Pekanbaru (Masih) Berasap

Cerita ini mengingatkan gue ke sodara sepupu yang ikut suami nya tinggal di Pekanbaru. Setiap hari dia mengeluh bertapa pusingnya menghirup asap (belum lagi kalo di barengi sama mati lampu). Saking sebel nya dia sampe bilang “gila ya May, dulu gue tinggal di Jakarta yang polusi nya udah akut aja gak ngerasa senelangsa ini” 😦
Ikut sedih dengernya, apalagi inget keponakan gue yang masih kecil kecil itu tiap hari harus bermasker atau main di rumah aja demi menghindari asap.
Makanya gue dukung banget petisi mbak Lia ini. semoga Pekanbaru bisa segera bebas asap ya.

liandamarta.com

Beberapa hari belakangan ini, kondisi asap di Pekanbaru semakin menjadi. Asapnya tebal dan sangat mengganggu pernafasan. Asap ini juga bikin mata perih dan tenggorokan terasa kering. Tidak sedikit pula masyarakat Riau yang menderita ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan) sebagai dampak dari kondisi asap yang kian hari kian memburuk ini. Informasi terakhir yang saya baca dari GoRiau, bahwa saat ini penderita ISPA di Riau bertambah menjadi 21.000 jiwa.

Siswa-siswa SD sudah mulai diliburkan. Kalo pun masih ada yang harus sekolah, mereka wajib menggunakan masker ketika belajar. Di kantor saya sendiri, seluruh pintu dan jendela ditutup agar asap tidak terlalu memenuhi ruangan. Kemana-mana menggunakan masker demi menjaga agar tidak terlalu banyak asap yang dihirup.

Jadwal penerbangan dari dan menuju Pekanbaru pun berantakan karena sangat berbahaya memaksakan pesawat take off atau mendarat di saat asap β€˜mengepung’ Pekanbaru seperti yang terjadi saat ini. Berdasarkan data yang ditulis oleh Merdeka.com bahwa jarak pandang di Kota…

View original post 639 more words

Puasa Handphone

Setelah jalan hampir 2 bulan baru lah gue berani cerita cerita di blog.

Jadi di akhir 2013 kemarin udah berniat di 2014 dalam waktu seminggu, ada satu hari (terutama di weekend) dimana gue bakalan puasa handphone.

Kenapa gue sampe punya niat puasa handphone? Karena gue ngerasa kok kayaknya gue tuh terlalu bergantung sama handphone gue. Yang namanya pegang handphone itu dari melek mata sampe mau tidur. Apalagi sejak gue pake Galaxy Note. Haduh kayaknya itu handphone kalo ada lem nya udah nempel permanen kali di tangan gue.

Dari mulai ngecek & balesΒ  e-mail, baca berita, nge blog (kalo wordpress nya lagi gak error), ngelongok soc med, foto foto, sampe nonton drama korea. Galaxy Note gue multi fungsi nya udah pewe banget deh. Bahkan kalo terpaksa banget, gue bisa juga nge cek kerjaan lewat Galaxy Note gue (yang mana kalo gak terpaksa sih ogah πŸ˜› ).

Lama lama gue ngerasa ini handphone malah bikin gue jadi ketergantungan dan jujur gue kan orangnya lemah iman ya jadi sering banget ke distraksi sama handphone πŸ˜† . Biasanya sih buat ngecek soc med, chatting atau browsing browsing berita Korea, itu racuuuun bener.

Jadi gue pikir why not gue coba buat puasa handphone, dalam satu hari itu gue gak aktifin handphone sama sekali baik Galaxy Note maupun Blackberry.Gaya ya πŸ˜†

Terus setelah gue coba, gimana rasanya?

Pertama kali gak aktif in handphone seharian itu rasanya … aneh 😦
Gile ya, saking kebiasanya pegang handphone tiap hari sampe rasanya kehilangan banget. Mati gaya lah. Dikit dikit ngeliat layar handphone eh baru sadar kalo lagi di matiin. Jadi gelisah sendiri πŸ˜€
Dan ternyata, yang ngedistraksi itu kadang kadang bukan handphone nya loh tapi gue sendiri yang nge distraksi diri sendiri. Biasa manjain diri untuk dikit dikit liat handphone terutama buat ngecek soc med πŸ™‚ *baru ketauan*

Naaah positip nya, setelah gue lebih kebiasa weekend puasa handphone ternyata jadi banyak hal hal yang bisa gue nikmati tanpa kedistraksi.
Gue bisa nonton DVD dengan konsen, baca buku, ngobrol sama si Mbul ho’oh biasanya lebih asik sama handphone, daaan ngerjain kerjaan rumah tangga juga jadi lebih cepet beres.

