ENEG SAMA BROKER RUMAH!

Udah lama gak cerita apdet apdet soal rumah.
Kali ini berat hati gue buat cerita tentang pencarian rumah kita, soalnya pencarian rumah yang kita mulai dengan semangat berakhir dengan kecewa. Gue kecewa, si suami juga kecewa.

Bukan kecewa karena gak dapet rumah, tapi kita kecewa sama agen agen (broker) yang jual rumah. Aduuh bener deh urusan sama agen itu berasa kayak urusan sama agen kacangan tukang jual barang ecek ecek, sama sekali gak kayak urusan sama agen jual rumah yang harganya ratusan juta. Gak profesional sama sekali dan gak ngerti kebutuhan kebutuhan kita apa.
Dari awal tentunya setiap kita ketemu atau kenalan sama agen, kita udah sebutin point point apa yang kita mau biar lebih terarah pencariannya. Seharusnya itu memudahkan si agen dong, karena kita udah tau kreiteria yang kita mau kayak apa, tapiiii aduh yang kita omongin kayak gak di denger loh. Pengen deh rasanya gue jewer jewerin tuh kuping agennya saking gemesnya. Kesel banget. Bahkan gue ngerasa ketika ketemu beberapa agen, yang meskipun orangnya baik, tapi kayak buang buang waktu.

Selama rentang waktu 2 bulan, kita udah bertemu bermacam macam tipe agen. Semuanya sih pastinya orangnya baik & ramah (kadang malah kelewat ramah). Dan selama periode pencarian itu, gue highlight ada tiga rumah yang gue suka yang ketiga-tiganya akhirnya gak bisa di beli sama kita karena kedodolan agennya *gemes*.

Yang pertama: Ini rumah udah bagus banget, udah full renovasi, udah ciamik lah. Emang tempatnya agak jauh kedalam, rumahnya kecil, dan harganya sedikit over dari budget kita tapi kita suka banget sama rumahnya. Untuk rumah ini kita sampe udah kasih uang tanda jadi (UTJ) loh.
Ini rumah agennya ibu LS. Orangnya baik tapi kalo kata gue rada oon. Kita udah tanya ke ibu LS data data rumah seperti surat surat, luas tanah, luas bangunan, harganya berapa untuk keperluan appraisal loan. Surat surat beres, tapi giliran kita terima suratnya, untuk luas bangunan & luas tanah gak sesuai sama yang di bilang ibu LS ini. Gila bedanya gak tanggung tanggung, bisa beda 10 meter dari yang si ibu LS ni omongin. Jadi nih misalnya luas tanah si ibu LS bilang 80 meter persegi, ternyata di suratnya cuma 70 meter persegi. Hadeuuuh itu jadi masalah lah nanti pas di appraisal. Udah kita beli nya over dari budget kita, dengan data data yang meleset gitu bakalan lebih over lagi lah, nombokin dari mana kekurangannya?
Untung setelah kita ngomong keberatan kita, si Ibu LS gak keberatan untuk balikin UTJ kita, bahkan dia dengan lumayan berbaik hati mau minjemin surat suratnya untuk tetep kita appraisal. Kita bisa tetep ajuin appraisal tapi rumah itu pun tidak terikat sama kita, jadi kalo selama periode appraisal rumah kita ada yang mau dan berani kasih UTJ dia akan langsung jual & gak tunggu kita lagi.
Emang dasar itu rumah bukan jodoh kita, pas seminggu proses kita appraisal itu rumah ternyata ada yang mau beli & langsung UTJ. Ya udah lah akhirnya kta relain. Syukurlah, ternyata hasil appraisal yang keluarpun angkanya jauuuh banget, kita akan nombok diatas 200 juta kalo kita tetep ngotot mau rumah itu, duit dari mana ceu? Jadi satu kesempatan lewaaaat.

Yang kedua: rumah yang kedua gue liat, gue suka karena dapurnya bagus, kamar mandinya pun gede, harganya gak over budget. Walaupun belom di renovasi & kita perlu ngelakuin renovasi lagi (gak banyak) pas nanti mau nepati tapi kita udah sreg lah. Kali ini agennya ibu LN. Ternyata agen ini sama aja dodolnya sama ibu LS. rumahnya udah oke, harganya udah oke, eh memble di surat suratnya.
Asli deh agen-agen ini kadang mulutnya gak bisa dipercaya banget. Si ibu LN ditanyain surat surat rumahnya dengan pede jaya bilang surat rumahnya udah hak milik (SHM) & ngedesak kita untuk segera kasih UTJ. Kita udah seneng dong, eh belom juga sampe keluar dari BSD, ibu LN udah BBM in si suami. Dia minta maaf karena ternyata surat surat rumahnya bahkan Hak Guna Bangunan (HGB) aja enggak, suratnya cuma surat perjanjian jual beli (PPJB) aja, yang berarti itu masih belum pecah sertifikatnya.
Haduuuh gemesnya! Pengen gue sambit rasanya. Itu buang buang waktu banget waktu secara dari awal kita udah bilang kita cuma mau liat rumah yang masuk budget kita & surat suratnya kalo bisa sudah hak milik atau minimal udah HGB. Ngapain dia kasih kita liat rumah yang surat suratnya gak jelas gitu?
Sebenernya, kita udah tawarin win win solution (saking kita udah suka banget sama rumah itu), jadi kita kasih UTJ terus minta tolong pemiliknya urusin surat suratnya supaya jadi minimal HGB deh. Kita bahkan gak keberatan kalo nanti uang UTJ nya itu gak dipotong harga rumah (istilahnya kita kasih tu 10 juta free asal dia urusin surat suratnya itu rumah) tapi jawaban yang kita terima malah ngeselin, si ibu LN bilang pemiliknya gak mau repot, lah kalo ngana gak mau repot apalagi kita ceu?!?!?! Gggrrr. Fine! lewat lagi

