Serasa Mimpi

Hari ini serasa mimpi deh buat gue. Mimpi buruk yang untungnya cepet berlalu.
Dua hari kemarin Jakarta cerah. Akhirnyaaa bisa ngeliat matahari, banjir dimana mana pun udah mulai surut. Seneng lah pastinya.
Emang sih sesekali di malam hari masih hujan tapi pagi nya semua baik baik aja, gak ada genangan yang sampe tinggi dan bikin macet. Malahan selama dua hari itu jalanan minim macet (at least dari Grogol), dapet bis Trans Jakarta pun gak susah, semua nya lancar lancar aja. Gila, pulang kantor jam 7 aja langit masih terang. Gue pikir mimpi buruk banjir udah berlalu dari Jakarta.
Tadi malam Jakarta hujan deras. Gue pikir itu cuma hujan deras biasa aja, seperti gue bilang biar siangnya cerah tapi malam nya suka dadakan hujan. Sebelum gue tidur jam 11 tadi malam pikiran terakhir gue, “ih, hujannya deras juga ya tapi pasti bentar aja lah itu”. Emang ada yang aneh, saking derasnya hujan talang air di teras apartemen gue tuh sampe ngeluarin suara gelugup gitu, kayak susah nampung air. Gue sampe suruh si Mbul nge cek tapi kata si Mbul gak ada apa apa kok, itu karena hujan deras aja dan hujannya juga udah agak reda. Yang gue dan Mbul gak sadar, malam itu hujan berlangsung sampe subuh tanpa berhenti dengan intensitas tinggi.
Begitu gue bangun pagi, cek BB hoaaaah gue liat picture profile dan status BBM temen gue udah pada heboh bilang Tanjung Duren, Grogol, Citraland, Trisakti banjir parah sampe kendaraan gak bisa lewat. My God, gue langsung panik dan lari ke jendela di selasar. Dan bener aja gue liat banjirnya udah parah. Kalo biasanya cuma depan apartemen aja yang banjir, sekarang airnya udah ke samping dan udah mencapai pos polisi. Haiyaaah. Panik lah gue karena hari itu gue gak bisa gak ngantor. Apapun yang terjadi gue mesti ngantor. Gue buru buru mandi dan ngecek gimana sikon jalanan di bawah. Dan ini lah sikon di bawah apartemen gue tadi pagi:
image

Udah mesti pake perahu karet aja mamiiiih πŸ˜₯
Aiiih kemana cuaca cerah dua hari kemaren?!?! Tapi show kan must go on ya, gue sempet nawar ojek samping apartemen yg gak banjir, gilaaaa mereka minta 150ribu aja dari Grogol ke Gatsu. Lemes gue. Untuung pagi itu si Mbul akhirnya mau anterin gue dulu ke kantor sebelum dia sendiri ngantor *ketjup*. Kalo engga 150ribu melayang deh.
Gue gak kebayang pagi itu Jakarta chaos se chaos chaos nya. Ya banjir nya ya macet nya. Jadi di depan Citraland Untar banjir udah 70cm, busyaw gak beroperasi, dan semua mobil contra flow, ngelawan arus jadi macet parah.
Untung gue naik motor sam Mbul, bisa matik kalo gue kalo naik mobil sih.
Kita tadi pagi nyusur ke dalam area Podomoro City, keluar di Taman Anggrek tapi udah gak bisa lanjut ke Tomang karena stuck, gak gerak sama sekali. Akhirnya Mbul ambil rute ke samping tol, nyusur ke arah jalan Arjuna. Sempet deg degan karena disitu ada genangan air lumayan tinggi tapi akhirnya motor bisa lewat dengan selamat *elap keringet* *fiuh*. Kita lewatin jalan tikus sampe tembus di Slipi Jaya. Dan disitulah traffic nightmare dimulai. Muacet paraaaah sampe Gatsu. Pantat sampe tepos rasanya dan gue kasian sama si Mbul yang susah payah nerobos macet 😦 . Tadinya gue minta dianter sampe Slipi Palmerah aja terus lanjut naik busway karena ternyata di Slipi sih busway masih beroperasi tapi kata si Mbul udah tanggung. Jadi lanjut naik motor sampe Gatsu. Biasa dengan motor 1 jam (pake macet) Grogol-Gatsu bisa ditempuh, pagi itu 2.5 jam aja loh. Ya Tuhan, gue aja udah mau eneg di motor apalagi yang di mobil atau di bis (dan desak desakan)  yang gak jalan jalan 😦 .
Pagi itu semua warga Jakarta berjuang abis abisan supaya bisa tiba di tempat kerja. Pas gue sampe kantor masih sepi banget padahal udah mau setengah 11. Bos gue aja baru nyampe jam 11. Nangiiiis…
Dari kantor gue keliatan perumahan di sekitar Widya Chandra dan Tulodong juga kena banjir parah, sungai nya limpas. Begitu juga Tandean, Cawang, Kemang, dll.
Gue bilang berasa kayak mimpi, karena malam ini banjir udah surut kering. Grogol udah normal lagi kayak nothing happen. Cuacanya ampun deh.
Mudah mudahan malam ini gak hujan lagi ya. Gue tau biar malam ini situasi Grogol udah balik normal lagi, tapi banyak di daerah lain bahkan yang di luar Jakarta yang masih parah. Yogya, Kudus, Jombang, dll masih banjir dan tanah longsor. Mudah mudahan bencana segera berlalu 😦 . Mudah mudahan semua di beri kekuatan buat menghadapi bencana ini deh *amiin*

