Cerita ART

Sehabis lebaran gak di kantor, gakΒ  di soc med semuanya pada pusing sama ART (asisten rumah tangga, bisa pembantu atau suster anak) yang gak kunjung ada kepastian kapan kembali bekerja alias belum balik mudik dari kampung (atau bahkan gak balik lagi)

Dari awal berumah tangga sampe saat ini sih gue emang belum bersentuhan dengan masalah ART. Pertama karena space tempat tinggal di apartement masih kecil jadi pekerjaan rumah tangga masih bisa di cover berdua. Kedua karena gue masih belum punya krucils jadi segala urusan kerjaan rumah tangga masih bisa di handle berdua sama Mbul.
Gue gak tau sih nanti kalo gue udah pindah ke rumah di BSD tahun depan bakal perlu ART atau engga. Tapi gue merasakan “penderitaan” ibu ibu (terutama yang bekerja) yang kerepotan mengerjakan urusan domestik ketika ART belum kunjung balik padahal libur lebaran sudah selesai & mereka harus kembali bekerja.

Percayalah kalian gak sendirian :). Gue jadi mau nostalgia sedikit tentang pahit manisnya berhubungan dengan ART. Yah mereka juga manusia, nobody’s perfect no? πŸ˜‰

Gue termasuk salah satu orang yang masa kecilnyaΒ  sehari hari lebih banyak di habiskan dengan si mbak ART ketimbang sama orang tua karena orang tua gue sibuk.
Ortu gue emang bukan orang kantoran, mereka punya toko kelontong tapi bukan berarti karena mereka wiraswasta dari segi waktu mereka lebih longgar, justru mereka jauh lebih sibuk dari orang kantoran. Dari Senin-Minggu, dari jam 9 sampai jam 7 malam mereka habiskan di toko. Toko gue adalah toko kelontong yang menjual barang pecah belah, piring, sendok garpu, pisau, kompor, dll. Bukan tempat yang aman buat anak anak kecil bermain & menghabiskan waktu sih jadi gue banyakan di tempat nenek dengan pembantu atau di rumah saja dengan pembantu. Kalo gak terpaksa banget, nyokap segan buat bawa anaknya ke toko.

Sejauh yang gue inget, ART gue lumayan sering gonta ganti. Seperti yang gue bilang, waktu gue masih kecil nyokap gue emang bergantung hampir 90% sama ART untuk mengerjakan semua urusan rumah tangga termasuk mengasuh anak. Waktu gue masih pake suster sih gak masalah, ada agennya. Nah ketika gue udah terlalu besar untuk diasuh suster mulailah cari ART (non suster) jadi lebih tricky. Nyokap gue perlu ART yang mau mengerjakan tugas rumah tangga sekaligus menjaga gue.

Gue gak inget semua ART yang kerja di rumah, gue cuma inget beberapa orang doang yang lumayan istimewa/unik (sometimes not in a good way) dan bisa gue ceritain.
Nama gue samarin, dan cerita gue ini gak bermaksud menjelekan seseorang, cuma pengen berbagi aja ;). Bagaimanapun gue tau ART juga manusia, punya perasaan bisa kesal, bisa punya masalah, dan gak sempurna. Apapun mereka gue selalu berterima kasih, karena tanpa mereka nyokap gue bakal cranky berat :lol:. Gambar dari mamak cantik ini pas banget menggambarkan apa yang bakal gue omongin kalo pas lagi gak ada ART di rumah πŸ˜†

bbm__1375410530263πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Mbak pertama yang gue inget namanya mbak B. Mbak B ini udah lumayan tua, ART khusus ngerjain kerjaan rumah tangga kayak nyuci, nyetrika, nyapu, ngepel, lap lap, ganti seprei, dsb. Minus ngurus gue karena dese udah lumayan tua dan pendengarannya udah kurang alias budek. Nyokap gue harus teriak teriak kalo ngomong sama mbak yang satu ini :D. Kerjaannya sih begitu deh, standar aja lah tapi orangnya rajin & jujur.
Sedangkan mbak yang pegang gue, mbak U. Mbak U ini anak dari ART nya nenek gue. Orangnya masih lumayan muda. Yang bikin gue inget sama mbak U ini orangnya judes bukan kepalang, gak galak atau kasar cuma judes. Gue diasuh sama dia sampe TK kira kira sampe akhirnya dia berhenti karena mau nikah. Jujur selain judes nya, gue gak terlalu inget sih apa baiknya si mbak U ini. Nenek gue sendiri pernah ngomong, si mbak U ini saking kecut mukanya bisa bikin sayur asem jadi tambah asem :lol:. Anehnya seinget gue, mamanya dia mbok A yang kerja di tempat nenek gue, orangnya baik banget loh. Entah kenapa anaknya bisa judes begitu. Kenyang gue di judesin si mbak U ini. Makanya diam diam gue agak lega juga waktu si mbak U ini minta berhenti.

Mbak kedua yang gue inget, namanya mbak F. Mbak F ini asli orang Magelang. Kalo ada pembantu of the year sih bisa jadi pemenang deh. Orangnya proaktif, mau belajar, rajin, jujur, gak centil, kerjaan rapi, jago masak, dan kerjaanya cling rapinya. Semua kerjaan ART kayak nyuci, nyapu, dll perfecto lah. Jarang itu dia kumpul kumpul buat gosip sama mbak mbak ART yang lain. Kalo kerjanya udah beres palingan dia diem dikamar, nonton TV atau tidur. She was almost perfect. Cuma satu kekurangannya, GALAK.
Awalnya sih of course gak begitu. Dia baik baik aja, dia termasuk pembantu yang sedikit bicara & banyak kerja. Apapun yang di suruh nyokap, dia langsung laksanain dengan baik.
O ya saking sayangnya sama mbak F ini, nyokap sampe rela ngejemput dia ke Magelang setelah habis lebaran supaya dia pasti balik & gak disabot orang lain.
Entah lama lama, mungkin karena merasa di percaya dia makin berani. Berani kasar & galak. Kalo ke gue sih gak terlalu karena waktu itu gue udah lumayan besar (kelas 3 atau 4 SD gitu deh kalo gak salah) palingan gue sering di omelin aja sama dia. Tapi sama adek gue, dia berani banget. Adek gue masih kecil, dan selayaknya anak kecil pastilah ada bandel bandelnya. Kayaknya dia gak sabar ngadepinnya, mulai deh sering nyubit, atau mukul adek gue. Gue sendiri gak terlu merhatiin karena kan gue udah mulai sibuk di sekolah, jadi kebanyakan adek gue lah yang tinggal di rumah.
Lama lama gue mergokin dia mulai berani ngejambak rambut adek gue dan terakhir yang gue tau dari nyokap gue, dia mulai berani mukul adek gue pake kemoceng sampe berbekas :(. Belum lagi, si mbak F ini kan kukunya panjang panjang, suka nyakar adek gue juga kalo pas mukul pake tangan. Duuuh πŸ˜₯
Gue kalo inget ini suka sedih sendiri dan agak nyesel kenapa gue dulu gak lebih perhatian ke adek gue.
Jujur sama si mbak F ini gue segen banget. Gue tau si mbak F ini kerjanya perfect, nyokap gue bakal ribet banget kalo gak ada dia. Terus nyokap gue kan percaya banget sama dia, sedangkan pada waktu gue sibuk sekolah plus gak ada bukti jadi gue gak yakin nyokap gue bakal percaya kalo gue bilang tentang kegalakan si mbak F ini. Adek gue gak berani bilang, si mbak F ini udah kayak pengganti mama kali buat dia secara dia sehari hari nempel terus sama si mbak F. Sampe akhirnya mungkin adek gue gak tahan, bilang ke nenek gue & nyokap gue sambil ngasih liat bekas sabetan kemoceng di tangannya.
Akhirnya setelah Lebaran tahun ke berapa tuh (gue lupa), nyokap gue bilang ke si mbaknya gak perlu balik lagi dengan alesan gue udah gede dan gue udah bisa tanggung jawab ngurus rumah dan adek gue jadi dia gak perlu pake pembantu lagi. Nyokap gue gak berani terang terangan memecat dia secara kasar, takut nanti jadi masalah. Gue rasa nyokap gue pun agak segan sih sama dia. Si Mbak F ini, sampe sekarang masih keep in touch sama nyokap gue, dia belum menikah dan masih bekerja jadi ART mengurus orang jompo di Jawa. Dia pernah mau kerja lagi ketika gue udah SMP & adek gue udah SD tapi kita berdua menolak mentah mentah ketika nyokap nawarin ke kita :D.

Setelah mbak F ini, nyokap lama gak punya ART . Adek gue dititip di nenek gue, dan gue sendiri udah ditinggal di rumah untuk ngurus rumah sampai akhirnya nyokap gue nemu mbak S. Mbak S ini orangnya lucu, baik, kekurangan dia mungkin cuma agak males dan centil aja. Hobby nya ngeceng in tukang becak di depan rumah :lol:. Belum seminggu kerja mbak S di rumah udah terlibat “skandal”. Dikadalin sama abang becak langganan depan rumah yang udah punya istri, sampe nangis nangis karena patah hati :mrgreen:. Drama banget deh mbak yang satu ini :D.
Nah suatu kali nih dia jerit jerit histeris dikamar mandi, katanya ada kecoak. Pas kita liat ternyata bukan kecoal tapi paku karatan. Nyokap gue langsung curiga ada yang gak beres sama matanya si mbak S ini. Emang berkali kali dia kalo disuruh ngambil sesuatu suka salah terus tapi nyokap gue pikir itu cuma karena dia belom paham aja. Ternyata setelah di periksa di optic, matanya MINUS 11 bo!! Paraaaah πŸ˜† :lol:. Langsung saat itu juga mbak S dibikinin kacamata yang lensanya setebel pantat botol huahahahaha.
Si Mbak S ini kerja lumayan lama juga, dan akhirnya berenti karena mau kawin deh kalo gak salah. Dia salah satu ART yang gue inget baik banget, lucu lagi :).

