When life gives me lemons…

image

Ini cerita tentang kegagalan masakan gue.
Alkisah suatu hari gue ngeliat kulit pangsit di pasar, bagus, mulus, fresh, menggoda banget buat di beli. Dan seperti biasa iman gue lemah, langsung lah gue beli separo an sama nyokap gue yang kebeneran lagi berkunjung nginep di rumah mumpung lagi libur.
Yak sip.
Di otak gue langsung kebayang bikin pangsit kuah atau pangsit goreng model kayak di Bakmi GM. Tsk! Gaya gue udah selangit. Otak gue rupanya lebih maju dan kreatif dari skil masak gue karena sumpah mati seumur umur kaga pernah gue bikin pangsit πŸ˜€
Pangsit yang selama ini gue makan cuma kalo pas lagi makan mie atau beli di Bakmi GM. Biasanya kalo gue beli kulit pangsit, gue cuma goreng gitu aja jadi kerupuk tanpa isian apa apa.
Nah kalo otak udah merancang, trus dah connect sama mulut dan perut, susah deh. Judulnya udah kepengen dan pangsit mesti di bikin. Jangan tanya resepnya sama nyokap gue karna dia juga kaga pernah bikin pangsit πŸ˜€
Setelah tanya si Mbul, sepakat lah bikin pangsit goreng aja karna ga usah ribet bikin kaldu kuahnya. Untuk isian terserah gue.
Dipikiran gue, untuk isian gue bikin pake bahan yang ada aja dan vegetarian. Kebeneran gue masih punya tahu putih, jamur hioko sama daun bawang. Sip lah

Here we go.
Isian pangsit:
1 buah tahu putih, lumat
4 atau 5 buah jamur hioko cincang
4 buah daun bawang potong halus
1 butir telur
1 sdt sagu
Garam dan penyedap secukupnya
Semua isian di campur rata.

Kenapa gue bilang masakan gue gagal? Karena gue kaga bisaaa bungkus pangsitnya. Sumpah susah banget itu ngelipetnya. Sampe akhirnya gue bikin model amplop aja.
Urusan ngebungkus pangsit ini gue gagal berkali kali. Kulit pangsitnya robek trus. Gak sukses deh 😦 . Pengen nangis rasanya.
Apalagi setelah gue goreng, pangsit yang gue bungkus model amplop ga terlalu bagus juga hasilnya. Yaoloooh itu gue habis diketawain si Mbul. Ya iya laaah mana ada coba pangsit di bungkus model amplop gitu macem kayak martabak. Jadinya pangsit bukan martabak juga jauh πŸ˜†
Hhhhh ya sudah lah, muter otak gimanaaa ni caranya nyelamatin masakan gue. Kulit pangsitnya juga banyakan yg gagal karna robek sampe akhirnya habis padahal sisa isian masih banyak.
Akhirnya kepikir lah untuk gue bentuk bakso goreng aja sisa nya. Dan puji Tuhaaaan ternyata bisa, malah jadinye enak banget. Sisa kulit pangsit nya yg robek kaga gue buang malah gue goreng aja sekalian jadi kerupuk. Bodo deh compang camping juga πŸ˜†

Makanya pas banget lah ini sama quote: when life gives you lemons, make lemonade πŸ˜†
Ketika gagal bikin pangsit, ya udah lah bikin aja bakso goreng plus kerupuk.

Note: next time kalo mau pangsit goreng udah cuss ke Bakmi GM aja. Kalo liat kulit pangsit goreng yg mengoda cukup di goreng jadiin camilan πŸ˜‰

image
kerupuk pangsit, pangsit amplop, bakso tahu goreng πŸ™‚

(Late Post) : Lebaran & Presiden Baru

Hai hai hai…
Sebelom beneran telat (dan basi) gue mo ngucapin selamat hari raya Idul Fitri bagi yang merayakan. Mohon maaf lahir dan batin atas semua kesalahan, dan seperti iklan Pertamina, kita mulai dari 0 (nol) lagi ya πŸ˜‰

