Miiko, Meet & Greet With Ono Eriko

all-miiko
Image from: http://agathaelisabets.blogspot.com/2012/06/cover-komik-hai-miiko.html

Ada yang familier sama komik Miiko ga?

Komik yang bercerita tentang kehidupan sehari hari seorang anak kecil (umuran kelas 5 atau 6 SD gitu) bernama Miiko. Miiko ini diceritain hidup dengan seorang ayah yang pegawai kantoran, ibu yang bekerja sebagai editor komik, dan seorang adik (Mamoru) di Tokyo. Miiko yang ceroboh, tapi manis & baik hati bersahabat dekat dengan Yuko, Mari Chan, Tapei, dan Kenta. Ada ada aja cerita tentang mereka sehari harinya, seru & lucu deh.

Gue yang pada dasarnya emang suka baca, kayak langsung jatuh cinta deh liat komik ini. Walau ceritanya tentang anak anak tapi gak kekanak kanakan, mendidik malah. Kepolosan Miiko & kawan kawannya lucu & ngegemesin. Dari mulai cerita haid pertama sampai cerita tantang cinta monyet anak anak diceritain oleh komikusnya dengan penggambaran yang lucu, gak menggurui, dan yang gak penting engga lebay😀.

Nah komikus yang punya pikiran bisa nyiptain tokoh Miiko ini namanya ibu Ono Eriko. Gue sih sebagai orang yang gak jago gambar sampai sekarang masih kagum, gimana bisa ya orang bikin komik, ngegambar sampe berlembar lembar (beda kan sama bikin novel yang cuma ngetik, sama sama butuh imajinasi tapi kalo komik kan mesti bisa ngegambar) terus masih bisa merangkai cerita mengenai kepolosan anak anak. Padahal ibu Ono Eriko ini orangnya juga udah gak muda lagi loh.

Komik “Hai, Miiko!” ini masih berlanjut sampe sekarang dan gue masih setia membacanya tiap edisi barunya terbit.

Naaah kemarin di Gramedia ngadain meet and greet sama ibu Ono Eriko si pencipta komik Miiko, salah satu venuenya di Gramedia Central Park. Gue tentunya langsung excited dan bela belain dooong langsung daftar buat ikutan acaranya. Karena sejauh ingatan gue, ini kali pertama ada komikus dari Jepang datang jauh jauh dari Jepang untuk ngadain acara meet & greet dengan penggemarnya di Indonesia. Gue ceritain seneng senengnya dulu ya, soalnya ada beberapa kejadian yang bikin gue gregetan menyangkut meet & greet ini.

Acara meet & greet di mulai tepat pukul 15.30 sore di area toko Gramedia Central Park. Lumayan banyak juga yang ikut acara meet & greet dengan Onno Eriko ini, tapiii…banyakan anak anak euy hehehehe😳.
Sebenernya gue malu juga ikut acara ini, ada sih satu dua yang keliatan seumuran gue (keliatan loh ya, secara kadang anak SMA aja mukanya ada yang lebih tua dari gue :lol:) cuma overall pesertanya ya anak anak masih SD, SMP, SMA lah yang emang masih umur umurnya baca komik. Gue?…. *kemudian hening*😆😆😆

Ternyata setelah melihat langsung orangnya, beda banget deh. Secara emang selama ini kita jarang ada yang tau tampang tampang komikus itu kayak apa. Atau kebanyakan para komikus itu menggambarkan dirinya kayak tokoh komik atau secara ilustrasi doang.

Kalo secara ilustrasi, biasanya Bu Ono Eriko menggambarkan dirinya kayak gini:

iydlop

Sedangkan aslinya:
20130623_171205

Beda banget kaaan? Aslinya ternyata ibu Ono Eriko ini cantik dan jauh dari kumel🙂. Hehehe kalo ngeliat ilustrasinya kan kayaknya ibu Ono ini keliatan capek, stress karena deadline, & kurang tidur😆. Gue seneng bisa ketemu beliau langsung, foto bareng (rame rame) pula. Akhirnya bisa ngeliat salah satu komikus, the real komikus yang ngegambar satu demi satu adegan di komik yang sering gue baca.

