My Princesses

Sepanjang ingatan gue, kayaknya dari kecil sampe gede, dirumah gue gak pernah sepi dari binatang peliharaan. Ada anjing, kucing, burung. Tapi paling sering sih piara anjing.

Setelah anak anaknya nya beranjak dewasa dan satu satu keluar dari rumah untuk merantau, nyokap bokap gue piara anjing biar gak kesepian. Dari mulai Beno si anjing tekel, Kenzi dan Kenzo sepasang anjing anjing mix (pom2 sama pug), Mercy anaknya Kenzi kenzo, Monik seekor mini pom dan terakhir si Bubu seekor kucing. Rame ya?😀

Sebenernya anjing nyokap bokap gue bisa lebih banyak lagi karena si Kenzi sama Kenzo beberapa kali punya anak. Tapi akhirnya yang di keep cuma Mercy seekor. Urusan anjing beranak ini akhirnya berhenti setelah si Kenzo di neuter (di steril). Kapan kapan deh akan gue post tentang neuter binatang peliharaan ini.

Setelah gue hidup berumah tangga, gue gak kepikiran buat piara anjing pada awalnya. Dulu kan gue tinggal di apartemen, tentunya ribet kalo piara anjing karena space nya terbatas. Belum lagi kita berdua kerja, kasian anjingnya kalo di tinggal2 dirumah.

Begitu gue pindah ke BSD dan gue kerja di kantor baru yang jaraknya lebih dekat dari rumah baru deh gue kepikiran untuk piara anjing. Pertimbangan gue, karena waktu gue gak habis di jalan untuk macet macetan tentunya gue bisa punya waktu lebih untuk si guk guk di rumah ya.

Hehehehe pada kenyataannya, gue gak punya waktu lebih juga sih secara kerjaan gue ternyata loadnya tinggi tapi adanya anak kaki empat di rumah ternyata menolong gue untuk stay strong menghadapi tekanan kerja di kantor yang baru.

Gue awal nya gak punya kriteria khusus mau punya anjing model apa, tapi yang jelas gue gak mau beli. Selain beli itu mahal, gue sering baca banyak anjing-anjing yang terlantar. Jadi gue mau adopsi atau dapet hibah aja. Jenisnya apa terserah asalkan anjingnya at least berumur setahun ke atas dan kalo bisa betina.
Gue gak mau anak anjing karena gue gak ada pengalaman piara anjing sendiri (nyokap punya itu gak masuk itungan gue piara anjing sendiri karena nyokap handle semua), ntar takutnya malah mati. Rencananya gue dan Mbul mau survey ke shelter-shelter buat adopsi atau tanya tanya ke temen aja kali kali ada yang mau hibahin anjingnya.

Sebelum gue sempet survey ke shelter, gue liat di IG nya Dinadya, sodaranya ada yang nemuin anjing manis di daerah Woltermonginsidi. Anjing kampung, kayaknya di buang dan diketemukan dalam keadaan kakinya terluka. Gue kontak Dinadya dan dia welcome banget untuk gue mengadopsi anjing itu. Dinadya gak bisa piara anjing itu karena dia juga udah banyak anjingnya.
Besoknya gue dan Mbul langsung jemput anjing itu di rumah sepupunya Dinadya. Diluar dugaan kita ternyata anjingnya agak besar. Tapi gue langsung jatuh cinta sama dia, dan gue kasih nama dia Bookie. Jangan tanya gue dapet namanya dari mana, kepikirannya itu aja.

