Jadi Anak Kost (Part 2-di Jakarta)

Gue ngerasa jadi anak kos di Bogor aja udah jatuh bangun, ternyata jadi anak kos di Jakarta lebih berat lagi.

Yang namanya sikap mandiri, pinter ngadepin orang , dll itu kayak di uji lagi buat naik level.

Kalo di Bogor, gue ngerasa Tante Yeni (& anaknya) di kos Gang Baru itu rese, ternyata para tante (atau om) kos di Jakarta jauh berkali kali lipat lebih rese. Berhadapan sama tante (atau om) kos di Jakarta bikin gue ngerasa Tante Yeni kos Gang Baru udah kayak malaikat deh. Gak ada apa apanya😆.

Kos pertama gue begitu dateng di Jakarta itu ada di Taman Apel. Tadinya gue mau se kos sama Ci Monik, kakak kelas gue yang dulu di kos Tante Ira, tapi kos nya udah full. Akhirnya gue ambil kos di depan kos-an nya dia. Dengan harapan begitu ada kamar kosong di kos dia, gue bisa langsung pindah & biar gue gak ngerasa sendirian banget. Secara gue pindah ke Jakarta kan pisah sama soul mate gue si Yanti😆.

Kos Taman Apel ini kebeneran masih baru buka banget. Gue tetep aja ngerasain shock cultre *tsah* pas gue masuk sebagai warga di kos ini. Kenapa?

Pertama, kamar kos nya kecil banget. Bayangin aja, kamar kos gue di Bogor itu terakhir ukuran 2.5 x 3 m, tetiba mesti pindah ke kamar ukuran 1.5 x 2 m. Ya Tuhaan, asli gue berasa pindah ke kandang burung loh. Saking kecilnya kamar kos gue, sampe sebagian barang gue harus gue bawa pulang ke rumah & kulkas gue nangkring di atas lemari baju. Dan saking kecilnya lagi, kaki gue ni jarang banget nginjek lantai, yasih kamarnya udah penuh sama ranjang, meja, & lemari. Kalo pas dikamar otomatis gue ngapa ngapain diatas ranjang.
Kedua, penghuni nya supeeer banyak. Ada kali 60-80 orang dalam satu bangunan itu dari berbagai daerah mayoritas Lampung, Palembang, Jambi. Rame banget nget nget. Tapi gue ngerasanya sepi, ga kenal siapa siapa. Kalo yang satu daerah sih enak kenalannya mereka langsung cas cis cus ngomong pake bahasa daerah, lah gue satu satunya anak dari Bogor melongo lah. Gak ngerti itu mereka ngomong apa. Errr terus bingung juga mau kenalan soalnya mereka itu susah banget di ajak ngobrol, lebih individualis & mereka maunya sama yang sedaerah aja. Huaaah gue home sick sama kos gue di Bogor sampe nangis nangis bombay segala. Baru kali ini gue ngerasa gak betah banget hidup ngekos. Tapi mau gimana lagi, namanya juga udah kadung milih kuliah di Jakarta ya mau gak mau di jalanin lah. Untung keadaan “tanpa-temen” itu gak berlangsung lama.

Yap masa masa gue  pertama kali gue ngekos di Jakarta di buka dengan (lagi-lagi) kehebohan dan akhirnya gue bisa dapet temen juga di kos-an itu yang bahkan untuk selanjutnya jadi soul mate juga alias se-kos barengan terus🙂, tapi itu harus dibayar mahal sama gue.

