Menikahimu

Dalam rangka menyambut anniversary ke 3 *cepet yak udah 3 tahun aje*, gue mo bikin postingan tentang menikah ah. Gue dapet inspirasi setelah baca postingan mbak Maria tentang alasan menikah.
Sebelumyan disclaimer dulu, gue bukan konselor pernikahan, juga belum dapet bintang 5 (perfect) untuk urusan berumah tangga. Jujur di tahun ke tiga ini, gue dan Mbul masih banyak banyak belajar. Jadi postingan ini murni pendapat sotoy gue aja🙂

Sebelumnya gue mo cerita dulu tentang satu temen gue, sebut aja dia Melati (bukan nama sebenarnya) *bosen cin masa Mawar trus yang di ceritain:mrgreen: *.

Melati ini anaknya cantik, soleha, baik hati, tidak sombong dan gemar menabung, pokoknya putri salju banget deh. Gak ada satupun yang aneh dari penampilan dia, kalo diajak ngobrol tuh anaknya juga asik asik aja. Cuma satu yang bikin dahi juga berkerut kalo ngomong sama dia, yaitu kalo lagi ngebahas topik tentang menikah dan pernak pernik kehidupan rumah tangga. Pokoknya kalo ngomongin tentang rumah tangga & menikah, di pikiran dia cuma dua: indah & bak dongeng Disney “…and they live happily ever after”. Dia sih sampe sekarang belom menikah (dia masih muda juga, umur nya beda sekitar 7 tahun sama gue), tapi dia ngebet ngebet ngebet nikah banget! Dia udah kebelet pengen hidup berumah tangga, punya suami punya anak. Ya gak salah juga sih setiap orang juga pengen punya pendamping dan keturunan. Cuma dia itu dimata gue terkesan membabi buta dan naif. Dia selalu mengkhayalkan *literally* ada cowo bak pangeran berkuda putih yang baik, tampan, soleh, dan mapan langsung ngelamar dia untuk menikah dan dia hidup bahagia selamanya dengan sang pujaan hati.
Lah gue pas denger nanya dong, “emangnya elo gak mau pacaran dulu? Kenal dulu bibit bebet bobotnya gimana gitu?”. Jawaban dia asli bikin gue shock, katanya “perlu pacaran sih kak, tapi gak usah lama lama. Hmm sebulan aja cukup. Kan penampilan udah oke. Soal baik engga nya, Tuhan pasti kasih yang terbaik buat aku. Aku maunya kayak Dude Harlino sama Alyssa Soebandono gitu loh, kak”

DOEEEENG!!!!
*ngejengkang*

Yaoloooh. Gue asli speechless. Ajaib banget di jaman modern begini, hidup dan besar di Jakarta pula, tapi masih ada orang yang bisa punya pemikiran polos dan naif begitu. Ini anak pasti kebanyakan nonton sinetron deh😀
Anyway Melati ini selalu cerita dengan berbinar binar kalo dia gak sabar untuk melayani suaminya. Jadi istri yangberbakti kayak mengurus rumah tangga dengan perfect, masak, menyambut suami pulang kantor, bawain bekal, nyetrikain baju errr sampe sampe gue pernah nyeletuk mau jadi istri apa gantiin pembokatnya Mel? Huahahaha gue langsung di cemberutin😆 . Jadi mbak Melati ini intinya gak pernah kepikiran kalo ngurus suatu rumah tangga itu gak gampang, jadi istri yang perfect tuh gak gampang, ngrurus suami apalagi kalo lagi riwil itu gak gampang. Dia mikir berapa susahnya sih itu semua? Kalo gue sharing tenang pengalaman gue, dia gak percaya dong. Dia menganggap dia pasti dapet suami yang baik. Period!

Errrr oke deh. Jadi daripada beda pendapat terus ujung ujungnya rese, gue jarang ngomongin soal urusan menikah dan rumah tangga sama dia. Mending ngomongin yang lain deh, soalnya simply pemikiran gue sama dia tentang menikah & kehidupan rumah tangga itu beda. Gue gak bilang dia salah, hanya beda aja cara pandangnya sama gue.

