Wajah Baru Imigrasi Indonesia

Hayoo dulu berapa banyak sih dari kita yang mau ngurus bikin atau perpanjang paspor sendiri dengan dateng ke kantor imigrasi?

Pasti banyakan jawaban dari pertanyaan gue pasti pada geleng geleng kepala. Banyakan dari kita dulu lebih seneng kalo urusan soal paspor sama imigrasi itu melalui calo/biro travel. Iya lah, daripada makan ati dan pendek umur ngedepin birokrasi yang berbelit belit mendingan bayar mahal sedikit deh. Dipikiran kita, yang penting kan paspor jadi.

Tapi sekarang udah beda dooong. Imigrasi kita udah ciamik deh, cakep banget proses nya.

Gue tau tentang ramahnya birokrasi imigrasi kita pertama kali dari tweet nya Trinity si @nakedtraveler yang nyeriatin tentang mudahnya perpanjangan paspor di imigrasi. Trus temen kantor gue juga ada bikin paspor pertama kali. Kata temen gue sekarang proses bikin/perpanjang paspor di imigrasi jauuuh lebih baik dan jauuuh lebih manusiawi. Gak ada lagi tuh proses birokrasi tengil yang berbelit belit.

Ketika akhirnya gue dan Mbul perlu bikin paspor karena mandatory dari kantor nya Mbul, kita gak ragu ragu untuk datang dan ngurus sendiri pembuatan paspor kita ke kantor imigrasi. Dan ternyata emang bener, birokrasi di imigrasi Indonesia udah berubah banyak banget.
Syaratnya jelas, prosesnya tertib dan gak berbelit belit, dan yang terpenting pelayanannya cepat.

Caranya gampang banget:

  1. Isi formulir pembuatan paspor online di sini
  2. Setelah selesai ini kita akan dapet e-mail notifikasi. Print e-mail notifikasi tersebut untuk pembayaran ke bank
  3. Bayar ke bank BNI sebesar Rp 355.000. gak perlu isi form macem macem kok di bank, tinggal bawa print notifikasi e-mail ke teller.
  4. Input no jurnal yang ada di bukti bank di link yang tertera di e-mail notifikasi
  5. Pilih hari untuk datang ke imigrasi untuk foto paspor. Dokumen yang di bawa cukup: Akta lahir (kalo akta lahir ga ada bisa di ganti pake ijasah atau surat nikah), KTP, kartu keluarga. Semuanya di fotocopy ukuran A4 termasuk KTP. KTP nya gak perlu di perbesar hanya hasil fotocopyan nya jangan di potong. Jangan lupa bawa print konfirmasi (ada formulirnya juga) yang dikirm via e-mail setelah kita bayar.

Udah segitu aja proses nya sampe nanti kita dateng ke imigrasi di tanggal yang udah kita pilih waktu isi aplikasi on line nya.
Oya kantor imigrasinya pun bisa di mana aja, pilih aja yang paling deket rumah. Kalo gue kemarin pilih di kantor imigrasi Mampang. Bukan karena lebih deket rumah tapi gue tau kantornya dimana jadi pas gue mau kesana gak usah ribet ribet lagi nyari alamatnya.

Gue bikin paspor tanggal 20 Agustus 2014 kemarin. Gue dateng pagi pagi buta ke kantor imigrasi. Gue dikisikin temen gue yang udah bikin duluan katanya yang antri banyak padahal no antriannya dibatasi. Jam 6 pagi tuh antrinya udah sampe ke tangga sedangkan loket imigrasi baru di buka jam 7.30. Kata temen gue juga, semakin pagi datengnya semakin cepet beresnya. Oke deh.

Gue dari BSD jalan jam 4.30 sampe di kantor imigrasi Mampang jam 6 kurang. Yang antri di depan kantor imigrasi memang sudah banyak tapi ternyata di atur petugas yang stand by jadi tertib dan gak bergerombol.

Jam 6.30 petugas imigrasi keluar untuk briefing pengantri. Dengan mikrofon dan suara yang ramah petugas menjelaskan tatacara pengambilan nomor antrian di imigrasi baik untuk pembuatan paspor baru maupun perpanjangan/penggantian paspor. Untuk peserta paspor walk in (non on line) no antrian di batasi hanya 200 nomor saja perhari sedangkan untuk on line bisa berapa saja. Untuk pembuatan paspor baru baik walk in atau on line sudah ada jalur antriannya sendiri, begitu juga untuk perpanjangan paspor maupun penggantian paspor. Sedangkan untuk manula, ibu hamil, dan anak anak ada juga jalur sendiri dengan kode nomor antrian sendiri. Gileee beneran tertib banget dan jelas.

Jam 7.30 loket imigrasi di buka, para peserta dipersilahkan naik ke lantai dua untuk mengambil nomor antrian foto. Petugas membantu mengecek dokumen yang kita bawa. Dari awal petugas imigrasi yang memberi briefing sudah wanti wanti untuk tidak mengambilkan nomor antrian untuk orang lain . Jadi setiap pemohon harus dateng sendiri, antri dan memproses sendiri. No calo deh pokoknya. Yang berani bandel sih teteup aja ada ya, tapi siap siap aja di slepet sama petugas imigrasi yang ramah tapi tegas pake toa. Malu, malu deh lo😆
Oya yang gak bisa tertib antri juga siap siap deh kena slepet petugasnya. Cakeeep.

