Happy Anniversary, Mbul :*

Today is The Day, yay!

Di hari anniversary ini, gue jadi kepengen bikin postingan tentang gue & si Mbul.

Kisah gue dan si Mbul berawal dari hubungan atasan bawahan. Waktu itu gue baru lulus kuliah, desperate cari kerjaan dan kebeneran dapet panggilan dari bank untuk jadi sales marketing. Walau gajinya kecil dengan mengharap bisa dapet komisi yang lumayan akhirnya gue kerja juga jadi sales. Nah si Mbul itu supervisor gue.

Gue pertamanya of course gak ngelirik si Mbul lah. Dia bukan type gue dan dia juga masih punya pasangan. Lainnya lagi, gue sebenernya punya pantangan untuk gak kencan sama kolega kerja gue, apalagi sama atasan gue. Menurut gue, itu lebih banyak ribetnya daripada enjoy nya.
Dan pantangan gue ini seolah mendapat pembenaran setelah gue naksir temen nya si Mbul, senior gue di kantor, dan ditolak mentah mentah😀.

Terus gimana dong akhirnya gue bisa jadi sama si Mbul? Ya karena gue naksir sama temennya itu, dan si Mbul yang dengan baik hati mau nyomblangin gue sama temennya itu. Ujung ujungnya kita malah jadi nyadar kalo kita berdua tuh ternyata cocok. How weird is that?😆. tentunya kita baru jalan bareng setelah dia putus sama pacarnya gara gara ditinggal study di luar negeri😀.

Kita pacaran selama 2,5 tahun sebelum akhirnya menikah di tahun 2011 kemarin. Selama pacaran sih smooth-smooth aja, orang tua dua belah pihak sama sama langsung oke. Ribut ribut dikit sih pasti ada, cuma jarang sampe gimana. Kita pacaran gak ada pake acara nembak nembakan gitu kok, berjalan aja apa adanya.
Dari sekian kali gue pacaran, baru kali ini sih gue ngerasa cocok, kita saling melengkapi. Si Mbul tuh type cowok yang kesabarannya segede dunia ketika ngadepin gue yang lagi sensitif. Dia lebih dewasa ngadepin gue kalo lagi crangky. Gak pernah tuh dia ngambil hati setiap omongan nyelekit gue pas hormon lagi menggila akibat PMS😀. Dan kita berdua sama sama anak perantauan, sama sama hidup nge kos. Itu bikin kita ngerasa kurang lebih senasib🙂.

Ketika akhirnya kita memutuskan untuk menikah, gak ada juga lamaran kayak di novel/film romantis. Hahaha kalo dipikir pikir sekarang sedih juga sih, ngarepnya kan yang romantis romantis ya😛. Tapi gak nyesel kok, soalnya semuanya ternyata lebih mudah buat kita berdua.

Sejujurnya gue gak penah ngebayangin akhirnya dari sekian kali pacaran, akhirnya malah menikah sama si Mbul. Yah kadang gue ngebayanginnya gue bakal jadi sama temen lama gue, yang sebenernya agak aneh juga secara gak ada temen lama gue yang gue taksir😆.
Mungkin karena ngeliat nyokap gue yang udah melanglang buana keluar dari Karawang ujung ujung nya married sama bokap gue yang temen SD nyadi Karawang😛.

Dasar ya emang kita bedua nih udah cocok, kita gak 100% sama kayak anak kembar tapi kita bedua bisa saling melengkapi dengan baik. Lagu nya Jason Mraz yang Lucky itu mungkin pas banget buat ngegambarin ketika akhirnya kita married.

I’m lucky I’m in love with my best friend. Lucky to have been where I have been…

Gak kerasa banyak perbedaan pas kita married, kayak kita emang udah biasa aja hidup bersama. Of course biar sama sama anak kos kita gak pernah se-kos bareng. Dia nge-kos di daerah Binus sama adeknya, sedangkan gue nge-kos di daerah Untar di kos-kosan khusus cewe. Kita bahkan gak pernah liburan bareng berdua aja sebelum kita married. Tapi itu gak membuat kita berdua ngerasa perbedaan setelah kita married. Gue gak tau deh apa ini yang namanya udah jodoh?🙂.

