Ngatur Duit

gambar dari : http://blogs.dallasobserver.com/unfairpark/assets_c/2010/04/kids-and-money-thumb-223x221.jpg
gambar dari : http://blogs.dallasobserver.com/unfairpark/assets_c/2010/04/kids-and-money-thumb-223×221.jpg

Ngatur duit itu gampang gampang susah. Sebagai orang uang udah lama keluar dari rumah alias merantau ngatur duit itu jadi pengalaman dan tantangan tersendiri.

Gue sendiri bukan datang dari keluarga yang berlebih. Walaupun begitu nyokap gak dibiasain gue untuk ngatur uang dari kecil sih. Cuma kalo mau apa apa ya mesti usaha nabung, atau dapet nilai bagus kalo mo di beliin. Tapi kalo dipikir pikir apa juga yang mau di atur, lah duit jajan dikasih nya juga pas pas an kok. Gue inget uang jajan pertama gue pas SD cuma 100 perak. Cuma pas buat beli es teh sama jajan bakso doang. Gue baru bisa rada nabung kalo pas di bawain bekal dari rumah atau kalo pas dapet angpao imlek. Itu juga biasanya habis buat beli komik/mainan. Dipikiran gue yang masih cetek kala itu, tabungan kan gunanya buat di pake ya nggak?!😀

Pengalaman pertama gue yang mengharuskan gue bener bener belajar mengatur duit demi kelangsungan hidup gue adalah ketika gue ngekos di Bogor. Baru deh berasa tuh kalo duit sampe gak cukup bukan cuma komik yang gak kebeli tapi gue bisa bisa gak makan dan siap siap di omelin nyokap kalo sampe minta duit lagi.
Dari awal gue hidup ngekos, ortu gue udah ngasih ultimatum pokoknya duit yang dikasih harus cukup dan gak bisa minta lagi. Waktu itu gue dikasih Rp 800ribu untuk sebulan. Bayar kos aja udah 300ribu sendiri, sisanya buat uang makan deh sebulan termasuk buat ongkos pulang ke Karawang. Ketolong dulu di kos-an gue udah disediain nasi putih buat makan, jadi kita tinggal cari lauknya aja dan untungnya harga makanan juga belum semahal sekarang. Gue gak perlu ngeluarin ongkos, karena ke sekolah tinggal jalan kaki.

Teorinya siiiih 500ribu itu harusnya udah cukup banget ya. Pada kenyataannya ternyata gak sesimpel itu. Perlu waktu hampir setengah tahun sebelum akhirnya gue terbiasa mengatur keuangan sendiri agar cukup. Cukup buat makan, cukup juga buat seneng seneng.
Awalnya sulit banget loh apalagi gue kan lemah iman. Sebagai anak dari kota kecil, pindah ke kota segede Bogor itu sesuatu banget. Banyak yang di liat, banyak juga yang pengen di beli. Godaan terbesar: Gramedia! Di Karawang kan gak ada Gramedia, nah di Bogor kan ada, udah deh gue rasanya kalaaap. Bener bener harus tau diri kalo gak mau 500ribu itu hilang dalam sekejap buat beli buku😆
Puji Tuhan selama 3 tahun masa ngekos gue di Bogor, belum pernah sekalipun gue minta uang tambahan ke ortu gara gara kehabisan duit. Kehabisan duitnya sih of course pernah kejadian beberapa kali tapi bisa gue handle tanpa harus bikin kuatir ortu gue. Tenang, bukan terus gue jadi bocah abege cabe cabean kok😆. Gue pernah ngejual anting sama kalung gue, pernah juga jual buku komik gue, jual apa aja deh asal halal dan bukan jual diri. Oya gue sampe jual jual barang itu karena gue pantang berhutang sama orang. Hikmahnya dari pedih kehilangan barang yang dijual itu lah lama lama bikin gue jadi belajar berdisiplin ngatur duit. Dan dalam waktu satu tahun akhirnya dari keteteran, gue jadi bisa belajar nabung. Gue juga jadi kreatif nyari pemasukan tambahan buat nambah nambah tabungan dengan jualan boneka dan kerajinan tangan. Pemasoknya, temen satu kos gue😀. Seru deh.

Survive di Bogor selama tiga tahun akhirnya gue hijrah ngekos di Jakarta untuk kuliah. Dan uang bulanan gue di naikin dari 800ribu jadi 1,5 juta. Untungnya gue udah lumayan ada pengalaman dari Bogor, jadi pas pindah ngekos di Jakarta gak kaget banget tapi tetep Jakarta punya tantangan sendiri untuk menguji kemampuan gue mengatur uang.

