2013 to 2014

Waktu cepet banget berlalu ya.
Itu yang gue sadarin pas hari ini gue melembari agenda kerja gue di kantor. Rasanya baru kemaren gue nulis di lembaran pertama tahun 2013 sekarang udah tiba lagi di lembaran akhir 2013. Sedikit malu hati ngeliat resolusi yang tinggal tulisan belaka alias ga terlaksana.
Tahun 2013 ini gue bisa di bilang maju dua langkah tapi mundur satu langkah. Yah at least ada kemajuan ya ini alasan banget. Bukan tahun yang baik buat gue, gue ngerasa agak berdarah darah dalam hal kerjaan tapi selain itu banyak banget berkat yang gue dapet. Dalam hal pribadi juga gue banyak perubahan dan gue cukup happy dengan perubahan yang gue buat. Semoga di tahun 2014 nanti bisa maju gak pake mundur yak, amin? Amin sodara! πŸ˜€

Gue mau cerita dulu ah tentang hari ini. Bener bener gak berasa tuh udah mau malem tahun baru dan besok udah tanggal 1 Januari 2014 aja. Kenapa? Karena sayah masih kerja kakaaa *nangis kruntelan di halte busway* πŸ˜₯
Jadi hari ini tuh berasanya biasa banget. Bangun pagi buat kerja kayak biasa. Boro boro dah mikirin mau party dimana atau ngabisin malam tahun baru dimana. Kagak! πŸ˜† . Gue malah kepikiran kerjaan bejibun yang mesti gue selesai in kalo gue mau bisa cuti tanggal 2 dan 3 Januari ntar. Yang kepikir di otak gue cuma dateng ke kantor terus ngebut kerja. Karena hari ini tuh kan kantor cuma setengah hari doang, sayang kan kalo ga bisa pulang cepet ;). Lagian kan ntar jalanan mau di tutup buat perayaan Pesta Rakyat, takut keburu ga ada bis aja kalo gue ga ngebut. To make it worse, ujan gede pagi pagi sampe…banjir lala yeye banget kan πŸ˜†
image

Senengnya, bis TransJakartanya sepi euuuy pagi tadi. Gile! Saking sepinya, sampe halte Slipi cuma gue penumpangnya sorangan *bahagia*. Andai tiap hari begini πŸ˜€
image

Sampe kantor gue beresin kerjaan, beresin meja, laci kubikel, dan prentilan kayak dokumen dokumen 2013 yang udah ga kepake. Harapannya biar ntar pas masuk kerja lagi di 2014 udah kinclong semua dong. Daaaan tau tau udah jam 5 aja pas beres semua. Cilaka deh. Gue lupa waktu. Tapi puas semua udah beres res res. Fresh rasanya liat kubikel gue bersih. Report beres, dokumen gak kepake udah di destroy semua. Happy πŸ™‚
Begitu mau pulang, ngeeek halte busway penuh banget. Beda 180Β° sama tadi pagi. Itu orang udah kayak pepes teri loh. Mana bis nya jarang jarang datang nya. Yo wis akhirnya gue pulang jalan kaki aja dari Gatsu sampe Slipi Palmeran. Tsakep ga tuh? :D. Gapapa deh, anggap menutup tahun 2013 sedikit lebih singset dan betis membesar :D.
Sampe rumah, cuma sempet cuci muka terus cus sama si Mbul belanja bulanan di Carrefour. Huahahahah sempet sempetnya coba kita mah belanja bulanan di malem tahun baru. Enak sih Carrefournya ga rame. Beres belanja kita makan malem. Nothing special, cuma makan malem di food court doang. Udah lapar berat karena tadi siang skip makan siang saking sibuknya. Pas mau pulang, eh kejebak ga bisa keluar dari Mall Central Park yang rame banget :D.
Jadi disini lah kita malam tahun baru, duo kucel, Mbul dan gue, nongkrong manis di…Starbucks aja kakaaaak πŸ˜† kagak jauh jauh lah. Hahahaha dan sampe sekarang kita masih gak bisa keluar dong. Alamat malam tahun baruan dengan nongkrong manis tapi kucel belum mandi dengan dua gelas venti blacktea vanilla latte di Starbucks. Jodoh gue emang sama Starbucks πŸ˜†

Ini postingan terakhir di 2013. Kali ini gue ga bikin resolusi muluk muluk 2014. Gue bikin banyak plan di 2014 tapi itu masih bisa banyak berubah lah. Harapan gue di 2014 semoga lancar dan selalu di berkati Tuhan aja. Berharap yang terbaik buat gue dan orang orang disekitar gue. Semoga semua selalu happy :).
2014 harusnya jadi tahun yang menyenangkan. Yang pasti bulan Mei 2014, gue dan Mbul akan pindah ke rumah baru. Rumah kita sendiri. Yay!
Oya 2014 juga gue niatnya mau lebih rajin lagi posting blog. Bersyukur melalui blog ini, gue ketemu dan bisa kenal sama banyak temen temen yang menarik dan baik baik. Seneng banget :).