Baru kerasa nih, weekend tanpa handphone tuh jadi lebih produktif. Dari bangun tidur, emang kalo weekend kan pasti nya glesehan dulu di tempat tidur ya, gak bakal langsung bangun. Nah ternyata kalo tanpa ngelongok handphone, glesehannya cukup 15 menit aja. Udah gak betah (mati gaya), jadi malah langsung bangun terus nge jus atau beres beres. Kalo pake acara liat handphone dulu, acara glesehan ini bisa seharian loh judulnya. Iya lah, asik update status, browsing, nonton youtube tau tau udah sore aje πŸ˜†

Awalnya gue cuma puasa handphone satu hari aja, antara Sabtu kalo enggak Minggu. Biasanya Minggu. Jadi Sabtu malem udah gue non aktifin, Senin pagi baru gue aktifin. Sempet juga gue coba Sabtu Minggu gak aktifin, lumayan juga walau itu agak lebay sih karena Senin nya ada yang misuh misuh karena sepanjang weekend gue susah di ajak chatting curhat πŸ˜†

Jadiii, boleh lah seminggu sekali puasa handphone. Gak udah sampe Sabtu Minggu juga, tapi ada waktu satu hari tanpa handphone biar me time & family time kita bisa lebih maksimal πŸ™‚

Penyakit Bulanan

Foto diambil dari sini
Foto diambil dari sini

 

Senin kemarin, gue tumbang mendadak di kantor. Bukan karena flu, bukan pula karena telat makan tapi karena mendadak kedatangan tamu bulanan alias mens.

Aduuuh itu yang namanya tepar cepet banget efeknya. Dateng pagi ke kantor masih baik baik aja, haha hihi, hosip sana sini, masih cerihil abis deh.
Abis makan siang tetiba tamu bulanan dateng, langsung dateng banyak banget, udah deh langsung kayak domino efek nya. Setengah jam kemudian perut sakit banget, kepala langsung kleyengan, dan mual luar biasa. Dalam waktu setengah jam doang loh πŸ˜₯

Udah lah gue gak kuat lanjut kerja. Langsung minta tolong OB kantor gue cariin taksi. Begitu dapet taksi, gue bahkan udah gak duduk lagi tapi langsung rebahan di kursi belakang. Pak supirnya sampe kuatir liat gue yang langsung ngeringkuk gitu. Badan gue kuyup sama keringet tapi mengigil kedinginan. Gue kasih uang 50 ribu ke pak supir taksi, gue bilang gue perlu sampe rumah cepet cepet, lewat tol aja. Bapaknya sempet nawarin untuk kerumah sakit tapi ini sebenernya biasa buat gue jadi gue bilang gue cuma perlu pulang ke rumah aja buat bed rest.

Begitu sampe rumah, gue udah gak nanya lagi kembalian taksi (gue tau itu pasti lebihnya banyak, gak apa apa deh udah syukur gue gak perlu nunggu lama buat dapetin taksi plus bapak supir nya baik) langsung terseok seok ke atas langsung ke toilet buat muntah. Sisa hari Senin kemarin gue habisin gak jauh jauh dari toilet, muntah plus diare. Bulan ini efek si tamu bulanan dahsyat banget rasanya.

Sesehat apapun gaya hidup gue sekarang, tapi tiap mens atau haid alias tamu bulanan dateng tetep aja sakitnya gak ketulungan dan bikin gue tepar se tepar tepar nya.
Kadang kalo lagi (gak tau) gimana bisa sih cuma kram perut doang gak pake mual plus diare, paling plus sakit kepala. Udah berapa bulan belakangan kejadiannya begitu. Tapi bulan ini gue ternyata tepar lagi, muntah plus diare gak berenti selama dua hari.
Tentang ini gue pernah berobat ke dokter, tapi kata dokter gue gak kenapa napa tuh. Pernah di USG, untuk kista di rahim nihil, endometriosis kata dokternya sih masih kecil kok karusnya sih gak sampe bikin sampe sakit segitunya.