Well tapi gue kok berasa agak deja vu dengerin omongan Melati ini ya. Bukan apa, DULU GUE JUGAK BEGITU HUAHAHAHA😆😆😆
Makanya gue gak nge judge pemikiran dia salah, naif iya tapi gak salah kok.

Rata rata cewe emang kadang pemikirannya emang lebih romantis di banding cowo kayaknya. Dosis romantis cewe bisa bertambah kalo kebanyakan nonton sinetron, drama Korea, atau pencinta dongeng Disney Princess. Kombinasikan itu dengan umur yang masih muda & pikiran yang masih polos. Kelar!😆

Gue itu dulu pas jaman masih SMA sampe kuliah tingkat 3 atau 4 hopeless romantic banget! Pemikiran gue ya gak jauh beda laaah sama neng Melati. Sebelas, dua belas.

Dibesarkan dari keluarga yang gak terlalu harmonis gak membuat gue patah arang ngadepin urusan romantis. Gue gak serta merta gak suka cowo dan anti nikah hanya dengan berpatokan dari hubungan kedua ortu gue. Justru karena gue melihat hubungan ortu gue kurang harmonis, cita cita gue jadi pengen punya rumah tangga yang harmonis.
Sorry to say, first love gue bukanlah bokap gue🙂. Gue justru cari yang berlawanan sama bokap gue. Don’t get me wrong, bokap gue itu ayah yang baik tapi jauuh dari suami ideal. Pokoknya gue bercita cita dapet suami yang baik dan jadi ibu rumah tangga yang baik dengan minimal setengah lusin anak. Dan itu semua temen gue tau, huahahaha makanya sekarang kalo ketemuan mereka bilang “kok bisa si Maya, yang bercita cita punya anak minimal setengah lusin sekarang malah jadi ogah ogahan punya anak?” *yang ngomong anaknya udah 4 bo!*😆

Itu dulu, sekarang udah lain. Gue lama lama kehilangan sisi romantis gue dan mulai berlogika soal urusan mencari pasangan hidup. Gue gak lagi naif dan polos ketika memilih pasangan hidup. Makanya sempat ada periode gue gonta ganti cowo sampe bikin nyokap gue pusing tujuh keliling. Yah gimana gak pusing, tiap acara keluarga cowo yang di bawa beda trus, udah gitu kan gue makin lama juga bukan makin muda tapi makin tua. Tapi nyokap gue dengan segala kebesaran hatinya jarang menyentil gue untuk urusan pendamping. Mungkin nyokap gue gak mau gue mengulang cerita dia. Gak mau mendesak gue untuk menikah meski umur sudah bertambah. Semua dia kembalikan kepada gue. Jadi sebenernya biar gue bete ditanya “kapan nikah”, gue gak pernah merasa tertekan karena nyokap dan keluarga gak pernah nge push gue untuk segera menikah.

OOT sedikit, nyokap gue adalah anak ke dua dari tujuh bersaudara yang kesemuanya perempuan. Beda dengan keluarga pada umumnya, kakek dan nenek gue mendorong semua anak perempuannya untuk mandiri, sekolah setinggi mungkin dan berkarir. Makanya sampai mereka meninggal, masih ada dua tante gue yang masih belum menikah. Tapi semua karir mereka semua sukses, pendidikan mereka semua tinggi. Bahkan nyokap gue sebelum akhirnya menikah sama bokap dan di boyong ke kota kecil adalah sekertaris direktur di salah satu perusahaan internasional di Jakarta. Kalo lagi kumpul keluarga nyokap, yang ditanya bukan kapan nikah atau kapan punya anak tapi bakal ditanya sekarang kerja dimana atau karir udah sampe mana jenjangnya. Dan percayalah sesungguhnya pertanyaan soal karir itu gak kalah horor dan bikin mulesnya😆😆😆

