Cerita ART

Sehabis lebaran gak di kantor, gak  di soc med semuanya pada pusing sama ART (asisten rumah tangga, bisa pembantu atau suster anak) yang gak kunjung ada kepastian kapan kembali bekerja alias belum balik mudik dari kampung (atau bahkan gak balik lagi)

Dari awal berumah tangga sampe saat ini sih gue emang belum bersentuhan dengan masalah ART. Pertama karena space tempat tinggal di apartement masih kecil jadi pekerjaan rumah tangga masih bisa di cover berdua. Kedua karena gue masih belum punya krucils jadi segala urusan kerjaan rumah tangga masih bisa di handle berdua sama Mbul.
Gue gak tau sih nanti kalo gue udah pindah ke rumah di BSD tahun depan bakal perlu ART atau engga. Tapi gue merasakan “penderitaan” ibu ibu (terutama yang bekerja) yang kerepotan mengerjakan urusan domestik ketika ART belum kunjung balik padahal libur lebaran sudah selesai & mereka harus kembali bekerja.

Percayalah kalian gak sendirian🙂. Gue jadi mau nostalgia sedikit tentang pahit manisnya berhubungan dengan ART. Yah mereka juga manusia, nobody’s perfect no?😉

Gue termasuk salah satu orang yang masa kecilnya  sehari hari lebih banyak di habiskan dengan si mbak ART ketimbang sama orang tua karena orang tua gue sibuk.
Ortu gue emang bukan orang kantoran, mereka punya toko kelontong tapi bukan berarti karena mereka wiraswasta dari segi waktu mereka lebih longgar, justru mereka jauh lebih sibuk dari orang kantoran. Dari Senin-Minggu, dari jam 9 sampai jam 7 malam mereka habiskan di toko. Toko gue adalah toko kelontong yang menjual barang pecah belah, piring, sendok garpu, pisau, kompor, dll. Bukan tempat yang aman buat anak anak kecil bermain & menghabiskan waktu sih jadi gue banyakan di tempat nenek dengan pembantu atau di rumah saja dengan pembantu. Kalo gak terpaksa banget, nyokap segan buat bawa anaknya ke toko.

Sejauh yang gue inget, ART gue lumayan sering gonta ganti. Seperti yang gue bilang, waktu gue masih kecil nyokap gue emang bergantung hampir 90% sama ART untuk mengerjakan semua urusan rumah tangga termasuk mengasuh anak. Waktu gue masih pake suster sih gak masalah, ada agennya. Nah ketika gue udah terlalu besar untuk diasuh suster mulailah cari ART (non suster) jadi lebih tricky. Nyokap gue perlu ART yang mau mengerjakan tugas rumah tangga sekaligus menjaga gue.

Gue gak inget semua ART yang kerja di rumah, gue cuma inget beberapa orang doang yang lumayan istimewa/unik (sometimes not in a good way) dan bisa gue ceritain.
Nama gue samarin, dan cerita gue ini gak bermaksud menjelekan seseorang, cuma pengen berbagi aja😉. Bagaimanapun gue tau ART juga manusia, punya perasaan bisa kesal, bisa punya masalah, dan gak sempurna. Apapun mereka gue selalu berterima kasih, karena tanpa mereka nyokap gue bakal cranky berat😆. Gambar dari mamak cantik ini pas banget menggambarkan apa yang bakal gue omongin kalo pas lagi gak ada ART di rumah😆

bbm__1375410530263😆😆😆

Mbak pertama yang gue inget namanya mbak B. Mbak B ini udah lumayan tua, ART khusus ngerjain kerjaan rumah tangga kayak nyuci, nyetrika, nyapu, ngepel, lap lap, ganti seprei, dsb. Minus ngurus gue karena dese udah lumayan tua dan pendengarannya udah kurang alias budek. Nyokap gue harus teriak teriak kalo ngomong sama mbak yang satu ini😀. Kerjaannya sih begitu deh, standar aja lah tapi orangnya rajin & jujur.
Sedangkan mbak yang pegang gue, mbak U. Mbak U ini anak dari ART nya nenek gue. Orangnya masih lumayan muda. Yang bikin gue inget sama mbak U ini orangnya judes bukan kepalang, gak galak atau kasar cuma judes. Gue diasuh sama dia sampe TK kira kira sampe akhirnya dia berhenti karena mau nikah. Jujur selain judes nya, gue gak terlalu inget sih apa baiknya si mbak U ini. Nenek gue sendiri pernah ngomong, si mbak U ini saking kecut mukanya bisa bikin sayur asem jadi tambah asem😆. Anehnya seinget gue, mamanya dia mbok A yang kerja di tempat nenek gue, orangnya baik banget loh. Entah kenapa anaknya bisa judes begitu. Kenyang gue di judesin si mbak U ini. Makanya diam diam gue agak lega juga waktu si mbak U ini minta berhenti.

