Lagi Lagi Bank D

Iya lagi lagi gue ada urusan yang gak enak sama bank D.

Setelah urusan kartu kredit dulu berakhir, hubungan gue dengan bank D emang gak serta merta selesai karena gue masih punya rekening tabungan disitu.
Gue pikir untuk banking nya sih bank D ini boleh lah, gak kena biaya admin yang menyebalkan itu jadi bisa gue pakai buat tabungan konvensional aja tanpa gue utak atik.

Di bank D itu gue punya 2 rekening atas nama gue dengan satu kartu ATM. Satu buat tabungan gue pribadi, satu lagi buat tabungan si Mbul yang di buat atas nama gue.
Sejak gak ada kartu kredit memang, pergerakan transaksi gue di bank D gak terlalu signifikan. Dan ketika kita punya rumah, tabungan di Mbul di bank D yang di buat atas nama gue itu ludes terpakai buat renovasi rumah sampe bersisa tinggal 50 ribuan kalo gak salah. Di rekening gue pribadi sih dana nya masih lumayan, plus sebulan sekali juga gue masih reguler nabung. ATM dan e-bankingnya udah otomatis gak pernah di pake lagi lah. Jadi sepanjang tahun 2014 ini bisa di bilang aktivitas banking gue di bank D nyaris stagnan, sampe sampe e-banking gue di non-aktifin otomatis sama bank D.

Semua itu gue pikir oke oke aja, sampe akhirnya gue perlu ambil uang di ATM bank D, pas gue masukin kartu ATM nya ternyata masa berlaku kartu ATM gue udah abis. Fyi, kartu debet bank D ini emang di bundel bareng sama Master Card jadi bisa di gunakan layaknya kartu kredit dan punya masa expired kartu. Yang bikin gue heran, kok bisa ya gue gak di kirim kartu penggantinya ya padahal di bank C, dengan sistem kartu yang sama, gue otomatis dikirimin kartu penggantinya loh. Bahkan gue ga dapet notifikasi dari bank via SMS kek atau via e-mail kek padahal masa berlaku kartu gue tuh udah habis dari bulan Juli. Gue malah dapet note dari mesin ATM yang bilang gue harus datang langsung ke cabang untuk ngambil sendiri kartu pengganti nya. Hadeuuuh mulai nyebelin nih.

Sebelum gerusuhan dateng ke bank nya, besok hari gue telepon gue CS nya untuk konfirmasi. Sekalian protes gitu. Soalnya dateng ke bank cuma buat ganti kartu ATM doang tuh amat sangat ngerepotin. Dipikiran gue, kalo emang pihak bank ngasih tanggal kadaluarsa untuk kartu ATM, harusnya bank juga bisa dong kirim kartu penggantinya via kurir tanpa harus customernya dateng sendiri ke bank. Mana cabang bank D ini gak banyak lagi, trus kebeneran deket gedung kantor gue yang baru kaga ada. Cabang terdekat yang ada cuma di area Pondok Indah sana yang mana gue harus naxi dan maceeet. Super rempong.

Ketika gue, telepon CS nya akhirnya gue memutuskan udah deh mendingan gue tutup aja rekening gue di bank D. Soalnya menurut CS nya, tiap masa berlaku kartu ATM habis gue emang harus ngambil sendiri kartu penggantinya ke cabang bank D terdekat. Males banget ya. Masa jadi gue yang ribet. Mendingan gue nabung di celengan ayam aja deh.
Nah pas mau nutup tabungan ini lah gue baru tau kalo tabungan di bank D ini gak bisa ketutup otomatis. Customer harus *lagi lagi* datang kecabang untuk nutup tabungan secara proper dengan biaya 50ribu saja *sigh*. Jadi gak bisa tuh kita ambil semua uangnya via ATM, disisain 50ribu, dan ketutup otomatis setelah 6 bulan seperti di bank lain.
Yang ada setelah 6 bulan rekening tabungan kita di bank D kalo di bawah 250rb dianggap rekening dormant (rekening non aktif) yang dikenai charge sebesar 12.500 setiap bulan nya.

