Resto Go Wagyu

Gue bukan penggemar berat steak tapi kalo ada resto steak yang oke, selalu tertarik buat nyobain.

Weekend kemarin gue sama si Mbul lagi kepengen makan steak tapi bosen makan Pepper Lunch *lagi bokek lebih tepatnya :lol:*, dan males ngesot ke Holycow di Kebon Jeruk.
Tetiba gue ke inget resto steak Go Wagyu di Tanjung Duren. Ini restonya eye catching deh, di pinggir jalan, dekornya minimalisย  & keliatannya selalu rame. Kita langsung meluncur ke sana tapi dasar Jakarta pas malem minggu begitu mau keluar dari apartemen aja udah macet ceu, akhirnya kita banting setir ke cabangnya di…Central Park (again) ๐Ÿ™„.

Nah, kalo mau nyobain wagyu boleh nih mampir ke resto Go Wagyu. Recommended banget steak nya. Terlepas dari itu wagyunya beneran wagyu impor (Kobe) apa wagyu KW alias wagyu lokal, mereka menyajikannya dengan apik dan pastinya endeus :).
Dagingnya empuk, porsi dagingnya besar, sayurnya crunchy, dan porsi kentang gorengnya pas. Untuk kentangnya boleh pilih mau french fries atau mash potato. Pilihan dagingnya sendiri ada Go Wagyu X yang lemaknya marble, Go Wagyu 1 yang lemaknya banyak, Go Wagyu 2 dengan lemak pinggiran sedang, Go Wagyu 3 dengan lemak sedikit & mengelilingi daging (ini menurut info dari waiter nya yah :D) range harganya dari 58 ribu-98 ribu rupiah. Selain itu ada juga premiun sirloin & tenderloin dengan harga 120 ribu-150 ribu rupiah. Tingkat kematangan dagingnya juga bisa di request.

Kemarin gue & si Mbul sama sama pilih Go Wagyu X yang lemaknya marbleย (Rp 78 ribu) dengan side dish nya french fries & tingkat kematangannya medium. Enaaak deh, dagingnya empuk (lemaknya gak berasa), juicyย  & dimasak sesuai dengan request kita. Si Mbul pilih sausnya brown sauce & gue pilih sausnya back pepper. Gue gak nyobain sausnya si Mbul punya, tapi saus gue sendiri enaaaak & mereka gak pelit ngasihnya. Black peppernya pas, pedesnya gak lebay. Buat pilihan minumnya sendiri ada cocktail, beer, dan juice. Kita sih pilih ice tea aja yang standard. Itu pun disajikan di gelas besar, jadi walau ga refill tapi cukup.

Yang gue suka lagi dari resto ini, ambiance nya enak buat nongkrong, gak berisik walaupun rame, yang penting pelayanannya cepet. Pelayannya sigap-sigap, ga ada yang asik ngobrol sendiri. Bahkan disaat sibuk gitu, manager resto nya (gue tau karena seragamnya beda sendiri) pun ikut turun tangan. Ini gue suka, soalnya maleskan kalo elo udah laper terus pelayanannya lelet? :D.

Buat yang mau nyoba bisa langsung meluncur ke Tribecca Park, Central Park lt 1, Jakarta Barat.

Go Wagyu Steak X
Go Wagyu Steak X
20130525_203202
Keep calm & eat steak

20130525_203515

Berenang-renang.

Akhirnya setelah sempet ketunda, gue bareng cewe cewe dikantor jadi juga berenang hari Jumat kemarin. Seneng deh, malem itu tidur gue jadi nyenyak banget. Si Mbul bilang gue malah sampe ngorok loh, huahahahaha karena kecapean.
Udah lama gak berenang ditambah hawa kantor yang belakangan ini gerah abis gegara AC nya butut yang bikin berenang sepulang kantor ituย  seger :). Karena pesertanya cewe cewe semua jadi heboh, berenang sambil ketawa ketiwi & gegosipan. Yang berenang sih sebenernya cuma satu orang, sisanya cuma berenang ala kadarnya tapi luamayan laaah ada gerak badan :lol:.

