Trip Bali – Part 2

Lanjut lagi ceritaan soal trip Bali nya. Maap lama postingan part 2 nya, abis pulang dari Bali, libur nyaris seminggu bener bener bikin kerjaan luber bin numpuk kemana mana😦

oke lanjuuut….

Hari ke Tiga

Itinerary kita di hari ke tiga, check out dari Seminyak terus mau relaksasi ke Ubud. Kayanya emang kalo ke Bali gak ke Ubud tuh kayak belum ke Bali. Banyak yang bisa di lihat & dirasa di Ubud. Gue sendiri suka ke Ubud karena Ubud cenderung teduh & gak terlalu ramai *banyak bule kece sih yang jelas :lol:*

Menuju ke Ubud, kita mampir dulu ke Bali Cliff. Ada yang udah pernah denger? Pasti jarang, atau malah belum pernah denger sama sekali. Kalaupun tahu, banyakan pasti ngira nya Bali Cliff yang di Karma Kandara. Bali Cliff yang gue kunjungin ini bukan yang di Karma Kandara, walaupun sih turun ke bawahnya sih sama aja jahanamnya😆.

Bali Cliff yang kita kunjungin ternyata disebut Green Bowl Beach. Pantai yang masih perawan di Bali. Gak banyak turis lokal yang tau, kalo bule sih kayaknya tau aja deh soalnya pas gue sama miss A sampe sana, lagi lagi cuma kita berdua yang turis lokal lainnya bule.

Green Bowl beach ini terletak di daerah Pecatu, sederetan sama resort resort mahal mewah nan privat kayak Bvlgari, Alila, dst, tapi letaknya agak lebih jauh lagi dari mereka. Kalau mau kesini, baiknya sewa mobil & bawa pemandu lokal karena jauh dari mana mana & gak ada penunjuk jalan resmi.

Sedikit kilas balik, waktu kita survey sebelum liburan, kita tanya tanya tentang Bali Cliff ini emang banyakan yang merujuk ke Karma Kandara. Bahkan gue sempet blogwalking ke sini  langsung ngerasa kayaknya kok Bali Cliff kurang asik buat dikunjungi yah. Males kan turun jauh jauh ke bawah terus tempatnya gak asik. Tapi akhirnya kita sepakat untuk gambling, karena liat foto foto yang dikirimin temennya miss A kok kayaknya pantainya beda yah. Pas sampai di Bali, ternyata supir kita pak Made tau tempat  yang kita maksud. Dia pernah antar orang ke situ, dan baru tau lah kalau tempat yang kita maksud bukan disebut Bali Cliff tapi Green Bowl Beach.

Pas kita sampe disana, maaak panas nya mantap, bisa bikin tanning ala AgnesMon nih :-p, padahal itu baru jam 10 lewat . Tempatnya sepi, deket pura kecil, gak ada plang apalagi loket. Untuk masuk ke area parkirnya kita cukup bayar 15ribu per mobil. Mahal? Lumayan karena itu selain untuk parkir juga untuk sumbangan ke pura adat di daerah situ. Oke lah.

Dari atas sih gue masih mikir, ah cemen kayaknya tangga nya oke tuh, gak terlalu jauh buat turun, debur ombaknya aja udah kedengeran😀. TERNYATA GUE SALAH SODARA SODARA! Turunnya ke bawah sih masih haha hihi, begitu naiknya ANJISS rasanya kaki gue mo copot, 325 anak tangga *ngesot*😦.

Tangga jahanam X(

But it’s all worth it deh. Sampe ke bawah liat pantai nya masih bersih, sepi pulak.

Pemandangan dari atas

Laut nya bitu & bersih banget :’)

Total yang ada di pantai itu cuma gue berdua, sama bule 4 orang lah. 2 pada pacaran, 1 lagi jemuran dengan cueknya, 1 lagi sibuk surfing. Gue sama miss A awalnya gak niat mau basah basahan, cuma mau kecipak kecipak kaki doang, tapi akhirnya kita ngiler juga pengen basah basahan. Udah deh langsung cuek kita buka baju dan main air dengan santai nya. Si bule sih cuek aja tuh gak gengges liat kita semi bugil berenang pake daleman doang huehehehehe.

Keputusan untuk basah basahan agak gue sesalin sih pas naik ke atas karena ribeet jadinya, belum lagi gak ada toilet di area situ, mau pipis aja harus kesemak semak. Next time kalo bisa kesana lagi kita bakal lebih prepare pastinya. Mesti dari pagi sampe sore, sampe puas & bawa perlengkapan yang komplit kalo perlu pake porter buat gendong kita naik turun huehehehehe

Fufufu seneng liat kulit langsung kecoklatan sore harinya🙂.

