Tepar, antara miris & pengen ketawa

Setelah sekian lama sehat sehat aja karena rutin mengkonsumsi jus buah secara rutin (bahkan engga kena flu atau radang tenggorokan), hari Minggu kemarin gue tepar sakit juga. Bukan sakit yang pelan-pelan, tapi langsung jeblok.

Awalnya, hari Jumat gue janjian sama neng Nina ke GI buat nemenin di beli kado Oline. Kita makan di Sushi Tei terus di lanjutin nge bir (gue doang sih yang nge bir) di Stark Beer Hause di PI sambil nonton live music. Gue emang udah lama gak nge bir, tadinya mau nge bir gelas kecil aja, ternyata mereka cuma sediain minimal setengah liter. Berhubung gue lagi kepengen, yo wis libas. Habis tuh segelas isi setengah liter dark bir, sambil ngobrol & nikmatin live music gak berasa. Pulang agak kleyengan tapi gak mabuk kok wong cuma bir doang. Disitu badan masih berasa enak enak aja, cuma anehnya pas mandi gue kedinginan banget sampe jongkok jongkok mandinya.
Besok harinya masih sehat sehat aja. Gue masih masak buat makan seminggu, masih ke pasar, masih becanda becanda sama si Mbul. Palingan entah kenapa gue males pas di ajak si Mbul nongkrong di luar. Tapi gue pikir sih masih wajar lah, gue kan masak seharian, capek pastinya.

Naaah baru berasa gak enak badan tuh hari Minggu malem. Badan gue udah meriang. Gak enak banget rasanya. Perut juga begah. Gue sampe minta di kerokin sama si Mbul. Abis dikerokin & merah semua, gue minum tolak angin terus tidur cepet. Si Mbul udah bilang, kalo emang gak enak ya besok gak usah ngantor aja. Gue bilang gue masih mau ngantor karena gue inget gue masih harus bikin report mingguan plus gue juga kepengen nonton film balet Swan Lake di Blitz Pacific Place. Biasanya kalo udah dikerokin gitu sih besoknya juga mendingan.

Besok paginya emang agak mendingan dikit, tapi badan gue tetep aja gak enak plus ditambah ternyata gue mens. Si Mbul kembali bilangΒ  mending gue gak masuk aja & gue masih tetep ngotot mau masuk dengan janji gue bakal ngambil cuti mens di hari Selasanya setelah report mingguan gue beres.

Ternyata keputusan gue untuk masuk hari itu salah besar, sodara sodara. Sampe kantor gue udah kleyengan. Gue kerjain report mingguan gue secepet & sekonsen gue bisa. Thanks God itu bisa gue selesain juga. Si Mbul udah ribut aja nyuru gue pulang. Sebenernya tanpa si Mbul suruh pun gue udah gak kuat lagi sih. Gue minta ijin pulang lah sama bos gue & gue pulang secepet gue bisa naik taxi. Dalam hati pas perjalanan pulang gue udah mengigil hebat. Si bapak supir nya sampe nawarin untuk nganterin gue ke RS tapi gue tolak, perut gue udah berontak banget antara pengen muntah & BAB. Gue pikir gue mau pulang dulu deh. Gue gak bakal sanggup ke RS sendiri & ngurus adminnya kalo gak sama si Mbul. Si Mbul siang itu gak bisa skip dari kantor karena dia lagi hectic banget.Β 

Begitu sampe rumah, habis bayar taxi, langsung lari ke lift (untung lift lagi siaga di lantai bawah semua jadi gak perlu nunggu lagi), masuk apartement, muntah & BAB. Keluar itu semua isi perut gue, dan badan gue mengigil. Udah tuh sejak saat itu gue gak jauh jauh dari toilet. Kalo gak muntah ya BAB. Minum aja bikin perut gue berontak. Gue gak bisa makan apa apa lagi dari pagi. Duuuh pengen nangis rasanya. Udah pengen ke dokter tapi mesti nunggu si Mbul dulu, badan gue udah gak kuat kalo mesti jalan sendiri.

Akhirnya si Mbul bisa pulang juga, kita langsung ke dokter. si Mbul milih bawa gue ke RS R*yal T*ruma dengan pertimbangan itu deket banget dari apartement ketimbang mesti ke Siloam Kebon Jeruk. Gue sih udah gak perduli deh yang penting ketemu dokter, gue pengen tau ini gue sakit apa coba bisa tetiba drop :(.

Sampe RSnya yasalam aja, antri dokternya ceu. gue dapet nomer 14 sedangkan pasiennya baru sampe no 7 *pengsan*. Cuma gue udah beneran gak kuat kalo mo pindah RS lagi, disitu internisnya cuma seorang yang praktek. Ya udah lah akhirnya dengan bergelung kayak kucing mau beranak gue nungguin tu dokter. Lamanya jangan di tanya tapi wajarlah namanya juga dapet urutan paling buncit, terus kayaknya dokternya juga lumayan laris. Pas ketemu dokternya, dokter R, lumayan juga. Lumayan baik & lumayan komunikatif. Kalo kata beliau ada kemungkina kena pra typus, tapi diliat dari lamanya demam itu masih tentative karena demamnya baru satu hari. Akhirnya gue diresepin antibiotik, obat sakit perut, parasetamol, & obat mual. Dipesan untuk makan bubur dulu, bed rest 3 hari, & 2 hari kemudian periksa darah. Oke laaah.

Begitu pulang & kedepannya gue mematuhi anjuran dokter dengan bed rest, makan makanan lunak, dan istirahat. Besoknya sih badan gue udah enakan. Gak demam lagi, tapi makan masih mual & BAB masih mencret. Tapi membaiklah & obatnya lumayan manjur.

