Hidup (Nyaris) Tanpa Karbo

Hidup sehat gak pernah ada dalam kamus hidup gue sebenernya. Selama ini baik makan maupun gaya hidup gue jauh banget dari sehat. Gue pikir, kalo sakit toh tinggal minum obat. Andalan gue kalo lagi gak enak badan tinggal negak Panad*l, beres. Itu Panad*l udah kayak vitamin aja buat gue😛.
Kolesterol & sembelit udah jadi masalah umum deh buat gue, itupun gak pernah terlalu gue ambil pusing. Di umur gue yang belom lagi kepala tiga, kolesterol gue udah pernah sampe di titik 299 (gabungan HDL dengan LDL, LDL gue nyampe hampir 200). Sembelit gue yang paling parah pernah nyampe hampir seminggu (7 hari) gak BAB. Sampe akhirnya mesti kedokter dan menjalanin kolonoskopi.

Gak heran sih, walau semakin sering bertambahnya umur gue semakin sadar untuk makan buah & sayur tapi tetep daging itu makanan favorit gue. Gak ada daging, gue gak makan. Gak masalah gak makan buah & sayur asal ada daging deh.
Belom lagi gue nih penggila junk food no 1. Tergila gila KFC, McD, A&W you name it! Seminggu sekali at least gue pasti makan, dan ayam yang gue makan minimal harus dua. Pernah ngabisin sampe 3-4 potong *rakus :lol:*. Belom lagi gue penggila makanan padang juga. Gak sehat? Pastinya!😀. Belum selesai daftar dosanya, semua itu di perparah dengan gaya hidup gue yang gak ada manis manis nya, bergadang, minum, dugem, sampe ngerokok, udah dari jaman SMA sampe kuliah. Sekarang sih udah gak pernah dugem, tapi minum & ngerokok masih sesekali. Si Mbul ngerokok soalnya, dan biasanya kalo lagi nongkrong sama dia pastiii ujung ujungnya jadi ikutan ngerokok juga. Gak nyandu gimana sih, berbulan bulan gak ngerokok juga gak masalah buat gue🙂.

Umur emang gak bohong ya. Lama lama badan gue ini kayak punya limit, faktor U kalo kata orang orang.
Berawal dari makin bertambahnya berat badan gue, semakin parahnya sembelit gue, dan semakin sering sakitnya kepala gue (bahkan Panad*l udah gak ampuh) bikin gue jadi mikir. Terutama bertambahnya berat badan sih yang bikin gue kuatir & gak pede sendiri, perut iniiii semakin buncit aja padahal gak hamil *nangis :cry:*.
Tau gak, gue ngeh nya *biasanya in denial apalagi kalo abis dapet makan enak & gratis :P* perut gue ini makin buncit gak sopan itu karena semakin seringnya gue dapet tawaran tempat duduk di bis Trans Jakarta. Awalnya sih seneng seneng aja, cuma setelah tau alasannya pengen rasanya gue ngegamparin yang berani nawarin gue duduk😆

Anyway, akhirnya gue mikir gimana yaaa carinya diet yang oke, yang gak bikin gue kelaparan. Gue orangnya gak bisa kelaparan, kalo pake diet cara nahan makan yang ada malah jadi makin brutal makannya. Gak bakal lama juga hasil dietnya. Sampe suatu kali berbales komen sama Noni tentang air kangen akhirnya jadi ngomongin soal Food Combining (FC). Kata Noni coba deh follow mas Erikar Lebang  di twitter (@erikarlebang). Dia banyak ngebahas tentang FC yang gampang dan simpel,  gue penasaran sampe akhirnya gue malah jadi beli bukunya dia “Food Combining itu Gampang”.

FC buat gue bukan hal asing sebenernya. Ortu gue udah pernah ngejalaninnya dah sukses, walau sekarang mereka balik lagi ke gaya hidup gak sehat karena gak kuat gak makan enak.
Waktu itu gue pikir sih FC ribet banget ya. Mesti detox dulu, baca bukunya juga udah males soalnya ngejelimet. Nah ternyata mas Erikar Lebang ini menjabarkan lebih sederhana. Gue pengennya sih nyebut sekarang gue udah ikut food combining (FC)😛, tapi nyatanya yang gue ikutin gak 100% FC kok. Bisa dibilang FC gue masih jauh dari ideal tapi dengan berpedoman dari FC yang simpel ini akhirnya gue nemuin pola makan yang sehat & cocok buat gue.

