Cerita Kartu Kredit

Siang ini gue gondok banget urusan sama kartu kredit (KK) dari bank D.
Of course gue gak bakal sebutin nama banknya, cukup inisial aja yang mo tebak tebak buah manggis silahkan :).

Jadi juga pakai KK dari bank D ini udah lumayan lama, dari awal gue kerja dikantor gue yang sekarang lah. Pertama sih gue pake produk perbankannya dulu baru gak lama kemudian ditawarin KKnya dengan limit yang lumayan.

Gue sih selama pemakaian KK ini gak ada masalah.
Sampe kira kira sebulan yang lalu selewat close billing, gue mau pake KK nya untuk bayar belanjaan di Carrefour tapi decline. Waktu itu gue belom mikir aneh aneh, gue pikir mesin EDC nya aja yang error. Biasa di Carrefour emang suka error, gue gak berpikir kartu gue yang bermasalah. Udah tuh, sampe lewat dua minggu, KK nya gue pake buat belanja di Gramedia, ternyata di decline lagi. Dodolnya gue lupa kejadian di Carrefour, gue pikir emang di Gramedia juga EDC nya error. Gue emang jarang pake KK sih.
Yang akhirnya bikin gue ngeh kalo KK bank D gue bermasalah itu pas gue mau bayar potong rambut di Irwan Team, decline. Gue udah gak enak hati aja, gue coba lagi abis itu belanja buku di Gramedia, decline.
gue langsungbilang ke si Mbul kayaknya ada yang aneh deh sama KK bank D punya gue dan hari itu juga gue  langsung telepon ke CS nya.

Pertama gue telepon, CS nya nyebelin. Nada bicaranya males malesan waktu gue report. Dengan nada judes, dia bilang sistemnya lagi down jadi masalah di kartu gue gak keliatan. Itu gue ngadepinnya masih sabar. Gue pikir CS juga manusia lah, mungkin ada customer yang ngeyel ga ngerti kalo sistem lagi down. Jadi dengan sopan gue bilang, gue langsung ke bank nya aja deh. Eh CS nya bilang “kalo sistem lagi down mau ke bank atau via telepon sama aja hasilnya , bu”. Gue sampe diem loh dia ngomong gitu, asli jutek banget! Ah ya udah lah, gue bilang thank you terus gue tutup teleponnya.

Besoknya pas sampe kantor gue telepon ke call center nya bank D, bertapa kaget nya gue pas di bilang kalo KK bank D gue gak bisa dipake karena ternyata di blokir secara sepihak sama bank D. Lah piye coba ini?!
Gue langsung nanya dong ada masalah apa secara gue gak pernah ada masalah dalam hal pembayaran. Dari awal gue pake KK dari bank apapun gue selalu tertib dalam hal membayar tagihan. Pun ketika kartu gue dulu pernah di curi & sempat di gunakan sampai overlimit, gue tetap menalangi pembayaran tagihannya dahulu sebelum mengurus sampe masalahnya beres. Makanya gue kaget banget dong gak ada masalah kok mendadak kartu gue bisa di blokir.
CS nya bilang, KK gue di blokir secara sepihak oleh bank D karena pihak investigasi bank D menemukan indikasi kalo kartu gue disalahgunakan oleh pihak lain. Masalahnya gue gak ngerti ada investigasi apa? Atas dasar apa mereka menginvestigasi? Dan kenapa bisa terus KK di blokir tanpa ada pemberitahuan kepada gue sebagai pemilik kartu yang sah? Gue ngerti mungkin ini tindakan preventive dari mereka untuk keamanan gue juga, tapi apa gak bisa gue dikabari? Itu pemblokiran kalo gue hitung hitung (dari sejak di decline pertama kali) udah lebih dari 3 minggu loh, masa sih gak ada usaha mengirimkan  surat pemberitahuan resmi ke gue atau SMS atau telepon ke gue gitu? Sungguh gue gak ngerti. Gue sampe saat itu masih berusaha sabar loh walaupun gue kecewa. CS nya bertanya apa gue mau dikirimkan kartu baru sebagai ganti kartu yang di blokir? Gue bilang gue gak mau, gue minta dikirimin surat resmi, surat penjelasan atas hasil investigasi pemblokiran kartu gue baru habis itu gue putuskan gue mau terima kartu baru nya atau tidak. Itu hak gue sebagi konsumen untuk minta kejelasan. Gila aja, gimana kalo gue misalkan lagi ke luar kota, gak bawa duit tunai & bergantung sama KK tau tau KK gue di blokir tanpa gue tau. Haduh!
CS nya bilang, surat resmi akan di kirimkan waktu max 5 hari kerja. Oke, gue masih menunggu itikad baik dari bank D tuh.

Lewat 5 hari, surat resmi yang di janjikan belum juga dateng gue telepon ke call center lagi gue jelaskan lagi dari awal dan nampaknya pengaduan gue yang pertama gak direspon serius sama pihak bank D. Mereka bilang surat baru bisa dikirim 10 hari kerja. Okeee masih sabar sampe saat itu, tapi sungguh gue gak puas disuruh  nunggu 10 hari lagi.
Akhirnya besok harinya gue telepon lagi, dan kali ini CS nya sungguh sungguh bikin kesabaran gue menipis. Asli itu CS nya belagu banget. Setelah (lagi lagi) gue ceritain kronologisnya dari awal, mas CS belagu itu malah secara halus seperti nyalahin gue. Katanya no HP gue lah yang ganti terus gak di up date, terus dia bilang katanya Danamon sebagai penerbit kartu sebenernya berhak untuk memblokir sepihak kartu. Menurut mas CS yang belagu, itu sudah termasuk syarat dan ketentuan KK dari bank D. WTH?!… Gggrrr…

Hhhh asli ya urusan sama CS bank jaman sekarang tuh bikin menghela nafas dalam dalam. Kalo lagi nawarin produk gak sopannya luar biasa, kalo lagi ngelayanin komplain nyebelinnya luar biasa. Hebaaat.

Komplain gue yang terakhir sama mas CS belagu itu akhirnya bikin gue memutuskan untuk menutup aja kartu gue plus kartu tambahan atas nama si Mbul.
Sekarang dimana logikanya, gue punya KK bank D itu karena emang gue perlu punya KK bukan karena KK bank D itu banyak promo nya. Selama gue pake gak ada itu KK bisa di pake buat promo diskonan apa gitu. Terus gue pun gak gratis iuran tahunan, gue bayar Rp 150.000 tiap tahun untuk kartu itu.
Cih! Kalo terus di blokir mendadak tanpa pemberitahuan gitu kok ya gak worth it banget kalo jadi urusan gue. Susah amat, tinggal tutup toh gue masih ada KK dari bank lain yang free annual fee seumur hidup walau limitnya gak segede KK bank D. Gue bisa bilang selama ini sih gue gak pernah ada masalah pembayaran, gue gak pernah telat bayar, gak pernah nunggak. Gue nasabah yang baik. Kalo sampe gue tutup, it’s their loss not mine ;).

Positifnya mungkin udah saatnya mengurangi kartu hutang :). Toh emang kalo dipikir pikir lumayan lah jadi gak usah bayar annual fee, dan mengembalikan fungsi bank D sebagai bank buat nabung & bukan buat bayar KK 😆