Loobie Lobster

IMG_20140719_193609Karena udah THR an kemarin, jadi ada budget lebih makan diluar dan setelah itung kancing akhirnya gue sama Mbul memutuskan untuk nge lobster di Loobie Lobster weekend kemaren.

Gue harus berterima kasih sama mbak Lucy Wiryono & suami nyaΒ  chef Aafit. Kalo mereka gak buka warung Loobie Lobster, mana lah bisa golongan menengah-keatas-kaga-kebawah-juga-kaga kayak gue ini nyicipin makan lobster. Tau sendiri lah kalo di resto resto harga lobster yang lokal aja kaga ada murah murahnya πŸ˜†

Gue inget, pertama kali gue makan di Loobie Lobster tuh pas jaman jaman masih baru buka. Ruameee nya bukan main. Untuk dapet meja aja gue sampe harus nunggu 1 jam an. Secara emang tempatnya kecil konsep warung kan namanya. Tapi gue ngerasa nunggu 1 jam tuh worth it banget loh. Waktu itu gue pesen whole lobster udah dapet nasi plus calamari, minumnya refill pula. Makan habis 115 ribuan tuh kenyang mampus deh. Padahal awalnya gue sempet underestimate sama nasinya yang dikit (menurut gue) tapi gue totally wrong. Itu porsinya pas pas pas.

Kalo awal awal yang di jual cuma shrimp sama lobster lokal, sekarang Loobie udah makin improve sama lobster maine (lobster yang ada capitnya), dungeness crab (yang guedeeee banget kepitingnya, 1 kg booo), dan snow crab legs. Itu semua impor, dan harganya murah & terjangkau.
Trus sekarang juga Loobie punya outlet kedua yang lebih gede di daerah Panglima Polim jadi kalo yang di Gunawarman penuh langsung aja cuss ke PangPol.

Oya kalo mau makan di Loobie, kalo gue sih, better pas bulan puasa karena oulet nya di Gunawarman buka sampe imsak, jadi gak takut kehabisan deh πŸ™‚ . Untuk jadwal buka sama peta bisa di lihat langsung di web nya atau pantau di twitter nya di @loobielobster. Untuk yang di Gunawarman patokannya di KFC Gunawarman depan Sekolah Penerbangan, tinggal lurus gam sampe 300 menter dari KFC, outletnya nyempil disebelah restoran Turki.

Gambar dari: http://www.haphap.com
Gambar dari: http://www.haphap.com

Gambar dari http://www.plasa-msn.com
Gambar dari http://www.plasa-msn.com

Weekend kemarin gue sama Mbul bela belain tuh dari BSD ke Gunawarman. Hehehe si Mbul udah mupeng berat, soalnya terakhir gue kesana sama neng Nina, gue cerita sama Mbul kalo di Loobie sekarang ada lobster yang bercapit dan ueenaaaak banget. Jadilah si Mbul kepengen nyobain juga.

Ini loh yang namanya maine lobster.  gambar dari Pinterest
Ini loh yang namanya maine lobster.
gambar dari Pinterest

Kita sampe sana udah jam 8 an malem, udah laper berat dan untung kali ini antrinya gak pake lama πŸ™‚ . Cukup nunggu 5 orang aja, gak sampe 15 menit kita udah dapet meja. Gue sama Mbul makan yang di outlet Gunawarman. Entah kenapa gue sih lebih suka outlet yang di Gunawarman ini, biar lebih kecil tapi lebih homey.

Gue acungin jempol buat pelayanan di Loobie Lobster ini. Semua waiter & waitress nya sigap dan ramah, sabar meladenin pertanyaan customer. Outletnya juga bersih, meja gak mau amis, air di tempat cuci tangan melimpah, dan sabunnya cuci tangannya oke. Tempat cuci tangan (air dan sabunnya) penting buat gue kalo di resto seafood. Soalnya kalo gak oke kan males ya. Udahan makan, bau amis ditangan gak hilang hilang gara gara cuci tangannya gak bersih πŸ™‚

Oya buat yang bawa mobil, kalo ke outlet di Gunawarman ini siap siap aja deh mutung urusan parkir, susah bo! Si Mbul sempet manyun gara gara parkir nih, soalnya udah dapet parkirnya jauh, di catut 10 ribu pula untuk uang parkirnya 😦 , yasutra lah masih untung dapet parkir πŸ˜€

Tampang bete sehabis di palak parkir 10 ribu :D
Tampang bete sehabis di palak parkir 10 ribu πŸ˜€

Si Mbul pesen half maine lobster udah komplit sama nasi ( satu 1/2)& calamari. Sedangkan gue pesen whole 1/2 kg maine lobster, tanpa calamari dan 1/2 nasi nyomot punya si Mbul *rakus sama kelaperan emang tipis bedanya πŸ˜† *. As usual, masih seenak pertama kali gue makan di Loobie. Lobster nya segar, gak overcooked. Total semua cuma habis 340 ribu. Kenyang sangat dan muraaah mengingat gue makan lobsternya udah setengah kilo sendiri πŸ™‚

Pesenannya Mbul
Pesenannya Mbul

Hasil kerusakan gue, before nya gak sempet difoto saking lapernya :D
Hasil kerusakan gue, before nya gak sempet difoto saking lapernya πŸ˜€

Makan disini recommended banget. Kalo deket mah bakal tiap abis gajian gue melipir deh πŸ˜† *mendadak amnesia sama kolesterol*

