Satu Suara Berarti Banget.

Hai hai, gimana kemarin pesta demokrasinya? Seru ya. Ho’oh wis kayak dagelan aja *mantengin tipi-numpang-tetangga*  :mrgeen:

Pemilu presiden kali ini emang istimewa. Selama gue hidup di Indonesia dan mengalami berkali kali pemilu, baru kali ini gue ngeliat semua lapisan masyarakat baik di dalam maupun di luar Indonesia semangat untuk menyumbangkan suaranya dalam pemilu. Termasuk gue dong🙂 .

Tanggal 4 Juli, gue udah mulai kasak kusuk. Masalahnya kan gue baru pindah rumah dan lagi proses pembuatan KTP baru di daerah BSD jadi status gue tuh masih gak jelas. Si Mbul sih KTP BSD nya udah jadi dari sebelum pindahan, itupun dia gak dapet udangan untuk nyoblos di TPS deket rumah kita di BSD. Setelah ditanyain sama pak RW, ternyata gue sama sekali gak bisa nyoblos di daerah BSD, sedangkan di Mbul tentative karena KTP BSD dia udah ada, jadi (mungkin) bisa aja nyoblos modal KTP. Tapi ya itu belum pasti juga si Mbul bisa nyoblos namanya juga masih tentative.

Akhirnya setelah cek cek ombak ke rumah masing masing ternyata surat undangan nyoblos pemilu masiiih terdaftar di daerah kampung halaman kita masing masing dong. Mbul di Cirebon, gue di Karawang. Yuk mareee. Bravo deh birokrasi kependudukan kita *plok plok plok*. Kalo gue sih emang baru ngurus pindahan KTP bulan lalu, lah si Mbul kan udah dari 5 bulan yang lalu punya KTP BSD. Surat pindah dari Cirebon juga udah di submit. KTP udah jadi, KK udah jadi, harusnya dia udah terdaftar jadi warga BSD ya, kok bisaaa masih terdaftar di dapil Cirebon. Yagitudeh. Sedangkan gue, KTP BSD emang belum jadi tapi surat pindah gue udah di submit, tetep terdaftar aja gue di dapil Karawang *sigh*

Akhirnya si Mbul golput (terpaksa) karena gak mungkin juga di mudik ke Cirebon hari itu cuma demi nyoblos. Sedangkan gue, dianterin mudik ke Karawang. Si Mbul gak mau gue gak nyoblos cuma demi belain dia yang masih gak jelas bisa/engga nya nyoblos bermodalkan KTP doang di BSD.

IMO, yang begini tuh gak bakal kejadian kalo emang administrasi kependudukan kita beres. Coba kita punya sistem SIN (Single Identity Number) dan udah terintegrasi online diseluruh daerah, kan kita gak usah ribet kalo pas pemilu gini, cuma tinggal dateng ke TPS, scan kartu identitas trus nyoblos. Kan jadi gak ada yang golput nya terpaksa gara gara gak bisa pulang kampung😦 . Kayaknya sih sistem SIN itu sementara ini cuma impian belaka, kalo sampe ada ntar orang kelurahan gak punya kerja sampingan lagi dong *eh*😆

Jadi demi nyoblos, pagi pagi udah semangat 45 lah gue meluncur pulang ke Karawang berdua sama Mbul. Jalanan lancar banget, tol kosong. Hahaha andai tiap hari kayak gitu. PP BSD-Karawang 1 jam 15 menit saja kakak! Udah termasuk ngupi ngupi cantik di Starbucks rest area loooh😆

Begitu sampe rumah, langsung deh kita rame rame ke TPS. Bokap, nyokap, adek, sepupu, sama tante gue barengan jalan ke TPS. Adek & sepupu gue rela relain hari itu pulang pergi Bandung-Karawang demi nyoblos. Keluarga gue dapet area di TPS 5.
TPS nya booo, Blusukan! Masuk ke area pedesaan gitu, persis di samping kuburan. TPS nya sederhana banget tapi yang gue suka prosesnya cepet. Gue malah belum sempet duduk udah di panggil buat masuk ke bilik suara. Gile ya, coblosan gak sampe 1 menit menentukan nasib bangsa selama kedepannya. Merinding.