Gimana libur lebarannya? Puas ya liburnya. Buat gue sendiri, libur lebaran ini full sembilan hari libur dengan potongan cuti bersama hanya satu hari, surga banget.
Sejak gue pindahan, baru kali ini gue libur (berdua bareng Mbul) menikmati rumah baru kita. Kita bisa nyelesain pendingan tugas beresin rumah yang udah ketunda sejak pindah dan hasilnya dapet:
router baru, modem baru jadi bye bye handphone lemot; saluran TV udah ke install, jadi gak buta berita lagi hehehe; meja makan baru, lemari buku tambahan udah di beli; semua yang perlu di bor udah di bor, jadi foto dan jam udah terpasang; dan tumpukan kardus isi barang yang belum di bongkar udah di rapihin. Hasilnya yah rumah gue udah bener bener kayak rumah. Bukan kos kos an,bukan lagi apartemen, beneran rumah tempat gue tinggal yang permanen tanpa perlu pindah pindah lagi (kecuali kalo dadakan dapet rejeki bisa beli rumah di Pondok Indah πŸ˜† ).
Tentunya soal perabotan rumah masih jauh dari komplit tapi udah mendingan banget lah.Jadi liburan ini gue nyaris gak jalan jalan, paling mentok ke mall Central Park itu pun cuma buat beli lemari buku soalnya gue cari di CarrefourΒ  BSD gak ada. Niat puter puter Jakarta mumpung lagi sepi untuk tahun ini cuma mentok makan bihun bebek doang di Pluit hehehe,kayaknya lebih pewe gleyehan di rumah ketimbang jalan jalan πŸ™‚

Oya sempet ada insiden konslet listrik di rumah, asli bikin deg degan. Deg degan soalnya bahaya kalo udah urusan sama listrik, takut kebakaran. Udah gitu kejadian konsletnya dua hari sebelum lebaran dan udah sore mau cari tukang dimana kalo udah mepet gitu? Lebaran sih udah pasti semuanya libur kan. Masa selama liburan kita gak ada listrik. Untung lah setelah tanya sana sini ada tukang listrik yang bisa di panggil dan besok nya bisa juga tuh konslet di benerin *fiuuh*. Ternyata kabel kemeteran utama nya yang perlu di ganti karena ada yang terkelupas.
Okeee jadi diawal liburan kita udah merogoh kocek hampir satu juta rupiah aja buat ngebenerin listrik rumah dan ganti kabel*nyengir ngenes* πŸ˜€ . Ya udah lah ya daripada liburan jadi bubar jalan gara gara listrik, gue rela rela aja deh.

Ramadhan & Lebaran tahun ini emang beda karena gue udah pindah kantor dan pindah rumah. Walau gue bukan muslim tapi gue selalu suka suasana Ramadhan & Lebaran karena…banyak makanan enak πŸ˜†
Takjil, kolak, opor ayam, ketupat, sambal goreng, you name it! Semuanya enaaaaak. Karena pindahan itu lah jadi ada yang berbeda untuk urusan makanan. Gue harus say good bye sama takjil & kolak enak di daerah kantor & apartemen lama gue di Gatsu & Grogol. Selama bulan Ramadhan sampe akhirnya libur Lebaran gue belum nemu takjil & kolak yang enak disekitaran kantor baru gue di TB Simatupang maupun di daerah rumah di BSD. Yang jual sih banyak tapi yang gue favorit in belum ada. Buat gue rasanya gak ada yang istimewa. Well mungkin gue mulai musti belajar bikin kolak sendiri ya πŸ™‚
Tapiii sebagai gantinya, gue tahun ini bisa makan opor ayam plus ketupat, yay! Apa gue masak sendiri? Of course engga, manalah gue bisa πŸ˜† . Dapet kiriman tetangga? Errr engga juga, tetangga kanan kiri gue mudik dan gue juga belum sedeket itu sama tetanga sih πŸ˜€ Gue makan ketupat dan opor di pasar Modern BSD dong. Gileee serba ada emang disitu. Gue makan di kedai Padang, lumayan enak juga. Sayangnya gue gak bawa HP kalo ke pasar jadi gak sempet gue foto.

Sebelum kemeriahan tentang Lebaran, Indonesia juga ngalami kemeriahan punya presiden baru, super yay!
Congrats buat Pak Jokowi & pak Jusuf Kalla yang sudah memenangi pemilu& terpilih sebagai presiden & wakil presiden yang baru. Syukurlah pemilu berjalan dengan lancar. Walau pas pengumuman hasilnya bikin deg degan tapi syukurlah aman terkendali sikonnya.

