Natal 2013

Hai hai hai, Selamat Natal semua. Semoga berkat dan sukacita Natal berlimpah yaaa *peluk ciyum*

Cepet ya, tahun ini berlalu sekejap doang. Berasa kemaren baru aja masuk tahun baru 2013 eh tau tau udah Natal aje.
Natal tahun ini agak berbeda buat gue. Gue mengakui dalam hal beribadah gue masih jauuuuh banget dari rajin. Males ibadah, males ikut misa di gereja. Terakhir gue ikut misa tuh pas pemberkatan pernikahan gue & Mbul yang arti nya itu terjadi 2,5 tahun yang lalu. Sejak itu belum pernah lagi gue ikut misa di gereja. Baik untuk event Paskah maupun Natal. Ga ada alasan panjang lebar tentang absennya gue, cuma capek dan males aja🙂.
Tapi sedikit berbeda tahun ini. Kan tahun depan gue udah pindah ke BSD ya, tetiba kepikiran selama gue tinggal di Jakarta nyaris 10 tahun, belom pernah sekalipun gue ngikutin misa di katedral Jakarta. Sayang banget kan? Emang sih katedral jauh dari tempat tinggal gue, tapi harusnya at least sekali pernah dong gue ngikutin misa Natal disana. Jadi lah tahun ini, setelah sekian lama absen ikut misa gue membulatkan tekad mau misa malam Natal di katedral.

Dengan semangat 45 gue ngajak si Mbul, browsing jadwal misa, dan pulang cepet dari kantor pas tanggal 24. Kebeneran karena tahun ini kantor gue gak ada libur kecuali tanggal merah, tanggal 24 ada kebijakan kantor di bubarin lebih cepet. Biasanya walau bubar cepet tetep aja gue sih ngabisin waktu di kantor sampe malem. Nah karena niat mau ikut misa malam Natal di katedral, gue langsung cus pulang jam 3 sore. Telat 1 jam karena ngurusin kerjaan. Sampe rumah gue bergegas mandi. Tau kan kan event kayak Natal atau Paskah gereja dimanapun bakal lebih rame dari hari hari biasa. Jangan tanya deh kalo katedral, misa jam 8.30 malem pula, konser Big Bang juga bakal kalah rame kali😆

Gue sampe katedral jam 6 sore. Itu aja udah rame banget, mesti antri berdiri buat masuk ke katedral karena di dalam masih berlangsung misa malam Natal yang jam 5 sore. Gue udah kebat kebit. Kepengen nya sih bisa ikut misa di dalam katedral nya dong, rasanya kurang afdol kalo mesti misa di halaman depan dan cuma ngeliat dari layar tivi doang. Cuma dengan rame nya umat gue jadi ragu ragu bisa ga ya dapet tempat di dalam katedral.
Jam 6.30 misa pertama selesai, wah itu yang namanya mau masuk kedalam katedral sampe desak desakan. Gue ga tau deh emang hari itu gue lagi beruntung apa emang gue udah waktunya ibadat lagi di gereja, gue bisa dengan mulus masuk ke dalam katedral dan dapet duduk dua bangku dari altar utama di deretan depan. Gue nyaris gak percaya sama keberuntungan gue hari itu.

Bener deh, kayaknya Tuhan kangen ngeliat gue ikut misa. Dulu biarpun gue bolong bolong ikut misa rutin tiap hari Minggu, gue gak pernah total absen ke gereja. Natal sama Paskah pun pasti gue sempetin ibadah. Malam Natal kemarin gue seperti di “tegur” Tuhan karena lama gak main ke rumahNya :’). Hari itu semua seperti di mudahkan deh. Dari kerjaan gue yang bisa diberesin pas jam 3 sore, perjalanan ke katedral yang gak macet, gampang dapet parkir sampe di mudahkan masuk & ikut misa di dalam katedral. Padahal konon nih gue denger cerita kalo misa malam Natal di katedral itu super rame, mesti nunggu 2 sampe 3 jam kalo mau dapet duduk di bagian dalam katedral. Bahkan orang sebelah gue aja ngomong dia dateng dari jam 4 sore demi bisa dapet tempat di dalam katedral. Makin malu hati aja gue.

Misa malam Natal tahun ini berjalan dengan aman dan lancar. Paduan suaranya bikin merinding saking bagusnya. Mata gue sampe berkaca kaca pas denger lagu pembuka misa Malam Kudus. Sungguh gue yang udah lama absen dan seperti “lupa” sama Tuhan ini ga pantes dapet banyak berkat di malam Natal😥

image

imageSedikit surprise, sebelum misa kedua dimulai ada Jokowi dateng, memberikan sedikit kata sambutan dan mengucapkan selamat Natal. Wow! Makin cinta aja nih sama bapak DKI 1 ini😉.

image

Oya sedikit note buat Natal tahun ini. Ini sedikit sensitif dan sebenernya gue agak ragu mau posting tentang ini di blog, tapi gue rasa ini penting buat gue utarain. Mudah mudahan gak ada yang tersinggung/ salah mengartikan maksud gue yah. Ini cuma sekedar renungan dan opini gue aja kok.
Beberapa hari sebelum Natal banyak berseliweran foto spanduk yang isi nya provokatif banget, melarang umat muslim mengucapkan selamat Natal ke umat nasrani di FB, Twitter, dan Path. Gue gak tau foto spanduk itu dari mana, entah beneran atau hoax tapi yang jelas beredarnya foto itu di soc med bikin gue jadi resah. Gue bahkan ga kepengen upload foto itu ke blog gue.
Gue yakin yang bikin foto/spanduk itu bukan umat muslim. Temen gue yang muslim banyak, dan mereka semua mengecam itu.