Sadly, Bookie gak bisa lama di rumah kita. Bookie kayaknya udah kebiasa hidup di jalanan, gak betah di dalam rumah lama lama. Dia selalu berusaha kabur dan gue sempet kena tegur juga sama tetangga karena dia Bookie kabur dan berisik pas kita tinggal. Bookie juga tenaga nya besar. Si Mbul yang gak ada pengalaman piara anjing sama sekali malah jadi takut sama Bookie.
Gue sendiri sih no problem sama Bookie. Gue sayang banget sama dia. Sempet si Mbul harus pulang ke Cirebon karena oma nya sakit, padahal gue gak bisa ikut karena gak bisa cuti jadi harus ditinggal di rumah sendiri. Untung ada Bookie yang nemenin and she’s such a cute and calm girl kalo ada orang di rumah.
Lama lama si Bookie yang gak bebas keluar dan jalan jalan, jadi stress di rumah. Mulai berdarah poop nya, susah makannya. Gue sedih banget, takut dia sakit lalu mati.
Setelah konsul sama nyokap gue, akhirnya nyokap nawarin untuk ambil si Bookie buat temennya. Awalnya mau di kasih buat pastor di gereja gue, tapi gue kuatir ga aman. Gue takut si Bookie di culik dan berakhir jadi masakan di lapo karena di gereja itu anjingnya terlalu bebas berkeliaran sehingga gampang di ambil orang. Untung ada temennya nyokap yang bersedia nampung. Halaman rumahnya lebih luas jadi si Bookie gak terkurung di dalam rumah seharian. Singkat cerita, akhirnya si Bookie di bawa ke rumah nyokap untuk kemudian diambil sama temennya. Hiks sedih banget, sepanjang jalan gue pelukin itu si Bookie.
Disatu sisi gue sedih, tapi disisi lain gue seneng akhirnya si Bookie dapet rumah yang cocok. Dia happy tuh di rumah temen nyokap gue. Gue masih sering dikirimin kabarnya Bookie dan keluarga barunya sama nyokap gue.

Setelah ga ada Bookie, gue kehilangan banget. Rumah rasanya sepi dan gue jadi gak semangat. Ga ada hiburan lagi ditengah stress nya gue sama kerjaan. Nyokap gue akhirnya ngusulin, kenapa gue gak boyong aja si Mercy ke BSD. Menurut nyokap, si Bookie mah terlalu besar untuk di piara di dalam rumah harusnya anjing sekecil si Mercy yang cocok untuk di piara di dalam rumah. Lagian nyokap gue bilang dia udah mulai kepayahan ngurus terlalu banyak piaraan dirumah, jadi kalo gue bawa si Mercy beban dia lumayan berkurang.

Yo wis akhirnya gue dan Mbul dengan semangat 45 mboyong si Mercy ke BSD dan segera dia jadi princess kesayangan kita berdua di rumah.

Mercy itu adorable banget. Gak jelas anjing jenis apa malah membuat dia unik. Bentuk badannya yang bantet dan gempal membuat dia enak banget buat di usel usel. Bulunya lembut banget, dan menurut gue bau nya Mercy itu harum banget. Umur Mercy yang gue estimasi udah 5 tahunan, ternyata baru jalan 4 tahunan. Ga pasti juga sih karena Mercy gak punya surat lahir, Gue kira kira aja setelah ngeliat foto Mercy waktu masih puppy di kompi gue.
Awalnya karena dia anak tunggal dan curahan sayang gue sama Mbul, Mercy jadi agak manja. Makannya musti di suapin, tidurnya mesti bareng kalo engga dia nangis nangis. Kalo di ajak main mobil, gak mau dia duduk anteng di belakang, maunya nyempil bareng gue & Mbul di depan😆 . Mercy membuat rumah kita meriah deh.
Tiap pulang kerja, disambut sama dia tuh rasanya capek hilang. Beneran gak lebay. Dia ngintilin kemana aja kita pergi. Kalo mandi aja dia nungguin di depan kamar mandi.
Mercy emang anjing rumahan, dia biarpun pintu rumah gue kebuka gak pernah mau keluar. Jaman masih tinggal sama nyokap pun dia jarang kemana mana. Emang sih ujung ujungnya dia jadi kuper. Kalo kita pake leash, dia malah mogok jalan😆

Karena manjanya Mercy itu lah kita kepikir untuk tambah satu anjing lagi. Kali ini kita udah tau kalo untuk rumah kita at least kita punya yang segede Mercy lagi atau bahkan lebih kecil. Gak bisa kalo gede-gede, dan harus anjing rumahan yang bisa di tinggal tinggal. Mercy sih, kita tinggal kerja anteng banget.

