Serasa Mimpi

Hari ini serasa mimpi deh buat gue. Mimpi buruk yang untungnya cepet berlalu.
Dua hari kemarin Jakarta cerah. Akhirnyaaa bisa ngeliat matahari, banjir dimana mana pun udah mulai surut. Seneng lah pastinya.
Emang sih sesekali di malam hari masih hujan tapi pagi nya semua baik baik aja, gak ada genangan yang sampe tinggi dan bikin macet. Malahan selama dua hari itu jalanan minim macet (at least dari Grogol), dapet bis Trans Jakarta pun gak susah, semua nya lancar lancar aja. Gila, pulang kantor jam 7 aja langit masih terang. Gue pikir mimpi buruk banjir udah berlalu dari Jakarta.
Tadi malam Jakarta hujan deras. Gue pikir itu cuma hujan deras biasa aja, seperti gue bilang biar siangnya cerah tapi malam nya suka dadakan hujan. Sebelum gue tidur jam 11 tadi malam pikiran terakhir gue, “ih, hujannya deras juga ya tapi pasti bentar aja lah itu”. Emang ada yang aneh, saking derasnya hujan talang air di teras apartemen gue tuh sampe ngeluarin suara gelugup gitu, kayak susah nampung air. Gue sampe suruh si Mbul nge cek tapi kata si Mbul gak ada apa apa kok, itu karena hujan deras aja dan hujannya juga udah agak reda. Yang gue dan Mbul gak sadar, malam itu hujan berlangsung sampe subuh tanpa berhenti dengan intensitas tinggi.
Begitu gue bangun pagi, cek BB hoaaaah gue liat picture profile dan status BBM temen gue udah pada heboh bilang Tanjung Duren, Grogol, Citraland, Trisakti banjir parah sampe kendaraan gak bisa lewat. My God, gue langsung panik dan lari ke jendela di selasar. Dan bener aja gue liat banjirnya udah parah. Kalo biasanya cuma depan apartemen aja yang banjir, sekarang airnya udah ke samping dan udah mencapai pos polisi. Haiyaaah. Panik lah gue karena hari itu gue gak bisa gak ngantor. Apapun yang terjadi gue mesti ngantor. Gue buru buru mandi dan ngecek gimana sikon jalanan di bawah. Dan ini lah sikon di bawah apartemen gue tadi pagi:
image

Udah mesti pake perahu karet aja mamiiiih 😥
Aiiih kemana cuaca cerah dua hari kemaren?!?! Tapi show kan must go on ya, gue sempet nawar ojek samping apartemen yg gak banjir, gilaaaa mereka minta 150ribu aja dari Grogol ke Gatsu. Lemes gue. Untuung pagi itu si Mbul akhirnya mau anterin gue dulu ke kantor sebelum dia sendiri ngantor *ketjup*. Kalo engga 150ribu melayang deh.
Gue gak kebayang pagi itu Jakarta chaos se chaos chaos nya. Ya banjir nya ya macet nya. Jadi di depan Citraland Untar banjir udah 70cm, busyaw gak beroperasi, dan semua mobil contra flow, ngelawan arus jadi macet parah.
Untung gue naik motor sam Mbul, bisa matik kalo gue kalo naik mobil sih.
Kita tadi pagi nyusur ke dalam area Podomoro City, keluar di Taman Anggrek tapi udah gak bisa lanjut ke Tomang karena stuck, gak gerak sama sekali. Akhirnya Mbul ambil rute ke samping tol, nyusur ke arah jalan Arjuna. Sempet deg degan karena disitu ada genangan air lumayan tinggi tapi akhirnya motor bisa lewat dengan selamat *elap keringet* *fiuh*. Kita lewatin jalan tikus sampe tembus di Slipi Jaya. Dan disitulah traffic nightmare dimulai. Muacet paraaaah sampe Gatsu. Pantat sampe tepos rasanya dan gue kasian sama si Mbul yang susah payah nerobos macet 😦 . Tadinya gue minta dianter sampe Slipi Palmerah aja terus lanjut naik busway karena ternyata di Slipi sih busway masih beroperasi tapi kata si Mbul udah tanggung. Jadi lanjut naik motor sampe Gatsu. Biasa dengan motor 1 jam (pake macet) Grogol-Gatsu bisa ditempuh, pagi itu 2.5 jam aja loh. Ya Tuhan, gue aja udah mau eneg di motor apalagi yang di mobil atau di bis (dan desak desakan)  yang gak jalan jalan 😦 .
Pagi itu semua warga Jakarta berjuang abis abisan supaya bisa tiba di tempat kerja. Pas gue sampe kantor masih sepi banget padahal udah mau setengah 11. Bos gue aja baru nyampe jam 11. Nangiiiis…
Dari kantor gue keliatan perumahan di sekitar Widya Chandra dan Tulodong juga kena banjir parah, sungai nya limpas. Begitu juga Tandean, Cawang, Kemang, dll.
Gue bilang berasa kayak mimpi, karena malam ini banjir udah surut kering. Grogol udah normal lagi kayak nothing happen. Cuacanya ampun deh.
Mudah mudahan malam ini gak hujan lagi ya. Gue tau biar malam ini situasi Grogol udah balik normal lagi, tapi banyak di daerah lain bahkan yang di luar Jakarta yang masih parah. Yogya, Kudus, Jombang, dll masih banjir dan tanah longsor. Mudah mudahan bencana segera berlalu 😦 . Mudah mudahan semua di beri kekuatan buat menghadapi bencana ini deh *amiin*