Naaah, masalah & dagelan sama RS R*oyal T*aruma itu dimulai ketika gue mesti periksa dari hari Kamis kemarin. Sebenernya gue udah gak mau periksa darah ya, secara gue udah ngerasa baikan banget. Tapi kata si Mbul mending tetep periksa darah aja takut takut beneran pra typus, mendingan sebentar terus tepar lagi kan ribet. Ya udah akhirnya gue nurut, lagian gak ada salahnya toh ngecek. Kalo kemaren pas lagi gue tepar si Mbul yang gurus admin, kali ini buat periksa darah gue ngurus sendiri dong. ASLI gue gegetun banget (gemes) ngadepin staf RS nya. si Mbul teh sabaaar banget.
Pertama, di surat pengantar periksa darahnya di tulis periksa darah jam 20.25. Itu berarti jam 8.25 malam kan? Sampe tempat pendaftarnya, susternya malah bilang (dengan suara guman guman)

“ibu, kok periksa darahnya jam segini, dokternya cuma ada sampe jam 8 loh”.

gue sampe harus bilang

“hah?!”.

Hah disini maksudnya gue gak denger dia ngomong apa saking halusnya suaranya, ditambah dia ngomongnya sambil nunduk jadi gue gak bisa liat gerak mulutnya di ngomong apa. Setelah dia ulangin omongannya, gantian gue hah lagi karena heran. Kok nanya ke gue periksa darah jam segini, lah ditulis sama dokternya emang jam segitu kok di surat pengantarnya, gue sampe ngeliat 2x buat mastiin supaya gak salah dan benerrr kok. Ish! Gimana sih. Gue bilang ya gue sih dateng sesuai jam di surat pengantar aja. Akhirnya dia bilang, oh ya udah ibu bisa langsung ke lab.
Problem ke 2, gue mau ke lab tapi dimana. Gue sampe nengok kanan kiri nyariin petunjuk lab nya dimana, gak keliatan. Gue balik lagi ke suster di tempat pendaftaran buat nanya, dan dia cuma bilang lab nya ke kanan, tanpa bangun, tanpa nunjukin pake tangan ke kanan yang mana, dan tanpa ngangkat muka dari entah dia nulis apa. Sampe sini gue udah ngelus dada aja. Akhirnya setelah gue liat bener bener ternyata ada petunjuknya cuma kecil banget, bukan sign yang besar gitu. Duuh sabaar sabar. Ampun deh rumah sakit mentereng gitu bikin sign LAB gede gede aja masak gak bisa sih :???:.

Untung proses ambil darah berjalan lancar. Susternya pinter ambil darahnya jadi prosesnya gak sakit dan gak lama.

Tapiiii gegetun nya gue belom beres. Kelar gue test darah, gue balik lagi ke konter pendaftaran. Maksud hati gue pengen daftar periksa ke dokter R besoknya. Kan si dokternya rame tuh, kalo gue daftar di awal gitu kan udah jelas dapet nomer berapa datengnya jam berapa (kemarin pas gue sakit gue kan langsung dateng gak daftar dulu). Ternyata oh ternyata, sampe disana (dengan suster yang tidak serupa tapi ternyata sama aja modelnya) dibilang gak ada nomer antrian buat dokternya. Siapa cepat dateng dia yang dapet nomor. Doooh!! Pengen tepok jidat rasanya. Yaelah hari gini gitu, capek deeeh…
Gue langsung berasa nostalgia, ini RS sama Universitas gue kan yang yayasannya sama, dulu jaman gue kuliah kalo mau daftar mata kuliah juga sama modelnya kayak gini. Gak ada tuh nomor antri, dateng pagi pagian dan antri manual demi bisa daftar mata kuliah. Pengen ketawa (miris) aja, kalo universitasnya aja dengan antri model gitu udah gak bonafid, ini RSnya sami mawon :lol:. Ini udah 2013 ya, masak gak ada perubahan sih? Yo wis lah, sing waras ngalah :).

Ternyata besoknya si dokter R gak praktek, gak ada dokter penggantinya. Jadi pas gue dateng gue minta dikasih dokter internis siapa aja deh yang penting hasil lab gue bisa di baca & gue bisa dinyatakan sehat jadi gue bisa berangkat kerja dengan tenang di hari Jumatnya.
Gue disuruh milih antara dokter A sama dokter B. Gue bilang terserah, dua duanya juga gue gak kenal jadi sama aja. Akhirnya sama susternya di pilihin dokter B. Oke lah. Gue disuruh tunggu di depan poli no 21.
Gue liat disitu gak ada pasien, tapi banyak (keliatannya kayak) sales obat obatan. Ya elo bisa bedain lah mana yang pasien beneran sakit sama sales. Gue pikir, di dalem ruangan praktek ada pasien. Gue tunggu, lumayan lama tuh 30 menit dan tetiba salah satu sales itu dipanggil masuk sama dokternya. Gue bengong dong. Lah iki piye toh, masa gue yang pasien gue yang disuruh nunggu sales obat presentasi dulu. Ggggrrr. Gemes lah gue, gue udah bolak balik ngelirik susternya. Oya gue tau yang disuruh masuk itu bukan pasien karena susternya tu dokter B gak masuk ke ruang praktek tapi cekikikan di depan sama temennya tu sales. #@*&%$.
Gue udah males banget. Gue minta si Mbul tanyain ke susternya apa masih lama, dan si susternya bilang, masih ada pasien dan gue disuruh tunggu bentar lagi. Jengkel lah gue, mana yang pasien. Gue suruh si Mbul tanya lagi ketika udah lewat 15 menit, gue sampe setengah ngomel & ngancem ke si Mbul mau dia yang tanya atau gue yang tanya. Kalo gue yang tanya udah pasti ribut tuh. Si Mbul buru buru nanya lagi. Gila disuru nunggu hampir 45 menit. Kali ini pas si Mbul nanya dibilang alesannya file gue masih disiapin. Hastagaaa X(( *sabar sabar*.
Gak berapa lama si susternya dokter B nyamperin gue dan nanya:

“Ibu Maya ya? Apa ibu ngerasa sakit banget?”

INI SIH EPIC BANGET DAAAH πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Gimana ya, antara gue pengen marah sama pengen ketawa sih dan udah pengen nanya sama susternya: MENURUT NGANAAAA?!?!?! πŸ™„

akhirnya gue jawab: (dengan sopan & tatapan setajam silet)

“Enggak sih sus, cuma mau tanya hasil lab sama kontrol balik aja. Apa dokternya masih lama?”

dan di jawab:

“Oh tunggu sebentar lagi ya bu, dokternya masih ada tamu”

CAKEEEP!!!