Selamat tahun baru 2014 semua. Wish you all have a fabulous 2014 *ketjup satu satu*
image

Xoxo
Gue dan Mbul :*

Kuliner di Pecenongan

Yang udah lama tinggal di Jakarta (dan sekitarnya) pasti udah ga asing dong sama kawasan Pecenongan? Dulunya sih kawasan Pecenongan tuh termasuk daerah prostitusi tapi selain itu disana juga banyak warung warung tenda kaki lima bertebaran menjelang sore hari. Banyak kuliner enak disana, dari mulai makanan yang halal sampe yang gak halal. Catet ya: semuanya enak :D.
Lama lama sih prostitusinya menghilang dari kawasan itu, jadi bersih lah dan belakangan malah gue denger kawasan Pecenongan di labelin kawasan wisata kuliner Pecenongan.

Gue tau Pecenongan itu dari jaman gue kecil. Waktu itu gue suka di ajak bokap nyokap makan seafood di daerah situ yang enak banget.

Malam Natal kemarin, sehabis misa, mumpung searah gue dan Mbul memutuskan buat dinner di kawasan Pecenongan.
Gue udah lamaaa banget ga ke daerah situ sampe pangling ngeliatnya. Warung tenda makin banyak bertebaran di sepanjang jalan, hotel bintang lima pun udah berdiri dengan ciamik disitu. Udah gak remang remang lagi. Sayang warung tenda seafood yang enak itu udah ga ada. Jadilah gue dan Mbul memutuskan makan sate babi aja.
Kita mampir di Kedai Sate Babi Krekot tepat didepan hotel Alila. Tempatnya rame tapi pelayanannya cepet dan gesit. Kalo udah laper banget pas banget deh mampir ke warung tenda yang satu ini. Gue dan Mbul pesen bakut sayur asin seporsi, sate dagingnya 4 tusuk dan sate ususnya 2 tusuk. Udah deh lagi lagi lupa sama food combining :P. Habis 100ribu aja udah kenyaaaang banget. Sate nya sih biasa aja menurut gue, menurut Mbul malah enakan yang di pasar modern BSD tapi bakut sayur asinnya dong. Mantap! Potongan dagingnya besar tapi empuk. Gurih kaldu dan rasa asamnya pas banget. Yummy!

image

Beres makan, next kita mau berburu martabak Toblerone. Iya martabak yang lagi hiets yang lagi banyak di omongin di mana mana.
Awalnya gue tau dari Twitter. Penasaran tapi belom segitu niatnya nyari sampe akhirnya gue baca liputan kuliner tentang serba serbi martabak di Majalah Femina. Dari artikel itulah gue tau kalo martabak itu ada didaeran Pecenongan.
Tempatnya ternyata ga susah dicari kok, begitu masuk area pecenongan (dari arah Pasar Baru) habis lewatin hotel Alila gak lama bakal keliatan tuh warung tenda Martabak Pecenongan 43 yang ruameeee banget. Disitu lah yang jual martabak Toblerone dan Nutella.
Yang jangan kaget kalo elo beli martabak disitu adalah: jenis martabaknya yang apa juga ada ( pilihan toppingnya komplit plit plit termasuk isi Toblerone & Nutella, tersedia juga martabak manis tebal tipis dan telur), antriannya yang bujubuneng lamanya, dan muahal ceuuu. Jangan salah ya, yang mahal itu bukan karena pake topping Toblerone atau Nutella, itu cuma nambah 30 ribu doang kok, basic martabaknya sendiri juga udah mahal. Martabak spesial pake mentega Wiseman (dan sedikit Blue Band) udah di bandrol 90 ribu dengan pilihan 1 topping (diluar Toblerone atau Nutella). Sedangkan martabak biasa yang full pake mentega Blue Band dibandrol 80ribu. Mejret ga tuh? :D. Bandingin dah sama martabak Terang Bulan deket apartement gue yang cuma 40 ribu doang udah dapet spesial punya. Tapi selain karena menteganya, wajar aja sih mahal kejunya aja pake keju Kraft :D, meses nya pake Ceres. Kualitas toppingnya oke punya.
Malem itu gue pesen martabak spesial keju Toblerone, jadi 120ribu aja ceu. Untung udah gajian πŸ˜†
Awalnya gue sempet ragu enak ga tuh topping Toblerone dicampur keju. Kalo ga enak matik deh, amsyiong tuh 120ribu :D.
Setelah nunggu hampir 1 jam, jadi juga tu martabak. Duh lamanya bikin penasaran deh. Oya jangan heran juga ya kalo banyak yang misuh misuh pas antri. Gue sih udah tau bakal antri lama, di Femina udah di bilang martabak disitu emang mahal dan lama antri nya tapi worth it. Penasaraaaan X-).
Sampe di rumah, langsung sikaaaat. Makin amnesia aja tuh sama food combining terus lupa juga sate babi dan bakut yang belum lama di makan. Kayaknya udah di buang dalam black hole πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†
Yakali sampe rumah aja udah tengah malam, orang lain udah bobo kita masih memamah biak makam martabak Toblerone keju. DOSA ABIS! πŸ˜†
Terus gimana kah rasanya? Ya Tuhaaaan begitu suapan pertama gue berasa ada di surga. Sumpah ga lebay itu martabak terenak, gue ulang pake hurup kapital MARTABAK TERENAK yang pernah gue coba sepanjang hidup gue! Sungguh 120 ribu itu gak terbuang sia sia. Adonan dasar martabaknya aja udah enak banget, lembut, manisnya pas dan gak mahtehg. Kombinasi topping Toblerone dan kejunya mematikan banget enaknya. Kita sampe agak nyesel kenapa gak beli masing masing seloyang *rakus tingkat khayangan* :lol:. Malam itu gue dan Mbul bobo dengan senyum bahagia lupa sama tambahan lemak diperut πŸ˜€