Jadi akhirnya gue cuma bisa pasrah sih kalo lagi sakit tapi gue punya beberapa cara biar teparnya gak terlalu menderita banget πŸ™‚
Dulu, gue demen banget konsumsi pereda nyeri haid kayak F*minax, tapi sekarang sebisaaaa mungkin kalo masih tahan biar tepar gue gak minum itu. Padahal kalo minum obat itu bisa langsung mendingan banget loh, tapi kan gak sehat ya kalo mesti ngobat gitu, apalagi kalo lagi sakit banget gak bisa dosis 1 tablet doang.

Langkah pertama yang gue lakuin kalo gue tepar gara gara mens itu: bed rest. Kalo pas udah di kantor, gue buru buru pulang dan besokan nya gue ambil cuti mens. Untung di kantor gue ngasih cuti mens sebulan 1 hari jadi gak perlu ribet pake surat dokter.
Kedua, minum air gula atau teh manis hangat dan kompres perut pake air hangat. Ini perlu dilakuin kalo muntah & diare gue di barengin dengan badan mengigil & keluar keringet dingin.
Ketiga, konsumsi sayur kayak kangkung, pete, bayam, brokoli. Biar mual & diare, gue pantang untuk makan bubur doang. Gue bakal makan tetep kayak biasa plus nasi sedikit aja biar perut gak kembung. Sayur terutama kangkung, pete, bayam, dan brokoli itu nolong banget untuk mengurangi kram perut akibat menstruasi. Kalo bisa jangan konsumsi daging dulu.
Keempat, kalo gak bisa makan karena gak kepengen, makan coklat. Coklat bikin perut jadi enakan baru sejam kemudian makan.

Anehnya teparnya itu berlangsung cuma 1-2 hari aja. Ah sudahlah ya, namanya juga perempuan πŸ˜€
Konon katanya sih kalo nanti ber-anak sakitnya juga bakal hilang dengan sendirinya, jadi selama belum dapet rejeki ber-anak ya dibawa nyengir aja. At least sebulan sekali bisa makan coklat tanpa merasa bersalah πŸ˜‰

 

Reuni SMA

Akhir Januari kemarin, gak di sangka sangka gue terima BBM dari temen SMA gue. Dia ngajak reunianΒ  SMA ke Bogor, dia minta gue book waktu di tanggal 2 Februari 2014 hari Minggu.
Biasanya gue suka males ikutan reuni, di Bogor pulak. Bingung mau naik apa kesana secara bis Kalideres Bogor kalo hari Minggu suka gak jelas keberadaannya.

Tapiii belakangan gue lagi butuh refreshing dan gue lagi jenuh juga sama Jakarta, jadi hari Minggu main ke Bogor plus ketemu temen temen lama pasti bakal menyenangkan πŸ™‚ . Soal transport bahkan gue gak mikir lagi, gampang nanti gue belajar naik kereta aja. Berapa susah sih naik kereta ke Bogor? Dan pastinya gak se rame hari kerja dong.
Masalahnya sampe tanggal 1 Feb malem masih tentative peserta reuni nya. Ada yang bisa, ada yang gak bisa, ada juga yang masih ragu ragu, biasalah em(b)ak-em(b)ak πŸ˜€ . Regardless reuninya pesertanya berapa, jadi diadain atau enggak, gue udah kadung pengen main ke Bogor. Gue pikir kalopun gak jadi gue bisa ngeluyur ke tempat sodara gue.

Last minute, tanggal 2 Feb pagi, peserta yang konfirm akhirnya ada 5 orang termasuk gue. Dua orang lain masih tentative dan yang lain udah pasti batal. Oke deh berarti jadi lah kita reunian kecil πŸ˜‰
Lebih senengnya lagi ternyata si Mbul mau nganterin dulu gue ke Bogor sebelum dia akhirnya ke BSD ngontrol renovasi rumah. Si Mbul kan kalo ke BSD nge rental mobil tuh,Β  kalo dia mau nganterin istrinya dulu ke BogorΒ  ya lumayan rejeki nomplok suami sayang istri πŸ˜† *ketjup suami*

Untungnya gue di anterin Mbul loh akhirnya, gileee hari itu hujan deras sepanjang jalan mau ke Bogor. Gak kebayang kalo gue jadi naik kereta, ribet pastinya. Terus untung juga dianterin Mbul, sampe Bogor gue jadi bisa jemput tiga temen gua yang gak bisa ke TKP reuni gara gara kehalang hujan deras. Cobak kalo gue gak dianter Mbul, gue bengong aja di TKP reuni nungguin em(b)ak-em(b)ak ituh πŸ˜†

TKP reuni nya di De’Leuit Bogor. Kayak resto ala sunda di belakang Hero Padjajaran. Resto nya lumayan rame tapi tempatnya ternyata available walau kita belum booking dulu dan pelayanannya juga cepet. Makanannya? Lumayan enak kok, tapi kita mah udah heboh sama reuni dan ngobrol jadi makanannya sih berasanya enak aja lah πŸ˜‰ . Not too bad.