Sampe sini gue bilang sama si Mbul, that’s it! Gue gak bakal lagi ke RS itu. Asli ngeri gue. Huahahahaha.

Sekalinya sakit adaaaa aja :lol:.

Setelah gue masuk dokternya pun ngomongnya gak meyakinkan banget. kata dia gue emang gak pra typus tapi gue kena virus. Virusnya gak jelas apa, dia bilang virusnya juga masih ada tapi overall gue udah sehat. Apaaa cobak ah.

Kapok aku huhuhuhu. But thanks God gue gak kena typus. Amit amit kalo sampe kena typus kan ribet ya :). Anyway weekend ini gue mau periksa lagi ke dokter langganan gue yang genah (bener) ah πŸ˜‰

 

IMO : World War Z

Brad Pitt as Garry Lane
Brad Pitt as Garry Lane

Setelah hampir 3 minggu, nungguin lumayan sepi, weekend kemarin akhirnya gue & Mbul kebagian juga nonton film terbaru Brad Pitt: World War Z. Kalo di Blitz Central Park film ini lumayan rame yang nonton, bahkan White House Down aja kalah rame. Berkali kali gue & si Mbul antri, kalo gak sold out pasti tinggal kursi di deretan depan. Mungkin udah banyak dari kita yang kangen film seru dari Brad Pitt. Secara belakangan ini dia kebanyakan kedengeran gosipnya daripada film nya.

Berhubung udah lewat lama, jadi boleh dong ya spoiler dikit πŸ˜›

Film ini bercerita tentang Brad Pitt sebagai Garry Lane, seorang mantan pekerja PBB di daerah daerah rawan konflik. Garry pensiun diri dari PBB karena pengen dekat sama keluarganya. Suatu hari yang tenang, keluarga Garry berangkat beraktivitas kayak hari biasa tiba tiba mereka di hadang gerombolan manusia yang terinfeksi virus & berubah jadi zombie. semua orang langsung mendadak kocar kacir. Ga tau asal mula virus ini nyebar dari mana, yang jelas manusia yang kegigit zombie ini dalam hitungan detik langsung berubah jadi zombie juga.
Beda sama zombie di film Walking dead & Resident Evil yang geraknya kaku & cenderung lambat, di film ini zombie nya gesit banget geraknya. Dalam waktu singkat kota kota besar di Amerika jatuh karena semua penduduknya berubah jadi zombie. Garry sekeluarga diselamatkan oleh kolega Garry di PBB. Bukan tanpa alasan mereka menyelamatkan Gerry. PBB & pemerintah butuh seorang Gerry untuk terjun lagi kelapangan mengawal ilmuwan yang akan mencari asal muasal virus zombie ini. Imbalan atas itu, keluarga Gerry diberikan perlindungan diatas kapal laut di lepas pantai, jadi aman terhadap zombie. Mau gak mau Gerry akhirnya menerima tugas itu demi agar keluarganya selamat & aman dari zombie. Dimulailah petualangan Gerry, dari Korea sampai ke London demi menemukan asal virus mula virus zombie itu. Diharapkan dengan menemukan sebab virus maka anti virusnya pun bisa segera ditemukan. Sampe akhir film nya sih, menurut gue anti virus itu belum ditemukan cuma Garry akhirnya tau kalo manusia yang selamat bisa menghindar dari gigitan zombie apabila manusia itu tidak sehat atau sakit.

Overall menurut gue film nya seru. Ngagetin & bikin deg deg an pas Brad Pitt & kawan kawannya di uber uber zombie. Abis sih zombienya lincah bener :lol:.

Film ini cukup mengobati kekangenan gue ngeliat Brad Pitt berakting di film. Sebagai hiburan oke lah. Hawa baru film zombie zombie an, karena gue udah bosen sama Resident Evil yang makin gak jelas aja ceritanya :D. Mudah mudahan dengan ending yang masih agak ngegantung gak bikin film ini di buat sekuelnya lagi lagi lagi dan lagi kayak ResidentΒ  Evil ya :mrgreen:. Emang kita butuh ending, tapi kalo kebanyakan sekuel & gak ending ending males juga ya nontonnya :D.

Jadi buat yang mau nonton sama pasangan atau buat yang lagi pedekate, film ini cocok di tonton berdua. Gak nakutin cuma ngagetin doang :mrgreen:

Menurut gue adegan paling keren, pas zombie nya bisa nerobos masuk nembus tembok Israel, sampai akhirnya Israel jatuh dalam sekejap
Menurut gue adegan paling keren, pas zombie nya bisa nerobos masuk nembus tembok Israel, sampai akhirnya Israel jatuh dalam sekejap

Akhirnya…Punya Rumah Juga!

Keluarga Mbul dengan senang hati mengumumkan akhirnya KITA PUNYA RUMAH JUGA…Horeeee

*lari keliling BSD*

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Udah hampir seminggu gak posting blog karena sibuk & harap harap cemas mengenai urusan rumah ini (padahal punya banyak ceritaan) :).

Emang bener punya rumah itu jodoh jodohan, begitupun sama rumah ini yang nampaknya jodoh kita dari awal. Tapi jalan sampe akhirnya kita memiliki rumah ini tuh berliku banget. Banyak menguras emosi dan kesabaran gue & si Mbul. Berkali kali kita mesti ngelus dada dan nyabar nyabarin diri dalam menghadapi rumitnya ngurus surat surat kredit, menghadapi penjualnya yang hadeuuuh rikues surat macem macem dengan deadline yang tight banget & kita juga mesti cepet ngurus segala sesuatu mengenai surat suratnya karena bukan kita aja yang mau rumah itu. Persaingan ketaaat yang bikin sutris πŸ˜›

Sungguh kalo gak kadung jatuh cinta sama rumahnya sih udah pengen mundur aja deeeeh :lol:. Gue gak bakal cerita detail (gak pengen inget inget juga) lika likunya kita dalam mendapatkan rumah tercinta ini. Pada akhirnya yang penting per hari ini semua kesabaran kita dalam menahan emosi terbayar dengan manis. Hari ini gue & Mbul akad kredit & serah terima kunci rumah (^________^)V

Rasanya campur aduk, antara gak percaya kalo akhirnya semua urusan beres & ngeri ngeri sedap karena akhirnya kita punya hutang tetap tiap bulan (sampai 25 tahun maaaak) :lol:.

