spayandneuterinfo2

Jadi mari kita neuter dan steril binatang peliharaan kita agar tidak over populasi, jadilah owner yang bertanggung jawab🙂

15 thoughts on “Steril yuk

  1. Kalo tetangga kost-ku dari awal pelihara kucing emang sengaja steril Ci, alasannya sm kya Cici diatas: kasian sekali beranak bisa banyak + demi kesehatan jg. Kalo kata gue sih setelah di steril justru kondisi anjing/kucing jd lebih baik ya, mendingan kasih mereka perawatan dan imunisasi kan drpd beranak terus hahaha

    • Tull, mana kalo beranak pan banyak ya. Belum kalo lagi mens hadoooh emaknya bisa pusing sendiri jagainnya😆 . Sebenernya steril juga bisa menjaga kewarasan emaknya😆

  2. Trs gw br tau klo anjing bs menstruasi juga -__- pantesan aja sepupu gw wkt itu blg mau steril anjing biar lbh sehat. Oo ini toh jawaban nya #barutau

    • Hahaha sama kayak manusia juga sih ye, cuma periode nya yang gak sebulan sekali dan kalo udah mens pusiiing mamakny. pusing jagainnya biar gak bunting, pusing bersihinnya juga. Begitu udh di steril, amaaan🙂

    • Iya ko, kalo lagi mens emang ribet banget. Dan kucing atau anjing kalo lagi mes juga sama, lebih sensi, lesu, bulunya rontok, intinya ribet deh😀
      Kalo udah di steril bersih, aman🙂

  3. Alhamdulillah seneng bacanya jessy udah seneng sekarang😀

    akupun kucing2 di rumah udah disteril semua, awalnya sama mba may suamiku keberatan katanya kasian kalo disteril nanti bla bla bla sampe akhirnya kucing betinaku melahirkan 3 kali akhirnya baru bilang iya supaya disteril *zzzz*

    kalo memang kemahalan untuk steril komunitas pecinta kucing suka ngadain steril bersubsidi dan lebih murah aku ga tau kalo anjing ada ga yah steril bersubsidi ini.

    • Iya mba, banyakan yang steril itu karna kasian. Padahal lebih kasian kalo dia melahirkan terus, lalu di pisahin dari anak anaknya.
      Sebenernya buat anjing juga banyak kok steril bersubsidi cuma anjingnya harus dari muda, kalo udah tua kayak Jessy mesti steril khusus di klinik dengan observasi full dari dokter🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s