 

Bakwan Campur

Weekend kemaren seharian di BSD hujan gak berhenti berhenti.Β  Ideal banget buat kukupan selimut trus bobok dan bukan malah masak yang ribet ribet, tapi apa daya kadang emang niat gak sejalan sama kenyataan πŸ˜€

Awalnya, semua gara gara lemahnya iman gue kalo masuk pasar modern BSD πŸ˜†

Gue kalo belanja ke pasar dari jaman dulu emang cuma seminggu sekali, biasanya cuma weekend. Kalo masih jaman di apartemen dulu mah se niat nya gue aja baru jalan ke pasar. Kalo sekarang tiap minggu gue selalu sempetin ke pasar. Gue pikirin banget apa apa aja yang gue udah gak ada stock di rumah kayak bawang, cabe, bumbu-bumbu. Maklum udah gak tinggal deket supermarket lagi, jadi kalo sampe ada yang kelupaan ya minggu depan lagi baru bisa di beli pas gue ke pasar. Tapi buat urusan bahan masakan kayak sayur & daging gue gak pernah rencanain. Beli dulu baru dipikirin mau dimasak apanya belakangan. Soalnya buat sayur dan daging, apa yang gue rencanain di rumah belum tentu sampe pasar ada, yang ada sih seringan meleset.
Bahayanya belanja model begini adalah kebablasan. Asik liat ini itu seger seger, bagus bagus yang ada main beli beli beli. Udahannya bingung sendiri. Belanja seminggu cuma buat 2 orang kok udah kayak belanja seminggu buat se RT. Ya Pasar Modern BSD itu godaanya gak kalah deh sama ITC Mangga Dua πŸ˜†

Kayak minggu ini, gue beli jamur merang terlalu lebaaay. Alias setengah kilo sendiri. Rencananya sih mau di tumis, tapi kok kalo semua di tumis kebanyakan ya. Akhirnya pikir punya pikir gue kepikir lah pengen bikin bakwan. Kebeneran masih ada sisa udang plus beli Jagung manis juga kebanyakan.

Siyaaal, padahal kan niat awalnya gue gak mau masak ribet ribet yak. Tapi itu ide bikin bakwan udah bercokol di kepala dan udah connect sama mulut pula. Hhhh daripada malem ke mimpi mimpi yo wis mau gak mau mesti di bikin laaah.
Kendala pertama pas mau bikin bakwan: gue kaga punya terigu. Gampil, gue minta tolong si Mbul buat balik ke pasar beli terigu.
Kendala kedua: gue kaga tau resep bikin bakwan gimana *JRENG* πŸ˜† . Ya maap sih, abis selama ini udah tau dibikinin nyokap aja alias tinggal makan. Kasak kusuk lah gue cari resepnya. BBM nyokap, centang doang. Telepon mami mertua, kaga di angkat. Bongkar bongkar buku resep, voila ternyata ada boook! *jodeg joged*

Jadi ya cusss marii kita masak : bakwan campur. Kenapa bakwan campur? Soalnya emang campur campur, ya udang, ya jagung, ya jamur. Hahahaha itu lah akibatnya kalo belanja tanpa perencanaan. Sisanya suka nanggung, mau di masak semua kebanyakan, sisanya di masak lagi terlalu sedikit jadi mau gak mau mesti diakalin lagi deh πŸ™‚

Bahan:

  • 1 buah jagung manis, di pipil
  • 150 gr jamur merang, potongΒ  kecil
  • 100 gr udang, kupas kulit, potong kecil
  • 2 batang daun bawang potong serong
  • 4 sdm terigu
  • 1sdt sagu
  • 2 butir telur
  • garam & kaldu jamur bubuk secukupnya
  • air seceukupnya
  • minyak untuk menggoreng

Haluskan:

  • 2 buah cabai merah
  • 5 siung bawang putih
  • 8 buah bawang merah

Cara buat:

  • Campur air, terigu, telur, aduk rata sampai tercampur
  • Masukan bumbu halus & daun bawang
  • Beri garam & kaldu jamur bubuk.
  • Masukan bahan bakwan : jagung, udang, jamur. Aduk rata
  • Siapkan minyak, goreng sampai adonan habis

Awal awal goreng, gue masih grogi jadi sempet kebanyakan pas goreng adonannya. Cuma lama lama oke juga πŸ™‚ . Yang penting minyaknya banyak, jangan terlalu besar api nya, balik adonan ketika sudah ngambang dan angkat ketika sudah kecoklatan. Sering saring minyak agar hasil gorengan bersih sampai terakhir.

IMG-20140714-WA0000

IMG-20140714-WA0003

Bakwan ala gue ini terhitung sukses dengan adanya rekuest dari si Mbul untuk di ulang masak lagi minggu depan hahahaha πŸ˜‰

 

 

Satu Suara Berarti Banget.

Hai hai, gimana kemarin pesta demokrasinya? Seru ya. Ho’oh wis kayak dagelan aja *mantengin tipi-numpang-tetangga*Β  :mrgeen:

Pemilu presiden kali ini emang istimewa. Selama gue hidup di Indonesia dan mengalami berkali kali pemilu, baru kali ini gue ngeliat semua lapisan masyarakat baik di dalam maupun di luar Indonesia semangat untuk menyumbangkan suaranya dalam pemilu. Termasuk gue dong πŸ™‚ .