Anyway, Mbul’s family baru akan pindah tahun depan karena kita udah terlanjur perpanjang kontrak apartemen selama 1 tahun. Lagipula masih ada beberapa bagian rumah yang harus kita cek & renovasi. Mesti lebih semangat cari duit niiih πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Surat akad kredit. Tandatangannya sampe gemeteran :)
Surat akad kredit. Tandatangannya sampe gemeteran πŸ™‚

Yay! Akhirnya bisa juga posting foto foto rumahnya πŸ˜‰

Tampak Depan
Tampak Depan
Seuprit tapi nyaman
Seuprit tapi nyaman
Dapur, ruang favorit gue :)
Dapur, ruang favorit gue πŸ™‚

PS: Gue gak tau sih bener apa ini cuma anggapan gue doang. Ternyata punya rumah tuh sama ya kayak mau punya anak. Kayaknya kalo masih belum pasti terus di ceritain kemana mana tuh ujungnya malah gak jadi. Gue ngalamin 3x kejadian kayak gitu pas gue cari rumah. Makanya pas rumah yang ini gue keep silent banget, baru berani cerita cerita setelah emang udah resmi punya kita :).

Finally, home sweet home πŸ™‚

Birthday Mbul & Random Things

Bulan Juli ini emang bulannya si Mbul deh, udah anniversary, besoknya dia ultah.

Iya postingan ini harusnya gue post kemarin, tapi berhubung kerjaan kantor lagi super duper sibuk gue jadi harus memilih antara blog walking, komen komen, atau posting. Dan sebagai manusia yang tingkat multi taskingnya rendah, gue akhirnya milih blog walking doang, soalnya bisa sambil di sambi-sambi ngerjain yang lain πŸ˜€

Back to Mbul. Akhirnya dia nyampe juga di umur 30. Kita seumur sih, tapi duluan dia ultahnya. Menyangkut hal ini, gue agak agak sutris mikirin mau kasih kado apa buat dia. Secara dia tuh orangnya biasa biasa aja, jarang ada yang dia sukaaa banget kecuali gue πŸ˜€. Tipikal orang yang ada ya syukur, gak ada ya udah gak di cariin juga again kecuali gue πŸ˜†. Binguuung kan mau kasih dia apa? Belom lagi, keuangan bulan ini kan agak mefet ya secara nyokap gue bentar lagi juga ultah. Pusing lah…

Akhirnya gue memutuskan untuk ngasih dia kado: kaos, cover buat Galaxy Note nya, dan 1 pak rokok kesukaan dia. How romantic is that? :D. Plus memutuskan untuk pesen cake yang di anter langsung ke kantornya sebagai surprise :). Terus apa stresnya udah selesai? Tentunya engga! πŸ˜•
Pertama, gue udah pesen ke toko kue nya untuk kirim cake itu sebelum jam makan siang tapi ternyata mereka baru bisa pesen sehabis makan siang. Hadeuh.
Kedua, hari itu si Mbul harus visit customer habis makan siang. Tambah sebel aja gue. Kacau kacau kacaaau. Untung akhirnya semua berjalan lancar. Si Mbul balik kantor jam 2, cepet karena jalanan nya gak macet, terus kue nya juga sampe pas jam 2 yang diterima langsung sama si Mbul *fiuuuuh*.

Yay! the birthday boy :*
Yay! my birthday boy :*

Terus anniversary sama ultah nya si Mbul kita ada acara apa? Gak ada. Huhuhu garing ya? Gitu deh kalo pas jatuhnya di hari kerja. Boro boro mau cuti, mau balik on time dari kantor aja gak bisa. Jadi nanti kita ngerayainnya pas weekend aja :). Gue udah cukup terhibur ngeliat si Mbul seneng sama surprise & kado gue (walau menurut dia kaos nya kayak anak anak banget, gue beliin dia kaos Fantastic Four nya Marvel :lol:)

Oya kemarin (atau bahkan ada yang dari hari Selasa) udah mulai puasa kan. Selamat menjalankan ibadah puasa buat teman teman yang berpuasa, semoga ibadahnya membawa berkah, berlangsung dengan lancar sampai Lebaran nanti ya *amiiin*

Yang gue suka dari bulan puasa adalah bulan yang spesial, banyaknya jajanan enak pas buka puasa, terutama kolak. Haduh rasanya biar gak puasa tapi tiap mau berbuka ikutan asik berburu kolak yang enak enak di belakang kantor gue.
Gue bisa bikin kolak, jadi sebenernya gue bisa bikin & makan kolak anytime tapi entah kenapa makan kolak di bulan Puasa sambil nemenin temen temen berbuka itu rasanya lebih enak, iya gak sih? πŸ™‚

Bulan puasa juga bikin gue lebih rajin masak. Cuma masak yang simpel simpel aja sih kayak tumis kangkung atau orak arik telur cuma sekedar buat makan siang, karena siang siang pas bulan puasa ini cuma sedikit tempat makan yang buka. Banyakan mereka bergeser waktu jualannya kesore hari untuk orang berbuka.

Eh, ini kan udah bulan Juli ya, harusnya kita udah masuk musim kemarau kan? Tapi kenapa ya belakangan ini udara dingin banget? Terus tiap hari boro boro ada matahari, mendung yang akhirnya ujaaan. Hiks. Kalo ujan jadi mellow mulu bawaannya #halah πŸ˜€
Senengnya, sejak bulan puasa pulang kantor kalo berbarengan sama orang tarawih malah gak macet. Gue seneeeng deh :).