image
image
image
image
image
image

Natal 2013

Hai hai hai, Selamat Natal semua. Semoga berkat dan sukacita Natal berlimpah yaaa *peluk ciyum*

Cepet ya, tahun ini berlalu sekejap doang. Berasa kemaren baru aja masuk tahun baru 2013 eh tau tau udah Natal aje.
Natal tahun ini agak berbeda buat gue. Gue mengakui dalam hal beribadah gue masih jauuuuh banget dari rajin. Males ibadah, males ikut misa di gereja. Terakhir gue ikut misa tuh pas pemberkatan pernikahan gue & Mbul yang arti nya itu terjadi 2,5 tahun yang lalu. Sejak itu belum pernah lagi gue ikut misa di gereja. Baik untuk event Paskah maupun Natal. Ga ada alasan panjang lebar tentang absennya gue, cuma capek dan males aja :).
Tapi sedikit berbeda tahun ini. Kan tahun depan gue udah pindah ke BSD ya, tetiba kepikiran selama gue tinggal di Jakarta nyaris 10 tahun, belom pernah sekalipun gue ngikutin misa di katedral Jakarta. Sayang banget kan? Emang sih katedral jauh dari tempat tinggal gue, tapi harusnya at least sekali pernah dong gue ngikutin misa Natal disana. Jadi lah tahun ini, setelah sekian lama absen ikut misa gue membulatkan tekad mau misa malam Natal di katedral.

Dengan semangat 45 gue ngajak si Mbul, browsing jadwal misa, dan pulang cepet dari kantor pas tanggal 24. Kebeneran karena tahun ini kantor gue gak ada libur kecuali tanggal merah, tanggal 24 ada kebijakan kantor di bubarin lebih cepet. Biasanya walau bubar cepet tetep aja gue sih ngabisin waktu di kantor sampe malem. Nah karena niat mau ikut misa malam Natal di katedral, gue langsung cus pulang jam 3 sore. Telat 1 jam karena ngurusin kerjaan. Sampe rumah gue bergegas mandi. Tau kan kan event kayak Natal atau Paskah gereja dimanapun bakal lebih rame dari hari hari biasa. Jangan tanya deh kalo katedral, misa jam 8.30 malem pula, konser Big Bang juga bakal kalah rame kali πŸ˜†

Gue sampe katedral jam 6 sore. Itu aja udah rame banget, mesti antri berdiri buat masuk ke katedral karena di dalam masih berlangsung misa malam Natal yang jam 5 sore. Gue udah kebat kebit. Kepengen nya sih bisa ikut misa di dalam katedral nya dong, rasanya kurang afdol kalo mesti misa di halaman depan dan cuma ngeliat dari layar tivi doang. Cuma dengan rame nya umat gue jadi ragu ragu bisa ga ya dapet tempat di dalam katedral.
Jam 6.30 misa pertama selesai, wah itu yang namanya mau masuk kedalam katedral sampe desak desakan. Gue ga tau deh emang hari itu gue lagi beruntung apa emang gue udah waktunya ibadat lagi di gereja, gue bisa dengan mulus masuk ke dalam katedral dan dapet duduk dua bangku dari altar utama di deretan depan. Gue nyaris gak percaya sama keberuntungan gue hari itu.

