Hidup (Nyaris) Tanpa Karbo

Hidup sehat gak pernah ada dalam kamus hidup gue sebenernya. Selama ini baik makan maupun gaya hidup gue jauh banget dari sehat. Gue pikir, kalo sakit toh tinggal minum obat. Andalan gue kalo lagi gak enak badan tinggal negak Panad*l, beres. Itu Panad*l udah kayak vitamin aja buat gue :P.
Kolesterol & sembelit udah jadi masalah umum deh buat gue, itupun gak pernah terlalu gue ambil pusing. Di umur gue yang belom lagi kepala tiga, kolesterol gue udah pernah sampe di titik 299 (gabungan HDL dengan LDL, LDL gue nyampe hampir 200). Sembelit gue yang paling parah pernah nyampe hampir seminggu (7 hari) gak BAB. Sampe akhirnya mesti kedokter dan menjalanin kolonoskopi.

Gak heran sih, walau semakin sering bertambahnya umur gue semakin sadar untuk makan buah & sayur tapi tetep daging itu makanan favorit gue. Gak ada daging, gue gak makan. Gak masalah gak makan buah & sayur asal ada daging deh.
Belom lagi gue nih penggila junk food no 1. Tergila gila KFC, McD, A&W you name it! Seminggu sekali at least gue pasti makan, dan ayam yang gue makan minimal harus dua. Pernah ngabisin sampe 3-4 potong *rakus :lol:*. Belom lagi gue penggila makanan padang juga. Gak sehat? Pastinya! :D. Belum selesai daftar dosanya, semua itu di perparah dengan gaya hidup gue yang gak ada manis manis nya, bergadang, minum, dugem, sampe ngerokok, udah dari jaman SMA sampe kuliah. Sekarang sih udah gak pernah dugem, tapi minum & ngerokok masih sesekali. Si Mbul ngerokok soalnya, dan biasanya kalo lagi nongkrong sama dia pastiii ujung ujungnya jadi ikutan ngerokok juga. Gak nyandu gimana sih, berbulan bulan gak ngerokok juga gak masalah buat gue :).

Umur emang gak bohong ya. Lama lama badan gue ini kayak punya limit, faktor U kalo kata orang orang.
Berawal dari makin bertambahnya berat badan gue, semakin parahnya sembelit gue, dan semakin sering sakitnya kepala gue (bahkan Panad*l udah gak ampuh) bikin gue jadi mikir. Terutama bertambahnya berat badan sih yang bikin gue kuatir & gak pede sendiri, perut iniiii semakin buncit aja padahal gak hamil *nangis :cry:*.
Tau gak, gue ngeh nya *biasanya in denial apalagi kalo abis dapet makan enak & gratis :P* perut gue ini makin buncit gak sopan itu karena semakin seringnya gue dapet tawaran tempat duduk di bis Trans Jakarta. Awalnya sih seneng seneng aja, cuma setelah tau alasannya pengen rasanya gue ngegamparin yang berani nawarin gue duduk ūüėÜ

Anyway, akhirnya gue mikir gimana yaaa carinya diet yang oke, yang gak bikin gue kelaparan. Gue orangnya gak bisa kelaparan, kalo pake diet cara nahan makan yang ada malah jadi makin brutal makannya. Gak bakal lama juga hasil dietnya. Sampe suatu kali berbales komen sama Noni tentang air kangen akhirnya jadi ngomongin soal Food Combining (FC). Kata Noni coba deh follow mas Erikar Lebang¬† di twitter (@erikarlebang). Dia banyak ngebahas tentang FC yang gampang dan simpel,¬† gue penasaran sampe akhirnya gue malah jadi beli bukunya dia “Food Combining itu Gampang”.

FC buat gue bukan hal asing sebenernya. Ortu gue udah pernah ngejalaninnya dah sukses, walau sekarang mereka balik lagi ke gaya hidup gak sehat karena gak kuat gak makan enak.
Waktu itu gue pikir sih FC ribet banget ya. Mesti detox dulu, baca bukunya juga udah males soalnya ngejelimet. Nah ternyata mas Erikar Lebang ini menjabarkan lebih sederhana. Gue pengennya sih nyebut sekarang gue udah ikut food combining (FC) :P, tapi nyatanya yang gue ikutin gak 100% FC kok. Bisa dibilang FC gue masih jauh dari ideal tapi dengan berpedoman dari FC yang simpel ini akhirnya gue nemuin pola makan yang sehat & cocok buat gue.