Lah…*hening*

Pertanyaan gue selanjutnya (masih di telepon call centre) ke CS nya adalah sampe kapan rekening bank yang dormant itu di potong biaya 12.500? Bertapa kagetnya gue ketika mbak CS nya bilang ” ya selama lama nya Bu”. Percakapan gue dengan mbak CS selanjutnya sungguh absurd dan menjengkelkan deh. Gue coba ceritain dalam bentuk tulisan kira kira seperti ini:

Gue: “loh nanti kalo kena charge bisa sampe minus dong tabungan saya, kan lama lama uang saya kalo pun sisa 250 ribu bakal habis kena charge. Apalagi kalo saya sisain cuma 50ribu”

Mbak CS: “Iya bu, peraturan bank D memang rekening tidak bisa di tutup otomatis dan akan di anggap rekening dormant dengan di bebani biaya 12.500 rupiah”

Gue: “loh sampe kapan mbak? Kalo saya meninggal atau gak ngeh gimana mbak?”

Mbak CS: “Iya maaf bu, peraturan bank D memang rekening tidak bisa di tutup otomatis dan akan di anggap rekening dormant dengan di bebani biaya 12.500 rupiah sampai customer datang ke bank dan menutup dengan biaya 50rb dan itu bisa minus memang karena biaya charge akan terus dikenakan”

Gue: “loh kalo begitu itu jadi saya seperti punya utang ke bank D dong? Aneh sekali mbak. Pertanyaan saya kalo rekening saya sampe minus nih, saya trus mau tutup gimana?”

Mbak CS: “Ibu harus datang ke cabang, bayar biaya adminnya yang terhutang terus baru di tutup dengan biaya 50 ribu. Peraturan bank D memang rekening tidak bisa di tutup otomatis dan akan di anggap rekening dormant dengan di bebani biaya 12.500 rupiah”

NGOOOK!!

Ulang percakapan di atas dengan kalimat yang berbeda tapi arti yang sama kira kira 15 menitan sebelum gue akhiri dengan jengkel…Capeee deeeh

Wah gak beres deh ini. Rekening pribadi gue sih gak masalah masih cukup dananya yang gue kuatir malah rekening yang si Mbul yang udah dari kapan tau saldonya cuma tinggal 50ribuan lebih. Udah minus berapaaah tuh *mulai panik plus  kesel*

Udah lah gak pake nunggu lagi, gue langsung ijin bos gue untuk ngurus ke bank D cabang PIM.
Daaan ternyata tabungan si Mbul udah minus kira kira 20 ribu. Kalo gue mau tutup gue harus bayar dulu minusnya itu baru ditutup. Gak berapa sih emang nominalnya tapi absurd aja gue yang jadi harus bayar, padahal harusnya masih ada sisa uang 50ribuan yang pas buat tutup rekening. Baru kali ini gue alami selama gue berurusan sama bank loh. Biasanya kan kalo udah nol ya harusnya stop dong yah😦

Hhhh *wooshaaah* marilah kita berjamaah ngomong WTF!!!

Berhubung gue gak mau bikin ribut di depan umum, trus CS bank nya juga sama aja cuma bisa lagi lagi ngomong “emang peraturannya rekening dormant itu kena charge 12.500” yang diulang terus kayak kaset rusak. Mending langsung gue bayar tuh minus nya terus gue tutup aja deh. Abis perkara! Clearly kalo gue ngomong sama CS nya mereka cuma bisa ngomong hal yang sama bak tembok. Gue gak bakal dapet penjelasan kenapa begini kenapa begitunya, emang udah peraturannya begitu. Titik.