Yang ketiga dan paling ngeselin: Ini rumahnya udah peeerrrrfect banget, harganya pun masuk ke budget kita. Gue jatuh cinta pada pandangan pertama deh pas ngeliat rumah ini. Dapurnya luas, kamar mandinya rapi, tata letak rumahnya juga enak jadi biarpun rumahnya kecil tapi terkesan lapang, terus letaknya dekat banget sama halte Trans BSD & Stasiun KA. Agen kita kali ini pak AR pun menegaskan surat suratnya sudah hak milik, dia pun dengan yakin menyebutkan luas bangunan & luas tanahnya. Pokoknya semua oke deh.
Dasar emang bukan jodohnya kita, pas kita udah mau kasih UTJ besoknya pak AR ini secara misterius menghilang. Susah banget untuk di hubungi, di SMS pun gak bales. Dan ketika kita berhasil menghubungi dia, dia kasih kita kabar kalo rumah yang kita mau itu udah kejual. Jegeeer! Asli gue kesel & kecewa banget nget nget. Kayaknya ini jadi akumulasi kesebelan gue ngadepin agen agen tolol gak profesional itu. Beruntung pak AR itu berhubungan langsungnya sama si suami, kalo dia berhubungan langsung sama gue sih bisa habis gue damprat kali.
Pak AR bilang kalo rumah itu sebenernya udah di UTJ in orang, tapi orang itu gagal KPR nya. Pak AR pikir orang itu udah gak mau ternyata orang itu tetep ngotot beli rumah itu sampe pinjem duit kemana mana (katanya!). Gue gak tau lagi deh mesti ngomong apa, gue kecewa banget.
Itu gue bilang murni kesalahan pak AR sebagai agen yang amat sangat gak profesional. Kalo emang itu rumah udah di UTJ in sama orang, dan orang itu gak membatalkan harusnya rumah itu gak ditawarin ke kita dong apapun alasannya. Atas dasar apa pak AR menyimpulkan orang itu gagal KPR terus gak jadi beli rumahnya padahal UTJ belum dinyatakan hangus? Buang buang waktu aja.

Gue sih gak ngerti deh sama agen agen perumahan di BSD, gue yakin emang gak semuanya, kenapa mereka gak ngerti sih kriteria yang udah kita ajuin? Kayak kita ngomongnya pake bahasa planet aja.
Setelah pak AR itu kita ketemu lagi beberapa agen, semuanya sama aja. Kita minta ditunjukin rumah yang harganya range 500-700 juta, di bawanya ke yang harga 800juta. Bagus sih bagus, emangnya dia yang mau nombokin? *ngeliat dengan tatapan super sinis*.
Gila nya lagi, rumah yang di tawarin sama pak AR itu ternyata masih di pajang di beberapa situs pencari rumah tanpa tulisan sold. Kita pernah iseng teleponin satu agennya (lupa namanya siapa, gak penting juga sih :D) dan dia dengan pede jaya bilang itu rumah belom ke jual. Si suami sempet bilang agennya itu suruh ngecek lagi, eh dia masih ngotot loh bilang kalo rumah itu belum ke jual sampe akhirnya dia ngecek lagi baru deh dia dengan malu malu bilang ke si suami kalo bener rumah itu udah ke jual. Gggrrr.

Ah capek deh.

Jadi gimana soal rumah? Well sementara ini kita tunda dulu. Akhirnya kita memutuskan untuk perpanjang aja tinggal di apartemen baru nanti cari rumah lagi pelan pelan.

Gue menghibur diri (walau kecewa berat) kalo rumah rumah itu emang bukan jodoh kita, dan syukurlah walaupun berurusan dengan agen yang profesional at least kita gak kena tipu.

Better luck next time…semangat!🙂

14 thoughts on “ENEG SAMA BROKER RUMAH!

  1. bacanya juga ikut syebel. Semoga nanti dapat yang terbaik ya, dan nanti di rumah yang jadi jodohnya bisa mengingat masa- masa menyebalkan kemarin itu sambil ketawa ketawa.

  2. Yah memang hal seperti ini sering terjadi karena untuk update apakah property masih on atau tidak agak sukar kecuali apabila si pemilik memberikan kepada agen secara exclusive.Tapi jangan kuatir banyak agen yang profesional kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s