Tanggal 4 Juli, gue udah mulai kasak kusuk. Masalahnya kan gue baru pindah rumah dan lagi proses pembuatan KTP baru di daerah BSD jadi status gue tuh masih gak jelas. Si Mbul sih KTP BSD nya udah jadi dari sebelum pindahan, itupun dia gak dapet udangan untuk nyoblos di TPS deket rumah kita di BSD. Setelah ditanyain sama pak RW, ternyata gue sama sekali gak bisa nyoblos di daerah BSD, sedangkan di Mbul tentative karena KTP BSD dia udah ada, jadi (mungkin) bisa aja nyoblos modal KTP. Tapi ya itu belum pasti juga si Mbul bisa nyoblos namanya juga masih tentative.

Akhirnya setelah cek cek ombak ke rumah masing masing ternyata surat undangan nyoblos pemilu masiiih terdaftar di daerah kampung halaman kita masing masing dong. Mbul di Cirebon, gue di Karawang. Yuk mareee. Bravo deh birokrasi kependudukan kita *plok plok plok*. Kalo gue sih emang baru ngurus pindahan KTP bulan lalu, lah si Mbul kan udah dari 5 bulan yang lalu punya KTP BSD. Surat pindah dari Cirebon juga udah di submit. KTP udah jadi, KK udah jadi, harusnya dia udah terdaftar jadi warga BSD ya, kok bisaaa masih terdaftar di dapil Cirebon. Yagitudeh. Sedangkan gue, KTP BSD emang belum jadi tapi surat pindah gue udah di submit, tetep terdaftar aja gue di dapil Karawang *sigh*

Akhirnya si Mbul golput (terpaksa) karena gak mungkin juga di mudik ke Cirebon hari itu cuma demi nyoblos. Sedangkan gue, dianterin mudik ke Karawang. Si Mbul gak mau gue gak nyoblos cuma demi belain dia yang masih gak jelas bisa/engga nya nyoblos bermodalkan KTP doang di BSD.

IMO, yang begini tuh gak bakal kejadian kalo emang administrasi kependudukan kita beres. Coba kita punya sistem SIN (Single Identity Number) dan udah terintegrasi online diseluruh daerah, kan kita gak usah ribet kalo pas pemilu gini, cuma tinggal dateng ke TPS, scan kartu identitas trus nyoblos. Kan jadi gak ada yang golput nya terpaksa gara gara gak bisa pulang kampung 😦 . Kayaknya sih sistem SIN itu sementara ini cuma impian belaka, kalo sampe ada ntar orang kelurahan gak punya kerja sampingan lagi dong *eh* πŸ˜†

Jadi demi nyoblos, pagi pagi udah semangat 45 lah gue meluncur pulang ke Karawang berdua sama Mbul. Jalanan lancar banget, tol kosong. Hahaha andai tiap hari kayak gitu. PP BSD-Karawang 1 jam 15 menit saja kakak! Udah termasuk ngupi ngupi cantik di Starbucks rest area loooh πŸ˜†

Begitu sampe rumah, langsung deh kita rame rame ke TPS. Bokap, nyokap, adek, sepupu, sama tante gue barengan jalan ke TPS. Adek & sepupu gue rela relain hari itu pulang pergi Bandung-Karawang demi nyoblos. Keluarga gue dapet area di TPS 5.
TPS nya booo, Blusukan! Masuk ke area pedesaan gitu, persis di samping kuburan. TPS nya sederhana banget tapi yang gue suka prosesnya cepet. Gue malah belum sempet duduk udah di panggil buat masuk ke bilik suara. Gile ya, coblosan gak sampe 1 menit menentukan nasib bangsa selama kedepannya. Merinding.

Jujur urusan pemilu pemilu gini, biasanya gue golput. Ampun kakaaak jangan di timpuk.
Bukan apa, selama ini gue udah kayak loose faith sama pemerintah kita. Doyan korupsi, gak adil, arogan, tukang bohong, gak tau malu cuma sebagian label yang gue tempel buat aparat pemerintah kita. Saking muaknya, gue udah males dan apatis ngikutin apapun perkembangan negara kita. Dibilang gak perduli, gak nasionalis? Errr mungkin. Whateverlah. Buat gue jajaran pemerintah kita rata rata default gitu gitu aje. Udah salah trus ketangkap basah aja masih bisa ngeles koar koar gak salah. Mending kalo ngelesnya elegan, ini mah kadang kadang ngeles nya norak. Kalo gue visualisasikan, pejabat kita yang ketangkep basah salah itu: ngotot bilang gak salah macam spesies manusia lagi meyakinkan monyet di kebun binatang kalo dia gak bersalah. Lah dia pikir seluruh orang Indonesia dari Sabang sampe Merauke macam monyet yang gak bisa mikir, padahal monyet aja belum tentu gak bisa mikir. Blah!

Pendapat gueΒ  tentang pemerintah sedikit berubah setelah gue ngeliat sepak terjang Jokowi setelah jadi gubernur DKI. Jokowi ini orang asli Solo bisa jadi gubernur di Jakarta, itu aja udah wow. Ngeliat kinerja dia untuk Jakarta itu lebih wow lagi. Banyaaak perubahan Jakarta yang ciamik.
Belum lagi kemudian muncul Ridwan Kamil di Bandung, Ibu Risma di Surabaya, dan yang paling fenomenal keturunan tionghoa kayak pak Ahok jadi wakil gubernur Jakarta. Gila pemerintah kita mulai berbenah nih. Orang orang bener dan jujur mulai bermunculan untuk merubah Indonesia. Iya lah siapa yang gak gerah liat keadaan Indonesia yang carut marut begini.