Venue berenangnya deket banget, di Kartika Chandra Hotel, jadi cuma tinggal jalan kaki sedikit dari kantor udah sampe. Emang kolam renangnya gak gede, tapi memadai kok & bersih. Senengnya lagi, next time gue gak perlu bawa berat berat bawa handuk soalnya udah di sediain ternyata. HTM nya cukup 35.000 aja :).
Palingan yang bikin gue rada gimana tuh liat kamar bilasnya aja sih. Secara kan kita datengnya udah malem & penerangan di kamar bilasnya tuh remang remang karena lampunya kuning, udah gitu kan bangunan tua jadi kalo sendirian sih horor kali ya :lol:. Tapi tempatnya sih bersih kok & airnya gak pelit alias airnya deras banget, mandi nya puas ๐Ÿ™‚

Kita sih pengennya kegiatan renang ini bisa rutin tiap minggu, kan asik tuh refreshing sekalian olah raga ๐Ÿ˜‰

Yang mau cek cek ombak venue nya bisa liat di sini.

jakarta03

banner_index_2

Foto di ambil dari http://www.kartikachandra.com/facilities

Siang Ini…

Panasnyaaaa bukan main di kantor.

Gue gak tau deh ya, gedung mentereng kok ya AC nya gak mentereng :lol:.Dan ini berlangsung udah lumayan lama loh.
Dulu awal gue kerja di kantor sih masih berasa dingin kok AC nya. Gue inget, sampe gue perlu koleksi pashmina buat kerudungan dikantor saking dinginnya.

Nah gue lupa entah kapan (yang pasti sih udah setahun belakangan ini kra kira) kantor gue ini berasa makin lama makin gerah, AC nya boro boro dingin, kadang angin cepoi cepoi aja gak ada tuh. Jadilah ada pemandangan lucu di kantor, tiap kubikel ada aja yang modal sendiri beli kipas angin mini buat di taro di meja masing masing. Ya kali daripada tangan keplek gara gara kebanyakan ngipas, ceu :lol:.

IMG01614-20130527-1420Ini kipas mungil di meja Dwiy, hehehe

Kita sih udah komplain sama BM nya tapi kayak angin lalu ajaย  ga pernah diladenin bener bener. Malah mereka nyuruh kita service AC sendiri. Lah jadi berasa balik ke kos kos an gue dulu :lol:. Kalo kos-an sih wajar, lah ini kan gedung kantoran yang nge charge biaya service tiap bulannya ๐Ÿ™„

Gue juga pengen deh beli kipas angin mungil model gitu, gak tahan gerah kakaaaak :mrgreen:

Ketika Waisak Jadi Obyek Wisata

Gue sedih baca time line twitter hari Sabtu kemarin tentang perayaan Wisak di Borobudur & lebih tertohok lagi baca postingan ini.
Bisa Traveling, bisa punya kamera/gadget canggih tapi gak bisa punya attitude yang bagus. Semoga Waisak tahun ini bisa jadi pelajaran baik buat penyelenggaranya (panitia) dan terutama buat turis yang nonton.

PS: baca link yang ini lebih miris lagi :(. Coba yaaa orang orang itu pada mikir gak sih?!

Othervisions

Lagi, prosesi tahunan tri suci Waisak 2557/2013 digelar di Candi Mendut Borobudur 24-25 Mei. Itu berarti bahwa wilayah di sekitar Mendut-Borobudur bakal dipenuhi orang. Tak hanya umat Buddhis, tapi juga para maniak fotografer yang mengalir mirip bah, wisatawan lokal maupun luar, serta masyarakat lokal.

_MG_4821_1_1

Di negara yang penganut Buddha-nya banyak misalnya, Waisak diperingati dengan sakral, penuh hormat, dan hening. Hal semacam ini sulit ditemui pada peringatan Waisak di Mendut-Borobudur. Waisak di sini lebih mirip atraksi wisata, hiburan buat masyarakat awam. Ada pasar malam yang digelar di sepanjang bagian luar Candi Borobudur hingga Mendut yang dipenuhi ribuan orang. Ada dengking, pekik kebisingan dari suara motor, orang berbincang, yang kerap mengganggu jalannya pujabakti yang digelar di pelataran Candi Mendut di malam hari. Sepintas, sungguh mirip sekaten Jogja. Bukan ritual agama.

