Miris & Ironis

Pagi pagi baca berita di Yahoo tentang (lagi lagi) siswa salah satu sekolah yang meninggal akibat di aniaya senior nya, miris banget rasanya. Lebih ironis lagi pas baca berita lanjutannya di salah satu laman berita on line. Gue copas beritanya ya.

Penganiayaan di SMAN 3 Bagian dari Tradisi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – DW, TM, AM, KR, dan PU, lima tersangka penganiayaan Arfiand Caesar Al Irhami (16), siswa SMAN 3 saat pelatihan pecinta alam di kawasan Gunung Tangkuban Perahu, Jawa Barat, mengungkapkan penganiayaan merupakan bagian dari tradisi.

“Dianggap hal seperti itu (penganiayaan) merupakan tradisi. Mereka tidak bisa membedakan mana pembinaan mental mana penganiayaan,” tutur Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Rabu (2/7/2014).

Rikwanto menambahkan peran masing-masing pelaku berbeda, yakni ada yang menampar, memukul, dan meninju korban. “Pukulan rata-rata menggunakan tangan. Untuk lebih jelasnya nanti kita lihat hasil visum,” kata Rikwanto.

Menurut Rikwanto, saat ini penyidik juga tengah mengumpulkan kesaksian lain dan barang bukti untuk menjerat tersangka baru.

***

*ngelus dada*
Asli gue sampe terhenyak bacanya. Gak percaya, udah sampe separah itu kah bobroknya sistem pendidikan di negara kita sampe penganiayaan di jadikan tradisi?

Gile, dari dulu jaman masih sekolah emang gue paling gak suka sama acara plonco ploncoan. Menurut gue acara ploncoan apapun itu bentuknya (baik di bentak bentak atau bawa barang aneh aneh) merendahkan seorang individu dan menyusahkan doang.

Siapa sih yang memulai tradisi plonco ini kalo masuk ke satu lingkungan baru? Bisa ga nyebutin satuuu aja manfaatnya yang berguna itu apa?
Dulu senior gue bilang, itu supaya kita sebagai junior respek sama dia makanya ditamparlah kita biar tau diri (heloo kok kayaknya waktu itu gue lebih pengen ngeludahin dia ketimbang respek ya?), trus katanya sebagai junior biar kita kreatif makanya disuru bawa barang aneh aneh (errr suru bawa air mineral merek ALAKAZAM, yang dicari dari Sabang sampe Merauke juga gak bakal ada yang jual, itu salah satu didikan supaya junior kreatif? *ketok kepala yg nyuruh, oh pantes kopong*😛 )

Pokoknya gue manusia anti plonco plonco deh. Dulu juga pernah jadi junior yang di plonco, pernah jadi senior yang di plonco, rasanya? Sama sama gak enak. Jadi junior yang di plonco sebel, jadi senior yang mlonco disebelin orang. Sejak itu gue stop. terakhir gue SMP berurusan sama plonco ploncoan. Eneg.

Ketika SMP atau SMA gue emang gak bisa menghindar dari OSPEK atau MOS yang menurut gue konyol peninggalan manusia primitif dari jaman batu, tapi pas kuliah gue menolak ikut OSPEK kampus. Gila aja kuliah bayar sampe jutaan trus begitu masuk gue di bentak bentak. Taruhan senior kampus gue yang ngospek bayar kuliahnya pasti lebih murah dari gue, secara setiap tahun uang pendaftaran dan uang kuliah buat anak baru pasti naik (harga baru yang notabene lebih mahal). Yang ada harusnya anak baru di kampus tuh di sambut pake karpet merah dong bukan di bentak bentak sama senior😀

Buat gue ada yang lebih bermanfaat ketimbang ploncoan yang engga engga gitu ketika menerima anggota baru dalam satu lingkungan. Misalnya bisa dengan: welcome party, sambutan yang ramah dan beradab tanda kalo kita menerima dan respek sama anggota baru di lingkungan dan kita sebagai orang lama menuntut respek yang sama dari anggota baru; pengenalan lingkungan sekitar; penjelasan mengenai hak dan kewajiban dalam organisasi, dan lain lain. Lebih enak dan lebih berguna kan ketimbang nunjukin sikap arogan gak jelas sama anggota baru.

Gue percaya kekerasan akan menghasilkan kekerasan yang lain. Sepeti kasus diatas, itu akan jadi lingkaran setan yang gak ada habisnya. Senior galak sama junior, junior ketika udah jadi senior ya “balas dendam”, baru heboh kalo sampe merengut nyawa. Itu masih tingkat SMA loh. Kasian anak muda gitu ujung ujungnya mesti berurusan sama hukum dan bermasa depan suram. Kasian orang tua yang kehilangan anaknya yang masih muda😦 .

Ini udah kejadian berkali kali, mau sampe kapan? Emangnya mau generasi muda kita jadi brutal semua?
Sekolah buat cari ilmu bukan buat ngantar nyawa kali. Damn! Gue yang belum punya anak jadi ngeri kalo nanti gue punya anak dan mesti sekolah. Masa mesti nanem pohon duit biar bisa nyekolahin anak di Irlandia sono kayak Mbak Jihan😉

Anyway, gue setuju banget kalo perploncoan di segala institusi itu di hapuskan (jangan salah sampe kerja juga ada kantor yang seniornya tukang plonco loh) terutama di institusi pendidikan. Makanya gue tanda tangan petisi ini. Ayo dong hentikan kekerasan terutama di lingkungan sekolah, NO BULLY, GA USAH ADA PLONCO PLONCOAN. jangan sampe ada lagi yang mati konyol cuma gara gara di bully atau di plonco😦