Acara meet & greet hari itu berjalan lancar sih, cuma…

Nah ini bagian nyebelinnya nih. Gue cerita aja dari awal ya.

Eh disclaimer dulu deh, uneg uneg gue ini udah diterima & ditanggapi dengan baik oleh M&C Comics selaku pihak penyelenggara meet & greet. Dan gue pun menganggap ya udahlah. Toh udah lewat juga kejadiannya & gue anggap kejadian nyebelin ini terjadi cuma karena kurang pengalaman aja, maklum lah ini baru pertama kali ada event meet & greet dengan komikus🙂.

Gue ikut acara meet & greet dengan penulis buku bukan sekali ini aja. Mungkin yang membedakan cuma, biasanya kan meet & greet nya sama penulis novel, baru kali ini dengan komikus. Tapi inti dari meet & greet dengan idola kita itu kan biasanya demi dapet tanda tangan atau foto bareng. Nah secara ini kan meet & greet dengan komikus, tentunya gue mengharapkan at least dapet tanda tangan di buku komik Miiko gue dong. Kalo foto sih gue tau pastinya susah deh jadi gak muluk muluk buat foto bareng bu Ono Eriko.

Di flyer meet & greetnya cuma disebutkan kalau tempat terbatas hanya untuk 60 peserta, dan 30 orang peserta yang pertama kali daftar akan mendapatkan photo session dengan Ono Eriko.
395269_10151993550297738_653704325_nSelain itu dengan uang pendaftaran Rp 240.000 para peserta juga mendapatkan paket komik box “Hai, Miiko!”, jam tangan, goody bag eksklusif, dan original Shikishi (semacam kayak gambar berwarna kayak poster).  Sampai sini semuanya oke. Paling yang bikin gue heran, baru kali ini gue ikut meet & greet bayar karena biasanya ikut meet & greet dengan penulis itu kita cukup beli buku penulis yang bersangkutan aja. Tapi gue pikir karena ini bukan penulis melainkan komikus jadi mesti gitu kali, masuk akal lah. Gue udah seneng aja ntar bisa minta tanda tangan ibu Ono Eriko di paket komik box/di shikishi.

Pas gue daftar acara meet & greet ini di customer service Gramedia, gue udah dapet no diatas 60. Gue nanya dong ke mbak CS nya kok masih bisa daftar padahal peserta udah diatas 60 orang, emang berapa batas pesertanya? Dan menurut si mbak CS, limit pesertanya 90 orang kok, dengan tetap 30 orang pertama dapet photos session.

Ketika hari H nya ternyata untuk dapetin tanda tangan  ibu Ono Eriko ini terbatas hanya di 60 peserta pertama mendaftar bikin gue kaget & kecewa. Loh kok gini?😕.
Kenapa gitu untuk tanda tangan saja harus dibatasi? Anehnya, kalo pesertanya memang hanya 90 orang, kenapa hanya 60 pertama yang bisa dapet tanda tangan ibu Ono Eriko? Kalo hanya 30 orang pertama sih gue masih berusaha ngerti deh (walaupun pastinya gue  tetep gondok, buat apa ikut meet & greet & bayar pula tapi gak dapet tanda tangan?), tapi ini 60 loh yang bisa dapet tanda tangan. Pesertanya kan cuma 90 (dan bener cuma 90, udah gue hitung), tanggung bener yang 30 orang tersisa cuma gigit jari doang gak dapet tanda tangan.
Untuk dapetin tanda tangan itupun gak boleh diatas buku, cuma boleh diatas shikishi eksklusif dari pihak penyelenggara (bukan  shikishi yang ada di dalam goody bag). Pesertanya maju satu persatu kedepan kayak jaman SD dulu ngambil hasil ulangan di meja guru. Boro boro tuh bisa nyolong nyolong foto bareng berdua sama ibu Ono Eriko nya. Kaga boleh, cuma tanda tangan doang (itupun cuma diatas shikishi eksklusif yang disediain penyelenggara, bukan di buku) sama kasih gift buat bu Ono Eriko kalo ada.