Di negeri ini, perayaan agama minoritas kerap dipandang sebelah mata. Bukannya dihormati pelaksanaannya, malah dijadikan atraksi wisata. Para penikmat ritual, entah wisatawanโ€ฆ

View original post 955 more words

[Cerita Random] : Self Note, Rusuh, Berenang, The Apprentice Asia, & Seaworld

Belakangan ini gue suka bikin #SelfNote di blog, bukannya sok wise tapi kok lagi kepikiran aja. Buat pengingat gue aja sih secara kan kadang ya kalo hormon lagi menggila gue suka stress sendiri, makanya mumpung lagi “lempeng” mesti langsung di tulis :D.

Anyway, cerita random minggu ini :

Paling hits tadi pagi paha gue kebentur palang tiket di halte busway gara gara terlalu hot nguber bis. Hih! Ujung ujungnya mah bisnya ga dapet, paha gue bonyok dan makin siang ini ternyata makin bengkak dan membiru. Hiks ๐Ÿ˜ฅ

***

Nanti pulang kantor mau berenang sama anak anak kantor.
Udah segede ini sejujurnya masih gak bisa berenang tapi gue paling hobby main ke kolam renang atau ke pantai. Prinsipnya, gak apa apa gak bisa berenang, yang penting bisa ngambang & kecipak kecipak main air :D.
Terus selama gue tinggal di apartement apa lantas gue jadi hobby berenang, secara kolam renang tersedia hratis di bawah? Errr engga juga tuh. Abisan kolam nya kotor, kakaaaak. Dan suka banyak cowo cowo Arab pada nongkrong & berenang di bawah. Gue jiper juga kalo mau berenang sendiri, dan Si Mbul suka males kalo disuru nemenin gue berenang. Jadi pas anak anak kantor ngajakin berenang after office hour di Kartika Chandra ya cus yuk kita capcus ๐Ÿ™‚

***

Kemaren Rabu, perdana gue nonton The Apprentice Asia di AXN. Pada taukan The Apprentice America yang di buat sama Donald Trump? Nah ini versi Asia nya dengan Donald Trump di ganti sama bos Air Asia, Tony Fernandez.
Seruan mana antara yang versi Amerika sama versi Asia? Menurut gue sama serunya, masing masing ada bagus & kurangnya. Kalo versi Amerika menurut gue terlalu drama ya (inget si Omarosa yang super bitchy itu?!), tapi mereka lebih asik sikut sikutannya jadi seru gitu. Kalo versi Asia, aduh pesertanya sopan sopan banget pada sungkan gitu, gemesin liatnya :D. Tapi serunya ada peserta dari Indonesia dong :). Yang cowo di wakilin sama Hendy pengusaha kebab Baba, yang cewe gue lupa namanya siapa. Sayangnya di episode perdana kemarin peserta cowo dari Indonesia yang pertama ke eliminasi :(. Mudah mudahan yang cewe bisa melaju terus ya, syukur syukur bisa jadi pemenang :).

Psst, gara gara nonton The Apprentice Asia ini gue jadi tau tuh pertama kali mulai bisnis Air Asia si Tony Fernandez itu cuma punya modal tunai 1 ringgit & hutang 40 juta ringgit. My God! Stress deh gue mah :lol:.