Selang sebulan Mercy di BSD, nyokap nawarin apa gue mau nampung minipom? Minipom ini mau nyokap ambil dari breeder yang mau bubar usahanya di Bandung. Minipom nya udah umur 7 tahun. Satu tahun umur anjing sama dengan 7 tahun umur manusia, yang berarti si Jessy udah berusia kurang lebih 49 tahun. Gue dan Mbul langsung sepakat untuk menampung Jessy walaupun belum lihat kayak apa anjingnya.
Jessy di ambil di Bandung bukan sama kita. Nyokap yang jemput dia, kenapa? Karena Jessy perlu di treatment dulu. Jessy dijemput dalam keadaan menyedihkan. Kurang gizi (kurus banget) dan kutuan parah. Ditempatkan di gudang oleh breeder bersama dengan sodara sodaranya. Setelah di ambil dan ditreatment seminggu di rumah nyokap, barulah gue dan Mbul jemput Jessy ke rumah nyokap di Karawang.

Beda dengan Mercy yang playfull, Jessy itu penuh rasa trauma. Gue gak tau perlakuan apa yang dia terima sebelumnya yang jelas Jessy gampang banget ketakutan apalagi sama laki laki. Kalo di pegang Mbul udah kayak mau di potong aja, jerit jerit heboh. Kalo udah heboh si Jessy itu bisa sampe terkencing kencing. Perlu pendekatan halus dan penuh kasih sayang buat mendapatkan rasa percaya dari Jessy. Gak bisa tuh dia di uwel uwel atau di usel usel. Senengnya, si Jessy ini makannya gampang banget. Jadi contoh buat Mercy sehingga lama lama si Mercy gak manja lagi, makannya gak perlu di suapin lagi.

Mercy dan Jessy dari awal udah klop. Walau gak yang langsung akrab tapi at least gak ribut. Jessy sebagai yang lebih tua keliatan banget banyak ngalah sama Mercy. Mercy pun acuh gak acuh sama Jessy, dia menghormati wilayah Jessy lah.

Kalo Mercy maunya tidur nimbrung sama kita, Jessy lebih suka tidur sendiri di lantai atau di bak nya. Tapi mereka sama sam tidur dikamar sih.

Sekarang Jessy udah lebih playfull, lebih ceria. Dan lama lama kompak juga mereka apalagi kalo urusan ngededel tissu😆

Ada mereka berdua di rumah gue membuat hidup gue dan Mbul lebih berwarna deh🙂

Love you My Princesses :*

Jessy pertama kali datang. Kurus dan ketakutan. Kalo dipegang udah gemetaran terus kaing kaing
Jessy pertama kali datang. Kurus dan ketakutan. Kalo dipegang udah gemetaran terus kaing kaing. Dia maunya diem di kandang aja.
Jessy yang sekarang, ceria dan genduuud
Jessy yang sekarang, ceria dan genduuud. Dia mah sekarang senyuum terus bawaanya
Mercy
Mercy. Tampangnya kayak sedih padahal mah jahiiil banget. Itu kalo udah mainan handuk bisa seru sendiri. Tatapan begini nih dikeluarin abis abisan kalo abis ngelakuin kebandelan. Biar emak nya luluh dan gak ngomel😀
Mercy, Jessy dan daddy
Mercy, Jessy dan daddy…Serbuuuu

20 thoughts on “My Princesses

  1. Jessy CANTIK bangeeeeet! Mercy jg imut! Seneng yaaa punya peliharaan. Aku selalu suka baca cerita orang melihara anjing. Tp aku sendiri lbh pilih nggak punya pet, sih.