Setelah mbak S ini, nyokap sempet berganti ganti ART tapi gitu lah gak ada yang beres. Lagian nyokap gue juga orangnya lumayan perfeksionis sih jadi jatoh nya bawel, ngomel mulu. ART kalo gak kuat mental banget mah gak tahan pasti di cerewetin nyokap gue :D.
Sampe akhirnya gue SMA pindah ke Bogor dan kemudian di susul sama adek gue, ortu gue gak pake lagi ART yang nginep di rumah. ART yang datang harian (pagi sampe sore doang) juga cukup. Bahkan sekarang ART hariannya cuma dateng seminggu 3x doang, dan kerjanya juga cuma nyapu, ngepel, nyetrika aja.

Dulu gue ngerasain stress nya kalo gak ada ART, nyokap gue jadi 2x lebih galak :lol:. Jadi biarpun sekarang belum berurusan sama ART tapi gue udah kenyang makan asam garam soal ART. Ada aja masalahnya, malas, gak teliti, kerja gak sesuai ekspektasi, bermasalah sama duit (ngutang dimana-mana), di recokin melulu sama urusan keluarganya di kampung, itu cuma segelintir masalah menyangkut ART.
Beruntung lah buat yang udah ketemu ART cocok di hati.
Mudah mudahan nanti gue bisa ketemu ART yang cocok & baik ketika sudah harus memakai jasa mereka di rumah πŸ™‚ *amiiin*

Jadi Bolang di Libur Lebaran

Ini tuuuh harusnya postingan pas Lebaran, hehehe baru dapet mood nulisnya sekarang lantaran males up load foto fotonya. Pengen nge post tanpa foto kok ya kurang afdol ya (tau kan istilah no pic hoax :lol:), halah!

Liburan lebaran kemarin gue sama si Mbul emang gak ada niatan mudik, dan emang kalo gak penting banget kita menghindari mudik pas lebaran soalnya mahal dan macet. Karawang dan Cirebon jalurnya orang mudik jadi pasti bakal crowded banget kalo pas Lebaran. Jadi mending kita yang emang gak lebaranan gak nambahin crowded dengan kecentilan ikut mudik πŸ˜›

Naaaah, kalo tahun lalu kita liburan lebaran diisi dengan nge gym, tahun ini berhubung tight money policy, kita stop nge gym. Jadilah libur lebaran plong kosong schedule nya.
Maka kita bikin rencana buat puter puter Jakarta dong, ngukur jalanan Jakarta, jadi bolang (bocah petualang) pas 2 hari Lebaran. Ya gue rasa ini ide yang bagus mengingat tahun depan kan kita bakalan udah tinggal di BSD & mumpung jalanan Jakarta lagi sepi jadi gak pegel kalo naik motor :). Dan si Mbul tumbenan antusias, yeaaaay!

Oke Day 1

Rencananya hari pertama ini kita mau muterin Jakarta, liat liat Jalanan, tapi…tanpa arah dan tujuan πŸ˜†

Yeah, kita gak tau cuy mau ngapain dan kemana. Pengennya ke Kemang, tapi kata si Mbul mau ngapain ke Kemang? Gue kan taunya di Kemang itu banyak cafe cafe heits, nah gue gak tau tuh Lebaran tetep buka gak. Yah akhirnya setelah debat kusir di tengah jalan hampir 10 menit akhirnya kita malah jadi mutusin untuk ke Kota Kasablanka aja di Kuningan. Ihcapedehhh… πŸ˜†

Walau awalnya rada rada kuciwa (gue kan pengennya ketempat selain mall), tapi ya udahlah. Toh gue belom pernah ke sana dan kalo hari biasa gue sih ogah ke Kota Kasablanka karena macetnya yahud kakaaa πŸ˜€

Perjalanan ke arah Kota Kasablanka lancar jaya deh. Gilaaak gue gak pernah tuh liat Kuningan sekosong itu. Ada sih mobil 1-2, tapi selebihnya kosong melompong jalanan. Bisa di pake main futsal *goler goler bahagia di aspal*
Asli deh, hari itu kayaknya gue norak banget. Foto-foto, tunjuk tunjuk jalanan yang kosong, ketawa ketawa. Hahaha siapa yang gak happy liat jalanan yang biasanya macet aujubilah jadi kosong gitu. Gue berkali kali bilang sama si Mbul “cobaaa jalanan kosong tiap hari kayak gini ya :lol:” #ngimpi

IMG_20130808_134416
Depan hotel Four Season Kuningan
IMG_20130808_134310
Kosoooong πŸ™‚

IMG_20130808_134019

Sampe di Kota Kasablanka, as usual kalo mall sih teteup aja rame ya. Walau gak se rame hari biasa tapi tetep aja lumayan banyak yg rekreasi di mall.
Awalnya kita makan es krim dulu di Hagen Daaz, terus jalan jalan aja muter muter sambil bilang “ih ini lucu”, “ih itu lucu” tapi ujung ujung nya cuma PPD (pegang pegang doang) kagak beli :P. Udah bosen pengen pindah lokasi eh ternyata hujan gede seodara sodara. Huaaaah akibat hujan itu bubar lah acara muter muter hari itu. Seharian dari siang sampe malem kita stuck di Kota Kasablanka. Untung mall yang ini lumayan gede dan banyak yang bisa di lilhat pun banyak tempat nongkrong dengan harga bersahabat :).
Kita nongkrong di Oh La la Cafe, dan di tutup dengan makan di Eat & Eat sambil nonton kembang api :). Overall Kota Kasablanka oke juga, mall nya besar & lengkap. Untuk makanan & tempat nongkrong harganya lumayan moderat, dan banyak pilihan.

Mall KoKas yang hari itu relatif sepi
Mall KoKas yang hari itu relatif sepi
Sempet sempetnya mejeng foto depan toko yang punya sepeda jadul lucu
Sempet sempetnya mejeng foto depan toko yang punya sepeda jadul lucu
Food Court Eat & Eat di KoKas yang Lebaran itu bernuansa pasar Timur Tengah
Food Court Eat & Eat di KoKas yang Lebaran itu bernuansa pasar Timur Tengah

Pssst pulang jalan jalan si Mbul langsung di kerokin, hihihi masuk angin πŸ˜† πŸ˜† *faktor U*

Day 2

Hari ke dua lumayan kita planning biar gak asal keluyuran. Rencananya kita mau wisata kuliner ke Pantai Indah Kapuk (PIK), Pluit.

Gerara ngeces pas baca blog nya neng Teppy yang ini, gue pengen banget bisa wiskul ke PIK. Kalo pas hari biasa, si Mbul pastinya nolak mentah mentah di ajak ke PIK karena macetnya bikin naik darah deh. Dia waktu itu nganter gue ke RS Pluit aja udah bete banget. PIK nya sih daerah elite tapi jalan kesana itu lumayan bronx daerahnya, semerawut.

Seperti day 1 kemarin, day 2 ini pun masih sama, jalan ke pluit lancar jaya. Boro boro macet ceu, lancar banget plong. Seneng deh liatnya tapi juga was was, buka gak yaaa tempat yang kita mau itu, secara ini kan lebaran sapa tau pada tutup :/. Tapi dasar emang PIK, Pluit itu daerah mayoritas Cina ternyata semua tetep jreng buka. Cuma ada beberapa yang tutup tapi tempat yang mau kita tuju sih buka tuh :).

IMG_20130809_131915 IMG_20130809_131556Bener deh jalanan sepi nan plong ke arah Pluit ini bikin happy. Grogol Pluit 15 menit aja πŸ™‚

Pertama kita mampir dulu ke Bihun Bebek A Eng. Ini rekomendasi neng Teppy yang top markotop enaknya. Si Mbul langsung serta merta ketagihan :lol:.
Bihun Bebek A Eng ini ada 2 tempat ada di Ruko Crown di PIK & di Pluit. Gue makan yang di Pluit.
Yang jualnya encim encim Cina udah tua. Lucu deh pas mau bayar, gue kan nanya jadi berapa semua, si encim nyebutin angkanya pake nominal Mandarin. Hastaga gue ni Cina coret, kaga ngerti itu yang dia omong jadi berapa duit maksudnya. Err akhirnya gue kasih aja 100rb. Pas udah dikasih pulangan, instead bilang kamsia/ xie xie, gue malah bilang makasih. Langsung lah gue di liatin dengan roman kurang seneng sama si encim. Mungkin dia pikir, ini siaoche (nona) mata sipit kok bilangnya terima kasih, gak diajarin apa sama amaknya di rumah. Ya maap, gue lupa dan gak biasa :lol:.
Anyway, bihun bebek ini recommended banget buat di coba. Bihunnya kenyal, kuahnya kaldunya kental tapi gak mahteg dan bebeknya biar cuma di rebus tapi gak amis. Enak deeeeh :).

Bihun Bebek A Eng
Bihun Bebek A Eng

Kenyang makan, kita meluncur ke PIK. Gue amaze deh sama perubahan PIK, gilaaak terakhir gue ke PIK kan pas kuliah ya itu tuh sepi loh. Ada sih cafe kecil kecil tapi pusat ramenya ya di daerah Mega Mall Pulit (yang sekarang berubah jadi Pluit Village). Sekarang, woooh PIK rame cuy. Apalagi di area Ruko Crown. Banyak tempat makan & tempat tongkrongan asik. Gue & Mbul sampe pusing liatnya, pusing mau nyoba yang mana dulu πŸ˜† πŸ˜† :lol:.