***

Yang bikin happy Minggu ini:ย  gue & Mbul dapet tiket hratisan masuk Sea World! Yay! ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚
Gue tuh suka banget sama Sea World. Dulu jaman kuliah kalo pas ulang tahun gue pasti rata rata nyempetin diri buat main ke Sea World. Jadi at least setahun sekali gue pasti sowan kesana. Bahkan date pertama gue sama si Mbul aja ke Sea World. Bayar sendiri aja gue happy, apalagi ini gratis?!?! Gue pastinya gak mau rugi dateng dari sebelom buka ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† :lol:.
Asal mulanya bisa dapet hratisan adalah gara gara si Mbul punya customer ternyata direktur nya Sea World, dan dia sempet visit kesana buat meeting bareng bapaknya. Astaga tentunya gue mupeng abis dong. Gak habis habisnya gue ngerengek pengen ikut dia visit #yakali (ofkors langsung ditolak si Mbul mentah mentah).
Kemaren pas habis visit kesekian kali nya, si Mbul cerita ke customernya kalo isteri nya ini hobby & suka banget sama Sea World. Si Mbul sih cuma sekedar cerita doang bukan ngarep gratisan, eeeeh si bapaknya baik dooong pulangnya si Mbul dikasih selembar kertas yang isinya semacam tiket gratis main ke Sea World di tanggal yang kita pilih, berlaku sekali waktu ditanda tangan langsung sama beliau plus dapet goody bag pula. Senengnyaaaaaaaa ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ :D. Jadi minggu depan kita capcus ke Sea World, yay!

***

Pilihan

Hidup itu merupakan serangkaian pilihan.

Sadar gak sadar, suka gak suka, dari mulai kita bangun tidur sampai kita pergi tidur lagi hidup kita sudah disibukan dengan memilih.

Bohong kalau bilang gak punya pilihan, pilihan itu selalu ada cuma gak semua pilihan itu enak buat di ambil ๐Ÿ™‚

***

#SelfNote

Jus ala Gue

#Intermezzo#

Seminggu tanpa si bos
Ngapain aja? Tetep kerja laaaah kayak biasa *aseli ini bukan pencitraan :lol:*
Yah namanya juga ngurusin yang berhubungan sama duit, kerjaan mah ga bakal ada matinya. Emang lebih santai aja bawaanya walau kerjaannya sih sama aja.

Okeh, ceritaan soal jus:

Sejak ada blender gue emang rajin nge jus. Untuk urusan jus ini gue emang udah bertekad buat rajin-rajin. Bukan cuma demi sehat doang tapi emang gue ngerasa gue kan kurang makan buah, sedangkan kalo buat makan buah potongan gue gak bisa banyak. Sepiring buah potong udah bikin gue begah banget.
Lumayan kegiatan jus nge jus ini udah berjalan hampir dua minggu ini lah, sempet libur pas gue mudik kemarin.
Manfaat yang gue rasain? Badan rasanya enakan. Emang kadang masih gak enak badan kalo kecapean tapi ada rasa segar yang pelan pelan mulai gue rasain. Mungkin selain nge jus, pelan pelan gue juga musti perbaikin pola istirahat gue :). Pe-er banget buat gue untuk hidup sehat.
Yang gak berubah cuma pola BAB gue aja sih, dengan nge jus bukan jadi serta merta lancar jaya, tetep aja lebih lancar kalo gue minum susu Entrasol tiap pagi. Cuma gue harapin ini juga nanti bakal berubah.

Nih penampakan jus yang gue bikin, kalo gue lagi gak males ya gue foto dengan centilnya ๐Ÿ˜†PhotoGrid_1369180436736Air lemon+yoghurt+apel+tomat+mangga

PhotoGrid_1368328753843Apel+kiwi+carrot

PhotoGrid_1368450774976Mangga+kiwi+carrot

PhotoGrid_1368574919376Bokcoy+mangga+carrot+apel
Pertama kali coba nge jus sayuran hijau, masih takut takut jadi gue banyakin dengan banyakin buahnya.

PhotoGrid_1368666162180Bokchoy+tomat+carrot+soy milk.
Sehabis percobaan pertama, mulai ngejus sayuran hijaunya agak banyak plus ditambah sayuran semi buah. Enak banget ternyata ๐Ÿ™‚

PhotoGrid_1368748735524Orange Day -> pepaya+mangga+carrot+soymilk.

PhotoGrid_1369006929498Kiwi+apel+strawberry

PhotoGrid_1369093476566Gue bilang ini jus males karena buahnya cuma sedikit dan gue lagi males turun ke Giant bawah buat beli buah jadi seadanya deh :P.ย 
Soy milk+yoghurt+strawberry+apel

Dan ini bakal berlanjut terus ya ๐Ÿ˜‰

Hasil nge jus gue gak pernah berdasarkan resep, semua murni asal campur aja. Yang penting buat gue sehat dan cukup buah. Dan dari hasil coba coba gue ketemu aja hal hal yang gak terduga, kayak gue nemuin susu kedelai itu kalo dicampur jus enak juga. Gue pikir bakal bau langu taunya engga (apa karena susu kedelainya yang impor ga tau juga sih :lol:). Di campur yoghurt pun ternyata enak enak aja.