Demi mencapai lagi berat badan ideal, sebelum ngikut FC gue udah coba ngurangin makan nasi, roti, mie. Gue merasa, karbohidrat yang gue makan udah berlebihan banget, terutama nasi. Gue emang indonesia tulen, gak kenyang kalo belom makan nasi. Masalahnya takaran nasi yang gue makan makin lama makin banyak. Bahkan porsi nasi gue (termasuk ketika makan nasi merah) bisa jauh lebih banyak daripada si Mbul apalagi kalo pas makan bareng lauk favorit :). Serem :mrgeen:
Hmmm let’s see, ke gaharan gue makan nasi itu keliatan kalo makan nasi padang, errr pernah rekor nasinya 3 piring, ayam nya 7 potong, lalapan sepiring, masih plus plus yang lain *aib :lol:*. Si Mbul waktu pacaran nolak mentah mentah kalo mesti traktir gue di resto Padang, kapok dia :lol:.

Sebelum FC pola makan gue:

  • pagi nge jus (minimal mix 3 buah)/susu. Malah kadang gue mix antara buah & susu.
  • camilan roti tawar gandum 1 lembar (biasanya porsi roti gue minimal 2 :P);
  • makan siang: nasi 3 sendok, sayur 2 macam, sama ikan/ayam;
  • sore jam 4 makan nasi 2 sendok, sayur 1 macam, sama tahu/tempe;
  • malem jus, atau makan sayur aja.

Lumayan ngefek sih tapi hasil di badan gue belom keliatan banget. Masih suka begah (perut kembung, ini asli ganggu banget), sembelit masih lanjut walau rada mendingan, dan parahnya kalo minum susu gue jadi murus murus parah. Masih gak karuan lah rasanya. Walau kerasa lebih sehat tapi berasa masih ada yang kurang aja

Setelah mulai baca buku FC nya Erikar Lebang itu lah baru gue ngeh kalo pola makan yang gue lakuin itu bukan cuma belum maksimal tapi masih jauh banget dari maksimal. Nasi & susu itu ternyata penyebab utama perut gue begah & kembung. Kebiasaan gue makan cepet cepet, ngunyah sekenanya juga ternyata bikin pencernaan gue gak beres. Ternyata bukan cuma kurang makan buah dan sayur aja yang bikin gue sembelit parah, kebiasaan makan nasi (karbohidrat) sama daging itu gak bagus, bikin pencernaan makin mampet.

Jadi akhirnya dengan niat se niat niatnya gue ngerombak semua pola makan gue. Berpedoman sama FC tapi gue lakuin senyaman gue. Mungkin untuk disebut FC sih engga ya soalnya masih gak ideal.
Terus biar gak ideal, ngaruh gak sih buat gue? Yah buat orang yang hidupnya gak sehat kayak gue, percaya deh itu ternyata NGARUH banget  :).

Pertama, gue nge cut karbohidrat dari makanan gue sehari hari. Gue gak makan nasi, gak makan, mie, pasta, ataupun roti. Tapi gue sesekali makan kok, seminggu sekali lah, sedikit aja. Misalnya makan nasi merah sama sayur & tahu tempe, mie, pasta, roti, atau bahkan kentang goreng. Nasi Padang sama junk food udah hampir dua bulan ini enggak sama sekali. Kalo pas lagi makan nasi, atau karbohidrat gue paling makan cuma dua atau tiga sendok aja, kalo banyak banyak perut gue balik lagi kembung begah gak enak gitu.
Susu udah gue stop, bulan lalu sempet kepengen banget milo, gue seduh segelas cuma icip 5 sendok sisanya gue kasih si Mbul :P. Teh, kopi, atau alkohol juga udah jarang banget. Kalo sekalinya minum karena pas lagi nongkrong sama Mbul, ya besok nya gue minum jus seharian, kayak buat detox gitu. Overall sekarang makanan gue sehari hari 85% sayur & buah, 15% daging. Biasa makan ayam minimal 2 potong, sekarang cuma 1 potong aja. Weekend biasanya cheating day, tapi itu juga kira kira deh, tetep diusahain makan sayur sama buah :).

Sejauh ini gue ngerasa nyaman sih. Badan gue langsingan, jarang sakit & jarang gak enak badan juga (bye bye panad*l & tol*k ang*n ;)). Gue berharap sih pola hidup begini bisa bertahan jangka panjang ya. Bukan cuma demi badan langsing tapi ternyata hidup sehat itu enak juga.

Yang bisa gue simpulin, ngerubah pola hidup itu gampang gampang susah. Niat & kerajinan itu multak perlu (iya lah bela belain bangun pagi & rutin ke pasar demi buah & sayur). Terus demi sehat jangan nyiksa diri juga, kalo sesekali cheating ya gak masalah, self reward boleh lah, cuma jangan jadi konsisten cheatingnya :).