Demi mencapai lagi berat badan ideal, sebelum ngikut FC gue udah coba ngurangin makan nasi, roti, mie. Gue merasa, karbohidrat yang gue makan udah berlebihan banget, terutama nasi. Gue emang indonesia tulen, gak kenyang kalo belom makan nasi. Masalahnya takaran nasi yang gue makan makin lama makin banyak. Bahkan porsi nasi gue (termasuk ketika makan nasi merah) bisa jauh lebih banyak daripada si Mbul apalagi kalo pas makan bareng lauk favorit🙂. Serem :mrgeen:
Hmmm let’s see, ke gaharan gue makan nasi itu keliatan kalo makan nasi padang, errr pernah rekor nasinya 3 piring, ayam nya 7 potong, lalapan sepiring, masih plus plus yang lain *aib :lol:*. Si Mbul waktu pacaran nolak mentah mentah kalo mesti traktir gue di resto Padang, kapok dia😆.

Sebelum FC pola makan gue:

  • pagi nge jus (minimal mix 3 buah)/susu. Malah kadang gue mix antara buah & susu.
  • camilan roti tawar gandum 1 lembar (biasanya porsi roti gue minimal 2 :P);
  • makan siang: nasi 3 sendok, sayur 2 macam, sama ikan/ayam;
  • sore jam 4 makan nasi 2 sendok, sayur 1 macam, sama tahu/tempe;
  • malem jus, atau makan sayur aja.

Lumayan ngefek sih tapi hasil di badan gue belom keliatan banget. Masih suka begah (perut kembung, ini asli ganggu banget), sembelit masih lanjut walau rada mendingan, dan parahnya kalo minum susu gue jadi murus murus parah. Masih gak karuan lah rasanya. Walau kerasa lebih sehat tapi berasa masih ada yang kurang aja

Setelah mulai baca buku FC nya Erikar Lebang itu lah baru gue ngeh kalo pola makan yang gue lakuin itu bukan cuma belum maksimal tapi masih jauh banget dari maksimal. Nasi & susu itu ternyata penyebab utama perut gue begah & kembung. Kebiasaan gue makan cepet cepet, ngunyah sekenanya juga ternyata bikin pencernaan gue gak beres. Ternyata bukan cuma kurang makan buah dan sayur aja yang bikin gue sembelit parah, kebiasaan makan nasi (karbohidrat) sama daging itu gak bagus, bikin pencernaan makin mampet.

Jadi akhirnya dengan niat se niat niatnya gue ngerombak semua pola makan gue. Berpedoman sama FC tapi gue lakuin senyaman gue. Mungkin untuk disebut FC sih engga ya soalnya masih gak ideal.
Terus biar gak ideal, ngaruh gak sih buat gue? Yah buat orang yang hidupnya gak sehat kayak gue, percaya deh itu ternyata NGARUH banget 🙂.

Pertama, gue nge cut karbohidrat dari makanan gue sehari hari. Gue gak makan nasi, gak makan, mie, pasta, ataupun roti. Tapi gue sesekali makan kok, seminggu sekali lah, sedikit aja. Misalnya makan nasi merah sama sayur & tahu tempe, mie, pasta, roti, atau bahkan kentang goreng. Nasi Padang sama junk food udah hampir dua bulan ini enggak sama sekali. Kalo pas lagi makan nasi, atau karbohidrat gue paling makan cuma dua atau tiga sendok aja, kalo banyak banyak perut gue balik lagi kembung begah gak enak gitu.
Susu udah gue stop, bulan lalu sempet kepengen banget milo, gue seduh segelas cuma icip 5 sendok sisanya gue kasih si Mbul😛. Teh, kopi, atau alkohol juga udah jarang banget. Kalo sekalinya minum karena pas lagi nongkrong sama Mbul, ya besok nya gue minum jus seharian, kayak buat detox gitu. Overall sekarang makanan gue sehari hari 85% sayur & buah, 15% daging. Biasa makan ayam minimal 2 potong, sekarang cuma 1 potong aja. Weekend biasanya cheating day, tapi itu juga kira kira deh, tetep diusahain makan sayur sama buah🙂.

Sejauh ini gue ngerasa nyaman sih. Badan gue langsingan, jarang sakit & jarang gak enak badan juga (bye bye panad*l & tol*k ang*n ;)). Gue berharap sih pola hidup begini bisa bertahan jangka panjang ya. Bukan cuma demi badan langsing tapi ternyata hidup sehat itu enak juga.