New Korea Things: CNBlue

Kesenengan gue akan Korea sekarang ini gak cuma nyangkut di drama nya. Sejujurnya sekarang gue malah udah agak males nonton dramanya, karena ceritanya lama lama jadi terlalu mainstream & bertele tele buat gue. Agak kurang greget.
Ternyata selain drama yang menarik dari Korea ada artis artis KPop yang terkenal tsakep tsakep & acara reality show nya yang norak tapi lucu.

KPop emang sekarang populer banget, bukan cuma populer di kawasan Asia aja tapi bisa sampe Eropa dan Amerika latin sono. Bahasa bukan hambatan kayaknya. Gak aneh sih bisa sampe mendunia karena Kpop ini dikemas bagus. KPop yang populer sekarang banyak di dominasi sama boy/girl band. Boy/girl band Korea ini konsep dasarnya gak beda jauh lah sama boy/girl band western. Biasanya biar ada embel embel band, mereka ini gak mainin instrumen musik. Banyakan mereka cuma nyanyi dan dance aja.
Dalam hal kemasan Boy/girl band Korea sedikit lebih ciamik daripada boy/girl band western. Mereka dikemas bener bener perfect, dari mulai penampilan sampe koreografi, soal suara sih ya so so lah. Yang cewe tampil dengan kecantikan Asia tapi keseksian western, yang cowo tampil macho tapi elegan. Sorry sorry kata tapi menurut gue sih saking perfect nya kadang beberapa dari mereka terlihat artifisial banget alias beneran cantik/ganteng kayak boneka maklumlah banyak yang hasil permak an. Bagus sih, tapi kok yang begitu agak kurang nendang buat gue *ditendang beneran sama fans garis keras KPop* :mrgreen:

Nah yang gue suka sekarang ini emang bisa di bilang boy band, tapi mereka beneran band dalam artian masing masingnya beneran bisa main alat musik. Penampilan mereka juga gak semanis boy band KPop lain :).

Meet CNBlue.

cnblueFandom_1475040896

Dengan formasi 4 personel : Jong Yong Hwa (lead vocalist & guitar), Lee Jong Hyun (2nd vocalist & guitar), Lee Jung Shing (bassist) & Kang Min Hyuk (Drumer), performance mereka oke banget, beda dari artis KPop yang lain. Kalo menurut gue mereka lebih tepat disebut rock n roll band sih ketimbang boyband.