Besok udah Jumat lagi, cepet yaaa πŸ˜† #postingan_terlalu_random #iya_otak_gue_lagi_lompat_lompat_mikirnya #kenapa_jadi_pake_hestek_kayak_syahrini_gini_sih πŸ˜€

IMO: Despicable Me 2

Akhirnya weekend kemarin, gue & si Mbul batal nonton aa Brad Pitt di World War Z karena kita kadung pensaran sama pasukan Minions di Despicable Me 2. Gile berapa kali gue ngeliat trailer nya gue ngakak abis liat kekonyolan para Minion itu.

Jadi Sabtu kemarin, bela belain si Mbul udah bangun pagi demi antri tiket Despicable Me 2 di Blitz CP.

Akibat para Minion, ini film kayaknya jadi booming, rameee banget. Susah dapet tiketnya, susah juga dapet merchandisenya. Karena susah, gila dimana mana merchandise para Minion muahal, overpice. Sebelum nonton gue sempetin mampir ke Kidz Station buat nyari boneka Minions nya. Amit amit, boneka yang gak sampe segede telapak tangan aja di bandrol 250 ribu rupiah. Sodara gue punya toko mainan jual boneka minion yang besarnya 20cm, 850 ribu aja. Gila deh.
Bos gue bilang, cari aja mainannya Happy Mead di McD tapi itu pun pas gue mau pesen mainannya kosong. Para Minion ludes dimana mana. Akhirnya gue cuma nge save gambarnya aja dari internet πŸ˜›

Filmnya sendiri setelah gue tonton lumayan bagus. Emang di film yang ke 2 ini para Minion yang jadi daya tarik utama film. Selain itu yang cute nya gak nahan ngeliat si Agnes, anak angkatnya si Gru yang paling kecil. Gila dengan ngeliat mukanya aja hati gue rasaan udah meleleh :lol:, sweet banget.
Sedangkan si Gru nya sendiri sebagai tokoh utama kayak kalah pamor dengan lucunya para Minion, kayak jadi pelengkap aja walaupun tetap lucu dengan aksennya :D. Itu Minionnya pengen gue unyel unyel rasanya. Ceritanya menurut gue bagusan yang pertama. Di sekuelnya ini kayak lebih banyak lucu lucuan aja.

Gue gak bakal spoiler gimana jalan ceritanya, tapi gue bilang film ini layak banget buat di tonton di bioskop bareng anak anak atau keponakan. Selama 1,5 jam nonton gue bener enjoy nontonnya, dan mendengar banyaknya anak yang ketawa ngikik bareng gue menandakan film ini belum kehilangan charming nya walaupun ceritanya gak sebagus yang pertama :).
Enjoy πŸ™‚

Cute Minions

Image from http://www.joesdaily.com/wp-content/uploads/2013/03/despicable-me-2-600x404.jpg
Image from http://www.joesdaily.com/wp-content/uploads/2013/03/despicable-me-2-600×404.jpg

Adorable Agnes

Images from http://ihdwallpapers.com/thumbs/2013/06/18/despicable_me_2_agnes-t2.jpg
Images from http://ihdwallpapers.com/thumbs/2013/06/18/despicable_me_2_agnest2.jpg

 

Ps: Banana song ini emang ngehe banget deeh πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† *unyel unyel Minions*.
Dan yang lebih ngehe lagi sih emang yang lagu Underwear ituuuu huahahaha sayang gue belum nemuin Youtube nya yang bagus. Jadi nonton deh & selamat ngakak ngeliat para Minion bandel itu nyanyiin lagu Underwear πŸ˜€

Happy Anniversary, Mbul :*

Today is The Day, yay!

Di hari anniversary ini, gue jadi kepengen bikin postingan tentang gue & si Mbul.

Kisah gue dan si Mbul berawal dari hubungan atasan bawahan. Waktu itu gue baru lulus kuliah, desperate cari kerjaan dan kebeneran dapet panggilan dari bank untuk jadi sales marketing. Walau gajinya kecil dengan mengharap bisa dapet komisi yang lumayan akhirnya gue kerja juga jadi sales. Nah si Mbul itu supervisor gue.

Gue pertamanya of course gak ngelirik si Mbul lah. Dia bukan type gue dan dia juga masih punya pasangan. Lainnya lagi, gue sebenernya punya pantangan untuk gak kencan sama kolega kerja gue, apalagi sama atasan gue. Menurut gue, itu lebih banyak ribetnya daripada enjoy nya.
Dan pantangan gue ini seolah mendapat pembenaran setelah gue naksir temen nya si Mbul, senior gue di kantor, dan ditolak mentah mentah :D.

Terus gimana dong akhirnya gue bisa jadi sama si Mbul? Ya karena gue naksir sama temennya itu, dan si Mbul yang dengan baik hati mau nyomblangin gue sama temennya itu. Ujung ujungnya kita malah jadi nyadar kalo kita berdua tuh ternyata cocok. How weird is that? :lol:. tentunya kita baru jalan bareng setelah dia putus sama pacarnya gara gara ditinggal study di luar negeri :D.

Kita pacaran selama 2,5 tahun sebelum akhirnya menikah di tahun 2011 kemarin. Selama pacaran sih smooth-smooth aja, orang tua dua belah pihak sama sama langsung oke. Ribut ribut dikit sih pasti ada, cuma jarang sampe gimana. Kita pacaran gak ada pake acara nembak nembakan gitu kok, berjalan aja apa adanya.
Dari sekian kali gue pacaran, baru kali ini sih gue ngerasa cocok, kita saling melengkapi. Si Mbul tuh type cowok yang kesabarannya segede dunia ketika ngadepin gue yang lagi sensitif. Dia lebih dewasa ngadepin gue kalo lagi crangky. Gak pernah tuh dia ngambil hati setiap omongan nyelekit gue pas hormon lagi menggila akibat PMS :D. Dan kita berdua sama sama anak perantauan, sama sama hidup nge kos. Itu bikin kita ngerasa kurang lebih senasib :).

Ketika akhirnya kita memutuskan untuk menikah, gak ada juga lamaran kayak di novel/film romantis. Hahaha kalo dipikir pikir sekarang sedih juga sih, ngarepnya kan yang romantis romantis ya :P. Tapi gak nyesel kok, soalnya semuanya ternyata lebih mudah buat kita berdua.