Pertanyaan yang masih menggantung dipikiran gue, mau sampe kapan rekening itu dianggap dormant?
Kalo rekening nasabah bisa sampe minus, itu kan berarti sebagai nasabah kita punya utang sama bank D dan bank D punya piutang sama kita, pencatatan mereka gimana tuh?
Berarti pencatatan atas harta mereka gede dong di piutangnya dong alias banyak nasabah yang jadi punya piutang sama mereka karena potongan biaya admin itu sampai bisa bikin minus rekening. Soalnya pasti banyakan nasabah mikir setelah 6 bulan gak aktif rekening akan tutup dengan sendirinya😦.
Gue gak salah denger tentang rekening bisa minus ini, karena  pas gue tanya ke CS nya mereka bilang rekening dormant itu gak bakal di tutup sampe kapan pun selama customer nya gak dateng ke bank untuk nutup rekening tersebut. Ngeri amat. Emang sih CS nya sempet nenangin dengan bilang, kalo udah 6 bulan nanti bakal di call sama Danamonnya tapi gue KAGAK percaya lah yaw. Buktinya gue gak pernah di hubungin tuh mengenai rekeningnya si Mbul sampe minus 20 ribu, trus logikanya kalo kartu ATM yang expired aja musti ambil sendiri ke bank nya apa jaminannya mereka bakal proaktif hubungin untuk rekening dormant itu. Yaaah dulu, kartu kredit gue di blokir aja gak ada yang telepon ngasih tau tuuuh.

 Gue dari awal buka rekening gak pernah di jelasin juga mengenai hal ini sama salesnya. CS bank nya masih coba nawarin gue untuk keep rekening gue yang satu lagi, alasan dia toh rekening gue yang satu lagi walau dormant tapi gak di bawah 250ribu jadi gak bakal kena charge. iiih mana mau lah gue:/. Enough deh! Seumur umur gue urusan sama bank emang baru sama bank D aja yang aneh gini dah.

Yang paling epic:
sambil nutup rekening, gue masih iseng iseng nanya sama CS nya pertanyaan mbak Feb tentang buka rekening di Indo kalo cuma punya paspor aja tanpa KTP (walaupun gue pasti gak recommend mbak Feb buka rekening di bank kacrut begini sih), penasaran doang. Dia nanya tentang domisili temen gue (mbak Feb) ini dimana, gue bilang aja sekarang dia tinggal di Belgia tapi masih WNI. Yang bikin gue melongo, dia tanya “oooh Belgia itu bagian dari Amerika bukan Bu? soalnya kalo bagian dari Amerika, temen ibu perlu surat surat khusus”

mendadak hening…

OeMJiii!! Bank D please deh tolong dong CS nya di kasih training atau cari yang pinteran dikit. Pantes aja jawab pertanyaan nasabah kayak kaset rusak! Speechless gue!😥 *nangis frustasi*

69 thoughts on “Lagi Lagi Bank D

  1. ya ampun may ngeselin banget yaaa
    kok mau nutup rekening aja ribet gitu
    ih gue jadi beneran mau nulis tentang hal yang sama nih tapi mengenai bank itu tuh yang paling banyak dimana2….

  2. Ihhhh ribet banget ya mbak may… Emang kalo di indo mau nutup rekening harus bayar 50rb? Disini juga kalo duitnya kedikitan di bank, bisa dikenakan biaya bulanan/tahunan gitu mbak may. Tapi kalo mau nutup rekening sih gratis.

    • Harusnya sih tinggal disisain 50 ribu udah otomatis akan ketutup dalam waktu 6 bulan Shin. Kalo pun kena charge harusnya ya sampe not terus non aktif bukannya terus di minusin😦

        • Oya? Disana bisa gitu ya mbak? Kalo di Indo baru pernah begini. Sebenernya sih yang penting di sosialisasikan di awal ya kalo emang sistem mereka begitu biar kita gak ngerasa kayak di tipu. Apalagi mereka pasti tau itu sistem belum umum diterapin di bank Indo. Iya Shin, banyakan tinggal sisain 50ribu trus ketutup sendiri biasanya

          • Kakak iparku dulu pernah kuliah di jerman, nah pas balik ke indo dia lupa nutup. Setelah beberapa tahun gitu di pernah dapet surat tagihan dari bank pake pengacara gitu, kalo dia masih ada utang di bank. Ya utangnya itu gara2 biaya tahunannya. Jadi dia harus bayar gitu, kayaknya waktu itu sampe 5jtan.

