Makan Seafood di hari Valentine

Valentine kemaren si suami pulang cepet dari kantor terus tetiba nawarin untuk jemput gue pulang kantor. Wah biarpun lagi event valentine jarang jarang nih, secara kan kantor gue sama kantor dia terpisah jarak ujung ke ujung & macet yang malesin.
Si istri tentunya seneeeng🙂.

Nah karena di jemput & mumpung valentine, gue kepikiran mau ngajakin si suami buat nyobain Lobbie Lobster di Gunawarman yang baru buka, etapi dia keberatan katanya takut ngantri sedangkan dia udah laper banget.
Sutra lah akhirnya kita jalan pulang & melipir dulu ke Taman Ratu Greenville buat makan seafood. Iye gue belakangan ini lagi ngidam kepengen makan udang. Biasanya sih gak boleh karena kolesterol gue yang lumayan tinggi, tapi karena udah lama gak makan harusnya sih boleh lah ya🙂 *maksa*

Sampe di Taman Ratu, kita sempet bingung mau nyobain makan seafood dimana secara disana ada 3 resto seafood yang lumayan besar dan kayaknya enak (terlihat dari ramainya antrian di 3 restaurant itu).

Setelah berunding, dengan pertimbangan saya belum pernah coba, akhirnya kita mutusin untuk makan di  resto SG. Err karena review gue untuk resto ini memble jadi gue bikin pake inisial aja, daripada ntar jadi masalah😀.
Resto seafood ini lumayan terkenal kok, terkenal karena makanannya yang enak, jenis seafoodnya juga komplit, & harganya yang lumayan mihil. Dari pertama dateng, gue udah gak sreg sih. Mau parkir aja susah banget. Bukan karena gak ada space tapi karena tukang parkirnya gak mau bantu kita buat parkir, sibuk ngobrol mulu. Pas dipanggil sama si suami pun nyamperinnya ogah ogahan. Gue sih langsung masuk aja kedalem.
Restonya emang bener rame & gue liat jenis seafood yang disediain banyak & segar. Jenis udang, ikan, kerang nya komplit, kepitingnya gede gede (bo! ada yang segede piring), terus ada oyster juga. Wah gue udah seneng aja. Cuma kok ya lamaaa banget di layaninnya. Untuk dapet meja aja udah lama, gak ada waiter yang niat untuk nunjukin meja mana yang bisa kita dudukin (padahal gue dah nanya loh). Pas kita udah cuek aja deh yang penting duduk eh malah disuruh pindah karena mejanya udah di reservasi. Hadeuh. Mana kita udah lapar, sebel lah digituin. Begitu akhirnya kita dapet meja, udah aja kita didiemin. Gak disodorin menu (padahal gue udah minta 2x), gak ditanya mau pesen apa, totally dicuekin aja. Gue liat emang pelayannya kayak kurang gesit ngelayanin customer, kalo gak keliatan ogak-ogahan ya keliatan kayak orang bingung. Gue udah cukup toleransi nunggu (padahal laper banget), setelah 15 menit dicuekin that’s it! Gue sama si suami memutuskan untuk cabs aja. Mungkin mereka emang gak bisa ngehandle kalo lagi rame gitu kali ya atau ga tau deh males juga mikirin alesannya kenapa kita sampe gak dilayanin padahal udah bolak balik manggil😦. Si suami sih pernah makan disitu pas lagi sepi gak gitu gitu amat katanya. Ya sutra lah kita elus dada & pindah ke resto sebelahnya aja daripada marah marah ngabisin energi.