Kalo gue bilang pindah ke kota sebesar Bogor itu sesuatu banget, pindah ke kota Jakarta itu lebih lebih. Hidup ngekos di Jakarta lebih kejam daripada hidup ngekos di Bogor. Harga harga lebih mahal. Uang gue yang cuma 1,5 juta itu udah kayak air, gampang mengalir dan hilang gak berbekas. Mengap mengap deh ngatur nya. Banyak yang mau di beli, uang terbatas. Biaya makan juga naik karena kos-an di Jakarta gak ada yang sedia in nasi putih. Belum lagi urusan bergaul. Duh rempong banget urusan duit ini!
Gue yang udah pengalaman hidup ngekos di Bogor pun, awal awal tinggal di Jakarta teteup keteteran urusan ngatur duit. Untung berbekal pengalaman akhirnya gue survive juga ngatur duit di Jakarta. Kuncinya cuma satu, disiplin dan rajin rajin nyari pemasukan tambahan.
Pada akhirnya bukan cuma bisa ngatur, gue juga sedikit sedikit belajar nabung dan pengalaman itu kepakeee banget pas gue akhirnya kerja.

Terima gaji, menghasilkan duit sendiri siapa yang gak bangga? Gue ngalamin sendiri, kerja serius di kantor selepas lulus kuliah itu beda banget sama jaman gue nyari penghasilan tambahan dengan jualan barang walaupun itu sama sama gue dapet duit.
Pertama terima gaji, rasanya seneeeng banget. Baru berasa tuh real world, berasa udah sepenuhnya dewasa lepas dari ortu. Trus apa bisa langsung foya foya? Eiitsss salah besar itu. Tantangan ngatur duit biar cukup tetep ada dooong malahan di tambah dengan embel embel cukup gak cukup harus cukup, malu minta uang sama ortu dong kalo gak cukup. Nah untungnya gue udah biasa ngatur uang dan gak dibiasain minta uang sama ortu jadi gak kaget. Transisi dari ngatur duit jaman kuliah ke masa kerja tergolong smooth🙂

Sedikit tips abal abal ngatur duit ala gue nih:
Pertama, gue selalu nabung di awal. Begitu terima duit langsung sisihin buat nabung dulu. Kalo nunggu sisa baru nabung ya gak bakal bisa nabung karena keburu habis ludes.
Kedua, buka rekening yang autodebet tabungan. Bikin di bank tempat kita terima gaji atau bank tempat ortu kirim uang jadi begitu duit masuk langsung di potong tabungan, sisanya baru diatur sesuai kebutuhan.
Ketiga, amplopin/pisahin duit sesuai kebutuhan. Kalo gue tipe yang gak suka nyampur nyampur duit. Semua udah gue pisahin sesuai rencana gue yang udah gue susun di awal gue terima duit.
Keempat, hati hati sama kartu kredit. Kalo emang belum mampu jangan paksain punya. Soalnya gue ngerasa yang namanya KK itu bikin kita jadi berasa punya buanyaaak duit padahal kan itu utang. Gue pertama kali punya KK itu pas gue kerja, itu pun buat urgent kayak ke dokter dan gak pernah gue bawa bawa di dompet, limitnya juga cuma 3 jutaan sesuai dengan besaran gaji gue.
Kelima, hidup sesuai kemampuan. Serius deh, jangan pernah ngikutin arus kalo emang duit elo gak berlebih buat beli ini itu. Dan jangan gengsi, gengsi itu mahal harganya. Gak usah neko neko lah. Manjain diri boleh tapi kalo emang gak sanggup bermewah mewah ya hidup apa adanya aja.

Sampe sekarang sih kelima tips tadi jadi pegangan gue banget pas ngatur operasional rumah tangga. Malah sejak nikah urusan ngatur duit jadi lebih longgar soalnya income nya dobel😀. Yang penting cukup dan hidup sesuai kemampuan.
Jaman sekarang kelemahan gue soal duit mungkin cuma di investasi aja. Gue ngerasa nyali gue belom gede buat investasi macam macam. Jadi untuk tabungan gue masih konvensional aja🙂

Kadang gue penasaran gimana cara orang lain ngatur keuangannya ya, ada yang mau share?😉

 

48 thoughts on “Ngatur Duit

  1. May, aku dulu nabung di tabungan yang gak pake ATM. Begitu mau ambil duit kan ribet tuh. Jadi gak sering2 ngambil duit. Trus pas udah mulai kerja nabungnya di deposito. Mau dicairin kena denda jadi sayang. Selebihnya mulai2 main reksadana karena dulu kan kerja di Bank. Sekarang sih gak pernah invest lagi, soalnya Matt yang ngatur. Jadinya ngikut aja.