          • Hehe iya mbak may, bags gitu… Itu dia dapet tagihannya sampe ke indo lho, padahal dari bank jerman. Jadi kayaknya waktu itu beneran di selidikin gitu… Serem ya…

          • aiiih itu yang aku takutin Shin makanya aku beresin semua sampe tuntas. Males banget kalo di uber uber debt collector ngutang biaya admin doang😀

  3. Oh ini cerita lengkapnya ttg Bank D itu. Dulu aku sempat punya tabungan di sini tapi akhirnya gak aku isi lagi. Udah mati kali ya rekeningnya. Jujur euy selama ini kalo aku gak mau nabung di sebuah bank, aku tinggal gitu aja. Gak aku tutup.:/

        • Mbak Dev, tapi baiknya di tanyain loh, kalo minus itu artinya mbak punya utang sama Danamon apa gimana. Takutnya jadi perkara kedepannya atau tau tau di tagih. Aku kalo urusan sama bank mendingan aku berada di pihak yang bener biar kalo ada apa apa bank gak bisa seenaknya dan memepersulit aku🙂

  4. bank D ini memang inisial nama bank nya kan ce ? haha
    asli ikut esmosi dengernya, kok bisa sih rekening org dicharge admin fee sampe minus n ngutang2, udah kaya penipuan deh.. gw sih ga akan mau keknya berurusan sm bank itu jadinya..
    terus soal CSnya yg blg belgia bagian dari Amerika, speechless ce.. no komen utk yg ini hahahahah

    • Iya inisial nya, biar nti kalo di goodle ga ribet. Natr gue di bilang mencemarkan nama baik lagi.
      Gue gak kebayang Mey, di luar ada berapa nasabah mereka yang menganggap rekeningnya udah non aktif padahal udah minus karna mereka menganggap dengan ninggalin 50ribu aja bakal ketutup dengan sendirinya?:/
      Perlindungan konsumen kita rendah ya. Ini kalo kata temen gue sih udah termasuk menipu. Duuuh bingung nih jadinya. Apa perlu gue masukin surat pembaca?
      Hahaha sediih ya CS nya, gue jadi kesian loh😆

      • iya ci gw juga merasa ini penipuan, harusnya banyak nasabah lain yg juga ketipu kan, tapi mereka mgkn gada yg komplain n ambil jalur hukum yah, so bank D masih bisa praktek dgn sistem aneh gitu🙂
        moga aja nextnya ga byk nasabah2 yg bernasib sial kena tipu hehe

        • Yang lebih ngeri mungkin banyak dari mereka yang gak tau dan membiarkan rekeningnya dormant bertahun tahun. Emang sih CS nya bilang, biarin aja dormant, kalo sampe minus asal gak di masukin duit lagi ya gak masalah. Hadeuuuh gue malah jadi bingung, lah gue jadi punya utang dong sama bank D, sampe kapan coba?:/
          Mbuh lah Mey, makanya gue langsung bayar terus close. Kalo kata Shinta sih di Jerman sana biasa tabungan bisa minus, cuma kalo tutup rekening gratis😀

          • gw kalo jadi cc juga langsung bayar dan close tuh pasti, cuma 20 ribu drpd ribet,, tp kalo udah 200 ribu utangnya gw ga mau bayar deh, bodo amat mau ribut or terusin ngutang juga, mending gw pake makan sushi kalo 200 ribu hahahaa

          • Iya untungnya cuma 20rb Mey. Tapi kalo sampe nih mencapai angka ratusan ribu gue pasti nego habis habisan dan gue bakal bayar 50ribu aja. Itu mesti pinter nego aja.
            Mey, kalo bisa urusan bank di Indo sini sih jangan di biarin gantung kalo emang gak beres. Nego dan urusin sampe tuntas (pengalaman gue yah). Bukan apa, kalo gak beres dan di gantung gitu aja, ujung ujungnya customer yang kalah. Yang penting kalo urusan sama bank tuh kita selesain kewajiban kita baru protes kalo emang nominalnya lumayan buat di perjuangin> Di bank tuh pasti ada investigasi kok, dan kalo kita bener duit yang kita bayarin bisa banget di balikin. Ntar kapan kapan gue ceritain lagi deh tentang ini🙂

  5. OMGGGG gue bakal cerita ke nyokap secara dia ada tabungan di Danamon juga! btw bener nih harus masuk surat pembaca karena hal2 ginian kan banyak orang yang nggak tahu ya. Mirip sm premi asuransi deh yang kalo gak dibaca baik2 banyak jebakannya hahaha.