Ketika akhirnya Jokowi maju jadi capres, gue gak ragu ragu untuk mendukung beliau. Walau banyak suara sumbang yang bilang beliau ingkar janji, masa kepemimpinan Jakarta aja belum beres kok udah mau maju jadi presiden, gue tetep gak ragu untuk mendukung beliau. Menurut gue keadaan Indonesia yang perlu dibenahi lebih urgent! Gue gak tau kalo nanti Jokowi jadi presiden gimana. Akan kah kejadian kayak SBY yang bagus di awal lama lama kocar kacir bakal dialami beliau juga? Mudah mudahan engga.
Yang gue browsing rekam jejak beliau oke. Yang gue suka beliau itu BEKERJA, bukan cuma BICARA. Banyak berdialog. Hasil kerja beliau nyata di Solo. Gue denger sendiri testimoni dari orang orang solo, bertapa bangganya mereka sama bapak yang satu ini. Di Jakarta pun kalo boleh jujur, udah lumayan ada perubahan selama beliau menjabat. Tengok ke Waduk Pluit deh.

Errr sebenernya, yang akhirnya gue tergerak untuk gak golput bukan cuma karena Jokowi akhirnya nyapres. Percayalah gue gak akan jauh jauh PP BSD-Karawang demi nyoblos dia doang. Soal pemilu dan urusan politik gue gak tertarik deh. Tapi ngeliat versusnya sama pak Prabowo-Hatta yang bikin akhirnya gue gak mau golput untuk pilpres. Satu suara pendukung Jokowi pasti berarti.
No! gue gak mau bicara panjang lebar yang ujung ujungnya ngejelekin tentang capres no 1. Buat gue pribadi, gue akan SAY NO buat siapapun capres yang asalnya dari generasi Orde Baru, apalagi punya rekam jejak hitam. Udah cukup kayaknya Indonesia berurusan sama orang dari jaman Orde Baru. Ini saat nya berubah.

Makanya gue gak golput. Gue berharap untuk Indonesia baru yang lebih baik πŸ™‚ . Gue gak bilang Jokowi-JK pasti bagus, pasti Indonesia langsung berubah 180 derajat. Itu gak mungkin juga kali. Inget ya seperti yang pernah gue re-blog dari postingan nya mbak Jihan, pemimpin yang bagus mesti dikombinasi sama rakyat yang mau diatur (iya orang Indonesia terkenal riwil dan susah di atur, liat aja kalo disuruh antri. Paling susah). Yuk kita sama sama berubah untuk Indonesia yang lebih baik. Gue gak apatis lagi, gue mulai optimis Indonesia bisa berbenah, bisa bebas korupsi, bisa jadi lebih baik.

Sekarang harapan gue semoga Jokowi-JK menang dengan hasil pemilu fair dan jujur, keadaan tetap aman terkendali. Ayolaaaah kita semua jangan ada yang kepancing provokator. Indonesia kan harusnya satu. Inget Bhineka Tunggal Ika kan? Hari ini udah seliweran berita berita hoax tentang rusuh kayak 98. Amit amit jangan sampe tuh peristiwa nista kayak tahun 98 kejadian lagi. Semoga yang menang tepat janji, yang kalah berbesar hati. Udah jangan ada drama, elegan dooong πŸ˜‰PhotoGrid_1404879585595

Salam damai, salam 2 jari, sekian dan gak terima debat sama pendukung capres no 1 πŸ˜›

Cheers,

Maya

Menikahimu

Dalam rangka menyambut anniversary ke 3 *cepet yak udah 3 tahun aje*, gue mo bikin postingan tentang menikah ah. Gue dapet inspirasi setelah baca postingan mbak Maria tentang alasan menikah.
Sebelumyan disclaimer dulu, gue bukan konselor pernikahan, juga belum dapet bintang 5 (perfect) untuk urusan berumah tangga. Jujur di tahun ke tiga ini, gue dan Mbul masih banyak banyak belajar. Jadi postingan ini murni pendapat sotoy gue aja πŸ™‚

Sebelumnya gue mo cerita dulu tentang satu temen gue, sebut aja dia Melati (bukan nama sebenarnya) *bosen cin masa Mawar trus yang di ceritain :mrgreen: *.

Melati ini anaknya cantik, soleha, baik hati, tidak sombong dan gemar menabung, pokoknya putri salju banget deh. Gak ada satupun yang aneh dari penampilan dia, kalo diajak ngobrol tuh anaknya juga asik asik aja. Cuma satu yang bikin dahi juga berkerut kalo ngomong sama dia, yaitu kalo lagi ngebahas topik tentang menikah dan pernak pernik kehidupan rumah tangga. Pokoknya kalo ngomongin tentang rumah tangga & menikah, di pikiran dia cuma dua: indah & bak dongeng Disney “…and they live happily ever after”. Dia sih sampe sekarang belom menikah (dia masih muda juga, umur nya beda sekitar 7 tahun sama gue), tapi dia ngebet ngebet ngebet nikah banget! Dia udah kebelet pengen hidup berumah tangga, punya suami punya anak. Ya gak salah juga sih setiap orang juga pengen punya pendamping dan keturunan. Cuma dia itu dimata gue terkesan membabi buta dan naif. Dia selalu mengkhayalkan *literally* ada cowo bak pangeran berkuda putih yang baik, tampan, soleh, dan mapan langsung ngelamar dia untuk menikah dan dia hidup bahagia selamanya dengan sang pujaan hati.
Lah gue pas denger nanya dong, “emangnya elo gak mau pacaran dulu? Kenal dulu bibit bebet bobotnya gimana gitu?”. Jawaban dia asli bikin gue shock, katanya “perlu pacaran sih kak, tapi gak usah lama lama. Hmm sebulan aja cukup. Kan penampilan udah oke. Soal baik engga nya, Tuhan pasti kasih yang terbaik buat aku. Aku maunya kayak Dude Harlino sama Alyssa Soebandono gitu loh, kak”