    Dan kos2an itu emang bikin kita jadi pinter ya. Pinter ngakalin duit segitu untuk hidup sebulan. Kalau gak cukup langsung merana dan indomie jadi temen sejati haha

    • Nah sekarang udah jarang (malah gak bisa) nabung di bank tapi gak pake ATM. Makanya mending nabung celengan daripada di bank, secara lama lama uangnya bisa abis buat biaya admin.

      Hahahah beneeer waktu susah makan di kos bersahabat banget sama Indomie dan telor. Mesti ada tuh stock nya😀

        • ada sih non, tapi khusus tabungan apa gitu. Btw bisa loh tabungan sampe minus gara gara kepotong biaya admin. Bakal aku post ceritaan tentang ini segera. Biasa non lagi lagi bank D berulah😀

          • Eh bunga bank jaman sekarang aja bisa habis sama tax dan biaya admin loh non. Kesel juga sih kalo nabung konvensional juga. Bank itu jadi bukan lagi tempat nabung tapi tempat buta transaksi aja. Untuk tabungan mending di deposito, reksadana atau di celengan ayam aja sekalian😀

  2. Emang ya mbak, susah2 gampang, dulu jaman ngekos masih bisa survive dan nabung, pas abis nikah berasa mulai dari nol lagi, belajar lagi, beberapa bulan di awal saya keteteran, pernah sampe minus yang akhirnya ambil uang tabungan😦
    padahal udah di amplop2in (yang katanya biar gampang ngaturnya) etapi tetep aja masih jebol

    • Iya itu susah susah gampang emang juga mbak. Mesti kuat iman, dan disiplin. Amplop kan cuma pembatas kalo hatinya udah niat belanja ya susah.
      Tenang, gak semua orang bisa langsung jago tuh yang namanya ngatur uang. Aku juga sesekali pernah minus kok dan ambil uang tabungan tapi karna efeknya gak ngenakin ya berusaha banget buat disiplin🙂

  3. Hehe aku juga baru bener2 belajar nabung sejak tinggal di jerman sendirian. kalo waktu masi di indo udah belajar nabung tapi nggak takut kalo duit abis. soalnyakan masih ada ortu, seenggaknya makan pagi-siang-malem bisa dirumahlah… Nah kalo di jermankan semuanya sendiri.

  4. susah ya ngatur duit untuk yg mata duitan kayak gw ixixixii skarang ngikut aja diaturin suami, minus nya dia ini gak tahan kalau gw minta2 beli ini itu, ujung2nya sama aja jg sih gak bisa ngatur duit apalagi kl ada promo airlines ya :))

  5. huahahaha emang ya may jadi anak kost itu bisa jadi latihan buat ngatur duit. dulu gue juga waktu ngekost jadi belajar ngatur duit sendiri dan nahan2 diri soalnya pikirannya kalau khilaf beli2 atau nongkrong diluar melulu siap2 aja kaga makan hahahaha.. jadi lumayan berguna deh sekarang buat ngatur duit2an rumah tangga, walaupun sekarang masih suka khilaf kalau belanja mingguan, abis udah jarang belanja2 buat diri sendiri, sekalinya belanja mingguan gragas deh semua pengen dibeli. eh iya sama gramed nih masih jadi godaan terbesar😀

    • Re, kalo pencinta buku kayak kita emang gramed itu gak kalah menggodanya kayak mangga dua loh😆
      jauh dari ortu emang mau gak mau ya. Pas nge kos sih gue ada perasaan gengsi kalo kurang duit terus minta sama ortu, agak beda sama adek gue sih soalnya sampe sekarang dia teteuup aja gak bisa ngatur uang😀

  6. Gak ada yang lain May, sama bangetlah tips-tipsnya. Gw ngerasain banget itu tantangan ngekos di jakarta dan bergaul dan makan dan belanja. Ah. Ibukota memang kejam. Huahahaha

  7. Tips2 nya sama May.. Gw pun begitu juga hahahhaa.. Ehh penasaran sm pemotongan biaya admin.. Ayo segera bikin postingan nya hehehe

  8. sisihin buat nabung itu udah paling bener dan harus pertama kali dilakukan begitu dapet gaji. kalo kita sih set up otomatis pindahin sejumlah uang dari gaji ke rekening yang berbeda.