    Dan ya ampun jadi inget sama temen gue. Dia nanya gue sering ketemu gak sama temen gue yang lain soalnya kan sebelahan and deket ya NZ dan Canada. Pas gue koreksi, eh dia malah sewot. *cape deh*

    • Wah iya, mending di cek dan ricek lagi den. Gue urusan sama bank ini gak kartu kredit gak tabungan sama sama berakhir ngeselin. Iya kalo bank, suka banyak jebakan tikusnya deh, nasabah suka ditipu dengan tulisan “syarat & ketentuan berlaku”

      Hahahaha sodorin atlas kali yaa😆

        • Bener, sayangnya nih disini orang udah males baca duluan karena bahasanya ribet. Makanya banyak yang ngerasa ketipu, padahal kan udah di bilang syarat dan ketentuan berlaku yang mana itu cakupannya luaaas banget

  6. Aduhhh Mayy gue baca penjelasan cs juga puyeng apalagi km ya. Emang yaa salah satu cara mereka “cari duit/dapetin duit” dari cust tuh kaya gitu kali curangg banget!!! Kalau diawal buka rek gada pasal yang ngejelasin mekanisme penutupan & dormant ini bisa tuh tuntut aja May . Btw itu kamu sengaja nulis nama banknya or keceplos nulis ya May hihihihi

    • Hahahah nisss, emberan deh. itu ngomong sama call centre nya bikin naik darah ke ubun ubun. Sebenernya boleh aja mereka kalo mau bikin peraturan kayak begitu tapi harusnya sih udah diomongin dari awal. Itu krusial loh soalnya. Niatnya gak nipu jatoh nya jadi kayak nipu customer kalo gak di omongin di awal.
      Oya di komen ya? hihih keceplosaaan tapi kayaknya udah pada tau yah🙂

  7. Temen gue ada yang nabung di Danam0n tapi aktif sih kak so gada cerita aneh2 deh. Tapi kalo gua ada di posisi elu pasti kesel juga..Emangnya kerjaan kita cuma ke bank buat nutup rekening?! Ngabisin waktu aja.. Harusnya di zaman canggih teknologi gini udah bisa pasang sistem otomatis utk kadaluwarsa kartu.
    Saran gue masukkin ke surat pembacs aja lah kak.. Ke koran/majalah besar ibukota

    • Waktu aktif sih gak masalah emang. Makanya biar bermasalah di kartu kreditnya dulu, gue gak langsung nutup banking nya juga.
      Urusan ATM nya aja udah bikin geu kesel Ge, tapi syukurlah kalo gak gara gara ATM gak bakal ketauan tuh kalo rekening yang satu punya si Mbul udah minus🙂.
      Gue gak terlalu suka komple ke surat pembaca sih Ge, tapi gue bikin komplen resmi lewat call center nya dan di bank nya.

    • Itu masih dipikirin sih Nis, soalnya gue paling males deh kalo jadi panjang. kalo mereke ngotot mereke sistem nya yang udah bener dan gue nya aja yang gak teliti baca syarat dan ketentuan berlaku kan jadi tambah nyebelin. Gue bikin aja surat keluhan via call center sama pas di bank nya. Tapi gue masih pertimbangin sih. Disini kadang posisi customer suka lemah.