DOEEEENG!!!!
*ngejengkang*

Yaoloooh. Gue asli speechless. Ajaib banget di jaman modern begini, hidup dan besar di Jakarta pula, tapi masih ada orang yang bisa punya pemikiran polos dan naif begitu. Ini anak pasti kebanyakan nonton sinetron deh πŸ˜€
Anyway Melati ini selalu cerita dengan berbinar binar kalo dia gak sabar untuk melayani suaminya. Jadi istri yangberbakti kayak mengurus rumah tangga dengan perfect, masak, menyambut suami pulang kantor, bawain bekal, nyetrikain baju errr sampe sampe gue pernah nyeletuk mau jadi istri apa gantiin pembokatnya Mel? Huahahaha gue langsung di cemberutin πŸ˜† . Jadi mbak Melati ini intinya gak pernah kepikiran kalo ngurus suatu rumah tangga itu gak gampang, jadi istri yang perfect tuh gak gampang, ngrurus suami apalagi kalo lagi riwil itu gak gampang. Dia mikir berapa susahnya sih itu semua? Kalo gue sharing tenang pengalaman gue, dia gak percaya dong. Dia menganggap dia pasti dapet suami yang baik. Period!

Errrr oke deh. Jadi daripada beda pendapat terus ujung ujungnya rese, gue jarang ngomongin soal urusan menikah dan rumah tangga sama dia. Mending ngomongin yang lain deh, soalnya simply pemikiran gue sama dia tentang menikah & kehidupan rumah tangga itu beda. Gue gak bilang dia salah, hanya beda aja cara pandangnya sama gue.

Well tapi gue kok berasa agak deja vu dengerin omongan Melati ini ya. Bukan apa, DULU GUE JUGAK BEGITU HUAHAHAHA πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†
Makanya gue gak nge judge pemikiran dia salah, naif iya tapi gak salah kok.

Rata rata cewe emang kadang pemikirannya emang lebih romantis di banding cowo kayaknya. Dosis romantis cewe bisa bertambah kalo kebanyakan nonton sinetron, drama Korea, atau pencinta dongeng Disney Princess. Kombinasikan itu dengan umur yang masih muda & pikiran yang masih polos. Kelar! πŸ˜†

Gue itu dulu pas jaman masih SMA sampe kuliah tingkat 3 atau 4 hopeless romantic banget! Pemikiran gue ya gak jauh beda laaah sama neng Melati. Sebelas, dua belas.

Dibesarkan dari keluarga yang gak terlalu harmonis gak membuat gue patah arang ngadepin urusan romantis. Gue gak serta merta gak suka cowo dan anti nikah hanya dengan berpatokan dari hubungan kedua ortu gue. Justru karena gue melihat hubungan ortu gue kurang harmonis, cita cita gue jadi pengen punya rumah tangga yang harmonis.
Sorry to say, first love gue bukanlah bokap gue :). Gue justru cari yang berlawanan sama bokap gue. Don’t get me wrong, bokap gue itu ayah yang baik tapi jauuh dari suami ideal. Pokoknya gue bercita cita dapet suami yang baik dan jadi ibu rumah tangga yang baik dengan minimal setengah lusin anak. Dan itu semua temen gue tau, huahahaha makanya sekarang kalo ketemuan mereka bilang “kok bisa si Maya, yang bercita cita punya anak minimal setengah lusin sekarang malah jadi ogah ogahan punya anak?” *yang ngomong anaknya udah 4 bo!* πŸ˜†

Itu dulu, sekarang udah lain. Gue lama lama kehilangan sisi romantis gue dan mulai berlogika soal urusan mencari pasangan hidup. Gue gak lagi naif dan polos ketika memilih pasangan hidup. Makanya sempat ada periode gue gonta ganti cowo sampe bikin nyokap gue pusing tujuh keliling. Yah gimana gak pusing, tiap acara keluarga cowo yang di bawa beda trus, udah gitu kan gue makin lama juga bukan makin muda tapi makin tua. Tapi nyokap gue dengan segala kebesaran hatinya jarang menyentil gue untuk urusan pendamping. Mungkin nyokap gue gak mau gue mengulang cerita dia. Gak mau mendesak gue untuk menikah meski umur sudah bertambah. Semua dia kembalikan kepada gue. Jadi sebenernya biar gue bete ditanya “kapan nikah”, gue gak pernah merasa tertekan karena nyokap dan keluarga gak pernah nge push gue untuk segera menikah.