Bener deh, kayaknya Tuhan kangen ngeliat gue ikut misa. Dulu biarpun gue bolong bolong ikut misa rutin tiap hari Minggu, gue gak pernah total absen ke gereja. Natal sama Paskah pun pasti gue sempetin ibadah. Malam Natal kemarin gue seperti di “tegur” Tuhan karena lama gak main ke rumahNya :’). Hari itu semua seperti di mudahkan deh. Dari kerjaan gue yang bisa diberesin pas jam 3 sore, perjalanan ke katedral yang gak macet, gampang dapet parkir sampe di mudahkan masuk & ikut misa di dalam katedral. Padahal konon nih gue denger cerita kalo misa malam Natal di katedral itu super rame, mesti nunggu 2 sampe 3 jam kalo mau dapet duduk di bagian dalam katedral. Bahkan orang sebelah gue aja ngomong dia dateng dari jam 4 sore demi bisa dapet tempat di dalam katedral. Makin malu hati aja gue.

Misa malam Natal tahun ini berjalan dengan aman dan lancar. Paduan suaranya bikin merinding saking bagusnya. Mata gue sampe berkaca kaca pas denger lagu pembuka misa Malam Kudus. Sungguh gue yang udah lama absen dan seperti “lupa” sama Tuhan ini ga pantes dapet banyak berkat di malam Natal πŸ˜₯

image

imageSedikit surprise, sebelum misa kedua dimulai ada Jokowi dateng, memberikan sedikit kata sambutan dan mengucapkan selamat Natal. Wow! Makin cinta aja nih sama bapak DKI 1 ini ;).

image

Oya sedikit note buat Natal tahun ini. Ini sedikit sensitif dan sebenernya gue agak ragu mau posting tentang ini di blog, tapi gue rasa ini penting buat gue utarain. Mudah mudahan gak ada yang tersinggung/ salah mengartikan maksud gue yah. Ini cuma sekedar renungan dan opini gue aja kok.
Beberapa hari sebelum Natal banyak berseliweran foto spanduk yang isi nya provokatif banget, melarang umat muslim mengucapkan selamat Natal ke umat nasrani di FB, Twitter, dan Path. Gue gak tau foto spanduk itu dari mana, entah beneran atau hoax tapi yang jelas beredarnya foto itu di soc med bikin gue jadi resah. Gue bahkan ga kepengen upload foto itu ke blog gue.
Gue yakin yang bikin foto/spanduk itu bukan umat muslim. Temen gue yang muslim banyak, dan mereka semua mengecam itu.

Apa yang salah? Hilang kemana ajaran toleransi kita, ke bhineka tunggal ika an kita sih? Sedih gue.
Tapi ketika gue ikut misa malam Natal di katedral kemarin, sedih gue hilang. Gue yakin foto/ spanduk itu cuma bikinan oknum picik yang gak bertanggung jawab karena kalo dia datang ke area katerdal pas malam Natal kemarin dia bakal gigit jari nya sampe putus.
Malam Natal kemarin, di area katedral gue ngeliat kalo kerukuran antara umat muslim dan nasrani itu pada kenyataannya masih ada dan kuat :). Contohnya kayak: nyediain lahan parkir di halaman mesjid Istiqlal (tarif parkirnya pun wajar, motor malah cuma bayar sukarela dan disedia in pula tempat titip helm jaket. Aman). Sehabis sholat magrib banyak yang sukarela ikut membantu ngatur kendaraan yang mau parkir di halaman masjid dan bantuin umat yang mau nyebrang ke katedral. Mbak petugas paramedis yang berjilbab ikut siaga membantu panitia gereja sie paremedis selama misa berlangsung. Banyak bapak polisi, ormas masjid (buka FPI yang jelas) yang ikut siaga selama misa. Malah pas gue nunggu Mbul titip helm dan jaket gue sempet denger percakapan mereka, mereka berharap misa malam Natal berjalan dengan lancar dan aman. Ketika gue keluar misa pun, gue ngeliat paduan suara Natal ngamen didepan Masjid Istiqlal. Umat muslim disitu pun dengan tulus ngucapin dan nyalamin kita selamat Natal sehabis misa. Such a heart warming moment πŸ™‚.
Yang jelas hari itu gue mendengar lantunan lagu Gloria in Excelsis Deo berpadu dengan suara adzan yang harmonis dan merdu banget. Merdu dan damai. Andai orang yang bikin foto/spanduk itu melihat dan mendengar apa yang gue lihat dan gue dengar hari itu.