Yang bisa gue simpulin, ngerubah pola hidup itu gampang gampang susah. Niat & kerajinan itu multak perlu (iya lah bela belain bangun pagi & rutin ke pasar demi buah & sayur). Terus demi sehat jangan nyiksa diri juga, kalo sesekali cheating ya gak masalah, self reward boleh lah, cuma jangan jadi konsisten cheatingnya🙂.

 

18 thoughts on “Hidup (Nyaris) Tanpa Karbo

  1. jadi pengen beli bukunya. emang ya kalo baca yang ngejlimet males banget. mau praktekin juga ga termotivasi kan yah.
    Aku pernah hidup tanpa karbo selama 7 hari (aja) cuma ngejus ajaaaa ama sayur. turun 2 kg. sekarang sih tetep makan karbo tapi porsi dikurangin dan usahain ga makan malem. semoga tetep semangat ya FC nya

    • buku nya bagus mbak, penjelasan di bukunya simpel, gak berbelit beli jadi kita gampang ngertinya🙂.
      Iya karbo terutama nasi putih tuh bikin berat badan cepet naik. Yuk kita sama sama semangt hidup sehat, hehehe kalo hidup sehat terus dapet bonus langsing kan seneng ya😉

    • Iya mbak Cha, aku awalnya juga susaaaah banget. Gimana ya udah biasa makan nasi terus di cut gitu aja huhuhu cuma bisa ngiler pas suami makan nasi/roti. bye bye nyemil😥.
      Hahahaha iya godaan terbesar diet kalo udah nikah itu bukan makanan doang tapi suami. Kita udah niat gak makan malem, eh suami minta indomie T___T *bubar*

  2. Ganbatte ya, Maaaaay!! Ngurangin nasi padang itu emang pe-er banget, aku juga sama rakusnya sama kau kalo soal nasi padang (tapi kalo beli nasi padang tiap nambah beda lauk bow, hahaha) dan kulit KFC ihik, tapi ya itu, skrg itu jadi self reward aja lah. AKu blm bisa lepas roti, mie dan coklat. Bener deh umur gak bohong, dulu makan indomie sana nasgor malam-malam lanjut kentang lanjur green frap sampe jam 2 pagi dan jam 7 bangun makan soto mie pake nasi seabrek juga bb gak nambah tuh, dan apa itu pusing dan masuk angin? Skrg itu tanda badan kita kasih sinyal, something wrong iniiih

    • Iya kan mak, nasi padang & KFC is the beeest?😆 *toss*. Sekarang aku beneran gak makan KFC loh, hiks soalnya emang itu gak bagus buat badan & kolesterolku. Nasi padang masih, tapi nasinya dikit, lalap daun singkongnya sepiring, ayam nya cuma ayam pop aja udah gak berani yang gulai.
      Iya kan kalo dulu tuh pas jaman jaman kuliah makan indomie, nasgor tektek tengah malem pun badn kita masih langsing jaya, coba sekarang nyium aromanya aja lemak udah nambah kali mak *lebay*😆. Mungkin nambah umur kita emang musti berbenah badan juga kali ya, jadi gemuk itu masalah sepele tapi jatuh sakit deuuuh gak enak banget😦

  3. Hebat May hihi. Aku balik lg nih makan gak karu2an sejak lebaran. Tiap mau mulai FC koq ada aja gangguan, cuman kalo nasi tetep sih berkurang, yg laen2nya itu tuhhhhhhh huhu, berat aku mulai naik lagi *sutris*. Hari ini aku baca 2 tulisan tentang diet n hidup sehat, mesti dimulai lagi yaaaaaaa eh tapi udh mau wiken hihi, waktunya cheating ya

    • Hihihi kalo udah setahun baru deh dibilang hebat nooon, ini mah baru berapa bulan doang. Enakan sih badan, malah jadi gak enak kalo abis cheating😛. Tapi kalo menurut aku tuh cheating sesekali tuh perlu kok non, biar lebih fun aja asal jangan kebablasan. Weekend aku suka makan enak tapi tetep aku imbangin dengan jus & sayur. Mulai hari Senin udah deh ga kompromi sampe jumat🙂. Susah banget awalnya tapi lama lama biasa juga. Bener kata kamu, makan sayur sepiring itu ngenyangin banget, kenyangnya lebih awet drpd makan nasi

  4. Glek! Pernah makan ayam 7 potong? Mayaaaa…! Glek, glek! Aku juga rakus deh kalo udah makan nasi padang, cuma makan ayam 1 potong aja udah kekenyangan. haha…
    PR banget ya, ngurangin karbo. Aku belum bisa. Err… belum ada niat juga sih. Hahaha.. Padahal juga samaaaa.. perut udah kemana-mana, iniiiii, huhuhu…
    Denial terampuh dari makan banyakku ini adalah: kan di rumah nggak ada ART, jadi kalori masih kebuang kan, buat ngerjain ini ituuu… *eh cie, macem banyak kerjaan aja*😆
    Semangat, May. Dengan FC-nya. Walopun… aku liat fotomu di IG, kamu udah kuruuusss dan langsingggg…! Eh, stop dong rokoknya, kakaaaakkk..! Mending duitnya kasih aku sini, buat beliin Andro batagor, hahaha….