    • Hehehehe makasiiih mem. Mereka nih penyemarak di rumah.
      Karena piara pet perlu komitmen emang mesti yakin banget sih. Sejak piara mereka banyak yang mesti dipikirin apalagi kalo mau pergi pergi, mirip kayak anak anak lah🙂

  2. hahahhaha lucu yah jessy and mercy…

    gw dulu punya jenisnya maltese dari 2 bulan gw piara pertama yg cewe setahun kemudian yg cowo. Ribet May…beneran kaya piara bayi harus mandiin, vaksin lengkap trus makanan gw bejek kaya bubur susu…tapi emang nyenengin dulu mrk tidur sama gw sampe gw married haahahha sekaranf kasih oom gw habis gak ada yg ngurus entah gmn kabarnya? yg 1 lahira 2003 sept yg 1 lahir maret 2004 berarti udah opa dan oma, 84 tahun dan 77 tahun.

    Gw pernah ketumpangan anjing temen gw sejenis juga tapi bekas trauma jadi buntutnya udah turun masuk dalem blkg bawah gt, mukanya murung, pokoknya melo bgt deh lama2 ceria… trus dibawa ke rumah tantenya masuk kandang nggak lama dapet kabar anjingnya mati stress kali sedih bgt…

    Skrg gw gak piara anjing nggak memungkinkan, dgn dua anak aja megap2 hahahhaa tar ada anjing nambah2 beban gw aje. Kasian kan dari pada nggak kerawat🙂

    • Iya piara anjing tuh gak gampang. Gue salut banget sama yg pada rescfue anjing2 terlantar dari jalan sampe puluhan bahkan ratusan. Gue nih nyembuhin trauma si Jessy sampe sekarang aja masih proses.
      Wah udah oma oma dan opa opa ya, semoga masih sehat sehat🙂

  3. aduhhh maya gue itu takut banget ama anjing..even anjing selucu n seimut2 gimana gitu, padahal dah berusaha bangetttt pengen berani tetep kalah kalau dah digongggong ..walaupun kalau kata adek gue itu gonggongan salam kenal.
    yang parahnya kalau lagi jalan2 dipark disini hampir semua orang miara anjing dan besar2 gituu..si bazyl tuh happy banget kalau bisa dia mau melukin deh..gue yang dah tegang duluan huehehe.

  4. Jessy nya lucu Mayy.. Klo gw berani pegang mah udah gw pegang2 *ketok2rmh maya* hahahaha

    Hampir semua kel dr nyokap tuh punya anjing, dan sepupu2 gw punya anjing, tp tiap ngumpul gt, mrk tau klo gw takut anjing, jd suka ditaro di kamar, ato ga mrk jagain hahaahaa

  5. Si Jessy mirip anjingnya bos gue Ci. Lucu banget yaaa😀 sayangnya laki gue gaboleh anjing gt. Pdhl anjingnya bos gua itu ya, tiap ketemu gua pasti manjat2 minta dipeluk, digendong 💜💜💜

  6. maaaaaaay lama banget gak main kesini… aduh duh duh gemessss, gue demen bgt anjing may dari dulu slalu punya anjing tapi yang terakir mati sebelum gue married. jadi sampe sekarang belum punya anjing lagi… jessy lucu bgt yaaa, tapi gue sukanya yang gede2 may macem golden atau husky hihihihi

    • Reee, gue juga baruuu kok posting posting lagi. Hahahaha web nya baru bisa di akses. Lumayan lah awalau lemot😆
      Hehehe wajar lah, kalo udah ada anak ribet loh kalo ditambah anjing. Soalnya anjing kadang forever baby, ya kayak si Mercy itu😀
      Btw, gue juga sebenernya pengen pelihara anjing rada gede, tapi rumah minim lahan, huhuhu kesian anjingnya mana lingkungan gue agak ga doggy friendly lagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s