Secara personel awalnya gue cuma tau Jong Yong Hwa waktu main drama di You’re Beautiful bareng Jang Geun Suk tapi waktu itu gue gak tau kalo dia anggota band, bahkan waktu itu gue gak tau kalo ada band Korea yang namanya CNBlue. Pas gue lagi iseng iseng browsing tentang Jang Geun Suk di Youtube ketemulah gue video ini:

Dan gue langsung WOW… wohooo… gue nyangka si Kang Shin Woo di You’re Beautiful bisa punya suara se ciamik ini. Dia nge cover lagunya Wherever You’ll Go nya The Calling baguuus banget. It’s like love at the first hear pas ngedenger suaranya. Dari situlah gue jadi tau CNBlue, dan gue langsung suka sama lagu lagu nya mereka. Original banget. Beda dari artis KPop yang lain. Penampilan mereka mungkin gak se necis artis KPop yang lain tapi personelnya gak kalah cakep kok dan dari segi musik (performance mereka di panggung, apalagi kalo tampil live) mereka jelas lebih berkualitas, menurut gue.

Sayang gue (seperti biasa) nge fans nya agak telat jadi pas mereka dateng ke Jakarta buat konser, kelewat lah gue buat nonton 😦

CNBlue ini bukan hobi baru gue kok hahaha, gue gak segitu relanya ngabisin duit gila gilaan buat beli pernak pernik mereka kayak dulu jaman gue nge fans sama Backstreet Boys atau Westlife, walau kalo mereka konser sih gue masih rela keluar duit buat nonton πŸ˜‰ .
Palingan gue nge download video konser mereka aja dari Youtube, itu aja udah lebih dari cukup buat liat penampilan mereka. Mereka main alat musik kan tanpa koreografer nari segala macem, bahkan kadang pas perform mereka cuma pake kaos sama jeans, jadi tiap mereka tampil ya secara penampilannya gitu gitu aja tapi teteup tsakep. Yang gue nikmatin dari mereka cuma musiknya tok, tampang sih bonus πŸ˜‰ .
Pengen beli CD/DVD mereka, tapi gue nyaris gak nemu CD/VCD mereka di toko musik (mungkin kurang populer di Indo sini? Gak tau juga deh). Kalopun nemu CD/DVD di toko musik atau online store, buat ukuran gue mahal banget harga nya, sayang duit. Jadi banyakan lagu mereka gue download dari 4share atau iTunes. Jadi lumayan waras gue nge fans nya, sadar umur (ya ampun personel nya itu masih anak kicik kicik loh :D) dan tau diri gak mau nambahin pernak pernik lagi di rumah, cukup buku aja yang bikin penuh rumah gue πŸ˜†

Penampilan favorit gue adalah pas mereka tampil Unplugged di MTV Jepang :). Love it!

 

 

 

 

Suami dan Hobi

Postingan ini terinspirasi dari postingan Etty EmaknyaShira πŸ™‚

Sebenernya mah pengen posting ini sejak dari pertama liat postingannya Etty, cuma ya itu sibuk jadi baru bisa posting sekarang *alesan cemen * :mrgreen:

Anyway, gue inget gue baca postingan ini di hari Sabtu pagi, masih gleyehan di ranjang. Begitu beres baca gue literally langsung nanya sama si Mbul

“eh O (kalo di rumah gue nyebut dia Mbul atau O’o), kita ini 2 tahun pacaran dan hampir 3 tahun nikah, gue gak pernah tau loh sebenernya apa sih hobby lo?”Β 

…..

*hening lamaaaaa banget*

Ini antara si Mbul mikir dan gue jadi awkward sendiri nanyain hobby dia yang emang beneran gue gak pernah tau selama hampir 5 tahun kita bersama πŸ˜€ *dan gue mendengan sayup sayup Rhoma Irama ngomong sungguh ther.la.lu* :mrgreen:
Akhirnya dia jawab:

“Gue gak punya hobby tuh”

*dhuar*

Jawaban singkat, padat dan lempeng dot com tapi setelah gue pikir emang bener.

Laki gue gak punya hobi sodara sodara! Entah ini harus bikin gue miris atau gue syukurin.