Damai itu indah. Beda bukan berarti elo bener gue salah atau gue bener elo salah. Beda itu juga indah. Biar gimana manusia gak bisa semuanya sama karena pada dasarnya kita ini emang berbeda satu sama lain. Sama semua juga gak enak tau, suram.
Natal tahun ini besar harapan gue, bangsa Indonesia tetep bhineka tunggal ika, saling menghormati dan menghargai, memperbesar toleransi satu sama lain. Hidup damai itu enak.

Beban hidup kita jaman sekarang tuh udah berat cyiin. Cari duit susah, apa apa mahal, udah capek ngadepiΒ  macet pula tiap hari *sumpah ini bukan curcol πŸ˜† *, ngapain lah di tambah dengan membenci satu sama lain karena kita beda suku, agama dan ras? Please deh udah jaman internet, smart phone udah kayak kacang goreng masa pikiran masih aja cupet? :).

Jadi selamat Natal semua, mari kita hidup dalam damai. Mending mikirin kapan kita punya banyak duit buat jalan jalan keliling dunia atau keliling Korea *teteup*, otre?! πŸ˜‰ PEACE! (^____^) V

My 3rd Tattoo

Yap gue emang kadang suka impulsif, gak pake mikir kalo ngelakuin sesuatu yang emang gue pengen apalagi pas kebeneran kesempatannya ada. Tato ke 3 yang gue bikin ini beneran gak gue rencanain dan dihadiahin manyun seharian sama si Mbul :D.
Dimana mana ya orang kalo mau noreh sesuatu yang permanen di badan kayak tato tuh pake acara mikir dulu, minimal udah punya gambaran tentang desainnya deh dari jauh jauh hari. Lah gue pede jaya, browsing di tempat tato nya 15 menit langsung deal buat bikin saat itu juga. Agak tolol sih kalo dipikir pikir sekarang setelah kejadian, yang mana udah telat lah yaw secara udah jadi juga tato nya.
Untung emang bikin di tempat langganan yang profesional dan untung gambar yang jadi melekat bagus dan manis di badan gue. Thanks buat owner & tattoo artist nya yang punya taste bagus dan bisa kasih saran untuk gambar yang oke & cocok banget buat gue. Coba kalo engga, bakal bencana tuh ceu πŸ˜†

Semua berawal dari temen kantor gue yang ngebet pengen bikin tato di punggung. Dia udah punya sketsa nya dari jauh jauh hari, udah mantep lah persiapannya. Yang jadi masalah cuma budget nya aja. Dia udah survey di banyak tempat, harganya gak masuk budget nya dia. Naaah kebeneran di tempat langganan gue di Zorka Tatto, tempat gue bikin Tinkerbell dulu, lagi ada promo. Gue yang masih keep contact sama owner nya dapet info kalo semingu kemaren mereka lagi ada promo diskon 40% untuk tato ukuran minimal 10x10cm. Lumayan banget pastinya. Gue kasih tau lah sama temen gue dan dia dengan semangat 45 langsung minta temenin gue untuk tato disana. Gak tanggung tanggung kita janjian hari itu juga dan langsung capcus sehabis jam pulang kantor. Pokoknya dese udah ngebet maksimal deh. Gue sih awalnya emang cuma pengen nemenin doang. Biar gue kepengen nambah tato ke 3 tapi gue belom dapet permit nya dari si Mbul, belom cari design nya juga kayak apa (gue cuma pengen next tattoo gue di pergelangan kaki aja. Dipunggung udah ada dua, udah kepenuhan), plus belom prepare budget nya juga. Tapi ceritanya jadi lain pas gue sampe kesana, gue langsung mendadak jadi kepengen tato juga. Ya kapan lagi bisa ada diskon sampe 40% *iya ini tergiur diskon ga penting πŸ˜† * buat bikin tato. Kalo harga normal tato ukuran 10×10 itu bisa 800-900 ribuan deh. Langsung aja gue tanya schedule, konsultasi kilat, pilih gambar, debat kusir sebentar sama si Mbul (yang berakhir dengan dia ngomong “terserah”, yang gue artikan bener bener terserah gimana gue aja *istri gak peka :mrgreen: *), dan tadaaaaa langsung deh bikin.