Ceritanya, hari itu gue pulang kuliah sore terus mampir dulu di Citraland. Gue ngambil uang bulanan yang baru aja di transfer sama bokap gue, baru pulang ke kos. Untuk uang bulanan dari ortu emang gue biasanya ngambil semua dari ATM terus nanti gue bagi bagi dalam amplop biar jelas uangnya itu untuk apa aja. Sampe di kos, gue beres beres kayak biasa, mandi dsb dsb.
Oya kalo kos di Jakarta itu beda sama di Bogor. Kalo dulu jaman gue kos di Bogor, kamar kos bisa cuek cuek aja gak di kunci. Of course kalo untuk kos-an di Jakarta apalagi yang penghuninya banyak gak bisa kayak begitu modelnya. Gue tau itu. Jadi kalo gue mandi atau beli makan meski cuma di bawah gue pasti selalu kunci kamar. Sore itu pun gue mandi, gue kunci kamar kayak biasa. Habis mandi gue ngerjain tugas kuliah, tas gue taro di meja samping tempat tidur gue. Nah pas gue pengen pipis, gue keluar GAK kunci kamar. Ya gue pikir kan cuma sebentar ya, gak apa apa dong harusnya?! Lagian gue juga udah kebelet pipis, jadi gue buru buru ke kamar mandi. Sialnya kamar mandi yang dikoridor kamar gue lagi di pake orang jadi gue pergi lah ke koridor sebelah dan itu gak jauh kok, maksudnya cuma koridor sebelah bukan lain lantai juga. Pas gue balik ke kamar, gue curiga kok kamar gue pintunya terbuka. Fyi, kamar kos gue disini letaknya di ujung & jalan buntu jadi bukan tempat lalu lalang orang. Gue masuk kamar, gue liat tas gue udah kebuka, dompet gue gak ada & HP gue pun (lagi-lagi) raib, Huaaaa histeris dong gue, udah lemes aja badan gue secara itu duit bulanan gue hilang semua, mati laaah. Langsung gue heboh teriak teriak, gue gedor tuh semua kamar, gue panggil tante & om kos nya. Gue ngelaporin kehilangan gue apa. Gila nya tante & om kos gue gak percaya kalo dompet sama HP gue raib di kamar kos, mereka malah dengan setengah maksa bilang mungkin dompet & HP gue raib di Citraland. Asli, gue jengkel banget! Sebel banget. Itu puncaknya gue ngerasa gue muak tinggal di Jakarta. Akhirnya gue pasrah sih, ya udah hilang mau gimana lagi. Gue cerita sih sama bonyok gue, tapi gue bilang sama mereka untuk gak kuatir & gak perlu kirim uang  lagi. Gue pake uang tabungan gue untuk beli HP baru lagi plus buat biaya hidup bulan itu.
Positifnya setelah kejadian itu akhirnya gue punya banyak temen di situ, ada ci Vini yang kamarnya sebelah gue, ada Pingping, Dian, Yennie, Ica, Lingling, Erlin. Kita sering ngumpul ngumpul bareng, ngobrol gegosipan sampe pagi, nonton bareng, belajar bareng sampe jadi temen setia gue muter muter di Mangga dua/ di mall. Pelan pelan gue ngerasa ternyata ngekos di Jakarta seenak di Bogor, walau gak sama. Gue gak ngerasa sendiri lagi.
Cuma setelah kemalingan itu, gue tetep aja ngerasa kos di Taman Apel itu kurang nyaman lah. Gue ngerasa sumpek sama kamarnya yang terlalu kecil, plus gue ngerasa gak aman.
Yah kalo sampe kegiatan pipis yang gak nyampe 5 menit aja mesti kunci pintu kamar, menurut gue sih keterlaluan lah.

Akhirnya gue bareng sama Lingling & Erlin nyari kos lain. Mereka juga udah gak betah karena mereka juga ngerasa kamar kosnya terlalu sempit plus mereka kan gak pake AC jadi pengap banget. Mereka pengen cari kamar kos yang agak mendingan dikit lah besar kamarnya jadi kalopun gak pake AC gak terlalu pengap. Jadi kita bertiga pindah sedangkan temen yang lain sih masih ragu ragu mau pindah & mereka juga males ribetnya.