Kalo dari postingan Etty kan, hobi itu baik buat perempuan atau lakilaki ibarat kayak “pasangan ke dua”. Demi hobi kita rela ngabisin duit dan waktu. Itu kan sesuatu yang kita suka, yang bisa bikin kita rileks atau gila kalo gak dilakuin dalam jangka waktu tertentu.

Gue adalah manusia dengan 1001 hobi. Hobi gue bisa berubah ubah tergantung gue lagi tertariknya sama apa. Hobi gue ini bukan cuma melakukan sesuatu tapi juga ngumpulin sesuatu *yang ujung ujungnya jadi menuh menuhin lemari aja* :D. Demi hobi gue rela ngabisin waktu dan nyisihin uang .
Kayak dulu jaman kuliah, gue hobi strimin atau bikin sulaman cross stitch. Gue suka banget nongkrong berjam jam di toko craft, milih benang, milih pola, dan rela juga nyisihin duit buat beli semua perlengkapannya. Hobi ini sekarang gue postpone karena gak ada waktu lagi.
Jaman SMP dulu, gue hobi filateli, sampe rela nyisihin uang jajan buat beli perangko dan waktu berjam jam buat nyusun perangko di dalam albumnya. Gue bisa uplek seharian ngurusin perangko ini. Walau sekarang udah gak hobi lagi tapi album nya masih gue simpen rapi.
Masih banyak sih hobi hobi gue yang gak penting tapi menyita waktu dan uang jajan lainnya yang udah gak gue lakuin lagi karena bosen atau gak ada waktu, tapi ada satu hobi gue yang gak lekang sama waktu dan masih gue lakuin sampe sekarang. Tanpa hobi ini gue gak yakin gue bisa hidup sih #lebay. Gue rela gak beli baju, rela gak beli tas, rela kumel, rela bokek deh asal hobi gue bisa tetep jalan terus. Hobi tercinta gue BACA buku :).
Gue suka banget baca buku entah novel, komik atau majalah. Gak pernah ada dalam kamus gue, gue bosen baca buku. Dan rasanya gak afdol kalo baca doang tapi gak punya bukunya karena gue sering banget baca berulang ulang kalo gue suka. Koleksi buku novel & komik gue di apartemen udah nyampe 4 lemari. Itupun belum semuanya gue bongkar alias masih ada yang didalam dus. Mungkin nanti kalo pas pindah ke rumah di BSD baru bisa gue bongkar semua. Kalo soal majalah lain lagi, gue gak pernah langganan spesifik satu majalah doang, tapi setiap minggu gue pasti beli satu atau dua majalah yang topiknya menarik buat bacaan rutin. Itu bikin koleksi majalan gue jadi berjibun sampe akhirnya gue harus sortir biar gak menuh menuhin lemari. Cita cita gue suatu hari nanti gue pengen punya perpustakaan :). *psst ini rayuan gombal si Mbul dulu, katanya kalo kita punya rumah, pasti dia bikinin ruang baca buat gue*.
Demi hobi gue ini gue bisa ngabisin waktu berjam jam atau bahkan seharian di toko buku, rasanya kalo seminggu aja gak mampir ke toko buku itu ada yang kurang. Si Mbul paling males nemenin gue di toko buku (kecuali kalo di dalamnya ada cafe buat di nongkrong). Dan kalo lagi pas ada bacaan bagus, si Mbul mesti rela tuh gue cuekin, makan sendiri, ngapa ngapain sendiri, bahkan gantiin gue ngelakuin tugas tugas rumah tangga karena istrinya lagi asik gak bisa di ganggu gugat :mrgreen:

Balik ke si Mbul, nah emang si Mbul ini gak punya hobi. Gak ada hal spesifik yang dia suka, yang sampe bikin dia pengen ngabisin waktu dan uang buat ngelakuinnya.
Mbul gak suka sport jadi coret itu yang namanya golf, sepak bola, dan kawan kawannya. Dia sih oke aja kalo mesti olah raga cuma kalo mesti rutin males juga, dan dia paling ogah kalo mesti belanja perlengkapan ini itu nya.
Nonton bola atau tinju atau acara olah raga? Ya kalo pas mesti nonton sih dia mau mau aja tapi dia gak ngikutin, gak hapal mati atau mesti bela belain nonton. Ngumpulin pernak perniknya? Of course engga lah.
Otomotif atau fotografi, si Mbul gak suka dan gak tertarik.
Jadi intinya dia gak punya hobi dah. Nongkrong di cafe mah bukan hobi kali, secara kalo gak nongkrong juga gak masalah buat dia. Ngerokok juga bukan hobi, itu mah kebiasaan jelek. Terus tidur juga bukan hobi lah ya. Paling buat si Mbul yang paling bisa di bilang hobi ya main game tapi kalo menurut dia itu bukan hobi cuma iseng doang. Buat dia gak main game juga gak apa apa, dan dia gak mau buang uang demi main game doang.
Kita sampe ngotot ngototan loh soal hobi ini. Gue merasa kok bisa sih ni orang gak punya hobi sama sekali *maksadotcom*, sedangkan si Mbul ngerasa gak punya hobi ya gak big deal. Dia sih gak pernah keberatan sama hobi gue apapun itu tapi dia sendiri gak perlu ngerasa punya hobi. In the end dia cuma ngomong ke gue:

“Kalo definisi elo hobi itu sesuatu yang ngabisin duit dan ngabisin waktu, bikin happy dan bikin rileks, ya elo lah hobi gue.

Ngasi makan dan beliin elo buku cukup ngabisin duit gue. Nemenin elo kemana mana atau kruntelan berdua nemenin elo nonton Korea di hari libur cukup ngabisin waktu gue. Dan ngeliat elo happy dengan hobi elo, bahagia jadi istri gue, dan gak rewel nuntut macem macem ke gue bikin gue jadi happy dan rileks. So yes, elo lah hobi gue”

Aaaaw Mbuuul, pas lagi ngomong ini kayaknya gula darah dia lagi tinggi deh, manis beneeer ceu *toyor sayang karena bilang ngasi makan istrinya ngabisin duit* πŸ˜†

Jadi ya udah lah ya, bener sih intinya yang penting dia gak rewel dan siap mensupport duit sama hobi gue πŸ˜€

Banjir banjiran di 2014

Jakarta banjir (lagi)!
Yap Januari 2014 belom lagi lewat, Jakarta lagi lagi kena banjir. Udah kayak event tahunan aja yak.
Gimana Grogol? Well hari Jumat malem kemarin hujan deras semaleman, udah pasti depan apartement gue tergenang. Tapi itu masih belum parah karena Sabtu siangnya lumayan cerah. Eh sore sore nya ternyata hujan lagi ceu, deras dan ga berhenti berhenti *sigh*
Hari Sabtu malem itu air di depan apartement udah se betis orang dewasa, banyak motor yang mogok karena nekad ngelewatin banjir.
image

Minggu pagi ini, gue bangun tidur udah seneng aja karena ada matahari. Gue pikir “yay! Akhirnya cerah juga”. Gue langsung siap siap mau ke pasar buat belanja buah. Karena saluran air depan apartement kemarin ini udah di beresin, harusnya sih airnya udah surut ya alias cuma banjir numpang lewat aja.
Ternyata….gue salah sodara sodara! Depan apartement makin tinggi aja airnya, udah sepaha orang dewasa dan udah berubah jadi Tanjung Duren water park πŸ˜† . Piye iki mamiiiih….

image

image

Ya udah lah karena acara ke pasar gagal total akhirnya gue jadi jalan jalan liat banjir *kurang kerjaan*. Dari pada stress liat banjir :mrgreen:

Dengan berbekal jaket dan payung gue jalan jalan sampe depan Citraland Mall. Disana banjir udah tinggi juga. Selihat gue, bis TransJakarta gak beroperasi kayaknya karena jalur busway depan kampus Trisakti dan Untar 1 udah gak bisa dilewatin mobil sama sekali. Tapi banjir di grogol tahun ini gak separah tahun kemarin kok. Kalo tahun lalu banjirnya sampe apartement Grand Tropic, sekarang “cuma” didepan Untar 2 sampe Citraland.
image

image

image

Gue liat di tv sih di daerah Jakarta yang lain lumayan parah banjirnya, syukurlah Grogol masih moderat aja. Di bilang parah banget ya engga, gitu aja dah. Kendaraan asal gas poll sih masih bisa lewat.