Mbak kedua yang gue inget, namanya mbak F. Mbak F ini asli orang Magelang. Kalo ada pembantu of the year sih bisa jadi pemenang deh. Orangnya proaktif, mau belajar, rajin, jujur, gak centil, kerjaan rapi, jago masak, dan kerjaanya cling rapinya. Semua kerjaan ART kayak nyuci, nyapu, dll perfecto lah. Jarang itu dia kumpul kumpul buat gosip sama mbak mbak ART yang lain. Kalo kerjanya udah beres palingan dia diem dikamar, nonton TV atau tidur. She was almost perfect. Cuma satu kekurangannya, GALAK.
Awalnya sih of course gak begitu. Dia baik baik aja, dia termasuk pembantu yang sedikit bicara & banyak kerja. Apapun yang di suruh nyokap, dia langsung laksanain dengan baik.
O ya saking sayangnya sama mbak F ini, nyokap sampe rela ngejemput dia ke Magelang setelah habis lebaran supaya dia pasti balik & gak disabot orang lain.
Entah lama lama, mungkin karena merasa di percaya dia makin berani. Berani kasar & galak. Kalo ke gue sih gak terlalu karena waktu itu gue udah lumayan besar (kelas 3 atau 4 SD gitu deh kalo gak salah) palingan gue sering di omelin aja sama dia. Tapi sama adek gue, dia berani banget. Adek gue masih kecil, dan selayaknya anak kecil pastilah ada bandel bandelnya. Kayaknya dia gak sabar ngadepinnya, mulai deh sering nyubit, atau mukul adek gue. Gue sendiri gak terlu merhatiin karena kan gue udah mulai sibuk di sekolah, jadi kebanyakan adek gue lah yang tinggal di rumah.
Lama lama gue mergokin dia mulai berani ngejambak rambut adek gue dan terakhir yang gue tau dari nyokap gue, dia mulai berani mukul adek gue pake kemoceng sampe berbekas😦. Belum lagi, si mbak F ini kan kukunya panjang panjang, suka nyakar adek gue juga kalo pas mukul pake tangan. Duuuh😥
Gue kalo inget ini suka sedih sendiri dan agak nyesel kenapa gue dulu gak lebih perhatian ke adek gue.
Jujur sama si mbak F ini gue segen banget. Gue tau si mbak F ini kerjanya perfect, nyokap gue bakal ribet banget kalo gak ada dia. Terus nyokap gue kan percaya banget sama dia, sedangkan pada waktu gue sibuk sekolah plus gak ada bukti jadi gue gak yakin nyokap gue bakal percaya kalo gue bilang tentang kegalakan si mbak F ini. Adek gue gak berani bilang, si mbak F ini udah kayak pengganti mama kali buat dia secara dia sehari hari nempel terus sama si mbak F. Sampe akhirnya mungkin adek gue gak tahan, bilang ke nenek gue & nyokap gue sambil ngasih liat bekas sabetan kemoceng di tangannya.
Akhirnya setelah Lebaran tahun ke berapa tuh (gue lupa), nyokap gue bilang ke si mbaknya gak perlu balik lagi dengan alesan gue udah gede dan gue udah bisa tanggung jawab ngurus rumah dan adek gue jadi dia gak perlu pake pembantu lagi. Nyokap gue gak berani terang terangan memecat dia secara kasar, takut nanti jadi masalah. Gue rasa nyokap gue pun agak segan sih sama dia. Si Mbak F ini, sampe sekarang masih keep in touch sama nyokap gue, dia belum menikah dan masih bekerja jadi ART mengurus orang jompo di Jawa. Dia pernah mau kerja lagi ketika gue udah SMP & adek gue udah SD tapi kita berdua menolak mentah mentah ketika nyokap nawarin ke kita😀.

Setelah mbak F ini, nyokap lama gak punya ART . Adek gue dititip di nenek gue, dan gue sendiri udah ditinggal di rumah untuk ngurus rumah sampai akhirnya nyokap gue nemu mbak S. Mbak S ini orangnya lucu, baik, kekurangan dia mungkin cuma agak males dan centil aja. Hobby nya ngeceng in tukang becak di depan rumah😆. Belum seminggu kerja mbak S di rumah udah terlibat “skandal”. Dikadalin sama abang becak langganan depan rumah yang udah punya istri, sampe nangis nangis karena patah hati:mrgreen:. Drama banget deh mbak yang satu ini😀.
Nah suatu kali nih dia jerit jerit histeris dikamar mandi, katanya ada kecoak. Pas kita liat ternyata bukan kecoal tapi paku karatan. Nyokap gue langsung curiga ada yang gak beres sama matanya si mbak S ini. Emang berkali kali dia kalo disuruh ngambil sesuatu suka salah terus tapi nyokap gue pikir itu cuma karena dia belom paham aja. Ternyata setelah di periksa di optic, matanya MINUS 11 bo!! Paraaaah😆😆. Langsung saat itu juga mbak S dibikinin kacamata yang lensanya setebel pantat botol huahahahaha.
Si Mbak S ini kerja lumayan lama juga, dan akhirnya berenti karena mau kawin deh kalo gak salah. Dia salah satu ART yang gue inget baik banget, lucu lagi🙂.