1508108_10201463287050201_569845571_nTemen temen SAM gue, yang berdiri Nyunyun sama Ginta. Yang duduk Marlina, gue dan Helen

Kecuali Ginta, yang lain sekelas sama gue pas masa terakhir kelas 3 di 3 SOS 1. Gue gak pernah sekelas sama Ginta, tapi kita jadi deket karena kelas kita pernah sebelahan dan gue sahabatan sama Mareta yang juga sahabatan sama Ginta. Yah namanya juga SMA ya, 4L euy *Lo Lagi Lo Lagi* πŸ˜†

Sebenernya ini personelnya masih kurang. Temen sebangku gue waktu di 3SOS1, si Novi gak bisa hadir soal bokapnya sakit plus cicinya mau lahiran. Terus ada Ina yang temen sebangku Nyunyun yang gak bisa dateng karena mertua nya kena serangan jantung 😦 . Ari juga gak bisa dateng karena gue lupaaa ngabarin dia, keasikan dengerin curhatan nya dese. Bok! Pan gue mah sama dia sering ketemuan. Diantara temen SMA gue di 3SOS1 yang masih sering keep in touch bahkan sampe pernah se kos bareng ya  cuma sama si Ari, eeeh gue malah lupa ngajakin dia buat reunian *tepok jidat*. Padahal tu anak tinggalnya jugak di Bogor *dobel tepok jidat*.
Selain itu masih banyak sih yang lain yang pas hari itu berhalangan. Hahahaha next time mudah mudahan personel nya lebih kumplit yak πŸ˜‰

Seneng deh bisa ketemuan lagi sama temen temen SMA. Tanpa sadar kangen juga ngobrol ngobrol sama mereka. Dulu mah kita gak kepikiran bakal terpisah dan baru lama lagi gak ketemu, secara begitu lulus SMA tinggal nya juga masih disitu situ aja gak pada mencar ke luar negeri. Cuma kita semua lupa yang jadi masalah bukan tempat nya tapi kesibukan kita yang akhirnya yang bikin kita susah mau ketemuan. Nyunyun, Novi, dll banyak kok yang tinggal sama sama di Jakarta, belum lagi berapa jauh sih Jakarta-Bogor? Harusnya gak susah dong buat sering sering ketemu. Itu teorinya, pada prakteknya ya hari itu lah nyaris 10 tahun kemudian kita baru bertatap muka lagi. Kangen sangat ternyata :’)

Bisa reunian gini selain seneng, ada juga sedihnya sih.
Senengnya, ya pastinya bisa haha hihi bareng lagi. Nostalgia ngomongin seru nya masa SMA, bandel bandelnya dulu. Gile! Siang itu pas kita ngobrol rasanya gue kayak berasa kayak balik lagi ke masa SMA, masa masa masih duduk di bangku 3SOS1. Serunya surat suratan di tengah jam pelajaran, makan siang bareng, pulang bareng, sampe malem di lanjut lagi curhat bego panjang lebar tentang gebetan atau tugas sekolah via telepon πŸ˜€ . Ahahaha kalo mau di ceritain mah gak ada habisnya deh.
Sedihnya, errrr pas kumpul gini udah pada punya buntutΒ suami+anak semua berasaaaa ya kita udah tua πŸ˜₯ . Si Ginta bawa si embil baby Gaby anak pertama nya, Nyunyun biar gak bawa anaknya tapi dia judah punya anak 1, Marlina bahkan lagi hamil gede tinggal tunggu lahiran sama anak pertama nya. Ya ampuuun, berasanya baru dah kemarin kita lulus SMA, 10 tahun cepet bener ya.