Yang menarik dari banjir kali ini adalah ngeliat anak anak pada happy banget main air. Iya, jalanan yang ketutup banjir jadi waterpark dadakan. Hiburan banget di hari Minggu buat anak anak itu. Mereka ga perduli tuh airnya warna capucinno alias coklat banget. Kotor cyn πŸ˜† .
Jadi hiburan juga buat gue ngeliat mereka gembira main begitu :). Gue kalo ga inget bakal di omelin si Mbul sih udah pengen ikutan πŸ˜†
image

image

Selain itu yang mau piknik liat banjir, depan apartement gue ada delman loh πŸ˜† hahahaha. Bisa aja ya.
image

Anyway tahun ini gue gak seheboh tahun kemarin. Stok indomie doang 5 bungkus, sama ganti batre senter. Gue udah tau kalo di apartement lumayan aman. Giant market juga masih buka dibawah. Jadi whole weekend gue cuma istirahat, leyeh leyeh aja di apartement sambil nonton berita tentang banjir.

Kayaknya sebagai warga Jakarta mau gak mau gue jadi kebiasa sama “event tahunan” ini.
Harapan gue sih sebenernya masih sama kayak tahun tahun lalu ketika banjir terjadi, mudah mudahan gak kejadian lagi. Tapi ternyata ya kejadian terus tuh tiap tahun. Emang tata kota Jakarta yang semerawut, pembangunan mall dan gedung yang serabutan bikin air hujan jadi gak terserap maksimal. Tapi sebenernya yang lebih penting masih banyak orang yang buang sampah sembarangan! Sampahnya Jakarta gak nahan. Bikin saluran air jadi mampet, air di kali gak ngalir lancar.
Coba deh kalo lewat Grogol sempetin ngeliat ke kali Grogol samping mall Citraland, penuh banget sama sampah. Dari sterofoam dan plastik yang memenuhi hampir seluruh permukaan kali, sampe yang paling epic pernah gue liat kulkas jadul teronggok dibuang disitu. Gue gak ngerti tuh otaknya orang yg buang kulkas bekas disitu terbuat dari apa :(. Itu baru kali Grogol, coba liat di Manggarai atau Ciliwung lebih parah lagi sampahnya.
Selama ini kita nuding pemerintah kalo ga becus ngatasin banjir tapi mungkin attitude buang sampah kita juga yang mesti di benahin. Jaman dulu kan masih suka ada tuh gotong royong bersihin lingkungan, sekarang masih ada ga sih? Mungkin sekarang kita udah terlalu sibuk kerja, sibuk kena macet dan weekend sibuk nge mall? :). Kalo alesannya tong sampah di Jakarta itu kurang banyak, basi. Gue selalu biasain bawa kantong plastik kecil buat nampung sampah gue di jalan, kalo nemu tong sampah baru gue buang. Biasain juga selalu gunain kantong plastik berkali kali, hindarin pake sterofoam. Buat sampah gede gede kayak kulkas atau perabotan kan bisa diloakin ya, kayaknya ga perlu sampe di buang ke kali deh. Mending jadiin duit :).
Tindakan kecil dari kita itu ngaruh loh. Ribet sedikit tapi hasilnya besar kan gak apa apa ya πŸ™‚
Oya satu lagi, Jakarta punya gubernur kan udah oke ya. Gue bukan fans garis keras beliau kok tapi gue sangat terkesan sama rencana rencana beliau untuk membenahi Jakarta. Jadi kalo mau di benahin jadi lebih baik ayo dong warga nya pada nurut dan mau diatur. Kalo masih pada ngebandel ya dapet salam tempel dari banjir dan macet πŸ˜€