Libur di Hari Kamis

Aduuh ini lagi lagi harpitnas, Kamis libur Jumat teteup ngantor (gak ngantor, potong cuti :D). Jadi aja Jumat rasa Senin, ngantuk banget pas bangun tidur.

Enaknya libur sehari ini, kerja cuma 4 hari doang minggu ini. Gak enaknya? Sibuk gila sebelum libur karena deadline mingguan gue yang biasanya hari Kamis dimajuin jadi hari Rabu, dan itu berarti pontang panting😆. Hari Rabu aja gue baru bisa balik jam 9 malem. Berhubung cuti juga udah sekarat ya capcus deh kerja di hari Jumat🙂.

Libur kemaren ngapain aja? Ya gak ngapa-ngapain, secara liburan nanggung gitu😆. Seharian cuma glesehan dirumah, terus sore sore ngabur ke gym buat ikutan Body Balance sama Hatha Yoga.

Cuma pas libur begini, paling yahud pas ada film asik di TV kabel. Hari itu kebeneran lagi di puter film film menarik buat di ceritain dan dicela di blog bagus engga nya😀.

habis makan siang gue nonton film dokumenter yang judulnya Bully di Fox Movie Premium.
Cerita tentang gimana bullying terjadi di sekolah sekolah Amrik sono. Bullying jadi sorotan karena dianggap udah kayak penyakit yang efeknya mengerikan buat anak anak yang mengalaminya.

Gue gak inget detail nama nama anaknya yang di ceritain. Yang gue inget ada yang namanya Ty yang karena eneg dan depresi di bully setiap hari akhirnya memutuskan untuk bunuh diri, ada Alex yang di bully karena dia geek & gak cakep, ada Kelly & Josh yang di bully karena mereka gay, dan ada cewe negro (gue lupa namanya) yang saking eneg nya di bully setiap hari nekad nodong temen temennya pake pistol. Sungguh gue gak tega banget nonton film ini, gue nontonnya pun sepotong-sepotong nyambi di pindah pindah ke channel lain. Bukan karena filmnya gak bagus/gak menarik ya, tapi karena filmnya asli bikin hati gue ini ngenes se ngenes-ngenesnya. Antara mau marah pengen ngejedotin si tukang bully dan sedih ngeliat para korbannya.

Gue gak habis pikir, gimana bisa anak anak itu kejam banget dalam mem bully. Mereka belajar dari mana sih?😕. Gila deh, anak anak itu kan harusnya masih polos dan penuh kasih ya (di film itu diceritain bahkan anak anak itu masih ABG SMP gitu deh), gimana bisa mereka sekejam itu menindas orang lain hanya karena beda dan gak asik buat dijadiin temen? HOW COME???😥. Gila kecilnya aja udah jahat begitu gimana gedenya?😕.

Kasus bullying ini emang kayak gunung es, korbannya banyak tapi yang berani bicara cuma sedikit. Umumnya mereka takut, takut tambah di bully kalo mereka bicara. Itu gak bisa disalahin juga sih, karena orang dewasa kayak guru  pun gak bisa berbuat banyak kalo ada yang ngadu di bully. Umumnya mereka memilih penyelesaian yang gampang kayak ngasih skors atau sekedar peringatan atau yang parah mereka pilih pura pura gak tau & menganggap itu cuma masalah anak anak yang nantinya bakal beres dengan sendirinya😦.

Contoh aja yang paling ngenes cerita Alex di film dokumenter itu. Si Alex ini, geek, gak cakep, nerd abis deh dan dia dibully karena itu. Gak ada yang mau bertemen sama dia karena dia aneh. Dia sendirian aja, sediih banget liat gimana dia di bully sama temen temennya. Makan siangnya di tumpahin, di pepet ke tembok, di kelepak kepalanya, di tonjok, sampe di cekik.  Belom lagi dia di “siksa” di bus sekolah pas pulang pergi rumah-sekolah. Dia cerita, kepalanya pernah di gencet di antara dudukan di kursi bis & didudukin sama anak pembully itu😥, aduuh. Masya Allah gue sampe emosik deh nontonnya pas bagian yang nyeritain tentang si Alex ini.
Si Alex ini bukannya gak pernah ngomong atau cerita baik ke ortu maupun ke guru, cuma guru gurunya seperti kurang nanggapin. Mereka cuma manggil anak anak yang nge bully terus ditanyain satu satu bener ga mereka nge bully si Alex ini, di kasih surat peringatan, terus udah. Itu bikin bully terhadap si Alex malah makin menjadi-jadi. Di akhir cerita si Alex dengan getirnya bilang saking seringnya di bully dia sampe udah gak berasa di bully lagi, dan dia bilang kalo ada kesempatan dia juga pengen jadi tukang bully karena kayaknya asik. Duh!😦

Itu di Amrik loh yang negara maju, gimana di sini? Yaelah banyak juga lah pastinya. Hayo siapa yang pernah di damprat sama senior karena dianggap sok kecakepan? Atau dibentak bentak senior karena kita cupu?😆. Itu juga salah satu bentuk bullying loh.
Solusinya biar gak di bully: berani. Berani bersuara, berani ngelawan. Kalo sampe ada kekerasan, lapor polisi. Jangan takut lah intinya. Semoga makin modern, anak anak itu juga semakin pinter. Banyakin belajar bukan banyakin ngejahatin orang lain😀

Kelar nonton Bully, pindah ke HBO Siganture eh ada Practical Magic. Film jadulnya Sandra Bullock sama Nicole Kidman. Hahaha lumayan juga nostalgia. Ini film tahun 98an, jaman gue masih SMA😆.