Setelah mbak S ini, nyokap sempet berganti ganti ART tapi gitu lah gak ada yang beres. Lagian nyokap gue juga orangnya lumayan perfeksionis sih jadi jatoh nya bawel, ngomel mulu. ART kalo gak kuat mental banget mah gak tahan pasti di cerewetin nyokap gue😀.
Sampe akhirnya gue SMA pindah ke Bogor dan kemudian di susul sama adek gue, ortu gue gak pake lagi ART yang nginep di rumah. ART yang datang harian (pagi sampe sore doang) juga cukup. Bahkan sekarang ART hariannya cuma dateng seminggu 3x doang, dan kerjanya juga cuma nyapu, ngepel, nyetrika aja.

Dulu gue ngerasain stress nya kalo gak ada ART, nyokap gue jadi 2x lebih galak😆. Jadi biarpun sekarang belum berurusan sama ART tapi gue udah kenyang makan asam garam soal ART. Ada aja masalahnya, malas, gak teliti, kerja gak sesuai ekspektasi, bermasalah sama duit (ngutang dimana-mana), di recokin melulu sama urusan keluarganya di kampung, itu cuma segelintir masalah menyangkut ART.
Beruntung lah buat yang udah ketemu ART cocok di hati.
Mudah mudahan nanti gue bisa ketemu ART yang cocok & baik ketika sudah harus memakai jasa mereka di rumah🙂 *amiiin*

7 thoughts on “Cerita ART

  1. amin -in dulu doa Maya. (dan Mbul pastinya hahahhaha muka nenek sihir kalo gak ada ART udah pastilah). Dari semua yang di atas, aku suka sama Mbak S karena meski ada kekurangannya, lebih tertolerir karena toh anak-anak seneng kan dengan dia.
    ADuh yang kekerasan itu sedih banget deh, May,. Aku suka negur kalo ketemu (misalnya di area permainan, atau di mana kek) asisten/bs yang kasar ke anak asuhannya. Biar dia tau kalo dia itu diawasin sama orang lain. Yg cerita temenku itu bikin kami pengen samap-sama nyekek pembantunya itu. Grrrrr

    • Eh tapi jagan salah loh mak, si mbak S ini aduh drama banget orangnya. Gampang itu jatuh cinta sama lelaki, gak boleh di gombalin dikit udah langsung termehek mehek. Nyokap di rumah sampe pusing ngadepinnya, pasalnya kalo udah patah hati nangisnya gak berenti berenti😀.
      Iya mak, kalo ART keterlaluan mesti ditegur, gemesin pastinya. Lah sekarang kalo ortunya aja mikir 1000x sebelum mukul/kasar si anak, kok ya bisa si ART dengen entengnya mukul/kasar gak pake mikir. Kan bikin gegetun yaaa😦

  2. waahhh… Nyokap ternyata punya drama yg lumayan panjang juga sama ART ya, May. Simalakama sih emang, soal ART ini. Mau nggak pake, butuh. Pake, makan hati karena spt yg kamu ceritain, adaaaa aja kurangnya. Yg paling nggak bisa ditolerir emang ART yg galak ke anak majikannya. Tapi tetanggaku ada loh, yg susternya gualaaakkkk minta ampun ke anak majikannya (anak perempuan, waktu dia kerja disitu si anak ini umurnya 2 tahunan gitu, deh) Kita para tetangga yg jadi saksi betapa galaknya si suster ke anak majikannya. Ya fisik, ya verbal. Bikin ibu2 se-blok ilfil. Nah masalahnya, si nyonya tetangga itu jaraaanggg bgt ngumpul sama kita2. wanita karier gitu deh, jadi jarang bgt bersosialisasi sama tetangga sekitar. Pernah suatu ketika pas ada kesempatan aku ngadu ke dia betapa susternya galak ke anaknya, eh… doski cuek aja, loh. CUma bilang: saya percayain anak saya ke Tuhan saja. Bu… Whaaatttt…???? Sejak saat itu aku berhenti ngerecokin urusan mereka. Walopun kalo pas mergokin suster itu galakkin anaknya aku pasti tegor keras, sih. Cuma kan ya gemessss May, loh kok jadi kita yg khawatir gitu ke anaknya, maminya cuek bebek gituuuuu…?
    Mungkin bener sih, ada majikan yg tutup mata sama kekurangan ART/susternya krn males nyari2 yg baru. Eh tapiiii kalo yg dijadikan taruhan masa depan anak sendiri, haduh! Kok keterlaluan, ya. Oh, ya. Mumpung belum pindah rumah, aku saranin nanti baik2in deh tetangga2 sekitar rumahmu, May. Terutama kalo udah punya junior. Titip mata sama mereka, in case ada something wrong sama ART/suster kita. Mereka (terutama ibu2 yg sehari2 emang di rumah, ya) biasanya aware banget sama anak2 kecil, loh. INi pengalaman pribadi, dulu waktu masih pake ART, aku suka titip mata sama tetangga sekitaran buat ikut ngawasin si mbak…
    Haha, ini komenku kok kayaknya ngalah2in banyaknya postinganmu, May. Soriiii, yaaa….😆