Jadi setelah 2 tahun nikah, gimana rasanya? Hmm hidup sama si Mbul tuh nyaman. Ribut sih ada, ribut gede juga pernah tapi ya si Mbul orangnya gak bisa marahan lama lama. Dia gak pernah ragu buat baikan duluan, minta maaf duluan, walaupun udah jelas jelas gue yang salah.
Dia juga gak pernah riwil atau hitungan dalam ngelakuin kerjaan rumah tangga. Kalo gue lagi capek, dia gak segan buat turun tangan ngerjain kerjaan rumah tangga kayak nyuci piring, nyuci baju, nyapu, ngepel, dll. Kecuali masak. Dia juga mandiri, gak melulu harus istri yang ngelayanin semua mua nya😀.
Ada gak sih kerjaan rumah tangga yang si Mbul lebih pinter & lebih perfect ngerjainnya ketimbang gue sebagai istrinya? jawabannya ADA BANGET😆. Si Mbul nyuci bajunya lebih telaten dari gue, nyetrikanya juga lebih rapi. Jangan tanya soal nyapu ngepelnya, widiiih lebih kinclong dia ketimbang kalo gue yang ngerjain😳

Udah ah muji mujinya, kalo dia sampe baca postingan ini bisa terbang deh hidungnya😆:mrgreen:.
Jangan salah, si Mbul bukannya perfect, dia juga punya kelemahan kok, cuma gue lebih memilih ngeliat yang positif positif aja kali ya (alias kaga gue posting di blog, ga baik ngumbar aib suwamik :lol:). Anyway he’s maybe not perfect but he’s limited edition:mrgreen:

Ini baru dua tahun. Masih seumur jagung kalo kata orang tua sih. Semoga masih ada tahun tahun selanjutnya kita bersama dalam suka dan duka, bersenang senang menikmati hidup sebagai partner in crime.

Happy 2nd anniversary, Mbul. I love you :*

2 years ago
2 years ago

IMG00126-20110709-1613 my beloved hubby 9711

Tampang capek seudah pesta
Tampang capek seudah pesta

19 thoughts on “Happy Anniversary, Mbul :*

    • Hihihi makasih mbak Cha. hehehe keliatan kinyis kinyis soalnya kita berdua dandan, biasanya mah kumel😆 & itu udah 2 tahun yang lalu, sekarang pengantinya udah pada melar huahahaha😆😆

    • Makasiih Dev🙂. Amiin mudah mudahan bisa langgeng sampe aki nini ya😉.
      hahaha kayaknya dia sudah terjebak sama aku deh, udah gak bisa kemana mana lagi😆

  1. ih May canteeeek. Kok aku mbayangin kau nyebut Mbul kebayangnya dia ndut ya?
    Happy anniversary ya, God bless your journey together allllll the waaaaaay. Semoga pernikahanmu semakin manis sampai tua nanti, dan jatuh cinta setiap hari ke orang yang sama/ By the way, sama deh lagu kita Lucky I’m in love with my best friend *aku sih kelamaan di prenzone hahaha*

    • Hihihi itu 2 tahun yg lalu mbaaak. Make up nya tebel itu.
      Bukan, kupanggil dia Mbul soalnya rambutnya kalo panjang dikit berjambul karena keriting jadinya Mbul dari jambul deh😆😆😆.
      Amin amin amin mbak. Aih perjalanan ku masih panjang nih. Masih mesti lebih mendewasakan hubungan😛.
      Yaaah gpp deh berarti mbak ini termasuk prenzone yg berakhir happy ending yah😉

        • aku maunya sih make up natural aja mbak, abisnya udahannya itu loooh duh malam pertama malah ribet hapus make up sama ngelepasin sanggul😀. tapi katanya jadi penganten emang harus manglingi ya😀, gpp deh sekali sekali

  2. Yeayyyy! Baru eh, UDAH 2 tahun!😆
    Congratulation ya, guys! Foto nikahannya cakeeeppp, sekali!
    Btw, paling enak emang menyalahkan hormon PMS kalo kita bertingkah ‘nggilani’ ya, May. Itu alasan ter-klasik, tp juga ter-ampuh!😀
    Selamat sekali lg, semoga Tuhan berkati kalian ber-2 selamanya. Aamiin…🙂

    • Amiiin mahasih mbaaak *hugs*.
      Iya ya? aduuuh makasih, itu perjuangan banget, udahannya susah bener ngapus make up nya, apalagi ngelepasi jepitan rambutnya😀. Makanya sampe sekarang gak ngerti yang doyan make up tebel tebel ala Krisdayanti, ribet euy😆.
      Hmm kalo aku PMS nya pra, pas, sama post menstrual alias ya kalo lagi emang pengen ngambek ya ngambek😆 (abis itu nyalahin hormon :P)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s