Balik ke soal menikah. Jaman gue di tingkat akhir kuliah pas udah mau kerja, tiap pacaran di bawa fun tapi gue pasti sambil seleksi mana yang bisa di lanjutin mana yang mending di cut aja daripada buang buang waktu. Ya biar gue udah gak romantis tapi pastinya keinginan buat menikah sih pasti ada lah ya. Amit amit gue gak mau sampe salah pilih suami, kan cuma mau sekali doang seumur hidup.
Setelah pikiran romantis gue berkurang, banyak aspek yang gue pertimbangin untuk berumah tangga. Cakep dan mapan aja gak cukup, cinta doang apalagi. Cinta itu perlu, tapi gak buta. Misalkan cocok atau engga, gue bisa toleran apa engga sama kekurangan dia, Komunikasi kita enak ga, gimana cara dia nge handle masalah, dan yang penting gue bisa komitmen ga untuk for better for worse sama dia. Itu baru faktor individu calon suaminya. Faktor diluar itu: punya mertua sama ipar baik. Gue mau mengurangi drama ala sinetron dengan ipar dan mertua. Jadi biar kata lakinya mapan, baik, soleh, tampannya kayak Lee Min Ho tapi kalo emaknya judes, kakak adeknya nyinyir gua dadah gudbay aja deh ya. Gak worth it.

Hal lain yang gue pegang ketika hendak menikah itu, gak mau makan ati merubah pasangan karena pada dasarnya manusia itu susah berubah. Jadi dari awal gue mikir, bisa gak gue toleran, kalo engga gue gak mau repot repot ngerubah, langsung coreeet. Ish gila sok laku banget yak gue😆😆😆

Kan udah gue bilang dari awal, urusan suami lama lama gue sih nothing to loose. Dapet yang cocok syukur, gak dapet ya udah. Gue gak nyari yang perfect tapi yang klop sama gue, dan hal itu gak mustahil kok asalkan pake logika, dengerin kata hati, merendahkan ego. Cinta boleh buta tapi cinta gak boleh gengsi buat dituntun sama logika. Gue sadar gue deserve untuk dapet pasangan yang baik. Kalo menikah itu ibaratnya berjalan, baiknya setelah menikah hidup gue berjalan lebih maju atau minimal jalan ditempat deh. Jangan sampe malah abis nikah hidup gue malah mengalami kemunduran. Masa gue hidup single happy, udah nikah merana🙂 . Milih pacar bego boleh, milih suami ya mesti pinter dikit dong😉

Satu lagi, yang membuka sisi logika gue adalah bukunya Ninit Yunita yang Test Pack. Gue baca buku itu jauh sebelum populer dan di film in sama Acha Septriasa. Ada satu tulisan di buku itu yang buat juga “nancep” banget.
IMG_20140707_062918
Sejak abis baca buku itu, gue jadi lebih kritis ketika memilih pasangan. Gue udah berkenalan lebih dalam sama komitmen. Dulu gue kira komitmen itu yang penting setia dan nerima tapi sebenernya komitmen dalam pernikahan itu lebih dari itu. Gak main main deh kalo nikah. Menikah itu bukan main rumah rumahan yang ketika bosen atau gak sreg bisa kita tinggalin begitu aja. Menikah itu butuh nyali dan pemikiran. Jadi istri dan ibu rumah tangga yang baik itu sama susahnya sama cari pasangan yang cocok. Bukan cuma melulu tugas rumah tangga yang mesti di kerjain tapi gimana visi dan misi kita sama pasangan kedepannya. Misalnya, jangan sampe nih si suami ngebet mau punya anak ternyata si istri nya masih pengen berkarir dan ogah jadi ibu rumah tangga.