Ketika selesai 60 peserta maju satu persatu untuk dapet tanda tangan, gue lihat sisa shikishi eksklusif itu masih lumayan banyak (lebih dari 30 lah pastinya), nah gue heran kenapa gitu gak minta ibu Ono Eriko untuk nandatangani kemudian dibagikan ke 30 peserta terakhir? Gak perlu maju satu satu juga gak apa apa deh. Ini sih engga loh. Lah piyee ini, kita bayar sama loh!😦.

Gue udah beteee banget disitu. Gue ngerasa gak worth it banget bayar Rp 240.000 cuma buat liat Ono Eriko doang & foto bareng (rame-rame). Si Mbul sempet nanya, kenapa gak habis foto aja nyolong nyolong minta tanda tangan? Gak bisa, huhuhu😥, gue bawa buku kedepan aja udah kena tegur duluan sama panitianya. Intinya gak boleh nyolong nyolong minta tanda tangan, foto pake kamera HP berdua, bahkan yang mau kasih gift aja gak boleh langsung. Paling salaman doang itupun teteup di tegur. Gue sih cuek aja langusng nyodorin tangan buat salaman sama bu Ono Eriko, masa iya salaman aja gak boleh?😦 Gondok gue.

Gini ya uang Rp 240.000 memang bukan jumlah yang gede, tapi gue gak akan mau buang buang uang segitu for nothing. Emang dengan bayar segitu gue dapet paket komik box, jam tangan, dan goody bag eksklusif. Tapi asal tau aja, komik box nya juga sekarang di jual kok di Gramedia dengan harga 140.000 rupiah dengan sisipan shikishi (yang katanya) eksklusif tapi sama kok seperti yang didalam goody bag, terus jam tangannya hmmm itu juga bakal di jual di Gramedia dengan taksiran harga paling mahal Rp 50.000, terus goody bag nya yaelaaah gitu doang mah biasa kok. Intinya isi  goody bag itu sama foto (rame rame) yang dicetak gak sampe semahal 240.000 rupiah. Gue pun yakin banyak diantara peserta (termasuk gue) yang udah punya komik yang kayak di dalam paket komik box itu alias dobel. Jadi gue bayar segitu tuh emang demi ketemu sama ibu Ono Eriko & yang terpenting bisa dapet tanda tangannya bukan cuma sekedar foto apalagi cuma demi goody bag yang isinya gak seberapa.

Duuh kalo udah kejadian gitu, gue mau sebel juga gimana. Jadi pelajaran aja kali ya, next time gue bakal tanya detail deh gak cuma percaya flyer doang.

Etapi aneeeh kan kalo meet & greet sama penulis gak bisa dapet tandatangan? #teteup… Huhuhu😥

16 thoughts on “Miiko, Meet & Greet With Ono Eriko

    • Kalo dugaan aku sih kayaknya batas dari komikusnya, dia cuma mau max 60 orang seperti yg tertera di flyer tapi ga tau deh penyelenggaranya bisa tetep terima sampe 90 orang gitu. Aku sih sebenernya ndak keberatan kalo pas daftar gak bisa karna udah over lebih dari 60 orang. Justru yg aku gak puas kenapa tetep boleh daftar tapi gini kejadiannya. Hehehe daftar gak daftar tetep bisa ngeliat kok sebenernya, secara venue nya terbuka non😀 *makanya jd ngerasa rugi sendiri :P*

    • Iya, gemesin sih. Tapi aku liat di FB nya kayaknya cuma aku doang yg protes. Mungkin karena peserta yg lain banyakan anak anak, mungkin juga mereka ga tau kalo meet & greet itu gimana. Soalnya baru kali ini aku ikut meet & greet (bayar pula) cuma dapet foto bareng rame rame. Boro2 foto berdua & tanda tangan, ngedeketin aja ga bisa😆. Pengalaman deh