Jadi mudah mudahan gue bakal selalu rajin ya, nanti nanti mau ah sekali sekali bikin jus sesuai resep ๐Ÿ˜‰

Small Things

Orang biasanya nyepelein hal kecil, kadang mereka anggap hal kecil itu gak penting atau bisa di skip gitu aja.
Padahal hukumnya hal yang besar bermula dari hal yang kecil.
Kalo nyepelein hal yang kecil gimana mau ngerjain hal yang besar? ๐Ÿ˜‰

***

#Selfnote

Mudik

Akhrinya Sabtu kemarin gue mudik juga. Lumayan ada ceritaan setelah belakangan gue gak punya ide buat postingan blog huehehehe.

Jadi apa ceritanya?

Dimulai dari transportasi pulang kali ini agak istimewa. Biasanya gue mudik itu naik bis. Dari Grogol mesti naik bis dulu ke Jatibening baru abis itu disambung naik bis ke Karawang. Capeknya jangan ditanyaaaa. Makanya sempet terakhir-terakhir pulang ke karawang, gue sama si Mbul milih naik taksi aja ke Jatibening baru abis itu naik bis ke Karawang. Tapi sekarang udah enggak perlu lagi begitu karena ternyata udah ada Slamet Trans, travel dari Grogol langsung ke Karawang. Iya, travel kayak Cipaganti gitu cuma jurusannya bukan ke Bandung tapi ke Karawang :lol:. Biayanya cukup 30 ribu aja satu orang dapet air mineral 1 botol, naiknya dari dari Ciputra Mall (Citraland) terus turunnya di di Perumahan Galuh di Karawang.
Kesan kesan gue setelah naik Slamet Trans ini? Enaaak. Udah nyaman, praktis, sopirnya baik (gak ugal ugalan), berangkatnya on-time pula, seneng deh! Lebih senengnya lagi karena travel ini kan pool nya di mall, sambil nungguin berangkat bisa ngopi ngopi dulu di tempat yang lumayan nyaman kayak Bengawan Solo Cafe, sekalian nostalgia jaman gue kuliah dulu ๐Ÿ˜€

Sampe rumah, gue pusing ngeliat keadaan rumah yang berantakan banget. Asli saking berantakannya gue pengen rasanya manggi team Clean House deh biar rumah gue di benahin. Emang sih nyokap gue lagi ngerenov rumah, cuma ya tetep aja gue pusing ngeliat nya :lol:.
Dan begitu gue ngeliat si anak anjing, lupa deh sama pusingnya hehehe. Aduuuh itu puppies lucu lucu bener. Langsung deh gue sibuk foto foto terus di posting di Instagram. Anjing gue The Proud Pawparents: Kenzi dan Kenzo kali ini beranak enam puppies, mati satu jadi tinggal lima. Empat puppies jantan, dan satu puppy betina. Namanya Hihi, Hehe, Hoho, Haha, & Huhu. Kaga kreatif banget ya? :lol:. Tapi itu bakal jadi nama temporer doang kok, nanti namanya juga bakal di ubah lagi sama yang punya karena puppies itu udah di booking semua sama temen temennya nyokap.
Selain Kenzi, ada juga anjing lain yang lagi hamil, si Mercy. Mercy ini anak nya Kenzi & Kenzo angkatan pertama. Setelah besar, kawin sama Kenzo dan sekarang lagi hamil angkatan pertama. Kalo Kenzi, udah hamil angkatan ketiga. Ribet deh! Makanya nih bentar lagi si Kenzo mau di kebiri sama nyokap biar gak ribet. Bukannya tega ya, tapi kasian liat anjing gue pada hamil hamil gitu, kasian juga liat nyokap gue ribet ngurusnya. Yap, puppies itu kan perlu dirawat dulu dirumah at least tiga bulan sebelum di sapih dan di kasihin. Nah, ngerawat tiga bulannya itu ribetnya ampun deh, minum susu nya, pipisnya, poop nya. Puppiesnya lucu, percaya deh ngurusnya sih gak lucu ๐Ÿ˜†