Sejujurnya gue gak penah ngebayangin akhirnya dari sekian kali pacaran, akhirnya malah menikah sama si Mbul. Yah kadang gue ngebayanginnya gue bakal jadi sama temen lama gue, yang sebenernya agak aneh juga secara gak ada temen lama gue yang gue taksir :lol:.
Mungkin karena ngeliat nyokap gue yang udah melanglang buana keluar dari Karawang ujung ujung nya married sama bokap gue yang temen SD nyadi Karawang :P.

Dasar ya emang kita bedua nih udah cocok, kita gak 100% sama kayak anak kembar tapi kita bedua bisa saling melengkapi dengan baik. Lagu nya Jason Mraz yang Lucky itu mungkin pas banget buat ngegambarin ketika akhirnya kita married.

I’m lucky I’m in love with my best friend. Lucky to have been where I have been…

Gak kerasa banyak perbedaan pas kita married, kayak kita emang udah biasa aja hidup bersama. Of course biar sama sama anak kos kita gak pernah se-kos bareng. Dia nge-kos di daerah Binus sama adeknya, sedangkan gue nge-kos di daerah Untar di kos-kosan khusus cewe. Kita bahkan gak pernah liburan bareng berdua aja sebelum kita married. Tapi itu gak membuat kita berdua ngerasa perbedaan setelah kita married. Gue gak tau deh apa ini yang namanya udah jodoh? :).

Jadi setelah 2 tahun nikah, gimana rasanya? Hmm hidup sama si Mbul tuh nyaman. Ribut sih ada, ribut gede juga pernah tapi ya si Mbul orangnya gak bisa marahan lama lama. Dia gak pernah ragu buat baikan duluan, minta maaf duluan, walaupun udah jelas jelas gue yang salah.
Dia juga gak pernah riwil atau hitungan dalam ngelakuin kerjaan rumah tangga. Kalo gue lagi capek, dia gak segan buat turun tangan ngerjain kerjaan rumah tangga kayak nyuci piring, nyuci baju, nyapu, ngepel, dll. Kecuali masak. Dia juga mandiri, gak melulu harus istri yang ngelayanin semua mua nya :D.
Ada gak sih kerjaan rumah tangga yang si Mbul lebih pinter & lebih perfect ngerjainnya ketimbang gue sebagai istrinya? jawabannya ADA BANGET :lol:. Si Mbul nyuci bajunya lebih telaten dari gue, nyetrikanya juga lebih rapi. Jangan tanya soal nyapu ngepelnya, widiiih lebih kinclong dia ketimbang kalo gue yang ngerjain 😳

Udah ah muji mujinya, kalo dia sampe baca postingan ini bisa terbang deh hidungnya πŸ˜† :mrgreen:.
Jangan salah, si Mbul bukannya perfect, dia juga punya kelemahan kok, cuma gue lebih memilih ngeliat yang positif positif aja kali ya (alias kaga gue posting di blog, ga baik ngumbar aib suwamik :lol:). Anyway he’s maybe not perfect but he’s limited edition :mrgreen:

Ini baru dua tahun. Masih seumur jagung kalo kata orang tua sih. Semoga masih ada tahun tahun selanjutnya kita bersama dalam suka dan duka, bersenang senang menikmati hidup sebagai partner in crime.

Happy 2nd anniversary, Mbul. I love you :*

2 years ago
2 years ago

IMG00126-20110709-1613 my beloved hubby 9711

Tampang capek seudah pesta
Tampang capek seudah pesta

Miiko, Meet & Greet With Ono Eriko

all-miiko
Image from: http://agathaelisabets.blogspot.com/2012/06/cover-komik-hai-miiko.html

Ada yang familier sama komik Miiko ga?

Komik yang bercerita tentang kehidupan sehari hari seorang anak kecil (umuran kelas 5 atau 6 SD gitu) bernama Miiko. Miiko ini diceritain hidup dengan seorang ayah yang pegawai kantoran, ibu yang bekerja sebagai editor komik, dan seorang adik (Mamoru) di Tokyo. Miiko yang ceroboh, tapi manis & baik hati bersahabat dekat dengan Yuko, Mari Chan, Tapei, dan Kenta. Ada ada aja cerita tentang mereka sehari harinya, seru & lucu deh.

Gue yang pada dasarnya emang suka baca, kayak langsung jatuh cinta deh liat komik ini. Walau ceritanya tentang anak anak tapi gak kekanak kanakan, mendidik malah. Kepolosan Miiko & kawan kawannya lucu & ngegemesin. Dari mulai cerita haid pertama sampai cerita tantang cinta monyet anak anak diceritain oleh komikusnya dengan penggambaran yang lucu, gak menggurui, dan yang gak penting engga lebay :D.

Nah komikus yang punya pikiran bisa nyiptain tokoh Miiko ini namanya ibu Ono Eriko. Gue sih sebagai orang yang gak jago gambar sampai sekarang masih kagum, gimana bisa ya orang bikin komik, ngegambar sampe berlembar lembar (beda kan sama bikin novel yang cuma ngetik, sama sama butuh imajinasi tapi kalo komik kan mesti bisa ngegambar) terus masih bisa merangkai cerita mengenai kepolosan anak anak. Padahal ibu Ono Eriko ini orangnya juga udah gak muda lagi loh.

Komik “Hai, Miiko!” ini masih berlanjut sampe sekarang dan gue masih setia membacanya tiap edisi barunya terbit.

Naaah kemarin di Gramedia ngadain meet and greet sama ibu Ono Eriko si pencipta komik Miiko, salah satu venuenya di Gramedia Central Park. Gue tentunya langsung excited dan bela belain dooong langsung daftar buat ikutan acaranya. Karena sejauh ingatan gue, ini kali pertama ada komikus dari Jepang datang jauh jauh dari Jepang untuk ngadain acara meet & greet dengan penggemarnya di Indonesia. Gue ceritain seneng senengnya dulu ya, soalnya ada beberapa kejadian yang bikin gue gregetan menyangkut meet & greet ini.