Ketika gue akhirnya memutuskan nikah sama si Mbul, semuanya udah gue pikirin. Kita udah nyamain visi misi. Kita pokoknya udah klop. Makanya gak ada itu lamaran romantis romantis. Semua kita omongin dengan jernih dan jelas, apa maunya dia apa maunya gue. Dan itu gak gampang.
Trus pas udah nikah, yaolooh ternyata kerjaan rumah tangga itu capek ya, ngatur keuangan, ngatur menu makanan, dan semua tetek bengek lainnya. Hhhh walau gue sih seneng seneng aja tapi itu jauh dari romantis dan jauh dari kata gampang🙂 *elap keringet*
Belum lagi berhadapan dengan tingkah laku pasangan. Segitu gue bilang si Mbul termasuk orang yang baik banget, sabar banget dan toleran banget, tapi bukan berarti dia gak pernah jadi orang yang menyebalkan. Gue sampe kadang mikir, sama Mbul yang hitungannya klop sama gue aja kadang kalo lagi nyebelin atau kumat riwilnya ribet banget. Apalagi kalo pasangan gue gak klop, sengsara amat hidup gue.

Gue bisa bilang, setelah hampir 3 tahun ini menikah sama Mbul, gue bahagia. Emang gak mudah. Sampe sekarang kita masih saling belajar. Ribut ribut pasti ada. Hampir terlontar kata C pun pernah. Tapi pada akhirnya ketika emosi dan ego udah di ubun ubun, cuma ingatan akan komitmen dan kerendahan hati yang membuat kita saling berangkulan lagi🙂

Pokoknya menikah itu pilihan jangan pernah jadi paksaan. Menikahlah karna elo emang mau menikah, bukan karena umur, bukan karena bosen ditanya “kapan nikah”, bukan karna bayar hutang, dan amit amit bukan kerna hamil duluan. Hidup terlalu singkat dan terlalu indah buat di habiskan di balik penjara berkedok rumah tangga. Menikah itu mau pas masih muda atau sudah ber umur harusnya bikin hidup kita lebih bahagia, maka pilihlah orang yang cocok🙂
*whahaha udah kayak iklan kampanye aje😀 *

27 thoughts on “Menikahimu

  1. mungkin si melati itu ngomong kaya gitu dan ngayal kaya gitu ya karena dia belum ada beneran aja di kehidupan rumah tangga may. gue juga dulu sempet kaya gitu kok, kalau ngomongin soal nikah2an mah khayalannya udah macem cerita2 dongeng gitu yang selalu happily ever after, tapi setelah dijalanin uuuuhh gak ada dongeng2nya banget hahahaha.. dan biasanya kita bisa jadi lebih wise karena udah ngalamin sendiri kaya apa kehidupan kalau udah nikah itu. setuju banget lah may intinya kalau mau menikah ya bener2 karena kita emang udah yakin sama orangnya dan siap jalaninnya, jangan sampe karena paksaan atau karna alesan2 gak penting lainnya🙂

    • Iya Re, gue berharap sih dia lebih berakal sehat dikit kalo emang ntar udah mutusin mau nikah. Soalnya orang model gitu gampang banget silau sama penampilan, padahal penampilan itu kan banyakan nipu.
      Hahahaha gue banget tuh, abis nikah sempet ngebatin kok gini banget ya. Karena udah komitlah makanya gue beertahan sampe sekarang dan semoga bertahan sampe tua nanti🙂

  2. aku belakangan suka sewot setiap ada temen di grup (BBM/WA/LINE) ultah, pada rame2 doain semoga segera ketemu jodoh dan cepet nikah yaa😛 umur belom 24 tahun kenapa sih saya didoakan cepet nikah hihihi
    ada bbrp temenku yg mirip si melati juga kak posting2 di socmed isinya minta dinikahin dan cepet2 dilamar sama pasangannya😀

    • Hahaha sabaaaar…emang ngeselin sih mey tapi lebih ngeselin nanti kalo udah nikah ditanya kapan punya punya anak😆
      ga bisa disalahin juga sih mey, kadang urusan married emang banyak iming iming romantisnya, jadi bikin orang excited ga puguhan🙂

      • Kan never ending question kak hihi..
        Ditanya kpn pny pcr > kpn nikah > kpn pny anak > kpn nambah anak > kapan nambah anak lagi > kapan nambah anak lagi dst hahaha

        • Iya kan jadi nya ga beres beres. Emang paling bener sih ga usah dengerin kata orang lah Mey. Aku nikah umur 28. Mature enough untuk berkomitmen. Tapi kadang aku masih ngerasa kecepetan. Heheheh mestinya 30 kali ya baru nikah😉 * ditakol mbul*