Ternyata lewat 10 tahun gak bikin kita banyak berubah pas ngumpul, tetep aja judulnya ribut bin berisik. Padahal makan jalan terus tapi cerita nya juga ra uwis uwis πŸ˜† . Banyak dari mereka yang biarpun udah punya anak di mata gue gak berubah kelakuannya, tetep aja kayak jaman SMA dulu. Si Ginta masih teteuuup pecicilan padahal sambil gendong gendong bayik πŸ˜† . Secara penampilan of course lah kita udah berubah, semua nya kelihatan udah lebih dewasa. Nyunyun yang dulu nya masih punya baby fat alias monce sekarang woooh body nya langsing bak model *two thumbs up*, Marlina jangan di tanya namanya juga lagi hamidun πŸ™‚ . Ginta, dulu nya kurus kering, sekarang udah padat berisi. Bukan gemuk loh, gimana ya gue bilangnya, badannya sekarang lebih sekel. Yang gak berubah banyak secara penampilan cuma gue dan Helen. Gue kan rambutnya balik lagi kayak jaman SMA dulu plus jerawat juga udah mendingan πŸ™‚ . Yah overall kita sekarang sih lebih oke lah *pede jaya* πŸ˜†

Gak kerasa tuh ngobrol ngobrol hampir 3 jam. Pada akhirnya, suami dan tugas rumah tangga pula lah yang membuat kita bubar jalan πŸ˜€ .
Seneng banget bisa ketemuan sama mereka. Mudah mudahan kedepannya kita bisa meluangkan waktu buat reunian lagi, kumpul kumpul, nostalgia πŸ™‚

Sebelum pulang of course kita mejeng dulu dooong πŸ™‚

till we meet again, dears :*
till we meet again, dears :*

Tradisi Imlek

Yak, cepet aja udah Februari lagi.
Sebelum keburu basi, mau cerita cerita tentang Imlek yang tahun 2014 ini jatuh nya di hari Jumat dan di bulan Januari akhir (biasanya di Februari).

Anywaaaay, mau breaking news dulu ah.
Pagi ini lagi lagi hujan gede dan banjir di Grogol. Dalam minggu ini udah dua kali aja kejadian hujan gede dan banjir *sigh* 😦 .
Kapan beresnyaaa ini urusan banjir banjiran ya? Berangkat ngantor jadi ribet banget. Mesti nerabas banjir, terus mesti nguber bis biasa (sedapetnya) karena bis TransJakarta gak beroperasi.
Kayak tadi pagi, gue sprint nyebrangin perempatan Grogol yang super hectic demi nguber bis APTB. Gile! Baru pernah tuh gue nyebrang melintas perempatan besar gitu, yang untungnya lagi macet. Belom sampe kantor udah capek duluan πŸ˜€ . Sedih juga denger kabar temen gue yang lagi lagi kebanjiran sampe masuk kerumah padahal kemaren kemaren udah surut dan udah bersih bersih 😦 . Semoga episode banjir banjiran ini ceper berlalu yah

Okeh back to Imlekan. Gue dan Mbul mengucapkan:

GONG XI FAT CHAI

Semoga di tahun kuda kayu ini banyak rejeki, berkat dan keberuntungan yak πŸ™‚

Chinese-New-Year-2014-Horse-1
Foto dari http://photo.elsoar.com/chinese-new-year-2014-horse.html

Ngomongin soal Imlek kalo buat gue sebenernya gak ada yang terlalu spesial. Dulu sebelum nikah sih ajang cari duit alias berburu angpao doang. Kalo sekarang, ya Imlek sama dengan libur. Apalagi tahun ini, ciamik banget deh Imlek nya jadi long weekend πŸ˜€ .

Gue ini bisa dibilang udah Cina coret kayaknya. Gue inget jaman kuliah dulu di Untar, gue dipandang agak aneh sama temen temen kos gue yang (keturunan Cina) mayoritas orang Medan, Palembang, Lampung, Pontianak, dll karena gue ini mata sipit tapi gak punya nama Cina plus gak bisa ngomong dialek Cina (Hokkien atau Khek) atau Mandarin. Gue mentok cuma bisa bahasa Sunda itu juga cuma sepotong sepotong terus nama gue itu Indonesia banget karena ada Astuti nya πŸ˜› .
Ya abeees, ortu gue juga udah Indonesia banget sih. Ortu gue emang masih punya nama Cina dan SKBRI tapi mereka udah gak ke Cina Cina an *apa seh istilahnya* πŸ˜† .

Dalam hal tradisi Imlekan, keluarga nyokap dan bokap gue emang agak beda. Yang sama paling kumpul keluarga aja kalo Imlek nya jatuh di hari Sabtu/Minggu (inget kan dulu mah Imlek gak libur? πŸ˜‰ ).