OOT sedikit, nyokap gue adalah anak ke dua dari tujuh bersaudara yang kesemuanya perempuan. Beda dengan keluarga pada umumnya, kakek dan nenek gue mendorong semua anak perempuannya untuk mandiri, sekolah setinggi mungkin dan berkarir. Makanya sampai mereka meninggal, masih ada dua tante gue yang masih belum menikah. Tapi semua karir mereka semua sukses, pendidikan mereka semua tinggi. Bahkan nyokap gue sebelum akhirnya menikah sama bokap dan di boyong ke kota kecil adalah sekertaris direktur di salah satu perusahaan internasional di Jakarta. Kalo lagi kumpul keluarga nyokap, yang ditanya bukan kapan nikah atau kapan punya anak tapi bakal ditanya sekarang kerja dimana atau karir udah sampe mana jenjangnya. Dan percayalah sesungguhnya pertanyaan soal karir itu gak kalah horor dan bikin mulesnya πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Balik ke soal menikah. Jaman gue di tingkat akhir kuliah pas udah mau kerja, tiap pacaran di bawa fun tapi gue pasti sambil seleksi mana yang bisa di lanjutin mana yang mending di cut aja daripada buang buang waktu. Ya biar gue udah gak romantis tapi pastinya keinginan buat menikah sih pasti ada lah ya. Amit amit gue gak mau sampe salah pilih suami, kan cuma mau sekali doang seumur hidup.
Setelah pikiran romantis gue berkurang, banyak aspek yang gue pertimbangin untuk berumah tangga. Cakep dan mapan aja gak cukup, cinta doang apalagi. Cinta itu perlu, tapi gak buta. Misalkan cocok atau engga, gue bisa toleran apa engga sama kekurangan dia, Komunikasi kita enak ga, gimana cara dia nge handle masalah, dan yang penting gue bisa komitmen ga untuk for better for worse sama dia. Itu baru faktor individu calon suaminya. Faktor diluar itu: punya mertua sama ipar baik. Gue mau mengurangi drama ala sinetron dengan ipar dan mertua. Jadi biar kata lakinya mapan, baik, soleh, tampannya kayak Lee Min Ho tapi kalo emaknya judes, kakak adeknya nyinyir gua dadah gudbay aja deh ya. Gak worth it.

Hal lain yang gue pegang ketika hendak menikah itu, gak mau makan ati merubah pasangan karena pada dasarnya manusia itu susah berubah. Jadi dari awal gue mikir, bisa gak gue toleran, kalo engga gue gak mau repot repot ngerubah, langsung coreeet. Ish gila sok laku banget yak gue πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Kan udah gue bilang dari awal, urusan suami lama lama gue sih nothing to loose. Dapet yang cocok syukur, gak dapet ya udah. Gue gak nyari yang perfect tapi yang klop sama gue, dan hal itu gak mustahil kok asalkan pake logika, dengerin kata hati, merendahkan ego. Cinta boleh buta tapi cinta gak boleh gengsi buat dituntun sama logika. Gue sadar gue deserve untuk dapet pasangan yang baik. Kalo menikah itu ibaratnya berjalan, baiknya setelah menikah hidup gue berjalan lebih maju atau minimal jalan ditempat deh. Jangan sampe malah abis nikah hidup gue malah mengalami kemunduran. Masa gue hidup single happy, udah nikah merana πŸ™‚ . Milih pacar bego boleh, milih suami ya mesti pinter dikit dong πŸ˜‰

Satu lagi, yang membuka sisi logika gue adalah bukunya Ninit Yunita yang Test Pack. Gue baca buku itu jauh sebelum populer dan di film in sama Acha Septriasa. Ada satu tulisan di buku itu yang buat juga “nancep” banget.
IMG_20140707_062918
Sejak abis baca buku itu, gue jadi lebih kritis ketika memilih pasangan. Gue udah berkenalan lebih dalam sama komitmen. Dulu gue kira komitmen itu yang penting setia dan nerima tapi sebenernya komitmen dalam pernikahan itu lebih dari itu. Gak main main deh kalo nikah. Menikah itu bukan main rumah rumahan yang ketika bosen atau gak sreg bisa kita tinggalin begitu aja. Menikah itu butuh nyali dan pemikiran. Jadi istri dan ibu rumah tangga yang baik itu sama susahnya sama cari pasangan yang cocok. Bukan cuma melulu tugas rumah tangga yang mesti di kerjain tapi gimana visi dan misi kita sama pasangan kedepannya. Misalnya, jangan sampe nih si suami ngebet mau punya anak ternyata si istri nya masih pengen berkarir dan ogah jadi ibu rumah tangga.

Ketika gue akhirnya memutuskan nikah sama si Mbul, semuanya udah gue pikirin. Kita udah nyamain visi misi. Kita pokoknya udah klop. Makanya gak ada itu lamaran romantis romantis. Semua kita omongin dengan jernih dan jelas, apa maunya dia apa maunya gue. Dan itu gak gampang.
Trus pas udah nikah, yaolooh ternyata kerjaan rumah tangga itu capek ya, ngatur keuangan, ngatur menu makanan, dan semua tetek bengek lainnya. Hhhh walau gue sih seneng seneng aja tapi itu jauh dari romantis dan jauh dari kata gampang πŸ™‚ *elap keringet*
Belum lagi berhadapan dengan tingkah laku pasangan. Segitu gue bilang si Mbul termasuk orang yang baik banget, sabar banget dan toleran banget, tapi bukan berarti dia gak pernah jadi orang yang menyebalkan. Gue sampe kadang mikir, sama Mbul yang hitungannya klop sama gue aja kadang kalo lagi nyebelin atau kumat riwilnya ribet banget. Apalagi kalo pasangan gue gak klop, sengsara amat hidup gue.