          • Hahaha yaampuuun mey, itu masih kehitung cepet loh. Tapi feel free kalo udah ketemu orang cocok🙂
            Yang penting puas puasin dulu. Soalnya kalo udah punya suami, biar suaminya baik dan ngebebasin kita sebagai istri masih punya tanggung jawab. Gak bisa seenaknya lagi🙂

  3. May,
    gw nikah karena terpaksa nih … gimana dong.

    Bukan dipaksa jodohnya sih, tapi timing nya aja.

    Yang mana skrg malah gw syukuri, krn Rafa remaja saat gw masih muda dan bisa ngimbangin dia macam ama teman aja

    happy anniversary ya!

    • Hahahah aduuh mbak aku ke ingetan ceritamu itu langsung senyum senyum🙂
      Iyaaa, cah ganteng itu udah kayak adek mu aja. Wah nanti kalo aku punya anak sih beda nya jauh deh😀
      makasih mbak, mudah2an kita berdua bakal selalu inget komitmen ini sampe tua nanti🙂

  4. Mayyyy…. itu tesrpack gw nonton filmnya…ntn bareng uppa..gue paksa dia ntn…
    Btw..gue setujuh lah ama poin2 lu diatas. Gue pun dulu mikir kayak simelati itu. Dulu gw pengen nikah umur 23.sekarang gw mikir yaampun apa ya diotak gw wktu itu? Skrng gw mikir lagi…andaikan gw nikah usia 30 aja juga gpp kali yaaa *si uppa keburu kaburrr* hahahaha

    • Huahahah *puk puk uppa*, laki gue udah nolak mentah mentah deh.
      Kayaknya umur umur segitu emang kita bawaanya romantis berlebihan deh Jo, cuma kalo gue gak sampe jugak pacaran sebulan terus nikah sih. Kayaknya itu gak cukup buat gue. Huahahaha kalo udah jodoh gak kemana sih, but I wish gue juga nikah di umur 30 aja walo tetep sama Mbul🙂

      • hahahha…..jadi critanya gue da nonton kan may ama temen kerja, trus karan bagus dan gue pikir nih musti nonton ama pasangan nih….yang maen si AA ReZA pulakkk hahahhaa,….
        ga nyangka si uppa mau dan part yang menyebalkan adalah dia jadi suka dan memuja2 si Acha septriasa itu…..haiyahhhhh kok bisa sehhh???? hahahahaha *cembur buta*

          • tadinya dia malah ga tau siapa itu si acha may…abis nonton testpack dia memutuskan untuk mengaguminya….*ngokkkklahhh* hahahaha

          • huahahahahaha seriussss? iya sih emang dese bening, cowo2 dikantor gue banyak yang nge fans sama Acha. Gapapa lah kan uppa udah di iket sama lo. Buat fairnya, errr si Acha ini pasangannya juga biasa banget kok. Tuhan itu emang adil😆

  5. Happy anniversary ya mba🙂
    Wah seneng ya bisa ketemu suami yang cocok.
    Emang perjuangan untuk nemuin nya ga gampang sih, tapi pasti sudah disediakan.
    Tapi kalo kayak Melati itu emang agak naif sih, mungkin dia pikir hidup seperti di dunia film atau dongeng, habis nikah langsung bahagia ya hihihi
    Aku juga lulus SMA dulu uda pikir mau nikah.
    Untungnya ga jadi deh, karena banyak temang yang uda nikah muda bilang, jgn cepat2 nikah, nikmatin dulu masa muda haha

    • Iya, perjuangan banget. Hahaha sampe gonta ganti cowo. Sampe udah kebal di bilang playgirl😀
      Bukan apa, mending gonta ganti cowo daripada gonta ganti suami kan? Selama masih belum janur kuning melengkung kayaknya sah sah aja kita seleksi mana yang cocok buat seumur hidup kan?😉
      Kadang banyak yang risih kalo gonta ganti cowo, padahal udah gak nyaman sama hubungan, malah pake nekad mau menikah, duh sayang banget.
      Sebagai temen aku berharap Melati bisa berpikir lebih ketika memutuskan untuk menikah sih mbak. Nikah itu enak & senang kalo sama orang yang tepat😉