Acara meet & greet di mulai tepat pukul 15.30 sore di area toko Gramedia Central Park. Lumayan banyak juga yang ikut acara meet & greet dengan Onno Eriko ini, tapiii…banyakan anak anak euy hehehehe :oops:.
Sebenernya gue malu juga ikut acara ini, ada sih satu dua yang keliatan seumuran gue (keliatan loh ya, secara kadang anak SMA aja mukanya ada yang lebih tua dari gue :lol:) cuma overall pesertanya ya anak anak masih SD, SMP, SMA lah yang emang masih umur umurnya baca komik. Gue?…. *kemudian hening* πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Ternyata setelah melihat langsung orangnya, beda banget deh. Secara emang selama ini kita jarang ada yang tau tampang tampang komikus itu kayak apa. Atau kebanyakan para komikus itu menggambarkan dirinya kayak tokoh komik atau secara ilustrasi doang.

Kalo secara ilustrasi, biasanya Bu Ono Eriko menggambarkan dirinya kayak gini:

iydlop

Sedangkan aslinya:
20130623_171205

Beda banget kaaan? Aslinya ternyata ibu Ono Eriko ini cantik dan jauh dari kumel :). Hehehe kalo ngeliat ilustrasinya kan kayaknya ibu Ono ini keliatan capek, stress karena deadline, & kurang tidur :lol:. Gue seneng bisa ketemu beliau langsung, foto bareng (rame rame) pula. Akhirnya bisa ngeliat salah satu komikus, the real komikus yang ngegambar satu demi satu adegan di komik yang sering gue baca.

Acara meet & greet hari itu berjalan lancar sih, cuma…

Nah ini bagian nyebelinnya nih. Gue cerita aja dari awal ya.

Eh disclaimer dulu deh, uneg uneg gue ini udah diterima & ditanggapi dengan baik oleh M&C Comics selaku pihak penyelenggara meet & greet. Dan gue pun menganggap ya udahlah. Toh udah lewat juga kejadiannya & gue anggap kejadian nyebelin ini terjadi cuma karena kurang pengalaman aja, maklum lah ini baru pertama kali ada event meet & greet dengan komikus :).

Gue ikut acara meet & greet dengan penulis buku bukan sekali ini aja. Mungkin yang membedakan cuma, biasanya kan meet & greet nya sama penulis novel, baru kali ini dengan komikus. Tapi inti dari meet & greet dengan idola kita itu kan biasanya demi dapet tanda tangan atau foto bareng. Nah secara ini kan meet & greet dengan komikus, tentunya gue mengharapkan at least dapet tanda tangan di buku komik Miiko gue dong. Kalo foto sih gue tau pastinya susah deh jadi gak muluk muluk buat foto bareng bu Ono Eriko.

Di flyer meet & greetnya cuma disebutkan kalau tempat terbatas hanya untuk 60 peserta, dan 30 orang peserta yang pertama kali daftar akan mendapatkan photo session dengan Ono Eriko.
395269_10151993550297738_653704325_nSelain itu dengan uang pendaftaran Rp 240.000 para peserta juga mendapatkan paket komik box “Hai, Miiko!”, jam tangan, goody bag eksklusif, dan original Shikishi (semacam kayak gambar berwarna kayak poster).Β  Sampai sini semuanya oke. Paling yang bikin gue heran, baru kali ini gue ikut meet & greet bayar karena biasanya ikut meet & greet dengan penulis itu kita cukup beli buku penulis yang bersangkutan aja. Tapi gue pikir karena ini bukan penulis melainkan komikus jadi mesti gitu kali, masuk akal lah. Gue udah seneng aja ntar bisa minta tanda tangan ibu Ono Eriko di paket komik box/di shikishi.

Pas gue daftar acara meet & greet ini di customer service Gramedia, gue udah dapet no diatas 60. Gue nanya dong ke mbak CS nya kok masih bisa daftar padahal peserta udah diatas 60 orang, emang berapa batas pesertanya? Dan menurut si mbak CS, limit pesertanya 90 orang kok, dengan tetap 30 orang pertama dapet photos session.

Ketika hari H nya ternyata untuk dapetin tanda tanganΒ  ibu Ono Eriko ini terbatas hanya di 60 peserta pertama mendaftar bikin gue kaget & kecewa. Loh kok gini? :???:.
Kenapa gitu untuk tanda tangan saja harus dibatasi? Anehnya, kalo pesertanya memang hanya 90 orang, kenapa hanya 60 pertama yang bisa dapet tanda tangan ibu Ono Eriko? Kalo hanya 30 orang pertama sih gue masih berusaha ngerti deh (walaupun pastinya gueΒ  tetep gondok, buat apa ikut meet & greet & bayar pula tapi gak dapet tanda tangan?), tapi ini 60 loh yang bisa dapet tanda tangan. Pesertanya kan cuma 90 (dan bener cuma 90, udah gue hitung), tanggung bener yang 30 orang tersisa cuma gigit jari doang gak dapet tanda tangan.
Untuk dapetin tanda tangan itupun gak boleh diatas buku, cuma boleh diatas shikishi eksklusif dari pihak penyelenggara (bukanΒ  shikishi yang ada di dalam goody bag). Pesertanya maju satu persatu kedepan kayak jaman SD dulu ngambil hasil ulangan di meja guru. Boro boro tuh bisa nyolong nyolong foto bareng berdua sama ibu Ono Eriko nya. Kaga boleh, cuma tanda tangan doang (itupun cuma diatas shikishi eksklusif yang disediain penyelenggara, bukan di buku) sama kasih gift buat bu Ono Eriko kalo ada.

Ketika selesai 60 peserta maju satu persatu untuk dapet tanda tangan, gue lihat sisa shikishi eksklusif itu masih lumayan banyak (lebih dari 30 lah pastinya), nah gue heran kenapa gitu gak minta ibu Ono Eriko untuk nandatangani kemudian dibagikan ke 30 peserta terakhir? Gak perlu maju satu satu juga gak apa apa deh. Ini sih engga loh. Lah piyee ini, kita bayar sama loh! :(.