Deretan tempat makan yang bikin kalap :D
Deretan tempat makan yang bikin kalap minta dicoba πŸ˜€

Pengennya sih makan semuanya, tapi kan duit & perut terbatas :P. Akhirnya kita nyobain bubble tea dulu. Disana banyak sih buka kedai kedai tea bubble yang lucu lucu, pilihannya banyak banget. Lagi lagi kita jadi pusing mau nyobain yang mana πŸ˜† πŸ˜† :lol:.
Akhirnya daripada bingung, kita sepakat nyobain yang di rekomendasiin di blog neng Teppy aja, di Fat Bubble, karena disitu di jual bubble tea beralkohol ;).

IMG_20130809_143058 IMG_20130809_143713Huah, ternyata enak loooh tempatnya, cozy & lucu dekorasinya. Bisa duduk di teras depan atau didalem. Di teras depan itu serasa duduk diatas rumput :). sebenernya sih lebih enak duduk di dalam karena ber AC kan adem, tapi berhubung si Mbul merokok & di dalam juga rame akhirnya kita pilih duduk di teras depan. Gue pesen Manggo Yakult, si Mbul pesen Heineken Green Tea. Ceu endeus ceuuuu.
Heineken yang harusnya pahit malah berasa manis wine gitu. Sedangkan manggo yakultnya, segeeer. Cocok di minum siang siang.

Merah: Heineken Green Tea. Kuning: Manggo Yakult
Merah: Heineken Green Tea. Kuning: Manggo Yakult

Of course minum gitu garing banget ya kalo gak pake nyemil nyemil . Nah di depan Fat Bubble ini dia buka stall camilan. Yang dijual kayak semacam dorayaki tapi kayak martabak juga disebut Fat’O.
Penasaran, kita nyobain dong pastinya, Rp 8.000 aja. Lumayan enak rasanya, sayang isian di dalamnya kurang banyak. Ada 4 rasa yang di jual: coklat, keju, Coklat keju, dan kacang merah. Gue sama mbul nyobain coklat keju.

Fat'O
Fat’O

Hampir sore kita mati gaya. Mau makan lagi kok ya perut masih kenyang banget, mau pesen minum lagi udah bosen & kembung :D. Akhirnya gue & Mbul mutusin buat jalan jalan. Ngelilingin PIK, keliling Pluit sekalian sambil nunggu laper. Nah pas muter muter Pluit itu lah banyak ketemu pemandangan yang menarik.

IMG_20130809_173556Sunset di PIK ini setelah gue foto keren juga ya, aslinya sih gue moto nya tengsin bo! dipinggir jembatan sambil di liatin orang orang yang lewat :lol:. Ini Gue foto di jembatan ke arah PIK. Sayang pemandangan yang sebenernya gak secantik fotonya, itu sungainya udah kotor kena polusi & banyak sampah. Padahal pemerintah udah berusaha terus ngebersihin cuma yang buang sampah sembarangan lebih banyak ternyata :(.
Daerah PIK ini sebenernya cantik deh, banyak yang sering prewed disini (apalagi kalo bridalnya Yohanes :D). Ada suaka margasatwa & hutan mangrove cuma sayang masih jauh dari terawat. Mudah mudahan kedepannya pemerintah DKI dengan Jokowi sebagai gubernur makin niat mempercantik Jakarta termasuk di pesisir PIK ini.

IMG_20130809_180959Yang bikin gue surprise pas keliling Pluit adalah pemandangan di tepi waduk Pluit. Waaah sekarang udah di sulap jadi taman yang cantik di pinggir danau. Bukan lagi tempat kumuh kayak dulu. Gue awalnya gak tau & gak ngeh daerah ini tuh sebelumnya apa, pas gue baca detik.com baru gue tau kalo ini adalah salah satu karya Jokowi menertibkan Jakarta. Bravo, salut gue kawasan yang dulunya keliatan kumuh & bronx abis sekarang bisa cantik & tertata gitu :). Next time mau aaaah coba piknik disini. Pemandangannya bersih, udah gak ada tuh rumah rumah kumuh & sampah yang menumpuk :).

PLTU Muara Karang
PLTU Muara Karang

Puas muter muter di Pluit, ternyata kita masih belum terlalu laper yo wis akhirnya kita meluncur ke Sudirman, yang pastinya sepi :D. Si Mbul tuh kalo gak macet mah relaaa lah nganterin istrinya kemana mana :lol:.

Kita keliling Sudirman Thamrin sebelum akhirnya pulang. Sebelum pulang sempet sempetnya gue foto foto lucu dulu di Bundaran HI. Hehehe si Mbul udah protes aja. Masa bertahun tahun di Jakarta masih pengen foto foto aja di Bundaran HI kan norak, katanya :lol:. Biar deh. Abis buat gue pemandangan Bundaran HI di waktu malam tuh selalu keliatan cantik, landmark Jakarta yang gak ada matinye πŸ˜‰

IMG_20130809_190403 IMG_20130809_190522Sambil keliling keliling gitu kita masih berasa belum laper juga. Entah karena kita terlalu excited apa gimana deh. Nah pas pulang lewat Tomang kejadian motor kita kempes kena ranjau paku. Huhuhuhu :cry:.
Sebel deh, tega banget sih orang yang nebar ranjau paku gitu. Bahaya banget karena motor kita langsung oleng di tengah perempatan. Untung jalanan sepi, untung mobil di belakang kita jalannya pelan. Duuh ini jantung rasaan langsung melorot :(. Celakanya, yang nebar ranjau rupanya mudiiiik, lupa kayaknya. Semua bengkel dan pompa ban tutup. Mau nangis rasanya secara masih jauh dari rumah. Akhirnya kita jalan kaki sambil pelan pelan ndorong motor. Ngenes banget, tapi kita berdua sih waktu itu biar sedih tapi jalan sambil cekikikan. Gimana ya mau marah juga marah sama siapa :).
Abis ndorong motor, capek, baru deh kita kelaperan. Langsung kelaperan beraaaat. Jadi gue pulang naik taxi, si Mbul cari bengkel sambil motornya di naikin jalan pelan pelan (gak bisa di naikin 2 orang motornya karena oleng, bannya udah kempes banget). Untungnya lagi di Grogol ada yang buka.

Selesai ngurus motor kita meluncur ke Kopi Tiam Bangi. Ini Kopi Tiam banyak cabangnya, salah satunya ada di daerah Tanjung Duren deket pasar Kopro. Kita makan langsung kalaaaap :lol:. Pesen nasi lemak, dimsum, roti kaya, teh tarik, beringas dah judulnya :lol:. Saking laparnya, makanannya sampe gak sempet di foto sebagian πŸ˜€

nasi lemak rendang ayam
nasi lemak rendang ayam
roti kaya pandan
roti kaya pandan

Wah dua hari itu seru deh jalan jalan. Si Mbul dapet pengalaman, gue dapet nambah lemak huahahahaha.

Mudah mudahan tahun depan bisa jadi bolang lagi πŸ˜‰

IMO: Conjuring

the-conjuring-posterIni pertama kali gue nge review yang gue tonton di DVD. Sebenernya sih filmnya masih termasuk baru, masih tayang di bioskop kok. Gue nya aja yang gak nyali buat nonton di bioskop :lol:.

Film ini konon katanya bagus banget (yang artinya serem banget) untuk kategori film horor di tahun 2013 ini. Konon juga katanya, film termasuk film horornya bule yang bisa nyaingin seremnya film horor Thailand.
Nah karena penasaran dengan kekononannya itulah gue bela belain nonton di DVD aja dengan harapan nonton di DVD gak seserem nonton di bisokop yang soundsystem nya menggelegar & penampakan hantunya jelas banget πŸ˜€ padahal sih sama ajaaaaa ternyata πŸ˜€

Film ini base on true story,Β  awalnya adegan dibuka dengan menceritakan tentang sepak terjang suami istri ghost buster. Mereka semacam paranormal (si istri bisa merasakan & melihat hantu) yang membantu orang orang yang terlibat masalah dengan hantu, entah itu di ganggu, dirasuki, ataupun melakukan exorcism.
Kemudian di ceritakan tentang satu keluarga, ayah, ibu, dan 5 orang anaknya yang baru pindah menempati rumah baru mereka. Rumahnya terpencil & sudah tua. Awalnya semua masih berjalan normal sampai pada akhirnya mereka di teror oleh sesuatu yang jahat & misterius. Mereka di ganggu oleh hantu jahat yang menghuni rumah tersebut sejak jaman dulu sampai pada akhirnya keluarga ini harus minta tolong sama si suami istri paranormal karena gangguan hantunya semakin hebat & membahayakan seluruh anggota keluarga. Terus apa suami istri paranormal itu berhasil menyelamatkan keluarga tersebut dari hantu jahat di rumah itu? No spoiler πŸ™‚

Menurut gue film ini emang ngagetin, tapi kalo dibilang seserem film horor Thailand errr kayaknya kok agak overrated yah :D.
Iya emang ngagetin, dan muka hantunya aujubilah seremnya, tapi dibandingin sama The Shutter yang bikin gue sampe merinding mampus sih masih kalah lah.
Nonton Conjuring di DVD efek seremnya lumayan berkurang. Mungkin bakal jauh lebih serem & ngagetin kalo nontonnya di bioskop. Gue aja nontonnya sambil nyetrika masih oke. Dibandingkan sama pas nonton The Shutter, asli gak bisa sambil ngapa-ngapain karena sibuk nutupin mata sama kuping. Liat gambarnya serem, plus denger suaranya mau pingsan aja rasanya. The Shutter itu salah satu film yang buat gue cukup di tonton sekali aja seumur hidup, makasih :lol:.

Anyway, Conjuring ini worth it buat di tonton di bioskop deh. Agak sayang sebenernya gue cuma berani nonton di DVD. Tata suara nya oke, efeknya dapet, dan ending nya gue suka banget.