Untuk tato gue kali ini, gue pilih gambar Humming Bird, dibikin di pergelangan kaki gue tepat diatas mata kaki. Prosesnya cuma satu jam lebih dikit, dan nyaris ga sakit sama sekali. Pas gue bikin tato Tinkerbell terakhir sih wadaaaw sampe meringis gue apalagi pas finishing nya, asli perih banget. Cuma sesudahnya, tato Humming Bird di kaki lebih sakit daripada sesudah gue bikin yang Tingkerbell. Pergelangan kaki gue sempet bengkak selama dua hari, dan kalo pas jalan terus kena celana wadaaaw perih nya. Itu menurut gue wajar sih. Pas bikin gak sakit karena pergelangan kaki gue kan otot jadi lebih kuat, dan sakit sesudahnya karena kaki kan banyak bergerak, kulitnya ketarik tarik tiap bergerak, itu yang bikin nyeri.
Anyway gue puas banget sama hasilnya. Agak sedih sih pas di manyunin si Mbul besokannya, tapi sekarang dia udah oke oke aja kok. Ya mau gimana lagi, udah jadi juga ga bisa di hapus lagi *bandel* :mrgreen:
Enggak, gue gak ada kepengen nambah lagi tato. Menurut gue tiga udah pas. Lagian ga bagus juga jatoh nya kalo kebanyakan ;).

image

image

image

Thanks buat Ivan dan crew Zorka Tattoo. Gue sukaaa banget sama tato gue yang ini :). Good job!

Next Kopdar Bareng Seleb Blogger

Gelang oleh oleh dari mem Tyke. Love it so much!
Gelang oleh oleh dari mem Tyke. Love it so much!

Baiknyalah gue posting cerita ini sebelum cerita ini jadi basi beneran kayak cerita liburan yang masih kesimpen manis di draft :lol:.
Hyaaaa how excited akhirnya gue bisa kopdar sama Mem Tyke! Siapaaa yang gak kenal coba sama seleb blog yang ini? ;).
*Hahahaha gak apa apa to aku sebut seleb ya mem? Kamu kan emang bak seleb banyak yang kenal :mrgreen: *
Gue tau blog nya mem Tyke gara gara waktu itu heboh kasus nya Peppy, baca ceritaan beliau dari link yang di share sama ko Arman. Kalo ga salah waktu itu gue langsung follow blog nya mem Tyke dan surprise mem Tyke langsung follow blog gue.
Berawal dari cerita soal Peppy, gue jadi keterusan ngubek ngubek blog nya dan baca baca ceritanya :). Kesan gue pas baca blog nya mem Tyke itu lucu, dengan gaya bahasa yang surabaya banget, bikin gue senyum senyum kadang sampe ngikik pas baca nya.
Oya mem Tyke ini juga punya “tangan ajaib” yang ahli banget bikin gelang, kalung, peniti hijab, dll yang uber cute.
Gak lama habis Noni dateng ke Jakarta, gue dapet info kalo mem Tyke juga mau dateng juga ke Jakarta. Of course gue pengen banget bisa kopdar sama dese, sekalian pengen hasil karya nya yang cute cute itu. Selama ini mau beli on line ragu ragu, biasalah gue mah kayaknya kalo beli aksesori gak afdol kalo gak pegang pegang dulu barangnya :D.
Singkat kata, tanggal 3 Des kemaren mem Tyke sampe di Jakarta dan woro woro kalo mau kopdar bisa ketemuan di Roppan Semanggi. Seperti gue bilang, akhir tahun kan kerjaan gue menggila ya, gue ragu ragu sempeeet ga ya ikut kopdaran. Emang deket sih di Semanggi tapi dengan tumpukan kerjaan yang menggila gue takutnya malah ga keburu, udah gitu hari itu hujan pula. Makin ketar ketir aja gue jadinya. Untung last minute gue bisa ijin sama bu bos buat pergi.
Hampir jam 1 lewat gue sampe di Semanggi. Gak keburu ketemuan sama Mbak De yang mesti nguber pesawat dan mas Dani yang mesti balik kantor lagi. Hahahaha gue datengnya udah telaaat banget, untungnya kopdar nya belum bubar jalan. Untungnya masih sempet pula ketemuan sama Etty :).
Seneng banget bisa ketemu mem Tyke. Orangnya rame & ramah ga jauh beda deh sama ceritaan di blog nya. Dan manaaaa lah dia itu ndut, langsing begitu kok ;). Sayang abi ndutihusband yang konon katanya kayak Ferdy Nuril lagi sibuk training jadi penasaran kayak apa itu si abi :D.
Ihiy seneng deh udah kopdar dapet oleh oleh pula gelang tali ulir warna favorit. Makasih ya mem :*
Ternyata pas kopdar mem Tyke ga gelar dagangan ready stock, yo wis akhirnya gue pesen aja sekalian pilih pilih bandul nya, biar nanti dikirim aja barangnya. Gue naksir sama gelang yang berbandul banyak. Gak disangka akhirnya mem Tyke berbaik hati bikinin langsung di tempat sambil kita ngobrol ngalor ngidul. Ternyata dese bawa peralatan tempurnya komplit. Kagum gue liat bertapa cekatan tangan dia merangkai gelang pesanan gue :). Gak sampe 20 menit udah jadi dooong pesenan gue, fresh from the oven langsung di jajal dan di pakai ;).
Oya selain ketemuan sama mem Tyke dan Etty, akhirnya gue jadi kenalan juga sama blogger lain yang juga kopdar bareng mem Tyke. Nambah temen deh.
Aneh deh, ketemu temen temen blogger (walau belum pernah gue berkunjung ke blog nya alias bener bener baru kenalan) selalu rame kayak ketemu temen lama. Bahan obrolan gak habis habisnya mengalir. Gue sempet ketemu mbak Memes, ketemu mbak Indah sama anaknya Oddy yang imuuut banget ( yaoloooh ibu muda satu ini abegeh banget penampakannya, suwer ga keliatan kayak emak beranak 1 *brb banting kaca* πŸ˜† ), dan ketemu juga sama mbak Dwi sebentar.
Ah siang itu menyenangkan banget deh. Selingan sebentar di tengah hectic nya kerjaan yang bikin gila. Gak sia sia nerabas hujan dan macetnya jalanan ke Semanggi. Semoga next time kita bisa ketemu lagi ya mem :*