Apa yang salah? Hilang kemana ajaran toleransi kita, ke bhineka tunggal ika an kita sih? Sedih gue.
Tapi ketika gue ikut misa malam Natal di katedral kemarin, sedih gue hilang. Gue yakin foto/ spanduk itu cuma bikinan oknum picik yang gak bertanggung jawab karena kalo dia datang ke area katerdal pas malam Natal kemarin dia bakal gigit jari nya sampe putus.
Malam Natal kemarin, di area katedral gue ngeliat kalo kerukuran antara umat muslim dan nasrani itu pada kenyataannya masih ada dan kuat🙂. Contohnya kayak: nyediain lahan parkir di halaman mesjid Istiqlal (tarif parkirnya pun wajar, motor malah cuma bayar sukarela dan disedia in pula tempat titip helm jaket. Aman). Sehabis sholat magrib banyak yang sukarela ikut membantu ngatur kendaraan yang mau parkir di halaman masjid dan bantuin umat yang mau nyebrang ke katedral. Mbak petugas paramedis yang berjilbab ikut siaga membantu panitia gereja sie paremedis selama misa berlangsung. Banyak bapak polisi, ormas masjid (buka FPI yang jelas) yang ikut siaga selama misa. Malah pas gue nunggu Mbul titip helm dan jaket gue sempet denger percakapan mereka, mereka berharap misa malam Natal berjalan dengan lancar dan aman. Ketika gue keluar misa pun, gue ngeliat paduan suara Natal ngamen didepan Masjid Istiqlal. Umat muslim disitu pun dengan tulus ngucapin dan nyalamin kita selamat Natal sehabis misa. Such a heart warming moment🙂.
Yang jelas hari itu gue mendengar lantunan lagu Gloria in Excelsis Deo berpadu dengan suara adzan yang harmonis dan merdu banget. Merdu dan damai. Andai orang yang bikin foto/spanduk itu melihat dan mendengar apa yang gue lihat dan gue dengar hari itu.

Damai itu indah. Beda bukan berarti elo bener gue salah atau gue bener elo salah. Beda itu juga indah. Biar gimana manusia gak bisa semuanya sama karena pada dasarnya kita ini emang berbeda satu sama lain. Sama semua juga gak enak tau, suram.
Natal tahun ini besar harapan gue, bangsa Indonesia tetep bhineka tunggal ika, saling menghormati dan menghargai, memperbesar toleransi satu sama lain. Hidup damai itu enak.

Beban hidup kita jaman sekarang tuh udah berat cyiin. Cari duit susah, apa apa mahal, udah capek ngadepi  macet pula tiap hari *sumpah ini bukan curcol😆 *, ngapain lah di tambah dengan membenci satu sama lain karena kita beda suku, agama dan ras? Please deh udah jaman internet, smart phone udah kayak kacang goreng masa pikiran masih aja cupet?🙂.

Jadi selamat Natal semua, mari kita hidup dalam damai. Mending mikirin kapan kita punya banyak duit buat jalan jalan keliling dunia atau keliling Korea *teteup*, otre?!😉 PEACE! (^____^) V

10 thoughts on “Natal 2013

  1. postingan paling keren dari maya sejauh ini yang gw baca,,,,,
    *Eehhhh yang lain juga bagus kok may, terlebih yang ada hubnya ama korea2*
    hahahahaha…..
    btw, terharu gw loh bacanya..serius!
    Merry Christmas lagi ya mayyyy……………God bless you…

  2. Teuteupppp ya, natal bawa2 korea..😆
    Menurutku yang namanya toleransi umat beragama itu emang di atas segalanya. Di Islam sendiri, selama tidak berhubungan dengan akidah, kita justru diwajibkan bekerjasama dalam kemaslahatan umum, dan menjaga hubungan baik dengan semua umat manusia, apapun agamanya. Kalo ternyata ada yg menafsirkan lain… aku ikut prihatin.
    Semoga natal tahun ini dan tahun2 selanjutnya damai terusya, May..
    Jadi, libutan mandi di bunderan HI lagi, niiihh?😆

    • Hahahaha teteuuup dong, abis Lee Min Ho cakepnya gak ada obatnya sih #eh😆

      Tul, mbak. Kayaknya semua agama pasti sama ya. Mengajarkan kita buat berbuat baik, saling menghormati dan menghargai satu sama lain. Gak tau deh kalo dengan alasan beda terus kita jadi mesti ribut, hyaaah ribet banget ya jadinya🙂.

      Amiiin, semoga tiap hari raya keagamaan di negara kita aman dan damai🙂.
      😥😥😥 liburan? apaaaah itu liburan? akuh kerja mbak huhuhuhuhu *nangis di dada Lee Min Ho*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s