Keluarga bokap gue sebenernya lumayan Cina totok. Gue masih manggil Apoh (nenek) dan Kungkung (kakek) ke ortunya bokap gue. Ke kakak/adik bokap gue pun masih manggil dengan sebutan kukuh, apak, asuk, dll. Yang asli bikin gue lieur. Gak boleh salah manggil pula karena gak sopan. Makanya gue paling males kalo disuruh ikut kumpul keluarga bokap gue, tapi akhirnya gue jadi semangat soalnya kalo ikut kumpul keluarga bokap dapet angpao nya banyak hehehe πŸ˜† . Pokoknya habis Imlekan tuh gue bisa punya mainan baru aja hasil dari angpao πŸ˜€ .
Dari dulu Imlek di keluarga bokap selalu rame. Semua kumpul. Kakak/adik bokap gue dari Jakarta pada pulang ke Karawang. Meja sembahyang di bersihin terus masing masing anggota keluarga termasuk cucu nya masang hio. Yang gue inget, kalo pas Imlek popoh gue pasti masak masak. Ada ayam rebus, babi hong, bakut sayur asin, pokoknya enak enak deh makanannya. Kalo sekarang, popoh gue engga lagi pasang meja sembahyang di rumah, pun udah gak masak masak karena beliau udah tua udah gak kuat buat masak besar besaran. Yang tertinggal di tradisi Imlekan keluarga bokap gue cuma kumpul kumpul keluarga aja.

Lain bokap lain nyokap. Keluarga nyokap gue termasuk generasi Cina peranakan yang udah gak terlalu totok. Gue aja manggil ortu nya nyokap gue, emak & engkong. Beda sama kungkung (papanya dari bokap) gue yang asli orang Cina daratan sono, emak dan engkong gue udah generasi kesekian yang menetap di Indonesia, di Karawang lebih tepatnya. Nyokap gue tujuh bersaudara perempuan semua, manggil mereka gak perlu pake sebutan khusus. Cuma aih atau iih yang artinya sih tante dan suaminya gue cuma manggil oom. Gak ribet jadinya. Dalam hal Imlekan, keluarga nyokap gue udah biasa aja. Paling kalo lagi libur ya kumpul, tapi gak komplit alias pada gak bela belain pulang ke Karawang. Sesempetnya aja pada kumpul. Gak ada tradisi sembahyang pasang hio juga, paling ziarah ke kuburan buat tabur kembang. Dan emak gue masak kayak hari biasa aja (yang emang selalu enak masakannya).
Sekarang ini sejak emak & engkong gue udah gak ada, Imlek an di keluarga nyokap jadi lebih biasa lagi. Keluarga nyokap gue malahan lebih komplit berkumpul pas Natal/ Lebaran πŸ™‚

Kalo keluarga si Mbul masih lumayan Cina tapi itu juga pas Imlek gak ada tradisi khusus, mereka udah gak sembahyang hio lagi. Untuk acara kumpul Imlek pasti di rumahnya si Mbul karena popoh & kukung si Mbul tinggal di rumah si Mbul. Mami mertua masak ayam rebus, bikin sate babi dan bakso goreng. Sebelum Imlek juga mami udah sibuk beres beres rumah. Gitu gitu aja. Hehehe kalo kata si mami mah kalo Imlek dia capeeek banget πŸ˜†

Nah Imlekan di keluarga kecil gue dan Mbul gimana? Ya biasa aja. Gue boro boro masak πŸ˜† , tentu tidaaaak, siapa juga yang masak kalo cuma dua kepala doang di rumah? πŸ˜€
Tahun tahun kemarin sih kita berdua masih mudik ke Cirebon, tapi tahun ini karena mami mau lamaran adek nya si Mbul ke Jakarta jadi kita gak mudik. Sepi deh Imlekan tahun ini.
Untung pas hari Imlek, cuaca cerah. Begitu bangun tidur gue langsung mandi terus sungkem sama si Mbul dan dapet angpau dooong πŸ˜‰ .
Habis sungkem ya kita leyeh leyeh dulu dirumah, nonton, main game. Tadi nya pengen ngeluyur ke rumah tante gue tapi gak jadi soalnya tante gue yang dari Amrik dateng jadi tujuh tante gue (termasuk nyokap) lagi girls night out (kumpul tanpa anak & suami) di Lembang.
Sore sore gue dan Mbul dinner doang di Paradise Dinasty terus…nongkrong di Starbucks. Huahahahaha basi banget yaaaa πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† . Ya abisan mau ngapain lagi coba. Yang jelas kita menikmati hari libur kita. Lumayan lah napas sedikit ditengah kesibukan kerja πŸ˜‰