Gue udah beteee banget disitu. Gue ngerasa gak worth it banget bayar Rp 240.000 cuma buat liat Ono Eriko doang & foto bareng (rame-rame). Si Mbul sempet nanya, kenapa gak habis foto aja nyolong nyolong minta tanda tangan? Gak bisa, huhuhu :cry:, gue bawa buku kedepan aja udah kena tegur duluan sama panitianya. Intinya gak boleh nyolong nyolong minta tanda tangan, foto pake kamera HP berdua, bahkan yang mau kasih gift aja gak boleh langsung. Paling salaman doang itupun teteup di tegur. Gue sih cuek aja langusng nyodorin tangan buat salaman sama bu Ono Eriko, masa iya salaman aja gak boleh? 😦 Gondok gue.

Gini ya uang Rp 240.000 memang bukan jumlah yang gede, tapi gue gak akan mau buang buang uang segitu for nothing. Emang dengan bayar segitu gue dapet paket komik box, jam tangan, dan goody bag eksklusif. Tapi asal tau aja, komik box nya juga sekarang di jual kok di Gramedia dengan harga 140.000 rupiah dengan sisipan shikishi (yang katanya) eksklusif tapi sama kok seperti yang didalam goody bag, terus jam tangannya hmmm itu juga bakal di jual di Gramedia dengan taksiran harga paling mahal Rp 50.000, terus goody bag nya yaelaaah gitu doang mah biasa kok. Intinya isiΒ  goody bag itu sama foto (rame rame) yang dicetak gak sampe semahal 240.000 rupiah. Gue pun yakin banyak diantara peserta (termasuk gue) yang udah punya komik yang kayak di dalam paket komik box itu alias dobel. Jadi gue bayar segitu tuh emang demi ketemu sama ibu Ono Eriko & yang terpenting bisa dapet tanda tangannya bukan cuma sekedar foto apalagi cuma demi goody bag yang isinya gak seberapa.

Duuh kalo udah kejadian gitu, gue mau sebel juga gimana. Jadi pelajaran aja kali ya, next time gue bakal tanya detail deh gak cuma percaya flyer doang.

Etapi aneeeh kan kalo meet & greet sama penulis gak bisa dapet tandatangan? #teteup… Huhuhu πŸ˜₯

Why Not Learn, Jakartans?

Gue setuju banget sama postingan kakak yang satu ini. Para warga Jakarta kalo soal manner berhubungan sama orang lain terutama yang menyangkut urusan ANTRI itu nol besar deh. Emang gak semua tapi let say 80% lah yang punya prinsip “kalo-bisa-gue-selak-kenapa-gue-mesti-antri”. Makanya tercermin banget dari chaosnya jalanan Jakarta setiap harinya. Bener deh, coba perhatiin aja.
Pengalaman gue yang terbaru ya tadi pagi. Di halte busway udah panas, eungap, plus kesel karena ada bapak bapak yang nyelak gitu aja kaga mau antri pake acara nyikut pula. Ditegur eh nyolot, ujung ujungnya gue ngelus ati aja deh. Yang waras ngalah. Gue bilang, kalo pengen ngeliat nih orang itu berotak apa enggak liat aja di halte busway tiap hari. Bisa keliatan tuh mana yang level otaknya bener, mana yang level otaknya bahkan gak selevel sama otak bebek πŸ˜† .
Anyway, coba deh apa sih susahnya antri? Antri itu menurut gue membantu kelancaran. Maksudnya siapa sih yang gak cepet cepet? Semua juga punya kepentingan tapi gak sabar antri itu malah bikin semrawut loh. Semoga kedepannya makin banyak yang sadar urusan antri mengantri ini ya, malu loooh sama bebek πŸ˜† (eh bebek kalo jalan kan rapi ya :D)

So Far So Good

Apa yang membuat sebuah kota bisa disebut kota yang bagus? Apakah gedung-gedung bertingkat dengan desain yang spektakuler? Ataukah pemerintahan yang prima? Kalo boleh gw bilang, yang paling krusial dalam pembentukan sebuah kota yang layak adalah penduduknya itu sendiri.

View original post 484 more words

IMO: White House Down

Channing Tatum is in the house, yo! πŸ˜†

white-house-down-reviews-lead
Foto diambil dari http://hollywoodlife.com/2013/06/29/white-house-down-reviews-channing-tatum/

Film ini gue tonton sebenernya karena alesan cemen, cuma pengen ngeliat si sexy Channing Tatum. Titik. Dan ternyata setelah gue tonton filmnya keren, itu jadi bonus aja :lol:.

Ceritanya sih tentang terorisme standard, macem kayak Die Hard nya bruce Willis atau Air Force One nya Harrison Ford malah ada yang bilang mirip kayak Olympus Has Fallen (gue belom nonton jadi gak bisa bandingin). Tapi cara mereka mengemas ceritanya apik banget. Alur ceritanya gak kecepetan tapi juga gak kelambatan. Lucunya dapet, tegang nya juga bikin deg degan. Plus penjahatnya gak bisa ketebak dari awal bikin gue betah nonton ni film dari awal sampe akhir tanpa nguap karena ngantuk.

Cuma gue bilang nonton film ini jangan kebanyakan di pikir pake logika ya, jadinya malah ngrutuk sendiri (kayak yang nonton sebelah gue πŸ˜†). Dinikmatin aja sebagai hiburan tanpa perlu ngamong “kok bisa gitu sih?!”, ya bisa aja lah namanya juga pelem bikinan Hollywood :D. Dalam kenyataannya sih gue yakin 98% itu gak bakal kejadian lah, kecuali yang duduk di pemerintahan US otaknya berubah jadi cendol semua :lol:.

Nonton deh, terutama buat cewe cewe. Channing Tatum is sooo hot. Aktingnya dia duet sama Jamie Fox dapet banget chemistry nya.Β  Jadi, jangan sampe ketinggalan yaaaa. Next week World War Z, kenyang kenyang deh melototin yang ganteng ganteng selama 2 minggu πŸ˜›
white-house-down-channing-tatum-3