    • Iya sih emang gak ada yang perfect. Mesti banyak sabaaaar. Nyokap tuh dulu mah di bawa stress kalo kerjaan ART gak bener, sekarang sih udah cuek aja dia😆. Yang penting beres.
      Hyaaaa kok bisa sih mamanya secuek itu? berasa de javu😀. Gemes deh, kalo dulu mamaku sih gak ada yang lapor secara si adek juga gak dikasarin di luaran. Lah ini ada yang lapor kok cuek aja, kasian loh anaknya.Eh, mungkin bukan cuek mbak tapi dia juga gak punya pilihan, sibuk kerja di kantor, nyari suster lagi ribet, ya selama anaknya gak celaka anggap aja susternya galak itu sebagai bagian dari pelajaran disiplin. Percayalah ada ortu yang model begitu😦.
      Aduuuh mbak, doakan ya mudah mudahan nanti pas ada krucils aku bisa kerja dari rumah. Aku agak trauma sama pembantu kalo megang anak. hahaha lagian kalo punya krucils emang aku udah harus jadi stay home mom, mama sama mami mertua gak bisa tinggal di rumah ngawasin cucunya karena mereka juga masih ada kerjaan. Nasib anak perantauan😆. etapi ada daycare sekarang ini membantu banget ya. Pasalnya aku denger sekarang cari suster pun sama susahnya & sama trickynya kayak nyari pembantu😦.
      Hahahahaha gak apa apaaaa mbak, namanya juga saling berbagi lewat postingan🙂

      • aamiinnn, semoga ada jalannya nanti kalo krucilmu udah ada ya, May…
        semoga nanti bisa kerja dari rumah, bikin online shop, gitu. Aku mau deh jadi pelangganmu. hahaha..
        Hiks, iya ya. Kalo mau jujur, yang paling pas megang anak ya ibunya, bukan ART/suster, mau sebaik apapun mereka itu. Nggak ada orang lain yang lebih sayang ke anak-anak melebihi orangtuanya, kan? Huhuhu.. aku jadi sedih inget krucilsku, yang ketemu paling banter 2 jam sebelum mereka sampe daycare-sekolah, dan 4-5 jam lagi setelah kami pulang kantor. Makanya… sabtu minggu fullll bikin mereka happy is a must!🙂

        • Amiiin. Iya nih kalo menjajaki mau usaha apa di rumah. Online paling oke kali ya, hahahaha masih dipikirin.
          Iya mbak, aku ngerasain di pegang ART terus rasanya lama lama jadi numb. Adanya ortu di rumah malah jadi berasa ganggu loh. At least pas masa SMP itu yang aku rasain. Aku malah pusing kalo si mama ada di rumah😀. Abis aku udah kebiasa dengan ketidakhadiran mereka.
          Aku sayang sih sama ortu, udah gede begini lah baru ngerasa. Dulu mah berasanya kurang nyambung aja. Positifnya aku jadi lebih mandiri, ketika harus hidup nge kos jauh dari ortu ya biasa aja. Pun tugas rumah tangga udah biasa buat ngerjain🙂.
          Mbak Fit jangan berkecil hati ya, biar ketemu krucils cuma cuma sebentar tapi yang penting kan kualitas. Kalo ortu ku tipikal ortu jaman dulu, ada anak ya udah, ga ngerti quality time sama anak. Yang penting anak sehat, sekolah terjamin, sandang pangan papan terjamin. Kalo itu harus dilengkapi sama ART ya so be it🙂. Mudah mudahan aku nanti sih gak begitu ya hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s