Proud Pawrents. Kenzi-Kenzo-Mercy
Proud Pawrents. Kenzi-Kenzo-Mercy
Haha, Hihi, hehe, Hoho, & Huhu. Cute X)
Haha, Hihi, hehe, Hoho, & Huhu. Cute X)

Pulang kali ini gue gak kuliner macem macem, cuma sempet dinner di restoran Aman aja sama besoknya makan ayam goreng encik Tangteng. Gue juga gak sempet jalan kemana mana, namanya juga cuma pulang semalem doang. Tapi gue happy, seneng juga liat rumah kalo udah lama gak pulang. Semoga kalo next time gue pulang lagi rumahnya udah rapi yaaa ๐Ÿ˜†

 

Weekend Bareng Bule

Weekend ini, hari Minggu, gue dapet tugas ‘negara’ buat nemenin adek nyokap gue yang paling bungsu buat jalan jalan keliling Jakarta sama temen temen bule nya.

Ini kali ke dua gue nemenin tante gue & temen bule nya keliling Jakarta. Tugas yang bikin kepala gue berasap secara bahasa Inggris gue kan ngepas banget, little little sih I can, tapi mesti ngawalย  bule bule itu yang udah cas cis cus Inggisnya bikin kepala gue berasap juga. Tapi gue laksanakan juga tugas gue, kan intinya gue bisa spend time sama si tante, kangen karena dia jarang jarang balik Indo.

Anywaaay, kemana ngajakin jalannya? Yaaah kalo bule mah biasa lah gak jauh jauh dari Kota Tua sana. Kalo yang dulu pake acara ke museum Fathaillah, Museum Wayang, & Cafe Batavia, kali ini enggak ke museum cuma ke Pelabuhan Sunda Kelapa aja.

Mister bulenya sebut aja D & R (namanya jangan di publish lah ya, gak enak hehehehe). Dua dua nya co workernya tante gue dari Amrik.
Jangan bayangin bule muda & cakep ya, dua duanya udah paruh baya alias udah pada bapak bapak banget ๐Ÿ˜† tapi baik baik & ramah.

Kita mulai jalan udah agak siang karena D baru aja landing pagi itu jam 10.51 jadi kita pun langsung janjian ketemu di resto padang Garuda yang di Hayam Wuruk.
Tante gue ini emang rada rada deh, udah tau tu bule bule resik banget diajakin makan padang yang spicy. Ya mereka sih seneng seneng aja, tapi gue tau mereka kuatir juga. Di akhir makan, si R sempet bilang (dengan nada bercanda) kayaknya dia butuh beli Norit kalo pas ketemu apotik :lol:. Hahaha dasar bule.

Beres makan, tante gue nanya mau ke Museum Wayang ga, tapi D nolak. Dia capek karena baru aja landing jadi dia takutnya gak bisa nikmatin kalo ngeliat museum. Akhirnya kita langsung capcus ke pelabuhan Sunda Kelapa.

Bener deh kalo gak karena pernah nganterin temen temennya tante gue sih gue seumur-umur tinggal di Jakarta gak bakal pernah maen ke Sunda Kelapa kali, secara jauh di ujung Jakarta sono.
Sebenernya kalo ngeliat Sunda Kelapa suka ngenes sih. Sayang aja ngeliat tempat yang seharusnya bisa dikelola dengan baik dan jadi salah satu objek pariwisata yang oke malah keliatan kumuh & semerawut. Itu pelabuhan
kapal kapal yang berjajar udah keliatan keren tinggal di rapiin dikit aja, di atur gitu. Yang bikin sutris lagi itu sampah yang ngambang di laut banyak banget *tutup muka*. Tapi itu bule bule sih seneng loh di bawa kesana. Mereka terkagum kagum liat kapal Indonesia yang kokoh kokoh (iya lah kurang kokoh apa, ada satu kapal yang muatannya semua TABUNG LPG! X__X ).
Mereka cuma prihatin ngeliat banyak sampah yang ngambang di laut gitu sih, dan tanya ke gue kenapa pengelola pelabuhan gak bersihin & gak sediain banyak tong sampah di area pelabuhan? Yaelah pertanyaan yang bikin gue pengen tutupin muka pake kapal saking malunya :(.