Gue bisa bilang, setelah hampir 3 tahun ini menikah sama Mbul, gue bahagia. Emang gak mudah. Sampe sekarang kita masih saling belajar. Ribut ribut pasti ada. Hampir terlontar kata C pun pernah. Tapi pada akhirnya ketika emosi dan ego udah di ubun ubun, cuma ingatan akan komitmen dan kerendahan hati yang membuat kita saling berangkulan lagi πŸ™‚

Pokoknya menikah itu pilihan jangan pernah jadi paksaan. Menikahlah karna elo emang mau menikah, bukan karena umur, bukan karena bosen ditanya “kapan nikah”, bukan karna bayar hutang, dan amit amit bukan kerna hamil duluan. Hidup terlalu singkat dan terlalu indah buat di habiskan di balik penjara berkedok rumah tangga. Menikah itu mau pas masih muda atau sudah ber umur harusnya bikin hidup kita lebih bahagia, maka pilihlah orang yang cocok πŸ™‚
*whahaha udah kayak iklan kampanye aje πŸ˜€ *

Miris & Ironis

Pagi pagi baca berita di Yahoo tentang (lagi lagi) siswa salah satu sekolah yang meninggal akibat di aniaya senior nya, miris banget rasanya. Lebih ironis lagi pas baca berita lanjutannya di salah satu laman berita on line. Gue copas beritanya ya.

Penganiayaan di SMAN 3 Bagian dari Tradisi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – DW, TM, AM, KR, dan PU, lima tersangka penganiayaan Arfiand Caesar Al Irhami (16), siswa SMAN 3 saat pelatihan pecinta alam di kawasan Gunung Tangkuban Perahu, Jawa Barat, mengungkapkan penganiayaan merupakan bagian dari tradisi.

“Dianggap hal seperti itu (penganiayaan) merupakan tradisi. Mereka tidak bisa membedakan mana pembinaan mental mana penganiayaan,” tutur Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Rabu (2/7/2014).

Rikwanto menambahkan peran masing-masing pelaku berbeda, yakni ada yang menampar, memukul, dan meninju korban. “Pukulan rata-rata menggunakan tangan. Untuk lebih jelasnya nanti kita lihat hasil visum,” kata Rikwanto.

Menurut Rikwanto, saat ini penyidik juga tengah mengumpulkan kesaksian lain dan barang bukti untuk menjerat tersangka baru.

***

*ngelus dada*
Asli gue sampe terhenyak bacanya. Gak percaya, udah sampe separah itu kah bobroknya sistem pendidikan di negara kita sampe penganiayaan di jadikan tradisi?

Gile, dari dulu jaman masih sekolah emang gue paling gak suka sama acara plonco ploncoan. Menurut gue acara ploncoan apapun itu bentuknya (baik di bentak bentak atau bawa barang aneh aneh) merendahkan seorang individu dan menyusahkan doang.

Siapa sih yang memulai tradisi plonco ini kalo masuk ke satu lingkungan baru? Bisa ga nyebutin satuuu aja manfaatnya yang berguna itu apa?
Dulu senior gue bilang, itu supaya kita sebagai junior respek sama dia makanya ditamparlah kita biar tau diri (heloo kok kayaknya waktu itu gue lebih pengen ngeludahin dia ketimbang respek ya?), trus katanya sebagai junior biar kita kreatif makanya disuru bawa barang aneh aneh (errr suru bawa air mineral merek ALAKAZAM, yang dicari dari Sabang sampe Merauke juga gak bakal ada yang jual, itu salah satu didikan supaya junior kreatif? *ketok kepala yg nyuruh, oh pantes kopong* πŸ˜› )

Pokoknya gue manusia anti plonco plonco deh. Dulu juga pernah jadi junior yang di plonco, pernah jadi senior yang di plonco, rasanya? Sama sama gak enak. Jadi junior yang di plonco sebel, jadi senior yang mlonco disebelin orang. Sejak itu gue stop. terakhir gue SMP berurusan sama plonco ploncoan. Eneg.

Ketika SMP atau SMA gue emang gak bisa menghindar dari OSPEK atau MOS yang menurut gue konyol peninggalan manusia primitif dari jaman batu, tapi pas kuliah gue menolak ikut OSPEK kampus. Gila aja kuliah bayar sampe jutaan trus begitu masuk gue di bentak bentak. Taruhan senior kampus gue yang ngospek bayar kuliahnya pasti lebih murah dari gue, secara setiap tahun uang pendaftaran dan uang kuliah buat anak baru pasti naik (harga baru yang notabene lebih mahal). Yang ada harusnya anak baru di kampus tuh di sambut pake karpet merah dong bukan di bentak bentak sama senior πŸ˜€

Buat gue ada yang lebih bermanfaat ketimbang ploncoan yang engga engga gitu ketika menerima anggota baru dalam satu lingkungan. Misalnya bisa dengan: welcome party, sambutan yang ramah dan beradab tanda kalo kita menerima dan respek sama anggota baru di lingkungan dan kita sebagai orang lama menuntut respek yang sama dari anggota baru; pengenalan lingkungan sekitar; penjelasan mengenai hak dan kewajiban dalam organisasi, dan lain lain. Lebih enak dan lebih berguna kan ketimbang nunjukin sikap arogan gak jelas sama anggota baru.