    • iyaaaa mbak, rekor banget yaaa😆. Itu kan lagi laper banget plus ayam padang kan kecil kecil yaaa *mbela diri :lol:*.
      Bener mbak, karbo itu enaaaak banget. Ngurangin nya susyeh, padahal karbo biang keladi lemak di perut loh. Ahahahaha emang ya kita kalo menyangkut lemak suka in denial. Padahal mah banyak kerja banyak juga makan enak nya😀.
      Ahahaha kurus ya mbak? makanya kayak orang cacingan deh perutnya buncit. Itu di foto tahan napas itu #pencitraan. Padahal mah aslinya perut udah kayak orang hamil muda *malu :oops:*.
      Iyaaa ah, mesti jauh jauh dari Mbul nih, dia udah kayak kereta api soalnyaaa😦, aku kan orangnya gampang ikutan jadinya😛

    • salam kenal juga mbak🙂.
      Wah kalo sampe FC total sih aku masih belum mbak, masih suka cheating, makan coklat, sesekali makan nasi atau makan ramen, cuma emang porsi makan ku sekarang banyakan sayur & buah aja. Gak 100% FC tapi berdasarkan FC aja. Yang penting niat mbak, tujuannya sehat bonus nya langsing, karena kalo menurut mas Erikar Lebang, orang yang sehat itu dengan sendirinya berat badannya stabil🙂

  5. Hallo maya salam kenal sebelumnya🙂

    Aku juga sebelumnya rajin fc tapi makin kesini semangatnya makin pudar hehehe walopun sebisa mungkin masih fc (klo ingatt) yg masih rajin palingan yaaa minum greensmoothies aja . Smoga lancar buat fc nya🙂

    • Hallo salam kenal juga qyusha🙂
      Hahahaha makasih, so far so good fc nya. Gak 100% fc ideal sih, kadang masih suka cheating tapi banyak makan sayur buah, kurangin karbo dan gak makan karbo di campur protein, paling gitu doang sih. Biar awet & tahan lama emang sengaja gak mau terlalu ketat biar ga bete dan gak bosen. Mending santai asal awet🙂

  6. hai maya salam kenal🙂

    anyway aku juga sebelumnya doing fc dan sukses emang turun 4kg tapi kok ya makin kesini meluntur semangatnya. palingan fc klo lagi ingat ahehehehe. semoga lancar jaya ya dengan fc🙂

    • Hai nisa, salam kenal🙂. Thanks udah mampir di blog ku
      Hahahaha aku gak fc paten kok, kalo weekend suka cheating juga. Oya? Hebat bisa sampe turun 4kg gitu. Aku fc nya nyantai, so far so good banyakin makan sayur dan buah aja terus kurangin karbo. Kalo sampe turun berat badan sih kayaknya belom banget, paling turun sekilo. Abiiis biar judulnya makan sayur sama buah doang tapi porsinya masih lumayan banyak alias rakus hehehehehe

  7. HAHAHAHAHAHA😀
    Sumpah, ngakak abis di bagian kapok traktir di resto Padang😀
    Salam kenal ya mba Maya. Dulu aku pernah stop karbo juga, langsung turun dari 54 kg ke 48 kg dalam waktu beberapa bulan. Tapi itu di masa gadis dulu. Begitu makin menua dan udah 2x turun mesin, berat badan turun cepet hanya tinggal impian😀

    • Ahahaha iya asli sampe sekarang suamiku masih ogaaah bawa aku ke resto padang, was was dia😆
      salam kenal juga mbak Amel, makasih udah mampir loh🙂.
      Iya karbo itu konon katanya penyebab cepetnya berat badan naik kalo di konsumsi gila gilaan, padahal kan paling enak makan ikan goreng pake sambel dan nasi anget anget 2 piring yah😆
      yah mbak, makin nambah umur nyium bau masakan aja berat badan kita bisa nambah loooh😛 *lebay*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s