    selain itu ya harus nyatet pengeluaran. yang ini dulu gua rajin banget tapi lama2 udah mulai banyakan kelewatan.

    dan iya kalo pake kartu kredit itu jangan dianggap duit tambahan. jadi jangan spend more than duit yang kita punya. pokoknya a big no no dah kalo sampe ngutang ama bank.😀

    • Oh iya banget ko, kalo gak autodebet gitu gak bakal nabung deh. Bayar tagihan sama nabung lakuin di awal, sisanya baru buat hidup. Nyatet pengeluaran sih iya pas awal awal ngatur biar gak amnesia, tapi pas udah biasa sih udah gak pernah lagi gue lakuin, palingan ya itu di pisah pisahin. Hahaha lagian lama lama faktor M (males) jadi bikin lupa buat nyatet nyatet.
      Iya banget deh ko, kartu kredit itu gak dianjurkan punya kalo emang lemah iman, gampang tergoda buat belanja soalnya bahaya. Bisa kebelit hutang kartu kredit itu bikin nyesek. Gue gak punya pengalaman ngutan KK juga sih dan amit amit jangan sampe, tapi gue banyak ngeliat yang nelangsa gara gara utang KK. Oya mendingan juga kalo punya KK limitnya di atur sebesar gaji kita atau di bawah gaji kalo perlu biar kalo sampe over kita masih bisa bayar walau mesti makan nasi pake kecap doang akhirnya😆

  9. tipsnya sama sih ce, gw juga pisahin uang yg lgsg masuk tabungan pas gajian, ga boleh nunggu sisa.. dan gw bikin target nominal tabungan loh, biasa sih resolusi awal tahunnya gitu, gw akan bawa dalam doa resolusi nilai tabungan gw di akhir tahun harus naik jadi sekian gitu🙂 tp tabungan ga selalu dlm uang rupiah di bank, kalo lg ada rejeki n hoki bisa dituker ke valas, LM, reksa gitu2 deh..
    masih belajar juga nih mengelola uang kecil, supaya saat dipercaya Tuhan punya uang gede (AMIN) udah pinter huihihi
    pengalaman jadi anak kos seru juga yah atur duid sendiri, gw baru belajar ngatur duid sejak kerja, semasa sekolah sampe kuliah belom pengalaman hahaha

  10. duh May salah satu kelemahan aku itu sampai sekarang masih terseok2 buat ngatur duit ahahahahah. apalagi kalau sekarang tinggal di negeri orang pemasukan cuma dari Chicco doang. jadi harus lebih ketat/disiplin lagi buat ngatur. kalau masih dijakarta dulu biar bukan kerja kantoran tapi side job freelance masih ada so duit dari suami bisa buat keperluan sehari2 uang prbadi buat jajan n nabung. trus belum lagi kalau disini godaan banyak bener. yah yang toko itu sale toko ini sale. ahahahaha
    kalau untuk nabung aku si prefer buat inves ke emas. jadi kalau ada duit langsung aku beli emas kuning. tapi sejak tinggal di LN yowes balik lagi nabung duit aja tanpa atm. tapi aku suka tips mu May.dan bener emang ngatur duit itu emang harus extra disiplin!! :))

    • Tull kan, kalo gak extra disiplin bisa ribet urusannya. Apalagi kalo suami taunya ngasih duit trus terserah kita yang ngatur bisa perang dunia dah😀

  11. Errr ga usah diatur, soalnya pas2an juga hahaha. Paling dicatet aja di excel detail pengeluaran tiap hari buat referensi bulan depannya, misal bulan ini udah keluar banyak buat beli baju – bln depan pos beli baju dikurangi

    • Hahaha ah mbak Nov, justru kalo pas pas an (kayak aku ini) yang mesti diatur bener bener. Kalo duitnya udah kayak paman Gober mah tinggal ngabisin aja :lol:Aku kalo habis nabung sisanya sih di habisin😀

  12. Soalnya masalah uang sensitif ya kak, kalo kelebihan ada orang yang “maruk” semua pengen dibeli, kalo kurang ada yang ‘ga tau diri’ minta (bukan minjem) sana-sini tanpa nyari kerjaan tambahan.. Pdhl mah lebih enak ngerasain uang hasil kerja, lebih berasa feel-nya😀
    Gua pertama kali ngatur keuangan bener2 tuh pas ngekost juga, sih.. Ga tanggung2 lgsg beda pulau! Emg gua yang minta buat belajar mandiri. Tips tambahan: rajin nyatet setiap hari secara rutin biar gada yg kelupaan, evaluasi tiap minggu/bulan mana belanjaan yang penting (kebutuhan) atau bukan (keinginan). Kurangi keinginan😀