Abis dari Green Bowl Beach, kita makan siang di Bebek Tepi Sawah. Penampakan makanan kita yang buas:

Abis naik tangga, bikin selera makan jadi brutal😀

Abis makan kita langsung jalan ke pura Tirta Empul. Ini bukan kali pertama gue dateng ke pura ini. Entah kayaknya kalo dateng ke pura ini terus cuci muka pake airnya, ada aja keinginan gue yang terkabul *warning! ini cuma menurut gue doang loh! efek ke tiap orang beda beda hehehe :lol:*.

Pura yang terletak di sebelah Istana Presiden Tampak Siring ini hari-hari biasanya sih sepi, tapi ternyata kali ini lagi ada upacara adat, rame banget. Asyik nya kita jadi bisa ngeliat banyak ritual upacara yang, tari tarian, sampai sesajen yang unik.

Rame banget, biasanya kalo gak ada upacara & kita bisa cuci muka sambil minta berkah di kolam ini
yang dimaksud Tirta Empul itu kolam ini, sumber mata airnya
Ini ternyata disusun dari sejenis kerupuk loh🙂
Hiasan dari koin cina kuno

Sesajiannya tinggi banget
Kayaknya foto di depan pintu pura itu its a must😀

Udah puas nonton tarian di Pura, kita berdua penasaran sama Ketut Liyer yang ada di novel Eat Pray and Love nya Elizabeth Gilbert. Menurut guide + sopir kita, pak Made, tempat praktek pak Ketut bisa sekalian jalan ke hotel kok.

Pak Ketut Liyer seorang healer (kalo di Bali sih di bilang nya dukun) yang bisa meramal, mengibati orang sakit, melukis, mengajar meditasi, dll. Beliau buka praktek setiap hari & ramai. Biasanya kalau mau ketemu beliau harus antri lama. Kita langsung semangat untuk ke tempat Pak Ketut Liyer itu. Awalnya sih cuma karena penasaran doang mau liat kayak apa sih tempatnya pak Ketut Liyer itu, eh ternyata sampe disana kebetulan lagi sepi, akhirnya kita jadi di ramal loh sama pak Ketut nya sendiri. isi ramalannya sih rahasia lah ya hehehe. Bayar donasi nya 250ribu aja, yang gue anggap sumbangan buat Pak Ketut. Kasian orangnya udah tua gitu masih harus kerja😦.

Baru tau ternyata orang yang beneran bisa meramal, meramal seseorang itu tuh pekerjaan yang melelahkan kayaknya. Apalagi sejak novel & film Eat Pray and Love booming, semakin sibuk juga beliau di cari orang untuk ngeramal, pengobatan, dll.

Pak Ketut sendiri orangnya udah tua. Menurut pengakuannya, umur beliau sudah mencapai 98th. Orangnya ramah & lucu, perawakannya gak sekecil yang kayak di film tapi sama karakternya. Suka senyum, tertawa & memuji orang. Cuma bisa ngomong lancar bahasa Bali. Bisa Bahasa Indonesia & bahasa Inggris sedikit sedikit.

Habis di ramal, kita udah capek banget, kita langsung check in di hotel Lumbung Sari. gak nyangka hotelnya ciamiks banget loh. Bagus! Bali banget interiornya, staff nya ramah & helpfull. Kita pesen hotel ini cuma tau dari situs Agoda doang, belum pernah cobain sebelumnya. Syukurlah ternyata tempatnya oke. Hotelnya bersih, ada kolam renang, tv kabel, internet nya kenceng, & yang penting air nya melimpah🙂. Ada air panas juga. Nih penampakan hotelnya:

Hotelnya terletak di jalan Monkey Forest, cuma letaknya agak nyempil kedalam. Hotelnya sendiri gak terlalu gede. Kira kira jumlah kamarnya hanya 20. Kita dapet harga 3 hari 2 malem Rp 1,6 juta ber dua. Harga itu udah include breakfast.

Habis mandi & leyeh leyeh sebentar, kita langsung pergi dinner di Naughty Nuri’s yang terkenal sama pork ribs nya. Widih, yang pernah makan Warung Nuri’s versi yang di Jakarta gue bilang ya beda banget dah sama yang di Bali. Yang di Bali pastinya lebih nendang, dan lebih murah. Ribs nya gede banget, nasi nya juga seabrek-abrek. Saking banyaknya gue sampe gak ngabisin nasi nya, takut gak bisa ngabisin ribs nya.

Tempat grill nya ada di depan warung jadi gak sumpek & bau asap di dalamnya
Menu nya langsung milih yang ditempel di dinding

Pork ribs bbq

Ya Tuhan itu pork ribs bikin gue pengen nangis bahagia deh. Udah gede, dagingnya empuk, bumbu nya enak banget, murah lagi. Cuma 85 ribu aja🙂. Gue sampe udah gak inget kolesterol bakal naik.