Dan tentang bonekanya yang nyeremin dan di pasang di poster poster film itu sebenernya gak ngefek apa apa di film ini. Cuma kayak bumbu penyedap biar nambah nambahin pemandangan yang serem aja πŸ˜€

TheConjuring470

IMO : Wolverine

Pas summer blockbuster, Wolverine termasuk salah satu film yang gue tunggu tunggu tayangnya. Iya lah, buat gue cerita dari X-Men nya Marvel selalu seru & layak di tunggu.Β  Apalagi Hugh Jackman, huoooo :lol:.

the_wolverine_2013_movie-wideWooogh look at that muscleΒ *hormon bergejolak* πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Beda dari X-Men yang menceritakan tentang banyak mutant, film ini seperti judulnya hanya menceritakan tentang Wolverine aja. Sepanjang film ada sih mutant tapi cuma satu doang. Semua cerita fokus di Wolverine.

Diantara mutant yang lain emang si Wolverine ini lumayan punya cerita, masa lalunya yang kelam. Dia juga kayaknya immortal gitu deh, gak bisa dilukai, gak bisa mati dan makin kuat aja terutama sejak dia di suntik logam adamantium.

Cerita Wolverine dibuka pas dia terlibat PD 2. Ini kalo gak salah pernah di ceritain sekilas di film X-Men seri sebelumnya (gue lupa X-Men yang mana).
Waktu itu Wolverine jadi tahanan Jepang. Tentara Jepang sendiri lagi kocar kacir menjelang di jatuhi bom atom sama AS. Salah satu tentaranya ,Yashida, membebaskan para tahanan sebelum bom atom jatuh termasuk Wolverine yang di tahan di lubang bawah tanah. Alih alih di harakiri bersama pemimpin yang lain sebelum bom atom, Yashida malah akhirnya jiper sendiri & diselamatkan sama Wolverine di penjara lubang bawah tanah itu. Yashida pun berhutang budi sama Wolverine.
Waktu berlalu sampai akhirnya ke masa sekarang. Wolverine yang terpuruk sehabis kematian Profesor X & Jean (Femke Jessen) yang terpaksa harus dia bunuh karena membahayakan manusia & sesama mutant, akhirnya mengasingkan diri ke tengah hutan di suatu daerah terpencil. Wolverine selalu dibermimpi buruk tentang Jean karena rasa bersalahnya, menolak untuk kembali ke komunitas mutant. Sampai akhirnya dia bertemu Yoshiko yang ternyata tangan kanan dari Yashida, tentara Jepang yang dia selamatkan. Yoshiko bilang, Yashida ingin bertemu Wolverine, sahabat lamanya untuk mengucapkan selamat tinggal. Yashida seperti korban radiasi bom atom lainnya pada masa tuanya terkena kanker & sedang sekarat menunggu ajal. Wolverine yang awalnya enggan, akhirnya berangkat juga ke Jepang untuk menemui Yashida. Tapi sampe sana Wolverine malah terlibat urusan keluarga Yashida & mafia Jepang, yakuza. Lalu apa yang terjadi selanjutnya? Gue gak bakal spoiler dong ;).

Overall gue review film ini biasa aja. Jalan ceritanya sampe endingnya dramah bangeeeet. Ya ada sih action nya, tapi gak istimewa kecuali paling yang dia uber uberan diatas shinkansen. Buat gue, ini film kurang bagus. Sungguh film ini ketolong sama efek & Hugh Jackman nya aja. Kalo mau di sejajarin sama film X-Men yang sebelumnya mah menurut gue kalah jauh.
Jadi buat cewe cewe, boleh banget nonton di bioskop demi melototin Hugh Jackman nya yang sluurp abis, asli deh tu cowo ototnya sender-able banget :lol:. Oya kalo udah habis flm nya jangan buru buru keluar dari bioskop atau di stop playernya ya, ada sedikit cuplikan buat X-Men movie selanjutnya ;). (Err sadly, dari awal gue nonton sampe terakhir justru cuplikan film di akhir itulah yang menurut gue paling berkesan).

Jawaban Berbobot dari Seorang Pemimpin

Gerakan Jokowi & Ahok dalam merubah Jakarta emang gak habis habisnya bikin gue kagum. Salah satu interview sama Ahok (Basuki Tjahaja Purnama) bikin gue lagi lagi geleng geleng kepala. Jawaban yang model gini nih yang harusnya diberikan sama seorang pemimpin. Gue copas ya berita, dan ini link nya.

***

Basuki: Silakan Datang ke Jakarta, asal…

JAKARTA, KOMPAS.com β€” Dalam wawancara dengan Kompas TV, Senin (12/8/2013), Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, Ibu Kota terbuka bagi semua orang, tetapi ada aturan main yang harus diperhatikan oleh orang-orang yang ingin datang ke Jakarta.

Berikut ini adalah kutipan wawancara tersebut.

Apakah Pemprov DKI sudah punya solusi untuk membendung urbanisasi di Jakarta?

Saya kira, Jakarta tak bisa tertutup. Namanya Ibu Kota. Jika kita berpikir secara jujur, kita mengeluarkan berapa ratus miliar sampai triliun untuk mempromosikan wisata, investasi, pendidikan. Artinya, Anda mengundang orang datang ke Jakarta.

Seharusnya semakin banyak orang datang, pertumbuhan ekonomi akan lebih meningkat. Kenapa hari ini jadi ribut orang menganggap Jakarta tertutup? Jakarta tertutup untuk orang yang datang ke sini, tetapi tidak bisa membelanjakan uangnya di atas kebutuhan hidup layak (KHL). Itu yang masalah.

Nah, orang-orang yang mencoba-coba mengadu nasib, akhirnya mereka ada yang tinggal di rumah-rumah yang tidak permanen ini. Itu yang masalah sebetulnya.

Misalnya, kita ambil contoh yang sederhana. Pembantu rumah tangga. Itu penghasilan memang di bawah dua juta. Pernah enggak mereka membuat masalah di Jakarta? Tidak. Hampir semua pembantu rumah tangga yang pulang kampung, dititipin sama nyonyanya, sama tetangga, “Eh tolong bawa lagi ya.” Karena apa? Artinya apa? Karena memang ada kebutuhan.

Mereka terserap. Itu tidak masalah. Penghasilan mereka memang di bawah KHL, tetapi mereka hidup di rumah majikannya, dapat makan, dapat tinggal, semua. Selama yang dibutuhkan, tidak masalah.

Soal imbauan “Jangan bawa kerabat ke Jakarta?”

Yang dimaksud beliau (Gubernur DKI Jakarta) adalah kerabat yang mengadu nasib, yang enggak punya uang. Kalau kerabat Anda yang mau jalan-jalan di Jakarta, ya kita senang. Anda bisa belanja ke Ancol, ke Dufan, kenapa tidak? Anda bisa bawa kerabat yang menginap di hotel-hotel di Jakarta, ya kita imbau malahan.

Bagaimana dengan operasi yustisi kependudukan. Apakah dihapuskan?

Jadi bukan berarti operasi yustisi dihapuskan seperti yang dulu. Operasi yustisi tetap ada, tetapi kita tak mau ini menjadi kegiatan yang menghabiskan APBD. Tak ada gunanya Anda cuma menangkapi orang-orang di kawasan kumuh.

Soal anggaran operasi yustisi sebelum era Joko Widodo-Basuki?

Saya enggak tahu. Dulu berapa miliar ya, Rp 2 miliar atau berapa miliar gitu. Untuk apa. Tidak ada gunanya. Jadi, kalau mau efektif, kan kita bicara tadi, yang datang ke Jakarta tidak boleh berpenghasilan yang rendah. Kalau dia menginap di hotel, silakan. Kita undang Anda datang ke Jakarta, menginap di hotel saja gitu lho. Tapi kalau Anda tinggal di kawasan kumuh, itu yang tidak boleh.

Nah, cara mengatasinya bagaimana? Daripada operasi yustisi seperti itu, lebih baik kawasan kumuhnya kami bongkar. Atau kawasan kumuh yang sudah terbakar, jika itu di atas tanah negara, kami melarang bangun kembali. Kalau Anda bangun kembali di atas tanah-tanah negara ini, kami akan pidanakan Anda. Kita tidak mau tahu.

Itu sesuai Perda Nomor 8 Tahun 2007 tentang Ketertiban Umum. Dari Pasal 28 sampai 32 jelas di situ, Pasal 35 malah dikatakan sama, termasuk dagang, ketertiban di jalan raya, di trotoar. Itu semua harus ada tindakannya. Satpol PP akan turun tangan.

Nah, selama ini Satpol PP kita seperti operasi yustisi hanya semacam kegiatan saja. Itu menghabiskan uang, kan? Tangkap, kurung, balikin. Kayak main Tom and Jerry. Itu sesuatu yang lucu. Kayak pagar ayu. Meleng sedikit, nongol lagi. Yang perlu dilakukan, menurut Pak Gubernur, Satpol PP kalau mau menaikkan wibawa seribu kali, gampang sekali. Pidana. Ambil tindakan tegas. Dua orang Satpol PP juga punya kuasa besar. Pidana saja. Penegakan hukum adalah masalah utama di DKI, bukan soal operasi yustisi. Semua (operasi yustisi kependudukan) harus ada, tetapi tak ada gunanya kalau tak ada penegakan hukum.

Orang didenda Rp 10.000 untuk apa? Itu namanya main-main. Denda yang maksimal dong. Kalau tertulis Rp 20 juta, ya minimal dendanya Rp 3 juta. Lumayan dia jual handphone satu untuk tebus atau dikurung 60 hari. Anda tinggal pilih. Dikurung 60 hari atau denda. Enggak usah mahal-mahal, Rp 3 juta saja. Kamu kapoklah. Kalau Rp 20 juta, kamu masuk penjara, enggak enak juga kan. Kalau Rp 3 juta, kamu masih bisa jual barang, pinjam sana-sini, biarin. Lama-lama kamu kapok sendiri.

Operasi yustisi tidak ke rumah-rumah, tetapi ke tempat usaha. Tempat usaha seperti apa yang akan dijadikan sasaran operasi yustisi?