Anyway kalo gue pribadi sih, ngeliat uang pendaftaran dan iuran sekolah makin hari makin fantastis aja jumlahnya (baca: mahal. Masuk TK aja 25 juta, duit semua tuh bukan daun😆 ), rasanya nya gak rela aja udah bayar super mahal gitu eh trus pas sekolah anak gue di bentak bentak (siapa lah ngana yg cuma senior, ortunya yang lahirin aja gak pernah bentak boro boro mukul) *mendadak judes*

13 thoughts on “Miris & Ironis

  1. komen gw cuman sekalimat : makanya indonesia gak maju-maju hahahaha nyaris no hope sama ini negara saking bobroknya… mudah2an dengan pemilu kl yg menang org baik semua kabinet di ganti termasuk pendidikan jd bisa menghapus plonco2an itu yg bikin bete kl metri ganti kurikulum berubah2 hahah pas gw masuk SD sampe sma tiap ulangan presiden RI sama terusssss skrg tuh buku update terus presidennya banyak wakakaak

    • Iya, kayaknya mesti di reformasi semua biar bener ya Fel? Masa nanti mau nyekolahin anak aja jadi was was. Seremnya disini gak jaminan sekolah mahal = berkualitas. Hadeuh
      Hahahaha anak sekarang mah mana hapal mentri mentri kabinet. Dulu mah kita mesti hapal mati, belum lagi hapalin supersemar, repelita, duh ngelotok tuh😆

  2. aku jg paling ga suka kak pelonco2 ga jelas begini, apalagi senior yg suka bentak2 teriak2 gajelas, bikin org sakit hati dan dendam di hati kan (dosa)
    kampusku ospek normal untungnya, ospek dr universitas cuma perkenalan gedung dan semuanya urusan kuliah yg diajarin, gada kekerasan fisik dan disuruh bawa barang aneh2.. mentok cuma wajib bw bekal nasi 4 sehat 5 sempurna (menurutku masih wajar).. ospekk fakultas n jurusan lebih asik lagi nginep di pinggir pantai BBQ and ngobrol2 sama senior sampe saling kenal n ga merasa senior-junior lagi tapi kaya temen biasa aja.. justru kaya gitu kita lebih respek dan hormat kan yaa🙂
    semoga yah sistem pendidikan di indo terutama yg sekolah negeri bisa diperbaiki deh hikss

    • Nah bener Mey yang akrab dan warm welcome gitu yang harusnya di lakuin kalo penerimaan murid baru.
      Jangan judulnya malam keakraban tapi sampe sana di bentak bentak macem kita babu aja😀
      Mesti dan harus di perbaikin, rasanya gak rela kalo nanti punya anak di rumah di sayang sayang sampe sekolah di plonco (dibentak dan dipukul)😦

  3. Emang parah banget may. Udahlah bayaran mahal trus pas masuk kita diplonco orang kadang suka gak non sense juga caranya. Apalahhh kaya gitu kesanya nunjukin ini lohh guee. Dihh gue dl waktu kuliah selalu ngelawan or ngejawab tiap dibentak. Gak trimalah makanya senior pd benci ama gue ahahaha alhamdulillah selamat gak jd incaraann hihihi

    • AAhh emang yang begitu sih mesti di lawan Nis, gile aja udah bayar jutaan (duit tuh bukan daun😛 ) tapi masuk kayak gratisan aja.
      Yang ngegemesin kok pihak sekolahnya bisaaaa ya ngebiarin ada tradisi brutal model kayak gitu😦

  4. Astaga, parah banget ya mba, uda bayar mahal malah nyawa nya hilang😦
    Untungnya dulu sekolah di daerah ga ada ospek2 gitu, pas kuliah ada sih tapi ga sampe begitu >..<

    • Iya. Dulu aku pas sekolah di daerah ospeknya bukan kejam tapi ngeselin sih. Ngeselin ngadepin senior tengil tengil gitu😀
      Untung pas udah kuliah udah bisa bilang NO untuk ospek. Kalo yg kuliah di negri katanya malah wajib. Males banget

  5. Memang yaa ada2 aja sistem pendidikan disini, yg lebih menyedihkan juga karna perploncoan ini bahkan diresmikan sama pihak sekolah sendiri sebagai salah satu syarat waktu kita jadi anak baru di sekolah tersebut. Dari dulu aku jg paling ga suka MOS atau OSPEK atau apapunlah namanya itu. Jelas2 ga ada gunanya kan ya, sedih bener bayar mahal cuma buat dikerjain orang

    • Bener, yang miris kenapa pihak sekolah ngebiarin (atau bahakan mendukung) tindakan brutal itu ya?😦
      Harusnya sekolah ya tempat belajar, tempat ngembangin diri dan kepribadian bukan tempat dimana anak ngerasa ketakutan dan gak aman

  6. Ngeri ya may… speechless…gw sebagai guru miris banget bacanya.

    Gw juga anak pecinta alam sih dulu waktu kuliah. Tapi emang lumayan kejam deg latihannya tapi ga ampe maen fisik gitu yang dipukul dll. Palingan latiham kekuatan aja disuruh angkat tandu sambil bawa ransel dan jalan menyusuri bukit2 dan sungai…ahhh untungnya gw yang ada dalem tandu…hihihi….

    STOP BULLYING!!!

    • Baget Jo, gue baca beritanya aja nyess rasanya😦

      Gue juga anak pencita alam, dan emang pencinta alam itu berat. Berat di latihan fisik bukan di penyiksaannya sih. Lebih ke push up, lari, angkat beban, dll yang emang berguna kalo someday kita naik gunung, camping, atau tracking. Bukannya di tendang tendang atau di bentak bentak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s