Malemnya sambil nunggu ngantuk nonton film Dead Mine. Film nya sih film horor biasa, yang bikin istimewa kok ya ada aktor Indonesianya. Gue pikir awalnya gue salah liat, eh ternyata bener yang main ada Mike Lewis, Ario Bayu, bang Tigor, sama Joe Taslim. Kok bisa ya ini film gak pernah kedengeran gaungnya? Emang sih yang pemain bule nya gak ada yang terkenal, tapi kalo udah sampe di puter di Cinemax harusnya udah masuk film luar kan? Biasanya di Indo kalo yang kayak gini langsung di blow up abis abisan (eh apa gue aja yang ga ngeh :D)😕

Ceritanya tentang mencari harta karun emas di bekas bunker Jepang peninggalan PDII. Orang kaya (bule), pacarnya (Cina), peneliti (Jepang), ahli militer buat bantuin mengeksplor bunker (bule), dan para prajurit bayaran yang kesemuanya orang Indonesia (Ario Bayu, Mike Lewis, Bang Tigor, sama Joe Taslim) untuk mengawal mereka karena katanyaaa di Sulawesi itu gak aman. Beuh dari awal film aja udah lebay bener, nyari harta di kawal prajurit bayaran terus semuanya jalan mengendap ngendap, berakting kayak lagi perang Vietnam. Ini sih kalo gue bilang filmnya absurd banget. Shootingnya di Indonesia, katanya di Sulawesi, tapi masa iya sih sampe ada begituan😆.

Ternyata begitu mereka nemuin bungker yang di tuju mendadak mereka di tembakin orang orang gak dikenal yang akhirnya memaksa rombongan itu masuk ke dalam bungker, terus bungker di granat sampe pintu nya runtuh & ketutup semua. Disini ada yang aneh lagi, masa iya granatnya di lempar deket banget sama si Mike Lewis tapi dia gak mati, hancur aja kaga badannya, teteup ganteng patisnya😆. Yang luka malah kakinya kena reruntuhan bungker. Haiyah…
Lanjut dan singkat cerita, mereka akhirnya terjebak di bungker di uber uber sama prajurit Jepang yang (ternyata) masih hidup err udah tuaaa banget kayak mumi gitu prajuritnya, terus di uber uber sama makhluk aneh hasil eksperimen gak jelas tentara Jepang, dan terakhir di uber uber sama tentara kekaisaran Jepang yang entah muncul dari mana. Pemainnya mati dibunuh satu demi satu sampe habis, terus the end.
ASLIK deh gue sebel banget pas abis nonton. Gue bilang pantes aja gak pernah booming lah ceritanya ngawur gitu. Horor engga, eksyen juga jauh, absurd abis lah😆.

Libur hari itu gak berasa ya.
Kerja hari ini juga lumayan santai, besok libur lagi deh.

Happy weekend, folks😉

12 thoughts on “Libur di Hari Kamis

    • Itu mah bukan horor non. Gak jelas. Hahaha kalo di tv aku relatif lebih berani drpd di bisokop, kalo serem banget ya tinggal pindahin😀

        • Kalo film horor beneran sih iya, baru liat trailer nya aja udah pengen ngacir😆. Cuma film Dead Mine yg aku tonton kemarin itu ga ada musik serem2nya, konyol lah itu film nya😀

          • Ya pake non, cuma karena jelek film nya darahnya juga keliatan banget bohongannya😆.
            Eh aku juga kalo film horornya beneran bagus sih 2 menit nonton juga udah skipn pindah ke channel lain😆. Berhubung itu mah kacrut aja filmnya jadi nonton terus buat lucu lucuan😆, terutama sih karena ada mike lewisnya nooon😛

  1. Kalo soal bullying mah emang serem yaa..di Indo juga ada tuh berkedok ospek dan sejenisnya. Di swedia juga udah mulai waspada nih, soalnya emang kayaknya turun temurun gt yaa.. Susah ngapusnya.. Padahal anak2 gituu..😦

    • Iya, aku paling ga suka di ospek be. Sebel banget di bentak2 gitu. Kayaknya itu dimana mana ada deh dan susah buat di selesaiin. Si korbannya harus berani, cuma namanya anak2 ya mereka pasti lah ga semuanya berani😦

  2. iya, soal ospek itu perasaan lebih banyak menuai sakit hati daripada rasa hormat deh. Semua senior yang pas ospek sok galak sampe tamat gak pernah aku respek lagi, kalo ketemu juga di kantin gitu mending melengos. Sebel aja kebayangnya dulu pas kita beneran takut sama suasana baru, gak perlu ditakut takutin juga kan udah takut ya, eeeh pake dibentak bentak bikin makin gentar. Ih.

    • Iya mbak, tapi masa masa jahiliyah itu udah berlalu. Anak anak sekarang apalagi kalo sekolahnya juta jutaan mana terima ortunya, anaknya di ospek di bentak bentak gitu😆. Sekarang univ swasta aja cuma diisi seminar sebagai pengenalan mahasiswa baru. Bisa mutung kali masuk kuliah bayar puluhan juta terus mesti di bentak bentak😆

        • Iya, hahahaha iya makanya sekarang yang namanya bully mem bully lebih gak keliatan lagi mbak. Ah lagian anak anak itu kenapa gak rajin belajar aja ya, kalo udah gede nyesel sendiri mereka itu *berasa tua :D*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s