  1. miskom komikusnya sama penyelanggaranya kali ya, May. Tapi emang berasa rugi bgt bayar segitu. Eh tapi kau dapat poto rame rame lah ya, dibanding yg gak bayar cuma liat dari jauh. Ih aku baru tau ada komik Jepang yang ini, aku mau liat ah lumayan kan nanti kalo Ephraim mau baca komik. Aku suka semua karya Waki Yamato, May. (Little New York, Miss Modern, Yokohama, Linden) Suka juga gak? Ih kalo itu masih hidup an dibikin meet and greet begini aku mau berjibaku deh.

    • Iya kayaknya si komikusnya set peserta cuma 60 tapi si penyelenggara maksain 90. Huhuhu aku pulang sambil misuh misuh, abisan kapan lagi bisa meet & greet.
      Eh bagus deh mbak, Gaoqi suka komik ga? Ini ceritanya girly gitu sih. Bagus buat dibaca anak2 cewe🙂.
      Jiaaah aku pun suka Waki Yamato mbaaaak. Aku sampe beli lagi tuh Miss Modern yang di cetak ulang sama Gramedia. Sayang dulu koleksi aku gak lengkap karena uang jajan terbatas jadi banyakan nyewa. Yokohama, Little New York, Linden aduh jadi kangen. Waki Yamato tuh gambarnya cakep2 deh. Komik sekarang ga ada yg sebagus itu gambarnya🙂

      • Ya ampun may ngomongin ini bikin pengen nulis jurnal lagi huhuhuhu mana tak sempat, padahal kmrn masih kepikiran bikin soal kost-an.
        Btw aku sampe mau bikin nama anakku Ryusuke Kai. Ring a bell? hihihi

        • Huahahaha etapi aku pun suka sama dia mbak, sepet loh pengen punya suami kayak gitu😆, dulu kalo baca Waki Yamato tuh gak cukup sekali deh, makanya kalo pinjem di rental suka kena denda terus, berasa gak rela pas balikinnya😀

  2. Jadi inget, jaman abg dulu suka baca komik2 jepun jg. Skrg msh abg, sih… tp kan abg tua… haha..
    Aku blm pernah ikut acara meet and greet, sih. Tp kalo ngalamin kejadian kyk yg kamu alami kmrn itu, udh pasti gondok bgt, deh…

    • Hahahaha jadi malu. Itu aja ikutan meet & greet udah di ketawain suami. Abis dia liat pesertanya anak2 abg semua😆.
      Sebelnya sih karena mesti bayar aja, next time mesti lebih cerewet kali ya tanya2. Daripada keluar duit percuma lagi😀

  3. Haloo…
    Aku juga suka Miiko! Kadang2 cerita sedih nya sampe bikin terharu deh *lebay mode*
    Bu Ono Eriko ternyata cantiik, beda banget sama gambaran di komik hahaaaa.. Sayang ya meet and greet nya gitu. Kayanya penyelenggara maksain jadi 90 ya, padahal dari penulisnya minta 60. Trus kaku banget gitu lagi, mungkin krn yg dtg komikus dari Jepang langsung ya..

    • Hai, halo juga🙂. Iya aku juga suka Miiko, hahaha padahal mah sekarang itu udah masuk komik anak2 ya. Yg ikut meet & greet pun 99% anak anak🙂.
      E
      Ibu Ono Eriko katanya kalo pas lagi bikin komik sih boro2 dandan, mandi aja ga sempet. Sampe suaminya ikut turun tangan bantuin ngurusin rumah tangga🙂.
      Iya huhuhu bete deh padahal kalo di komik, bu Ono kan suka cerita dikit2 kalo dia tanda tangan sampe 200an shikisi. Kayaknya pas Indo sini mau jabat tangan aja susah. Aku ga tau kejadian meet & greet ditempat lain begitu juga apa engga, karena selain di central park beliau meet & greet juga di 4 toko buku gramedia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s