image
Mbuatin pesenan ku fresh from di oven yang sampe sekarang lupaaaa dah gue foto buat di upload ke blog πŸ˜€

image
Rame rame foto nodong mas pelayan Roppan yang baik hati dan tidak sombong. Hihihi mem Tyke nyumput di belakang Etty dan sempet foto juga sama mbak Memes peserta terakhir sebelum kita bubar jalan πŸ™‚

image
Dan of courseee foto bareng sama mem Tyke. Nice to see you mem :* (senyum pertama gue di hari itu)

Ps: yang mau pesen gelang lutju kayak yang di kasih ke gue ( dan aksesori lainnya yang cute abis) bisa langsung colek mem Tyke di instagram nya @ndutyke πŸ˜‰

Hotel di Legian, Bali Trip Nov 2013 part 2

Setelah part 1 kemarin gue bernyaman nyaman dengan deluxe suite di Ubud, dua malem terakhir kita hijrah ke Legian. Biasanya kalo trip ke Bali, maksimal dua malam terakhir gue habisin di daerah Seminyak-Legian-Kuta. Sekitar situ lah. Biasanya didaerah situ gue dugem sampe puas, pijat di tempat langganan gue di SMART salon & spa, beli oleh oleh di tempat sejuta umat di Krishna/Erlangga. Tapi alasan utama gue ngabisin hari hari terakhir liburan di daerah Seminyak-Legian-Kuta adalah biar keburu buru pas mau ke airport.
Dan kalo biasanya gue nginep di Tune Hotel, kali ini gue pengen coba sesuatu yang beda. Setelah browsing browsing agoda.com beberapa bulan sebelumnya, compare sana sini akhirnya gue menjatuhkan pilihan untuk nginep di Grand Bimasena Hostel. Yap hotel dengan huruf s ditengah :). Gue lagi bosen nginep di tempat minimalis kayak Tune.
Kenapa gue menjatuhkan pilihan disitu? Pastinya karena mursida ceu, alias murah meriah. Gue belom pernah nginep disitu sama sekali. Dari lokasi yang gue liat di google map nya sih, nampaknya Grand Bimasena Hostel ini tempatnya strategis banget. Pas di jantung keramaian Legian. Gak jauh dari lokasi ground zero. Pas lah kalo gue emang mau dugem dan seneng seneng.
Dari fotonya, nampaknya tempatnya sih bagus dan bersih. Pun dari review yang gue baca, keliatannya oke. Review nya rata rata nyebutin kalo tempatnya bagus, bersih, nyaman, staff nya ramah, etc etc etc. Kekurangannya cuma katanya tempatnya agak nyempil jadi susah dicari.
Jadi ini lah review ala gue setelah gue nginep disana 3 hari 2 malem.
Hari itu gue dan Mbul check out dari Yulia Inn Ubud jam 11. Gue sempet muter muter dulu nyari oleh oleh habis itu baru check in di Grand Bimasena. Jujur gue agak deg deg an sih milih Grand Bimasena ini. Concern utama gue cuma takut gak bersih aja tempat nya. Kalo Tune atau hotel yang udah punya nama kan udah jaminan mutu ya bersih nya. Mereka udah punya nama. Lah kalo Grand Bimasena ini asli gue pilihnya random abis. Seribu satu what if berkeliaran di otak gue. Makin nervous aja karena ternyata nyari tempatnya susaaaah banget. Google maps gak terlalu nolong, pihak hostelnya ditelepon juga susah banget, gak nyambung nyambung. Duuuuh deg deg an deh. Setelah nanya kanan kiri dan muterin Legian 3 kali baru deeeh tu hostel ketemu. Asli tempatnya nyempil masuk dalam gang gitu. Tapi kesan pertama gue pas liat tempatnya, suka :).
image