    • Hahahaha gue udah lewat masa catat mencatat tuh Ge. Pokoknya asal udah nabung, ya udah sisanya bebas buat di abisin dah😆. Kalau udah jauh dari ortu dan dikasih duit sendiri emang mesti lebih dewasa ya Ge🙂

  13. May, tolong bikin postingan ttg “mending nabung celengan daripada di bank” dooong😀 *udah lama gak komen, sekalinya komen malah minta postingan*😀 ampun, May hehehe…
    Soalnya, belakangan ini aku juga nabung yg celengan. Alasannya krn admin di bank makin gede euy. Jadi sayang aja mau nabung di bank.

  14. aiih mba maay , itu ada yang sama tu “ngamplopin duit” alias misah2 in .
    pertamakali nge kos pas SMA , pake maksa padahal masih satu kota sama nenek dan masih satu propinsi pula sama ortu , duit jajan gw lebih paraah 225 ribu se bulan , entah itu ngitungnya gimana nyokap gw. cuma jeleknya gw (eh entah jelek atau engga ya ) karena udh bisa nyari sampingan , jadinya tenang aja , uang jajan dari nyokap gw simpen . nah jajan yg ga karuan dari uang hasil keringet sendiri itu . efeknya sampe sekarang begitu , uang gaji dari kantor gw bayarin buat kebutuhan pokok , sedangkan uang sampingan Jor Jor an buat jajan …
    Tabungan ? nah apa kabar nih tabungan , gw pun dilema nabung di bank *pernah abis karna admin* dan akhirnya gw coba nabung beli mata uang asing , tapi ga karu2an alias ada dollar iran lah .. dollar singapur lah , dan dollar US juga ..==> ini baru berjalan 4 tahun setelah cicilan gw banyak untuk rumah dan kendaran , ga pake kartu kredit ya idup gw😀 padahal pengen hahaha

    • Hahahaha iya ngamplopin tuh bikin kita jadi aware sisa duit kita tinggal berapa.
      Dan bisa cari duit tambahan itu emang ngaruh banget ya hahaha duitnya kan lumayan.
      Sebenernya sih ada aja tabungan yang tanpa biaya admin asal di maintain aja saldonya, lumayan sih kalo ada di bank soalnya kalo nyimpen di celengan suka was was juga😀

  15. Ngekos dan kerja tuh emang pengalaman penting buat ngatur duit ya May.. Udah tau tuh duit nyarinya susah ya mesti pinter2 diatur kl mau hidup cukup sampe akhir bulan. Kmrn awal nikah yg bkin gw shock adalah betapa besarnya biaya hidup hanya untuk berdua. Apalagi skr apa2 mahal ya kan. Belanja bulanan aja rasanya mesti pinter2 milih kl ngga udah pasti bakal over budget😀

    • Hahaha practice makes perfect. Emang awal awalnya susah banget, aku juga dulu begitu tapi lama lama (dengan susah payah) akhirnya sukses juga. Yaaah sesekali masih sih lewat tapi gak pernah sampe keterlaluan banget

        • Hahaha masa sih kalo cewe? sebenernya sih kalo saya pribadi, saya bosen aja selalu berasa kurang uang, tekor terus, jadi mulai deh di atur. Abis lama lama sadar duit berapa banyak pun kalo ga bisa di atur ya bawaanya kurang terus🙂

  16. Kalo aku sih jujur aja bakal susah ngatur uang kalo ga ada rice cooker sama kompor. waktu awal2 bulan ngekos, aku nyisihin uang untuk beli rice cooker. Tadinya ga mau beli kompor, tapi akhirnya baru beli pas Agustus kemarin. Masih sih nyetok mi dan telor tapi kadang beli sayur2an kayak bayam ato kangkung. Itu malah lebih hemat karena beli sayur kadang ga awet, trus kan jadinya keluar uang terus. Kadang udah rencana beli sayur jadi eh malah beli bakso atau yg lain. Jadi kalo diitung2 sekarang mah paling besar bugdet makan ya 300-400rb karena maunya masak mulu.

    • Hai Annie,
      emang faktor masak tuh bikin uang makan kita lebih irit🙂
      Kalo sayur sih mending beli buat sekali makan, beli banyak terus busuk juga malah bikin kita keura uang percuma

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s