Yang berkesan buat gue, ada OB yang kayaknya antriin ambil nomor buat bos nya, surat surat yang dia bawa kan fotonya beda trus di bilangin gini dong sama petugas imigrasinya

Petugas imigrasi: “bapak ini antri buat siapa? kok fotonya beda?”

OB: “buat bos saya pak, cuma ambil no antrian aja”

Petugas imigrasi: “Pak, bapak balik ke kantor bilang sama bos bapak, tolong hadir sendiri di imigrasi untuk ambil nomor antrian. mau bos atau bukan semua sama di mata hukum imigrasi”

*PLAK PLAK PLAK*

Andai tuh bos nya denger, berasa di tampol gak sih lo😆😆😆

Kaaan? Berubah banget tuh birokrasi imigrasi kita. Berasa banget pas bikin paspor kemarin gue di permudah. Pas gue antri buat di panggil foto pun, banyak petugas imigrasi yang seliweran yang dengan ramah bertanya apakah kita ada kesulitan dalam pengisian formulir, atau sekedar bantu pengecekan dokumen yang udah kita bawa. Gue suka banget🙂

Pas antri gue dapet no 4 dan si Mbul dapet no 3. Gak pake lama, kita segera di panggil buat foto ke dalam ruangan. Karena tertib, keseluruhan prosesnya gak sampe 15 menit.
Oya untuk yang walk in pembuatan paspor baru, pembayaran nya bisa langsung di bank BNI terdekat kantor imigrasi atau di mesin setor tunai. Petugas imigrasi sudah mewanti wanti kalo sekarang mereka tidak memegang uang, dan tidak menerima uang dalam bentuk apapun. Hanya slip setoran. Say no to corruption yah😉

Overall gue bikin paspor kemarin gak sampe 2 jam prosesnya. ketolong juga karena gue dapet nomor antrian awal kali ya. Gue sampe gak jadi ambil cuti alias balik ngantor🙂

Paspor gue selesai dalam waktu 3 hari kerja, dan pengambilannya bisa dilakukan di hari kerja selewat jam 1 siang dengan membawa KTP untuk yang bersangkutan atau surat kuasa plus KTP/KK kalau di wakilkan.

Sekarang paspor gue udah jadi, tanpa ada kesalahan. Gue masih amazing sama prosesnya yang mudah loh. Mudah mudahan kedepannya semua jajaran birokrasi pemerintah kita bisa berubah jadi sebaik ini yah🙂

20140820_072154
Tertib antri di budayakan
IMG_20140820_075250
No antrian gue🙂. Gak sia sia bangun subuh
20140820_080102
Semua petugasnya kerja efisien sesuai no antrian. Gak ada lagi yang ngobrol cekikikan gak jelas🙂. Nice!

 

23 thoughts on “Wajah Baru Imigrasi Indonesia

    • Wah hebat jadi yang sistem One Day service udah di jalanin yah? keren euy. Amiiin aku juga mengharapkan instansi yang lain juga bisa berbenah sekeren imigrasi ya jadi nanti ngurus akta dan surat surat bisa sendiri🙂

  1. Beneran ih makin keren pelayanan publik di jkt.. Aku jg merasakan byk bngt perbaikan di sektor publik lho, dr segi macetnya jalanan jg berkurang byk dibanding dulu, termasuk banjirnya🙂
    Semoga bertahan terus yah ce hihi

    • Amiiin. Bener banget. Kuncinya cuma satu Mey, kita sama sama ikutan usaha buat bener juga. Jadi kalo petugasnya udah bener ya kita masyarakatnya jangan malah ngegerutu dan ngerasa di persulit ya gak😉

  2. Iya May, sekarang udah jauh lebih mendingan ya untuk pembuatan paspor. Gw jg dulu bkin paspor sendiri karna katanya ga terlalu ribet apalagi kl udah daftar online. Drpd nyuruh calo sayang duitnyeee😀

  3. terakhir aku ke imigrasi masih ada loh calo2, entah kalau itu hanya di Medan kali ya dan udah taon 2011 hehehe. kalau menjadi lebih baik lagi bagus banget ya, May🙂 kan yg bikin kita males2an ngurusin beginian cuman karena gak jelas2 aja hehe

    • Jangan salah non, calo sih masih ada aja yang bandel mau coba coba ngantri tapi di halau sama petugasnya. So far aku baru denger yang di wilayah jakarta sih udah sebagus yang di imigrasi Mampang non. Petugas nya tegas tegas. berarti bukan cuma birokrasinya yang di benahin ya, SDM nya juga di refomasi. Amiin mudah2an semua imigrasi sebagus yang di Jakarta ya SDM nya🙂

  4. di surabaya masih ada si calo siiih, tapi tetep pas foto kudu pendaftar yang datang, aku daftar online juga sehari jadi waktu itu sekitar 200rb-an masihan, dan sebelahku barengan antri bayar calo 600rb. trus aku jadi bingung tujuan dia pake calo apa yaa? hihihi…. mungkin masih banyak yang belum tahu kalo bikin pasport gak ribet

    • Iya, mungkin banyak yang belum tau mbak kalo sekarng ngurus papsor gampang dan bisa sendiri. Yang di Imigrasi Warung Buncit Jaksel sih tegas tegas petugasnya, antri aja mesti sendiri😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s