Terutama PKL-PKL yang nutupin jalan. Jadi kita ada tiga cara. Ketika dia tutupin jalan, kita akan gunakan perda tadi, juga bisa gunakan undang-undang lalu lintas. Nah, di dalam situ juga sekaligus kita lakukan operasi yustisi kependudukan. Ketika kita mendapatkan orang tak punya KTP dan tak lapor, dia juga bisa kita pidana. Nah, kalau sudah ketemu dia punya KTP DKI, begitu kita cek ternyata KTP DKI-nya ada pemalsuan, maka kita juga membuat tuntutan pidana terhadap pemalsuan KTP. Ini yang akan kita lakukan. Jadi jauh lebih efektif. Operasi yustisi bukan cuma tangkap, bawa ke Kebon Jeruk, kasih makan, kasih apa. Tak ada lagi seperti itu.

Tapi, untuk Anda yang tinggal di hotel, Anda mau pelajar, Anda mampu bayar, ya untuk apa ditangkap.

Bagaimana dengan pandangan bahwa operasi yustisi seperti tadi diskriminatif atau melanggar HAM?

Anda melanggar hak asasi orang, kok Anda yang merasa dizalimi padahal Anda yang menzalimi orang lain, kan? Nah, sekarang jadi terbalik-balik. Misalnya, saya memaksa masuk tinggal di rumah kamu. Pas kamu mau ngusir saya, saya bilang saya minta ganti dibeliin rumah. Kalau tidak, kamu melanggar HAM saya. Apa itu melanggar HAM? Kenapa Anda tak mengatakan bahwa saya melanggar HAM Anda.

Anda melanggar peraturan. Ini jalan Anda buat macet. Anda kuasai. Bagaimana Anda bisa mengatakan, ketika Anda ditertibkan, Anda mengatakan, Anda yang didiskriminasi, Anda yang dizalimi. Kan lucu. Ini bukan saya yang ciptakan kata-kata itu, lho. Itu adalah peraturan daerah, undang-undang yang diciptakan, kan.

Lalu Anda masih bisa berdalih, DPRD tidak mewakili kami rakyat, DPRD tidak mewakili kami. Itu urusan tata negara, kami tidak merasa diwakili. Oke, Anda mau ngotot seperti itu. Sekarang, pertanyaan saya, dari 100 orang, kalau hanya sepuluh yang melanggar, saya harus bela yang mana? Yang 90 itu dong yang saya harus bela. Ini kan jelas. Sama seperti Tanah Abang. Kemarin saya lihat penduduk teriak-teriak senang ketika rumah jagal dirobohin. Bayangin, mereka bilang 20 tahun. Ada anak muda 28 tahun. Dia udah dari umur 8 tahun menderita karena bau di situ dan enggak bisa berkutik ngapa-ngapain. Ada ibu-ibu juga kasih komentar seperti itu.

Operasi yustisi nanti akan dilakukan dengan selektif, sesuai kriteria. Ini bukan berarti karena Gubernur Jakarta KTP-nya juga belum KTP Jakarta bukan?

Memang prosesnya seperti itu. Buktinya, kalau ada di hotel, saya juga tidak mengadakan operasi yustisi. Itu yang saya minta. Jangan lagi operasi yustisi ke kos-kosan yang mahal. Itu bukan operasi yustisi. Itu namanya mau cari duit.

Menghabiskan uang untuk mendapatkan uang, kan? Ngapain cari orang yang datang ke Jakarta bisa membawa uang di atas KHL. Kalau dia bisa membelanjakan uang di atas Rp 2 juta, Rp 3 juta, silakan datang ke Jakarta.

Pada 3 November 2012, Anda mengatakan, Jakarta terbuka bagi urbanisasi dengan manajemen baru. Manajemen baru seperti apa?

Urbanisasi dengan catatan, yang datang uangnya banyak. Anda kalau mau beli apartemen, mau beli hotel, mau beli ruko, mau beli mal, silakan datang.

Bagaimana dengan mereka yang ingin datang untuk mencari nafkah lebih?

Tidak masalah, selama Anda bisa mendapatkan nafkah di atas kebutuhan hidup layak Anda. Kalau Anda bisa dapat gaji seperti itu. Sekarang, hidup layak di DKI ini di atas dua juta-an. Kalau Anda berpenghasilan yang tidak cukup untuk bayar kos, ya Anda jadi masalah. Anda pasti akan tinggal di rumah-rumah kumuh yang disewakan, yang sebagian mencuri listrik, mencuri air. Sewa 250.000 sudah termasuk listrik, AC, air. Dari mana hitungannya? Kenapa bisa begitu? Karena tanahnya di tanah negara. Itu yang tidak boleh.

Maka, solusi bagi kami sangat sederhana. Silakan orang datang ke Jakarta, tapi kalau Anda melanggar peraturan di Jakarta, jualan di jalan, tinggal di kawasan kumuh, kami akan tangkap Anda.

UUD Pasal 28 memperbolehkan setiap orang tinggal di mana saja ia beroleh pekerjaan apa saja serta kesejahteraan.

Itu betul.

Anda tak merasa membatasi?

Saya tidak membatasi. Kalau penghasilan di bawah KHL, Anda sejahtera enggak? Anda boleh tinggal di mana saja betul, tapi di mana saja tidak berarti di rumah orang, kan? Ada aturannya, kan? Jadi baca undang-undang enggak bisa seenaknya.

Sama seperti ikan di akuarium. Dia bebas berenang, kan. Bebas. Coba itu ikan loncat keluar akuarium, bebas, tetapi mati ikan itu. Sederhana gitu, kamu bebas, tetapi bebas di dalam air. Kalau ikan mau bebas seenak-enaknya, mau ekspansi ke darat, ya mati kamu. Sama. Ini bebas, tetapi bebas bukan berarti mengambil kebebasan orang, merugikan orang, kan?

Kalau Anda bilang bebas, oke Anda bebas. Kalau lebih banyak orang yang enggak bebas gara-gara kamu, apa kamu ini bebas seperti yang dimaksud? Ini negara hukum. Nah, pengertian ini yang harus kita sepakati.

Makanya, bagi kami, solusinya sederhana. Semua kawasan kumuh harus dihancurkan. Makanya, kami membangun superblok 400 hektar di Marunda, Cilincing. Anda yang tidak punya rumah, tidak ada lagi ganti untung, ganti rugi. Kami sudah cabut pergub. Dulu kan kalau kita menghancurkan rumah ada ganti uang kerohiman. Apa itu uang kerohiman? Anda duduki tanah negara tidak bayar masak mau dibayar lagi. Kalau begitu caranya, persepsi orang jadinya apa? Kalau mau dapat rumah di Jakarta gampang. Duduki saja tanah negara, nanti waktu diusir dapat duit kan?

Saya kasih contoh, kalau saya bisa selesaikan tugas di sini lima tahun, nanti waktu saya tidak tugas di sini lagi, saya enggak mau keluar dari kantor ini. Boleh enggak? Kalau ikuti pengertian tadi, artinya boleh dong. Kalau enggak begitu bagaimana? Saya minta pengertian, duduk bersama, saya minta ganti kantor yang mirip ini juga. Kecil sedikit tidak apa-apa dan tempatnya tidak jauh dari sini. Saya enggak mau jauh-jauh, saya maunya dekat sini juga. Boleh enggak saya bicara seperti itu?

Itu dengan pola pikir mereka?

Itu tadi kenapa? Karena ada oknum-oknum tertentu yang memberitahu seperti itu, karena selama ini tidak pernah ada penegakan hukum.

Kampung kumuh akan dihancurkan. Ketika mendengar kata dihancurkan, orang akan khawatir atau waswas seperti yang dilakukan Basuki Tjahaja Purnama kali ini?

Kan itu yang direvisi oleh Bapak Gubernur, kan. Kita ingin menata DKI menjadi modern, tetapi manusiawi. Nah, orang-orang itu kita pindahkan. Sama waktu kita menghancurkan di Waduk Pluit, Anda dipindahkan ke rumah susun yang full furnished. Ada kulkas, ada TV, segala lengkap, gas, cooker, Anda di rumah-rumah gubuk saja tidak punya. Tapi yang ribut siapa? Bukan yang ini yang ribut. Pemilik rumah sewa di permukiman kumuh yang ribut, karena yang namanya orang susah, mereka rumah kumuh pun tidak mampu beli di DKI. Dia hanya mampu sewa. Nah itu yang kita lakukan.

Bagaimana koordinasi dengan jajaran Anda soal operasi yustisi di kawasan usaha?

Kita dalam rapim sudah bicara dengan wali kota. Wali Kota Jakarta Pusat mengerti, Wali Kota Jakarta Timur mengerti, Wali Kota Jakarta Barat tadi laporan ke saya sudah mengerti. Besok kita mau bikin rakor lagi dengan asisten pemerintah. Nah, kita harapkan Wali Kota Jakarta Selatan, semua,Β  Jakarta Pusat, semua mengerti, Wali Kota Jakarta Utara juga mengerti. Kita akan serentak, kan tak bisa lagi Jakarta dibiarkan rusak. Selama ini kita merasa kacau, seolah-olah tak ada pemerintah. Kenapa? Karena tidak ada penegakan hukum.

Anda punya tujuh juta Satpol PP juga tidak guna, jadi pagar ayu. Meleng sepuluh menit, dia sudah pasang lapak lagi. Begitu Satpol PP sedikit, diledek-ledekin tidak berani karena tidak pernah ada penegakan hukum.

Sama juga mobil-mobil angkutan umum, berhenti seenaknya. Kenapa? Karena tidak ada sanksi. Nah, sekarang kita akan memberlakukan apa? Anda melanggar, berhenti sembarangan, izin trayek kamu harus dicabut. Cuma sekarang kita belum melakukan karena busnya belum cukup. Tunggu kami sudah beli bus 1.000, 2.000, kamu coba aja (langgar), kita akan cabut.

Artinya yang dibutuhkan Jakarta ini adalah soal ketegasan?

