Masalah Kepercayaan

Kemaren pas gue buka TL Twitter eh lagi rame masalah penipuan on-line.
Sampe ke kantor hari ini gue blogwalking eh banyak juga yang posting gimana kronologisnya. Well gue sih gak bakal link postingan tentang itu karena jujur gue sih baru tau tentang tu orang (yang katanya lumayan populer di kalangan blogger) & syukurnya belum jadi korban karena gue masih newbie di dunia blogger.

Kalo gue baca kronologisnya, intinya sih orang itu jualan tapi gak jelas ujung pangkalnya terus minjem minjem duit tapi gak jelas juga. Nipu lah pokoknya. Awalnya semua orang nampaknya masih positive thinking tapi lama lama ya mereka curiga juga. Hebatnya itu para korban bloggernya sampe pada niat ngelacak, lewat Google, bergrilya cari bukti di berbagai blog, via twitter, via FB, via chattingan macem macem deh sampe akhirnya terungkap semua.
Hebat, salut gue. See yang bilang “serapat rapatnya menyimpan bangkai, pasti nanti bakal tercium juga bau nya” (halah gue jadi berpantun gini sik) itu bener adanya.

Yang pertama gue pikir setelah baca postingan para korban & postingan si “penipu” itu adalah kok berani ya tu orang nipu? Apa dia ga mikir suatu kali dia gak bakal ketauan gitu karena dia lakukan di dunia maya? Geleng geleng kepala deh gue bacanya. Kok bisa si “penipu” berbuat begitu, padahal menurut testimoni semua orang yang kenal dia, dia  orangnya asyik, ramah, dsb dsb semuanya bertestimoni positif. Sayang banget semua keasikan itu dia manfaatkan untuk berbuat hal yang negatif😦.

Gue baca juga semua orang yang jadi korbannya dia kecewa, bukan karena masalah nominal duitnya tapi ini masalah kepercayaan. Gue kebayang bertapa kecewa nya mereka. Berteman & bertransaksi di dunia maya kan semua berdasar kepercayaan😦.

Masalah kepercayaan emang masalah yang megang banget buat gue. Jangankan para blogger itu yang rata rata berteman di dunia maya (yang mungkin kopdar juga belum), gue yang pernah ngerasain di embat duitnya sama temen gue aja gak keruan rasanya. Orang yang gue percaya, orang yang gue anggap temen baek gue, orang yang gue bela, gue sampe rela rela ngeluarin duit tabungan demi nolong dia yang akhirnya malah jadi tolol di gue. Hampir duit gue melayang, untung itu duit masih rejeki gue & bisa balik. Sehabis kejadian itu pertemanan kami gak pernah sama lagi sih. Gue udah maafin dia dengan setulus hati, tapi apa gue lupa? Sorry gue susah buat lupa, kepercayaan gue ke dia gak pernah balik 100% walau hubungan kita sih udah baik baik lagi.

Gue mau kasih tips nih, tips cemen dalam urusan temen berteman dalam dunia nyata, maupun dunia ghoib eh dunia maya :D:

1. Kalo mau berteman tolong hindari masalah pinjam meminjam uang. Temenan ya temenan aja, kalo gak terpaksa bangeeet jangan deh pinjem duit ke temen atau sahabat. Percaya deh, urusan duit itu urusan sensitif, sodara aja bisa pecah apalagi temenan. Kalo emang terpaksa pinjem, balikin sesegera mungkin. Lagian jaman sekarang dapetin credit card/KTA gampang, mending pinjem sama bank deh atau ke pegadaian aja (lah kok gue jadi promosi kayak sales bank gini :lol:)

2. Jangan terlalu ngumbar cerita  pribadi kecuali kalo elo kenal banget & temenan udah lama. Tau kan istilah lidah itu gak bertulang? Sadly gue berapa kali ketampar banget sama hal ini, temen yang gue percaya akhirnya menggunjingkan gue di belakang. Pilah pilah lagi kalo mo cerita. Beberapa hal emang baiknya disimpan sendiri aja & gak untuk di share sama orang lain.

3. Berbisnis emang butuh networking, biasanya ya berawal dari pertemanan. Boleh aja, apalagi sekarang lagi era nya on line shop, siapa lagi yang bisa kita racunin barang dagangan kita selain teman teman kita sendiri😆. Cuma seperti yang gue omongin di point 1, kalo urusan soal uang itu SENSITIF. Pastiin biarpun dengan teman, bisnis adalah bisnis, lakukan dengan profesional. Simpan resi pengiriman barang, foto barang dagangan secara akurat, sertakan keterangan barang secara mendetail, bangun komunikasi secara terbuka, jadilah pebisnis yang bisa di percaya. Kalo emang udah niat berbisnis ya emang harus profesional. Jangan mulur kirim barang, jangan mood-moodan nanggepin konsumen (mentang mentang temen sendiri). Kalo emang gak sanggup profesional ya mending jangan bisnis on line daripada pertemenan jadi runyam dan kita dituduh menipu.

4. Sama teman jangan suka bohong. Lebih baik jujur daripada jadi runyam. Bilang segala sesuatu apa adanya. Daripada bohong gak juntrungan, daripada gak bisa ngomong jujur mending diam aja. Bahkan white lie pun harus punya batasan🙂

5. Peka dalam melihat situasi, berteman itu take and give bukan cuma take aja atau give aja. Perlakukan teman seperti elo sendiri pengen diperlakukan.

Temans, bertemanlah dengan tulus & jujur tanpa ada maksud. Kepercayaan itu gak bisa di beli & gak semua permintaan maaf bisa menghapus luka🙂

2 thoughts on “Masalah Kepercayaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s