Abis makan, sebelum balik ke hotel, kita berdua minum dulu di Mozaic, lounge baru ga jauh dari Nuri’s. Mozaic ini gak tau karena masih baru apa karna emang gak laku, sepi banget. Minumannya sih enak tapi karena terlalu sepi jadi aneh sendiri. Kita gak lama kok Mozaic, karena udah capek banget. jadi langsung balik hotel buat istirahat.

Hari ke empat

Hari ke empat kita di Bali, hari ke dua di Ubud. Kita gak sewa mobil. rencana nya cuma mau nikmatin Ubud aja naik sepeda. Pertama kita mo ngunjungi Museum Antonio Blanco.

Soal naik sepeda ini, gue awalnya ngerasa ide bagus tapi akhirnya gue nyesel sendiri. Karena gue sebenernya gak bisa bawa sepeda *jger*. Ho’oh! gue bisa bawa motor tapi gue gak bisa bawa sepeda. Jadi lah gue coba coba nekad. Bisa sih akhirnya tapi ngeri abis. Mana jalan ke arah Museum Antonio Blanco itu gak ada manis manis nya lagi, naik turun nya curam banget. Have a faith aja yang bawa mobil di Bali gak seganas di Jakarta & gak nabrak gue😆.

Penampakan gue naik sepeda🙂

Museum Antonio Blanco ini gue rasa salah satu museum yang harus elo kunjungin kalo ke Bali. Tapi gue rasa harus cukup umur kali ya, karena lukisannya banyakan nude art.

Jujur gue baru kali itu ngunjungin museum yang isinya lukisan semua. Biasanya kan patung. Biaya masuk museum nya 50 ribu udah termasuk welcome drink, es kopi.

Gerbang museum

Bo! Itu kan museum nya ada di atas, nanjaknya jahanam bener😆. Tinggi bener, nyaris 90 derajat gue rasa😀.

Berhubung museum ini dulunya merangkap tempat tinggalnya Antonio Blanco sendiri jadi suasananya homey banget. Ada teras, ada halaman yang luas dimana kita bisa duduk duduk nyantai sambil menikmati taman yang nyeni sekali arsitekturnya. Betah lah gue mah.

Dulu waktu Antonio Blanco masih hidup, kita bisa ngeliat proses beliau melukis & beramah tamah juga sama beliau kalau kebetulan orangnya lagi ada di tempat. Museum nya keren, tapi mungkin for adult only kali ya isinya nude art semua😀. Emang kalo maestro sih beda deh, bahkan untuk gue yang gak terlalu paham soal lukisan aja bisa ngakuin kalo lukisan itu indah.Sayang gak boleh foto foto di dalam museum nya. Lukisan yang paling keren menurut gue adalah lukisan istri nya Antonio Blanco, Ni Rondji. Cantik banget. Dan yang paling unik adalah foto cewek nude yang di bingkai pake sabun. Beneran sabun batangan gitu. Kita juga bisa liat studio melukis beliau, bahkan bisa ikut workshop melukis.

Puas keliling keliling di museum kita balik lagi ke pasar Ubud. Makan gelato di pinggir jalan depan pasar ubud. Terus belanja belanja aja di pasar Ubud. Pasar Ubud ini hampir sama kayak Sukowati, pasar seni gitu. Yang beda, barang barang di Pasar Ubud lebih mahal tapi kualitasnya lebih bagus. Ada beberapa item yang di Pasar Ubud ada, tapi di Pasar Sukowati gak ada. Kayak celana yoga katun gombrong super enak dipake nya 🙂.

Kelar nguras dompet di Pasar Ubud kita lanjut makan siang di Kebun Bistro. Soal Kebun Bistro ini akan gue ceritain di postingan gue yang lain ya, te,patnya spesial🙂.

Kelar makan, kita sepedaan balik ke hotel sambil cuci mata & gue sempet juga shopping tas buat matras yoga gue, Murah banget cuma 50ribu. Eh ternyata di Ubud lagi pas mau ada Ubud Writers Festival loh. Pas asik asik liat pamflet nya, kita di tawarin nonton tari Bali di Pura jam 8 malem, langsung lah kita cewe cewe ini ngiya in. Kayaknya gak asik juga kalo ke Bali ga nyempetin nonton tari Bali. Buru buru kita balik ke hotel buat mandi.

Jam 7.30 malem kita udah duduk manis di pura buat nonton tarian. Enggak, kita gak naik sepeda lagi, udah gempor berat bo! Gue lupa tariannya apa, tapi tariannya bagus banget. Penari nya gemulai, ganteng ganteng & cantik cantik. Katanya emang malam itu yang tampil pas kebeneran group yang bagus punya.