Resto kedua yang kita datangin, namanya resto Rasane. Mungkin yang tau, resto ini terkenal sama kepiting asapnya. Emang gak serame SG, tapi gak sepi juga. Buat resto ini, gue acungin 2 jempol buat pelayanannya.
Dari pertama dateng aja pelayannya udah menyambut, nunjukin meja kita (bisa indoor & outdoor) dengan sigap & ramah.  Begitu kita duduk, dengan sigap mereka langsung menyodorkan menu & menyediakan waktu buat kita untuk melihat lihat menunya sebentar. Ketika sudah mau memesan, pelayannya selain sigap mencatat juga sabar menjawab pertanyaan customer. Nah model gini nih yang gue suka. Mereka gak segan segan untuk ngasih saran makanan yang enak, dan yang mereka saranin gak melulu yang mahal-mahal. Pelayanan waiternya customer oriented🙂. Setalah kita pesan, makanannya datang gak lama kemudian gak pake lama. Penting ini karena kita udah laper berat & udah bete sebelumnya.
Malem itu kita pesen, kerang tahu tauco pedas, udang rebus, kerang dara rebus, cumi telur asin, & kangkung tauco. Semua makanannya rata rata enak. Yang kurang cuma udang rebusnya karena kayak asal direbus doang tapi gak dibumbuin, tapi itu gak terlalu masalah juga kok soalnya begitu dicocol pake kuah kangkung tauco rasanya langsung endeus deh😆. Masakan yang juara sih kangkung tauco nya, gak terlalu pedas, gak terlalu asin tauconya, terus kangkung yang dipake adalah kangkung lombok jadi garing gitu. Enak deh. Seafood di restoran Rasane mungkin jenisnya gak seberagam di resto SG tapi pelayanannya juara & seafoodnya gak kalah segar. Malem itu kita gak pesen kepiting asap yang jadi signature dishnya karena gak ada kepiting yang ukuran sedang. Gak mungkin gue pesan kepiting yang besar (6 ons) karena si suami gak doyan, gue gak mau ngabisin sendirian, bisa meroket seketika kolesterol gue😆.

Jadi dinner valentine kita ditutup dengan kenyang dan berakhir happy. Tetep penasaran sama Loobie Lobster. Mudah mudahan bisa kesampaian makan minggu ini. Nanti gue posting deh ceritanya kalo udah makan disana.

Buat yang mau coba seafood di Greenville boleh mampir mampir ke resto Rasane, lumayan oke kok makananya (kalo kata suami lebih enak SG sih, di Rasane biasa aja). Gimana ya kalo buat gue, faktor resto yang oke bukan cuma makanannya aja yang enak tapi pelayanannya juga mesti oke. Kalo udah laper terus mesti ngadepin pelayanan resto yang jelek kan nyebelin. Apakah next time gue mo mampir untuk makan lagi di SG? Hmm mungkin. Gue pengen tau kalo sepi pelayanannya lebih baik apa engga, terus penasaran juga apa rasanya seenak yang si suami bilang🙂.

Note: Kali ini postingan review tanpa foto (lagi). Sorry ya udah kelapern jadi gragas *sungkem*

4 thoughts on “Makan Seafood di hari Valentine

  1. ngiler bayangin cumi telor asinnya. Kalo kepitingnya huehehehe. sereem gw May.
    Setuju banget seenak apapun makanannya kalo pelayanan ga oke bikin males abis.😀
    gw penasaran ama Loobie juga sih padahalan pasti gak bisa makan. Istri pasti yang bakalan makan.

    • Enak Dan, tapi gue juga gak makan banyak. Ngeri sama kolesterolnya😆.
      Iya kan? Kalo lagi laper terus ngadepin pelayanan yang memble rasanya jadi pengen nelen orangnya idup idup😆.
      Eh kenapa gak bisa makan? alergi Dan? gue juga penasaran, kayanya liat TL twitter pada makan disana kok enak enak ya🙂

      • Gw gak bisa karena gak tega makan udang, lobster ato hewan apapun yang masih utuh trus harus dipatah-patahin gitu May. Gw bisa muntah-muntah ngelihat orang matah-matahin ngebuka cangkang karena ngebayangin rasa sakit badan gw dipatahin. Hahaha. Emang lebay
        tapi gak masalah kalo udah siap makan. *ini lebay nan malas memang

        • 😆😆😆 serius lo?! kalo soal males makan udang karena males ngupas dan ngorek ngoreknya sih suami gue juga gitu.
          Gue gak tega makan kalo gue sendiri sih yang masak, kalo diresto ya gak apa apa asal gue gak liat masaknya😀.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s