Memang cuma penegakan hukum saja.

Soal arus balik pascalibur Lebaran. Jumlah pemudik di Kampung Rambutan lebih banyak dibandingkan saat berangkat. Bagaimana menurut Anda?

Enggak usah khawatir. Kamu harus bayangkan begini, kalau kamu lihat orang datang di bandara, kamu senang dong? Turis banyak datang, gitu kan. Begitu juga yang di Kampung Rambutan. Yang penting, begitu dia enggak dapat uang, dia harus pulang kampung.

Soal survei BPS: 52.000 pendatang akan memenuhi Jakarta seusai Lebaran 2013?

Kalau 52.000 bawa Rp 10 juta lumayan, dia belanja di DKI. Yang masalah kan kalau 52.000 orang itu mau merampok. Itu kan repot. Kalau mereka masing-masing bawa Rp 10 juta, kenapa takut? Kan turis kan. Itu bukan masalah. Buktinya kita mengharapkan orang datang melulu. Jadi, pengertian tentang urbanisasi itu, jangan persepsi buruk, selama mereka bisa memberikan sumbangan yang baik uang yang baik, itu akan memberikan pertumbuhan ekonomi.

Jakarta saja yang paling aneh, anomali gitu. Kenapa banyak urbanisasi, justru pertumbuhan ekonomi tidak signifikan, tidak sesuai, tidak begitu penting. Ya karena itu tadi, masalahnya yang datang penghasilan di bawah kebutuhan hidup layak. Kenapa mereka bisa hidup di Jakarta? Karena ada pengembang pedagang kaki lima (PKL), yang siapin rumah-rumah petak. Kenapa bisa menyewakan begitu murah? Air bagi, listrik bagi, bisa kebakaran di mana-mana. Satu stop kontak disambungin sampai berapa biji, ya panas deh, kebakar, orang arusnya enggak cukup, sambungi kabel-kabel, itu yang masalah.

Termasuk ada bos MCK, mandi cuci kakus ada yang bangunin, makanya dengan PDAM hanya Rp 1.050 satu kubik, seenaknya pakai. Makanya kita mau naikkan. Orang tidak mampu Rp 1050 untuk 10 kubik, lebih dari itu Rp 10.000 per kubik.

Jadi Anda tidak masalah dengan 52.000 orang datang ke Jakarta?

Pernah enggak kamu ngerasa kekurangan pembantu rumah tangga? Kalau datang pembantu rumah tangga, berarti ekonomi Jakarta maju. Ketika suami istri ekonominya mau maju, kamu dapat pekerjaan lagi, kamu pasti butuh pembantu. Kenapa salah kalau yang datang pembantu dan kerja di rumah Anda? Yang salah kan kalau dia (pembantu itu) tinggal di rumah petak lagi.

Ali Sadikin pernah mengatakan, Jakarta kalau ingin nyaman dihuni atau jadi tempat tinggal yang nyaman, jumlahnya harus 800.000 sampai satu juta orang. Jumlahnya sudah 9,6 juta saat malam hari.

Dulu kan Pak Ali Sadikin enggak pernah kepikiran teknologi begitu canggih. Jakarta bisa dihuni 20-30 juta orang. 20 juta (saat malam hari) juga oke, tapi yang penting Anda harus punya infrastruktur jelas, transportasi massal mesti jelas, 13 sungai utama mesti bersih supaya bisa sediakan air bahan baku, pengolahan limbah di seluruh DKI harus ada, supaya air limbah tidak mengotori sungai dan laut.

Jadi, semua boleh datang ke Jakarta asal taat kepada peraturan?

Anda punya uang dan punya rumah. Kalau tinggal di pinggiran kota, di jalan-jalan, dan gubuk derita, ya enggak boleh.

Editor : Tjatur Wiharyo
***
Tolonglah kalo gue copas artikel ini jangan ada yang berpikiran rasis “mentang mentang sama sama Cina”. NO! Bukan begitu cara pikirnya. Gue nih tinggal di Jakarta udah lumayan lama, tau Jakarta kayak apa. Gue ngerasain sendiri macetnya jalanan Jakarta tiap hari pulang pergi kantor. Gue ngerasain sendiri kalo Jakarta banjir susahnya mesti ngungsi kayak apa. Dan itu gak ada hubungannya sama elo orang Cina, Batak, Jawa, atau Manado. mau kena macet mah macet aja, mau kena banjir ya mesti ngungsi juga :P.
Bo, gue kasih tau ya orang orang yang ngadu nasib modal dengkul doang (gak tau mau kerja apa di Jakarta, pendidikan gak memadai, duit juga gak punya) itu cuma bikin Jakarta tambah sumpek, ujung ujungnya tingkat kejahatan meningkat karena orang yang udah kepepet gak punya duit, gak punya tempat tinggal, nganggur & putus asa itu gampang banget gelap mata dibisikin setan :(.
Tadi pagi pas nonton berita, jujur gue sebel ngeliat banyak PKL (atau premannya) Tanah Abang berlagak dengan sombongnya gak mau ditertibin, maunya enak sendiri dengan alasan mereka orang susah, mau cari duit kok di persulit. Lah kan di RELOKASI bukan di bubarin gitu aja, piye toh? :???:.
Tsk! Mbok ya kalo mau seenaknya udah gak usah bawa bawa soal ekonomi kayak atau miskin. Mau Orang miskin atau orang kaya tapi gak terus elo bisa jadi seenaknya sendiri kan?Β  Jangan mentang mentang elo ngerasa miskin (atau berlagak miskin), terus elo bisa semena mena sama orang lain atas dasar orang mesti kasian karena elo miskin, dan gak lantas juga elo kaya elo ngerasa bisa seenaknya nabrak segala aturan pake duit.Β  Jadi orang mau diatur dikit napa :).

Manfaat Maaf

Baca tulisan ini, bikin gue sadar gue peer gue dalam hal maaf memaafkan itu masih banyak. Kadang kalo berantem sama suami aja suka gengsi mau minta maaf duluan, padahal salah.
Tulisan ini jadi pengingat buat gue, mumpung menjelang Idul Fitri, walau gak merayakan, tapi turut berbesar hati buat minta maaf & memaafkan πŸ™‚

Lucy Wiryono

Gengsi gak bilang maaf?
Gak sedikit orang yang nganggep minta maaf itu sebagi bentuk kelemahan, tanda kalo kita kalah dan gak berdaya. Ngerasa posisi kita adalah pihak yang lebih rendah….
Makanya minta maaf ini gak gampang buat dilakuin. Yaaaa kalo ngomong aja sih gampang, tapi minta maaf beneran..dari hati…gak semua orang mau ngalakuinnya.

Kalo udah jelas salah aja ada kok orang yg ngotot gak mau minta maaf, apalagi kalo gak salah….

ngapain minta maaf? Yang salah dia kok. Dia lah yang harus minta maaf

Kalo kita di posisi yang (sepertinya) benar, permintaan maaf dr orang lain itu terkadang kesannya jadi gak lebih dari sebuah validasi kalo kita adalah pemenangnya.

Padahal kalo dipikir2 esensi maaf itu kan untuk benerin keadaan yg mungkin udah gak enak & yg paling penting maaf itu utk nge-reset hati supaya bersih lagi.

Setelah ada konflik, perpecahan, berantem atau sejenisnya… Masing2 pihak tentunya ngerasa dia yg…

View original post 163 more words

Lebaran Sebentar Lagi

Gak kerasa ya bentar lagi udah Lebaran. Yihaaa, ketupat, opor ayam, sambel goreng, sedapnyaaa. Sayang buat gue itu cuma mimpi :cry:…
Lah piye sampe tanggal 6 aja masih stand by di kantor, pleus gak mudik ke Karawang pas Lebaran & di apartement lo lo gue gue, gimana mau dapet kiriman ketupat & opor hehehehe :lol:.

Eh Sabtu kemarin sih sempet pulang ke Karawang sih semalem. Bukan maksud hati mau mudik, tapi emang udah lama aja gak pulang. Gue mau nengokin anjing anjing. Para puppies udah di hibahin semua ke temennya nyokap jadi di rumah tinggal kawanan lama aja, Beno, Kenzi, Kenzo sama Mercy. Kali ini Kenzo sebagai penjantan satu satu nya di kawanan itu udah di kebiri sama nyokap gue biar gak menghamili tetangga kanan kiri nya si Kenzi sama si Mercy :lol:.

Biarpun tanggal 5 & 6 ini gue masih ngantor tapi gue seneng banget. Gila deh jalanan sepi banget cyin. Gak macet, gak desak desakan di TransJakarta. Dua hari ini rasanya damaaai banget di jalan.
Grogol-Gatu 15 menit aja sodara sodara, huahahaha gimana gue gak bahagia cobak?! :lol:. Foto jalanan kosong lowong itu bisa ditengok di instagram gue, norak bener gue 2 hari ini foto foto di jalan. Ya maklum kalo gue sampe norak gini, secara jarang jarang kan Jakarta sepi, setahun sekali doang πŸ˜† :lol:.

Ternyata emang 80% penghuni Jakarta itu orang perantauan, sekalinya mudik ya Jakarta kosong. Makanya gue sih selalu banyak doa, biarlah para perantau di Jakarta rejekinya lancar, jadi pas lebaran gini bisa pada mudik & gue bisa menikmati kosongnya Jakarta walau hanya 2 hari aja πŸ˜‰

Ngomong-ngomong soal Lebaran, Lebaran itu kan identik sama mudik ya, pas gue pulang Karawang kemarin gue berjumpa lagi dengan pemandangan para pemudik yang berbondong bondong ngelewatin Karawang.
Tiap udah mau lebaran H- sekian, Karawang emang bakal rame sama pemudik. Gantian Jakarta sepi, Karawang yang macet parah πŸ˜€

Pemandangan itu sih biasa, yang bikin gue melotot cuma ngeliat ulah para pemudik itu terutama pemudik yang pake motor. Asli bikin gue geleng geleng kepala, antara takjub, gemes, sama kasian.