  8. Hahahahaha. May rasanya ini bank tempat kerja gw deh. Baru tahu gw di cabangnya begini ceritanya. Aduh gw harua ngomong gimana ya May. Baru 6 bulan dan ga tahu aturannya di cabang. Lebih paham aturannya bank M kalo soal cabang. Gw mohon maaf ya May buat ketidaknyamanannya dan better lu bilang nama banknya. Paling gak biar orang lain bisa pakai sebagai pertimbangan buat buka rekening.
    Etapi asli yang belgia itu epik bener.

    • Oita. Untuk biaya yang minus itu setahu gw bisa minta waive May. Bukan salah satu cara kami untuk cari uang kok. Seriusan. Gw gatahu kenapa ya kok di sistemnya gakbisa ditutup otomatis. Tapi beberapa nasabah yang gw pegang waktu mau tutup rekening gw waive kalo misalkan emang lama. Aduuh beneran minta maaf ya may gw. Jadi ga enak nih.

      • Hehehehe nominal nya sih gak berapa sebenernya mas, kalo sampe ratusan ribu juga gue pasti nego buat di waive. Dan bank itu bisa nego kok urusan yang beginian asal ngomong baik baik (dengan CS yang tepat juga sih sebenernya).
        Sekali lagi, its okay mas, masalah gue sih udah beres. Tapi boleh ga nih gue tanya asli gue penasaran loh itu kalo emang nasabahnya gak ngeh dan saking banyak nasabah taro lah dia gak di notif, itu bakal dormant dan minus sampe berapa banyak? apa bener bakal selama lamanya? apa bakal masuk blacklist BI kah kalo gak di bayar? terus ini mah penasarannya gue sebagai orang finance aja sih , pencatatan AR outstandingnya gimana tuh kalo sampe banyak minus? Hahahaha maapkan kalo gue hepo, penasaran aje. Kalo mau bisa japri gue by e-mail mas di maya.putriastuti@gmail.com

        • Gw juga ga paham may perlakuan accountingnya. Tapi itu bukan dianggep sebagai AR bank dan setahu gw juga gak selama-lamanya. Sampai mana sistem bank bisa accomodate itu. Karena setahu gw sistem at some point akan cleansing nasabah dormant dan bersaldo negatif.
          Tentang catatatan blacklist BI gak akan masuk. Gw berani jamin itu karena rekening ini kan gak ada perjanjian pemberian kredit dan nasabah gak memanfaatkan dananya. Sama sekali gak nyambung kesana. Buat lebih panjangnya japri aja yuk. Hahahaha.

    • REALLY MAS?! :0
      Lah emang peraturan di cabang ama kantor pusat beda beda ya mas? Sungguh gue pun bingung loh mas, kenapa ujungnya jadi begini. Kalo gak gara gara kartu ATM mungkin gue gak bakal tau sih. Soalnya gue pikir fine fine aja. Kalo emang peraturannya begitu sih sebenernya gpp juga mas, yang gue sesalkan kenapa nasabah gak info. Gak harus dari awal deh tapi ketika saldo tabungan menyentuh angka nol, kan gak perlu waktu 6 bulan baru di remind. Coba di cek aja mas, emang bener ya peraturannya begitu. Gue gak berani loh nulis nama di postingan takut kena UU ITEI, etapi gue keceplosan pas komen aja😆. Its okay mas, emang gak nyaman tapi gue udah close kan🙂

  9. speechless terus ngakak!

    ‘peraturannya begitu mbak…’ ini jawaban paling template seorang CS bank ! gak ada solusi, cuman ngebacain buku teori yg mereka punya. Sumpah ngehek bgt kl mesti ngomong sama mereka tentang issue yang kita punya, brasa ngomong ama tembok !

    lesson learned ya May !