Gue percaya kekerasan akan menghasilkan kekerasan yang lain. Sepeti kasus diatas, itu akan jadi lingkaran setan yang gak ada habisnya. Senior galak sama junior, junior ketika udah jadi senior ya “balas dendam”, baru heboh kalo sampe merengut nyawa. Itu masih tingkat SMA loh. Kasian anak muda gitu ujung ujungnya mesti berurusan sama hukum dan bermasa depan suram. Kasian orang tua yang kehilangan anaknya yang masih muda 😦 .

Ini udah kejadian berkali kali, mau sampe kapan? Emangnya mau generasi muda kita jadi brutal semua?
Sekolah buat cari ilmu bukan buat ngantar nyawa kali. Damn! Gue yang belum punya anak jadi ngeri kalo nanti gue punya anak dan mesti sekolah. Masa mesti nanem pohon duit biar bisa nyekolahin anak di Irlandia sono kayak Mbak Jihan πŸ˜‰

Anyway, gue setuju banget kalo perploncoan di segala institusi itu di hapuskan (jangan salah sampe kerja juga ada kantor yang seniornya tukang plonco loh) terutama di institusi pendidikan. Makanya gue tanda tangan petisi ini. Ayo dong hentikan kekerasan terutama di lingkungan sekolah, NO BULLY, GA USAH ADA PLONCO PLONCOAN. jangan sampe ada lagi yang mati konyol cuma gara gara di bully atau di plonco 😦

Anyway kalo gue pribadi sih, ngeliat uang pendaftaran dan iuran sekolah makin hari makin fantastis aja jumlahnya (baca: mahal. Masuk TK aja 25 juta, duit semua tuh bukan daun πŸ˜† ), rasanya nya gak rela aja udah bayar super mahal gitu eh trus pas sekolah anak gue di bentak bentak (siapa lah ngana yg cuma senior, ortunya yang lahirin aja gak pernah bentak boro boro mukul) *mendadak judes*

Soup Kimchi ala Maya

Helooo July πŸ™‚

Postingan pertama di bulan Juli di mulai dengan masak. Hahaha udah lama gak masak coba coba ala gue. Disclaimer dulu: ini resep orang males tapi yang penting hasilnya sih maknyus πŸ˜€

Resep gue kali ini terinspirasi lagi lagi gegara nonton acara variety show nya Korea (teteup). Abis ya kalo liat mereka masak tuh kayaknya enaaak gitu. Kali ini gue nonton acara Family outing dan gue ngiler abis kalo pas bagian masak memasaknya. Padahal yang mereka masak tuh ngasal aja kayak makanan kemping yang tinggal cemplung sana sini gitu tapi enak deh keliatannya πŸ˜€
Yang sering mereka masak salah satunya itu soup kimchi. Yang gue maksud soup kimchi disini bukan kimchi jjgae atau kimchi guk ya. Ini cuma soup kimchi sederhana. Berdasarkan dari kira kira gue aja resepnya. Bahannya? Gampil, kebeneran emang gue selalu ada stock. Cara masaknya gampang banget tinggal tumis bentar trus cemplug cemplung dan jadinya enak juga. Emang bener orang Korea deh, kayaknya asal ada kimchi semua bakal enak enak aja deh πŸ˜†

Buat yang pengen asem asem seger boleh di coba resep ini. Kimchi nya sih beli jadi aja di supermarket πŸ™‚

Bahan kuah:
3 sdm minyak wijen
3 siung bawang putih di geprek trus potong halus
1 bungkus bumbu ramyun + sayuran keringnya (ramen korea, mie nya ga usah di pake. Kalo dibuang sayang, bisa di bikin omelet mie)
1.5 liter air

Bahan soup:
1 bungkus kimchi siap pakai (kurang lebih 300gr)
2 sachet miso soup siap pakai (lengkap sama rumput laut nya, di jual sachetan di supermaket besar)
1/2 buah tahu putih di potong dadu (boleh di ganti tahu sutra)
2 batang daun bawang iris serong
4 buah jamur hioko kering, rendam air hangat, potong dadu
2 buah telur, kocok
Garam & kaldu jamur vegetarian secukupnya
Bila suka boleh ditambahkan udang

Cara masak:

  1. Tumis bawang putih dengan minyak wijen sampe harum dengan api besar, tuang air, didihkan. Bila sudah mendidih gunakan api sedang.
  2. Masukan bumbu ramyun (dan sayuran keringnya), miso sachet (dan rumput laut keringnya), aduk aduk.
  3. Masukan tahu, jamur hioko, udang (bila pakai). Masak hingga udang setengah matang lalu masukan kimchi & terakhir telur. Masak hingga telur matang.
  4. Bila rasa dari bumbu ramyun dan miso masih kurang bisa ditambahkan sedikit garam dan kaldu jamur. Sajikan hangat hangat.

IMG_20140701_193822

Boleh lah untuk dimasak dikala males potong potong dan nyiangin sayur :). Dan topping nya bisa banget di otak atik. Paling bahan dasarnya itu: kimchi, miso, sama bumbu ramyun.

Happy cooking.

*gue happy, Mbul juga happy πŸ™‚ *