Kita bertiga kemudian dapet kos di Jl Alpukat 3. Kos kosan baru juga, tiga tingkat. Tante kos nya (keliatan) baik, dia tinggal di lantai 1. Gue, Lingling & Erlin kebagian kamar di lantai 3, kamarnya gede, perabotannya masih baru & bagus, udah disediain seprei pula. Enaklah. Kebeneran juga disini gue sekos sama sodara gue di Bogor si Icha. Gue sih betah disitu, dapet ngekos setahun lebih disitu plus gak ada huru hara kehilangan barang. Aman tentram. Terus kenapa akhirnya kita keluar dari situ?
Masalah pertama adalah kamar yang menghadap timur bikin kamar kos disitu kalo pagi puanas banget. Padahal kamarnya kan gak pake AC, lama lama gak nyaman juga. Capek capek ngerjain tugas sampe malem tapi gak bisa bangun siang karena silau dan panas.
Masalah kedua, tante kos nya lama lama kayak gak bisa untuk gak ikut campur urusan anak kos. Dia sering buka buka kamar kos kita tanpa ijin, ngegeratak barang, buka buka lemari yang berujung dengan dia nyinyir ngomentarin semuanya. Emang gak ada barang yang hilang tapi tetep aja kan risih ya. Emang dia yang punya kos cuma kan kita juga bayar.
Masalah ketiga, awal awal yang kayaknya kita bebas bebas aja pake fasilitas disitu mulai di batasi. Kayak pemakaian dapur, awal awal kita boleh masak terus ujung ujungnya si tante keberatan karena berantakan lah (padahal kita mah selalu beresin setiap abis pake dapur), gas cepet abis lah, bau lah dan lah lah yang lain yang bikin kita males. Kita juga gak boleh nyuci baju sendiri dikamar mandi, alesannya boros air. Hadeuh padahal gue kan risih ya kalo nyuru si mbak cuci daleman😦. Dengan semakin meningkatnya “harrasment” si tante kos terhadap hak hak kita sebagai anak kos yang notebene udah bayar kos ke dia (yang gak murah & gak pake telat), kita jadi gak betah & mulai cari cari kos baru lagi. Kos an itu pun akhirnya bubar jalan, semua anak anak kos nya pindah termasuk sodara gue si Icha. Gue, Ling Ling, Erlin tetep cari kos kos an bareng.

Daaan *drum roll* akhirnya kita bertiga dapet kos di jalan Alpukat 14 no 473. Kos an punya Tante Yurita. Kos nya sih gak sebagus kos gue yang lain, bukan bangunan baru & agak kumuh, harganya juga sesuai dooong murah banget. Tapi kita bertiga ternyata betah disitu sampe kita bubar jalan dengan sendirinya karena masing masing menikah. Jadi gue di kos itu gak pindah pindah lagi sampe gue nikah sama si Mbul & pindah ke apartement. Gue & Lingling dapet kamar di lantai 2, Erlin dapet di lantai 1.
Di kos an ini pun kehidupan gue relatif tenang tanpa huru hara.

Apa sih yang bikin gue betah di kos-an itu? Faktor pertama adalah bebas. tante Yurita selaku tante kos gak tinggal bareng anak kos walau anaknya sih tinggal di sebelah kos. Beliau juga gak mau ikut campur urusan anak kos, selama kita bayar kos nya, dia cuek.
Biarpun kalo ketemu orangnya keliatan sangar, tante Yurita lumayan baik loh. Kalo ada kesusahan uang, kita boleh agak agak telat bayar kos (asal bilang sama dia). Terus dia kan dokter, kalo sakit dia mau ngobatin kita dengan gratis atau kalo kita mau bolos kuliah dosen kiler dia mau kasih kita surat dokter😀. Masa masa gue hidup di kos itu, adalah masa terbaik pas gue hidup di Jakarta. Penghuni kos nya gak banyak, jadi semua saling kenal & lingkungannya juga relatif aman. Anaknya juga seru seru, selama gue ngekos di situ gak ada tuh anak yang tengil banget (yah nyebelin nyebelin dikit mah ada lah :lol:). Disitu gue kenalan sama banyak temen temen baru yang baik baik.  Gue, Lingling, dan Erlin termasuk yang lumayan lama ngekos disitu selain Dety & Imel. Yang lainnya sih gonta ganti lah, tapi tetap saling kenal. Ada ci Lina, Yulie, Vivi, Alie, Grace, Herni, Natalia, ci Herny, Lenieh, dsb. Setelah nikah, gue paling kangen sama kos-an gue yang di Alpukat 14 ini🙂.
Ada satu kejadian di kos Alpukat 14 ini, kebaikan temen temen kos gue yang susah gue lupain. Jadikan gue nih termasuk yang oon kuliahnya, telat pula lulusnya tapi gue gak pernah nyerah buat bikin skripsi sampe lulus S1 (walau dengan susah payah). Masa masa skripsi itulah temen temen kos kayak ci Henny & Dety yang pinter pinter banyak bantuin gue belajar menjelang sidang skripsi & bantuin benerin skripsi gue yang gak habis habis di revisi dosen pembimbing. Gue beruntunglah bisa kenal mereka🙂