    • Kadang kalo CS tergantung orangnya juga sih mbak. Kalo emang ketemu orangnya yang genah sih asik asik aja. bank cape antri sama bank siti lumayan resposnif tuh CS nya, tapi balik lagi tergantung orangnya juga:D

    • Itu free admin sampe saldo kita di bawah ketentuan mereka mbak Tje. tapi rata rata biaya admin bank sekarang segitu loh. Makanya kalo ga deposito ya mending nabung di celengan ayam lagi aja, nunggu banyak baru di invest di reksadana😆

  10. hihihi jangan2 CS nya gak lulus SD…😛

    btw emang rata2 bank ada kenain biaya kalo saldonya dibawah jumlah tertentu. tapi kalo sampe abis, ya harusnya gak akan jadi minus sih…

    • Hehehehe gak merhatiin pas pelajaran geografi😆

      Iya harusnya sih kalo udah nol ya stop. Kata Shinta sih kalo di Jerman sah sah aja begitu, mungkin peraturannya ada yang bisa begitu tapi gak umum aja kalo di Indo sini🙂

  11. Maklum mbak may , CS itu kan pihak lain dari BanK .
    ngomong2 soal Bank D itu , memang bener akan ada “tidak pernah di tutup otomatis ” ini jawaban saat gw ditawarin oleh marketingnya , secara ya gw judes nya ampun2 nan , kalo dipikri2 darimana coba biaya operasionalnya kalo ga motong uang Admin , ya iyalah dengan cara minusin itu tabungan .. cuma ini sih epic banget . gw ada 3 rekening yang ketutup otomatis yg satu gara2 atm nya ilang trus gw males ngurusnya , ke 2 gara2 pindah lokasi tempat tinggal ribet ngurusin bukunya , yg ke 3 gara2 lupa pin e-banking , dan saat gw iseng nanya mau buka tabungan dibilang ada namanya dan bisa di aktifin lagi gw ga disuruh bayar apa2 .
    emang Juara tuh jawaban CS . si bank D ga tau kali ya kalo CS nya ngomong begitu .

    mau celengan ayam ga ? gw ada nih hehehe

    • Ini sih emang gak lazim mbak, harusnya kalo udah nol ya di close aja tapi ternyata kalo di luar negeri itu sah sah aja loh diminus in begitu.
      Ini pengalaman sih buat gue dan emang paling bener kalo urusan sama bank itu mesti sampe tuntas🙂
      Hahaha gak sampe celengan ayam sih, tapi gue nabung di celengan kaleng😆

  12. Ihh bacanya ikut geregetan may….itu bank opo sehh! Aku aja tadi siang abis omelin orang bank juga…rese yaa kali kerja kaya robot cuma baca peraturan doang

    • Hahahaha tarik nafas…
      Iya mereka kayaknya kurang pemahaman, padahal harusnya bisa lebih luwes tanpa harus melanggar peraturan dan yang jelas pengetahuan mereka pun harusnya lebih luas

  13. Salam kenal mba Maya, selama i.i silent reader. Krn bahas bank D, mau share aja. Saya bikin account yg bebas biaya admin, dgn rencana seperti mba utk tabungan konvensional. Tp Setelah sekian waktu ga isi account, pas mau isi mesti dateng langsung utk aktivasi account. Trus atm ga bisa dipake dgn kasus sama persis dgn mba Maya. Utk nutup account benar sekali wajib datang langsung ke bank D, tp saya ga dikenakan biaya apapun sih. Cuma bebas admin gak berarti bebas ribet, hehehe. Yowis, case closed deh bank D.

    • Hai mbak, salam kenal. Thanks udah baca baca🙂
      Ooo kalo gak under 250rb emang jadinya gak aktif aja tapi gak sampe minus, Cuma tetep jadi rekening dormant dan mesti di aktivasi lagi. rempong emang.Yah, emang gak praktis aja makanya akhirnya aku close rekeningnya. Udah jauh juga bank nya🙂

  14. Oh begitu ya peraturan di Bank D, jangan-jangan saya sudah banyak ngutang di nih, soalnya sudah beberapa bulan ga nabung, krn emang udah ga mau, kejauhan,
    saldo terakhir disana cuma Rp. 65 ribu.
    wah perlu segera kesana nih

    Makasi makasi atas infonya mbak

    • Wah kalo emang masih mau di pake sih nego minta si wave (dihapuskan) aja minus nya. Kalo mau jadi rekening dormant boleh aja tapi slado minimal 300rb deh biat tetep bisa bebas admin🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s