  6. Apaa? pacaran sebulan lalu nikaah? Uhuuk aduh si mbak melati.. Hati2 itu apa yg terlihat di luar belum tentu sama kayak dalemnya. Secara ya orang jaman gini kan macem2 bgt bentuknya. Aku pacaran 9 taun sm suami aja tetep ngerasa masih banyak yg harus dipelajarin. Bahkan aku yakin yg udah nikah lama pun bakal tetep terus belajar ttg pasangan mereka. Apalagi cuma sebulan? Huks hati2 beli kucing dalam karung😦 *bukannya ngedoain* Pastilah ya dulu waktu single ada pikiran pengen jadi istri sempurna dan becus melayani suami, tapi ya tapi realitanya semua ga seindah dan segampang yg kita bayangkan. Dan menurutku pribadi ya sebelum nikah harusnya udah tau kl menjaga sebuah komitmen seumur hidup itu ya ga gampang. Jangan baru nanti setelah nikah malah nyesel, udah telat bgt itu kan. Jadi seharusnya yg diingetin itu merasa bersyukur ya.. Karna nikah memang ga seindah cerita2 di dongeng kan yah..🙂

    • Kayak beli kucing dalam karung ya kalo pacaran cuma sebentar? padahal pacaran kan proses buat saling tau & mengenal, sayang banyak yang nyepelein. banyak yang mikir kalo pacaran lama itu buang waktu.
      Betul, menikah sih sebenernya gak susah cuma perlu kerja keras, komitmen. Ga usah jauh jauh pengen jadi perfect, ngelakuin dengan continue aja udah satu perjuangan. Kadang kan kita bosen ya. Lagi pengen me time eh pasangan lagi riwil. Itu makin complicated ketika ada anak. Pernikahan emang gak selalu indah, tapi ada baiknya setelah kita ngejalanin, indahnya lebih banyak daripada sedihnya🙂

      • Betul, bukan masalah lamanya pacaran jg yg nentuin orang akan nikah apa ngga, tapi ya kl mau komitmen seumur hidup alangkah lebih baik kl kita kenal dulu siapa pasangan kita kan. Iya may, belum punya anak aja kadang masih suka beribet kok hidup berdua. Hahaha.

        • Betul Mar, hahahaha pacaran setahun dua tahun mah gak bakal buang waktu deh. Yang pacaran aja kadang masih suka kecele. Trus dulu aku di kisikin sama tante & ortu ku untuk nunda punya anak setahun, bukan apa, katanya biar bisa adaptasi kehidupan rumah tangga tuh kayak apa. Ternyata emang gak gampang. Yang pacaran adem ayem, pas udah nikah ada aja kerikilnya🙂

  7. Sinetron dan drama cinta-cintaan Korea emang bikin otak perempuan dipenuhi romantisme fana, padahal perkawinan itu gak melulu romantis-romantisan. Kalau harapan romantisnya tinggi banget, begitu kawin bakalan sakit tuh, karena harapan sama kenyataan gak ketemu.

    Yuk mari ditabok dulu si Melati biar terbangun dari mimpinya #sadis.

    • Sadiiisss. Mungkin nanti semakin tambah umur sih dia makin sadar (mudah mudahan), kalo gak semua kisah cinta itu seapik sinetron. Kalo emang gak sadar juga? ya udah lah, sediain shoulder to cry on aja🙂

  8. Jadi inget temen gw pas baca tentang melati. Temen gw sampe kelas 3 SMA masih ngira kalo anak itu datengnya dianter pakai bangau. Hahahaha.
    Sweet banget May postingannya meskipun penuh dengan realita, *rhyming. Haha.
    Btw gw telat sih ya tapi gw ucapkan happy anniversary ya buat kalian. Semoga semakin dan semakin bahagia ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s