image

image

image

Ciamik kan tempatnya? πŸ™‚
Asli begitu nyampe gue langsung legaaaa banget. Tempatnya homey dan keliatan kayak masih baru gitu. Kalo kata mas nya sih emang mereka baru renovasi.
Gak makan waktu lama kita langsung check in. Kita dapet kamar deluxe di kamar no 1. Pas gue cek cek ombak kamarnya pun, not too bad. Emang bener sesuai sama yang mereka posting di agoda.com. Nih penampakannya:
image

image

Maapkeun itu kamar baru gue foto di hari terakhir jadi ga ada foto bed sama kamar mandinya. Overall kamarnya lumayan bersih, begitupun kamar mandinya. Ada air panas dan airnya gak seret. Dan ada tv kabel dengan channel lumayan lengkap. Dibandingin sama Yulia Inn Ubud yang channel tv kabelnya minim banget, di Grand Bimasena ini tv kabelnya ada Fox Crime dan channel Korea dong *teteuuup*. Makanya 3 hari gue nginep disini, gue sempet nonton The Heirs sama ga ketinggalan nonton acara variety show Korea favorit gue ;).
Cuma ya namanya juga mursida ya pasti gitu deh, ada lah kurang nya dikit dikit. Selama gue nginep gue “nemuin” kekurangan yang gue maklumin aja deh karena mengingat murahnya. Maksud gue dengan harga segitu, penampakan bangunannya yang bagus dan gak kumuh (gak crowded kayak di daerah Poppies) aja udah bagus. Kekurangannya: gak ada toiletries & handuk, selimut & bantal agak bau apak (si Mbul sampe gak mau tidur pake selimut), gak ada keset kering, di kamar mandinya sempet ada kelabang (hiiiiy untung gak banyak, dan cuma ketemu sekali), air mandinya asin jadi kalo sikat gigi mesti pake aqua, dan bau kaporit kolam renang nya menyengat banget (gue gak nyicip berenang disitu). Selain itu semua oke. AC kamarnya dingin, staff nya ramah, dan breakfastnya oke (dapet teh/kopi, roti dengan selai, dan telur rebus). Dengan rate gak sampe 300ribu semalem, okeee lah.
Yang ciamik sih lokasinya bener bener dekeeeet banget dari pusat keramaian Legian. Kalo mo dugem modal jalan kaki doang. Jadi kalo yang ke Bali emang mau dugem sampe tepar ga perlu kuatir, pulang tinggal ngesot aja :mrgreen:

Hola Halo

*elap elap blog*

Yaelaaah bener kan abis liburan, ngeliat tumpukan kerjaan terus ngadepin macet bikin ilang semangat mau posting posting di blog. Udah gitu sibuk juga ceu. Salah milih waktu liburan gue. Kayaknya efek liburan kemaren langsung hilang seketika bagitu gue masuk kantor :lol:.
Biasalah akhir tahun kan finance paling sibuk, mau closing, terus diuber bos juga mau cuti, deadline payment, diuber vendor, hyaaaah rauwisuwis :). Minggu ini baru lumayan bisa napas, soalnya si bos lagi keluar kantor seminggu, dan kerjaan gue jadi lumayan senggang karena gak direcokin dese :lol:. Minggu depan, habis beliau balik kantor, baru deh kita sprint lagi nguber deadline sampe tanggal 23 *elap keringet*

Selama gak up date blog, banyak banget ceritaan yang pengen di posting. Bahkan masih niat juga posting tentang liburan kemaren yang udah basi buat nostalgia. Itu liburan kemaren berasa mimpi aja, berasa baruuu aja liburan eh tau tau mesti udah packing pulang terus kerja lagi besoknya πŸ˜₯ . Emang kalo yang namanya libur tuh cepet banget waktu berlalu. Coba kalo giliran ngadepin kerjaan, beuuuh nunggu jam pulang kantor aja lama banget *dijitak pak bos* πŸ˜†

Buat postingan perdana di bulan Desember ini gue mau kasi liat MV Korea *teteup* yang menurut gue manis banget. Gue dapet kiriman dari temen gue kemaren. Nonton ini jadi berasa pengen balik lagi jadi anak SMA deeeh. Cheesy tapi cute banget. Korea jago dah bikin yang begini begini :). Suka banget!