Udah lah ya, gue sih gak mau bahas no 1 atau no 2 lagi yang paling oke. Ketika pemilu udah selesai, yang ada cuma 3, persatuan Indonesia. Indonesia perlu berbenah buat lebih baik. Kalo gak dimulai dari sekarang, mau di mulai kapan lagi?
Gue sih udah capek ngeliat keadaan negara yang udah semerawut. Gue gak bilang Indonesia mengalami kemunduran, pasti adalah kemajuan, tapi entah kenapa gue pribadi ngerasa Indonesia kayak jalan ditempat. Padahal dengan segudang potensi harusnya Indonesia bisa maju loh, gak kalah sama negara negara Asia yang lain πŸ™‚

Nah, kalo punya presiden baru apa sih harapan gue sebagai warga negara?
Pertama, gue berharap hilangin itu birokrasi sok dan arogan yang nyusahin warga negara. Bikin KTP, ngurus akta, bayar pajak, ngurus tilang, bikin SIM, dll harusnya bisa lebih mudah. Menurut gue, prosedur itu perlu ada, biaya yang dikeluarin juga perlu ada tapi bukan prosedur yang berbelit beli (baca : nyusahin) dan bukan bayarin biaya ke calo atau buat nyogok oknum supaya urusan itu dimudahkan. Gue gak keberatan bayar, tapi nyesek aja kalo uangnya itu sogokan yang artinya masuk ke kantong pribadi si oknum dan bukan ke kas negara. Gue juga ga keberatan ngurus semuanya sendiri asal transparan, prosedurnya jelas dan gak pake lelet.

Kedua, benahi transportasi umum. Hayo lah, mending ngaku deh, bawa kendaraan sendiri itu biar gaya dan nyaman tapi capek kan? Ngadepin jalanan dan macet di Jakarta tuh lumayan nambahin keriput dan uban loh. Gue tau banyak orang yang terpaksa, mau gak mau, jadi bawa kendaraan pribadi karena daerah tempat tinggalnya gak terjangkau kendaraan umum (yang layak) untuk sampe ketempatnya kerja atau beraktivitas. Percaya deh, naik kendaraan umum yang bapuk trus mesti nyambung berkali kali itu sama aja capek nya kayak bawa kendaraan sendiri. Lebih capek malah *been there done that*, gak heran banyak yang lebih rela capek bawa kendaraan pribadi ketimbang naik kendaraan umum. Oya selain perbaikan di kendaraan umum yang bapuk, gue berharap kendaraan umum kita juga bisa di perbaiki ketepatan waktunya. Gak ada yang lebih menyebalkan daripada mesti nunggu kendaraan umum yang datengnya cuma Tuhan sama supirnya aja yang tau.

Ketiga, pembenahan di bidang pariwisata. Soal alam, Indonesia itu sumpaaah keren abis. Raja Ampat, Pulau Komodo, Derawan, Lombok, Bali,Padang, Yogya, itu cuma sebagian kecil dari daerah di Indonesia yang terkenal bagus dan indah, masih buanyaaaak yang lain. Sayang nya dari yang sering gue baca selama ini dari blog blog traveler, potensi pariwisata di daerah itu kurang di kelola dengan baik. Ironisnya lagi malah banyak yang katanya di kelola pihak luar. Dari pengalaman gue, bahkan daerah sekaliber Bali aja sebenernya pengelolaan sektor pariwisatanya gak merata, masih banyak daerah yang bagus bagus yang gak tergarap. Minim nya akses dan fasilitas yang jadi isu biasanya. Gue yakin kalo pariwisata kita dibenahin hasilnya bisa luar biasa buat pemasukan negara.

Keempat, keamanan. Gue sebagai wanita (etnis minoritas pula, sorry bukan rasis) kadang merasa gak aman tinggal di negara tanah kelahiran gue sendiri. Pulang malam, jalan sendiri, atau bahkan sekedar duduk duduk di taman aja kadang suka was was. Gue gak mau ngomong panjang lebar buat yang satu ini, tapi gue berharap keamanan buat setiap warga negara di Indonesia itu bisa lebih baik dan terjamin.

Hehehe sejauh yang bisa gue pikirin baru ada empat ini sih. Iya gue emang berharap banyak dari pemerintahan Jokowi-JK, bukan karena gue pendukung fanatik mereka tapi gue rasa setiap kita ganti presiden bukan kah kita sebagai rakyat punya banyak harapan untuk pemimpin yang baru? Harapan untuk sesuatu yang lebih baik πŸ˜‰