Puas liat liat di Sunda Kelapa, kita meluncur ke klenteng Tjin De Yuan di petak Sembilan Glodok. Emang yang namanya klenteng bertebaran ya di daerah pecinan Glodok tapi gue paling sering ke Tjin De Yuan. Dulu sih pas jaman masih kuliah buat nemenin Rieska temen kuliah gue sembahyang. Tempatnya biasa aja sebenernya seperti layaknya klenteng lah cuma tempatnya bersih & teratur, keliatan banget di kelola dengan baik sama pengurusnya. Habis liat liat di klenteng, kita jalan jalan ke pasar ga jauh dari klenteng. Pasar pecinan ini ada di belakang Harco Glodok. Gue paling seneng jalan jalan kesitu karena banyak jualan yang unik unik. Ada yang jualan kodok yang masih hidup buat di masak, ada yang jualan perlengkapan hantaran nikah (sang jit), kura kura, penyu, burung, permen permen impor dari Cina, kacang kacangan, baju, obat obat tradisional cina, perlengkapan sembahyang klenteng, dsb dsb. Unik unik lah pokoknya. Belom lagi kalo mau wisata kuliner (yang gak halal) disitu juga surganya. Cuma pas pergi kemarin sih gak wisata kuliner lah ya, makan padang aja mereka sutris apalagi diajak wisata kuliner blusukan di pasar, ogah pastinya :lol:.

Puas keliling pasar, kita langsung capcus ke Sarinah. D & R mau beli batik plus oleh oleh handicraft di sana. Beres belanja terus kita nge bir di Starkbierhaus di Ex. Gue awalnya mau bawa mereka buat ngebir di Paulanner, tapi mengingat terakhir gue kesana bir Paulanernya masih di ganti Heineken & Bintang alias masih kosong, gue jadi gambling bawa mereka nge bir di Starkbierhaus. Gue sendiri belum pernah sih nge bir disitu karena masih baru banget, gue tau juga dari Twitter. Kalo Starkbier nya sendiri sih gue udah pernah minum di La Biere Central Park. Starkbier itu bir asli buatan Indonesia, dibuat di Bali lebih tepatnya. Lumayan enak sih birnya, apalagi dark wheatnya. After taste nya enak. Terus Starkbierhaus nya sendiri gimana? Ternyata Starkbierhaus itu tempatnya di bekas Hard Rock Cafe Jakarta, Hard Rock Cafe nya sendiri pindah kemana gue kurang tau. Tempatnya lumayan, walaupun kalo buat gue sih terlalu gelap ya. Udah tempatnya kurang penerangan, buku menunya hitam pula *tepok jidat*. Asli mau baca menu aja susah bener. Harganya standar bir lah, gak semahal Paulaner pastinya :). Overall oke lah buat gue, sayangnya D & R kurang suka bir nya. Buat mereka itu terlalu soft, kebeneran dark wheatnya lagi kosong jadi kita cuma pesen yang biasa. Tapi dasar bule emang doyan bir, biar kata gak enak abis juga seliter :lol:.

Abis ngabisin bir sambil ngalor ngidul ngomong, berakhir juga lah jalan jalan. Overall it was fun. Cuma ya namanya juga bapak bapak bule ya, mereka kalah energik sama gue & tante gue :lol:. Dan entah karena gue udah lama gak minum bir atau kenapa ya, gue rada rada puyeng loh pas pulang. Padahal gue cuma minum gelas kecil doang, dan yang gak biasanya lagi sendi sendi tangan & kaki gue pada ngilu. Dasar! Jangan jangan gue udah ketularan faktur U nya bapak bapak bule itu kali ya ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

PS: Jalan jalan kali ini, gue gak foto-foto karena lupa bawa Note gue hiks ๐Ÿ˜ฅ