Jujur urusan pemilu pemilu gini, biasanya gue golput. Ampun kakaaak jangan di timpuk.
Bukan apa, selama ini gue udah kayak loose faith sama pemerintah kita. Doyan korupsi, gak adil, arogan, tukang bohong, gak tau malu cuma sebagian label yang gue tempel buat aparat pemerintah kita. Saking muaknya, gue udah males dan apatis ngikutin apapun perkembangan negara kita. Dibilang gak perduli, gak nasionalis? Errr mungkin. Whateverlah. Buat gue jajaran pemerintah kita rata rata default gitu gitu aje. Udah salah trus ketangkap basah aja masih bisa ngeles koar koar gak salah. Mending kalo ngelesnya elegan, ini mah kadang kadang ngeles nya norak. Kalo gue visualisasikan, pejabat kita yang ketangkep basah salah itu: ngotot bilang gak salah macam spesies manusia lagi meyakinkan monyet di kebun binatang kalo dia gak bersalah. Lah dia pikir seluruh orang Indonesia dari Sabang sampe Merauke macam monyet yang gak bisa mikir, padahal monyet aja belum tentu gak bisa mikir. Blah!

Pendapat gue  tentang pemerintah sedikit berubah setelah gue ngeliat sepak terjang Jokowi setelah jadi gubernur DKI. Jokowi ini orang asli Solo bisa jadi gubernur di Jakarta, itu aja udah wow. Ngeliat kinerja dia untuk Jakarta itu lebih wow lagi. Banyaaak perubahan Jakarta yang ciamik.
Belum lagi kemudian muncul Ridwan Kamil di Bandung, Ibu Risma di Surabaya, dan yang paling fenomenal keturunan tionghoa kayak pak Ahok jadi wakil gubernur Jakarta. Gila pemerintah kita mulai berbenah nih. Orang orang bener dan jujur mulai bermunculan untuk merubah Indonesia. Iya lah siapa yang gak gerah liat keadaan Indonesia yang carut marut begini.

Ketika akhirnya Jokowi maju jadi capres, gue gak ragu ragu untuk mendukung beliau. Walau banyak suara sumbang yang bilang beliau ingkar janji, masa kepemimpinan Jakarta aja belum beres kok udah mau maju jadi presiden, gue tetep gak ragu untuk mendukung beliau. Menurut gue keadaan Indonesia yang perlu dibenahi lebih urgent! Gue gak tau kalo nanti Jokowi jadi presiden gimana. Akan kah kejadian kayak SBY yang bagus di awal lama lama kocar kacir bakal dialami beliau juga? Mudah mudahan engga.
Yang gue browsing rekam jejak beliau oke. Yang gue suka beliau itu BEKERJA, bukan cuma BICARA. Banyak berdialog. Hasil kerja beliau nyata di Solo. Gue denger sendiri testimoni dari orang orang solo, bertapa bangganya mereka sama bapak yang satu ini. Di Jakarta pun kalo boleh jujur, udah lumayan ada perubahan selama beliau menjabat. Tengok ke Waduk Pluit deh.

Errr sebenernya, yang akhirnya gue tergerak untuk gak golput bukan cuma karena Jokowi akhirnya nyapres. Percayalah gue gak akan jauh jauh PP BSD-Karawang demi nyoblos dia doang. Soal pemilu dan urusan politik gue gak tertarik deh. Tapi ngeliat versusnya sama pak Prabowo-Hatta yang bikin akhirnya gue gak mau golput untuk pilpres. Satu suara pendukung Jokowi pasti berarti.
No! gue gak mau bicara panjang lebar yang ujung ujungnya ngejelekin tentang capres no 1. Buat gue pribadi, gue akan SAY NO buat siapapun capres yang asalnya dari generasi Orde Baru, apalagi punya rekam jejak hitam. Udah cukup kayaknya Indonesia berurusan sama orang dari jaman Orde Baru. Ini saat nya berubah.

Makanya gue gak golput. Gue berharap untuk Indonesia baru yang lebih baik🙂 . Gue gak bilang Jokowi-JK pasti bagus, pasti Indonesia langsung berubah 180 derajat. Itu gak mungkin juga kali. Inget ya seperti yang pernah gue re-blog dari postingan nya mbak Jihan, pemimpin yang bagus mesti dikombinasi sama rakyat yang mau diatur (iya orang Indonesia terkenal riwil dan susah di atur, liat aja kalo disuruh antri. Paling susah). Yuk kita sama sama berubah untuk Indonesia yang lebih baik. Gue gak apatis lagi, gue mulai optimis Indonesia bisa berbenah, bisa bebas korupsi, bisa jadi lebih baik.