Ulah yang paling bikin gue geleng geleng kepala: ngeliat bapak bapak bawa motor matic, dengan si anak sulung duduk di depan bawa tas ransel, si ibu mondong bayi duduk di belakang (bayik merah loh ya, bukan balita, prediksi gue baru umur 6 bulanan), bawa ransel dan barang kayak kardus itu diikat pakai tali karet di bagian belakang motor. Si bapak & ibu memakai helm, si anak di depan di pakaikan helm, tapi si bayi kan gak mungkin kan pakai helm.
Ya Tuhan, gue berdoa mudah mudahan mudik mereka hanya sampai Cikampek doang, bukan Subang, bukan Sumedang, bukan Cirebon, apalagi Yogya sana. Miris & sedih rasanya. Gue gak mau nge judge, gue tau buat banyak orang mudik itu tradisi dan gak lengkap rasanya lebaranan si perantauan, tapi apa harus segitu memaksa? :(. Gue sedih liat bayi nya. Gue tau pasti mereka itu pemudik, karena setelah sekian lama tinggal di Karawang yang berupa daerah perlintasan menuju pantura terutama buat pemudik dengan motor, gue sudah hapal penampilan mereka.
Pemudik yang model gitu gak cuma satu orang doang, banyak. Kebanyakan dari mereka kalo gak memboyong keluarga & barang naik motor, ya naik motor dengan barang bawaan seabrek abrek.

Gimanapun keadaannya gue cuma prihatin kayak pak EsBeYe. Pun mereka yang menjalani nya happy happy aja tuh. Gue cuma berharap mereka berhati hati, jangan memaksakan berkendaraan kalau badan sudah lelah. Sungguh sayang kalau acara mudik berakhir dengan celaka & pulang ke kampung halaman dengan menyandang titel almarhum :(.

Anyway ini mungkin postingan terakhir sebelum gue libur seminggu. Susah kalo mau posting blog lewat HP, signalnya kembang kempis bikin esmosi :D. Liburan ini gue & Mbul gak ada rencana kemana mana, di rumah aja. Leyeh leyeh, beres beres buku, masak, maraton nonton DVD, menikmati Jakarta yang sepi bebas macet πŸ™‚

Jadi selamat liburan. Sebelum nya mau ngucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin. Mohon maaf kalo ada kata kata yang kurang berkenan di postingan blog gue ini *sungkem*. Yang mudik pulang maupun nanti balik lagi ke rumah, hati hati di jalan ya :). Kalo yang mau kirim opor ayam hyuuuk diterima dengan hati (&perut) lapang πŸ˜†

image dari :http://www.butik308.com/gambar/Selamat%20Idul%20Fitri%202013.jpg
image dari :http://www.butik308.com/gambar/Selamat%20Idul%20Fitri%202013.jpg

Cheers! πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

Review: Nyapit di @loobielobster & Nyobain yang Enak di Minilovebites

Diantara semua makanan favorit gue, selain babi, seafood menempati urutan teratas. Cuma selama ini gue belom pernah nyobain makan lobster karena…mahal cyin :).
Sampe akhirnya chef Aafit yang buka steak Holycow, buka Loobie Lobster.

image

Sama konsepnya kayak Holycow yang nyediain steak berkualitas dengan harga kaki lima, Loobie ini nyediain lobster berkualitas dengan harga warung kaki lima. Cobaaak sebagai penggemar seafood yang belom pernah nyicip lobster, gimana gue gak histeris dengernya :lol:. Harus mesti kudu banget gue cobain ni resto!

Sayangnya niat mulia gue ini gak serta merta gampang terlaksana, secara resto Loobie Lobster ini ada di daerah Gunawarman. Bukan daerah main gue, gak searah gue jalan pulang juga, jadi dengan kata lain gue mesti niatin banget pergi kesana demi makan lobster doang. Dan itu baru bisa terlaksana hari ini. Kenapa hari ini? Karena dompet masih sehat akibat THR, jalanan gak macet, dan selama bulan puasa ini Loobie Lobster buka dari jam 16.30 sore sampe imsak. Yang artinya mereka buka sepanjang malam & harapan kita mudah-mudahan gak rame :). Di hari biasa selain bulan puasa, Loobie buka dari jam 5 sore sampe habis, dan habisnya itu capet banget. Kalo kita capcus kesana pas jam pulang kantor pake macet ya bisa keburu kehabisan. Nah gue pikir dengan mereka buka sampe imsak harusnya stoknya banyak dooong :).

Dengan niat banget, gue & temen kantor gue sesama seafood lover, neng Jenny capcus ke Gunawarman demi nyicip lobster :). Iya berdua doang, pulang kantor, sama sama buta arah, dengan berbekal Google Map, kita pede jaya naik taksi kesana :lol:.
Setelah makan, GAK NYESEL DEH! enaaaak & puas banget makan disana :lol:.
Makan berdua, whole plate lobster (1 ekor lobster di belah 2, nasi & calamary goreng tepung) plus minum & tax cuma habis 230 ribuan aja. Dan itu kenyang banget nget nget. Percaya deh, jangan underestimate sama nasinya yang keliatan cuma sedikit. Setelah elo beres makan semuanya perut rasanya mau meledak saking (seneng) dan kenyangnya :).

image

Buat penggemar seafood dan belom pernah makan lobster, boleh banget nyobain makan disini. Gak ada tipu tipu kok, lobsternya beneran lobster bukan udang gede :lol:. Calamary nya pun mantap, gak modal banyak tepung aja. Saus nya bisa dipilih sambal matah, atau spicy garlic. Gue suka sambal spicy garlic nya, tapi kata neng Jenny lobsternya enak di cocol pake sambal matah. Kalo mau boleh minta dua-duanya gratis kok :). Minum nya sendiri biar gak refill, gelasnya segede gaban. Gak bakal kekurangan :).

Kalo mau cari resto nya Loobie patokannya dari KFC Gunawarman aja. Tinggal lurus gak jauh lagi kok. Resto nya ada di sebelah kiri jalan, rame, sebelahan sama resto Turki & outlet cupcakes Minilovebites. Sebenernya Loobie ini ada plangnya lumayan tinggi & warna biru ngejreng tapi gak terlalu keliatan soalnya kehalang pohon.

Sedikit tips aja buat yang mau makan di Loobie. Kalo hari biasa selain bulan puasa, sebelum pergi makan baiknya cek cek ombak timeline twitter mereka @loobielobster sebelum meluncur ke TKP. Jangan sampe pas sampe sana ternyata lobsternya udah abis. Loobie Lobster pun gak buka sepanjang hari, gue gak hapal jam bukanya tapi lagi lagi bisa di cek lewat twitternya.
Penting nih, kalo bisa dateng kesana jangan pas laper banget nget nget. Bakalan bete dan cranky karena pasti mesti antri (gak sebentar) untuk dapet meja. Gak ada sistem reservasi, mesti dateng tunggu & antri disana. Nulis nama aja tapi dipanggil gak ada bakal diskip. Itu karena restonya rame bener cyin dan space restonya kecil, ga bisa muat banyak customer jadi mesti sabar sabar antri. Kayak gue tadi, nunggu dapet mejanya hampir 1 jam aja, dapet urutan ke 23 :D. Jadi bawa bacaan deh biar gak bete nunggu. Oya space parkir mobil juga terbatas, jadi kalo bisa mending jangan bawa mobil, bakal ribet parkir.

Gue sih berharap kedepannya, Loobie Lobster bakal ngembangin space nya ya terutama buat area tunggu. Saking penuhnya kasian yang antri sampe berdiri-berdiri dan mesti berbagi tempat pula kalo ada mobil yang parkir :). Dan gue bakal lebih seneng banget kalo chef Aafit mau buka Loobie Lobster didaerah Jakbar, errr deket Holycow camp Bonjer mungkin :P.

Kesimpulannya Loobie Lobster recommended, agak kurang di tempat & rame nya tapi berimbang sama makanannya yang enak & pelayanannya yang ramah & cekatan. Gue sih bakal balik lagi untuk makan disana pastinya :).

Naaah kalo sambil nunggu atau sesudah makan di Loobie, boleh melipir sedikit ke outlet cupcakes Minilovebites di samping resto Loobie. Thanks buat neng Teppy atas rekomendasi nya. Pas gue baca postingannya gue langsung ngeces pengen nyoba :D.
Gue bukan penggemar berat dessert tapi gue selalu tertarik buat nyobain cupcakes karena rasanya tuh beda beda. Buat gue cupcakes itu biarpun toppingnya sama atau cake nya sama tapi beda yang buat, beda rasanya. Tiap cupcakes ada signature taste nya masing masing. Begitu juga Minilovebites.
Pertama kali nyoba, gue milih yang direkomendasiin sama Teppy dulu buat jajal rasa, gue beli red velvet cupcakes dengan topping cream cheese & green tea dengan topping green tea cream.

image

Daaan ternyata endeus ceu, enaaaak pisan. Topping cream nya gak bleneg, dan cakenya melted di mulut. Gilaaak enaknya. Gue makan berdua sama si Mbul, si Mbul pun suka banget. Diantara dua itu mana yang paling enak? Buat gue sama enaknya. Dari sekian cupcakes yang pernah gue coba, Minilovebites ini paling memuaskan deh. Gak bikin eneg, rasanya light walau toppingnya keliatan banyak tapi pas. Ukuran cupcakes nya pun seliatan gue lebih besar daripada cup cakes yang pernah gue coba. Err harganya juga lebih mahal sih, satu cupcakesnya di bandrol harga 23ribu (jatuhnya bakal lebih murah kalo beli selusin). Tapi buat gue itu worth it sama rasanya kok :).