Sempet ada insiden pas kita nonton, kamera nya miss A jatuh sampe gak bisa ditutup lagi lensanya😥. Alhasil sepanjang nonton kita gak bisa foto-foto. Kameran gue kalo udah malem sih wassalam aja, buram.  Kelar nonton kita makan di Warung Ibu Rai sebelum akhirnya balik ke hotel buat istirahat.

Hari Ke Lima

Hari ke lima kita di Bali kita cabut dari Ubud, balik lagi ke Kuta sebelum akhirnya kita balik ke Jakarta.

Pagi setelah kita sarapan, pak Made udah jemput kita. Langsung kita ke Kuta lewat Sukowati. Mampir dulu buat beli oleh oleh buat orang rumah & temen kantor. Oleh olehnya apa? Standar aja, kaos oblong bir bintang, kaos barong, sama kacang🙂. Puas nguras dompet untuk kedua kali nya *sumpah udah berasa bokek banget gue*, kita langsung ke daerah Kuta. Rencananya hari itu kita mau benerin kamera nya miss A di bengkelnya Sony di daerah Denpasar, Mampir ke kantor cabang gue di Istana Kuta Galeria, terus ke Discovery Mall karena miss A ada janji mau ketemuan sama kolega nya.

Thanks God akhirnya kamera miss A bisa di benerin juga, dengan bocel dikit doang aja karena jatuh, kameranya sendiri masih bisa berfungsi seperti semula.
Beres urusan kamera, kita langsung meluncur ke kantor cabang gue. Hehehehe sebenernya berkali kali ke Bali gue tuh gak sempet sempet mampir untuk main ke kantor cabang gue yang di Bali. Sampe di cap sombong, padahal mah emang ga sempet aja,  secara kemaren-kemaren perginya sama si suami, mana mau dia mampir mampir ke kantor, ntar malah jadi ngurusin kerjaan lagi😆. Seneng akhirnya bisa ketemu sama temen temen di Bali

Abis kelar haha hihi sama anak anak kantor kita langsung meluncur ke Discovery Mall. Sementara miss A ketemu sama kolega nya gue muter-muter sendiri di mall super gede itu. Belakang  mall itu langsung pantai bo! Andai yang kayak begini ada di Jakarta ya🙂

Kenapa ujung ujungnya ke mall juga, ya karena sekarang di Bali juga udah banyak mall. Gak apa apa lah di hari terakhir balik ke peradaban, nongkrong di mall😆. Lagian mall nya beda ini sama yang ada di Jakarta. Puas gue nongkrong di cafe di belakang mall dengan pemadangan langsung ke laut lepas🙂.

Hari udah mulai sore, kita mutusin untuk nungguin sunset di Kuta. Seneng deh cuaca cerah banget, jadi sunset nya juga bagus banget

Puas melototin sunset sampe abis kita langsung…spa lagi loh hahahaha. Puas puasin spa sebelum besok balik ke Jakarta. Kelar spa gak banyak yang kita lakukan, makan malem di Flap Jack sambil dengerin live music terus balik hotel dan molor hehehehe.

Strawberry waffel yang gede dan nyam nyam

Hari Ke Enam

Bener ya, buat gue, kalo ada tempat yang bikin waktu serasa gak berarti itu cuma di Bali. Gak kerasa udah hari ke enam aja. Udah di penghujung liburan. Ada dua hal yang bikin gue sedih, liburan berakhir & kepergian miss A ke Itali untuk sekolah lagi. Seperti gue bilang di awal, liburan kita ini emang jadi semacam farewell . Gak banyak yang kita lakukan di hari ke enam selain *lagi lagi* spa😆, dan leyeh leyeh di cafe sekitar hotel aja. Oya di Kuta ini kita nginep semalem di Tune Hotel.

Kebeneran penerbangan kita ke Jakarta jam 6 sore, banyak waktu buat leyeh leyeh. Sisa waktu leyeh leyeh kita akhirnya dihabiskan di airport. Tumbenan penerbangannya on time. Soal penerbangan pulang ini sebenernya sih smooth cuma next time gue gak bakal deh mau terbang malem, sumpah buat gue nakutin😦. Pas take off & landing lampu kabin di matiin maaak😥. Syukurlah sampe Jakarta dengan selamat.

Liburan officially sudah selesai. Sampe di liburan selanjutnya tahun depan🙂

PS: by the time gue posting tentang liburan ini miss A udah landed safely di Italy. Bon, if you read this post, gue happy bisa liburan seminggu sama elo, have a great time with you. I wish you good luck for your study and all the best for your Italy journey. I miss you bestie :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s