Sekarang harapan gue semoga Jokowi-JK menang dengan hasil pemilu fair dan jujur, keadaan tetap aman terkendali. Ayolaaaah kita semua jangan ada yang kepancing provokator. Indonesia kan harusnya satu. Inget Bhineka Tunggal Ika kan? Hari ini udah seliweran berita berita hoax tentang rusuh kayak 98. Amit amit jangan sampe tuh peristiwa nista kayak tahun 98 kejadian lagi. Semoga yang menang tepat janji, yang kalah berbesar hati. Udah jangan ada drama, elegan dooong😉PhotoGrid_1404879585595

Salam damai, salam 2 jari, sekian dan gak terima debat sama pendukung capres no 1😛

Cheers,

Maya

28 thoughts on “Satu Suara Berarti Banget.

  1. Hahaha iya gua juga males banget debat-ga-terima-kekalahan nya itu kak… Mbok ya humble aja gitu, bisa2nya manipulasi data di tv sendiri😆 Hahaha!

    Iya musti elegan juga terima kekalahan. Jangan malu2in.

  2. Aku juga bela2in ngurus surat2 ke KPU sama ke kelurahan buat nyoblos kali ini, mba😀
    Sebenarnya kalo pindah domisili gitu bisa diurus juga di KPU deh mba buat A5 nya.
    Waktu itu sempet denger waktu ke KPU hehe
    Salam 2 jari juga mba😀

    • Oyaaa? wah ini baru niat banget. Eh, baca di twitter katanya yang punya surat A5 juga ada yang gak bisa nyoblos. Beda TPS beda kebijakan juga. Haduh mbingungin. Makanya pak RW deket rumah ku udah ngomong pahitnya dari awal kalo suami cuma tentative doang. pemilu harusnya simpel jadi ribet ya gara2 birokrasi

      • Setauku sih kalo uda punya A5 itu uda pasti boleh nyoblos mbak, itu kan sama kayak surat undangan, tapi itu untuk orang yang tidak berada pada domisili KTP.
        Iya bener mba, harusnya semua orang bisa nyoblos, ini malah jd ribet karena banyak syarat

        • kalo suamiku mau ngurus surat A5 itu mesti ke Cirebon dulu dan pasti gak bakal keburu. Bahkan katanya ada yang bilang di twitter punya surat A5 tetep aja gak bisa nyoblos akhirnya dia grilya ke TPS lain.Urusan pemilu ini sih harusnya kan simpel, jadi ribet karena banyakan syarat

  3. Jauh juga ya May, niat kamu heheh. Aku nyoblos di deket rumah nyokap tp deket rumah sih. Moga2 negara kita tambah baik deh, kita bener2 perlu pemimpin2 yg mau bekerja dan membantu rakyat ya. Ehhhh tp rakyatnya jg jgn diem aja dong

    • Iya non, demi demi deh
      abisnya kalo ga gitu ga bisa protes kalo dapet prsiden nya kacrut😛
      Beneeer, mesti mau diatur yah jangan seenaknya sendiri🙂 . Aku berharap Indonesia jadi lebih baik, kasian gini gini terus, padahak potensinya gak sedikit

  4. Salut sm pengorbanan kak maya n suami sampe belain ke karawang, keren!!
    Memang lg hobi siarin lawakan ini stasiun TV punyanya Bakrie dan Harry Tanoe, transcorp yg punya OVJ dan YkS aja kalah lucu skrg dibanding ntn lawakan TvOne and MNC yg siarin Prabowo speech claim kemenangan huahahahhahahahaha
    Semoga isu rusuh ga beneran terjadi, dan yg terpenting smoga usaha Prabowo and koalisinya memanipulasi hasil pemilu ke KPU, DPR, bawaslu ga berhasil ya🙂

    • Hahahah Meeey, Karawang mah gak jauh banget kok dari Jakarta, bangun paginya lebih butuh perjuangan. Sampe gak manid langsung cuss jalan huahahaha
      Aaaah gak jelas emang tu TV, untung di Indo, coba kalo di luar. Udah habis kena sanksi kode etik tuh karena emang gak etis banget. Dan model gitu yang aku bilang, udah salahnya keliatan banget masih aja muta tembok ngaku bener. Ngegemesin.
      Amiiin mudah2an aman aman aja. Yang menang tepat janji yang kalah berbesar hati🙂

        • Iya sih kredibilitas mereka di pertaruhkan. tapi entah kenapa kalo di Indo sini kredibilitas kayak gak ada harganya. Biar harga sahamnya turun, trus dicaci maki tapi ratingnya mereka tetep aja gak turun. Mungkin sekarang masih ketolong piala dunia tapi orang orang demem tuh nonton yang sensasional kayak begitu. Jadi kalo sampe kehilangan pangsa apalagi bangkrut kecil kemungkinannya. sadly but true