Jadi jauh jauh muter muter ke Gunawarman hari ini, hati senang perut kenyang πŸ˜†

Selamat kuliner πŸ˜‰

IMO: RED 2

Weekend minggu kemarin, untuk merayakan kesembuhan gue & THR yang udah turun, gue & Mbul nonton RED 2. Ya mo nonton Wolverine masih rame antriannya jadi RED 2 dulu aja deh :).

Kalo biasa nonton di Blitz, untuk nonton RED 2 ini balik lagi nonton di XXI. Entah kenapa emang ada film film tertentu yang ada di XXI gak di puter di Blitz, begitu juga sebaliknya.

red_2__ext_fdc51ecd78ad4288182a9cba7d55d00aRED 2 ini sekuel dari RED. Kalo udah nonton RED, nonton juga deh RED 2.
Film yang bercerita tentang Frank Mosses seorang mantan agen CIA yang masuk list RED (Retired Extremely Dangerous). Gue gak spoiler deh ceritanya apa, yang jelas film ini bagus, menghibur & lucu abis. Sepanjang film gue gak habis habisnya ketawa histeris ngeliat aksi Frank Mosses & kawan kawannya :lol:.

Soal cerita sih biasa lah, standar aja. Keunggulan film ini ada di kelucuannya akting para aktor aktrisnya. Jempolan deh. Belom lagi aksi aksinya, biarpun pemerannya rata rata udah gak muda lagi tapi action nya gak kalah sama pemain muda-muda kok.
Oya sepanjang film rame sama tembak tembakan tapi gak ada darah & gak sadis plus gak ada adegan yang sexy atau vulgar. Oke lah buat di tonton rame rame bareng keluarga.

Gue akuin ini Bruce Willis makin tua makin ciamik aja aksinya. Umur nampaknya gak jadi masalah buat dia, buktinya baik di film RED maupun di film Die Hard teteup aja dia ni susah matinya salah urat aja engga, palingan cuma lecet lecet doang, hebat gak tuh? πŸ˜†

Jadi film ini oke buat di tonton, bahkan abis nonton trus beli DVD nya pun oke banget :). Kalo lagi stress butuh ketawa, boleh banget nonton ini. Dibanding Die Hard atau Expendable atau bahkan RED yang pertama, RED 2 ini, jelas lebih nendang menghiburnya ;).

Adegan favorit gue yang ini nih:
Helen Mirren nya superb cool. See, gak butuh bintang muda nan sexy & bahenol buat jadi keren, liat Helen Mirren biar udah gak muda lagi bisa tetep super keren aksinya!

Red-2-Can-you-shoot

Makan Enak & Postcard dari Nonie @nyonyasepatu

Sejak sakit kemarin gue emang jadi jarang nengokin blog, abisan udah eneg duluan liat kerjaan ceu, numpuk pisan. Rada lega dikit, eh udah masuk awal bulan lagi terus kejar setoran lagi ngeberesin kerjaan di akhir bulan sebelum nanti libur Lebaran.

Maknyaaak, sesak rasanya ni napas liat kerjaan πŸ˜† πŸ˜† :lol:.
Tiap hari pasti pulang malem, sampe sampe tumbenan si Mbul protes. Dia bete juga kali liat istrinya tiap hari sampe rumah jam 8 malem πŸ˜› *maap ya Mbul ;)*.

Sekarang sih badan udah sehatan, dan syukurlah biarpun habis itu langsung di forsir kerja sampe lembur gak terus drop lagi πŸ™‚ *amit amit jangan sampe deh*

***

Makan-makan di Resto MayStar (sekalian review)

Kemarin sebelum sakit, 2 minggu lalu, kita sempet makan enak di resto MayStar buat ngerayain ultahnya Mbul. Kita jarang-jarang makan disini soalnya…mahal :D. Makanannya sih gak ada yang gak enak, buat gue sih enak semua at least semua makanan yang pernah gue pesen ya. Cabangnya resto ini di Jakrta lumayan banyak, gue & Mbul biasanya makan yang di Central Park.

Apa sih istimewanya resto ini ketimbang Din Tai Fung atau Duck King yang sama sama jual chinese food mahal? Hmmm May Star gak halal, alias makanannya rata rata mengandung babi.
Kayak kemarin kita pesen, pork belly roast, samchan asam manis, cah buncis daing babi cincang, sama udang telur asin. Awalnya pesen kuping babi juga, tapi ternyata lagi kosong. Pork belly nya enak, lemaknya gak terlalu banyak & dagingnya lembut banget. Samchan asam manisnya juga enak, cuma kalo menurut si Mbul sih kemanisan. Buncis cah daging babi nya enak dan udang telur asinya uenak banget :lol:. Makan segitu habis 500 ribu aja. Biar enak, kalo makan sering sering disini sih emang beneran bikin kantong jebol deeh :cry:.
Yang bikin gue happy, pelayanan May Star pas kemarin gue makan disana udah banyak banget kemajuan. Dulu pas awal awal buka di Central Park ampuuun deh pelayanannya, lelet banget. Pernah pas gue makan sama bokap nyokap, ada satu makanan yang akhirnya kita take away saking lamanya gak keluar-keluar tapi juga gak bisa di cancel.
Salut deh gue sama manajemennya yang mungkin terus berbenah jadi lebih baik lagi. Kalo enggak, ya malu sama harganya lah πŸ˜† πŸ˜† :lol:.

Udang telur asin
Udang telur asin
Trio pork. Pork belly roast, samchan asam manis & buncis cah babi cincang
Trio pork. Pork belly roast, samchan asam manis & buncis cah babi cincang

Selesai makan, kita sempet ngopi ngopi dulu nunggu ujan. Gile deh hari itu hujan seharian, gak berhenti sampe jauh malam. Hujannya nangung & awet. Lebat engga, tapi di bilang gerimis juga lumayan bikin kita basah kuyup.
Gue dan Mbul nyobain tempat ngopi baru yang nyaman banget buat nongkrong-nongkrong, Liberica Coffee. Liberica Coffee ini gue taunya ada di Pacific Place Mall, tapi belakangan mereka juga buka di Central Park Mall, di Tribecca Park, lantai dasar paling ujung. Tempat cozy, pelayan nya ramah ramah, wifi nya kenceng, dan kopi enak. Recommended banget buat nongkrong πŸ™‚

Selain makan & ngopi di tempat enak, gue juga dapet kado dari Mbul (yang ultah siapa, yang dapet kado siapa :P). Akhirnya setelah biasanya pake tas Kipling KW sekian, si Mbul kayaknya jatuh iba & beliin gue tas Kipling aseli :lol:. Huahahahaha Padahal sih gue mah gak minta, gak ngarep juga. Secara gue tau itu tas, antara harga sama modelnya suka gak sepadan. Ntah si Mbul kesambet apa sampe niat bener beliin gue yang aseli :D. Makasih ya Mbul *cipok mesra :D*
20130709_220139

***

Kejutan menyenangkan 2 minggu lalu, akhirnya kiriman kartu pos dari Noni sampe jugaaaak. Senengnyaaa :). Makasih ya Non. Aku suka kartuposnya, bikin aku jadi nostalgia sama asinan Bogor Gedongdalem. Seriusan! :).
PhotoGrid_1373948477831Noni kirimin kartu pos bergambar buah menteng. Unik banget (anyway dapet dimana siiih kartu pos lucuk gitu, Non?). Mungkin sekarang orang banyak yang gak tau apa sih itu buah menteng. Gue juga susah sih jelasin buah menteng itu apa & kayak apa, yang gue tau buah menteng itu sering ada di asinan Bogor Gedongdalem yang terkenal itu kalo pas lagi musim. Buahnya enak buat diemut emut kayak makan manggis gitu loh, rasanya asem asem manis :).
Kartu posnya Noni ini sampenya lumayan lama juga loh hampir 3 mingguan, kata Noni dari sekian banyak kartu pos yang dia kirim, baru nyampe beberapa doang. Duuuh pos Indonesia :(.

Haha baca ceritanya Noni di postcard kirimannya bikin gue senyum senyum sendiri. Neng Noni ini jadi romantis terpaksa, nulis postcard nya di bawah candle light karena Medan lagi byar pet listriknya. Sekali lagi makasih ya Non :*

Pas blogwalking & liat banyak yang kirim kirim kartu pos jadi pengen ikutan kirim kartu posΒ latahΒ  :), tapi masalahnya sampe sekarang masih belum ketemu kartu pos yang bagus. Nanti ya kalo sampe ketemu kartu pos yang bagus, gue juga mau ah kirim kirim kartu pos. Rasanya udah lama kebiasaan on-line sampe seneng sendiri tetiba terima kartu pos ;).

***

Puasa kali ini rasanya cepet banget buat gue. Kemaren kemaren berasa baru mulai puasanya, ikutan buka puasa bareng anak anak kantor pake kolak, pake tempe mendoan. Ikutan acara bukber dimana mana eh sekarang taunya udah tinggal 3 hari lagi mau Lebaran :).
Biarpun gue gak puasa, tapi menyenangkan rasanya ikut rame rame di bulan puasa. Dikantor gue khususnya pas buka puasa itu seru. Ngobrol ngobrol, ketawa ketawa, sharing makanan buka puasa.
Gue sendiri, seperti tahun tahun kemarin, mengisi bulan puasa ini dengan jualan camilan buat lebaran. Yang beda kalo tahun kemarin cuma jualan kacang aja, tahun ini ditambah jualan puding & kue kering, semuanya hasil buatan si mama :). Hasilnya lumayan lah, lumayan buat nambahin uang belanja lebih buat si mama di rumah. Dulu pas si mama masih buka toko sih emang cuma jualan kacang, jenisnya pun cuma kacang medan sama kacang telur, tapi berhubung si mami udah pensiun dari toko tahun ini jualannya di tambah sama kacang thailand, puding, kue kering pandan & sagu :). Laris manis deh

Baiklaaah, tanggal 5 & 6 ini masih kerja kakaaak, biar cuti tetep awet :lol:. Semangaaat πŸ˜‰