Nah hidup ngekos gue berakhir ketika gue married sama si Mbul (yang juga anak kos :lol:). Setelah gue pikir pikir lagi, ternyata biarpun Jakarta itu kejam & selain kejadian hilang dompet & HP di kos Taman Apel (yang nampaknya jadi pamungkas) kehidupan kos gue lebih tenang di Jakarta ketimbang di Bogor. Mungkin karena gue udah pengalaman juga kali ya.
Masa masa gue hidup di kos itu lah yang gak terlupakan dan membentuk pribadi gue. Menyenangkan & gak terlupakan.

Setelah sekian lama malang melintang di dunia per kos kos an, menurut gue kriteria kos kos an yang oke tuh:

  • Bebas🙂. Bukan berarti gue pencinta pergaulan bebas loh. Maksud gue bebas adalah gue gak mau di atur mengenai jam malem. Apalagi udah mahasiswa, ya males banget sih mesti balik pontang panting pulang on time ke kos padahal masih mesti kerja kelompok di luar *ini bukan pencitraan😆, walau aslinya sih males aja pulang dugem atau pulang nonton mid nite buru buru kalo pas weekend😛*
  • Air di kamar mandinya berlimpah kalo bisa kamar mandinya juga bersih. Masalah kebersihan kamar mandi ini sering jadi perselisihan antar anak kos, ya emang standar orang tentang bersih beda sih. Gue mah asalkan gak jorok jorok banget gak apa apa deh asalkan air kamar mandinya banyak. Mati air karena bak penampungan air habis itu paling sering gue alami di kos Taman Apel tuh, malesin banget.
  • Penghuninya jangan terlalu banyak, selain berisik juga jadinya lebih individual, ibaratnya lo lo  gue gue, gak asik jadinya.

Orang tua gak perlu terlalu kuatir melepas anaknya hidup nge kos. Menurut gue, hidup ngekos tuh banyak manfaatnya. Kalo takut anaknya terjerumus ke hal hal negatif ya sebelumnya bisa di survey dulu tempat kos nya. Gue ngerasa gue gak bakalan bisa semandiri sekarang kalo bukan karena gue hidup nge kos. Manfaat lainnya yang gue dapet dari hidup nge kos:  gue jadi pinter ngatur uang dari yang awalnya tekor sampe sekarang jadi pinter ngatur gaji jadi bisa nabung, gue juga jadi gak gampang cranky kalo ngadepin orang yang nyebelin, belajar toleransi sama sifat orang yang beda beda, belajar nilai orang disaat yang gak tepat, dan yang penting pinter nilai situasi & kondisi untuk ngambil suatu tindakan. Gue ngerasa berterima kasih sama nyokap gue yang percaya sama gue untuk hidup nge kos🙂

The End🙂

12 thoughts on “Jadi Anak Kost (Part 2-di Jakarta)

  1. Jakarta Barat-ers ya May. Kau di B*nus, Atma atau Trisakti sih? Hihihi aku gak kebayang yang kost 1,5 meter itu loh hadeeeeh, buka pintu langsung nemplok di tempat tidur kan. Tapi yang paling penting emang soal temen temen kost itu, kalo menyenangkan biasanya pulang ke kost juga jadi lebih menyenangkan. Temenku yg gak betah di kostnya suka bertahan di kantor loh, atau ke kost an temen duluan. Jadi tempat kost cuma buat tidur doang, sayang amat kan.

    • Aku di Untar mbak. Pernah nge kos di Jakarta juga kah mbak?🙂
      Iya kos annya kayak kandang burung deh, biar akata gak betah aku dipikir pikir lumayan lama juga disitu😛.
      Iya temen kos kan kayak keluarga kedua mbak, duh kalo temennya udah gak enak, gimana bisa betah di kos? Makanya kos an aku di Jakarta yang terakhir betahin karena anak2 nya pada asik2 semua🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s