          • Iya sih biarpun esmosi sama tvoon, tanpa dia aku gabisa ntn worldcup dan itu sedih banget hahaha
            Bener kak di indo kredibilitas ga gt penting, uang dan jabatan lebih berkuasa.. Liat aja Ahok dan Jokowi sedemikian bersih dan kredibel ttp sulit kan dipercaya sama org2 yg mentalnya suka nyogok dan korupsi hikss
            Orang2 demen ngebully nya kak, nonton sih mgkn enggak wong beritanya boonk smua hehehe

          • Hahaha ntar habis world cup juga tivi itu tetep laku kok Mey, percaya deh. Soalnya yang dia jual itu sensasi. Coba lilat kalo ada bencana, atau hal hal heboh bisa sehariaaan di bahas sama tv itu😀
            Nonton buat nge bully atau engga tapi share rating mereka hitungannya tetap tinggi jadinya. rating tinggi=iklan banyak. mereka ambil sisi kotornya.
            Iya makanya mesti revolusi mental Mey😉

          • Sip kak revolusi mental!
            skrg kita doakan aja semoga KPU, DPR, SBY, bawaslu and the gank dibukakan hati nurani oleh Tuhan supaya mereka memghargai hasil pemilu yg asli tanpa dimanipulasi dan mereka bener2 melantik presiden yg murni dipilih oleh seluruh rakyat Indonesia bukan yg gila kekuasaan sampe menghalalkan segala cara dan urat malunya udah putus hihihi

          • Amiiin Mey, masih deg deg an sampe tanggal 22 nanti ya. Piala Dunia udah selesai, mudah2an habis ini mata pada fokus ngawasin kemana jatuhnya sura kita yah🙂

  5. Agree… every vote counts, indeed. Kemarin pun saya bela2in pulang kampung demi mencoblos. Nah, sekarang tinggal gimana mengawal kota suara agar datanya aman sampai di KPU pusat… perjuangannya masih panjaaang…
    My new blog post: Laut Biru Banget http://bit.ly/1kK8xyR

    • Tull, perjuangan masih panjang. Dan kita sekarang tinggal memantau dan mengawal hasilnya. Semoga tetap aman dan hasilnya terbaik buat Indonesia

  6. iya may sangat disayangkan yah yang ternyata gak bisa nyoblos pake KTP doang. suamiku juga terpaksa golput deh may krn gak jelas gitu infonya di TPS aku, kemarin2 ditanya katanya bisa pake KTP aja pas hari H disuruh dtg jam 12 eh ternyata pas hari H nya gak bisa soalnya KTP suamiku masih bogor. Yang boleh pake KTP doang cuma kalau gak dapet undangan aja gitu hhhh.. Siapapun yang kepilih nanti semoga gak ada rusuh2an deh yah🙂

    • Naaah itu lah Re, birokrasi kita emang juara deh berlibetnya. Sesuatu yang simpel kalo bisa dipersulit kenapa harus dipermudah. makanya program Jokowi yang revolusi mental tuh gue setuju banget!🙂

  7. Mbaa.. Hebat ih jauh2 mudik demi nyoblos…
    Akupun udah ber KTP sini setahun yg lalu tetep aja ngga dapet surat, jadinya mesti nunggu sampe jam 12 baru bisa nyoblos..
    Dan aku pikir, heboh & ribut2 menjelang pilpres bakal berakhir, eh ngga taunya rauwis-uwis… *pingsan*

    • Hehehehe habis demi, gpp deh bela belain mbak🙂
      Wah kelewat ya sampe gak dapet surat suara. Duh gitu deh dinas kependudukan kita gak beres ngedata masyarakatnya. Iya nih, pengen buru2 tgl 22. deg deg an😀

  8. May, beneran deh dengerin yang perjuangan nyoblos kayak dirimu dan sahabatku yang lahiran di Carolus tgl 9, dia minta pokoknya harus nyoblos ahahahahaa booow masih berdarah darah nganaaaa… Dia bilang satu suara vuat jokowi berarti, aku sampe terharu . Trus ada yang karena pada mau liburan ke Medan di tanggal itu, dibela belaiiin minta pengantar itu ber 9 orang sekekuarga besar, dan sampe di Medan pertama kali nyoblos baru lkiburan. Iya, semoga kita makin melek dan nggak apatis lagi, ya. Dan perjalanan panjang kita semua semoga diawali dengan hal yang baik. AMIN

    • Haaaa!!! aje gile. itu baru NIAT *pake kepslok* banget judulnya mak😆
      Banyak loh yang rela relain mudik demi nyoblos. Duh tapi masih deg degan sampe tanggal 22 nanti nih. Iya mak, mudah mudahan dengan suara rakyat Indonesia bisa berubah jadi lebih baik yah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s